Nonton Drakor dari Zaman SD

Bicara soal itu, ane serius. Semua bermula dari stasiun televisi bernama Indosiar. Sabtu dengan acara masak dan keluarga. Minggu dengan anime dari habis tayangan berita pagi sampe dzuhur. Senin sampai Jum’at sore biasanya nonton drama Asia. Ada juga sih yang tayang di akhir pekan kayak News no Onna sama Love Generation.

Pas zaman ane SD, kebanyakan drama Asia yang tayang di Indosiar itu drama Mandarin sama dorama. Mulai dari genre wuxia sampe romcom. Keberadaan drakor sendiri sebenarnya udah ada di stasiun televisi tetangga, SCTV, kalo gak salah Tomato sama Popcorn. Kedua drama yang dulu sempet ane kira adalah drama Mandarin asal Taiwan dan Hong Kong yang saat itu ramai muncul di televisi. Popularitas drakor di Indonesia pun mulai melejit semenjak kemunculan Winter Sonata dan Autumn In My Heart yang merupakan bagian dari tetralogi Endless Love. Saking ngehitsnya dua drakor itu di zamannya, makanya ane nulis di cerita yang ane buat itu novel favorit yang disukai main heroine adalah plesetan dari kedua judul drakor itu.

Ane tahu drakor dari zaman SD. Jauh sebelum menjadi tontonan umum kebanyakan cewek zaman sekarang. Saat itu ya ane nonton bareng kakak ane, si Bubu. Makanya sifat weeaboo insyaf ane kerap muncul ya emang selera nonton ane gak jauh beda ama kakak ane. Saat itu kakak ane masih kuliah. Jujur aja kakak ane itu seorang weeaboo dan fans berat drama Asia. Cuman lebih dominan fans drama Asia daripada weeaboo. Mulai dari era Jimmy Lin, Dicky Cheung, Takuya Kimura, Hideaki Takizawa, Bae Yong Joon, Won Bin, sampe Park Bo Gum pun kakak ane demen berat. Sekarang kakak ane itu janda beranak dua yang selalu diledekin sama anaknya, Nara.

Bubu, nontonnya Korea waé! *dengan logat Sunda kentel sambil ngamuk laptop dipake nonton drakor*

Lain lagi dengan adiknya, si Hiroko Gotoh KW super alias Uli.

Bubu, pengen noton pelem Koleya! *dengan balelol sambil ngasih kode biar bisa nonton bareng*

Dulu, ngomongin drakor itu adalah hal yang sangat-sangat-sangat menyenangkan. Apalagi bareng si Ghia, temen SD ane. Dulu ane inget demen bener berantem ama si Ghia. Kasarnya itu dia adalah tipikal karakter cewek bongsor tukang bully yang biasa muncul di film-film. Ane tengil ditambah Ghia agresif. Awalnya berantem mulu eh rukunnya gara-gara Rain. Saat itu Ghia emang fans beratnya Rain. Mungkin dia salah satu fans pendukung pernikahan Rain dan Kim Tae Hee kemaren. Semenjak rukun ya ngomonginnya drakor mulu. Soalnya Ghia emang salah satu anak yang paling tajir di SD dulu dan jarang orang yang pasang TV kabel di masa itu. Di saat temen-temen ane yang lain berantem rebutan husbando dan terindikasi chuunibyou terutama lu, Mir!, ane sama Ghia ya recokin drakor yang tayang di TV.

Memang penyuka drakor lawas rasanya gimana gitu pas ngobrol. Berasa dunia milik sendiri. Sekarang ane gak merasakan serunya ngomongin drakor seperti saat ane SD dulu. Meskipun zaman sekarang itu lebih gampang buat nonton drakor. Dulu ya kudu pantengin jam-jam tertentu buat nonton. Kadang ada kalanya kesel gara-gara sehari gak tayang. Sekarang bisa tengok situs streaming kayak Netflix dan banyak fansub yang khusus terjemahin drakor. Padahal sekarang banyak forum bertebaran yang bahas soal drama Asia, khususnya drakor. Entah kenapa sekarang ane gak antusias seperti halnya ane  semasa SD dulu. Adanya biasa aja karena terlalu pasaran dan banyak yang karbitan.

Fans drakor dulu lebih mantengin cerita dulu baru cogan. Sekarang cogan dulu baru cerita. Ane kaget waktu baca salah satu komentar fans di IDWS soal A Gentleman’s Dignity. Intinya dia awalnya ogah nonton gara-gara pemainnya gak ada yang cogan. Padahal di masanya, Jang Dong Gun itu populer lho. Gak kalah keren sama Rain.

Fans yang dulu itu nonton mah ya nonton aja. Gak banyak komentar apalagi ngasih spoiler. Beda sama penonton sekarang yang cuman tahu drakor terkenal sama doyan spoiler. Jujur aja ane ketiduran nonton Goblin gara-gara kebanyakan spoiler. Belum lagi ane

Fans drakor yang sekarang sama kayak fans K-Pop sekarang, banyak yang karbitan. Ane jadi inget cerita soal bedanya orang kaya beneran sama orang yang pura-pura kaya. Orang kaya beneran cuman ngomongin Hermès di lingkungan pergaulannya sementara orang yang pura-pura kaya bicarain Hermès di hadapan semua orang. Begitu pula kenyataan yang ane lihat sekarang. Banyak orang yang ngakunya demen drakor tapi bicarain di orang yang gak ngerti soal drakor. Ghia aja gak mungkin ngomongin drakor di hadapan si Dono. Soalnya Dono emang gak terlalu demen drakor. Ghia yang masih SD saat itu pun lebih ngerti akan analogi orang kaya yang ane ceritain.

Seiring berjalannya waktu ane emang kehilangan hal itu. Ane jadi inget cerita temen SMP ane.

Dia itu ELF sewaktu ane SMP. Cita-cita dia nonton konser SuJu di Jakarta. Pas zaman ane SMP, gak banyak orang yang tahu soal K-Pop. Paling cuman penikmat drakor di Indosiar macam ane sama gamers yang doyan main (sebut aja deh plesetannya, udah terkenal kok game-nya) Ayobaper. Dari semua member SuJu, dia paling demen sama Siwon. Dia hafal betul semua lagu SuJu. Mau itu hits yang terkenal maupun yang gak. Ane inget dia sering bawa buku yang isinya semua lirik lagu SuJu.

Sewaktu ane masih SMP, jadi fangirl pun dicap sama miringnya seperti otaku ato weeaboo. Tapi dia gak peduli. Karakter aslinya yang emang agak preman bikin orang yang nyinyir pun malah diem. Dia cuek aja nyanyiin lagu hits SuJu di sekolah.

Seiring berjalannya waktu, K-Pop semakin dikenal orang. Anehnya dia bukannya malah seneng ada orang yang bisa diajak ngobrol soal SuJu. Dia curhat ke ane kalo dia gak merasakan kegembiraan seperti dulu lagi. Ia tidak merasakan sensasi yang sama lagi saat membicarakan Siwon oppa. Sejak saat itulah dia berhenti entah itu ngomongin soal drakor ato bicarain soal SuJu.

Memang, ada kalanya kita merasakan sesuatu yang spesial itu mendadak menjadi tidak spesial malah bikin eneg kayak cerita temen ane. Begitupun dengan kebiasaan ane nonton drakor. Dulu menanti jam 4 sore di Indosiar itu adalah hal yang sangat spesial. Buat yang gak tahu, itu adalah slot tayang drama Asia di hari Senin sampai Jum’at dulu. Sekarang nonton TV kabel yang 24 jam drakor nonstop jadi biasa aja.

Akhir kata, rasanya ane jadi kangen ama Ghia. Terakhir kontak pun pas zaman ane SMK.

Iklan

Ketika si Ramune Kampret Kembali Menulis

Pertanyaannya …

why must me? (emang Balotelli aja yang bisa?)

Yup, judulnya ngapain nyempilin tokoh anime berotak miring yang agak kepedean itu? Mentang-mentang pas zaman jadi weeaboo akut itu salah satu husbando ente? Jujur aja sih kalo ditanya soal husbando, jawabannya cuman Ramune, Ginnosuke, Hei, dan Osamu. Satu dari anime ecchi rasa bocah, cogan kacamata tebel dari anime underrated yang pernah tayang di TVRI, tokoh anime peranakan Tionghoa yang cakepnya makin nambah pas senyum (dan pernah masuk daftar 100 cogan anime terganteng versi fans cewek), dan satu lagi bukan tipikal karakter tokoh utama kebanyakan manga shonen. Ane gak usah kasih tahu judul anime aja udah pada tahu kok. Tapi di antara semuanya ya yang paling sering nongol di jurnal ini cuman Ramune. Soalnya karakter Ramune itu ekspresinya emang kocak dan gak jauh dari penulisnya sendiri *gubrak*.

Sudahlah basa-basinya. Lagian ane bisa seneng kembali menulis. Entah si Emak kesambet apa lagi ya sampe tiba-tiba pasang internet (lagi) di rumah. Dulu sih ane mikirnya buat main game. Sekarang mah buat unduh drakor, film, sama anime aja kudu mikir dua kali. Kasihan juga Babeh yang udah pensiun kudu bayar tagihan internet bengkak sama tukang nonton macam ane. Lagipula ane belum dapet penghasilan lagi gara-gara “jatuh gak elit” di tangga.

Yup, sekarang ane mulai berdagang. Emang sih masih taraf kecil-kecilan alias nitip di warung. Modal pun ane sebisa mungkin kumpulin dari uang tambahan dikasih Emak. Alasannya ya tahu sendiri lah orang tua ane itu programmer yang lebih hebat dari para finalis TopCoder dalam masalah PHP. Ditambah kata mentor pas pelatihan wirausaha kemaren, sebisa mungkin jangan sampe terlibat hutang (dalam konteks ini pinjaman bank juga termasuk) pada pihak ketiga dalam merintis usaha. Sayangnya pas lagi ane sedang dalam keadaan yang lagi bersemangatnya buat berbisnis, eh malah kaki kena dislokasi. Padahal rencananya, sebelum ane jatuh ya ane emang mau pergi ke pasar pas besoknya buat belanja bahan dagangan.

Kaki kiri ane itu langganan banget terkilir dari zaman SD sampe sekarang. Terakhir kali jatuh sehabis kumpul himpunan pas masih semester 2 ngampus. Mungkin gara-gara sering banget jatuh makanya kondisi sendi di kaki kiri rada-rada gak stabil sampe kasusnya separah kemaren. Pantes aja sakitnya cetar membahenol, toh posisi ujung tulang kering ane pada sendi di mata kaki bergeser ada kali sekitar 2 cm mah. Ane istirahat total dari dagang selama hampir sebulan (sampe saat ane nulis sekarang pun masih belum pulih benar) dan gak ada pemasukan. Kerjaan ane sekarang ya gak jauh dari nulis, baca komik, bikin webtoon (baru storyboard di kertas dan belum dipindai soalnya gak ada “tikus” buat oprek pake GIMP), nonton anime hasil malak dari Riko *soal koleksi pelem, sepupu terdekat ane memang gudangnya =w=)b*, dan latihan squat beserta jongkok disuruh sama ahli tulang aka fisioterapis tradisional. Toh emang itu latihannya biar cepet sembuh sama sendi di mata kaki bisa berfungsi normal.

Bener kata orang, waktu adalah pembunuh yang tidak terlihat. Ane ngerasain betapa jenuhnya hidup ane selama sebulan. Ane sudah mulai move on dari kegagalan akademik pas ngampus tapi kadang ane merasa sedih pas lihat berisiknya chat grup kelas yang lagi persiapan wisuda. Ane sedih aja di saat harusnya barengan lulus tahun ini ya langkah ane terhenti di permulaan semester 5. Tinggal dua semester lagi ane lulus di saat ane sedang menikmati benar masa PKL dulu. Ane juga dibuat puyeng gara-gara biasanya ada pemasukan dari uang hasil nitip dagangan eh malah satu bulan gak dagang. Sampe kang Rian aja nanyain soal ane ngilang dari bulan puasa kemaren.

Bicara soal ane ketemu lagi sama kakak angkat ane dari zaman SMK itu, toh emang jarak kantornya ke rumah ane ada lah sekitar 100 m mah. Kemaren ketemu deket masjid yang jaraknya cuman dua rumah dari rumah ane atau sekitar 10 m mah. Ya mo gimana bisa belanja ke pasar apalagi ngacir, kondisi kaki ane masih belum waras gini T.T

Ane mau lanjutin cita-cita masa kecil ane jadi komikus, toh gak ada kata terlambat buat belajar. Komikus dan penulis sih hanya sampingan untuk membunuh rasa bosan setelah beres produksi barang dagangan. Anggap aja amal jariyah toh pekerjaan yang berkaitan dengan literasi emang kurang dihargai di Indonesia. Bukan kata ane lho. Itu kata Pak Ichsan, mentor kelas Kepenulisan di Perpustakaan Daerah yang juga seorang penulis. Ane mau belajar apa yang ane mau. Toh belajar tanpa tujuan adalah sesuatu yang sangat membosankan. Itu bukan kata ane. Itu kata sodaranya Jay di salah satu episode Wind Breaker.

Ane mau asah hafalan Qur’an ane biar gak kalah sama anak-anak Palestina.

Ane mau belajar masak, matematika, akuntansi, sama manajemen dasar biar bisnis tetep lancar.

Ane belajar soal pendalaman karakter sama penguatan cerita biar novel 10 tahun belum kelar sama webtoon yang lagi dibikin cepet kelar. Padahal menurut ane sih novel yang belum kelar itu cocoknya jadi komik. Sayangnya berhubung latarnya itu “middle Earth di masa depan” ya kemampuan gambar ane buat adegan gelut mah belum keasah. Paling bisanya pas adegan Julie sama Killi berantem tangan kosong.

Ane mau belajar bahasa asing lebih dalem lagi. Emang sih bahasa asing yang paling ane kuasai itu bahasa Inggris dan itupun pasif gara-gara keseringan baca modul ngoding, paper, manga scan, sama nonton film. Bahasa Arab, Jepang, sama Spanyol pun belajarnya gak tuntas. Bahasa Arab ane belajar dari temen ane yang bisa bahasa Arab dan sepotong-sepotong dari terjemahan Al Qur’an. Bahasa Jepang belajarnya gara-gara dulu masih weeaboo belum insyaf ditambah sering buka Wakan buat belajar kanji biar pas typesetting bener.

Setahu ane pas ane masih nyemplung di dunia fansub, kebanyakan fansub di Indonesia itu masih indirect translation alias terjemahannya dari bahasa lain. Pada kasus kebanyakan anime, drakor, sama film, kebanyakan ambil takarir dari bahasa Inggris. Nah, alasan ane belajar kanji saat itu biar pas nerjemahin kalimat dari bahasa Inggris ke bahasa Indonesia itu lebih ketangkep konteksnya terlebih pas typesetting. Emang pengetahuan kanji ane masih dasar sebatas yang ane pelajari dari Wakan. Ane imbangi masalah itu dengan ditambah referensi terkait anime itu biar gak salah terjemahin. Setidaknya ane bisa menerjemahkan bahasa Inggris dari takarir HorribleSubs, kebanyakan sumber terjemahan anime di fansub lokal yang bahasanya kadang sama horrible seperti nama fansub-nya, dengan benar tanpa mengurangi konteksnya.

Bahasa Spanyol pun belajar dari keseringan nonton Dora The Explorer versi bahasa Inggris dan masih taraf yang anak-anak. Belum lagi bahasa Sunda sama bahasa Jawa. Bahasa Jawa sih gara-gara sering pake pun makanya ane bingung kudu import java.lang.*; dulu biar ngerti masalah kromo yang lebih rieut dari undak usuk basa dina basa Sunda.

Kalo belajar yang berkaitan dengan bertapa di padepokan ngoding selama bertahun-tahun? Mau dilupakan? Ane cuman mau belajar soal security (terutama mengenai penyakit komputer dari virus, trojan, dan saudara-saudaranya), administrator PC (entah itu pake cara manual dengan tikus ataupun bermain dengan shell), sama pencitraan digital. Alasan terakhir itu paling kocak. Ane bukan mau bikin tugas OpenCV kayak pas zaman PKL dulu, melainkan biar ane pas ngerjain webtoon lebih paham sama fungsi-fungsi yang ada di sotosop ama gim *alasan ngaco macam apa ini?*. Bodo amet kata orang mau dikatain aneh gara-gara pake GIMP padahal biasanya orang pake SAI (kebanyakan weeaboo) dan Photoshop. Ane emang gak mau bergantung pada satu tool biar istilahna mah “tak ada rotan akar pun jadi”. Emang sih fitur yang biasa dipake di aplikasi pengolah grafis itu palette warna, Gaussian blur, HSL, curves, sama levels. Ane masih penasaran dengan celetukan Pak Dewo soal fungsi tangen yang memang terbukti bisa menajamkan gambar tanpa rasa bersalah (berkat itulah ane gak perlu capek-capek buat bersihin gambar hasil scan buat raster). Ane penasaran kenapa tiap pake picker di sotosop ada “color safe” segala. Cara kerja mask sama multiply yang biasa dipake para mastah CG buat masalah coloring. Masih banyak lagi pertanyaan yang melayang di kepala tiap pake soto/gim *ini aplikasi ato nama makanan ya?* yang tidak bisa terjawab dengan tutorialnya saja.

Tambahannya lagi biar bisa encode film dan anime tanpa harus mengorbankan PC lebih parah lagi. Itu alasan yang lain buat belajar pencitraan digital. Biar bisa encode tanpa rasa bersalah :v

Ya beginilah kerjaan ane untuk mengisi kebosanan. Mending lanjut nulis lagi aja biar novelnya cepet kelar.

Saudara di Luar Palestina

Lagi-lagi linimasa ane dipenuhi dengan foto konflik di Palestina. Dalam hati ane berkecamuk. Ane gak bisa berbuat apa-apa. Duit buat donasi gak punya. Kemampuan ane umtuk membantu relawan pun gak punya. Secara psikologis ane masih dalam penyembuhan trauma dan masih rapuh. Tapi ane hanya bisa berdoa.

Ya Allah, kembalikan senyum mereka agar tetap optimis dalam menjalankan setiap hari mereka. Berikan mereka tempat yang layak sesuai dengan amal mereka. Pertemukan mereka dengan orang-orang soleh dan keluarga mereka di surga-Mu kelak.

Ane tahu kalo rakyat Palestina itu orang yang baik, tegar, dan soleh. Hidup mereka yang berat di tengah konflik masih mereka jalani dengan ikhlas. Kadang ane merasa kalo ane itu masih kalah sama mereka. Di saat yang bersamaan, mereka tidak takut dengan desing peluru yang setiap saat bisa menembus jantung mereka. Sumber kebahagiaan terbesar mereka adalah Allah dan mereka pantang menyerah untuk menggapai ridho-Nya baik di dunia maupun akhirat. Di saat penduduk Indonesia kesel liatin antrean bank yang lama, mereka sibuk belajar Al Qur’an dan setor hafalan di bank. Di saat guru di negeri ini masih pusing dengan hidup mereka yang tidak adil, seorang guru Palestina berhasil menorehkan prestasi karena sukses mengangkat semangat anak-anak korban konflik agar mau bersekolah tanpa rasa takut menyelimuti mereka.

Tulisan ane lagi-lagi melanggar pantangan ane untuk menulis yang “terlalu berat”. Tulisan ini murni bentuk kekesalan ane yang saat ini membayangkan andai ane itu pengungsi Palestina yang selamat di pengungsian dan tahu keadaan di luar sana.

Ane membayangkan apabila zaman perang dahulu dengan situasi kekinian. Apa jadinya jika saat perang Badar, perang Trafalgar, holocaust pada perang dunia ke-2, perang Diponegoro, pemboman Hiroshima, dan perang Vietnam sudah ada jejaring sosial? Di saat para mujahid yang gugur syahid di perang Badar menjadi sumber like oleh orang-orang tidak bertanggung jawab. Di saat warga Hiroshima yang terpukul akan kedahsyatan bom atom menjadi tontonan yang lumrah dan viral di jejaring sosial. Di saat warga Vietnam tersiksa dengan agent orange, mereka memanfaatkan hal itu demi meraup follower sebanyak-banyaknya.

Kita bisa mengutuk bani Israil yang selama ini menindas mereka dengan peelakuan keji. Tapi bukankah kita sama saja dengan mereka apabila kita “memanfaatkan” penderitaan saudara kita nan jauh di Palestina? Di mana hati nurani kita? Apa kita tak pernah berpikir perasaan keluarga mereka di pengungsian yang tahu kondisi kerabat mereka dijadikan “kacang goreng” di media massa dan internet?

Palestina kembali berduka namun ini bukan saatnya untuk menabur garam apalagi fosfor putih di atas lukanya. 

Ane pernah baca dari buku tentang Room to Read, sebuah organisasi nirlaba internasional yang bergerak di bidang pendidikan. Mereka menggalang donasi bukan dengan memperlihatkan penderitaan namun dengan memperlihatkan harapan dan kerja nyata. Kenapa kita tidak meniru cara mereka untuk menggalang donasi untuk Palestina? Daripada kita memajang foto-foto tangisan rakyat Palestina yang kehilangan kerabatnya, bukankah lebih baik kita memajang foto para pengungsi yang sedang fokus belajar Al Qur’an di kemah pengungsian yang sudah didirikan. Ato gak ya kondisi terkini pembangunan rumah sakit dari donasi kita di Palestina.

Kalo memang pengen jihad jadi pejuang perang ya niatnya kudu lillahi ta’ala sesuai kemampuan kita. Kalo gak sadar diri adanya malah jadi ngebebanin mereka dan mirip teroris di luar sono yang pemahaman agamanya sendiri cuman di kulitnya. Pake bahasa game mah, mun tipe melee ya jihad dengan kemampuanmu sebagai penyerang melee. Gak lucu aja kalo disuruh jadi range apalagi carry.

Kalo gak bisa donasi ato jadi pejuang perang, jadi relawan lapangan pun bisa. Tim medis, guru, psikolog, psikiater, ustadz, dapur umum, dan pelawak sangat dibutuhkan di sana. Lah kok ane bisa nulis pelawak ya? Ane jadi inget cerita pemain sirkus yang jadi relawan di Suriah dan menjadi salah satu korban saat penyerbuan di Aleppo kemarin. Setidaknya kedatangan pelawak bisa meringankan penderitaan mereka terlebih pada anak-anak.

Belum sanggup bantu apapun, doa adalah senjatanya orang beriman. Ingat mereka di setiap doa yang kita panjatkan. Percaya deh sama Allah. Allah bakal mengabulkan doa kita selama kita berdoa dengan tulus, benar, dan jangan lupa diulang-ulang doanya ya. Eits berhubung ane nulis ini pas hari Jum’at, berdoa aja mumpung hari Jum’at itu salah satu waktu yang baik untuk berdoa.

Like dan share bukanlah solusi. Tindakan nyata sekecil apapun bagi saudara kita di Palestina itulah solusinya. Berhentilah untuk terus menjadikan mereka objek tontonan seperti lihat orang jatuh akibat kecelakaan di pinggir jalan. Berhentilah menyiarkan berita tentang mereka dari sudut negatifnya saja. Apalagi sampai memancing di air keruh alias cari kesempatan dalam kesempitan. Ane jadi inget curhatan temen ane yang kesel waktu jadi korban kecelakaan motor. Bukannya ditolongin eh malah dia diliatin orang-orang terus barang berharganya diambil. Coba deh bayangin berada di posisi rakyat Palestina dengan analogi kecelakaan motor yang ane ceritain tadi. Enak gak kalo digituin?

Buat saudaraku di Palestina, tetap semangat karena Allah tidak tidur. Tapi buat para oknum yang masih aja ngeyel kayak gitu, semoga diberi hidayah oleh Allah. Masa ngaku saudara tapi kelakuan kayak bukan saudara sih. ‘Kan ngaco kalo gitu mah.

Ketika Jawaban Bisa Berbentuk Apapun … Termasuk Webtoon

Ane semata-mata menulis dengan judul seperti ini bukan untuk menaikkan jumlah pengunjung jurnal ane. Ini hanya curhatan bangun tidur seorang penulis yang doyan baca komik—entah itu dalam bentuk tankoubon alias dicetak berjilid, serial mingguan dalam majalah komik seperti Nakayoshi, komik strip di surat kabar seperti Benny & Mice, atau webtoon.

Peringatan:

Pada beberapa bagian tulisan ane bisa jadi mengandung spoiler dari komik yang masih berseri atau sudah tamat.

Perkenalan ane dengan komik sejak ane masih duduk di bangku TK. Ane ingat saat pertama kali ane membaca Doraemon yang salah satu halamannya bergambar Giant dengan penampilan layaknya gorila. Ane lupa nomor jilidnya dan itu memang bukan dari seri Doraemon Petualangan. Itu adalah buku yang menemani ane saat pemeriksaan pertama kali ke psikolog. Toh nyatanya dari kecil ane memang seorang kutu buku.

Cita-cita ane dulu? Sebenarnya ane pengen jadi komikus. Cita-cita yang tak bisa ane perjuangkan karena diri ane begitu lemah.

Genre komik yang dibaca? Asalkan bukan hentai apalagi gore ya ane sikat.

Kalo dulu sih lebih ke genre action, petualangan, sejarah, shonen, dan edukasi. Sekarang lebih demen ke seinen, slice of life, komedi, romcom, dan psikologi. Maksudnya bukan bahas tentang ilmu psikologi seperti Dr Frost juga. Genre psikologi itu bisa dibilang turunan drama yang lebih menitikberatkan pada cerita yang bergantung kondisi mental karakternya. Contohnya kalo buat yang masih ongoing itu Dice. Lihat saja kondisi Dongtae yang serba salah gara-gara “kesalahan” yang ia buat.

Singkatnya ane sama seperti penyuka komik lain di luar sana.

Sering ngobrol soal komik. Entah itu komik lokal, komik Eropa kayak Tintin, komik Amerika, manga, manhwa, manhua, sampe webcomic yang lagi populer belakangan ini. Asal jangan ngomongin XKCD di hadapan anak-anak JTK saja. Adanya mereka sama maboknya seperti mencerna perkataan Pak Dewo, dosen epik yang kini sudah resmi pensiun. Kasihan liatin temen-temen seangkatan yang lagi mabok TA disuruh terjemahin lawakan XKCD.

Ane demen beli komik di toko buku kalo ada jilid resminya *dan sampai sekarang cita-cita ane beli Silver Spoon buat liatin si Butadon dan para babi dengan nama aneh dari Hachiken lainnya yang belum kesampaian*.

ah, butadon

Ane doyan pantengin manga scan dengan harapan komik versi resminya cepet nangkring di toko buku.

Ane juga toonderella, julukan bagi penggemar komik yang biasa nongol di Line Webtoon.

Pokoknya Yuta kudu nangkring di webtoon resmi! *demonya salah kamar, gan!*

Ada orang yang bilang gini,

Kita adalah apa yang kita makan.

perkataan itu ada benarnya dengan sedikit tambahan

Ane adalah segala sesuatu yang ane baca.

Jujur aja ane paling bingung ketika berhadapan dengan rak buku atau sedang membuka situs manga scan. Alias bingung mau baca yang mana.

Kebanyakan manga sekarang berorientasi fanservice. Tidak lagi kuat di cerita dan karakter seperti dulu.

Kebanyakan manhwa yang ada di situs manga scan itu pornhwa. Cari amannya mending buka webtoon terjemahan aja deh.

Sementara soal manhua, ane merasa ceritanya banyak yang memaksakan seperti anime, drama Korea, ataupun film Barat. Pengecualian buat genre wuxia alias cerita dari jagat persilatan yang ceritanya lebih mengalir.

Cara ane menemukan komik itu biasanya dari temen. Jadi inget si Mamih yang sengaja ngehasut baca Claymore pas SMP gara-gara referensi gambar. Tapi semenjak lingkungan pergaulan ane lebih lebar pas SMK, referensi lebih luas lagi. Ane bisa kenal aplikasi Webtoon, situs-situs mangascan yang bebas dibaca tanpa proxy, dan genre komik yang ane baca mulai meluas. Semakin luas genre yang dibaca, semakin kaya sudut pandang suatu cerita yang ane nikmati di waktu senggang.

Namun ane merasa belakangan ini setiap komik yang ane baca pun menjadi titik-titik balik dari hidup ane. Banyak cerita komik yang secara tidak langsung sebagai jawaban dari doa ane selepas sholat. Doa agar ane menjadi orang yang lebih kuat dan tegar dari sebelumnya. Ane seakan ditunjukkan jawaban melalui hal-hal yang biasa ane lakukan. Ane belajar bahwa setiap keputusan yang diambil tidak boleh mementingkan diri sendiri agar tidak timbul penyesalan seperti halnya tragedi yang dialami Irang dalam Flow. Memang saat membaca komik yang “nyentil” secara tidak langsung seakan menyiram ane dengan asam keras tepat di hati ane. Bisa dibilang itu adalah shock therapy yang benar-benar menyadarkan ane begitu saja. Ketika membaca komik seperti itu dengan kejadian yang tidak beda jauh menimpa diri kita saat ini, pesan yang disampaikan jauh lebih terasa dengan sangat kuat.

Itulah mengapa ada orang bijak bestari mengatakan bahwa

Sebaik-baiknya seorang penulis, ia adalah seorang yang bisa menyampaikan pesan bagi orang lain dengan lembut tanpa menggurui.

Ya mungkin ini curhat colongan ane yang masih syok dengan webtoon Flow yang ane baru mengerti makna judulnya. Jalani kehidupan yang mengalir seberat apapun rintangan yang kita hadapi. Percuma saja kita bisa memutar waktu apabila diri kita sendiri begitu lemah dalam pendirian dan mengambil keputusan. Masa depan hanya bisa diubah dengan keputusan yang kita lakukan saat ini.

Kenapa jadi terlalu serius ya? Anggap saja tulisan habis bangun tidur.

Melepas Rantai Bernama Tidak

Masa bodoh dengan perkataan orang. Orang lain pun bakal berpikir kalau ane itu keras kepala dan cenderung egois. Sebenarnya bukan seperti itu. Toh ane sendiri sudah masa bodoh dengan perhatian orang. Ane sekarang hanya fokus belajar menjadi pribadi yang lebih baik dalam memperhatikan orang lain.

Semenjak ane curhat sama Ali, adik kelas ane waktu SMK yang pendalaman agamanya lebih baik dari ane, ane sadar ya percuma saja selama ini melakukan hal agar bisa diperhatikan orang. Sejak itulah ane mulai belajar “menghilang” dari orang banyak. Ane lebih sering diam di perpustakaan, nongkrong di kegiatan ekstrakurikuler, rajin ikut kajian, hingga gabung di komunitas gamer. Beruntunglah waktu kuliah hal itu lebih terasah jadi jika ada sesuatu yang salah, hati nurani anelah yang pertama kali menyadarkannya.

Ane tidak ingin dimengerti atau dipahami siapapun. Masa bodoh orang lain berkata apa. Sifat dingin ane memang tumbuh sejak zaman SMK. Ane hanya berani curhat di atas kertas atau nangis sampai puas selepas sholat. Melelahkan jika terus berusaha jadi pusat perhatian namun selalu diabaikan. Lebih baik jadi diri sendiri yang selalu berusaha semampu kita agar bisa lebih baik dari kemarin. Tidak lupa disertai keikhlasan.

Bicara soal ikhlas, cuman waktu SD ane sekolah milih sendiri. Sisanya diatur sama orang tua. Semua hal diatur orang tua. Berasa ane itu mainan remote control apalagi boneka marionette. Semenjak ane belajar soal pengembangan diri dan parenting semasa kuliah, ane mulai nakal. Ane mulai memutuskan satu persatu tali kekangan yang menghambat ane. Ya saat itu ane punya prinsip yang masih ane pegang sampai sekarang.

Kalau memang bertentangan dengan Al Qur’an, hadits, norma yang berlaku di masyarakat, dan hati nurani ane ya lebih baik menolak.

Teorinya gampang tapi praktiknya susah untuk konsisten. Kelemahan ane itu konsistensi dan ane sendiri memang orangnya lembut. Awalnya memang berat untuk melatih hal itu. Ya kalau pengen berubah jadi lebih baik mah perjuangannya memang tidak mudah. Belum lagi ditambah sifat asli ane yang memang tsundere dan terbiasa bermain honne-tatamae (semacam mengelak dengan halus dalam budaya Jepang) dalam kehidupan sehari-hari. Ane sendiri bukanlah weeaboo. Tapi dua kata itu yang pas menggambarkan ane.

Ane memang korban dari toxic parents yang diperparah dengan bully semasa kecil. Sampai tadi ane pun nangis sendiri di kamar.

“Ya Allah, naha ujian urang téh leuwih sesah saanggeus sasih Ramadhan?”

Ya namanya hidup juga ane kudu belajar sabar dan lebih cuek dengan perkataan orang lain. Ane juga masih belajar. Masalah dari “katanya sih orang dewasa” dengan masalah seperti ane adalah sulit mengambil keputusan sendiri. Kenyataannya memang seperti itu ya ane sendiri jujur saja masih dikendalikan orang tua. Bahkan urusan dagang juga. Padahal yang lebih tahu urusan bisnis ane ya ane yang menjalankan bukan orang luar semacam orang tua. Ane belajar dari kelompok wirausaha yang ane ikuti kalau solusi yang sama belum tentu cocok dengan masalah usaha yang digeluti. Seperti halnya cara si A untuk belajar first order logic belum tentu cocok dengan cara belajar si B. Tidak bisa disamaratakan begitu saja.

Salah satu ciri orang dewasa adalah bijak mengambil keputusan, tidak peduli usianya. Toh sejarah memang mencatat bahwa Imam Syafi’i bisa memberi fatwa padahal saat itu usianya masih 10 tahun. Ane sendiri berusia 23 tahun tapi masih bermasalah dengan itu. Lantas, apa yang harus dilakukan? Apa harus diam saja meratapi nasib? Tidak.

Hukum “kembali ke definisi” rasa Pak ST berguna di luar mata kuliahnya. Tentukan definisi hidup kita sejelas mungkin. Jadikan definisi itu acuan dalam mengambil keputusan. Kalau ane acuannya norma agama (Al Qur’an, hadits, dan fatwa ulama yang kompeten di bidangnya) dan norma di masyarakat dengan rem diri sendiri. Kalau mau keras pada diri sendiri boleh dengan catatan “keras” itu bernama disiplin. Ya harus konsistenlah dengan definisi yang kita buat. Jangan takut apa kata orang, tetap berpikir tenang dan percaya diri. Abaikan saja mereka kalau mereka sedang nyinyir. Namanya juga fans pasti ada yang seperti itu. Ane merasakan awalnya memang berat dan terasa sesak di dada. Jangan khawatir, itu efek hanya terapi pemulihan diri sendiri yang wajar. Seiring berjalannya waktu rasa sesak itu mulai berkurang kok.

Ane merasa dengan merubah sedikit demi sedikit kelemahan fatal ane, ane mulai merasakan ketenangan. Ane sudah cuek dengan perkataan apalagi cibiran nyinyir orang. Lebih baik balas dengan karya, itu kata Saykoji lho. Membalas nyinyir pun hanya menghabiskan tumpukan lemak yang ditimbun dalam tubuh ane untuk urusan yang tidak bermanfaat. Selain itu pun secara tidak langsung ane mulai diperhitungkan orang lain sebagai diri ane sendiri. Jika ada salah otomatis hati nurani ane pun memberi respon tidak. Hal yang lebih penting lagi, ane mulai melihat kemajuan dalam kesembuhan dari penyakit akibat korban toxic parents.

Persahabatan yang Setulus Anak-Anak

Cinta? Aku tak butuh itu. 

Jujur aja ane main Harvest Moon cuman tahu urus ladang dan kandang. Semenjak kang Rian doyan ngomongin itu pas zaman SMK, ane baru sadar kalo itu kalimat ocehan Ann yang beneran ada di game-nya. Terjemahan bebasnya sih gitu.

Tapi gimana jadinya kalo Ann loncat ke dunia nyata lalu hidup jadi generasi millenial? Kalimatnya bisa saja berubah jadi gini.

Teman? Aku tak butuh itu.

Ya apa sih arti teman buat anak zaman sekarang? Jumlah orang yang follow akun media sosial. Jumlah orang yang selalu nempel kayak perangko kalo lagi jalan. Jumlah orang yang ngasih “like” atau hati. Jawabannya … sebenarnya anak kecil atau anak LDK yang lebih paham soal itu.

Katanya ogah bahas tema berat. Lah ini temanya mau bahas soal pertemanan dan lingkungan yang membentuk lingkaran pergaulannya kok. Bahasanya ringan lho.

Ane itu bisa dibilang orang yang sulit. Sulit bergaul karena “trauma masa lalu” ya dan topik pembicaraan ane yang sempit. Makanya orang-orang sering bilang ane orangnya jayus, garing, doyan nge-troll berakhir zonk, dan kadang keceplosan ya karena jujur aja sih. Sebenarnya ane canggung karena gak biasa diajak ngobrol sama orang terus bingung mo ngomongin apa. Jadi, jangan kaget kalo ketemu ane di dunia nyata kayak gitu.

Singkatnya, ane emang introvert. Topik pembicaraan ane gak jauh dari literatur, biologi, komedi, kuliner, keluarga, bisnis, agama, dan komputer (anehnya: sebisa mungkin jauh dari frasa software engineering alias rekayasa perangkat lunak). Ane bukan tipikal orang serius yang demen bicarain politik dan sebangsanya meskipun ane sendiri demen ngakak baca XKCD, webtoon Amerika yang ceritanya sendiri baru bisa dimengerti orang pintar. Soal literatur mungkin topik umum dari film, anime, sinetron, drama Korea, kartun, bahkan dipengaruhi oleh sifat ane yang emang kutu buku.

Entah kenapa rasanya ane sulit punya teman dekat setelah dewasa. Gak semudah waktu ane masih kecil. Lagi-lagi ada kesamaan dari dulu ampe sekarang: deket sama banyak kakak kelas dan adik kelas tapi temen seangkatan cuman bisa keitung jari. Kalo dulu cari temen itu gampang, main rame-rame ato rusuhin sekolah tetangga. Rusuh di sini dalam artian bermain permainan tradisional maupun pertandingan olahraga yang jadi primadona di masa kecil. Jujur, sekarang susah banget cari temen di usia dewasa. Pada demen dengan HP masing-masing dan serba luring. Ane sendiri hanya tipe orang yang luring seperlunya bukan hanya karena ane belum ada penghasilan tetap buat beli kuota internet, melainkan penggunaan internet di Indonesia lebih banyak mudharat daripada manfaat. Hal itu diperparah sifat ane yang masih dalam pemulihan pascatrauma.

Ane jadi inget cerita Teh Emul yang bicarain soal Teh Sri, kakak kelas ane di kampus, pas abis bukber kelas. Teh Emul bilang kalo Teh Sri kangen terus pengen ngobrol. Duh jadi nangis pas nulis. Bukan lebai, ini emang beneran. Masa-masa ngampus emang kalo diingat bikin baper. Pas ospek pun (kalo di sana disebut PPKK pas zaman ane masih maba), ane punya keinginan buat cari teman lebih baik dari dulu. Ane belajar tetap nyantai aja dan tetap jadi diri sendiri. Bahkan ane banyak belajar dari Hanif yang kadang bercandanya keterlaluan sama Teguh yang kadang sifat kompornya yang sering muncul di salah tempat. Ane inget trauma itu tapi ya bukan berarti ane terus tenggelam dalam rasa sakit. Ane inget itu sebagai rem jikalau ane mulai keceplosan dan muncul flag. Akhirnya, masa kuliah yang singkat itu berbuah manis. Ane punya temen lebih banyak dan salah satunya Teh Sri. Ane inget dulu sering ngerepotin sama doyan mampir ke kostannya.

Ada salah satu cerita dari hadits yang menjelaskan bahwa teman bisa membawa kita ke surga-Nya kelak. Itu adalah salah satu bukti kuatnya ikatan persahabatan. Kehidupan bisa mengajarkan banyak hal termasuk persahabatan. Itu sebabnya ane bisa mengatakan anak LDK dan anak kecil itu bersahabat dengan tulus. 

Kebanyakan anak LDK mempelajari lalu mengamalkan ajaran Islam dengan sungguh-sungguh. Tidak peduli siapa dia, sesama muslim itu bersaudara jadi perlakukan mereka layaknya saudara kandung sendiri. Selama ane melihat mereka, ane melihat hal yang tidak dimiliki geng pertemanan lain di luar sana. Sesuatu yang hangat dan tidak terkesan kolot apalagi radikal seperti yang disentil media. Begitupun anak-anak. 

Jadi ingat cerita Uli ketemu Omi. Keduanya berantem yang bisa dibilang parah untuk ukuran bocah. Jambak-jambakan, cakar-cakaran, sampe lempar mainan. Kejadiannya pas libur lebaran kemaren. Si Babeh biasa mampir ke Kutoarjo kalo lagi mudik ke Solo coret. Emang Bandung doang yang bisa “coret”? Di sana ada adik Babeh, Pakde Isman. Mantan kepala desa Botodaleman yang menikmati masa pensiunnya sebagai petani. Kebetulan ada anak Pakde Isman di sana, ibunya Omi yakni mbak Risa. Dimulailah adegan berantem dari turun mobil sampe dzuhur. Setdah, bocah aja berantemnya gini. Gedenya lebih tsadeest dari Jupe vs Depe, pikir ane saat itu.

Kenyataannya.

“Nanti main lagi ya,” pungkas Omi yang mendadak amnesia dengan serangan jambak kritikal Rhouli alias Hiroko Gotoh KW super.

Ya, begitulah bocah. Cepet berantem tapi cepet rukunnya. Hal yang jarang dimiliki orang dewasa pada umumnya. Bocah pun selalu optimis dalam mencari teman sebanyak mungkin.

Masa dewasa pasti kita lalui jika Allah mengizinkan kita biar jadi orang gede. Bertambahnya usia makin bikin banyak alasan buat cari teman. Beda dengan anak LDK yang murni cari teman karena iman dan taqwa apalagi anak-anak yang pada dasarnya berteman dengan tulus. Pantes aja lingkaran pergaulan kita lebih sempit dari mereka.

Apa yang bisa kita lakukan di masa dewasa untuk mencari teman? Jadilah pribadi sebaik mungkin. Orang eksis boleh jadi bisa dapet temen banyak tapi orang baik bisa dapat sahabat yang lebih banyak. Bersyukurlah atas nikmat persahabatan yang terjalin sejak kecil dengan cara terus menjaga komunikasi. Minimal nyapa lah pas ketemu. Udah gitu matiin HP, basa-basi busuk dengan orang baru di hadapan kita lebih asyik daripada ngobrol acak via internet. Gak ada yang bisa menggantikan sensasinya deh. Eits, kita harus belajar jadi pribadi yang lebih baik di setiap hari dengan cara memahami orang lain. Pengen punya persahabatan yang langgeng ya harus melakukan hal ini dong. Ada satu hal yang paaaaaling penting, jangan sesekali kacangin apalagi kadalin teman lama kalo ketemu teman baru. Gak enak ‘kan kalo digituin? :d

Persahabatan emang asyik jika kita menikmatinya dan tetap jadi diri sendiri. Ingat yaa, dalam hal yang baik.

Setitik Ekstrak Kenangan di Ciwaruga

Ane sudah bilang berapa kali, Ciwaruga adalah sebuah nama daerah terpencil di Bandung yang orang Bandung sendiri pun tak tahu lokasi persisnya. Lucunya lebih terkenal di Garut daripada di Bandung sendiri. Jika ane menulis nama daerah yang lokasinya di bawah Lembang tapi tetanggaan dengan Gegerkalong ini, bisa jelas ane itu bicarain apa. Sebuah tempat yang selama dua tahun pernah ane singgahi untuk menuntut ilmu. Banyak kenangan pahit tapi banyak juga manis-manisnya yang membuat ane jadi seperti sekarang.

Curcol dikit, ane nulis ini pas lagi nostalgia di kostan temen ane, Indah. Kostan yang jaraknya hanya sepuluh langkah dari tempat berdiam ane dulu. Sebuah kostan pengkolan di Ciwaruga dengan kamar nomor 3.

Banyak kenangan di sana. Mulai dari betapa ngenesnya jadi mahasiswa bangkotan penyakitan, setel lagu metal volume pol karena kesal dengan tetangga depan yang selalu berisik setiap malam, rok tersangkut di motor KLX temen SMP sendiri pas habis kumpul himpunan, hidup sendiri saat liburan gara-gara juragan kompen, dan dimarahi Emak gara-gara jadi juragan Aqua botol 1,5 liter buat mandi pas lagi kemarau. Singkatnya, itu adalah inspirasi ane dalam menulis cerita yang insya Allah akan dikirim ke penerbit, echo. Cerita dengan judul diambil dari sintak PHP yang menceritakan mahasiswi Informatika dodol yang dengan mudahnya percaya akan harapan palsu. Singkatnya karakter Rana, tokoh cerita, memang terinspirasi dari kekonyolan ane selama kuliah. Dan tentunya dari fobia akan hewan bernama Latin Rana pipiens yang seringkali nyungsep di gerbang kostan.

Ciwaruga banyak berubah. Tukang soto di samping kostan andalan ane untuk mengganjal perut sudah tutup. Begitupun tukang pecel lele dengan nasi uduk beraroma menggelitik sudah pindah ke Ciwaruga atas dekat bank BJB. Tukang jahit yang berada di seberang bengkel pun pindah. Padahal itu adalah pertolongan pertama saat pakaian sobek. Ya ane emang sering jahit pakaian sendiri untuk mengirit dari zaman SD. Kini hanya tersisa aroma fu yung hai yang masih menggelitik hidung.

Walau hanya empat semester yang ternyata salah paham. Ini adalah bagian paling ngenes dan nyesek, gara-gara satu E berakhir menjadi “alumni nakal” JTK di saat ane sedang menikmati suasana magang ITB yang kondusif plus orang-orang yang baik. Akhirnya masa PKL ane berakhir dengan setengah pil Xanax resep psikiater (dan jujur ane sendiri dalam hati enggan meminumnya, Xanax sama kuatnya seperti ekstasi, sabu, dan ganja). Di tengah terapi obat-obatan yang ane jalani dan diperparah penyakit kambuhan ane. Saat terapi ane sadar, penyakit yang sering hinggap semasa kuliah ternyata bermula dari tekanan kuliah. Lucunya ternyata ane “selamat” dan ane putuskan resign karena saat itu masa PKL ane berakhir.

Masa itu membuat ane sempat terpuruk dahsyat. Ane sering mimpi tentang suasana kampus dan merasakan suasana kamar kost kecil tempat ane lebih banyak menghabiskan hari. Saat ane sakit, sedih, kesal, ingin menyendiri, dan lagi kesambet dengan cinta, kostan jauh lebih nyaman dari rumah. Ane juga biasa jarang pulang sebagai buronan dosen dan juragan kompen. Iya sih kompen tapi ujung-ujungnya main dengan para kucing, menikmati enaknya berselancar internet dengan bebas, dikerjain dosen wali saking bosennya lihat ane, dan sering berujung salah tingkah. Di sana semua terjadi, sebuah gedung jurusan terpencil dan tetangga dekatnya pun jurusan Teknik Mesin. Sebut saja JTK, jurusan Teknik Komputer tempat para kucing biasa bermain. Kalo lihat seorang gadis kikuk dengan nomor 1429024 di jaketnya berkeliaran di sekitar kota Bandung, sudah dipastikan itu ane.

Rasanya hal itu seperti mimpi. Berada di atas kesenangan selama PKL lalu berakhir jadi “alumni nakal”. Seharusnya ane lulus tahun ini secara resmi tapi ya nasi sudah jadi bubur. Saat itu ane bermimpi tentang jurusan, para kucing, suasana di kelas bersama anak-anak kelas B 2014, lorong tempat biasa ane ngobrol, dan pemandangan depan jurusan yang terbayang sangat jelas. Terpisah dari jurusan Teknik Mesin yang hanya dibatasi sebuah lapangan basket dengan tangga menanjak menuju gedung jurusan. Hal yang ane rindukan malah dosen wali yang sering bully pas kompen, dosen epik macam pak Dewo dan pak ST, adik kelas yang tengil, senior yang sering menerima junior dengan tangan terbuka, suasana kelas, kucing, bu Oneng, dan seseorang yang selalu ada saat ane kompen. 

Lucu memang kalo ane suka sama seseorang, ane gak pernah bisa lihat wajahnya bahkan bicara dengannya pun gemetar. Lucunya lagi ia sering menyemangati ane saat kompen. Dia sebenarnya jauh dari kata ganteng tapi lebih sering buat ane salah tingkah. Walau ane sudah mulai lupa wajahnya, tapi ane lihat jelas wajahnya saat mimpi soal kampus. Sebut saja Irham, seharusnya satu angkatan malah ane jadi kohai dia. Sahabat temen SMP ane yang lucunya ane gak kenal deket sebelumnya tapi ia tahu ane. Selama ngampus ane mulai kenal dia lebih dekat. Ah, masa-masa kampus mah sudah berlalu. Ane gak berhak atas perasaan pada seseorang tanpa seizin Allah.

Dua tahun memang kecut dengan tugas tapi banyak kenangan yang lebih indah yang membuat ane lebih bersyukur. Bahkan ane jujur mengakui di hadapan anak-anak kelas waktu buka bareng kemarin. Ya ane belajar, sedetikpun kebersamaan dengan orang-orang baik adalah nikmat tak ternilai. Belajar dari kesalahan semasa SMK, ane mulai membaur dan lebih banyak tersenyum. Itu sebabnya kenangan sesaat di Ciwaruga sama manisnya dengan kekonyolan 4 tahun di SMK. Mulai dari keseharian di gedung jurusan, suasana kampus, hingga kostan. Memang ane pernah gagal karena sejak awal niat ane memang salah, pengen “menampar” orang tua dengan IPK bontot lalu dikabulkan Allah. Singkatnya ane balas dendam kuliah Informatika gara-gara dilarang masuk DKV. Seiring berjalannya waktu, ane seakan ditegur Allah dengan orang-orang baik dan mata kuliah Proyek, mata kuliah paling aneh seantero kampus karena banyak hikmah di dalamnya. Lucunya lebih banyak manis daripada pahit yang membuat ane seperti sekarang.

Kuliah bisa diulang namun kenangan manis belum tentu bisa diraih kembali. Itu sebabnya ane sampai sekarang masih bertahan sebagai alumni S3 alias SD-SMP-SMK.