Setitik Lagu dari Kenangan

Kemarin ane pernah nulis tentang semua lagu yang gak sengaja nemu dari osu lalu berakhir di koleksi ane dan tempat game arcade. Salah satu yang menarik dari lagu yang tidak disengaja itu adalah … serius Pump It Up pakai lagu Ayu Ting-Ting?

^ sumfeh ane kagak tahu soal ginian, soalnya mesin Pump It Up yang di Bandung kebanyakan bukan mesin tipe ini!

Ane mungkin orangnya terlalu melankolis dan gampang baper. Kata orang. Setiap lagu memiliki kenangan. Biarpun ane gak sengaja denger, ane bisa merasakan setitik ingatan itu terpelatuk kembali hingga ane bisa merasakan emosi yang ane rasakan saat itu. Sekuat apapun ane berusaha melupakan ingatan, entah baik atau buruk, apabila ane berhubungan dengan semua yang ada di masa itu pasti emosi itu kembali ane rasakan. Setiap orang memiliki pandangan yang berbeda. Menurut ane, inilah lagu-lagu dengan emosi dan ingatan yang paling kuat ane rasakan.

Chemistry – You’re Name Never Gone

Sudah berulang kali ane katakan bahwa ane itu weeaboo insyaf. Ya sampe SMK ane terkenal sebagai seorang weeaboo yang bisa dibilang oon. Jangan heran kalo ketemu nick game kontroversial, selalu oon, itu ane. Kenyataannya ane lebih sering berada dalam mode oon daripada mode cerdas.

Kenangan dari lagu ini adalah ini lagu dari CD rusak yang sering diputar kakak ane di rumah semasa SD. Sekitar kelas 5 – 6 SD. Hal yang ane ingat dari CD itu adalah lagu ini meskipun kedua kakak ane lebih seneng lagu ini dari semua lagu yang ada dalam CD.

Ane ingat sewaktu SMP belajar encode lagu (dan ane baru sadar pas nulis tulisan ini) buat presentasi tugas SMP. Untung aja ada lagu yang versi instrumentalnya buat pengiring slide sewaktu presentasi. Ya akhirnya ukuran file malah bengkak hampir 100 MB gara-gara kontainer WAV yang ukurannya sendiri besar. Pantesan aja orang-orang lebih demen simpan file audio dalam format MP3 (dan sayangnya sekarang sudah almarhum) dan OGG yang memiliki kualitas bening dengan ukuran file lebih kecil.

xi – Sedap Malam

Ini adalah nukilan video YouTube yang paling sering nongol di jurnal ini. Bahkan ada satu cerpen yang berakhir miris dan idenya berasal dari lagu ini.

Lagunya pun memiliki emosi yang senada dengan cerpen ane, Sedap Malam. Lagu ini memang memiliki banyak kenangan terutama saat kuliah. Ane inget nemu lagu ini pas lagi ngerjain tugas kompen data mining. Ane inget tugasnya itu disuruh cari database Netflix Prize untuk dipelajari. Memang sih ane emang agak oon. Konsep data mining yang harusnya satu semester disuruh dikerjakan dalam waktu seminggu. Mau gak mabok dengan data yang besarnya hampir 1 GB itu coba. Satu minggu belajar materi yang harusnya satu semester ditambah analisis data dalam waktu singkat di saat mahasiswa lain lagi enak-enak liburan … itu tugas kompen yang greget.

Ane memang seneng Diverse System, salah satu doujin EDM, sewaktu kuliah. Di antara semua komposernya, ane paling suka xi sama sakuzyo. Emang lagu barat kekinian aja yang bisa EDM? Doujin Jepang aja udah seangkatan sama DJ Eropa dalam masalah EDM. Di antara semua hasil kerjaannya xi, ane paling suka Sedap Malam. Apa mungkin karena bisa jadi semacam BGM semasa kuliah yang menemani tugas data mining? Rasanya ane kangen dengan suasana sepi lorong jurusan dengan Ibu Oneng dan geng kucing yang hilir mudik menghibur.

Romance de Amour

Jika sebelumnya agak-agak galau, ini adalah pengalaman yang … lupakan saja. Berkaca pada kasus Ikki yang gara-gara jatuh cinta jadi persahabatan putus total, ane lebih menutup hati pada cowok yang semasa kuliah banyak mendekati ane.

Mulanya ane biasa aja denger lagu ini. Ane tahu lagu ini yang sering banget jadi BGM di Autumn in My Heart. Pas SD pun ane belajar lagu ini gara-gara overdosis drama Korea. Salah satu dari drakor yang jadi bagian dalam tetralogi Endless Love adalah adanya BGM lagu klasik yang menggambarkan tema utama dari setiap bagiannya. Untuk Autumn in My Heart sendiri lagu utamanya adalah ini.

Sebenarnya ada cerita versi panjangnya di buku harian ane. Ane singkat saja demi menghemat tulisan di bagian lain.

Ane dulu sekolah di salah satu SMP negeri rasa Hell’s Kitchen di kota Bandung. Bukan hiperbola. Kenyataannya memang begitu semasa ane SMP. Saat itu ane sering ketemu seseorang yang selalu jalannya cepat setiap kali ane pergi ke kantin sekolah. Ane tahu siapa dia. Yaiyalah ane sering inget orang-orang yang unik seperti si mamih Aisya. Ane selalu mengamatinya dari jauh namun dia gak kenal ane. Ane tahu dia itu anak kelas VII-G, badannya tinggi besar, jalannya cepat, dan lebih tinggi dari ane. Ah itu masa-masa SMP jadi langsung loncat aja. Males ane inget-inget zaman masih SMP selain kegilaan mamih Aisya, ingatan kelas VIII, dan guru-guru nyentrik macam Pak Dindin dengan kepala setengah botak super kinclong pake amplas jadi makin silau.

Pas jadi maba, ane dikasih tugas sama kakak tingkat buat wawancarain setiap kakak tingkat yang ketemu di jurusan. Ane memang sengaja menghindari semua orang yang ane kenal soalnya ntar malah jadi licik. Gara-gara hasutan sesat si Amir, partner-in-crime semasa SD yang saat itu jadi kakak tingkat, jadilah ane melanggar janji ane. Ane kudu kejar Ijul (untung Ijul masih sama seperti dulu, masih cowok kalem idaman wanita yang baik hati), Apul, dan Alif yang ngehenya minta ampun. Di saat ane harus mengejar F4 kelas K zaman SMK, minus Tekun si ganteng murah senyum yang saat itu kerja di Jakarta, takdir mempertemukan ane dengan “si pejalan cepat” itu lagi. Itu sebabnya lagu ini memiliki kenangan. Dia sedang memainkan lagu ini dengan gitarnya di selasar jurusan. Nickname-nya di himpunan: wyx XXVII.

Dia itu adalah sahabat Ndit, dokter fujoshi yang juga temen ane sewaktu kelas VIII. Ane sering bertemu dengan dia di waktu dan tempat yang salah. Seringnya ketemu pas mau sholat di mushola jurusan dan waktu kompen. Dia sering menyemangati ane saat ane harus membayar hukuman pengganti kehadiran di kampus akibat penyakit kambuhan yang sering ane derita. Singkatnya: maag, stres, dan tipes. Ane juga sering ngerepotin dia selama menjadi penghuni kampus pada musim liburan.

Dia memang sedikit aneh di mata ane. Ane bisa merasakan lelaki yang tertarik dengan ane atau biasa saja hanya dengan bahasa tubuhnya. Itu sebabnya ane lebih sering menjaga jarak dari dia semasa kuliah. Selama ini ane berpikir bahwa ane itu adalah tipikal karakter kerumunan yang tidak menonjol semasa SMP. Ane tahu saat pertama kali ngobrol dengan dia: sebenarnya ia tahu ane itu satu angkatan dengannya semasa SMP. Ane ingat kalimat pertama yang ia ucapkan saat itu.

Asa wawuh. (baca: kayaknya kenal deh, bahasa Sunda) Dulu sekolah di SMP Negeri x ‘kan?”

Ane tahu jika ane benar-benar jatuh cinta dengan seseorang, ane tidak bisa melihat matanya. Ane juga selalu berusaha untuk pergi saat berada di dekatnya. Sekujur badan ane gemetar tidak karuan saat berada di dekatnya. Ane pun lebih menutup diri agar tidak seorangpun tahu orang yang ane sukai termasuk orang itu. Ane tidak mau kejadian seperti Ikki terulang lagi. Persahabatan yang putus akibat cinta. Ane juga tidak berhak untuk memikirkan seseorang yang bukan hak ane.

Ini adalah salah satu dari hal terlarang bagi diri ane. Ane tidak ingin terbelenggu oleh pikiran yang salah untuk kedua kalinya.

Ari Lasso – Hampa

Jujur. Saat ane menulis bagian sebelumnya, ane memang menangis. Ane menangis karena selalu teringat perasaan yang muncul di saat yang salah. Bagian berikutnya ini juga kerap membuat ane menangis.

Ane bukan menangis karena liriknya. Ane menangis ketika mengingat perjuangan seorang ayah untuk anak dan keluarganya.

Ane ingat saat itu ane masih SD. Ane ingat mobil Kijang LGX silver metalik berplat D 1189 EM yang penuh kenangan kini sudah berpindah tangan pada pemilik lain. Ane ingat harus bangun pagi-pagi sekali. Seusai subuh ane harus berangkat. Rutinitas setiap hari yang ane lalui di mobil dengan Babeh sebagai supirnya. Ane ingat saat itu ane selalu berangkat bareng Mba Dina, kakak kedua ane yang saat itu masih kuliah. Babeh saat itu masih bekerja di Bandung. Rutinitas itu terus dilakukan hingga kakak ane wisuda, tepat saat ane kelas XI. Saat itu pula ane ditinggal dengan kakak tertua ane, Bubu. Babeh dipindahtugaskan ke Merak sesaat setelah kakak ane wisuda.

Babeh sering banget memutar kaset di mobil. Mulai dari Koes Plus, D’Lloyd, The Mercy’s, Carlos Santana, Blue, hingga Ari Lasso. Ane ingat kaset Ari Lasso itu milik Bubu yang disimpan di mobil. Ane ingat sewaktu kelas 6 SD ane harus menunggu di pos satpam tempat les. Biasanya Babeh selalu menjemput setelah pulang sekitar jam 5 sore. Saat itu Babeh tak kunjung datang hingga adzan Maghrib tiba. Satpam yang menemani ane pun berusaha menghibur ane yang menunggu sendiri di luar gedung tempat les yang sudah ditutup. Di saat hujan turun dan satpam hendak pulang, Babeh pun datang lalu meminta maaf. Lagi-lagi lagu Ari Lasso menyambut ane saat berada di dalam mobil.

Babeh yang ane kenal sekarang berbeda dari Babeh yang ane kenal dulu. Babeh sekarang sering uring-uringan. Bukan Babeh konyol yang sering ane jadikan referensi karakter ayah konyol pada cerita-cerita ane. Kadang ane berpikir semua itu karena ane. Ane rindu Babeh yang seperti dulu. Babeh yang tidak pernah lelah untuk mengantar anak-anaknya sekolah dengan senyuman dan pulang kerja dengan ceria. Saat yang paling bahagia sewaktu ane kecil hanya dua: jam anime kesukaan sudah tayang dan saat deru mobil datang memasuki garasi rumah pertanda Babeh sudah pulang. Ane rindu waktu setiap bulan pergi ke Gramedia untuk membeli buku baru. Ane rindu dengan suasana rumah yang hangat kala Babeh pulang kerja. Ane rindu dengan gambar kereta api yang selalu Babeh buat untuk menghibur ane.

Kini Babeh sudah pensiun. Semua ini belum terlambat. Ane masih memiliki kesempatan agar mengembalikan senyuman Babeh seperti dulu kala.

Ane pikir bakal menulis daftar yang panjang. Ternyata membahas kenangan dari empat lagu saja sudah membuat ane cukup emosional hingga menulis penjelasan lebih banyak. Ane bakal melanjutkan tulisan ini pada bagian berikutnya selagi ane menenangkan diri gara-gara Romance de Amour dan Hampa. Ane memang menulis setiap bagian sambil mendengarkan lagu yang ane ceritakan pada bagian tersebut. Jadi, sampai jumpa di bagian berikutnya.

Iklan

Bedanya Film Horor Era Suzzanna dan Kekinian

Jujur aja ane paling gak suka nonton film horor. Toh ane itu penakut. Ane bukan adik ane yang biasa ngeliat hal-hal semacam itu. Kenyataannya adik ane, si Rifnun, punya indera keenam. Jadi dia udah kebal nonton film horor malah adanya ketawa-ketiwi. Toh hantu yang dia lihat di film tidak sebanding sama yang ia lihat setiap hari.

Ane jadi inget pas si Rifnun masih kecil. Dia bilang ke ane kalo dia lihat pocong keliaran di deket kamar mandi rumah ane yang lama. Ekspresi ane saat itu: ngacir!

Lain kakak lain adik. Alhamdulillah ane gak perlu ngerasain kayak si Rifnun.

Kalo emang gak suka nonton film horor, kok nulis tentang film horor? Jujur ane seorang amatir yang seneng nonton film. Ane bukan kritikus film apalagi jebolan jurusan Sinematografi yang paham soal film. Kebiasaan nonton film horor itu gara-gara sering bangun malem. Kebetulan di tengah malem suka ada film. Hari biasa di Trans7 ada MacGyver dan akhir pekan bersama film lawas hasil restorasi di ANTV (dan kebanyakan di antara judul filmnya itu film horor). Eh ngeselinnya tiap nonton ANTV tengah malem pasti kepotong siaran lokal pas adegan ramenya. Mau gak mau ane cari spoiler ato cari filmnya di YouTube biar tahu kelanjutannya. Itulah awal mula ketertarikan ane pada film horor terutama film horor lokal versi lawas.

Dulu pas zaman ane masih kecil, film horor sering ditayangin siang-siang. Entah itu film jiang shi (aka vampir Cina tukang loncat-loncat yang lebih tajir dari pocong gara-gara bisa beli baju mahal) kocak atau film horor era Suzzanna. Anak-anak yang besar di era 80-an dan 90-an pasti gak lepas dari film horor itu. Soal film horor paling berkesan … Bayi Ajaib. Film yang berhasil bikin ane gak bisa tidur semalaman setelah gak sengaja nonton itu.

Ini yang bikin film kehabisan ide ato gimana? Masa film Bayi Ajaib mau di-remake kayak Pengabdi Setan. Kalo diajakin temen ane nonton itu … amfun qaqa!

Yup, temen-temen ane emang doyan banget nonton film horor tiap kali ngajak ke bioskop. Apalagi temen SMP ane. Dari zaman SMP emang geng tukang nonton. Cuman ya makin ke sini makin ngajakin nonton film horor mulu. Sayangnya mereka nonton film horor luar negeri. Ya tahu sendiri lah bedanya film horor era Suzzanna dengan film horor sekarang. Mengutip bahasa anime sih, kebanyakan fanservice.

Apa sih bedanya film horor era Suzzanna sama film horor sekarang? Anehnya kok banyak yang lebih berkesan film horor lawas daripada film horor sekarang?

besok-sekolah
sumber: memecrunch

bunda Suzzanna sudah ingetin kita kudu tidur cepat biar gak kesiangan

Fanservice, Fanservice Everywhere

fanservice-overload
sumber: Pinterest

Emang anime doang yang ada fanservice? Sebenarnya arti fanservice itu luas gak cuman segala sesuatu yang sensual semacam cewek sekseh ato roti sobek. Contoh yang sering ditonton anak muda zaman sekarang ya reality show yang menampilkan boyband dan girlband Korea Selatan yang rela gila-gilaan demi memuaskan fans.

Film horor Indonesia belakangan ini mulai ternodai oleh hal itu. Malah di forum internet pun dijadiin bahan lelucon.

Film Horor Indonesia

20% Horor

80% Bokep

(baca dengan intonasi episode SpongeBob pas Plankton nyemplungin bahan Krabby Patty buat dianalisis Karen)

Sebenarnya film horor Indonesia modern mulai bangkit setelah kemunculan film Jelangkung (2001). Sayangnya film horor yang benar-benar murni horor hingga pertengahan era 2000-an setelah itu ya tahu sendiri. Tapi semua mulai berubah semenjak kemunculan Danur di awal tahun 2017. Danur memang bukan film horor Indonesia yang terbaik di tahun ini. Setidaknya kemunculan Danur mengiringi kesuksesan film horor Indonesia yang murni menyajikan cerita horor daripada konten fanservice. Beberapa bulan berselang setelah penayangan Danur, film remake Pengabdi Setan (1980) menjadi film horor laris tanpa perlu bumbu esek-esek layaknya kebanyakan film horor Indonesia modern.

Kata siapa film horor zaman dahulu bebas fanservice? Malah banyak kok. Jangankan film horor, film Warkop aja banyak menampilkan hal itu. Penyakit film horor Indonesia sekarang sama seperti anime modern, kebanyakan fanservice yang tidak beralasan. Ane pernah baca dari sumber lawas, film era 80-an memang sengaja dibumbui fanservice soalnya memang teknik menarik penonton di masa itu. Contoh film horor dengan unsur fanservice kuat terasa pada film Lukisan Berlumur Darah (1988). Ada yang tidak salah fokus dengan pakaian putih tipis yang dikenakan Yurike Prastica? Lebih ekstrim lagi ada adegan “ena-ena” yang membuat film Sundel Bolong (1981) paling susah ditayangkan ulang di televisi tanpa membabat banyak bagian awal cerita.

Bukan berarti film Sundel Bolong (1981) mendadak menjadi seperti film horor Indonesia modern yang lebih dominan soal fanservice. Film ini memang bercerita tentang PSK insyaf yang ingin meninggalkan masa lalu kelam lalu membina hidup rumah tangga yang bahagia bersama suaminya. Akting khas Suzzanna dan bumbu-bumbu nyentrik khas film horor era 80-an membuat film ini tetap terjaga keseramannya di samping latar belakang cerita yang sensitif. Legenda sundel bolong sendiri memang bermula dari korban pemerkosaan yang mati secara tidak wajar. Itu adalah hal yang menjelaskan kemunculan adegan “ena-ena” di awal film.

Gestur yang Menambah Ketegangan

Pada salah satu media daring, Joko Anwar pernah mengatakan ia tak ingin banyak orang yang ramai menonton remake dari film favoritnya di masa kecil karena cerita-cerita di balik produksi film tersebut. Toh hanya dengan mendengar Joko Anwar dan judulnya saja memang bisa membuat orang tertarik. Joko Anwar memang terkenal sebagai salah satu sutradara terbaik Indonesia. Di samping film Pengabdi Setan (1980) yang terkenal di luar negeri sebagai salah satu film horor Asia terbaik di masanya. Hal lain yang diungkapkan oleh Joko Anwar di hadapan media adalah ia kesulitan mencari tokoh yang setidaknya memiliki ciri khas atau aura seperti Ruth Pellupessy, pemeran Darminah pada film Pengabdi Setan (1980).

Siapa yang tidak kenal dengan senyum jahat Ruth Pellupessy dan ekspresi wajah Suzzanna yang khas? Film horor di masa itu memang tidak hanya memainkan cerita dan situasi horor semata. Akting para pemerannya pun tidak setengah-setengah dalam memainkan peran horor.

Itu sebabnya Suzzanna mendapat gelar Ratu Horor Indonesia tidak hanya dari banyaknya film yang ia bintangi, tetapi juga totalitas aktingnya yang membawa ketegangan tersendiri. Mulai dari peran mantan PSK dalam film Sundel Bolong (1980) hingga peran seorang istri ustadz yang berakhir menjadi pengguna ilmu hitam dalam Santet – Ilmu Pelebur Nyawa (1988). Siapa yang tidak kenal dengan gestur Suzzanna dengan wajah melotot ditambah kamera zoom in dan jari tengah melayang? Coba deh perhatikan adegan Suzzanna yang sedang menjahili warga dan menghabisi mangsa. Suzzanna sering mengacungkan jari tengahnya.

Begitu pula dengan akting Ruth Pellupessy dalam Pengabdi Setan (1980). Film horor era lawas yang masih layak diperbincangkan di kalangan anak muda kekinian. Si Rifnun saja mengakui film ini seram. Mulai dari tata rias ibunya Toni, para zombie yang dibangkitkan Darminah, hingga Darminahnya sendiri pun nyeremin. Dia paling kesel lihat adegan Darminah pas muncul. Ruth Pellupessy berhasil membuat sosok Darminah menjadi sosok inti yang ngeselin dan menambah ketegangan cerita. Permainan mata memang tidak lepas dari akting pemeran film horor lawas. Jadi pastikan jangan lihat Darminah kalo gak mau berakhir dengan membanting layar saking gregetnya.

Efek Ala Kadarnya Namun Meyakinkan

Umumnya film di era 80-an tergolong kelas B movies karena anggaran dan keterbatasan efek untuk menunjang film. Film horor pada masa itu lebih menggunakan tata rias organik dan efek sederhana tapi … bisa menyisakan rasa ngeri bercampur jijik setelah menyaksikannya. Jujur aja, soal urusan gore di film horor masih lebih “gila” film horor era 80-an. Padahal film horor sekarang secara teknologi lebih baik.

Siapa yang tidak kenal film Ratu Ilmu Hitam (1982)? Film lawas yang lagi-lagi diperankan sang ratu horor Suzzanna yang terkenal dengan gore. Bahkan seorang penonton zaman sekarang pun tidak menyarankan menonton film ini saat sedang makan. Adegan gore yang diawali guna-guna aka santet menjadi fokus utama cerita.

Ane masih bingung sama film Pengabdi Setan (1980) terutama dalam masalah efek. Pantesan kritikus luar memberi pujian atas film ini dan membuat Joko Anwar tertarik membuat remake-nya. Mulai dari efek piano main sendiri, efek zombie yang ala kadarnya tapi tetap nyeremin, sampe adegan Rita narik tangan Herman hingga tulangnya kelihatan. Yaiks.

Film horor era 80-an tidak lepas dari darah, belatung, ular, buaya, kembang tujuh rupa, dan transformasi menjadi sosok yang menyeramkan sekaligus menjijikkan. Ditambah lagi kebanyakan film horor di masa itu memiliki latar belakang di pedesaan yang masih kental dengan hal-hal mistis menambah bumbu keseraman cerita.

Biar Peranakan Bule, Tetap Saja Wajahnya Indonesia Banget

Suzzanna meskipun peranakan Belanda namun masih terlihat wajah khas orang Manado. George Rudy yang kelihatannya bule ternyata peranakan Tionghoa. Barry Prima dan Clift Sangra pun mukanya masih terlihat wajah Indonesia.

Bedanya film Indonesia zaman dulu sama sekarang adalah pemainnya. Pemain film zaman dahulu lebih bervariasi dalam masalah etnis. Berbeda dengan film Indonesia zaman sekarang yang didominasi pemain keturunan indo. Padahal gak usah whitewashing deh. Tidak mencerminkan Indonesia yang ditinggali beragam etnis dan suku bangsa.

Film adalah salah satu bagian dari kebudayaan. Dari film pula kita bisa mengenal budaya suatu bangsa dalam kurun waktu tertentu. Misalnya film horor. Film horor di Indonesia kental dengan nuansa Islam dan tradisi khas daerah di Indonesia seperti kejawen. Tren tersebut dimulai dari film Pengabdi Setan (1980). Sebelum munculnya film Pengabdi Setan, kebanyakan film horor di Indonesia berlatar belakang Hindu-Buddha.

Hal yang menarik dari film Indonesia lawas, termasuk horor, adalah keberagaman etnis yang berperan dalam produksi film tersebut. Mulai dari pemain, sutradara, hingga kru yang terlibat. Kita masih bisa melihat sutradara keturunan Tionghoa, kru asal Jawa, pemeran utama dari suku Batak, pemeran pembantu asli Dayak, pemeran pengganti asli Madura, hingga produser yang keturunan India. Bahkan ada beberapa film kolaborasi dengan aktor dan aktris asal negeri Jiran Malaysia seperti Bisikan Arwah (1988, di Malaysia dikenal dengan Mereka Kembali) dan Siluman Kera (1988).

Pemeran keturunan indo yang berperan dalam film horor lawas masih terlihat seperti orang Indonesia. Hal lain yang tidak kalah menarik adalah kemunculan banyak aktor dan aktris yang tampangnya biasa saja. Wajah yang muncul dalam film mencerminkan tipikal orang Indonesia asli daerah. Mereka bahkan kerap mendapat peran penting dengan akting yang memikat.

Kelucuan di Tengah Ketegangan

Siapa yang tidak kenal dengan H. Bokir dan Dorman Borisman? Kedua tokoh yang sering muncul dalam film horor sebagai sosok comic relief. Meskipun film horor lawas banyak dibumbui dengan fanservice, nyatanya mereka tidak menjadikan fanservice sebagai bahan lelucon seperti film horor Indonesia zaman sekarang. Banyak penonton zaman sekarang yang memotong adegan-adegan lucu dari film horor tersebut di YouTube.

Walaupun kebanyakan penontonnya tidak hidup di masa layar tancep dan film-film horor lawas ditayangkan siang hari, lelucon yang berasal dari film horor tersebut masih tetap lucu. Contohnya adalah adegan H. Bokir yang jadi mantri sunat dalam film Bayi Ajaib (1982).

Kelucuan di tengah film horor bisa menurunkan ketegangan dengan porsi yang pas.

Tulisan ini akan berlanjut pada bagian kedua dengan hal-hal menarik juga aneh yang bisa ditemukan dari film horor lawas.

Temukan Panggilanmu Sebelum Terlambat

Kesalahan kebanyakan orang, termasuk ane, adalah tidak mau mendengar kata hati. Kita sering lupa dengan hal-hal yang membuat kita lebih bergairah untuk bekerja dalam hidup.

Ane kepikiran nulis ini sambil nonton Kontroversi di Trans7. Betapa mirisnya melihat kondisi di pulau terluar Indonesia terutama pulau Aceh yang menjadi fokus liputan. Ane melihat anak-anak yang antusias untuk belajar, bangun lebih awal untuk berangkat ke sekolah, dan sayangnya guru pun tidak ada di kelas. Ironisnya, para guru malah mabal.

Orang sering berkata hidup itu harus realistis dan ikhlas. Menurut ane, mendengar kata hati itu adalah salah satu cara agar lebih ikhlas dalam melakukan perbuatan.

Apa keinginan terdalam kita yang membuat kita sangat bahagia? Tidak peduli apa kata orang di luar sana mengenai tindakan kita. Biasanya jika kita mendengar hal itu, kita akan lebih ikhlas menjalani pilihan kita.

Apakah kita lebih bahagia dengan melihat anak-anak tersenyum riang saat belajar? Jika jawabannya “ya”, panggilan jiwamu berada di sana. Cobalah sesekali menjadi seorang relawan yang turut membantu mengajar anak-anak.

Terkadang kita lupa tujuan awal kita dalam melakukan sesuatu. Kita terlalu tenggelam dalam rutinitas hingga kita tak sadar tujuan semula kita. Motivasi setiap orang berbeda-beda dalam melakukan suatu hal terutama pekerjaan. Ada yang murni senang di bidangnya. Ada yang mengikuti permintaan orang tua. Ada juga yang tergiur oleh penghasilan menjanjikan. Kembali berkaca ke diri kita. Pikirkan tujuan awal kita. Apa kita bahagia? Apa kita ikhlas menjalaninya? Hal itu memang sepele namun berpengaruh besar bagi diri sendiri juga orang lain.

Keikhlasan tidak melulu berarti rela melakukan suatu hal. Keikhlasan juga berarti totalitas dalam melakukan suatu hal. Keikhlasan seseorang selalu berbanding lurus dengan usaha yang dilakukan. Semakin ikhlas seseorang, semakin serius usaha yang dilakukan dalam pekerjaannya. Hasil usaha yang bermula dengan keikhlasan diiringi kerja keras akan sangat berbeda terutama bagi kita. Ada sebuah kepuasan tersendiri bagi kita yang melakukannya. Kepuasan itu pun tidak selalu berbentuk materi, bisa saja pengalaman berharga, hingga perasaan bahagia yang sulit diungkapkan dengan kata-kata. Hal itupun dapat dirasakan oleh orang banyak.

Contohnya adalah guru. Siapa guru yang paling berkesan di mata kita semasa sekolah? Siapa guru yang paling dekat di kalangan murid-murid, murah senyum, sabar menghadapi kondisi kelas yang tidak tentu, mengajar dengan penuh gairah, menjadi kesayangan semua orang di sekolah, dan keberadaannya tidak bisa digantikan oleh guru yang lain? Guru yang seperti itu adalah seorang guru yang ikhlas dalam mendidik murid-muridnya di kelas. Kapan lagi ada guru yang di sisi lain disayangi semua murid dan menjadi teladan bagi guru lainnya? Pernah ketemu guru yang seperti itu adalah pengalaman langka seumur hidup yang tidak terlupakan.

Temukan panggilanmu sebelum terlambat. Sadari hal itu sebelum menjadi masalah bagi diri sendiri maupun orang lain di sekitar kita. Seorang yang seperti itu jauh lebih baik dibandingkan orang-orang cerdas namun tidak ikhlas menjalani setiap rutinitasnya.

Cari Produk Halal Itu Mudah

Berhubung tulisan ane sebelumnya sempat bahas soal ini dan tidak begitu gampang dipahami, ane bikin tambahannya aja.

Gak tahu sejak kapan ane jadi demen jalan-jalan dan berburu kuliner. Ane sering nonton acara masak luar negeri dari TV kabel dan YouTube. Ane pengen banget tahu hidangan dari setiap negara. Ketertarikan ane tentang masakan luar negeri bermula karena bosen tiap nonton TV kabel tayangannya dari Korea mulu. Ane penasaran dengan hidangan asal Mongolia. Ane penasaran dengan masakan Afrika yang cara masaknya sendiri sangat unik. Ane penasaran dengan hidangan khas Laos. Ane penasaran dengan hidangan dari negara-negara kepulauan yang berada di wilayah Oseania. Ane bahkan belum pernah melihat hidangan khas Finlandia walaupun Finlandia sendiri sudah terkenal dengan pembalap F1, HP Nokia, dan sistem pendidikannya yang aneh tapi berkualitas. Ane juga gak pernah lihat hidangan Argentina yang terkenal dengan Evita Peron, nenek-sejuta-peran-di-telenovela Libertad Lamarque, dan sepakbolanya.

sumber: TV y Novelas

balikin Cinta Paulina di TV *banting remote*!

Sebelumnya ane pernah bahas soal pentingnya belajar masak dan memperdalam ilmu agama untuk cari makanan halal di supermarket. Nah, sekarang ane mau tambah lagi info baru tentang hal yang kudu dikuasai mengenai makanan halal. Ane bikin tulisan baru biar bisa irit jumlah kata dalam post sih. Tahu sendiri lah orang Indonesia itu gimana :v

Kata Siapa Materi Kimia di Sekolah Gak Berguna?

Buat yang merasa nyesel masuk SMA jurusan IPA (sekarang jadi MIA, bedanya apa coba? *bingung*) ternyata materinya malah berguna salah satunya. Entah itu cuman Fisika, Biologi, ataupun Matematika yang nongol di kuliah dan pekerjaan. Ternyata pelajaran Kimia SMA sangat berguna untuk mencari makanan halal. Khususnya Kimia Organik yang sering nongkrong bareng sama Biologi di buku pelajaran.

^ kimianya bukan yang ini juga ._.

Kenapa kita butuh materi Kimia SMA untuk cari makanan halal? Soalnya dalam produksi makanan pun gak jauh dari bahan-bahan kimia. Contohnya untuk membuat macaroon.

NB:

Sebenarnya dalam bahasa Prancis ditulisnya macaron, cuman pas masuk ke dalam kosa kata bahasa Inggris jadi macaroon. Buat orang awam pasti bakal ketuker dengan macaroon khas Italia yang menggunakan bahan baku kelapa atau kacang kenari dengan cara pembuatan yang hampir serupa.

Ane baru tahu hal ini dari acara anaknya Gordon Ramsay yang ribut sama bapaknya soal nama macaroon. Dalam konteks ini, ane ngomongin soal macaron Prancis yang biasa nongkrong di toko kue langganan.

Buat yang bingung dengan penjelasan ane, ini ada gambarnya.

sumber: POPSUGAR

atas macaron Prancis, bawah macaroon Italia

sumber: The Nosher

lucunya dalam kamus bahasa Inggris sama-sama disebut macaroon

Ane baru tahu kalo bikin macaroon itu gampang. Bahan dasarnya seperti membuat meringue, olahan putih telur campur gula yang dikocok kaku terus dipanggang. Gampang sih cuman susahnya itu pas proses panggang sama … referensi resep. Resep utama macaroon itu gak bakal lepas dari cream of tartar.

sumber: McCormick

ini bubuk, bukan krim beneran!

Apa itu cream of tartar? Itu nama salah satu bahan kimia yang ditambahkan sebagai pengembang kue. Nama senyawa kimianya sih kalium bitartarat tapi dalam bahasa bikin kue disebut potasium bitartarat. Bahan pengembang kue yang satu ini memiliki kode E336. Kalo mau sama rumus kimianya juga boleh, KC4H5O6. *ternyata penulisnya ndeso, bisa nyisipin subscript sama superscript dengan tag HTML juga di TinyMCE*

NB:

Padahal di rumus kimianya K itu kalium, kok dibaca potasium? Nah, ane pernah baca. Di negara tertentu sama bidang tertentu (contohnya kuliner), penyebutan nama senyawa kimia bisa berbeda dari nama unsur pembentuknya. Contoh yang paling sering muncul itu dua unsur.

Na → aslinya dibaca “natrium” tapi bisa berubah jadi “sodium”, contoh terkenalnya mononatrium glutamat alias MSG/vetsin/pecin/micin.

K → aslinya dibaca “kalium” tapi bisa berubah jadi “potasium”, contoh terkenalnya kalium permanganat buat obat kulit dan detektor formalin.

Tahu gak cream of tartar adalah produk sampingan wine? Sementara dalam hukum Islam mengkonsumsi anggur (baca: wine, soalnya terjemahan kata wine dan grape itu sama-sama anggur) itu haram.

Nah, macaroon ‘kan enak? Gimana cara bikin ato cari versi yang halalnya? Ane baca salah satu referensi dari situs muslim Amerika Serikat tentang kode E. Ada penjelasan tambahan mengenai pembuatan cream of tartar. Terjemahan kelewat bebasnya sih gini.

Halal jika bukan berasal dari produk sampingan wine. Di Amerika Serikat, cream of tartar yang diproduksi halal. Soalnya di Amerika hanya menggunakan anggur yang tidak difermentasi (unfermented grape).

Bagaimana dengan Alkohol?

Ane pernah berantem dengan kakak ane soal ini. Topik pembicaraannya: ang ciu (nama aslinya bisa jadi huangjiu, soalnya banyak bahasa Mandarin yang dilafalkan di Indonesia dengan dialek Hokkien). Salah satu jenis arak yang biasa digunakan dalam masakan Cina.

sumber: Thai Seng Liquor

atas huangjiu, bawah ang ciu

sumber: U.D. Megah Cahaya

intinya sama-sama jenis arak yang biasa digunakan dalam masakan Cina

Ane (A): (pas lagi di rumah makan masakan Cina) Mas, beli nasi goreng gak pake ang ciu.

Kakak Ane (B): Ngapain mesen gak pake ang ciu?

A: ‘Kan ang ciu itu haram. Ada alkoholnya.

B: Bukannya alkohol bisa menghilang kalo dimasak suhu tinggi?

A: Tapi ‘kan tetep aja haram.

(dan ujung-ujungnya terus berantem sampe nasi gorengnya mateng, kokinya pun ikutan bengong)

Pertanyaan bodoh ane adalah: bagaimana dengan sorbitol? Bukannya itu sama-sama alkohol? Alkohol memang diharamkan oleh agama tapi alkohol seperti apa yang diharamkan? Sejarah mencatat ilmuwan muslim yang menemukan destilasi alkohol. Jadi?

Pertanyaan ane itu sama seperti kebanyakan orang awam mengenai definisi alkohol. Salah satu yang bikin bingung adalah kosa kata bahasa Indonesia itu berakar dari bahasa Melayu. Toh bahasa Melayu sendiri banyak kata yang homonim untuk mengatasi minimnya kosa kata asli. Makanya bahasa Indonesia dan bahasa Melayu Malaysia bisa berbeda sangat jauh dengan Melayu Riau karena faktor bahasa lain yang mempengaruhi kekayaan kosa kata tersebut. Salah satu yang bikin bingung adalah alkohol. Dalam bahasa Indonesia, alkohol bisa berarti “minuman keras” dan “senyawa etanol”.

Di tengah kebingungan ane soal alkohol, ane nemu satu artikel menarik yang ditulis di internet oleh seorang profesor jurusan Kimia di salah satu universitas ternama Indonesia. Dia meluruskan kesalahpahaman tentang alkohol di masyarakat dilihat dari sudut pandang kimia.

Seingat ane, begini penjelasan beliau.

Alkohol itu sebenarnya nama sebuah gugus kimia. Seperti halnya gugus alkana, keton, aldehid, dll. Sayangnya, orang Indonesia itu menganggap tok alkohol itu adalah etanol, salah satu senyawa yang berasal dari gugus alkohol. Etanol itu bersifat memabukkan dan merupakan produk sampingan fermentasi gula.

Jadi, hal yang membuat makanan/minuman haram itu adalah etanol. Soalnya ane baca referensi lainnya, malah senyawa lain dalam gugus alkohol itu halal. Ane gak bisa berkomentar banyak soal ini karena pengetahuan ane mengenai kimia dan ilmu agama masih cetek.

Bagaimana dengan sorbitol? Sorbitol secara gugus mirip alkohol tapi sorbitol termasuk gula jadi sorbitol itu halal untuk dikonsumsi. Biarpun memiliki kemiripan dengan gugus alkohol, sorbitol tidak mengandung alkohol (baca: etanol, ane gak bermaksud untuk pun gara-gara kata dalam bahasa Indonesianya memang begitu).

Bagaimana dengan menggunakan alkohol (baca: etanol) selain untuk makanan? Ane pernah baca kalo penggunaan alkohol itu boleh selama gak dikonsumsi manusia. Contohnya untuk desinfektan, pemakaian obat luar seperti salep, bahan bakar alternatif, pelarut bahan kimia di laboratorium, dan pembersih rumah.

Begitu pula buat penggunaan pembersih berbahan alkohol yang berhubungan langsung dengan alat makan. Ane pernah baca fatwa ulama luar negeri. Kita boleh menggunakan pembersih dengan bahan campuran alkohol selama kita membilasnya sampai bersih. Contohnya hand sanitizer yang digunakan untuk mencuci tangan sebelum makan dan tisu pembersih air galon. Cara kerja alkohol dalam membersihkan dan membunuh kuman mirip seperti sabun yang kita gunakan sehari-hari. Anggaplah gini. Masa iya makan pake piring yang masih banyak sabun? Harus dibilas lah. Kalo gak ya bakal kayak gini.

^ mau ikut-ikutan tikus makan sabun juga? 😀

Soal itu sih pengetahuan soal kimia dan agama ane masih terbatas. Jadi mending tanya langsung sama ulama dan profesor kimia selagi sempat.

Produk Bioteknologi yang Kontroversial

Belakangan ini produk bioteknologi memang menjadi perbincangan di dunia maya. Tidak hanya membahas soal etis gak etis atau dampaknya bagi kesehatan, tetapi juga dilihat dari sudut pandang seorang muslim.

Contoh yang sempat ramai adalah vaksin meningitis. Tahu sendiri lah proses pembuatan vaksin itu gimana. Medianya bisa berupa telur hingga media dari babi. Hal itu yang bikin calon jamaah haji dan umroh ketar-ketir gara-gara vaksin.

Nah, bagaimana kita bisa tahu produk hasil bioteknologi itu halal? Itu sebabnya ane sarankan belajar kimia organik juga. Kebanyakan produk hasil bioteknologi itu produk fermentasi. Contohnya tahu, tempe, oncom, nata de coco, peuyeum (lain peuyeumpuan), roti, yoghurt, keju, dll.

Referensi penjelasnya pun bisa belajar biologi yang berkaitan tentang bioteknologi. Kok ane saranin belajar tentang bioteknologi? Contoh kasusnya adalah keju.

Susu itu halal. Mentega itu halal. Yoghurt itu halal. Krim asam itu halal. Kok keju bisa haram padahal sama-sama dari susu? Jawabannya adalah whey, endapan susu yang jadi cikal bakal keju. Whey berasal dari hasil produk enzim rennet. Sementara mentega, yoghurt, dan krim asam merupakan produk fermentasi asam laktat. Hal yang perlu diingat dari enzim rennet adalah enzim tersebut berasal dari perut sapi. Keju bisa haram tergantung dari sumber enzim rennet. Cara menyembelih sapi dan menurunkan pH dari perut sapi bisa jadi haram. Kalo kita lagi berada di luar negeri ato nyasar di supermarket bahan makanan impor, carilah keju yang dibuat khusus untuk vegan. Ada kok penjelasannya di bungkus keju.

sumber: The Laziest Vegans in the World

yeay makan keju tanpa rasa bersalah!

Kok cari keju yang vegan? Soalnya bahan baku untuk membuat keju vegan dan halal itu sama. Proses pembuatannya menggunakan enzim rennet yang dihasilkan oleh kultur mikroba atau sumber nabati.

Dengan belajar kimia organik ditambah pengetahuan biologi, kita bisa jadi lebih bijak dalam menyikapi produk makanan yang dihasilkan dengan bioteknologi.

Kebelet Wagyu, Kebelet Hanwoo, Kebelet Steik … Papa!

Kalo baca judul ini sambil nyanyi-nyanyi gak jelas, berarti kita sepantaran. Sebenarnya ini lirik lagu Ciccio yang kebelet pipis cuman ane ganti kata-katanya jadi ngomongin steik.

Siapa yang gak suka dengan steik? Mau itu steik daging atau ikan sama saja. Beda selera beda pula cara makannya. Belakangan ini ada dua nama yang paling sering diperbincangkan dalam dunia makan steik belakangan ini: wagyu dan hanwoo.

Wagyu itu sapi asal Jepang. Salah satu varietasnya yang terkenal di kalangan tukang makan steik adalah Kobe beef. Ciri khas dari daging yang satu ini adalah marble aka lapisan lemak yang membentuk irisan dagingnya. Semakin banyak marble yang terlihat, rasanya semakin lezat. Hal itu membuat orang-orang berbondong-bondong nongkrong ke tempat steik demi mendapatkan irisan daging premium ini. Soal harga? Sepadan lah sama rasanya. Harganya lebih mahal dari daging sapi Australia atau sapi lokal Boyolali.

Satu lagi adalah hanwoo. Daging sapi mahal asal Korea yang orang Korea sendiri gak bisa menikmati seiris hanwoo setiap saat. Di Korea, hanwoo itu barang mahal. Ane lihat dari acara kuliner asal Korea. Orang Korea sangat membanggakan daging ini. Pertanyaan bodoh ane saat menonton itu adalah, enakan mana wagyu sama hanwoo? Ternyata sama saja. Ane mencari literatur lebih lanjut tentang hanwoo dan menemukan kedua varietas sapi itu memiliki kedekatan secara genetik. Salah satu akarnya adalah gen sapi Kobe yang ditemukan pula pada gen sapi hanwoo. Hal itulah yang membuat karakteristik hanwoo dan wagyu serupa namun tidak sama. Keduanya memiliki lapisan marble yang baik dan mudah lumer saat dimasak.

Keduanya enak tuh bikin ngiler. Halal gak ya? Tergantung.

Wagyu dan hanwoo memiliki pola pengasuhan yang sama. Sama-sama dikasih makanan premium (rumput terbaik yang masih segar, vitamin, dll), dibesarkan dalam lingkungan yang masih alami, diberi pijat plus-plus oleh ahli pijat terbaik, selalu dijaga kondisi kesehatannya, dan dikasih makanan yang dicampur arak. Nah, diurusnya kayak gitu ya haram. Sudah sepaket sama disembelih orang nonmuslim.

Kalo kita lagi di Jepang ato Korea dan kebelet banget pengen dua daging lokal itu, pastikan proses pemeliharaan sapinya itu halal. Sebaiknya cari di komunitas Timur Tengah/India/Turki/penduduk lokal yang muslim untuk memastikan kehalalannya. Biasanya di komunitas muslim ada toko daging halal jadi gak perlu cemas. Nah, untuk pasar domestik Indonesia ya gak perlu cemas untuk masalah wagyu. Wagyu yang bertebaran di Indonesia itu sumbernya ada 3: Jepang, Australia, dan lokal. Ane pernah liat di Trans7 soal liputan peternakan wagyu di Lampung. Australia sudah terkenal dengan produksi hewaninya termasuk daging. Mereka sering mengekspor dagingnya ke negara-negara muslim seperti Indonesia, Malaysia, Brunei, dan Timur Tengah. Jadi soal kehalalan ya insya Allah halal. Buat cari aman ya pilih wagyu yang dipelihara peternak lokal atau dari Australia.

Sebenarnya Halal tapi ….

Itu yang bikin ane kesel. Hal itu sama saja dengan pembohongan publik dan pelanggaran hak konsumen.

Ane emang seneng sama rumput laut, gim, nori, laver, dan apapun itu. Jika ente sadar omongan ane, sebenarnya itu pun yang artinya sama saja. Hal yang paling sering ane cari di supermarket impor ya itu. Pas zaman kuliah, ane sering banget bikin sushi ato cuman nambul (baca: ngemil, bahasa Sunda) itu teu disanguan. Orang-orang sering bikin sushi dengan salmon, tuna, crab stick, ketimun, tobiko, dan bahan-bahan yang umum ditemukan dalam sushi. Kalo ane sih sering bikin sushi dari makanan sisa di rumah seperti pindang tuna, rendang, tumis kerang, dan masakan Indonesia lainnya.

Bicara soal rumput laut. Rumput laut itu sebenarnya halal selama campuran sausnya tidak mengandung bahan haram. Soalnya ada rumput laut saus Jepang yang dijual di pasaran. Ane biasa beli rumput laut lokal yang dibuat di Jogja, rumput laut impor asal Cina, dan Tao Kae Noi buat jadi penggulung sushi. Dulu pas pertama beli di Circle K, Tao Kae Noi ada label halal dari majelis ulama Thailand. Kok pas ane beli lagi logonya gak ada? Logonya ke mana ya?

Kebingungan ane pun balik lagi ke situs resmi perusahaannya. Eh pas ane lihat di Thailand pun ada label halalnya. Posisinya sama kayak yang dijual di pasar Thailand, label halal berada di pojok kiri bawah. Label halalnya ke mana?

Ane bingung dengan standar impor di Indonesia. Dulu sih kalo udah dapet sertifikasi halal dari negara asal ya gak perlu sertifikasi ulang. Sekarang malah sertifikasi halal negara asal disensor terus verifikasi ulang. Padahal cukup melakukan pemeriksaan melalui database lembaga pemberi sertifikasi halal dan menghubungi langsung pihak tersebut di negara asalnya. Hal tersebut dilakukan oleh kementerian di Malaysia. Jika sertifikasi halal sudah ada dari pihak negara lain yang  bekerjasama dengan JAKIM Malaysia, sertifikasi yang melekat pada produk itu berlaku pula di Malaysia.

Nah, pas kita bingung lihat produk yang beredar di Indonesia label halalnya tiba-tiba menghilang, lebih baik cek langsung ke situs perusahaannya. Perusahaan yang baik itu menjelaskan produknya secara jelas pada konsumen. Contohnya Tao Kae Noi dan Nongshim. Kemarin sempet rame soal Nongshim haram. Tapi setelah ane klarifikasi lagi, di situs resmi Nongshim ada tiga produk yang dapat sertifikasi halal dari serikat muslim Korea Selatan. Informasi tersebut bisa bertambah seiring berjalannya waktu.

Salah satunya Shin Ramyun yang nongkrong di supermarket.

Jadilah konsumen yang cerdas dalam memilih produk yang kita makan.

Dekat di Mata, Jauh di Hati

Bahasa kerennya sih ane terkena technology fatigue. Ironis memang orang yang pernah kecemplung di dalam dunia teknologi tapi soal penggunaan teknologi terbilang ndeso. Pertama pakai Facebook mirip orang 4l4y yang unggah status gak jelas dan cenderung umbar aib. Pakai Twitter cuman buat cari berita sama bikin proyek cerita bercuit (soalnya bersambung tapi formatnya dalam cuitan) yang gak keurus. Pakai deviantart pun gak pernah disentuh gara-gara dipake buat menguntit Ikki. Ketahuan sih gunain akun media sosial buat gak bener :v

Dulu ane emang sering nongkrong di Facebook sama Kaskus. Facebook sekarang sistemnya filter bubble jadi ane kehilangan kontak dari temen deket ane (termasuk si editor galak juga mesum, Mamih Aisya). Ditambah lagi banyak berita hoax merajalela jadi bikin ane enggan sentuh. Begitupun di Kaskus. Dulu sering nongkrong di lounge. Penyakitnya sama soal hoax juga jadi ya pindah ke subforum komputer. Tempat ane gak sengaja belajar dunia administrator PC yang jagonya pun gara-gara faktor kepaksa: komputer rumah sering bermasalah dan satu-satunya lelaki di rumah ane pun sangat payah (baca: Babeh). Sekarang udah mulai jarang buka Kaskus lagi seiring jarang nongkrong dengan dunia komputer.

Akun media sosial yang masih dipakai cuman Instagram sama Pinterest. Instagram buat portofolio sketsa sama hasil bidikan kamera ponsel ane. Jangan harap bisa menemukan foto ane di sana. Pinterest buat cari referensi. Entah itu buat belajar sketsa, kuliner, hingga referensi mode era 70-an untuk mendukung latar belakang novel yang ane garap. Ane gak setiap hari buka. Ada kali ya sebulan sekali. *woot?* Ane buka Instagram pun biasanya habis jepret foto dengan objek unik pas lagi jalan-jalan.

Bicara soal media sosial, ane terbilang ekstrim dan primitif. Jangan harap bisa mendapat balasan WhatsApp ato LINE ane dalam kurun waktu kurang dari 5 menit kecuali kalo itu adalah hal yang penting. Soal balas membalas pesan instan, ane terbilang siput. Kasarnya gini, kirimnya kemarin bacanya tadi. Ada dua faktor yang membuat ane terbilang malas dalam buka jejaring sosial ataupun baca pesan instan. Pertama, ane memang sibuk rintis bisnis di samping belakangan ini main Township pas selesai produksi. Kedua, memang pada dasarnya aja ane malas terlalu lama berada di dekat HP.

Berada di dekat smartphone itu benar-benar melelahkan. Justru ane merasa jauh lebih bahagia ketika HP ane masih Nokia 2600 yang tidak bisa terhubung dengan internet. Ane tidak perlu berpikir soal isi pulsa yang banyak hanya untuk memenuhi kuota. Bicara soal ponsel, dosen ane jauh lebih ekstrim lagi. Beliau pernah bercerita soal HP monokrom yang tidak pernah absen dari sakunya.

Jujur saja bapak bisa membeli iPhone sebanyak yang bapak mampu dengan penghasilan bapak. Sayangnya kebutuhan bapak hanya telepon dan SMS jadi HP biasa pun cukup.

Padahal beliau, Pak Dikdik, sebenarnya seorang dosen yang juga merangkap pengusaha. Punya banyak bisnis namun selalu berpenampilan sederhana. Laptop yang beliau kenakan bukanlah laptop mahal. Selama bisa memantau bisnis dan pergerakan saham dari jauh tanpa ada hambatan (salah satu kebiasaan beliau itu sering mantengin saham lewat dashboard sambil ngajar), laptop-nya masih bisa dipakai.

Jujur ane merasa lelah dengan perkembangan teknologi. Lelah bukan karena harus mengikuti setiap saat. Ane lelah dengan teman-teman ane yang seakan-akan memasang topeng setiap kali bertemu dengan ane. Kepribadian mereka di dunia maya amatlah berbanding terbalik dengan dunia nyata. Ane lelah dengan notifikasi yang muncul setiap saat dengan keributan yang tidak jelas. Penyakit SMS berantai dengan konten aneh-aneh pun kini merambah WhatsApp dan LINE. Ane lelah setiap kali ane berusaha datang tepat waktu untuk memenuhi janji main dengan mereka, nyatanya mereka terlalu sibuk dengan ponselnya. Itulah yang membuat ane enggan untuk sekedar mulai percakapan dengan mereka. Ane bahkan pernah menulis di sini,

Jika ada acara reuni bersamaan di waktu yang sama, ane bakal menghadiri reuni SMK.

Teman-teman SMK ane memang orang narsis. Hal yang membuat ane nyaman adalah mereka tahu diri waktu untuk narsis terus unggah status dan waktu untuk main-main di dunia nyata. Mata mereka tidak selalu berpaku pada ponsel. Mereka lebih banyak melakukan hal-hal gila dibandingkan asyik di dunia maya namun garing di dunia nyata.

Ane memang tipe orang yang lebih senang ngobrol langsung daripada chatting. Tidak hanya masalah sensor di internet, tetapi juga dengan ngobrol langsung kita bisa lebih akrab. Dengan mengobrol pun kita bisa belajar untuk tahu diri. Kita bisa tahu hal-hal yang perlu dihindari dalam memulai percakapan. Kita juga bisa tahu hal-hal yang bikin rame ngumpul. Kita juga bisa tahu pasangan masing-masing. Seperti halnya kemarin Rina yang datang bersama suaminya dan Yuni yang bakal menikah dalam hitungan bulan. Bergaul langsung dengan orang dapat membuat kita belajar introspeksi diri. Bahasa tubuh tidak akan bisa berbohong seperti halnya pesan yang diketik di dunia maya. Ane bisa melihat gelagat seseorang dari bahasa tubuh mereka. Jika mereka tidak suka, lebih baik ane diam daripada cari masalah.

Teknologi memang berguna namun gunakan teknologi dengan bijak.

Kesempatan Kedua

Hidup memang sekali. Tidak semua orang mendapatkan kesempatan kedua.

Ane baru tahu dari salah satu blog, humu pun bisa insyaf. Perjuangannya selama bertahun-tahun untuk melawan hal abnormal yang selama ini menggeragoti dirinya sangat berat. Mulai dari perasaan bersalah telah mengkhianati istrinya  hingga perasaan jijik di hadapan Tuhan (berdasarkan kisahnya, dia adalah seorang pelayan gereja yang tekun beribadah semasa remajanya). Perjalanannya menuju kesembuhan pun membutuhkan waktu hingga 30 tahun. Ia bahkan merasa jijik dengan masa lalunya terlebih saat melihat istrinya yang begitu sabar membimbingnya agar lekas sembuh. Rasa penyesalan itu memang ada. Kini ia hidup lebih bahagia bersama istri dan anaknya sebagai seorang ayah yang normal.

Cerita lainnya dituliskan dalam sebuah buku. Jika di luar negeri ceritanya adalah tentang seorang mantan humu yang bisa kembali hidup normal dan menata kembali rumah tangganya yang hancur, di Indonesia ada buku tentang mantan pengikut aliran sesat. Buku yang ia tulis adalah sebuah memoar tentang perjalanan hidupnya.

Ia adalah seorang aktivis dakwah yang terlalu idealis hingga mudah disusupi aliran sesat. Perlahan ia mulai mempengaruhi setiap orang di sekitarnya tak peduli itu keluarga, tetangga, sahabat, hingga orang asing. Hingga hidayah pun datang di saat ia sedang jatuh cinta pada gadis yang kelak menjadi istrinya. Ia sadar semua yang dilakukannya selama ini adalah salah. Ia melihat banyak orang menderita karena fanatisme buta akan aliran tersebut. Begitupun saat ia hendak melamar istrinya, ia mendapat penolakan besar dari keluarga besar istrinya. Ayah sang istri pun menganggap pernikahan itu akan menjadi racun bagi keluarga mereka. Penolakan calon mertua diiringi rentetan kisah memilukan yang terjadi di sekitarnya membuat ia beserta sang istri pun sadar lalu berusaha lepas dari aliran sesat itu. Saat ia berusaha kembali ke masyarakat, penolakan demi penolakan pun terjadi. Ia dikucilkan oleh sahabat, keluarga, hingga tak ada satupun tetangga yang mau menerima mereka. Ia berusaha keras untuk meluruskan pandangan mereka tentang masa lalunya. Ia sudah berubah. Ia bukanlah orang yang sama seperti dulu. Ia beserta istrinya pun tak bisa tinggal dengan tenang. Ia merasa orang-orang dari aliran sesat tersebut terus mengawasi gerak-gerik mereka. Usaha dan kesabarannya pun membuahkan hasil. Akhirnya ia bisa kembali ke keluarganya, menata kehidupan keluarga kecilnya, masyarakat mau menerima mereka, dan diterima sebagai seorang menantu. Bahkan  keluarga istrinya yang terus mendorong mereka agar lepas dari jerat aliran sesat yang meresahkan itu.

Orang kadang memandang miring seseorang terlebih lagi jika mereka melihat masa lalunya. Anehnya hal itu tidak berlaku bagi artis. Siapa yang tidak kenal dengan Vicky Prasetyo si penggoda perempuan yang berulang kali terjerat kasus hukum dan berakhir di penjara. Kini ia wara-wiri di televisi sebagai seorang pelawak dengan gaya bicaranya yang khas.

Beberapa orang bisa lepas total dari bayang-bayang masa lalu mereka. Johny Indo, narapidana pertama yang berhasil meloloskan diri dari penjara Nusa Kambangan, kini hidup menjadi seorang pendakwah yang membimbing para narapidana agar menjadi manusia yang lebih baik. Momen kaburnya Johny Indo diabadikan dalam film yang turut diperankan oleh beliau. Uje (alm.) adalah seorang mantan artis yang pernah terjerat dalam lembah narkotika dan minuman keras. Di hari beliau dimakamkan, banyak orang berbondong-bondong mengiringi jenazahnya menuju liang lahat. Kini orang-orang lebih mengenang beliau dengan hal-hal baik yang dilakukan semasa hidupnya ketimbang membicarakan masa lalunya.

Seseorang boleh memiliki masa lalu yang kelam. Bukan berarti kita bisa menghakimi mereka atas perbuatan di masa lalu yang sudah mereka sesali dan sudah menerima ganjarannya. Misalnya ia terkena hukum rajam di Aceh atau pernah mendekam di penjara seperti Johny Indo. Lihatlah seseorang dari masa kini dengan objektif seperti halnya melihat (alm.) Uje semasa hidupnya dan Hasan Tiro yang sudah menyerahkan diri. Nabi saja bisa memaafkan perbuatan Umar bin Khattab di masa lalu. Semua orang yang pernah berbuat salah berhak dimaafkan dan diberi kesempatan kedua selama mereka tidak “tobat sambel”. Biarlah Tuhan dan masyarakat yang memutuskan apabila pelakunya itu doyan “tobat sambel”. Toh sudah ada hukum yang mengatur itu dalam agama dan norma masyarakat.

Padahal ane udah gak mau nulis yang berat-berat, eh malah melanggar lagi. Mungkin efek samping dari nulis arc tentang tema ini sama masih kebayang-bayang episode Jigoku Shoujo yang ternyata ceritanya tentang “perlukah seseorang melakukan balas dendam” dalam episodenya.

Matematika Itu Tidak Seram Kok

Ane kepikiran nulis ini gara-gara … kakak ane minta pasang aplikasi GeoGebra *gubrak*.

Emak, ane mabok sequence!

Bicara soal matematika, ini pertama kali ane nulis tentang mata pelajaran dengan serius.

Setiap orang pasti memiliki mata pelajaran favorit selama sekolah. Seiring berjalannya waktu ya mata pelajaran favorit pasti berubah bergantung situasi yang kita alami di sekolah. Mata pelajaran favorit ane selama sekolah itu Seni Rupa, Matematika, IPS, dan Bahasa Inggris. Memang ane gak terlalu jago soal matematika. Setidaknya ane ngerjain soal matematika dengan senang hati.

Masalahnya, kebanyakan pelajar zaman sekarang itu nyalinya udah ciut duluan ketika mendengar kata “matematika”. Padahal matematika ada di mana-mana. Di bidang yang jauh banget dari matematika seperti seni dan bahasa pun ternyata masih ada matematika terselubung. Tahu Google Translate? Biar kata terjemahannya lebih sering ngaco daripada warasnya, tetep aja bikinnya pake matematika.

^ malah Google Translate bisa jadi menyaingi Vocaloid!

Tahu fractal art? Itu seni yang dibuat dengan matematika. Salah satu contoh fractal art yang paling sering dilihat tapi gak pernah sadar adalah baju batik.

Masalahnya gini. Ujian pasti nongol Matematika. Orang tua anggap anaknya pinter itu salah satunya dari pelajaran Matematika. Jurusan favorit itu kebanyakan ada di jalur IPA yang lagi-lagi ketemu matematika. Lihat angka aja udah eneg apalagi berlama-lama pantengin data buat statistik.

Nah, gimana caranya biar kita belajar matematika itu tidak terpaksa? Gimana caranya biar kita bisa membawa diri dalam kondisi senang untuk belajar?

Sedikit curcol deh mengenai cara ane buat belajar matematika. Berhubung tulisan aslinya terlalu ngaler-ngidul, ane revisi jadi lebih singkat dan hemat agar gak bikin malas buat membaca dengan cermat.

*perasaan belakangan ini ane jadi lebih doyan main pun sama rima deh, pantesan sastrawan bisa lupa waktu karena menulis*

  • Tidak ada kata terlambat untuk belajar

Ane sempat nyesel nolak tawaran temen ane buat ikut Kumon pas SMP. Soalnya kerasa banget pas waktu penyisihan Gemastik dulu. Ane sampe nangis di rumah gara-gara lihat waktu pengerjaan soal sudah mepet tapi belum satupun pemecahan program yang kelar. Buat yang belum pernah ikut, penyisihannya daring aka lewat internet. Ane ikut Gemastik pun karena “kecelakaan” (baca: dihasut temen dengan iming-iming hal yang ane suka) pas masih kuliah. Soalnya pun gak jauh dari kasus sehari-hari yang kompleks dan membutuhkan pemecahan masalah dalam bentuk program. Metode penyelesaiannya pun membutuhkan matematika untuk membantu penyusunan algoritmanya.

Berkaca dari penyisihan Gemastik ditambah mumet mata kuliah Psikologi Kognitif, ane belajar lagi matematika dari hal yang paling dasar. Hal yang paling mendasar ternyata banyak yang ane gak kuasai. Contohnya konsep harga mutlak yang ternyata adalah jarak. Setelah ane belajar dari dasar, banyak hal yang semula ane gak paham jadi lebih paham. Memang sih nilai mata kuliah masih gak bagus amat tapi pemahaman ane lebih baik seiring berjalannya waktu.

Gak apa-apa belajar telat daripada gak belajar sama sekali. Pas ane nulis ini pun sebenarnya lagi istirahat belajar matematika. Ya biar mumetnya ilang dikit lah.

  • Mau bahasa Indonesia atau bahasa Inggris, belajar mah sama aja

Mau belajar matematika dasar tapi sudah berumur? Malu buat ikut kursus? Manfaatkan saja sumber daya yang ada. Bisa dari buku-buku pelajaran Matematika semasa sekolah atau ikut kelas daring.

Intinya kalo mau belajar itu modal awalnya dua. Pertama motivasi belajar diiringi aksi yang terus menerus. Kedua kosa kata dasar berkaitan dengan matematika TK. Kok butuh kosa kata standar matematika TK? Soalnya itu sangat berguna buat belajar matematika dari modul berbahasa Inggris.

Nah, bagaimana dengan ane? Ane ikut kelas daring di Khan Academy (situs yang nemu gak disengaja gara-gara mabok nugas pas masih ngampus). Kemampuan matematika ane saat menulis ini adalah setara anak kelas 3 SD. Ane serius. Soalnya ane belajar ulang dari materi TK ditambah latihannya berhenti selama 2016 dan baru lanjut sekarang.

  • Motivasi: game arcade

Apa bedanya game arcade dengan matematika? Matematika itu tiap kalah gak pernah ada batas buat continue.

Ane emang penggemar game arcade. Sebelum pindah rumah, ane biasa nongkrong di Timezone deket rumah. Biasanya sih gak jauh dari DJMAX Technika sama DDR. Motivasi ane main saat itu buat ngurusin badan. Soalnya DDR itu ada mode latihan yang khusus buat ngurusin badan. Jadi buat orang yang susah banget diajak olahraga macam ane, itu bisa jadi pilihan buat olahraga yang menyenangkan.

Saking senengnya main game arcade, motivasi itulah yang ane pakai biar terus tertantang belajar matematika. Anggap aja ane lagi main Touhou yang ngenes dengan tambahan continue tak terbatas. Buat yang gak tahu Touhou, singkatnya itu game arcade versi PC yang ngenes dengan banyak fungsi trigonometri dan fractal art nyasar di kalangan otaku.

  • Learning math by the hard way

Belajar matematika harusnya seperti itu. Mulai dari konsep mendasar, porsi yang pas sesuai kemampuan, dan tidak semata-mata menjejalkan rumus untuk memecahkan masalah. Contoh ini memang lucu tapi ini kisah nyata yang diceritakan dosen ane. Beliau mengajarkan keponakannya perkalian dengan contoh kasus “minum obat dari dokter”. Singkatnya, beliau menanamkan konsep pada keponakannya mengenai perkalian dengan contoh nyata tanpa hafalan. Hasilnya ia bisa melampaui pemahaman perkalian yang saat itu belum dipahami teman sebayanya.

Cara yang sulit ternyata paling mudah untuk memahami matematika. Apalagi untuk mengerti rumus-rumus aneh yang sering muncul di bangku SMA/SMK. Sebenarnya hard way itu adalah cara yang paling sederhana namun dilupakan orang karena membutuhkan waktu lama untuk mempelajarinya. Ane paham alasan guru matematika SMP ane yang sepakat menyebutkan kalkulator itu adalah barang haram di kelasnya. Keberadaan kalkulator yang seharusnya mempermudah pekerjaan kita malah bikin kita terlena dan lupa dengan konsep dasar yang membutuhkan penghitungan secara manual. Jadilah kemampuan kita terpasung oleh rumus dan kalkulator.

  • Matematika itu bukan hafalan

Matematika itu intinya pola dan relasi. Matematika itu hanya alat untuk pemecahan masalah. Pengalaman ane sewaktu penyisihan Gemastik daring dan cara dosen ane mengajari keponakannya tentang perkalian membuktikan kebenaran akan hal itu.

Salah besar jika kita menganggap matematika itu kudu dihafal. Ada sih yang hafalan tapi bakal ingat sendiri seiring dengan intensitas kita untuk berlatih. Rumus ABC saja bisa dihafal dengan mudah selama kita sering latihan mengerjakan soal yang berhubungan dengan rumus ABC. Hafalan bisa berkurang seiring dengan berjalannya waktu dan berkurangnya intensitas kita menggunakan hafalan tersebut. Hal yang bakal bertahan itu hanyalah pemahaman yang benar.

  • Kata siapa matematika bebas dari otak kanan?

Kata ahli, matematika itu ranah otak kiri. Tapi buat orang yang kesulitan belajar materi baru dengan cepat macam ane, keberadaan otak kanan itu sangat berguna untuk mempelajari hal-hal yang berhubungan dengan otak kiri.

Ane sering menggunakan pun, memori kait sana kait sini (istilahnya apa ya, lupa), analogi, personifikasi karakter, komedi, dan sudut pandang lain untuk memahami hal baru. Contohnya tadi. Ane baru belajar soal rasio proporsional yang gak pernah ane denger nyempil di bab manapun yang ada di buku matematika sekolah. Ada sih penjelasannya di materi kelas 6 SD cuman numpang lewat. Ane baru paham penjelasan materi itu dengan memasak.

Misalnya gini. Kemarin beli seporsi nasi goreng dengan sebutir telur. Besoknya beli nasi goreng eh ada yang tambah pesanan satu porsi lagi tapi telurnya masih tetap sebutir. Kemaren makan nasi goreng seporsi telornya utuh sekarang jadi setengah. Berarti rasio telur sama nasi gorengnya gak proporsional ‘kan?

NB: Contoh yang ane berikan itu trik yang biasa dipake tukang nasi goreng. Jangan mau dikibulin tukang nasi goreng ye. Masa iya bayar porsi sama tapi isinya beda?

  • Setiap orang punya jalurnya sendiri

Belajar yang baik itu seharusnya sesuai kemampuan kita. Sayangnya belajar dengan metode personalisasi seperti ini jarang dilakukan di sekolah. Makanya banyak anak sekolah yang stres sama guru-guru yang curang ya gitu. Kemampuan anak berbeda tapi kudu disamaratakan dalam pengajaran di sekolah.

Padahal ada manfaatnya belajar dengan metode personalisasi. Kita jadi lebih tahu kelemahan dan batas kemampuan kita. Jadi materi yang diberikan pun disesuaikan dengan kemampuan kita. Hal tersebut lebih memudahkan kita untuk melampaui batas diri kita bahkan orang lain.

Jadi jangan mewek kalo pas mepet UN sama SBMPTN tapi materi dasar belum paham. Daripada percaya dengan kunci jawaban yang belum tentu benar, mending kita analisis kelemahan kita lalu konsultasikan pada orang yang lebih paham. Bisa teman, saudara, orang tua, atau konsultasi langsung dengan guru. Habis itu kita belajar sesuai dengan kemampuan kita.

  • Latihan, latihan, dan latihan

Ane pernah baca soal Bruce Lee. Siapa yang gak kenal dengan tokoh dari dunia persilatan yang identik dengan baju latihan berwarna kuning ketat dan tongkat nunchaku yang sering ia mainkan. Ia lebih takut dengan orang yang latihan jurus yang sama 10.000 kali daripada orang yang belajar 10.000 jurus tapi latihan sekali.

Matematika akan semakin mudah dengan latihan. Mulai dari soal yang kita bisa sampai paham baru loncat ke tingkat yang lebih sulit. Sama kok kayak main game. Mentok ngerjain soal ato jawab soal salah bukan masalah. Belajar pasti ada masa-masanya seperti itu. Kalo mulai jenuh ya istirahat sampai penatnya hilang lalu lanjut latihan. Buat latihan rutin sesuai dengan kemampuan kita. Kalo kita sibuk di luar seperti organisasi ato komunitas ya gak usah maksain latihan tiap hari.

Semakin sering kita latihan, kita semakin terbiasa. Malah kita bisa menghitung secepat para engkong pemilik toko tanpa perlu menggunakan kalkulator.

Sebenarnya materi itu mudah selama kita serius untuk mempelajarinya. Hal yang bikin susah itu orang yang mengajarkannya dengan berbelit-belit dan keengganan kita untuk menerima pelajaran baru.