Kalo Gede Mau Jadi Apa, Udah Gede Bingung Jadi Apa

Masa kecil ane bisa dibilang bahagia gak suram pun iya. Susan temennya Ria Enes aja punya cita-cita pengen jadi dokter biar bisa suntik orang.

Kebingungan ane bermula pas tadi ikutan kuis yang diadakan oleh Asian Food Channel. Ada satu bilah formulir yang bikin ane bingung mau nulis apa.

(terjemahan kelewat bebasnya sih gini) Apa alasanmu senang memasak?

Pertanyaan itulah yang bikin ane kepikiran nulis ini. Isinya pun sesuai judulnya.

Jujur pas waktu masih kecil ane bingung mau jadi apa. Pas TK ane inget pengen jadi dokter anak. Ane inget ada baju ane yang bertuliskan “calon dokter”. Itu adalah baju favorit ane sampe SD. Anehnya waktu SD cita-cita ane malah berubah lebih absurd lagi, tukang las. Alasan kelewat bodohnya adalah gak ada tukang las perempuan.

Jangan anggap remeh tukang las. Ane dikasih tahu sama dosen ane, ternyata sertifikasi buat jadi tukang las aja kalo dikonversi ke rupiah itu mencapai 100 juta lebih. Buat sekali sertifikasi aja, Men! Sertifikasi berstandar internasional yang bisa dipake di belahan bumi manapun lho.

Masih gak percaya? Tanyain aja sama orang-orang jurusan Teknik Mesin atau jurusan lain yang berkaitan dengan “tukang las”.

Pas SMP cita-cita ane adalah menjadi komikus. Waktu itu sih ane masih produktif bikin komik. Sayangnya cita-cita itu sirna semenjak “kecemplung” di SMK jurusan Rekayasa Perangkat Lunak. Ane yang keburu stres duluan pun mendadak gak bisa gambar tapi lebih bisa PHP-in anak orang pake PHP *ini pun lho*. Ane juga mendadak lancar ngomong bahasa Jawa dengan bantuan kamus java.lang.*.

Setelah itu cita-cita ane dan ane lakukan sekarang adalah menjadi seorang pengusaha kuliner. Ane ingat waktu mata kuliah Kewirausahaan dulu. Dosen ane nanya ke setiap mahasiswa soal cita-cita mereka. Ane menjawab.

Ane pengen punya restoran sendiri yang proses produksinya dari hulu ke hilir berbasis syariah dan sifatnya franchise.

Temen-temen ane di kampus pun bahkan nanya soal sampel makanan. Mereka juga sering nanya soal progres bisnis ane sekarang. Padahal sih modus buat makanan gratis. Memang perjalanan mencapai mimpi itu gak gampang. Ane pun baru tahu soal potensi diri ane sejak kuliah lalu berakhir … boom!

Sebenarnya sih udah banyak banget artikel dan curhat colongan para penulis di internet mengenai pengembangan diri. Berhubung judulnya membahas “bingung jadi apa setelah dewasa” nanti, ane cuman mau kasih pelajaran dan hikmah dari kejadian yang ane alami mengenai masalah itu.

Apapun Kata Orang: Bodo Amet

Itu prinsip yang ane anut sekarang. Biarin orang nyinyir apa, lakukan saja semua sesuai dengan panggilan hati kita. Kita yang mengatur hidup kita. Kita juga yang mempertanggungjawabkan perbuatan kita di akhirat kelak. Masa orang lain yang nanggung?

Begitupun dalam masalah menentukan cita-cita atau jenjang karir. Kalo emang pengen fokus di satu hal, fokus aja. Bodo amet orang lain mau nyinyir apa juga. Itu hal yang ane sesali sewaktu masa transisi SMP hingga SMK dulu. Ane gak tegas sama diri sendiri juga gak berusaha keras untuk memperjuangkan mimpi ane. Biasanya penjegal paling dahsyat itu adalah orang terdekat kita terutama keluarga.

Keluarga ane sering nyinyir mulu dengan keputusan ane untuk berdagang. Sejak kecil, otak ane itu isinya “gimana caranya biar bisa puter duit?”. Bahkan ane inget waktu SD pun ane nongkrong di tukang fotokopi, bawa komik yang ane buat apa adanya dengan kertas HVS dan spidol Snowman, udah gitu fotokopi sebanyak mungkin, dan jual. Pas lagi rame tuker-tukeran isi binder, ane jualin aja isi binder yang mahal (dulu kertas binder paling bagus itu merek Harvest sama Adinata, ane sering ke toko buku buat cari desain yang gak pasaran terus dijualin di kelas :v). Dari kecil aja udah kayak gitu, gimana gedenya?

Ane sering dijegal keluarga ane khususnya dalam masalah bisnis. Ane gak boleh urusin kredit bantuan Pemkot Bandung buat modal usaha. Katanya pake uang keluarga aja. Nyatanya ya sampe sekarang duitnya gak cair mulu. Ane juga bingung mau produksi lagi barang buat ane titipin ke warung dan sekolah tapi modal pun nihil. Ditambah lagi gak ada pemulung ato penjual barang rongsokan di sekitar rumah ane. Lumayan buat modal kalo jual barang ke sana. Mereka juga sering menghasut ane untuk bekerja. Ane cuek-cuek aja. Ada uang dikasih orang tua, ane pakai diam-diam buat modal dagang. Tahu-tahu balik ke warung narik dagangan pun duitnya udah bertambah.

Ane belajar soal usaha dan kebulatan prinsip gara-gara masalah infinite loop yang dulu menggeragoti ane. Kasarnya ane itu kelewat oon dan lemah pendirian. Jadilah seperti orang cuek dalam masalah pendirian. Bodo amet kata orang. Bukan berarti kita menolak saran dan kritik lho. Dengarkan mereka lalu pertimbangkan baik-baik agar diri kita menjadi lebih baik lagi. Kita sudah memilih jalan yang kita pilih. Mau gak mau kita juga harus ikhlas semua resiko yang harus kita jalani setelah memilih jalan itu. Misalnya dagang. Resikonya kita harus bangun lebih pagi daripada ayam. Kita harus mengeluarkan modal lebih dalam merintis sebuah bisnis. Kita harus rela melakukan semuanya sendiri untuk permulaan. Mulai dari belanja, mengolah bahan baku, manajemen bisnis, sampai pemasaran produk pada konsumen. Awalnya memang neraca masih untung tipis bahkan lebih cenderung minus. Selama kita memiliki keyakinan kuat dan tidak menyerah, insya Allah kita bisa mencapai keuntungan lebih bahkan mempekerjakan karyawan. Bahasa kerennya sih passive income. Kita gak kerja tapi duit masuk terus. Bonusnya pahala karena sudah membuka lapangan pekerjaan bagi orang lain sesuai keahlian mereka.

Masih Bingung Mau Jadi Apa? Hobimu Apa?

Hobi itu adalah kegiatan di waktu luang yang sering kita lakukan dengan senang hati. Masih bingung mau jadi apa? Salah satu cara paling gampang buat mencari tahu potensi diri kita ya perhatikan hobi kita.

Pekerjaan yang paling menyenangkan itu adalah hobi yang dibayar. Itu sebabnya orang-orang yang menggeluti hobinya secara serius jauh lebih bahagia dalam mengerjakan pekerjaan mereka. Hal itu yang selama ini ane salah lakukan. Hobi bisa dilakukan meskipun bidang yang kita geluti itu berbeda 180 derajat. Contohnya Tompi, seorang dokter spesialis bedah yang dikenal juga sebagai seorang penyanyi. Beliau tidak meninggalkan kewajibannya sebagai seorang dokter hanya untuk menyanyi. Keduanya berjalan seimbang. Contoh lainnya sih temen ane, si dokter fujoshi Ndit. Dia itu dokter gigi tapi dia masih sering bikin doujinshi sampe sekarang.

Nah, gimana kalo hobinya banyak terus berubah-ubah? Ada tipe orang yang mudah bosan macam ane. Biarpun karakter orang itu ada yang mudah bosan, pasti ada satu hal yang tidak berubah dari kecil sampe sekarang. Setidaknya ada satu hobi. Hobi ane sekarang adalah memasak, membaca, nonton, dan nyerocos gak jelas. Hal yang gak berubah dari diri ane adalah masak, kutu buku, dan cerewet. Cuman ya cerewetnya ane alihkan dari semula bentuk lisan jadi tulisan. Makanya tulisan ane banyak bertebaran dari mulai lembar ujian yang dikasih dosen (ini serius, ane pernah jawab soal ulangan Matematika Diskrit dengan curcol panjang lebar satu halaman folio penuh), buku harian, sampe jurnal daring yang ane tulis sekarang. Tugas kita hanya temukan hal yang tidak pernah berubah dari semasa kecil sampai sekarang lalu tekuni dengan serius.

Contohnya main bareng anak-anak. Kalo kita seneng main sama anak-anak, berarti kita lebih cocok dengan pekerjaan yang berkaitan dengan anak-anak. Misalnya relawan kemanusiaan, guru TK/SD, konselor, psikolog, dokter anak, dll.

Nah, gimana kalo ada lebih dari satu hobi yang dominan? Jalani aja dengan seimbang. Siapa tahu bisa jadi Tompi berikutnya. Lagian kita gak pernah tahu ladang sukses kita itu di mana. Kita hanya perlu mencari dan berusaha untuk mewujudkannya.

Ane cuman bisa nulis kayak gini ya cuman itu sih yang bisa ane bagiin. Inget, mumpung kita masih muda ya apa salahnya mewujudkan semua mimpi kita? Buat apa menyesali semua hal yang kita gak lakuin selagi muda. Kenali diri kita dan semoga beruntung.

Iklan

Ngantri Dong

Orang yang udah biasa nulis, biarpun cuman curcol gak jelas dan sepele, ide apapun bisa ngalir gitu aja meskipun melakukan sebuah kegiatan yang dianggap lumrah. Mungkin karena kebiasaan nulis jadi gak usah dicari pun ide nongol jelas gitu aja. Sesuai judulnya, ane mau curcol dikit soal hajatan temen ane.

Ane paling males sesuatu yang berbau formalitas. Pas denger sambutan dari direktur sewaktu ane ngampus pun ane bosen. Ane lebih suka lihat orang yang ngomong (baca: maksud di sini pidato) dikit lalu langsung aksi. Begitu pula dalam urusan hajatan. Ane paling males ikut ke acara undangan pernikahan apalagi orang yang gak ane kenal secara personal. Dulu ane bosen gara-gara nunggu lama buat santap makanan prasmanan dengan teknik “save the best for the last“. Udah gitu ane paling gak suka didandanin. Ane emang punya alergi lipstik dari kecil jadi jangan harap bisa dandanin ane dengan mudah. Tiap ane pake lipstik, bibir ane rasanya kayak kebakar. Sekalinya ane dandan pun hanya pake bedak.

Setiap daerah memiliki adat yang beda-beda dalam urusan hajatan. Contohnya aja orang Batak. Acara resepsinya aja tujuh hari tujuh malem men! Itu kalo pake adat Batak. Itu cerita Rini, temen SMP ane yang juga keturunan Batak, yang jenuh ngikutin resepsi pernikahan kakaknya dulu. Meskipun si Uli dan si Nara itu keturunan Batak, untungnya pas orang tuanya nikah dulu pake adat Sunda. Di Jawa lain lagi. Ane sering bingung tiap kali pergi ke Solo pas mudik lebaran. Pas balik lagi ke Bandung, ane sering lihat janur kuning bertebaran di pinggir jalan. Kok orang Jawa demen banget hajatan pas abis lebaran ya? Ane tanya ke temen ane Sindu yang asli Jogja.

Ane: Ndu, heran deh. Kenapa sih orang Jawa doyan banget hajatan pas habis lebaran?

Sindu: Soalnya orang Jawa itu mikirnya gini. Lebaran itu waktunya keluarga buat ngumpul. Jadi sekalian aja ngadain hajatan biar gak usah keluar duit banyak.

Pernyataan Sindu emang bener. Pas lebaran tahun kemaren aja sodara ane, mbak Pita, baru melangsungkan pernikahan. Sebenarnya sih nikahnya udah dari awal tahun 2017 cuman resepsinya sengaja abis lebaran ya sekalian keluarga besar pada ngumpul semua. Kabar baiknya, pas resepsi mbak Pita itu lagi hamil 3 bulan. Ane jadi inget Rina yang subur banget dan baru aja melahirkan kemaren.

Ane paling males kalo udah ngomongin soal hajatan di rumah. Ujung-ujungnya ane kena semprit gara-gara masih jomblo dan gak pernah pacaran. Pas kuliah aja tiga cowok ngedeketin aja ane langsung cuek. Ane bisa baca karakter seseorang dari perlakuan mereka terhadap ane. Saat itu ane gak serius buat menikah. Ane pengen puas-puasin jatuh bangun bisnis dulu dan target menikah ane pun di usia 25 tahun. Sekarang sih ya nikmati aja hidup. Syukurilah masa-masa selagi masih lajang.

Temen-temen SMK ane udah banyak yang nikah. Koko temen curhat ane soal hardware sama masalah pribadi eh jodohnya sama kakak kelasnya, teh Gita. Mila yang nikah gak lama setelah lulus. Adit yang cinlok di tempat PKL sama bosnya dan sekarang jadi guru TK di Palembang. Begitu pun si Yuni yang doyan rempong tiap ngumpul itu sekarang udah sah jadi istri orang. Tadi ane baru pulang dari hajatannya. Kesan pertama setelah balik dari sana: bingung campur kesel.

Adat setiap daerah itu beda-beda apalagi dalam urusan hajatan. Biasanya orang Jawa itu sering ngasih makanan di pagi hari (biasanya sup kimlo) lalu makan prasmanan di siang hari. Anehnya, Yuni itu orang Sunda tapi kok makan pas pagi-pagi kayak adat orang Jawa? Ane tahu betul prosesi pernikahan adat Sunda soalnya kakak ane dan kakak sepupu ane, Aa Obi, memang menikah dengan adat Sunda. Udah gitu sempet jadi bahan ulangan waktu SMK. Normalnya prosesi adat Sunda itu berlangsung dari habis akad nikah sampai waktunya makan. Ane ingat betul rangkaian terakhir dari adat Sunda adalah suapan pertama pengantin baru. Ini adat belum selesai kok tamunya udah disuruh makan duluan?

Beda di kampung, beda juga di kota dalam urusan hajatan. Mbak Pita itu tinggal di perbatasan Sragen. Daerahnya masih agak kampung soalnya agak jauh dari kawasan pembangunan tol Solo – Kertosono apalagi pusat kota Sragen. Ke Sangiran tempat para Pithecanthropus erectus nongkrong pun deket. Pernikahannya pun ya standar di kampung. Biasanya orang kampung itu sekalinya bikin hajatan pasti ngelibatin keluarga besar sama tetangga di sekitar rumahnya. Mereka paling sewa tenda sama orkes dangdut. Acaranya pun digelar di rumah si pengantin. Sisanya melibatkan pihak keluarga sama tetangga terutama dalam masalah makanan. Beda lagi di kota yang menggunakan event organizer. Pas tadi ane mampir ke hajatan Yuni, kok masih lebih tertib hajatan mbak Pita ya?

Hal yang paling ane rasakan adalah soal makanan. Orang kampung aja masih lebih teratur dalam sirkulasi makanan. Mereka tahu kapan harus menyediakan makanan untuk tamu dan kapan pula waktu untuk isi ulang stok makanannya. Soal di kota sih bagian catering yang udah tangani semua makanan dengan handal. Biasanya event organizer di kota itu handal dalam menangani masalah catering yang biasanya udah satu paket. Itu pengalaman ane berulang kali masuk acara hajatan di kota. Kok ini malah kacau balau ya?

Pengalaman pribadi pas bantuin kakak ane menikah kemaren, kakak ane nikah dengan bantuan event organizer lho, pihak catering itu malah datengnya jauh lebih dulu dari pengantin sama penata riasnya. Mereka datang lebih awal untuk mempersiapkan peralatan yang diperlukan untuk prasmanan. Cara mereka mendistribusikan makanan pun tertata dan cepat. Jadi pas prosesi akad dan adat selesai pun tamu undangan bisa langsung makan. Sedangkan pas tadi, kekacauan merajalela di tempat makanan. Ane syok melihat ibu-ibu yang gak sabaran langsung ambil makanan kayak orang ndeso yang gak tertib. Orang kampung aja masih bisa lebih tertib dalam antrean.

Begitu pun soal catering. Ane tahu proses bikin zuppa soup itu gak gampang apalagi proses pembuatan puff pastry-nya. Toh ane belajar bikin puff pastry pas pelatihan masak dari pemkot Bandung kemaren. Bikin adonan puff pastry itu gak gampang belum ditambah proses resting adonannya. Pemanggangannya pun harus dengan suhu yang tepat agar hasilnya bagus. Lah ini baru bikin pas mepet mau jam makan. Pengalaman ane waktu hadirin undangan pernikahan saudara ane di Seskoad, biasanya pihak catering itu udah siapin sup sama puff pastry di wadah jadi tinggal langsung panggang. Udah bikinnya dadakan ditambah tamunya yang ogah tertib, ane cuman ngelus dada lalu putuskan buat pulang.

Pelajaran yang bisa ane petik untuk hari ini adalah nikah aja bisa jadi bencana bila tidak ditangani dengan tepat. Perencanaan matang sebelum diadakan resepsi pernikahan itu sangat penting agar mengurangi potensi terjadinya hal-hal yang tidak kita inginkan. Begitupun dengan pola pikir orang Indonesia. Kalo mau makan enak di tempat hajatan, tertib dong! Hare gene masih nyerobot antrean? Masa kalah sama orang kampung.

Depresi Itu Bisa Sembuh

Ane mengidap depresi sejak tahun 2016. Tepat setelah suatu insiden yang menghancurkan masa-masa bahagia selama melakukan praktik kerja di salah satu universitas negeri yang ada di kota Bandung. Rasanya itu benar-benar tidak enak. Ane tidak bisa tidur nyenyak. Setiap malam hanya dihabiskan dengan tangisan. Membaca Al Qur’an sebelum tidur bisa menenangkan diri ane namun masih tetap tidak bisa membuat ane terlelap dengan mudah. Ane sudah melakukan banyak cara agar bisa tidur dengan perasaan yang damai. Mulai dari kebiasaan lama ane membaca buku Matematika hingga ngaji. Tetap saja berakhir dengan kata begadang. Ane baru bisa tidur pulas saat pagi menjelang namun selalu terjaga hingga adzan Subuh berkumandang.

Akhir 2016 sampai awal tahun 2017 adalah hal terberat dalam hidup ane. Jauh lebih berat menjalani waktu singkat itu dibandingkan dengan menjalani masa-masa sekolah selama 10 tahun sebagai korban perundungan. Hal itu adalah puncak kesedihan ane. Bahkan ane sendiri menangis saat menulis tentang hal ini. Hal itu diperparah dengan kondisi keluarga ane yang jauh dari kata harmonis.

Secara ekonomi keluarga ane memang tergolong keluarga menengah ke atas. Namun ane sering ingin menangis setiap kali pergi bermain ke rumah teman-teman ane yang kebanyakan memiliki kondisi ekonomi yang lebih buruk. Ane bukan menangis karena melihat perjuangan mereka yang hidup karena keterbatasan. Ane menangis karena tersentuh oleh kehangatan keluarga mereka di tengah keterbatasan. Satu hal yang tidak ane miliki dan membuat ane sangat iri. Keluarga yang jauh dari kata percekcokan di setiap hari. Keluarga yang selalu optimis dan dekat dengan Allah meskipun kehidupan mereka terbilang apa adanya. Mereka yang masih bisa tersenyum saat makan bersama walau hanya berbagi semangkuk Indomie. Bahkan berulang kali ane berusaha kabur dari rumah karena tidak kuat melihat situasi di rumah setiap harinya.

Hal yang paling bahagia dari hidup ane adalah masa kuliah. Ane tinggal jauh dari rumah dan tenggelam dengan rutinitas kuliah di samping penyakit yang hinggap seperti infinite loop. Ane lebih senang berdiam di tempat kost lalu berkumpul bersama teman-teman kampus daripada harus tahan sedetik di dalam rumah yang selalu tidak jauh dari kata “cekcok” dan “amarah”. Itu sebabnya ane sangat tertekan saat itu. Masa kuliah yang seperti neraka jauh lebih berkesan daripada seumur hidup berada di bawah atap yang sama dengan orang tua. Bahkan ane kesulitan menerima tawaran untuk kuliah lagi karena kenangan berkesan yang ane lalui setiap harinya.

Akar dari depresi yang mengalami puncaknya saat itu adalah bully, tekanan mental orang tua selama ane masih sekolah, pola asuh yang menjurus pada toxic parents, percekcokan tiada henti, dan kesepian. Sejak kecil ane biasa “berpindah tangan” dari satu rumah ke rumah lainnya. Kesibukan pekerjaan orang tua ane membuat ane biasa dititipkan di tempat orang. Ane jauh lebih dekat dengan Ua ane daripada kedua orang tua ane karena hal itu. Ane ingat semasa kecil rasanya kurang greget kalau tidak menginap di rumah Ua Oso. Ane biasa bermain dengan sepupu ane, Riko dan Intan, setiap kali liburan tiba.

Orang-orang mungkin menganggap ane itu aneh karena kerap tertangkap basah bicara sendiri. Ane memang tipe orang yang belajar dengan gaya belajar auditori dan visual. Ane menggunakan gaya belajar visual untuk “mempermainkan” hal-hal baru di otak lalu mengulang hal yang ane pelajari dengan mengucapkannya. Selain itu karena ane kesepian. Sulit rasanya membuka diri bagi orang dengan karakter yang sulit seperti ane. Lingkaran pergaulan terdekat ane sangat kecil dengan hubungan yang sangat akrab. Di samping trauma masa lalu yang membuat orang lain menganggap ane itu tipikal orang antisosial, sensitif, dan tertutup pada pandangan pertama. Sebenarnya mereka tidak tahu ane selalu ketakutan berada di lingkungan baru. Ane takut menjadi korban seperti di masa lalu. Ane takut diri ane kehilangan batas seperti halnya ane dulu.

Begitupun keadaan di rumah. Sebenarnya ane itu cerdas. Ane bukan narsis tapi itu kenyataan semasa sekolah. Ane sangat senang membaca dan belajar hal baru. Bahkan buku bacaan favorit ane semasa sekolah dulu adalah majalah National Geographic dan majalah yang berkaitan dengan komputer di samping buku komik. Ane pernah dua kali mewakili sekolah untuk ajang olimpiade mata pelajaran walau hanya sebatas tingkat kota. Orang-orang yang tahu betul ane dari kecil seperti halnya Amir bahkan syok melihat kondisi ane yang sekarang. Ane dikenal sebagai orang malas dengan tingkat kemalasan ekstrim. Saking malasnya ane lebih senang melakukan life hack untuk melakukan hal sederhana di rumah. Semua itu berawal dari rumah.

Ane ingat betapa sakitnya ane mendapat perlakuan buruk akibat nilai 9 di SD saat kembali ke rumah. Ane ingat betapa sedihnya berulang kali mendapat nilai terbaik semasa sekolah tapi tidak sedikitpun mata orang tua tertarik untuk memandangnya apalagi memberikan penghargaan kecil. Bahkan ane ingat sewaktu lomba PMR yang diadakan di SMK Negeri 7 sewaktu masih SMK dulu. Berulang kali ane ikut lomba PMR dan saat itu ane mendapat juara. Ane pulang dengan membawa piala ke rumah karena lokasi tempat lomba pun dekat dari rumah. Piala yang ane dapatkan dari lomba saat itu benar-benar tidak ada nilainya di rumah. Perlakuan tidak menyenangkan di rumah selama ane sekolah membuat ane enggan untuk melakukan apapun. Tidak hanya dalam urusan belajar, tetapi juga hal-hal lain di rumah. Keadaan di rumah ane tidak bisa menerima toleransi kesalahan sekecil apapun. Singkat kata: perfeksionis.

Statistika saja masih bisa menerima toleransi kesalahan sebesar 5%. Manusia saja diciptakan Allah dengan ketidaksempurnaannya. Nilai 9 yang ane dapatkan susah payah tanpa mencontek sewaktu ulangan pun tidak ada artinya dibandingkan dengan nilai 10 di rumah. Jujur ane muak dengan semua yang sempurna. Bahkan kemarahan ane pun meledak sewaktu sesi personal mata kuliah Proyek. Ane ingat saat itu Pak BW memarahi kelompok ane habis-habisan karena kesalahan fatal dalam dokumentasi. Beliau juga bertanya kesulitan yang dialami saat menyusun dokumentasi dan analisis program. Saat itu ane menjawab.

Kenapa semua harus dikit-dikit revisi? Kenapa analisis program harus dibuat dengan sempurna?

Beruntunglah beliau adalah dosen yang baik dan menjelaskan pertanyaan bercampur kekesalan ane dengan lembut. Mendengar kata “kesempurnaan” itu sendiri membuat ane tertekan terlebih pada saat itu.

Orang tua ane baru sadar jika ane “sakit jiwa” setelah insiden itu. Ane berulang kali tertangkap basah begadang lalu dimarahi habis-habisan. Ane selalu mengurung diri di kamar. Ane bahkan tidak tahan dengan suara televisi yang terdengar di rumah saat itu. Ane tidak mau menyentuh makanan apapun yang ada di meja makan. Orang-orang di rumah tahu ane itu sangat senang memasak dan makan. Ane bertingkah impulsif. Sensitif dengan emosi yang meledak-ledak dan selalu menangis sehabis sholat. Tidak hanya itu ane pun melakukan hal ekstrim karena kesal. Ane pernah memakan satu tube penuh pasta gigi. Ane juga sering makan dua porsi Indomie sekaligus dalam kondisi panas langsung dimakan seperti seekor anjing kelaparan yang makan dari mangkuknya. Ane mulai berteriak keras-keras setiap kali tertekan lalu menangis dalam waktu singkat. Bahkan trauma masa lalu ane muncul. Setiap kali orang tua ane mendekat, tubuh ane secara refleks melakukan mekanisme pertahanan diri. Ane memang sering mengalami kekerasan fisik sewaktu masih kecil. Ane biasa dipukul hingga tubuh ane lebam. Ane sering diguyur air dingin karena mendapat nilai jelek di sekolah atau tertangkap basah membeli buku komik. Ane sudah biasa berkawan dengan ruangan sempit dan gelap sejak kecil akibat hal sepele. Tubuh ane selalu menggigil ketakutan setiap kali orang tua, khususnya Emak ane, mendekat. Ane selalu histeris karena kenangan masa kecil yang menakutkan itu benar-benar menyiksa.

Seharusnya selama tahun 2017 ane itu mendapat penanganan intensif beserta terapi dari psikiater. Sayangnya orang tua ane lebih memilih mengutamakan gengsi mereka dibandingkan dengan penyakit anaknya sendiri. Terapi yang ane jalani hanya berlangsung setengah jalan. Psikiater yang menangani ane saat itu pun mengatakan penyakit yang berulang kali kambuh semasa kuliah itu adalah buah dari stres yang selama ini ane pendam. Ane memang pribadi yang tertutup akibat trauma masa lalu yang hebat. Ane hanya bisa mengutarakan perasaan ane dalam tulisan itu pun dengan gaya bahasa yang orang lain tidak bisa memahaminya dan secara anonim. Saat itu pun ane kesal tiap kali melihat status kids jaman now yang bangga menyebut obat-obatan seperti xanax, dumolid, dan tramadol. Xanax adalah obat yang diberikan pada ane oleh psikiater yang menangani ane saat itu. Mereka tidak pernah merasakan rasanya depresi dan harus meminum obat-obatan seperti itu setiap saat. Meminum obat penenang setiap saat membuat ane menderita secara fisik. Ane ingat psikolog yang pernah menangani ane semasa kecil pernah mengatakan ane itu pengidap ADHD. Seiring berjalannya waktu kecenderungan tipe hiperaktif di masa kecil berubah menjadi tipe impulsif di usia dewasa. Obat-obatan penenang seperti itu secara tidak langsung memperburuk kondisi ane dan membuat ane semakin kesulitan untuk tidur. Ane bahkan kesulitan untuk duduk bahkan berbaring di atas ranjang dalam waktu yang lama. Pergerakan tubuh ane saat itu tidak bisa dikontrol akibat pengaruh obat penenang. Itu adalah efek samping obat yang membuat psikiater yang menangani ane pun kebingungan dibuatnya.

Bagaimana cara ane setidaknya untuk bangkit lalu sembuh seperti sekarang? Semua bermula dari kanal YouTube Sanggar Cerita dan anime lawas yang pernah menghiasi hari-hari ane semasa SD, Akachan to Boku. Itu semua ane jalani tanpa sedikitpun campur tangan obat penenang ataupun terapi lanjutan akibat kebodohan orang tua ane.

Cara ane menghibur diri di saat itu adalah nostalgia. Berawal dari mencari iklan lawas Termorex yang berakhir pada kanal Sanggar Cerita.

bu-joko
Apa? Termos es?

Sewaktu kecil ane dikenal sebagai korban iklan. Kakak ane pernah bercerita ane bisa membaca itu gara-gara iklan Pepsodent. Kanal Sanggar Cerita adalah salah satu kanal yang sampai sekarang aktif mengunggah video iklan Indonesia lawas di YouTube. Ada satu lagi yang tidak kalah lengkapnya yakni kanal milik Subiakto Priosoedarsono, seorang pakar iklan dan branding ternama Indonesia. Iklan yang paling berkesan saat itu adalah iklan milik Sampoerna Foundation tentang masa depan anak-anak. Iklan itu membuat ane sedih dan berpikir kembali tentang hidup ane.

Begitu pula dengan anime Akachan to Boku. Jarang banget ane melihat anime modern yang memiliki cerita seperti ini. Anime ini menceritakan tentang perjuangan Enoki Takuya yang mengasuh adiknya di saat ayahnya pergi bekerja. Kehidupan masa kanak-kanak Takuya berubah drastis setelah ibunya meninggal. Dia harus menjadi seorang kakak sekaligus ibu yang membesarkan Minoru, adiknya yang masih berusia 3 tahun.

minoru-baby

ada kisah sedih di balik senyuman balita ceria ini

Terapi pun berhenti tanpa sebab. Itu sebabnya ane hanya bisa belajar dari buku yang ada di rumah. Ane jadi ingat sebuah buku yang belum sempat ane kembalikan saat itu, La Tahzan. Sebuah buku pencerahan diri dengan pendekatan Al Qur’an dan hadits. Saat itu buku itu belum sempat ane kembalikan. Ane kembalikan buku itu sewaktu acara buka bersama bareng teman-teman kuliah. Sebenarnya ane punya buku itu di rumah dan pernah ane tamatkan sewaktu SMP. Buku itu menjadi pengisi hari-hari ane di samping mengaji. Setiap kali ane kehilangan motivasi, ane membuka buku itu. Ane temukan ayat-ayat Al Qur’an yang memotivasi dengan solusi yang dijelaskan secara praktis. Ane tidak hanya membaca seperti halnya masa SMP dulu. Ane praktikkan setiap hal yang ada dalam buku itu secara perlahan dan kontinu. Ane belajar bahwa ikhlas dan bersyukur dapat mendatangkan kebahagiaan. Begitu pula dengan tekanan dan pikiran berlebih yang hanya akan memperburuk keadaan. Terapi yang dijelaskan dalam buku itu pun menekankan pada sholat, zikir, dan ibadah dalam bentuk lainnya.

Mulanya ane kesulitan. Ane hanya membaca satu bagian dari buku La Tahzan sambil merenungkannya lalu ane praktikkan dalam keseharian. Ane yang semula penuh dengan pikiran kalut dan kacau akan hal-hal yang tidak menentu perlahan mulai berpikir sewajarnya. Boleh merenung untuk berpikir namun tidak berlebihan. Ane mulai belajar tentang ikhlas, sabar, dan menata hidup. Ada satu kalimat menarik yang terinspirasi dari sebuah hadits dari buku itu.

Hiduplah seperti burung yang bekerja keras di pagi hari lalu pulang dalam keadaan kenyang.

Intinya kebahagiaan itu sederhana. Salah satu kuncinya adalah bersyukur. Ane terinspirasi dari buku La Tahzan mengenai keliling dunia. Ane ingin belajar banyak hal dari seluruh dunia terutama dalam bidang kuliner. Perjalanan di muka bumi dapat membawa kebahagiaan. Kita bisa lebih mensyukuri nikmat yang Allah berikan pada kita selama kita hidup.

Ada satu surat dalam Al Qur’an yang jadi surat favorit ane sejak kecil: Al Insyirah. Jauh sebelum ane membaca penjelasan surat itu dalam buku La Tahzan. Bahkan itu adalah surat yang paling sering ane baca setiap sholat. Al Qur’an selalu memiliki daya tarik sendiri di setiap ayatnya termasuk pada surat Al Insyirah. Sebaik-baiknya seorang hafizh adalah ia yang mengamalkan semua ayat yang ia hafal. Meskipun hafalan ane masih terbatas, ane berusaha untuk mengamalkan surat tersebut dalam keseharian. Surat Al Insyirah sebenarnya adalah surat yang jadi salah satu penyemangat ane untuk bangkit dari keterpurukan. Arti dari setiap ayatnya memiliki makna agar manusia tetap sabar, optimis, tetap semangat dalam menjalani hari, ikhlas dalam melakukan pekerjaan yang ia geluti, dan mengajarkan tentang produktivitas. Di saat ane merasa lemah, ane sering membaca surat itu dalam sholat dengan harapan masalah yang meliputi diri ane ada jalan keluarnya. Pemahaman ane mungkin hanya sebatas itu. Toh Al Qur’an sendiri bisa diterjemahkan dari berbagai sisi meskipun ayatnya sama bergantung pada sudut pandang orang yang membacanya.

Hidup itu jauh lebih rumit dari sebuah rute dalam visual novel. Akhirnya pun lebih sulit ditebak karena bersifat relatif. Perjalanannya pun tidak selalu mulus. Di balik semua itu ada hikmah yang bisa dipetik. Ane belajar sewaktu ane diliputi depresi soal pentingnya sebuah waktu, kebahagiaan, sabar, ikhlas, rasa syukur yang dipanjatkan kapan saja, membuka mata tentang dunia, juga menyeimbangkan antara kehidupan dunia dan akhirat.

Hiduplah hanya dalam batas hari ini. Masa depan itu adalah hal yang gaib. Masa lalu sudah berlalu dan pena sudah mengering. Itu adalah kalimat yang ane kutip dari buku La Tahzan. Kalimat itulah yang selalu senantiasa mengingatkan diri ane soal kebahagiaan. Di samping bersenang-senang seakan-akan hidup selamanya dan beribadah seakan-akan hidup hanya hari ini. Hal itulah yang kadang terlupakan dari kehidupan modern seperti saat ini. Tak heran banyak orang yang mengidap depresi dan bahkan kondisinya jauh lebih buruk daripada ane.

Depresi itu bisa sembuh selama kita mau mengubah pola pikir kita.

Depresi itu bisa sembuh selama kita banyak tersenyum, banyak bersyukur, ikhlas menjalani hari, dan mendekatkan diri pada Ilahi.

Depresi itu bisa sembuh dengan hal-hal kecil. Seperti halnya bermain bersama anak-anak dan berolahraga di pagi hari sambil berkeliling ke tempat yang baru.

Depresi itu bisa sembuh dengan hidup sederhana. Boleh kaya tapi tidak berlebihan. Gunakan sumber daya yang kita miliki seperlunya. Misalnya makan selagi lapar.

Depresi itu bisa sembuh dengan keluar. Keluar dari zona nyaman, bertemu orang baru, lingkungan yang baru, bersilaturahim dengan keluarga atau teman-teman lama, dan melangkahkan kaki untuk sekedar berolahraga ringan dengan berjalan-jalan.

Memang depresi itu tidak bisa sembuh total dan bisa kembali kapan saja. Bersyukur dan nikmati saja hidup yang kita jalani setiap harinya bisa mendatangkan kebahagiaan. Biarpun kecil, kebahagiaan kecil itu sangat berperan besar bagi kesembuhan pengidap depresi.

Hal yang paling penting adalah dukungan orang-orang terdekat. Jangan menganggap depresi itu hal yang sepele seperti keluarga ane. Sadari gejalanya lalu beri dukungan yang tepat. Pengidap depresi tidak akan merasa sendiri dan lebih termotivasi untuk sembuh lebih baik.

Akhir kata, depresi itu bukanlah sebuah akhir. Bisa saja itu tanda ada yang salah dari diri kita selama ini.

PC Bebas Virus Itu Bukan Mitos

Okelah ane itu memang benar-benar sesat. Kecemplung di dunia Informatika tapi ujung-ujungnya malah nyasar bikin mirepoix di dapur. Itu bukan lelucon kok. Tadi ane baru beres bikin kaldu ayam cuman lupa nambahin wortel jadilah rasa kaldunya kurang nendang.

NB:

Mirepoix (bacanya: mir-po-ah, bahasa Prancis) itu salah satu teknik memasak yang digunakan untuk menambah cita rasa. Salah satunya untuk tambahan bahan dalam pembuatan kaldu.

Bicara soal komputer, ranah ane itu adalah segala sesuatu tentang administrator dan oprek PC bermasalah. Mungkin karena kebiasaan dari zaman SMP jadi penanggung jawab masalah PC di rumah. Ane emang seneng baca. Buku favorit ane zaman SD sampe SMP itu buku komik, majalah National Geographic (serius men foto pemandangan dan kehidupan masyarakatnya kece badai), dan majalah tentang komputer. Khusus buat dua buku terakhir yang ane sebutin itu ane baca di Perpustakaan Daerah. Soalnya pada masa itu uang saku ane pun terbatas dan keduanya tergolong majalah yang harganya mahal di tukang jongko koran langganan. Biar ane gak paham, itulah yang memulai ketertarikan ane buat “ngerusakin komputer”.

Ane masih pemula dalam bidang ini. Ane masih sering cari informasi di internet soal benerin PC. Ane juga masih belajar menggunakan perintah CLI apapun “cangkangnya” (sebenarnya ini pun, gak lucu kok). Emang cuman bivalvia yang punya cangkang, komputer juga kalee!

Ane memang gak sejago para mastah yang biasa nongkrong di Kaskus ato forum komputer lainnya. Ane masih pemula. Biar ilmu ane masih terbatas pun ane sering mempraktekkan semua yang ane pelajari. Ane mau berbagi segala sesuatu tentang penyakit lama komputer yang masih bikin geleng-geleng, komputer sarang virus.

Hal Awam Soal Virus

Tulisan ini sebatas pengalaman ane benerin komputer ye.

Orang awam sering menganggap apapun yang ngerusak PC khususnya bagian sistem operasi dan perangkat lunak itu sebagai virus. Apapun namanya sering bilang “komputer gue virusan nih, tolong benerin dong”. Apalagi di kalangan cewek yang jarang banget ngoprek komputer. Padahal penyakit komputer itu banyak. Sama aja kayak ngomongin takson di biologi. Masa ganggang, bakteri, amoeba, protista, sama plankton dipukul rata ama virus mentang-mentang jasad renik? Begitu pula dengan penyakit komputer. Virus, trojan, worm, PUP, adware, spyware, sampe si anak bawang ransomware itu beda. Masa dipukul rata jadi virus juga? Buat soal ini sih penjelasannya panjang dan bertebaran di mana-mana jadi silakan tanya mbah Google aja.

Kalo ada temen ente yang nyuruh “udah pasang Linux aja biar gak virusan”, timpuk aja pake layar monitor CRT. Kata siapa pake Linux gak bisa kena virus? Linux itu masih bisa kena virus. Bukan kata ane lho. Itu kata pengguna Linux veteran yang biasa nongkrong di forum sama IRC. Cuman virus yang menyerang Linux itu sedikit jadi orang-orang banyak yang bilang pake Linux itu lebih “aman”.

Ia juga menjelaskan satu hal yang penting, perawatan berkala aka maintenis aka maintenance. Virus lebih rentan menyerang PC kalo PC-nya gak pernah dirawat apapun sistem operasinya. Anggap aja rumah deh. Rumah yang berantakan dan gak pernah dibersihin itu lebih rentan diserang tikus lho. Boleh pasang Linux asalkan rajin maintenance. Caranya banyak dijelasin di forum Linux sama IRC.

Hei pake aplikasi X biar gampang unduh drama Korea. Itu mitos! Biasanya hal itu sering muncul di situs streaming nonton drakor di internet. Jangan ketipu terus unduh aplikasi X itu. Itu adalah aplikasi berbahaya yang bisa merusak komputer kita. Salah satu korbannya itu kakak ane yang sama-sama penyuka drakor dan ngeyel, Bubu. Ane udah angkat tangan dah benerin laptop-nya. Abis dibilangin malah ngeyel. Sekalinya kena virus malah ngamuk nyari-nyari ane -.-”

Cara Gampang Mencegah Virus ya Balik Lagi ke Diri Kita

Caranya mudah. Kembali pada diri kita.

Anggap aja deh kita pengen hidup sehat. Bosen penyakitan mulu ‘kan? Cara memperbaiki kesehatan kita adalah dengan memperbaiki hal salah dari gaya hidup kita seperti kebersihan, makanan, dan olahraga.

Pencegahan yang paling gampang itu dari diri kita. Biasakan kita gunakan komputer dengan cerdas. Jangan buka sesuatu yang mencurigakan di komputer apalagi yang bersifat clickbait. Rasa penasaran orang itu bisa jadi malapetaka saat berurusan dengan komputer. Contohnya Babeh ane.

Buka aib dikit, Babeh ane itu orangnya mesum. Berulang kali ane denger cerita dari si Rifnun bahkan keponakan ane yang masih bocah soal si Babeh yang sering tertangkap basah buka bokep. Mau itu dari HP ato laptop. Tiba-tiba si Babeh minta tolong ke ane soal laptop-nya yang mendadak aneh. Dalam hati sih ane ngusap dada pas benerin laptop.

“Salah sendiri buka bokep.”

Tahu sendiri lah metode penyebaran virus itu macem-macem. Salah satu wujud yang paling populer ya ngumpet di situs bokep.

Metode penyebaran virus gak cuman dari pake USB flash drive rame-rame sama buka situs bokep. Ada yang muncul dari iklan geje di internet. Ada yang muncul lewat iklan gak jelas di e-mail. Ada yang dari broadcast gosip grup emak-emak. Ada yang nyamar jadi program komputer populer. Ada juga yang paling menipu … nyamar jadi antivirus. Gak percaya? Cek aja di internet.

Banyak juga membaca apalagi berita terkini tentang dunia komputer. Beda zaman beda lagi modus penyebaran dan serangan virusnya.

Pertahanan Kedua: Komputer Kita

Tadi kita udah bahas soal pertahanan dari diri sendiri. Bagaimana dengan komputer kita? Kita ‘kan masih awam. Sama kok. Ane juga masih awam. Bedanya ane lebih tahu duluan jadi gak awam banget :d

Pertahanan lapis pertama yang paling gampang adalah update. Itu hal sederhana yang orang awam sekalipun bisa melakukannya. Apapun OS yang kita gunakan, jangan sampe absen untuk update hal ini. Mulai dari update sistem, driver perangkat yang kita gunakan, sampai antivirus. Jangan sampe ada yang kelewat. Ingat. Komputer itu dodol dan buatan manusia. Pasti ada bug atau celah keamanan yang muncul setiap saat. Virus dan saudara-saudaranya pun pasti nongol dari celah itu.

Buat tipe orang yang agak sensitif dengan kuota macam ane, update minimal sebulan sekali. Utamakan antivirus terlebih dahulu setelah itu sistem. Setiap sistem operasi bisa memilih bagian mana saja yang kudu di-update. Ada pilihannya secara jelas di Linux namun tersembunyi di Windows. Kalo soal Mac ane kurang tahu dan BSD itu sebelas dua belas kayak Linux dalam masalah update. Trik ane buat akalin kuota ya cicil sedikit demi sedikit file dari daftar update. Misalnya prioritas untuk hari ini itu file yang ukurannya gak lebih dari 100 MB. Jangan sekaligus semua update. Ntar pas tahu update-nya segede update Steam sama DotA 2 bisa nangis darah gara-gara kuota abis.

Pertahanan lapis kedua adalah antivirus. Jangan sembarangan pake antivirus soalnya seperti yang ane ceritain di alinea sebelumnya ada virus yang nyamar jadi antivirus *nah lho*. Internet dan majalah komputer adalah sahabat kita dalam mengambil keputusan. Ada juga sih yang baik hati ngasih antivirus gratis kayak majalah PC Media dengan PCMAV. Biar itu gratisan dan antivirus lokal, deteksinya bandel buat bersihin virus lokal rese yang beranak pinak dan susah ditangkis antivirus biasa. Males buka internet ato beli majalah, mampir aja ke perpustakaan ato malak kerabat terdekat :v

Setiap tahun pasti ada antivirus baru yang rilis. Itu sebabnya kudu baca ulasan di majalah komputer ato internet biar kita gak salah pilih. Dulu ane bisa dapet lisensi asli BitDefender dengan harga terjangkau. Harga lisensi per tahun saat itu jauh lebih murah dari satu set gunpla RG apalagi satu set menu di restoran fine dining. Kok bisa dapet? Makanya baca. Setiap tahun pun antivirus yang “saklek” itu selalu berubah. Mau yang berbayar lisensi pertahun ato gratisan tetep aja harus dibandingkan satu persatu biar gak salah pilih. Soal urusan antivirus gratisan, ane emang doyan gonta-ganti antivirus dari zaman SMK untuk diulas satu persatu. Jadi pas temen ane nanya sewaktu minta bantuin benerin PC ane bisa jawab pertanyaan mereka.

Ane udah komitmen bakal nulis hal yang ane lakuin doang. Pertanyaannya, apa ane pasang antivirus? Jawabannya gak *eh?*. Jangan langsung menilai komputer ane sarang virus gara-gara hal itu lho. Orang-orang terdekat ane menganggap ane itu “gak waras” gara-gara laptop ane gak dipasang antivirus. Anehnya laptop ane jarang penyakitan gara-gara virus, trojan, worm, dan sebangsanya. Kok bisa? Inilah gunanya pertahanan lapis ketiga.

Ane belajar hal-hal kayak gitu gara-gara komputer rumah ane sering bermasalah. Lucunya satu-satunya cowok di rumah ane (baca: Babeh) tidak bisa diandalkan jadi mau gak mau cewek lagi yang turun tangan tiap kali ada masalah di rumah termasuk masalah komputer. Linux itu anak baik dalam masalah keamanan. Jadi kita cukup memperkuat pertahanannya. Caranya banyak kok bertebaran di internet. Bagaimana dengan Windows? Dia itu anak nakal yang butuh perhatian ekstra saking cueknya sama keamanan diri sendiri.

Berhubung bagian ini penjelasannya panjang, ane cukup jelasin garis besarnya aja. Penjelasan lebih detilnya bisa cari di internet atau baca di majalah komputer. Ada komponen penting yang kudu diperhatiin dari “si anak nakal” yang kelewat cuek ini. Buat perkenalan sih ane kasih tahu hal yang mendasar dulu.

Pertama, system restore. Sebenarnya itu fitur bawaan Windows yang bisa balikin sistem ke keadaan semula. Ane inget hal pertama yang ane tahu dari Kaskus kalo virus sering ngumpet di sini. Biar infeksi virus gak parah, matiin system restore. Caranya bakal ane jelasin di bagian selanjutnya.

Kedua, autoplay. Nama lainnya adalah autorun. Si biang kerok virus shortcut rese yang menyerang hampir semua komputer di Indonesia. Cara kerjanya dari fitur ini bakal menjalankan apapun dari media penyimpanan portable yang terhubung dengan komputer kita. Mulai dari instalasi program hingga koleksi lagu yang kita miliki. Biar infeksi virus gak parah, matiin juga ini.

Ketiga, Group Edit Policy. Ane tahu ini dari Degar waktu SMK dulu. Nah, ini bisa dibilang salah satu ruang kantor di dalam komputer kita. Ruangan ini berfungsi buat mengatur hal-hal berkaitan tentang penggunaan komputer. Di antaranya system restore dan autoplay.

penampakan Group Policy Editor di Win 8.1

Cara buat memanggilnya pun banyak. Ane biasa pakai fitur run buat panggil menu ini. Cukup ketik “run” di bilah pencarian start menu ato klik kanan gambar bendera (?) yang buat panggil start menu.

Habis itu ketik “gpedit.msc” di bilah perintah pada dialog run.

masih dengan Win 8.1 juga

Udah gitu ngapain? System restore dan autoplay itu adanya di bagian Administrative Tools. Nemuinnya gampang kok. Klik tulisan “Administrative …” yang ada di bagian kiri atas. Nanti bakal muncul banyak folder kayak gini.

asal gak salah oprek komputer kita baik-baik aja kok :3

Cari pengaturan system restore sama autoplay itu gampang. Soalnya nama folder yang muncul itu sesuai dengan nama fitur yang kita matiin. System restore ada di folder Systems dengan nama folder “System Restore”. Sementara autoplay itu ada di folder “Windows Components” dengan nama “AutoPlay Policies”. Matikan kedua fitur itu di sana. Jangan khawatir. Pas kita mau menggunakan Group Edit Policy ada penjelasan bawaan Windows di sana kok.

Kalo ada peringatan dari antivirus yang berkaitan dengan kedua hal itu, abaikan saja. Beberapa antivirus memang menganggap tindakan pencegahan yang kita lakukan tadi itu sebagai aktivitas virus. Selama kita ngelakuin ini, insya Allah komputer kita bakal bebas virus. Sekalinya kena virus pun lebih gampang buat dibersihin. Itu pengalaman pribadi ane yang selalu melakukan hal ini tiap kali instal ulang.

Itu hanya sebagian kecil langkah mudah pencegahan yang bisa kita lakukan. Cara lebih lanjutnya banyak dijelaskan di forum. Gak usah khawatir dengan masalah “sok elite” di sana. Selama kita nanya dengan santun dan jelas, mereka bakal bantuin kita apapun masalahnya.

Ada pertahanan lain yang sifatnya opsional. Kadang antivirus dan tindakan pencegahan yang kita lakukan gak cukup buat menuntaskan masalah virus sampai ke akarnya. Ane memang sering menyediakan tool kecil dengan fungsi yang berbeda-beda tergantung kasus yang ditangani. Misalnya masalah virus shortcut yang rese dan bersarang, ane biasa pake Rem-VBSworm di samping prosedur pembersihan secara manual. Tool ini dibuat oleh salah satu peneliti yang membuat antivirus Panda kok. Buat masalah virus shortcut yang masih rese dan gak bisa dibersihin secara manual, ane biasanya pake Zoek. Itu program enteng yang bisa bersihin masalah virus shortcut juga aplikasi rese sampai tuntas.

Buat pertahanan dengan tingkat lebih tingginya, ane saranin buat pelajari kodingan. Minimal berbasis shell. Biar ane sangat benci dengan ngoding tapi ane seneng belajar pemrograman yang satu ini. Pemrograman berbasis shell itu gampang-gampang susah. Gampang buat dipelajari gak kayak belajar bahasa pemrograman. Susahnya ya sekali error, apapun sistem operasi yang kita gunakan jadi taruhannya. Ini bukan lelucon lho. Enaknya pemrograman yang satu ini sih kita bisa melakukan apapun yang berkaitan dengan komputer kita lebih leluasa. Mulai dari mengatur aktivitas sepele yang rutin dilakukan sampai mengatasi masalah gara-gara virus.

Jadi masih bermasalah sama virus? Udah gak lagi lah.

Sepertinya Indonesia Butuh Ulasan Makanan yang Berbeda

Ane inget perkataan chef yang ngajar di kelas masak pelatihan wirausaha di SMK 9 tahun kemaren.

Kelemahan dari hidangan Indonesia hanyalah kurangnya dokumentasi mengenai sejarah suatu makanan.

Padahal hidangan Indonesia itu kaya banget. Masakan Sunda aja gak cuman nasi liwet, timbel, pepes, lalap, sayur asem, sayur lodeh, dan semua yang ada di restoran khas masakan Sunda aja. Masih banyak makanan khas di tiap daerah yang punya ciri khas tersendiri. Bahkan chef itu mengatakan soal karédok. Ane baru tahu ternyata makanan yang satu ini adalah nama sebuah desa di kawasan Sumedang. Sejarah mengatakan masakan itu berasal dari desa Karedok, kecamatan Tomo, Kabupaten Sumedang.

Masakan Indonesia itu sebenarnya kaya. Gak kalah dengan masakan Korea yang ramai dibicarakan publik belakangan ini. Apalagi dengan masakan Barat dengan teknik memasak yang bikin orang sini lebih kinclong berbondong-bondong ke restoran fine dining dengan porsi gak sepiring mentung tapi soal harga gak miring. Masakan Indonesia yang bersifat rumahan lebih dianaktirikan di negeri ini. Padahal punya potensi besar untuk diperkenalkan pada khalayak lebih luas. Ane jadi inget perkataan Peter Kuruvita, seorang chef asal Australia, dalam acara memasaknya.

(terjemahan kelewat bebasnya sih gini) Harusnya Indonesia itu lebih mempromosikan tempe.

Ane inget resep yang saat itu dimasak adalah resep “tempe bacem ala Barat” dengan tambahan wine sebagai penaik kasta dari kecap manis. Orang luar negeri aja sampe ngomong kayak gitu lho. Padahal di Indonesia sendiri tempe itu cuman dianggap makanan biasa yang murah meriah dan kurang begitu dilirik secara serius.

Sayangnya acara seperti itu di Indonesia cuman satu. Acara masaknya William Wongso, salah satu pakar kuliner Indonesia yang sempat tayang di Metro TV dulu. Menurut ane sih acara itu lebih mirip ke acara dokumenter masakan.

Ane nemuin banyak buku yang udah tua tapi masih menarik di Perpustakaan Daerah Jawa Barat. Dulu gedungnya di daerah Soekarno Hatta tapi sekarang pindah ke Kawaluyaan. Gedung lamanya sekarang udah jadi perpustakaan deposit dan gedung BNPB. Ane inget banyak menemukan buku harta karun berusia tua dengan kondisi bagus tapi jarang dibaca. Salah satunya buku berbahasa Sunda yang ditulis oleh dosen Unpad tentang lalap. Rasanya menarik mengangkat tema seperti itu buat tulisan.

Dulu ane sempet kepikiran bikin vlog tentang kuliner yang beda. Ane kepikiran pengen bikin vlog yang mengeksplorasi hidangan lokal dengan kisah di balik pembuatannya. Cuman ide itu menguap gitu aja tanpa ada realisasi.

Belakangan ini ane sering lihat acara dokumenter Jason Yeoh di TV kabel. Emang sih dari acara itu keliatan kalo target penontonnya adalah peranakan Tionghoa yang tinggal di Malaysia. Hal yang menarik dari dokumenter itu ya film dokumenter tapi gak kelihatan kayak dokumenter. Hal itu didukung dengan teknik sinematografi yang baik dengan ulasan yang hidup. Wajarlah di Malaysia sendiri bisa meraih banyak penghargaan.

Apa bisa ane bikin vlog kayak gitu? Pikiran ane melayang pas lihat setiap kisah di balik makanan khas Malaysia yang tersaji di layar kaca. Ane masih ada proyek novel yang belum terselesaikan. Sementara itu ane sedang dalam krisis keuangan yang tidak memungkinkan untuk melakukan hal lain di luar proses produksi. Perasaan ane gemas ketika menonton itu.

Kenapa di Indonesia belum ada acara seniat itu?

Di saat Indonesia masih ribut soal debat kusir kekuasaan, negara lain sudah lebih maju dalam bidang peradaban. Di saat Korea Selatan dengan bangga mempopulerkan hidangan asal mereka (bahkan “menjajah” acara masakan hidangan Jepang), Indonesia mulai kehilangan satu persatu warisan sejarah kulinernya. Berhubung ane orang Bandung ya fokus utama ane masakan Sunda dan segala jajanan khas Bandung.

Apa itu cimol? Aslinya dari Garut atau Bandung?

Kenapa tempe goreng khas Bandung selalu dilumuri tepung bumbu manis?

Kenapa buntil harus memakai daun singkong? Apa boleh diganti daun pepaya?

Kenapa masakan daerah asal yang kurang begitu terkenal bisa menjadi sangat terkenal saat dijual di Bandung? Bakso Solo di Solo saja masih kalah pamor dengan sate kere, selat solo, dan srabi Notosuman di daerah asalnya.

Kenapa penjual surabi yang tradisional variasi rasanya hanya surabi kinca dan oncom?

Kenapa peuyeumpuan asli Bandung sangat menggoda? *maksudnya ini pun*

Kenapa aseh, tutut, dan tumis génjér tidak masuk daftar menu masakan Sunda di restoran?

Kenapa di antara semua ikan asin, ikan asin yang biasa dimakan bersama nasi timbel adalah jambal roti?

Bagaimana cara membuat borondong? Apa mirip seperti pop corn?

Masih banyak pertanyaan yang terlintas di benak ane dari semua makanan yang mudah didapat di Bandung. Jason Yeoh saja bisa mengeksplorasi semua makanan dari satu negara bagian di Malaysia dengan detil dan menarik. Kenapa di Indonesia tidak bisa?

Personalisasi Internet yang Tidak Personal

Pernah gak kita ngerasa cari apa eh keluarnya apa?

Apa mbah Google salah baca mantra terus salah nyembur? Gak kok.

Apa itu Bokir yang nyamar jadi mbah Google? Zaman Bokir jadi dukun palsu yang dikerjain Suzzanna pun belum ada mbah Google.

Di balik proses itu sebenarnya membutuhkan satu mata kuliah biar paham. Ane tahu cara kerja terselubung dari mbah Google gara-gara hukuman tugas kompensasi kehadiran pas masih ngampus. Intinya tanpa kita sadari si mbah mengambil data unik tentang diri kita berdasarkan pencarian yang kita lakukan. Bahasa kerennya sih filter bubble tapi bahasa halusnya sih personalisasi hasil pencarian.

Gak cuman di Google kok, di Facebook sama YouTube pun kayak gitu. Contoh nyatanya dari fenomena ini adalah pengalaman pribadi ane saat menggunakan Facebook. Terakhir kali ane pake Facebook itu pas masih kuliah.

Dulu ane pake Facebook gak cuman berhubungan dengan Ghia, Dono, Amir, dan temen deket ane semasa SD lainnya. Ane sering gunain Facebook buat main game sampe jujur aja ye, pernah stalking aka menguntit cowok via dunia maya. Target saat itu Ikki, partner-in-crime ane pas masih SMK yang juga cowok yang ane sukai dulu.

Ane dikenalin Facebook dari mamih Aisya dan si mamih itu temen pertama ane di Facebook. Seiring berjalannya waktu, ane benar-benar kehilangan kontak dari orang-orang terdekat ane. Entah itu Ghia, Dono, Ikki, bahkan mamih Aisya sekalipun. Padahal biasanya status mereka sering tampak di linimasa. Apalagi si mamih yang sering mengunggah status-status absurd nan kocak. Linimasa ane pun berganti dengan teman-teman ane di komunitas otaku dan cosplay yang ane kenal secara pribadi di dunia nyata. Ada beberapa temen deket ane di SMK yang statusnya tampak. Itu pun hanya Hanif, Yogz, sama Okta. Ketiganya pun memiliki benang merah: otaku. Begitupun dengan status temen kuliah hanya Ganjar sama Opik yang notabene dikenal sebagai weeaboo semasa ngampus. Ane sadar saat itu Facebook mengidentifikasi ane sebagai seorang otaku dan memisahkan ane dari teman-teman terdekat ane di dunia nyata.

Apakah personalisasi pada kasus ane itu berguna? Tidak. Ane kehilangan kontak sama sekali dengan mereka yang dekat dengan ane di dunia nyata namun hilang kontak di dunia maya. Jujur ane kangen dengan Ghia, Dono, juga mamih Aisya. Kesibukan mereka membuat media sosial menjadi satu-satunya penghubung antara ane dan mereka. Sayangnya semua itu sirna akibat “personalisasi”.

Personalisasi memang memudahkan pihak penyedia layanan internet mengetahui informasi yang tepat sesuai dengan target pengguna. Bahasa bisnisnya sih untuk memberikan pelayanan prima pada pengguna setianya. Di samping itu, personalisasi dapat menghambat kita mendapat informasi yang sama dengan sudut pandang yang lain. Informasi yang kita dapat itu seperti melihat dengan kacamata kuda. Sekilas tidak ada bedanya dengan sensor. Bedanya sensor bertujuan untuk melindungi seseorang atau sekelompok masyarakat dari pengaruh buruk pihak asing dengan patokan-patokan tertentu yang masih masuk akal dan beralasan. Filter bubble jauh lebih buruk dari sensor dan sinar dewa KPI.

Apa yang terjadi dengan internet? Mungkin kita syok mendengar fakta yang selama ini tersembunyi di balik status kita di dunia maya. Berkaca dari pengalaman ane, tidak selamanya informasi mengenai diri kita terlalu dibuka di dunia maya. Itu sebabnya ane lebih sering jadi anonim di dunia maya dan hanya meninggalkan sedikit petunjuk tentang diri ane dalam jurnal ini. Dipanggil hode pun ane udah kebal. Bahkan orang terdekat ane yang tahu ane pemilik jurnal ini pun cuman mamih Aisya dan Yanto.

Setelah tahu ini, apa yang bakal kita lakukan? Apa perlu cara ekstrim dengan memutuskan kontak dari internet? Cara primitif seperti itu sangat sulit dilakukan di masa sekarang. Naluri alamiah orang Indonesia adalah narsis dan senang bergaul dengan orang lain. Bagaimana cara ya setidaknya tidak bernasib miris seperti kisah ane?

Pertama, mbah Google tidak selalu benar. Jika kalian masih percaya akan hal itu, tandanya musyrik. *gubrak*

Ane bakal kupas bagian pertama ini di tulisan terpisah. Ada cara untuk menghindari efek buruk hal itu selama kita konsultasi sama mbah Google. Insya Allah dengan teknik ini kita bisa dapet informasi yang jauh lebih akurat apalagi buat para mahasiswa yang lagi mumet urusin skripsi, tugas akhir, tesis, dan disertasi. Ane doain semoga lancar nyusunnya dan dapet informasi pendukung yang jauh lebih akurat biar bebas revisi ekstrim.

Kedua, narsis boleh umbar aib jangan. Itu bisa jadi bumerang buat diri kita lho. Detil lebih lanjutnya sih ane bakal curcol habis-habisan mengenai hal ini di tulisan selanjutnya.

Ketiga, gak harus jadi mahasiswa Informatika agar bisa cerdas dan bijak menggunakan internet. Sebenarnya penjelasan dari bagian ini adalah wewenang dosen dan bisa jadi satu mata kuliah khusus yang bakal ulas masalah ini. Ane cuman kasih tahu petunjuk yang bakal bantu kita kepo dikit tentang personalisasi di internet beserta kedua sisinya.

Cari kata kunci ini di internet biar ngerti hal yang ane maksud. Itu pun jika kepo maksimal. Beberapa ane dapet informasi berkaitan dengan kata kunci ini gara-gara tugas hukuman di kampus dan sisanya dari referensi yang ada di tulisan lama ane.

Eli Pariser (nama orang yang ada kaitannya dengan tema tulisan ini)

Filter bubble

Crawler (sedikit spoiler: ini salah satu biang keroknya)

Internet cookie

Information retrieval

How Google search works (ane nemu hal ini pas kuliah dan … kasih spoiler gak ya?)

Kata kunci yang lebih umum lagi: sistem informasi ato information systems. Itu sebabnya ane bilang di alinea sebelumnya buat jelasin satu bagian tulisan ini aja kudu kuliah dulu biar paham :d

Kok ada istilah yang gak ada sangkut pautnya dengan tulisan yang ane buat di bagian kata kunci? Itu adalah petunjuk buat pahamin jawaban dari kata kunci yang terakhir. Mau diperdalam silakan sebatas tahu pun gak apa-apa. Apa salahnya jadi pengguna internet yang jauh lebih cerdas?

Keempat, jadilah pengguna internet yang cerdas. Ponsel aja bisa pinter masa penggunanya oon.

Masih percaya dengan hasil pencarian dan personalisasi di internet? Kata Cak Lontong sih mikir.

Identitas Dunia Maya yang Bisa Jadi Bumerang

Ane jadi inget lelucon konyol di buku teks Bahasa Inggris SMK. Ane lupa buku yang kelas X, XI, ato XII ya. Buku Bahasa Inggris yang ane pake sering menyempilkan anekdot konyol dan gambar-gambar lucu di setiap babnya. Hal yang paling lucu dari lelucon di sana adalah lelucon cari kunci mobil.

Losing your key? Google it.

Peran Google yang nyaris gak bisa lepas dari kehidupan sehari-hari pun diplesetkan dengan mencari kunci mobil. Sayangnya ane gak bisa unggah gambarnya soalnya bukunya udah dikilo gara-gara kebanjiran.

Google adalah nama dari sebuah mesin pencari aka search engine yang masih eksis sampe sekarang. Pas ane masih SD, ada banyak search engine yang menawarkan jasa pencarian serupa. Sayangnya satu bersatu berguguran akibat ditinggalkan penggunanya. Alasannya pun sederhana: gak ada bisa menandingi hasil pencarian seakurat dan secepat Google. Seiring berjalannya waktu, layanan Google gak cuman mesin pencarian semata. Ada layanan e-mail, blog, nonton video lewat YouTube, penyimpanan berkas berbasis cloud dengan Google Drive, sistem operasi Android, berkelana bebas nyasar dengan Google Maps, sampai puas-puasin main game dengan Google Play Games.

Normalnya orang Indonesia itu doyan narsis. Mereka senang membicarakan tentang diri mereka di hadapan orang lain terlebih dengan era media sosial seperti sekarang ini. Dulu pas zaman SD, ada satu situs terkenal namanya Friendster. Pokoknya gak ngehits deh kalo gak bikin akun Friendster aka main FS di masa itu. Itu adalah awal mula perkenalan orang Indonesia dengan media sosial. Sebenarnya sih di era sebelum itu orang Indonesia banyak nongkrong di kanal IRC dengan beragam nama samaran aneh-aneh (dan 4l4y) atau menggunakan Yahoo! Messenger. Puncak penggunaan media sosial adalah di era generasi milenial yang rata-rata berkisar pada usia remaja hingga awal 30 tahun. Mereka lebih banyak menggunakan media sosial dibandingkan para orang dewasa.

Sekarang adalah eranya big data. Apa sih yang gak bisa kita temukan di internet? Apalagi di era serba dikit-dikit internet dengan aliran data yang masuk ke server itu gak sedikit. Ane pernah baca di internet, server Facebook bisa menangani aliran  kalo gak salah sih udah masuk ke petabyte. Sebenarnya sih di era big data seperti sekarang semua jadi lebih gampang dalam bidang teknologi. Di Bandung sendiri udah dibangun pangkalan digital yang khusus mengelola big data. Baru diresmiin kemaren kok. Sayangnya di balik kelebihan dari pemanfaatan big data, ada banyak bahaya yang bisa menyerang balik diri kita.

Pertama, kasus Edward Snowden yang ramai di tahun 2013 silam mengenai penyadapan digital yang dilakukan oleh NSA. Kasus itu tidak hanya menyita perhatian publik yang aktif menggunakan internet tetapi juga pihak korporasi dan pemerintahan. Banyak perusahaan yang mengeluh soal e-mail berisi rahasia perusahaan bocor oleh penyadapan itu. Pihak pemerintah negara lain pun turut kesal dengan tingkah salah satu badan resmi milik pemerintah Amerika Serikat itu. Informasi lebih jelas tentang kasus ini bisa cari di internet ato nonton film Snowden.

Kedua, kasus seorang nenek di Amerika yang terjadi tahun 2006 silam. Namanya Thelma Arnold. Mulanya ia ingin mencari sesuatu di internet lewat situs AOL, salah satu mesin pencari yang populer di masa itu. Kasus ini menjadi ramai diperbincangkan ketika identitas dari nenek itu bocor akibat kebocoran data pencarian AOL.

Ketiga, kasus pencurian yang bermula dari Foursquare beberapa tahun silam. Seorang wanita di kawasan Amerika Serikat tampak bahagia setelah suaminya mengajak ia makan malam romantis di restoran. Ia kemudian mengabadikan momen tersebut pada akun Foursquare miliknya. Tanpa ia sadari, sekelompok pencuri mengetahui rumah di dekat mereka sedang kosong berdasarkan informasi pada laman Foursquare. Mereka kemudian mencuri barang-barang di rumah itu setelah tahu pemiliknya sedang pergi makan malam di restoran.

Ketiga hal itu hanya sedikit contoh dari banyak kasus nyata yang terjadi di seluruh dunia.

Masih gak ngerti deh. Bisa jelasin dengan lebih singkat?

Informasi pribadi adalah hal yang sangat sensitif. Di Indonesia sendiri masalah identitas menjadi isu serius di rezim Orde Baru. Mulai dari peranakan Tionghoa yang sering menjadi sasaran kemarahan masyarakat, para aktivis mahasiswa yang menjadi incaran rezim pemerintah saat itu, hingga keluarga dari pihak yang terkait dengan PKI beserta organisasi sayapnya seperti Lekra. Itu di dunia nyata. Bagaimana dengan di dunia maya? Justru jauh lebih berbahaya. Tanpa kita sadari kita sering menggunggah informasi pribadi kita terutama lewat media sosial. Entah itu untuk tujuan narsis ataupun untuk tujuan serius seperti portofolio dan CV untuk melamar pekerjaan via internet. Dunia maya adalah dunia yang membaurkan batas antara belahan dunia manapun terlepas dari ruang dan waktu. Kita bisa mendapatkan apapun yang kita inginkan di internet termasuk identitas seseorang.

Tanpa kita sadari, data pribadi yang kita unggah di internet itu digunakan banyak pihak dengan beragam tujuan. Ada yang bertujuan baik untuk mengetahui statistik pengunjung terbanyak berdasarkan wilayah. Ada juga yang digunakan untuk tujuan buruk bahkan cenderung menjurus pada tindak kriminal. Identitas yang kita miliki bisa diketahui dengan sangat jelas tidak harus dengan menuliskan identitas kita seperti dalam biodata atau CV. Pada kasus nenek Thelma Arnold, identitas seseorang bisa diketahui pula dari kebiasaan yang kita lakukan di internet.

Bagaimana cara media sosial bahkan Google mengenali kita? Ane jelaskan di tulisan selanjutnya.