Soal UN Level Insane

Kamfret akun Rizon ane udah dihapus sama sistem. Gara-gara udah lama gak unduh anime di fansub jadi aja kehapus. Semenjak ane langganan lagi TV kabel, ane jarang unduh di fansub. Buat yang doyan unduh via XDCC dari fansub yang mangkal di channel Rizon (HorribleSubs, Commie, FFF, dan fansub lokal), jangan lupa tetep gunakan akun itu. Kalo gak aktif selama tiga bulan berturut-turut ya wassalam. Sayang tuh akun udah ane pake selama 5 tahun T.T

Kesel ya ane turun buat nonton. Wih tumben si Emak nonton TVRI. Jujur aja di antara semua stasiun televisi, berita TVRI paling waras. Pantesan aja sering dapet penghargaan KPI dan masyarakat mulu. Proporsi berita seimbang ditambah sinematografi yang niat dari TVRI daerah berasa nonton berita itu kayak cuci mata. Sayangnya kamera Pak Oka Sayuti harus segera dipensiunkan agar tidak kalah dari TVRI daerah tetangga. Apa jangan-jangan kameramen TVRI Jabar itu sudah pensiun terus kameranya belum diganti ya?

NB:

Kok kayak asbun ya? Itu nama bapak temen ane yang paling banyak meliput berita di TVRI Jabar. Makanya ane hafal juga. Gak cuman karena kumisnya yang beda tipis dari bapaknya Flint Lockwood juga sih.

Pas nonton TVRI, ane lihat running text yang isinya wacana soal UN yang menambah soal dengan daya nalar tinggi. Tunggu sebentar.

Woot?

Daya nalar tinggi?

Gile lu, Ndro! *dengan gaya Kasino yang kaget di film-film Warkop*

Ane bersyukur sudah ngalamin UN terakhir 6 tahun yang lalu. Soal SBMPTN aja yang dibuat dosen bikin ane geleng-geleng tujuh keliling apalagi soal UN daya nalar tinggi.

Oke, ane bakalan curhat panjang lebar dikali tinggi tentang UN. Perasaan panjang lebar kali tinggi mulu. Emangnya ngerjain soal volume prisma apa? Daripada obrolannya melebar ngelantur gak karuan, mending diperdalam aja biar ngerti maksud cerita geje ane itu apa.

Ujian Nasional. Selalu ada kata bocoran iya. Jadi inget insiden pas UN SMP di jalan Kalimantan yang terciduk oleh Reportase Trans TV.

Jual beli soal? Gosipnya begitu. Percuma aja ada pokis yang jagain soal toh soalnya udah bocor duluan.

Jadi bungkus gorengan? Kadang-kadang. Sekolah yang baik selalu menyimpan soal UN untuk latihan buat anak kelas IX SMP dan XII SMA.

Tingkat kesulitan? Lebih membingungkan daripada game. Game aja jelas kok tingkat kesulitannya easy, medium, hard, sama insane. Tapi bukan level ala Touhou juga sih.

Kalo wacana tersebut jadi untuk UN tahun depan, kacau dah. Kasihan sama anak sekolah zaman sekarang. Pantesan aja jadi kayak generasi Awkarin cs. yang doyan dugem dan lupa belajar. Toh pulang sekolah aja sore banget kayak pulang kantor. Dulu pas zaman ane SMK itu ada tiga alasan pulang sore.

Pertama emang ane sekolah siang. Dulu sekolah ane emang lagi renovasi total makanya kelasnya gantian sama jurusan lain.

Kedua ada pemantapan. Iyalah pasti pulang sore ini.

Ketiga ada persiapan buat acara ekskul sampe malem. Ane pernah nyampe di rumah jam 10 malem buat latihan drama sama persiapan lomba di sekolah.

Ya mana bisa ada waktu istirahat sama belajar kalo pulang aja berasa anak kantor. Ane pernah baca dari salah satu komentar video YouTube mas Hansol tentang kehidupan muslim di Korea, TKI yang kerja di pabrik Korea itu masih bisa sholat dengan leluasa soalnya tiap ada kebijakan dari beberapa pabrik di sana yang menyatakan setiap dua jam sekali pasti ada istirahat 15 menit. Padahal itu jam kerja reguler kayak perusahaan pada umumnya. Lah ini sekolah berasa orang kantoran tapi rodi nyaris tanpa istirahat. Pantes aja banyak generasi micin. Jangankan buat belajar. Buat rebahan bentar di atas kasur benar-benar istirahat pun susah.

Padahal berdasarkan temuan dari ilmu neurosains, otak itu baru bekerja maksimal kalo di setiap aktivitas kita yang menggunakan otak itu diberi jeda waktu istirahat singkat untuk mengistirahatkan otak dan memulihkan kembali kondisi mental kita. Contohnya setiap belajar dua jam, beri waktu istirahat bagi diri kita 15 menit. Istirahatnya ya bener-bener istirahat bukan pantengin akun gosip Instagram. Terserah mau sholat, jalan-jalan, makan, olahraga ringan, ato mager bentar di atas sofa juga.

Ane bisa prediksi banyak murid yang bakal gagal jawab soal UN dengan tingkat nalar tinggi. Kecuali pelajar dari sekolah Kristen yang mayoritas peranakan Tionghoa, pelajar yang pernah icip MOSI/OSN/olimpiade sains internasional, pelajar dari sekolah internasional, dan pelajar dari desa yang belum terkontaminasi budaya racun ala Awkarin. Kalo gak percaya ya liat aja proporsi mahasiswa yang diterima di PTN ternama. Kebanyakan peranakan Tionghoa sama orang asli daerah yang lolos daripada penduduk kota besar. Soal SBMPTN itu emang membutuhkan nalar tinggi (dan sedikit akal bulus) kok.

Kita pengen pelajar bisa mengerjakan soal nalar sulit. Entah itu dalam bentuk soal UN ato SBMPTN. Kita pengen naikin peringkat kita dalam penilaian internasional (ane lupa namanya yang jadi tolak ukur pemerintah buat bikin kurikulum). Kita pengen pemerataan pendidikan dari Sabang sampai Merauke. Caranya cuma dua. Berikan murid untuk istirahat dan reformasi guru.

Ane jadi inget sindiran yang diucapkan Pak Djarir dalam film Si Badung.

Guru itu adalah seorang pendidik.

Gimana mo ngerjain soal susah kalo masih ada guru yang nakal? Para murid menanti mereka dengan antusiasi di dalam kelas, mereka ngacir belanja pas jam mengajar. Ane suka miris liatin guru yang ane kenal ngajar di kelas lain lagi mabal dari jendela angkot. Bahkan ada seorang guru yang tertangkap basah berselingkuh dengan salah satu wakil kepala sekolah oleh teman ane sewaktu SMK.

Guru selalu berdalih ini dan itu. Mereka dulu pernah menjadi seorang murid juga. Kenapa mereka tidak mewujudkan cita-cita semua murid dengan menjadi guru yang baik?

Murid tidak minta ini itu. Hanya butuh guru yang memahami mereka dan mendidik mereka dengan tulus.

Guru yang benar-benar tulus hanyalah guru asli di daerah terpencil, guru sukarelawan dari mahasiswa, guru TK, guru ngaji keliling, dan guru honorer. Mereka yang tidak lupa jati diri mereka di tengah keterbatasan. Kurikulum boleh berganti tapi tidak dengan pengajaran. Pengajaran tulus dari hati lebih berkesan di hati murid dan membuat si murid lebih termotivasi untuk belajar. Ketulusan membuahkan inovasi yang bisa murid-murid rasakan dan perlahan mengubah masyarakat. Ruangan kelas sederhana dan alat bantu seadanya bukanlah penghalang. Banyak murid yang sukses berawal dari sekolah darurat.

Sebenarnya banyak sekali guru di Indonesia yang cerdas. Tidak semua guru bisa menerjemahkan pengetahuan mereka pada murid-murid. Para guru ingin dekat dengan murid. Cara mereka untuk mendekatkan diri pun salah. Mereka menolak pertanyaan bahkan menertawakan murid yang bertanya apapun termasuk pertanyaan bodoh. Mereka bicara hanya untuk dirinya sendiri di kelas tanpa peduli anak didik yang seperti seekor anak ayam tersesat dari induknya. Mereka membiarkan si kura-kura belajar layaknya seekor kelinci. Mereka memberi si pendek kursi yang kakinya pun tidak sampai untuk menyentuh tanah. Mereka tidak ada di saat muridnya meminta tolong sewaktu diganggu oleh teman sebayanya. Hanya ada amarah. Pukulan keras. Sifat tak acuh yang mengerdilkan si murid.

“Ah, persetan dengan sekolah!” ia bergumul kesal meninggalkan bangku kelasnya.

Pendidikan adalah hal yang gampang-gampang susah. Percuma saja cerdas tanpa hati. Satu-satunya cara agar murid bisa memecahkan soal bernalar tinggi hanyalah pendekatan guru dari hati yang dituangkan dalam bentuk pengajaran di kelas. Pendekatan dari hati untuk menjelaskan konsep dasar bagi si kura-kura agar bisa sejajar dengan kelinci. Menyederhanakan materi rumit agar si kelinci tetap bersenang-senang dan si kura-kura tetap bisa mengikuti kelas tanpa tekanan.

Iklan

Tidak Mudah Juga Buat Timing

Dulu ane berkutat dengan takarir anime. Sekarang takarir film yang iseng ane terjemahkan sendiri tanpa gabung di grup manapun.

Rasa penasaran ane muncul gara-gara nonton film Oeroeg di TV kabel. Ane baru tahu ternyata filmnya itu produksi patungan Indonesia-Belanda. Film adaptasi novel karangan Hella Haasse ini memang bercerita tentang zaman kemerdekaan. Tepatnya pada masa Agresi Militer tapi dari sudut pandang Belanda. Kehidupan seorang anak tuan tanah Belanda yang ironisnya justru sangat mencintai Indonesia dan berteman dengan seorang pribumi menjadi fokus utama cerita. Buat para cowok, tenang ada bonus Ayu Azhari yang masih seger. Ane gak tahu jadwalnya jadi ane iseng cari di YouTube. Kebetulan pembuat film aslinya unggah video tersebut. Sayangnya … setdah ane kudu jadi wong Londo dulu biar mudeng. Kagak ada takarir bahasa Inggris apalagi bahasa Indonesia. Hesyemeleh.

sumber: Photobucket

nonton pake bahasa batin tanpa belajar lebih dulu … sungguh ter-la-lu!

Untungnya ada salah satu komentator asal Indonesia yang berbaik hati untuk membagikan takarir. Alhamdulillah bisa nonton. Tapi masalah gak berakhir gitu aja. Sayangnya pas ane cocokin takarir sama video di YouTube, takarirnya gak cocok. Satu-satunya takarir yang ada pun itu adalah takarir bahasa Inggris yang ane temukan dari Subscene. Yo wis lah mau gak mau jadi penerjemah karbitan lagi. Masih tetap berpegang teguh pada prinsip ane. Tanpa Google Translate (kecuali buat beberapa kalimat bahasa Belanda yang ane gak tahu bahasa Belandanya, soalnya ada adegan Johan aka tokoh utamanya itu belajar ngomong pake bahasa Indonesia) dengan menggunakan referensi silang biar gak salah terjemahin. Berhubung buku pelajaran Sejarah ane sudah dikilo gara-gara kebanjiran dulu ya ane cari di internet.

Menerjemahkan Oeroeg itu mengingatkan ane pas waktu menerjemahkan Zetsuen dulu. Tata bahasanya membingungkan. Ane gak paham soalnya ane gak mudeng bahasa Belanda. Jadi rada puyeng juga pas waktu menyelaraskan waktu dari takarir ke filmnya. Ada banyak kalimat dalam bahasa Inggris yang maknanya pun ane gak ngerti. Apa memang penerjemahnya terburu-buru menerjemahkan dari bahasa Belanda, tidak pernah baca novel aslinya, atau memang tidak tahu konteks sejarah Indonesia? Setidaknya ada perlu hal yang harus diingat dalam proses penerjemahan. Penerjemah itu haruslah orang yang memiliki wawasan luas agar bisa menyampaikan maksud dari si komunikator dengan tepat sasaran. Kalo gak ya adanya si orangnya ora mudeng kayak ane.

Jika pada kasus Zetsuen ane ketolong dengan temen-temen otaku yang bikin ane dikit-dikit tahu bahasa Jepang, bagaimana dengan proses penyelarasan takarir Oeroeg? Niatnya sih ane mau nambahin takarir buat di YouTube cuman ya ane harus belajar bahasa Inggris lagi biar terjemahannya gak terjun bebas dari makna aslinya. Sekalian aja minta tolong orang lain yang lebih paham bahasa Belanda buat periksa terjemahannya. Cuman ya nyari orang yang jago bahasa Belanda di zaman sekarang itu susah. Gak sebanyak zaman orang tua apalagi kakek nenek kita yang juga mahir bahasa Belanda di samping bahasa Inggris dan bahasa daerah.

Ya kalo ane udah unggah di internet, mohon bantuannya aja. Sampai sekarang ane baru menerjemahkan sekitar 5% dari keseluruhan kalimat dalam takarir.

Nah, bagaimana cara ane menerjemahkan Oeroeg sambil menyelaraskan takarir dengan kemampuan nol bahasa Belanda? Ane kebantu dengan mode spektrum di Aegisub. Bener kata fansubber sepuh, mode spektrum itu bikin lebih mudah pas timing daripada mode gelombang sinusoida.

proses-timing-dengan-aegisub
sumber: koleksi pribadi

mode spektrum ato gelombang itu muncul di pojok kanan atas

Apa saja peralatan yang dibutuhkan untuk timing modal dengkul? Pengetahuan bahasa Inggris dan headset. Mode spektrum lebih memudahkan kita untuk timing karena kita bisa membedakan percakapan dengan suara lain seperti desingan peluru hingga iringan marching band. Selain itu pada mode spektrum tampak jelas jeda antara setiap suara dan perpindahan adegan yang memicu munculnya suara tersebut. Sebaiknya pada saat proses penerjemahan itu sambil ditonton juga. Gak masalah kemampuan bahasa Inggris kita seadanya. Selama masih ada kamus di tangan itu gak masalah. Malah kita juga bisa belajar sambil menerjemahkan takarir. Itu salah satu trik ane belajar bahasa Inggris lho. Jujur aja ane nemu kosa kata baru seperti “blockhead” dan “wogs” yang pas ane telisik artinya pun sebenarnya itu adalah kosa kata yang umum pada masa itu.

Pada proses timing, sebenarnya kita kudu hati-hati. Ane sarankan pake “tikus” sewaktu timing. Soalnya pada kasus Oeroeg ini banyak percakapan yang nyaris bertabrakan melihat dari cara bicara orang Belandanya di film. Takarir yang baik itu pasti memiliki lead in dan lead out dari setiap percakapan biar hasilnya gak tumpang tindih kayak nonton Monogatari series. Ya orang juga kalo takarirnya kecepetan ato tumpang tindih ya mana ngerti. Ane pernah nonton video tentang teknik timing di YouTube. Pembuat tutorialnya itu bilang idealnya jarak lead in sama lead out dari setiap percakapan itu sekitar 0,125 – 0,25 milisekon bergantung situasi dalam film tersebut. Jarak itu baru keliatan jelas kalo kita perbesar tampilan mode spektrum pada Aegisub. Selain itu pada adegan awal film Oeroeg itu ada suara bising dari marching band yang bikin ane harus ekstra jeli mencocokkan suara dengan teksnya.

Biar takarirnya cocok sama bisa diunggah ke YouTube, ane pake sampel dari video YouTube buat takarirnya. Jadi kalo udah beres sih bisa ditambahin ke YouTube resminya. Sekali lagi kalo ada yang berkenan buat benerin terjemahannya sih ane mohon bantuannya.

Bahasa Daerah yang Sebelah Mata

Ketakutan ane pun terjadi. Ane pernah menulis tentang “apa jadinya bahasa Indonesia diganti sama bahasa Inggris?” di tulisan sebelumnya. Salah satu yang menjadi sorotan ane adalah bahasa daerah.

Bahasa daerah di Indonesia berada dalam kondisi yang kritis. Bahkan ane pernah baca artikel tentang bahasa dengan penutur sedikit di dunia. Salah satunya adalah bahasa daerah dari kecamatan Sarmi, Jayapura: bahasa Liki. Penutur yang tersisa hanyalah jemaat salah satu gereja yang berada di kawasan itu. Apa bahasa itu masih hidup? Wallahu ‘alam.

Jarang ada bahasa daerah yang masih eksis menjadi mata pelajaran di sekolah. Contoh yang masih eksis adalah bahasa Jawa dan bahasa Sunda. Mungkin pengetahuan ane hanya sebatas bahasa daerah di pulau Jawa. Barangkali di luar pulau masih ada pelajaran bahasa daerah. Da sodara abi mah lobana di Jawa jeung Bali hungkul matakna teu apal gé. Kebanyakan temen ane di komunitas game pun kalo gak orang Jawa ya peranakan Tionghoa.

Kenapa kita harus belajar bahasa daerah?

Pertama, gak semua orang bisa bahasa Indonesia. Kalo bahasa asing pun paling bahasa Arab yang biasa dikenal orang desa ato para santri. Apalagi buat orang-orang yang udah sepuh. Mbah putri ane aja gak terlalu jago ngomong dalam bahasa Indonesia. Sepatah demi sepatah kata di samping usia rentanya. Da rada lieur ogé mun diajak ngobrol ama si mbah. Emang sih ada beberapa kosakata dalam bahasa Sunda yang persis seperti bahasa Jawa. Contohnya dina basa loma yang mengandung kata-kata dari bahasa Jawa. Alasan kita belajar bahasa daerah adalah biar gampang komunikasi sama orang tua kita. Silaturahim tidak terputus hanya karena kendala bahasa. Masalah itu paling umum ditemui sama kita anak muda yang besar di perkotaan dengan bahasa Indonesia sebagai bahasa pergaulan perkotaan apalagi di perantauan dengan bahasa yang berbeda jauh dari bahasa ibu orang tua kita. Pada kasus ane adalah bahasa Sunda.

Kedua, ada beberapa kalangan yang menganggap biar bisa bahasa Indonesia ato bahasa Inggris sekalipun tetep aja dianggap orang asing kalo gak bisa bahasa daerah. Bukan kata ane. Ane nemu itu dari salah satu komentar di akun YouTube cak Hansol. Kenyataannya ya kadang gitu sih. Jujur aja ane gak bisa ngobrol sama sodara-sodara ane di Jawa. Pertama karena topik pembicaraan ane beda. Obrolan ane lebih ke ngomongin hal-hal yang bukan basa-basi apalagi cewek banget. Saat orang lain ngomongin soal cogan, ane malah obrolin soal ulah keponakan yang bikin geleng-geleng. Kedua ya ane gak bisa bahasa Jawa. Kudu ada Jawa Virtual Machine biar bisa ngomong kali ye. Masih mending si Rifnun yang bisa ngomong bahasa Jawa meskipun dialek pesisir kayak orang Pantura. Dia lama tinggal di Merak. Udah gitu orang Merak sering menggunakan bahasa Jawa pesisir yang bercampur dengan bahasa Sunda kasar sebagai bahasa pergaulan sehari-hari.

Ketiga, banyak buku bagus dalam bahasa daerah jika ingin menelaah lebih lanjut mengenai sejarah kebudayaan setempat. Ane pernah cerita soal buku buatan dosen Unpad mengenai lalap yang berbahasa Sunda di sini. Itu bukunya komplit banget gak cuman membahas dari sudut pandang kulinernya semata. Ada juga perspektif dari budaya orang Sunda beserta filosofinya yang bikin “teu ngeunah neda mun teu aya lalap mah“. Jujur aja pas zaman penjajahan Belanda hingga awal kemerdekaan Indonesia, literatur berbahasa daerah lebih diperhatikan oleh pemerintah. Makanya pada masa itu Balai Pustaka pun mencetak buku-buku berbahasa daerah. Contohnya ya novel buat tugas bahasa Sunda pas zaman SMK. Judulnya Carita si Dirun karya Samsoedi. Kalo gak salah pernah dicetak oleh Balai Pustaka lalu dicetak ulang di era modern oleh penerbit Kiblat. Sayangnya ane lupa nyimpen buku itu jadi kagak bisa tampilin gambarnya.

Belakangan ini gara-gara alasan pertama ane jadi pengen belajar bahasa Jawa. Bukan bahasa Jawa kasar dialek Jawa Timur yang biasa nongol di komunitas gamer. Isenglah ane cari tutorialnya di Memrise. Ada sih tapi gak sejelas buku pelajaran bahasa Jawa di SD. Pas ane cek lagi di YouTube, naha pidiona téh kararieu gening? Kebanyakan hasil video yang ane ketikkan di bilah pencarian YouTube bukanlah video yang isinya belajar bahasa Jawa.

sumber: screenshot

mangga ditingali tah hasilna kumaha

Itu SS baru tadi ane tambahin. Ane kepikiran cari itu pas abis liat video soal pinyin yang bikin lidah ane pabaliut. Harusnya ada gitu video yang menjelaskan tips dan trik belajar bahasa Jawa atau suka dukanya belajar bahasa Jawa. Ini mah malakah lolobana pidio nu ngaheureuyan batur. Padahal banyak orang yang pengen banget belajar bahasa Jawa. Misalnya ente itu orang seberang kayak orang Bugis yang kebetulan dapet pasangan orang Jawa. Secara budaya orang Bugis dan orang Jawa pun berbeda. Makanya kita perlu pelajari budaya orang Jawa agar hubungan pernikahan lebih langgeng. Kalo kebanyakan video yang muncul itu isinya prank, ya orang juga gak tahu mau belajar gimana. Pas ane telusuri di YouTube pun materi belajar bahasa Jawa baru muncul ketika kita mengetikkan kata kunci yang lebih spesifik seperti krama. Lah kita ini posisinya orang luar yang pengen belajar dan gak tahu apa-apa soal bahasa Jawa. Jangankan soal krama, hanacaraka aja gak bisa bedain.

Tantangan berikutnya dari bahasa daerah gak cuman literatur yang ramah pemula layaknya belajar bahasa Inggris atau bahasa Arab. Anak mudanya lebih bangga belajar bahasa asing yang bikin orang naik kelas daripada melindungi dan mengajarkan bahasa daerahnya. Hasilnya ya gak jauh beda dari para weeaboo. Matakna orang bule nyinyir gitu ya tahu sendiri kelakuan para weebs itu gimana. Ironisnya lagi malah orang asing yang lebih sayang terhadap bahasa daerah. Ane pernah nemu artikel yang ditulis oleh seorang profesor mengenai bahasa Batak di internet. Ane kira itu orang Karo, Simalungun, Mandailing, ato Toba asli. Eh tahunya orang bule yang meneliti bahasa Batak. Tingkat kefasihan bahasa Indonesianya itu benar-benar mirip orang sana asli. Seharusnya kita bukan bangga liat orang asing bisa bahasa daerah terus bilang.

“Widih si éta bisa bahasa Batak!” ato ganti aja lah dengan bahasa dari daerah asal kita.

Jadi.

“Malu euy masa orang Batak tinggal di Bandung gak bisa bahasa Batak apalagi baca aksaranya.”

Justru yang lebih jago bahasa Bataknya sendiri bukan orang-orang sono. Orang bule keturuan zending aka misionarisnya orang Protestan yang jago bahasa Batak.

Bahasa daerah memang guncangannya lebih hebat dari bahasa Indonesia yang udah mulai baperan duluan dengan bahasa asing. Kalo kita yang gak melestarikannya, siapa yang bakal meneruskan pengetahuan nenek moyang kita? Banyak kearifan lokal yang bisa kita pelajari dari kehidupan mereka di masa lalu dengan alat bernama bahasa. Di Indonesia sendiri ada Hadiah Rancagé yang diberikan khusus pada pengembangan bahasa dan sastra daerah. Itu hanya sedikit dari kepedulian kita untuk menyelamatkan bahasa itu sendiri. Apa kita tidak ingin bahasa yang kita gunakan sehari-hari menghilang layaknya bahasa Liki? Gak ‘kan. Gimana kita bisa melanjutkan cita-cita pendahulu kita jika bahasa yang kita gunakan pun lenyap begitu saja.

Akhir kata ya tulisan ane sudah jadi lebih berat dari dulu. Mending sekalian aja bikin tulisan serius tapi da ane cuman sebatas orang awam yang masih belajar dan bukan akademisi. Mau gimana lagi?

Buku Jadul Rasa Baru

Ane memang suka baca. Apapun bukunya asal bukan tema yang terlalu berat dan kondisi bukunya masih utuh biarpun lecek. Buku yang halamannya terlepas-lepas itu jauh lebih menyebalkan daripada baca buku tentang politik yang sering diributin lebih rame daripada gosip ibu-ibu arisan.

Bicara soal buku jadul, ane inget buku yang lagi ane baca. Jalan Bandungan karya Nh. Dini. Buat yang gak tahu soal beliau, beliau itu salah satu penulis terkenal Indonesia. Anak zaman sekarang, apalagi anak-anak yang doyan nonton film, mungkin kenal sama anaknya Pierre Coffin. Seorang sutradara film animasi seri Despicable Me dan Minions yang juga mengisi suara “si kuning maniak pisang” itu. Novelnya belum kelar ane baca padahal waktu buat balikin cuman seminggu lagi. Ane ketemu buku itu pas ane lagi nyari-nyari buku On Writing di Perpustakaan Daerah.

Curcol dikit deh. Ane udah incer buku itu sejak lama yang jumlah bukunya hanya dua biji di rak *hiks*. Ane belum beres baca buku itu. Secara teknis sih udah beres baca cuman belum semua latihannya ane praktekin. Singkatnya itu adalah buku tentang teknik kepenulisan yang ditulis oleh Stephen King dengan caranya yang “gak banget” dan kocak. Biar ada versi e-book pake bahasa Inggris, mending baca langsung versi fisiknya yang terjemahan Indonesia di perpustakaan. Udah mah gratis terus bisa lebih gampang cek referensi berulang-ulang kalo emang masih ada yang salah. Sayangnya buku itu belum dicetak ulang lagi sama penerbitnya.

Pas ane nyari di rak 8xx (itu kode di perpustakaan yang menandakan deretan buku berkaitan dengan sastra, bahasa, dan saudara-saudaranya), eh malah ketemu sama buku ini. Ane juga bingung dengan buku ini soalnya bagian belakang buku itu gak ada sinopsis dari ceritanya. Biasanya ane cari novel yang buat ane baca itu dari sinopsis. Sesekali baca buku di luar zona nyaman deh. Ane pinjem buku itu dan … ane pun bisa lupa waktu gara-gara novel itu.

Ane gak bakal bicara soal novelnya. Ntar malah jadi resensi terus asal comot jadiin tugas Bahasa Indonesia dengan nama ente di atasnya. Ane bakal bicara soal bukunya.

Buku yang paling rese itu bukanlah buku yang murahan dengan “konten yang murahan”. Maksud ane sih kontennya gak lebih baik dari LN dengan muatan fanservice dan ecchi yang jelas-jelas murahan. Buku paling rese itu adalah buku yang jilidnya sudah lepas jadi susah dibaca. Lagi enak-enak baca terus ada halaman yang hilang apalagi loncat ‘kan gak lucu. Kabar buruknya lagi eh halaman yang lepas pun entah di mana dirimu berada hampa terasa hidupku tanpa dirimu. Udah kayak gini mending karaokean aja dah.

Ane besar dengan buku-buku bekas dan buku-buku perpustakaan sekolah. Ane inget waktu SD nemu harta karun sewaktu lagi piket di sekolah. Buku itu adalah buku peninggalan dari kurikulum 1994 yang masih dalam kondisi baik. Ane udah ngerasain berulang kali gonta-ganti kurikulum yang ujung-ujungnya beli buku maning beli buku maning. Gak semua buku itu berkesan baik di dalam kenangan ane dan pikiran ane secara materi. Hanya ada dua buku yang berkesan dalam kenangan ane. Buku Matematika sewaktu SMP dan buku peninggalan kurikulum 1994 di lemari buku kelas ane semasa SD. Buku pelajaran yang baik seharusnya tetap relevan secara materi walaupun kurikulum berganti. Jujur aja waktu SD ane suka meluangkan waktu untuk belajar dari buku bersampul ijo dengan gambar unyu-unyu yang ternyata susah juga sih cari gambarnya di internet. Ane yang saat itu masih rajin belajar pun bisa menyalip temen ane yang langganan ranking 5 besar karena buku itu.

Hal yang ane ingat dari buku itu adalah kertasnya. Ane inget buku itu ukurannya sekitar A5. Bersampul hijau dengan judul sederhana dan tentunya ada logo dari Kemdikbud. Isi bukunya pun lebih mirip seperti cerita dengan materi yang mudah dipelajari. Kertasnya pun lebih baik daripada buku-buku teks pemerintah yang setiap tahun memenuhi perpustakaan sekolah. Walaupun buku itu selalu dipakai turun temurun oleh para wali kelas mengajar, buku itu tidak cepat rusak atau sobek.

Buku lawas memang memiliki kualitas yang bagus. Entah itu buku lawas yang dicetak oleh pemerintah untuk memenuhi bahan ajar di sekolah pada masa itu atau buku populer seperti buku masak dan novel. Ada juga yang kualitasnya kurang bagus tapi semua relatif sih. Hampir semua buku lawas yang pernah ane sentuh itu memiliki kualitas yang baik. Baik secara kualitas fisik maupun isinya. Ane ingat sewaktu ane masih kecil pernah menemukan sebuah buku di rumah tentang kehamilan dan proses persalinan. Biarpun ane belum ngerti, ane tetap menikmati kalimat demi kalimat yang bercerita dengan gambar sederhana. Satu ciri yang umum dijumpai buku lawas adalah gambar instruksi sederhana dan foto ala kadarnya namun mendukung konten secara keseluruhan. Tidak peduli penerbitnya itu adalah penerbit besar seperti Gramedia ataupun penerbit kecil. Buku itu masih dalam kondisi kuat biar tahun demi tahun berlalu. Memang warna kertasnya ada yang sudah memudar. Memang buku itu sudah lecek karena berulang kali berpindah tangan untuk dibaca atau menjadi tameng di kala hujan datang. Buku itu masih dalam kondisi utuh dengan tingkat kerusakan yang lebih rendah walau waktu berganti. Layaknya sebuah buku mahal dalam produksi terbatas untuk keperluan kolektor atau mengabadikan pencapaian tertinggi dari pengetahuan manusia.

Semoga saja banyak buku yang sebaik buku-buku di masa lalu. Tidak hanya isi dan kertasnya semata, tetapi juga dapat menjadi kenangan di setiap lembar yang berbicara kepada kita sang pembaca.

Tukang Nasi Goreng: Salah Satu Potret Salah dari Pengajaran Matematika

Sudah lama ane gak buka laman Khan Academy lagi buat belajar matematika. Sekalinya buka pun bukan ke bab matematika. Biar kepala ane mumet pas belajar matematika, setidaknya belakangan ini mumetnya itu udah mulai menghilang.

Bicara soal pemecahan masalah pasti gak bakal lepas dari matematika. Berhubung ane pernah bahas soal itu di tulisan sebelumnya ya ane tulis dari sudut pandang lain. Matematika yang tidak digunakan pada tempatnya untuk “memecahkan masalah”.

NB: hanya Pegadaian yang berani memecahkan masalah tanpa masalah :d

Tadi ane pas buka sesi latihan di Khan Academy terus kebuka bagian “rasio proporsional” yang terakhir ane kerjakan akibat koneksi internet labil. Udah lama banget terus lupa-lupa inget. Ane berpikir sejenak lalu kepikiran tulisan ane yang menganalogikan rasio proporsional dengan tukang nasi goreng. Awalnya itu cerita dari kakak ane. Pas ane perhatiin langsung tukang nasi goreng lagi masak, ane melihat ada beberapa pedagang nasi goreng yang “nakal”. Hal yang sama persis seperti cerita kakak ane.

Ingat:

Jangan generalisasi. Masih ada tukang nasi goreng jujur di luar sana yang tidak mengubah takarannya ketika menghadapi pesanan banyak.

Tukang nasi goreng adalah hal pertama yang ane inget. Ini adalah salah satu potret dari salahnya pendidikan di Indonesia yang justru tidak mencerdaskan bangsa. Baik itu cerdas secara intelektual maupun emosional.

Pas berpikir soal tukang nasi goreng, ane inget pertanyaan dari wali kelas ane yang berputer-puter bikin kepala ane mumet saking bosennya hadapin mahasiswa penyakitan yang doyan kena tugas pengganti kehadiran ini. Pertanyaannya gampang.

Ada sebuah jalan yang baru dibangun. Wali kota ingin jalan itu tidak tampak gersang lalu memutuskan untuk memanggil kontraktor. Ia memiliki sebuah permintaan. Ia ingin menanam pohon yang saling berhadapan satu sama lain di kedua sisi jalan dengan masing-masing jarak 1 meter. Jika panjang jalannya itu adalah 10 m, berapa pasang pohon yang dibutuhkan untuk menghias jalan?

Anak SD pun tahu jawabannya adalah 10 pasang. Ane yang polos saat itu menjawab 11 pasang. Soalnya ane pernah terkecoh dengan pertanyaan itu sebelumnya. Ane langsung kena jitak sama dosen. Ane dimarahi dengan bahasa abstraksi bahasa tingkat tinggi yang lebih bikin kepala ane mumet. Terjemahan kasarnya sih gini.

Dasar oon. Gak mikir apa tanaman itu butuh ruang untuk tumbuh? Pantes aja korupsi merajalela. Toh mereka selalu menjawab hal yang sama seperti jawabanmu. Hitungan kayak gitu sama kayak mark up lho. Memang itu benar secara matematis namun tidak secara realita.

Ane baru ngerti perkataan beliau … satu jam kemudian.

Salahnya pendidikan matematika di Indonesia itu tidak hanya melatih pelajar untuk memecahkan masalah secara matematis, tetapi juga mengabaikan faktor realistis seperti etika. Apa etis menanam sebelas pohon berdempet tanpa jarak? Pasti ada benih pohon yang mati akibat kompetisi dalam mencari zat hara di tanah.

Begitupun dalam kasus tukang nasi goreng. Normalnya sebutir telur untuk seporsi nasi goreng. Jika sedang banyak pesanan, pedagang nasi goreng curang suka mengurangi takaran dari porsi nasi goreng. Entah itu telur, bahan tambahan seperti ayam suwir, atau nasinya pun dikurangi. Mereka jual porsi yang sudah dikurangi itu dengan harga seporsi menggunakan resep standar. Pembeli mungkin tidak sadar akan hal itu. Sebenarnya itu sudah melanggar norma agama dan hak konsumen sekaligus. Ane inget ceramah pak ustadz soal pedagang bisa masuk neraka gara-gara mengurangi timbangan pembelinya. Selain itu pembeli juga merasa gak puas tanpa ada pemberitahuan sebelumnya.

Berbeda kasus dengan bungkus cemilan yang setiap tahun semakin mengecil. Produsen terpaksa melakukan hal itu karena faktor inflasi. Mereka tak ingin kehilangan konsumen dengan cara menaikkan harga. Konsumen pun tahu akan hal itu. Kualitas produk sama namun kuantitas berkurang pun mereka tidak masalah. Namanya juga efek samping pengaruh inflasi. Lah ini kasus nasi goreng yang harganya standar tapi kuantitas sengaja dikurangi tanpa informasi pada konsumen demi mendapat untung lebih.

Matematika di Indonesia itu lebih condong ke hafalan. Padahal selama ane belajar ya ane merasa hafalan rumus itu bakal nempel sendiri seiring dengan latihan. Jujur pas ane sekolah dulu gak pernah menghafal rumus yang banyak. Rumus yang masih ane inget pun hanya rumus Pythagoras yang bisa diturunkan jadi rumus apapun. Ditambah lagi pengalaman ane dengan banyak guru Matematika di sekolah yang memiliki karakter berbeda. Salah satunya Pak Dindin, guru Matematika kelas VIII dengan jidat super kinclong dan jargon “lihat sini” yang sangat khas. Beliau gak pernah nyuruh hafalin rumus. Sekalinya ulangan (dan dihukum di depan kelas) pun disuruh jelasin sumber dari sebuah rumus matematika. Contohnya gini.

Jelaskan asal mula rumus Pythagoras hingga berakhir c2=a2+b2!

Itu pelajaran kelas VIII SMP lho. Berhubung ane langganan kena hukuman beliau makanya ane masih inget. Malah ane terkenal pada masa itu sebagai “tukang tidur legendaris” gara-gara beberapa kali dihukum di depan kelas bisa jawab soal dengan bener. Soalnya gitu lagi gitu lagi pula.

capek deh

Okelah pada zaman SMP itu ane oon. Apalagi dalam matematika yang ironisnya lagi itu adalah hal yang ane sukai.

Matematika jauh lebih mengerikan dari Bahasa Inggris dalam masalah nilai UN apalagi SBMPTN. Sebenarnya matematika tidak seburuk itu selama kita sejak awal paham akan konsep dasarnya. Salahnya lagi guru yang ngajar di sekolah itu lebih sering seenak jidat daripada seriusnya. Sekalinya serius itu orang-orang bisa melongo melihat kelasnya Pak Dindin apalagi Pak Dewo dengan dirty joke berbau trigonometri yang lebih “sesat” lagi. Jarang ada guru yang benar-benar memahami matematika dan lebih langka lagi guru Matematika yang lebih memahami murid-muridnya.

Salah satu buruknya sistem pendidikan di Indonesia adalah generalisasi orang-orang dengan kemampuan yang beraneka ragam. Orang yang oon banget dalam matematika dipaksa mengejar kemampuan orang yang jago banget dalam matematika. Harusnya ya biarkan mereka berkembang sesuai kemampuan dan porsi mereka. Kerasa banget apalagi buat orang yang memiliki kesulitan belajar hal baru macam ane.

Ane sering banget menganalogikan otak ane seperti bird egg (jika ente gamer lawas, pasti tahu ini apa). Lambat kayak siput untuk mencerna sebuah informasi. Ternyata pas ane baca buku The Introvert Advantage, ane baru sadar bahwa cara belajar orang introvert itu memang … memakan waktu. Itu sebabnya metode pendukung lain seperti asosiasi, analogi, mnemonik, dan teknik belajar lain itu sangat dibutuhkan. Secara proses fisiologi dan kimiawi saja cara seorang introvert memroses sebuah informasi bahkan pengetahuan baru itu panjang dan melibatkan jalur yang biasa digunakan oleh senyawa asetilkolin. Apa jadinya jika ane harus belajar mengikuti pola di sekolah? Tidur di kelas adalah jawabannya. Terlalu banyak materi yang masuk ke kepala lalu bikin otak ane mendadak BSOD lalu berakhir ngirim pesan buat tidur. Gak cuman itu juga sih. Ane itu memang lebih aktif di malam hari daripada siang. Sekalinya belajar ato nulis pun lebih enak pas waktu malem sampe subuh. Efek sampingnya kurang tidur. Belum ditambah faktor “nina bobo” dari guru yang mengajar di depan kelas.

Harusnya guru mata pelajaran apapun di sekolah itu belajar dari guru BK dan wali kelas mengenai pendekatan terhadap murid-murid dengan masalah akademik. Belajar lagi mengenai ilmu pedagogi dan psikologi remaja. Lakukan pendekatan dengan murid-murid. Jangan ada kata “anak emas” di antara kita deh. Semua murid itu spesial dengan cara mereka sendiri. Beri tugas secara adil. Bagi para penyuka tantangan seperti anak-anak olimpiade berikan tugas yang lebih. Bagi murid kemampuan standar bahkan cenderung oon macam ane harus dibimbing dengan tugas khusus tanpa membuat kita seakan tertekan. Jujur aja ane sering jadi bahan “inceran” beberapa guru bahkan dosen karena kemampuan ane yang “seperti itu”. Itu membuat ane risih dan “apaan sih” yang justru bikin ane malah gak sreg buat belajar.

Guru seharusnya adalah orang yang pandai. Tidak hanya pandai dalam bidang tertentu, tetapi juga pandai mengutarakan isi kepalanya untuk membagikan pengetahuan mereka pada anak didiknya. Hal itu yang gak gampang. Banyak curhatan murid-murid soal guru yang ngajar di kelas seenak jidat itu pertanda mereka peka dengan lingkungan kelas. Mereka memperhatikan kelas tapi mereka kebingungan dengan materi yang seharusnya mereka pelajari. Bahasa anak sekolahnya sih “ngomong sama tembok”. Guru itu seorang figur yang memiliki peran penting di masyarakat. Mereka harus punya karisma agar murid-murid mau mendengar dan memperhatikan materi yang mereka sampaikan. Mereka juga harus bisa beradaptasi dengan target yang ada di kelas mereka. Ane jadi inget soal seleksi penerimaan pegawai Apple yang sempat ramai di internet. Salah satu tesnya adalah calon pegawai bidang pemasaran diminta menjelaskan fitur produk Apple di depan anak-anak. Anak itu kemudian ditanya oleh si pewawancara untuk mengetahui soal kejelasan informasi yang si calon pegawai itu paparkan. Begitu pula guru. Guru harus bisa menjelaskan materi yang mereka kuasai dengan bahasa, pada konteks ini, pelajar yang duduk di bangku sekolah. Bahasa yang digunakan oleh anak SD, SMP, dan SMA memiliki karakteristik yang berbeda sesuai kemampuan pola pikir juga pembendaharaan kata mereka. Salah satu contoh yang menarik adalah tulisan yang dibuat Jim Clark, seorang guru Kimia asal Inggris yang mampu menyederhanakan materi kimia dalam bahasa yang mudah dipahami bahkan oleh orang awam sekalipun di situs pribadinya.

Matematika itu materi yang sulit. Buat apa seorang guru mempersulit keadaan dengan melakukan hal-hal yang justru malah menjerumuskan anak didiknya itu sendiri? Lihat banyak orang pintar berhitung namun menggunakan kemampuan mereka untuk hal-hal yang tidak baik. Banyak murid lemah yang semakin terpuruk setelah disudutkan oleh guru di dalam kelas. Matematika yang seharusnya alat bantu memecahkan masalah sehari-hari kini hanya dianggap sebuah tolak ukur kepandaian seseorang.

Sampah yang Menyangkut di Rantai

Ane memang pengguna sepeda. Ane bisa bepergian dengan leluasa selama jaraknya berada di radius 15 km dari rumah. Jarak itu bukan sembarangan. Itu jarak dari rumah ane dulu ke SMK. Ane bukan anggota komunitas sepeda karena gemar bersepeda. Ane sering bepergian naik sepeda untuk mengirit ongkos, sekalian berolahraga, menjelajahi tempat baru seperti gang senggol, juga lebih ramah lingkungan. Biar ada motor nganggur di rumah pun ane gak berani pake motor. Sebenarnya ane bisa motor cuman trauma gara-gara banyak kejadian buruk dengan naik motor. Mulai dari jatoh terus motornya nabrak rumah tetangga sampe jari tangan ane kejepit semua pas lagi parkir di Alfamart.

Ane bisa pake sepeda apa saja selama kaki ane bisa untuk menjejakkan kaki di atas tanah. Asalkan itu bukan fixie yang sulit untuk mengeremnya dengan kaki apalagi di kondisi macet dan jalan jelek. Kondisi jalanan di Indonesia memang gak jauh dari dua kata itu. Keduanya butuh pengereman yang tepat dan kaki yang waspada untuk menahan sepeda.

Ane sering bingung dengan pola pikir orang di sekitar rumah ane mengenai jalan. Apalagi tinggal di lokasi kawasan Bandung coret (orang Bandung pasti ngerti maksudnya apa) dengan penduduk asli yang pola pikirnya absurd dibandingkan dengan penduduk kampung di Jawa. Orang Jawa aja mikir biar hidup di kampung sekalipun jalanan kudu bagus. Banyak penduduknya yang masih mengandalkan sepeda untuk keperluan sehari-hari mereka. Entah itu pergi bekerja ataupun sekedar berbelanja ke pasar. Sementara di sini geje banget.

Sebenarnya ini curcol ane yang tiba-tiba harus menerjang banjir dengan mengorbankan sepeda dan kedua kaki ane. Sampe sekarang ane masih sakit pas lagi jalan.

Jalan jelek + banjir = malapetaka

Itulah yang ane rasakan semalam. Hujan sudah mereda dan ane putuskan untuk pulang dari toko. Ane melewati jalan yang biasa ane lalui untuk menghindari jalan jelek. Jalan yang lebih ramai dengan penerangan memadai. Pemikiran naif ane saat itu adalah jalan yang lebih aman dari banjir. Nyatanya jauh lebih buruk. Jalan nyaris tak bisa dibedakan dengan saluran air akibat tingginya genangan air. Bahkan sampah pun bebas bersantai di atas pelampung aliran air. Itu sangat berbahaya menerjang banjir di tengah rintik-rintik hujan melawan aliran sampah yang tiada henti.

Semoga saja tidak ada korban lagi seperti ane yang harus menderita karena banjir. Banjir itu membawa masalah. Sudah saatnya kita peduli akan lingkungan sekitar sehingga tidak ada orang lain lagi (bahkan penduduk itu sendiri) menjadi korbannya.

Pelafalan Matak Lieur

Setelah puas beuh mantep tigujubar kana solokan jero, sekarang kepala ane mabok gara-gara pelafalan.

Hidup memang ada untung dan ada sial. Kalo ada untung dan sial datang silih berganti berarti tandanya Allah sayang sama ane. Sialnya kemaren menghadang banjir besar yang menumbalkan rantai sepeda dan badan ane. Da kasebeuleun atuh wargina. Udah tahu daerah sering banjir malah buang sampah sembarangan. Bahaya tau. Masih mending cuman rantai sepeda kakait ku kresek terus jatuh nyungsep di solokan daripada udah jatuh eh ada mobil lewat terus tamat. Biar akhirnya badan sakit-sakitan gara-gara nyungsep dina solokan, kabar baiknya ane bisa istirahat sambil belajar.

Belakangan ini ane bingung dengan buku yang ane pinjem dari perpustakaan. Aturan peminjaman bagi anggota Perpustakaan Daerah itu maksimal 3 buku dengan waktu peminjaman dua minggu. Bisa diperpanjang? Bisa. Tapi cuman sekali dengan durasi peminjaman dua minggu. Belakangan ini ane pengen banget pinjem banyak buku tapi anehnya kadang gak tuntas dibaca semua. Nah, kemaren ane pinjem 3 buku. Biasanya ane pinjem buku itu selalu beres dibaca kurang dari seminggu. Entah itu pas zaman masih sekolah ato udah dagang kayak sekarang. Pengecualian buku tentang pengembangan diri, materi praktik, dan novel  yang kadang dua minggu aja belum beres. Ane serius. Dulu aja pas pertama baca Anne of Green Gables aja baru kelar satu buku pun satu bulan. Bingungnya gini. Ane belum baca semua tapi besoknya kudu dibalikin. Ada satu buku yang menarik mata ane buat cepet-cepet pinjem di perpustakaan. Buku belajar bahasa Mandarin. Kabar baiknya … untuk pemula. Itu satu-satunya buku yang ane perpanjang pas balikin kemaren.

Ini kali kedua ane curcol tentang belajar bahasa. Kemaren harus bergulat dengan present tense yang selama ini ane salah pahamin dari pengajaran guru di sekolah. Sekarang mabok sama bahasa Mandarin.

Jujur dari kecil ane cuman belajar dua bahasa asing. Pertama, bahasa Indonesia. Kedua, bahasa Arab. Ya itu pun bahasa Arab sederhana yang sering muncul di TPA.

Wahidun satu itsnaini dua tsalatsatun tiga arba’atun empat (lanjutin aja sendiri siapa tahu masih inget)

Bahasa ane ngomong itu sebenarnya campuran Sunda loma dan bahasa Indonesia. Soalnya Emak sama Babeh doyan ngomong dua bahasa itu di rumah (bahkan pas lagi berantem pun sering ngomong kancing coplok daripada wasssoooooeee kayak orang Jawa lainnya). Lingkungan sekitar pergaulan ane pun ngomongnya Sunda loma (ada juga sih yang lemes kayak teh Emul sama Nida). Matakna abi gé teu béntés mun nyarios basa lemes gé. (keliatan ‘kan dari tata bahasanya yang campuran loma sama lemes)

Masalahnya, bahasa Mandarin itu inti pelajarannya ada dua. Pertama belajar aksaranya alias hafalin kanji (sarua-sarua kénéh turunan dari kata hanzi aka tulisan Cina). Kedua pelajarin tata bahasa sekaligus pelafalan. Bukan sekedar hafalin cao ni ma ato kata-kata kasar lainnya di DotA yang malu-maluin orang Indonesia. Buat orang asing dibuatlah sistem pelafalan pinyin. Cara pengucapan kata-kata dalam bahasa Mandarin yang ditulis dalam aksara Latin lengkap dengan diakritik aka curek sagala rupi. Jadi orang asing itu tahu.

“Oh, ini dibaca ini toh,” pikir orang awam yang belajar bahasa macam ane.

Ane gak bakal bahas soal bahasa Mandarin soalnya ane bukan peranakan Tionghoa apalagi guru bahasa Mandarin. Ane masih awam kayak gituan. Ane cuman bahas mumetnya kepala ane pas nulis ini gara-gara pinyin.

Bicara soal diakritik, sebenarnya dalam bahasa Indonesia tidak mengenal diakritik. Emang ada “kata-kata yang pake hiasan di atas huruf yang gak bermaksud 4l4y” itu? Biasanya diakritik hanya digunakan para ibu-ibu untuk nama akun Facebook, BBM, atau WhatsApp. Cek aja akun milik ibu-ibu di grup media sosial khusus “emak-emak”.

Contoh: .:: [ Mãmá Amȳ Çäem ] ::.

Padahal sebenarnya diakritik itu berfungsi bukan untuk hiasan layaknya nama akun “emak-emak”. Diakritik itu fungsinya buat membedakan bunyi. Contoh paling gampangnya itu bahasa Sunda. Fungsinya buat bedain tiga huruf serupa tapi tak sama: é, e, dan eu.

Contohnya ane bandingkan dengan kata dalam bahasa Indonesia.

E itu e pepet. Bacanya kayak ngomong “e” di kata “lemper”.

É itu kalo seinget ane itu e pake curek. Nada bicaranya agak meninggi. Bacanya kayak ngomong “e” di kata “teh”.

Eu itu sebenarnya gabungan huruf “e” sama “u”. Cara bacanya? Anggap aja suara yang keluar pas lagi bersendawa. Contoh yang sering muncul itu peuyeumpuan eh peuyeum.

Kebingungan ane menjadi-jadi pas belajar pinyin itu dari sana. Khususnya transliterasi bahasa Sunda dan bahasa Arab yang jauh lebih lama ane kenal.

Biasanya kalo huruf ada curek itu dibaca meninggi seperti huruf é dalam bahasa Sunda. Ternyata pas ane denger native speaker-nya langsung pun gak selalu dibaca meninggi. (kebingungan pertama)

Biasanya kalo ada garis di atas huruf itu dibaca panjang mendatar kayak transliterasi bahasa Arab. Contoh katanya āmīn yang biasa ditulis orang-orang “aamiin”. Nah pas ane denger native speaker-nya, kok bacanya gak mendatar amet ya. (kebingungan kedua)

Langsung kepala ane mendadak ngebul seperti halnya ane ngerjain soal-soal kalkulus ato lagi mumet tracing kodingan yang logic error terselubung. Memang belajar bahasa itu menggunakan otak kiri. Hal yang sulit dipelajari itu sebenarnya bukan matematika melainkan bahasa. Soalnya bahasa itu gak cuman mengandung logika (ingat: logika dalam bahasa itu dasarnya dari Google Translate dan Vocaloid). Bahasa pun memiliki pola seperti halnya pelafalan kata-kata yang sehari dua hari gak langsung lancar. Apalagi buat orang yang pernah punya masalah pendengaran macam ane. Kudu dengerin berulang-ulang biar jelas.

Ane mikir lagi. Udah ambil kelas bahasa Mandarin daring lanjutin apa gak? Sayang juga sih udah tengah-tengah terus udah banyak kosa kata yang udah ane pelajari. Masa gara-gara kosa kata baru aja udah langsung nyerah. Percuma aja ane belajar.

Belajar itu gak mudah. Paling gampang itu mengawali motivasi untuk belajar. Hal yang susah itu tetap bertahan sampe beres. Gak semua orang bisa mengerjakan suatu hal apalagi belajar sampe tuntas dan menguasai betul materi yang kita pelajari.