Kalo Gede Mau Jadi Apa, Udah Gede Bingung Jadi Apa

Masa kecil ane bisa dibilang bahagia gak suram pun iya. Susan temennya Ria Enes aja punya cita-cita pengen jadi dokter biar bisa suntik orang.

Kebingungan ane bermula pas tadi ikutan kuis yang diadakan oleh Asian Food Channel. Ada satu bilah formulir yang bikin ane bingung mau nulis apa.

(terjemahan kelewat bebasnya sih gini) Apa alasanmu senang memasak?

Pertanyaan itulah yang bikin ane kepikiran nulis ini. Isinya pun sesuai judulnya.

Jujur pas waktu masih kecil ane bingung mau jadi apa. Pas TK ane inget pengen jadi dokter anak. Ane inget ada baju ane yang bertuliskan “calon dokter”. Itu adalah baju favorit ane sampe SD. Anehnya waktu SD cita-cita ane malah berubah lebih absurd lagi, tukang las. Alasan kelewat bodohnya adalah gak ada tukang las perempuan.

Jangan anggap remeh tukang las. Ane dikasih tahu sama dosen ane, ternyata sertifikasi buat jadi tukang las aja kalo dikonversi ke rupiah itu mencapai 100 juta lebih. Buat sekali sertifikasi aja, Men! Sertifikasi berstandar internasional yang bisa dipake di belahan bumi manapun lho.

Masih gak percaya? Tanyain aja sama orang-orang jurusan Teknik Mesin atau jurusan lain yang berkaitan dengan “tukang las”.

Pas SMP cita-cita ane adalah menjadi komikus. Waktu itu sih ane masih produktif bikin komik. Sayangnya cita-cita itu sirna semenjak “kecemplung” di SMK jurusan Rekayasa Perangkat Lunak. Ane yang keburu stres duluan pun mendadak gak bisa gambar tapi lebih bisa PHP-in anak orang pake PHP *ini pun lho*. Ane juga mendadak lancar ngomong bahasa Jawa dengan bantuan kamus java.lang.*.

Setelah itu cita-cita ane dan ane lakukan sekarang adalah menjadi seorang pengusaha kuliner. Ane ingat waktu mata kuliah Kewirausahaan dulu. Dosen ane nanya ke setiap mahasiswa soal cita-cita mereka. Ane menjawab.

Ane pengen punya restoran sendiri yang proses produksinya dari hulu ke hilir berbasis syariah dan sifatnya franchise.

Temen-temen ane di kampus pun bahkan nanya soal sampel makanan. Mereka juga sering nanya soal progres bisnis ane sekarang. Padahal sih modus buat makanan gratis. Memang perjalanan mencapai mimpi itu gak gampang. Ane pun baru tahu soal potensi diri ane sejak kuliah lalu berakhir … boom!

Sebenarnya sih udah banyak banget artikel dan curhat colongan para penulis di internet mengenai pengembangan diri. Berhubung judulnya membahas “bingung jadi apa setelah dewasa” nanti, ane cuman mau kasih pelajaran dan hikmah dari kejadian yang ane alami mengenai masalah itu.

Apapun Kata Orang: Bodo Amet

Itu prinsip yang ane anut sekarang. Biarin orang nyinyir apa, lakukan saja semua sesuai dengan panggilan hati kita. Kita yang mengatur hidup kita. Kita juga yang mempertanggungjawabkan perbuatan kita di akhirat kelak. Masa orang lain yang nanggung?

Begitupun dalam masalah menentukan cita-cita atau jenjang karir. Kalo emang pengen fokus di satu hal, fokus aja. Bodo amet orang lain mau nyinyir apa juga. Itu hal yang ane sesali sewaktu masa transisi SMP hingga SMK dulu. Ane gak tegas sama diri sendiri juga gak berusaha keras untuk memperjuangkan mimpi ane. Biasanya penjegal paling dahsyat itu adalah orang terdekat kita terutama keluarga.

Keluarga ane sering nyinyir mulu dengan keputusan ane untuk berdagang. Sejak kecil, otak ane itu isinya “gimana caranya biar bisa puter duit?”. Bahkan ane inget waktu SD pun ane nongkrong di tukang fotokopi, bawa komik yang ane buat apa adanya dengan kertas HVS dan spidol Snowman, udah gitu fotokopi sebanyak mungkin, dan jual. Pas lagi rame tuker-tukeran isi binder, ane jualin aja isi binder yang mahal (dulu kertas binder paling bagus itu merek Harvest sama Adinata, ane sering ke toko buku buat cari desain yang gak pasaran terus dijualin di kelas :v). Dari kecil aja udah kayak gitu, gimana gedenya?

Ane sering dijegal keluarga ane khususnya dalam masalah bisnis. Ane gak boleh urusin kredit bantuan Pemkot Bandung buat modal usaha. Katanya pake uang keluarga aja. Nyatanya ya sampe sekarang duitnya gak cair mulu. Ane juga bingung mau produksi lagi barang buat ane titipin ke warung dan sekolah tapi modal pun nihil. Ditambah lagi gak ada pemulung ato penjual barang rongsokan di sekitar rumah ane. Lumayan buat modal kalo jual barang ke sana. Mereka juga sering menghasut ane untuk bekerja. Ane cuek-cuek aja. Ada uang dikasih orang tua, ane pakai diam-diam buat modal dagang. Tahu-tahu balik ke warung narik dagangan pun duitnya udah bertambah.

Ane belajar soal usaha dan kebulatan prinsip gara-gara masalah infinite loop yang dulu menggeragoti ane. Kasarnya ane itu kelewat oon dan lemah pendirian. Jadilah seperti orang cuek dalam masalah pendirian. Bodo amet kata orang. Bukan berarti kita menolak saran dan kritik lho. Dengarkan mereka lalu pertimbangkan baik-baik agar diri kita menjadi lebih baik lagi. Kita sudah memilih jalan yang kita pilih. Mau gak mau kita juga harus ikhlas semua resiko yang harus kita jalani setelah memilih jalan itu. Misalnya dagang. Resikonya kita harus bangun lebih pagi daripada ayam. Kita harus mengeluarkan modal lebih dalam merintis sebuah bisnis. Kita harus rela melakukan semuanya sendiri untuk permulaan. Mulai dari belanja, mengolah bahan baku, manajemen bisnis, sampai pemasaran produk pada konsumen. Awalnya memang neraca masih untung tipis bahkan lebih cenderung minus. Selama kita memiliki keyakinan kuat dan tidak menyerah, insya Allah kita bisa mencapai keuntungan lebih bahkan mempekerjakan karyawan. Bahasa kerennya sih passive income. Kita gak kerja tapi duit masuk terus. Bonusnya pahala karena sudah membuka lapangan pekerjaan bagi orang lain sesuai keahlian mereka.

Masih Bingung Mau Jadi Apa? Hobimu Apa?

Hobi itu adalah kegiatan di waktu luang yang sering kita lakukan dengan senang hati. Masih bingung mau jadi apa? Salah satu cara paling gampang buat mencari tahu potensi diri kita ya perhatikan hobi kita.

Pekerjaan yang paling menyenangkan itu adalah hobi yang dibayar. Itu sebabnya orang-orang yang menggeluti hobinya secara serius jauh lebih bahagia dalam mengerjakan pekerjaan mereka. Hal itu yang selama ini ane salah lakukan. Hobi bisa dilakukan meskipun bidang yang kita geluti itu berbeda 180 derajat. Contohnya Tompi, seorang dokter spesialis bedah yang dikenal juga sebagai seorang penyanyi. Beliau tidak meninggalkan kewajibannya sebagai seorang dokter hanya untuk menyanyi. Keduanya berjalan seimbang. Contoh lainnya sih temen ane, si dokter fujoshi Ndit. Dia itu dokter gigi tapi dia masih sering bikin doujinshi sampe sekarang.

Nah, gimana kalo hobinya banyak terus berubah-ubah? Ada tipe orang yang mudah bosan macam ane. Biarpun karakter orang itu ada yang mudah bosan, pasti ada satu hal yang tidak berubah dari kecil sampe sekarang. Setidaknya ada satu hobi. Hobi ane sekarang adalah memasak, membaca, nonton, dan nyerocos gak jelas. Hal yang gak berubah dari diri ane adalah masak, kutu buku, dan cerewet. Cuman ya cerewetnya ane alihkan dari semula bentuk lisan jadi tulisan. Makanya tulisan ane banyak bertebaran dari mulai lembar ujian yang dikasih dosen (ini serius, ane pernah jawab soal ulangan Matematika Diskrit dengan curcol panjang lebar satu halaman folio penuh), buku harian, sampe jurnal daring yang ane tulis sekarang. Tugas kita hanya temukan hal yang tidak pernah berubah dari semasa kecil sampai sekarang lalu tekuni dengan serius.

Contohnya main bareng anak-anak. Kalo kita seneng main sama anak-anak, berarti kita lebih cocok dengan pekerjaan yang berkaitan dengan anak-anak. Misalnya relawan kemanusiaan, guru TK/SD, konselor, psikolog, dokter anak, dll.

Nah, gimana kalo ada lebih dari satu hobi yang dominan? Jalani aja dengan seimbang. Siapa tahu bisa jadi Tompi berikutnya. Lagian kita gak pernah tahu ladang sukses kita itu di mana. Kita hanya perlu mencari dan berusaha untuk mewujudkannya.

Ane cuman bisa nulis kayak gini ya cuman itu sih yang bisa ane bagiin. Inget, mumpung kita masih muda ya apa salahnya mewujudkan semua mimpi kita? Buat apa menyesali semua hal yang kita gak lakuin selagi muda. Kenali diri kita dan semoga beruntung.

Iklan

Ngantri Dong

Orang yang udah biasa nulis, biarpun cuman curcol gak jelas dan sepele, ide apapun bisa ngalir gitu aja meskipun melakukan sebuah kegiatan yang dianggap lumrah. Mungkin karena kebiasaan nulis jadi gak usah dicari pun ide nongol jelas gitu aja. Sesuai judulnya, ane mau curcol dikit soal hajatan temen ane.

Ane paling males sesuatu yang berbau formalitas. Pas denger sambutan dari direktur sewaktu ane ngampus pun ane bosen. Ane lebih suka lihat orang yang ngomong (baca: maksud di sini pidato) dikit lalu langsung aksi. Begitu pula dalam urusan hajatan. Ane paling males ikut ke acara undangan pernikahan apalagi orang yang gak ane kenal secara personal. Dulu ane bosen gara-gara nunggu lama buat santap makanan prasmanan dengan teknik “save the best for the last“. Udah gitu ane paling gak suka didandanin. Ane emang punya alergi lipstik dari kecil jadi jangan harap bisa dandanin ane dengan mudah. Tiap ane pake lipstik, bibir ane rasanya kayak kebakar. Sekalinya ane dandan pun hanya pake bedak.

Setiap daerah memiliki adat yang beda-beda dalam urusan hajatan. Contohnya aja orang Batak. Acara resepsinya aja tujuh hari tujuh malem men! Itu kalo pake adat Batak. Itu cerita Rini, temen SMP ane yang juga keturunan Batak, yang jenuh ngikutin resepsi pernikahan kakaknya dulu. Meskipun si Uli dan si Nara itu keturunan Batak, untungnya pas orang tuanya nikah dulu pake adat Sunda. Di Jawa lain lagi. Ane sering bingung tiap kali pergi ke Solo pas mudik lebaran. Pas balik lagi ke Bandung, ane sering lihat janur kuning bertebaran di pinggir jalan. Kok orang Jawa demen banget hajatan pas abis lebaran ya? Ane tanya ke temen ane Sindu yang asli Jogja.

Ane: Ndu, heran deh. Kenapa sih orang Jawa doyan banget hajatan pas habis lebaran?

Sindu: Soalnya orang Jawa itu mikirnya gini. Lebaran itu waktunya keluarga buat ngumpul. Jadi sekalian aja ngadain hajatan biar gak usah keluar duit banyak.

Pernyataan Sindu emang bener. Pas lebaran tahun kemaren aja sodara ane, mbak Pita, baru melangsungkan pernikahan. Sebenarnya sih nikahnya udah dari awal tahun 2017 cuman resepsinya sengaja abis lebaran ya sekalian keluarga besar pada ngumpul semua. Kabar baiknya, pas resepsi mbak Pita itu lagi hamil 3 bulan. Ane jadi inget Rina yang subur banget dan baru aja melahirkan kemaren.

Ane paling males kalo udah ngomongin soal hajatan di rumah. Ujung-ujungnya ane kena semprit gara-gara masih jomblo dan gak pernah pacaran. Pas kuliah aja tiga cowok ngedeketin aja ane langsung cuek. Ane bisa baca karakter seseorang dari perlakuan mereka terhadap ane. Saat itu ane gak serius buat menikah. Ane pengen puas-puasin jatuh bangun bisnis dulu dan target menikah ane pun di usia 25 tahun. Sekarang sih ya nikmati aja hidup. Syukurilah masa-masa selagi masih lajang.

Temen-temen SMK ane udah banyak yang nikah. Koko temen curhat ane soal hardware sama masalah pribadi eh jodohnya sama kakak kelasnya, teh Gita. Mila yang nikah gak lama setelah lulus. Adit yang cinlok di tempat PKL sama bosnya dan sekarang jadi guru TK di Palembang. Begitu pun si Yuni yang doyan rempong tiap ngumpul itu sekarang udah sah jadi istri orang. Tadi ane baru pulang dari hajatannya. Kesan pertama setelah balik dari sana: bingung campur kesel.

Adat setiap daerah itu beda-beda apalagi dalam urusan hajatan. Biasanya orang Jawa itu sering ngasih makanan di pagi hari (biasanya sup kimlo) lalu makan prasmanan di siang hari. Anehnya, Yuni itu orang Sunda tapi kok makan pas pagi-pagi kayak adat orang Jawa? Ane tahu betul prosesi pernikahan adat Sunda soalnya kakak ane dan kakak sepupu ane, Aa Obi, memang menikah dengan adat Sunda. Udah gitu sempet jadi bahan ulangan waktu SMK. Normalnya prosesi adat Sunda itu berlangsung dari habis akad nikah sampai waktunya makan. Ane ingat betul rangkaian terakhir dari adat Sunda adalah suapan pertama pengantin baru. Ini adat belum selesai kok tamunya udah disuruh makan duluan?

Beda di kampung, beda juga di kota dalam urusan hajatan. Mbak Pita itu tinggal di perbatasan Sragen. Daerahnya masih agak kampung soalnya agak jauh dari kawasan pembangunan tol Solo – Kertosono apalagi pusat kota Sragen. Ke Sangiran tempat para Pithecanthropus erectus nongkrong pun deket. Pernikahannya pun ya standar di kampung. Biasanya orang kampung itu sekalinya bikin hajatan pasti ngelibatin keluarga besar sama tetangga di sekitar rumahnya. Mereka paling sewa tenda sama orkes dangdut. Acaranya pun digelar di rumah si pengantin. Sisanya melibatkan pihak keluarga sama tetangga terutama dalam masalah makanan. Beda lagi di kota yang menggunakan event organizer. Pas tadi ane mampir ke hajatan Yuni, kok masih lebih tertib hajatan mbak Pita ya?

Hal yang paling ane rasakan adalah soal makanan. Orang kampung aja masih lebih teratur dalam sirkulasi makanan. Mereka tahu kapan harus menyediakan makanan untuk tamu dan kapan pula waktu untuk isi ulang stok makanannya. Soal di kota sih bagian catering yang udah tangani semua makanan dengan handal. Biasanya event organizer di kota itu handal dalam menangani masalah catering yang biasanya udah satu paket. Itu pengalaman ane berulang kali masuk acara hajatan di kota. Kok ini malah kacau balau ya?

Pengalaman pribadi pas bantuin kakak ane menikah kemaren, kakak ane nikah dengan bantuan event organizer lho, pihak catering itu malah datengnya jauh lebih dulu dari pengantin sama penata riasnya. Mereka datang lebih awal untuk mempersiapkan peralatan yang diperlukan untuk prasmanan. Cara mereka mendistribusikan makanan pun tertata dan cepat. Jadi pas prosesi akad dan adat selesai pun tamu undangan bisa langsung makan. Sedangkan pas tadi, kekacauan merajalela di tempat makanan. Ane syok melihat ibu-ibu yang gak sabaran langsung ambil makanan kayak orang ndeso yang gak tertib. Orang kampung aja masih bisa lebih tertib dalam antrean.

Begitu pun soal catering. Ane tahu proses bikin zuppa soup itu gak gampang apalagi proses pembuatan puff pastry-nya. Toh ane belajar bikin puff pastry pas pelatihan masak dari pemkot Bandung kemaren. Bikin adonan puff pastry itu gak gampang belum ditambah proses resting adonannya. Pemanggangannya pun harus dengan suhu yang tepat agar hasilnya bagus. Lah ini baru bikin pas mepet mau jam makan. Pengalaman ane waktu hadirin undangan pernikahan saudara ane di Seskoad, biasanya pihak catering itu udah siapin sup sama puff pastry di wadah jadi tinggal langsung panggang. Udah bikinnya dadakan ditambah tamunya yang ogah tertib, ane cuman ngelus dada lalu putuskan buat pulang.

Pelajaran yang bisa ane petik untuk hari ini adalah nikah aja bisa jadi bencana bila tidak ditangani dengan tepat. Perencanaan matang sebelum diadakan resepsi pernikahan itu sangat penting agar mengurangi potensi terjadinya hal-hal yang tidak kita inginkan. Begitupun dengan pola pikir orang Indonesia. Kalo mau makan enak di tempat hajatan, tertib dong! Hare gene masih nyerobot antrean? Masa kalah sama orang kampung.

Sepertinya Indonesia Butuh Ulasan Makanan yang Berbeda

Ane inget perkataan chef yang ngajar di kelas masak pelatihan wirausaha di SMK 9 tahun kemaren.

Kelemahan dari hidangan Indonesia hanyalah kurangnya dokumentasi mengenai sejarah suatu makanan.

Padahal hidangan Indonesia itu kaya banget. Masakan Sunda aja gak cuman nasi liwet, timbel, pepes, lalap, sayur asem, sayur lodeh, dan semua yang ada di restoran khas masakan Sunda aja. Masih banyak makanan khas di tiap daerah yang punya ciri khas tersendiri. Bahkan chef itu mengatakan soal karédok. Ane baru tahu ternyata makanan yang satu ini adalah nama sebuah desa di kawasan Sumedang. Sejarah mengatakan masakan itu berasal dari desa Karedok, kecamatan Tomo, Kabupaten Sumedang.

Masakan Indonesia itu sebenarnya kaya. Gak kalah dengan masakan Korea yang ramai dibicarakan publik belakangan ini. Apalagi dengan masakan Barat dengan teknik memasak yang bikin orang sini lebih kinclong berbondong-bondong ke restoran fine dining dengan porsi gak sepiring mentung tapi soal harga gak miring. Masakan Indonesia yang bersifat rumahan lebih dianaktirikan di negeri ini. Padahal punya potensi besar untuk diperkenalkan pada khalayak lebih luas. Ane jadi inget perkataan Peter Kuruvita, seorang chef asal Australia, dalam acara memasaknya.

(terjemahan kelewat bebasnya sih gini) Harusnya Indonesia itu lebih mempromosikan tempe.

Ane inget resep yang saat itu dimasak adalah resep “tempe bacem ala Barat” dengan tambahan wine sebagai penaik kasta dari kecap manis. Orang luar negeri aja sampe ngomong kayak gitu lho. Padahal di Indonesia sendiri tempe itu cuman dianggap makanan biasa yang murah meriah dan kurang begitu dilirik secara serius.

Sayangnya acara seperti itu di Indonesia cuman satu. Acara masaknya William Wongso, salah satu pakar kuliner Indonesia yang sempat tayang di Metro TV dulu. Menurut ane sih acara itu lebih mirip ke acara dokumenter masakan.

Ane nemuin banyak buku yang udah tua tapi masih menarik di Perpustakaan Daerah Jawa Barat. Dulu gedungnya di daerah Soekarno Hatta tapi sekarang pindah ke Kawaluyaan. Gedung lamanya sekarang udah jadi perpustakaan deposit dan gedung BNPB. Ane inget banyak menemukan buku harta karun berusia tua dengan kondisi bagus tapi jarang dibaca. Salah satunya buku berbahasa Sunda yang ditulis oleh dosen Unpad tentang lalap. Rasanya menarik mengangkat tema seperti itu buat tulisan.

Dulu ane sempet kepikiran bikin vlog tentang kuliner yang beda. Ane kepikiran pengen bikin vlog yang mengeksplorasi hidangan lokal dengan kisah di balik pembuatannya. Cuman ide itu menguap gitu aja tanpa ada realisasi.

Belakangan ini ane sering lihat acara dokumenter Jason Yeoh di TV kabel. Emang sih dari acara itu keliatan kalo target penontonnya adalah peranakan Tionghoa yang tinggal di Malaysia. Hal yang menarik dari dokumenter itu ya film dokumenter tapi gak kelihatan kayak dokumenter. Hal itu didukung dengan teknik sinematografi yang baik dengan ulasan yang hidup. Wajarlah di Malaysia sendiri bisa meraih banyak penghargaan.

Apa bisa ane bikin vlog kayak gitu? Pikiran ane melayang pas lihat setiap kisah di balik makanan khas Malaysia yang tersaji di layar kaca. Ane masih ada proyek novel yang belum terselesaikan. Sementara itu ane sedang dalam krisis keuangan yang tidak memungkinkan untuk melakukan hal lain di luar proses produksi. Perasaan ane gemas ketika menonton itu.

Kenapa di Indonesia belum ada acara seniat itu?

Di saat Indonesia masih ribut soal debat kusir kekuasaan, negara lain sudah lebih maju dalam bidang peradaban. Di saat Korea Selatan dengan bangga mempopulerkan hidangan asal mereka (bahkan “menjajah” acara masakan hidangan Jepang), Indonesia mulai kehilangan satu persatu warisan sejarah kulinernya. Berhubung ane orang Bandung ya fokus utama ane masakan Sunda dan segala jajanan khas Bandung.

Apa itu cimol? Aslinya dari Garut atau Bandung?

Kenapa tempe goreng khas Bandung selalu dilumuri tepung bumbu manis?

Kenapa buntil harus memakai daun singkong? Apa boleh diganti daun pepaya?

Kenapa masakan daerah asal yang kurang begitu terkenal bisa menjadi sangat terkenal saat dijual di Bandung? Bakso Solo di Solo saja masih kalah pamor dengan sate kere, selat solo, dan srabi Notosuman di daerah asalnya.

Kenapa penjual surabi yang tradisional variasi rasanya hanya surabi kinca dan oncom?

Kenapa peuyeumpuan asli Bandung sangat menggoda? *maksudnya ini pun*

Kenapa aseh, tutut, dan tumis génjér tidak masuk daftar menu masakan Sunda di restoran?

Kenapa di antara semua ikan asin, ikan asin yang biasa dimakan bersama nasi timbel adalah jambal roti?

Bagaimana cara membuat borondong? Apa mirip seperti pop corn?

Masih banyak pertanyaan yang terlintas di benak ane dari semua makanan yang mudah didapat di Bandung. Jason Yeoh saja bisa mengeksplorasi semua makanan dari satu negara bagian di Malaysia dengan detil dan menarik. Kenapa di Indonesia tidak bisa?

Satu Jurus Sepuluh Ribu Kali Dengan Serius

Judulnya ane ambil dari salah satu pepatah Bruce Lee. Siapa yang gak kenal aktor laga asal Hong Kong yang juga pendiri aliran Jeet Kune Do ini? Ane inget temen ane pernah unggah ini di akun media sosialnya. Intinya dia lebih takut dengan seseorang yang berlatih jurus yang sama sepuluh ribu kali daripada orang yang berlatih sepuluh ribu jurus tapi latihan sekali. Memang fokus adalah hal yang mudah untuk mencapai tujuan kita. Sayangnya motivasi ane tidak sebaik Bruce Lee.

Ane bukan ngeluh soal kondisi ane. Ane cuman curhat cara ane mengatasi kelemahan itu. Berhubung lagi main Audition Mobile, ane curcol dikit.

Ane suka main game tapi kelemahan ane ada di game. Pas masih aktif main MMORPG, masalah ane cuman finansial. Maklumlah ane masih oon soal manajemen keuangan di game yang ternyata lebih pusing dari atur keuangan sendiri di dunia nyata. Ane gak bisa main FPS. Ane serius. Bisa dibilang ane itu Amatori Chika versi dunia nyata.

timid-chikako
sumber: Toei

sayangnya di game FPS gak ada lead bullet

Ane gak jago dalam soal strategi. Pas main Warcraft sama Age of Empire aja ane lebih sering kalah daripada menangnya. Ane juga biasa aja main game kasual. Intinya seneng main tapi gak jago lah.

Belakangan ini si Rifnun mendadak ajakin ane main Audition Mobile. Ane bingung kok publisher-nya beda ya. Ane udah tahu bakalan ada Audition versi mobile dari lama. Waktu itu ane ajakin Ijal, partner-in-crime di guild yang sama-sama pensiunan Audi di PC. Pas ane baca beritanya, Audition Mobile bakal dirilis sama LINE. Kebetulan pas Desember 2017 itu lagi open beta. Ane bingung aja kok gak jadi dirilis sama LINE ya? Akhirnya dirilis sama Megaxus yang pegang lisensi Audition versi PC di Indonesia. Pantesan aja lama rilisnya. Beritanya udah ada dari pertengahan 2017 pas lagi rame-ramenya Seal Mobile eh open beta baru Desember kemaren. Kayaknya baru close beta sampe rilis resmi pas versi iOS udah diverifikasi sama pihak App Store deh. Soalnya berita terakhir sih masih dalam tahap verifikasi dari pihak Apple. Jadi ya ane main bareng si Rifnun sekalian praktekin materi software testing yang mulai terabaikan di gudang ingatan otak yang mulai bulukan. Enaknya main dari open beta tuh gini. Gak cuman dapet item game spesial yang gak bakalan reset setelah rilis resmi *hohoho* juga berkontribusi bantuin para programmer dan tester yang lagi jumpalitan tracing setiap kemungkinan bug dengan beragam metodologi pengujian dari sudut pandang berbeda.

Akhirnya ane ikut diajakin si Rifnun. Berisiknya masih sama kayak Audi versi PC dengan broadcast narsis gak jelas. Masih mending broadcast di game MMORPG yang isinya jual beli barang dan jasa. Ane lihat banyak club veteran yang reuni lagi. Seperti biasa game Audition adalah ajang kontak jodoh versi daring. Mau PC ato versi mobile pun room untuk kontak jodoh bertebaran di mana-mana. Saking gak lakunya pada “jual diri” di broadcast nyari jodoh sebatas di game ato serius buat jadi pacar/nikah beneran. Ane cuman pengen komunitas gamer tempat ane seru-seruan dulu reuni lagi. Komunitasnya berbasis di Bandung dan biasa nongkrong di sebuah warnet dengan mi yang dimasak al dente oleh operatornya. Ketua komunitasnya pun, Obi alias korong, masih sering ngobrol. Terakhir kumpul bareng sama anak-anak pas abis Lebaran. Biar gak bisa main versi PC, setidaknya main mobile sesekali ato ketemuan nongkrong pun udah bikin ane seneng.

Ane sering iri sama Rifnun yang selalu jadi orang yang menonjol apapun game yang dia mainin. Main osu multiplayer sama si Rifnun aja ane kalah. Apalagi main Audition Mobile. Skor ane itu bisa dibilang 1/4 dari skor Rifnun dengan posisi paling bontot. Anehnya dia ngaku sudah terkena sindrom Saitama. Si botak dari One Punch Man yang tanggal rilis season duanya pun masih membingungkan soalnya diundur mulu. Singkatnya si Rifnun itu bisa imba dalam waktu singkat terutama dalam masalah game ritmik. Saking seringnya dia juara 1, dia ngeluh bosen juara mulu.

Kondisi terbalik pun ane alami. Ane paling bontot main Audition dari zaman SMP. Saat temen ane SMP bisa lisence level 6 sekali beres padahal baru main, ane yang udah agak lama main pun berjuang mati-matian lisence yang selalu gagal. Ane inget baru berhasil lisence level 6 pun setelah gagal 14 kali.

Jujur ane malu. Level aja agak gedean tapi skill nihil. Makanya ane jadi pemain petapa juga. Tahu sendiri lah Audition itu gimana. Orang-orangnya “keras” (dulu emang keras beneran dari skill sampe tempramen, sekarang keras dalam omongan dan gengsi), sensian, dan mudah baper. Ane juga gak berani masuk club dengan skill ane yang sekarang. Singkatnya ane gak bisa bantu banyak.

Kebanyakan orang-orang minder itu dengan diri mereka. Pada kasus ane, ane minder karena ane tahu diri soal kemampuan ane yang lemah. Standar club di Audition Mobile itu mulai setinggi Audition versi PC dalam waktu singkat persis grafik eksponensial. Belum genap sebulan open beta lho. Jarang ada club yang mau nerima orang kayak ane. Jujur aja karakter ane itu modal dengkul. Ane belum pernah sekalipun isi cash buat beli avatar. Ane cuman beli satu set avatar permanen dengan duit yang ane hasilkan sendiri dari game biar belum komplit juga. Ane tahu diri dengan kondisi keuangan ane di dunia nyata ditambah modal buat produksi pun belum tepatnya kelewat sulit cair. Cara buat dapetin cash, dalam game itu pake ruby, lewat story dan achievement. Berulang kali ane gagal story sampe ane mau nangis. Gagalnya bukan 14 kali kayak pas lisence pertama kali main Audition PC dulu. Ada kali keitung stage yang sama itu sampe 30 kali.

Bicara soal game mobile juga, ada yang lebih parah daripada main mode hard di Audition Mobile dengan tingkat kesulitan yang sama. Berhubung sama-sama main ketuk layar dalam tempo cepat, pembandingnya adalah Freedom Dive di Cytus. Itu adalah salah satu lagu edan yang terkenal bikin sakit tangan. Ini jauh lebih melelahkan daripada main mode hard 4 key (kalo di PC sih itu 8 key) dengan lagu Love Mode. Kelemahan ane ada di mode apapun yang ujung-ujungnya hard karena itu yang sering bikin ane gagal dalam story dan main bareng orang. Ane lakukan cara latihan ane di PC dengan memutar lagu cepat. Itu tetap tidak berhasil. Gagal dan gagal masih tetap terjadi ditambah posisi bontot akibat faktor lag. Ane mikir lagi. Kenapa ane gak bisa menaklukkan mode hard sebaik menaklukkan lagu Freedom Dive dulu? Latihan dan latihan saja tidak cukup.

Bagaimana cara ane agar meningkatkan kemampuan ane di saat kondisi mental ane sedang terpuruk total? Apa yang membuat lagu Freedom Dive terasa lebih mudah dan rentetan kegagalan di Audition versi PC tidak berarti? Semua berawal dari kesenangan, kesabaran, dan ketenangan. Semua kembali pada diri sendiri.

Tujuan ane story sebenarnya nimbun jewel buat naik level sama grinding ruby lewat achievement yang gak bisa ane raih dari main rame-rame. Alasan klasik, koneksi lag ditambah main pake HP lawas dengan memori ala kadarnya. Ane latihan keras biar dapet achievement yang hadiahnya ruby. Modal dengkul banget emang. Alasan ane terpuruk karena gagal bukan ngenes akibat kesenangan. Toh ane gak langsung dapet S pas mainin Freedom Dive. Satu bulan pertama main Cytus aja ane masih fail di lagu itu sementara di chapter lain banyak lagu dengan skor minimal C bahkan ada yang A. Begitu pula pas main Audition versi PC. Gagalnya itu banyak gagal ngenes kayak gagal lisence. Di situlah salah satu kesenangannya. Tidak ada kata menyerah bisa muncul selama kita menikmati permainan. Ane nyadar pas nulis ini kalo selama ini ane main Audition Mobile hanya untuk mengejar ruby tanpa menikmati kesenangannya. Apapun yang tidak dilakukan dengan ikhlas dan tentunya diiringi dengan perasaan senang, itu hanya bikin kepala mumet.

Bermain Audition Mobile berbeda dengan Cytus apalagi Tap Tap. Semua ada karakteristik khas dari permainannya biar sama-sama main ketuk-ketuk layar. Ane pernah bahas di tulisan sebelumnya soal lagu sakuzyo – AXION yang polanya dari BMS. Lagu Sweetie yang terkenal sebagai biang kerok susah perfect di Audition versi PC pun lebih mudah panen perfect di Audition Mobile. Kalo susah PF kok nyempil di lagu story yang kudu dikelarin dengan chain PF ya?

NB:

Banyak lagu di Audition Mobile yang namanya gak sama kayak lagu di versi PC biar lagu dengan penyanyi Audition. Paling ane bakal bahas bedanya di tulisan berikutnya.

Semuanya bisa dimainkan selama kita menemukan polanya dengan sabar. Makanya ane bisa bilang lagu Sweetie di Audition Mobile bisa panen perfect lebih gampang daripada versi PC juga. Pola dari Audition Mobile hanya membutuhkan ketenangan dan fokus. Ane sadar itu tadi banget pas lagi main sendirian. Ane bisa memainkan mode hard dengan tenang. Emang sih masih gak jauh dari cool sama bad. Setidaknya gak ada note bolong sampe semua miss sebanyak dulu. Skor masih siput juga namanya masih belajar kok.

Berlatih tidak hanya membutuhkan tekad yang kuat. Berlatih juga butuh kesabaran, konsistensi, ketelitian, ketenangan batin *kok malah kayak Jiya di Burka Avenger ya?*, dan jangan lupa gunakan otak untuk mencari hal yang salah dari latihan kita. Lho kok harus diselidiki juga? Masih berpikir latihan berulang kali dengan keras tapi hasilnya nihil juga? Berarti ada yang salah dari pola latihan kita.

Intinya sih main ya main aja. Ngapain juga dibawa serius? *nampar ke diri ane yang nulis kalimat ini, plak~* Perasaan cuman niat nulis tentang cara ane mengatasi kelemahan ane di game tapi kok bisa sepanjang ini ya?

Jadi, Siapa yang Jahat? Penulisnya yang Pandai Meracik Cerita

Belakangan ini ane sering bingung kalo nonton soal tebak-tebak siapa penjahat di dalam cerita. Semua bermula gara-gara kepencet pindahin TV pas setel TV kabel. Kebetulan saat itu lagi tayang A Monster Calls. Film adaptasi novel yang menceritakan tentang seorang anak yang punya ibu penderita kanker stadium akut. Dia sering didatangi sosok monster setiap jam 12.07 malam yang sering muncul dengan cerita dan nagih cerita versi anak itu. Monsternya beda tipis kayak Groot di Guardians of The Galaxy. Bedanya cuman gak ngomong satu kalimat diulang-ulang kayak Groot. Itu adalah film yang bikin kepala ane muter pas nonton. Jauh lebih muter daripada tebak-tebak penjahat pas nonton film detektif atau serial TV barat bertema dunia kriminal.

Ane gak terlalu suka film yang temanya terlalu serius apalagi atmosfernya terlalu suram seperti tragedi. Baru kali ini ane mikir pas nonton film gara-gara masalah penokohan dalam cerita. Tema utama yang diusung dalam A Monster Calls mengenai karakter manusia, hitam atau putih, baik atau jahat, dan pergulatan si anak itu dalam menghadapi masalah pribadinya yang berat untuk ukuran anak-anak.

Jujur dalam masalah menulis, ane memang kesulitan dalam penokohan terutama karakter antagonis. Lebih gampang bikin karakter antihero, psikopat, sama comic relief daripada karakter antagonis apalagi protagonis rasa sinetron. Soalnya ketiga karakter yang ane sebutkan tadi itu karakter yang tidak terduga dan asyik dalam proses mengembangkan karakternya. A Monster Calls memiliki kekuatan dalam karakternya. Hal yang bikin ane bingung terus otak ane muter pas si “Groot KW super” ceritain cerita bagian pertama yang berkisah tentang sosok ratu jahat dan pangeran baik. Akhir cerita itu, mending nonton aja sendiri ato cari bukunya di toko buku terdekat. Ane males spoiler.

Kebanyakan penulis cenderung mengembangkan plot daripada karakter. Mereka pikir plot dapat membuat pembaca tertarik terus bilang “wow” sambil salto berulang kali macam penampilan DM-X Comvalenoz di Asia Got Talent.

^ Aksi panggungnya keren dan dijamin bikin ngakak. Pantes lah masuk grand final juga.

Ane baru sadar soal karakter itu dari tulisannya Jonru. Jauh sebelum beliau aktif di politik dan sentil politisi sana-sini, beliau adalah penulis yang getol nulis modul untuk membimbing penulis pemula. Sayang kelas menulis daringnya udah ditutup padahal modulnya bagus. Ane ingat salah satu pertanyaan yang diutarakan dalam modul itu.

“Apa yang menarik dari Laskar Pelangi dalam segi plot?”

Jujur aja ane ngantuk pas baca Laskar Pelangi. Segi plot gak menarik. Tapi kenapa Laskar Pelangi sukses besar dan bisa memajukan sektor pariwisata Bangka Belitung? Laskar Pelangi bercerita seorang guru yang mati-matian cari murid biar sekolahnya gak digusur lalu mengajari muridnya itu dengan sepenuh hati dan keseharian para muridnya dengan karakter berbeda-beda. Kekuatannya berada dari cerita yang berdasarkan kisah nyata, penggambaran alam Belitung yang indah dengan semua hal yang khas di sana, dan cara penulis menggambarkan karakternya.

Seharusnya cerita yang bagus itu tidak melulu mengandalkan plot, tapi juga piawai memainkan karakter, latar pendukung cerita, tema, pesan moral, dan eksekusinya dalam cerita.

Bicara soal karakter, ane selama ini masih salah. Ane baru tahu di buku On Writing-nya Stephen King kalo tokoh protagonis itu gak selalu baik. Bisa saja tokoh protagonisnya seorang penjahat seperti salah satu karakter dari cerita Stephen King yang ia contohkan dalam bukunya. Perbedaan karakter protagonis dan antagonis itu adalah sudut pandang dan aksi yang mereka lakukan. Hal yang terlihat jelas dari salah satu pesan yang ingin disampaikan dalam A Monster Calls. Sampai segitu ane paham.

Gak cuman A Monster Calls yang bikin otak ane muter saking bingungnya dengan karakter dalam cerita, ane juga bingung pas nonton D.Gray-man. Siapa yang sebenarnya penjahat dan siapa yang sebenarnya galakon-nya? Siapa yang benar dan siapa yang salah? Antagonis dalam cerita adalah Earl beserta keluarga Noah. Protagonisnya adalah para exorcist dan pihak Gereja. Anehnya, di kalangan Noah ada yang baik sementara pihak exorcist ada yang jahat. Seperti halnya Tyki dan Road yang kerap menolong Allen Walker juga tokoh dalam flashback mengenai kehidupan Yu Kanda dan Alma Karma yang berkaitan dengan proyek Second Exorcist. Begitu pula dengan film restorasi Malaikat Bayangan yang diperankan oleh Barry Prima. Justru cerita itu berfokus pada seorang kompeni yang harus melawan pendekar pribumi dengan juragan Tionghoa. Padahal kenyataannya dalam sejarah, pihak kompeni itu antagonis sementara pribumi protagonis.

Bagaimana dengan penggambaran tokohnya agar berkesan di hati pembaca? Itu yang sulit. Apalagi bikin karakter antagonis dan protagonis yang disukai pembaca.

Antagonis tidak selalu hitam dan protagonis tidak selalu putih. Salah satu yang dijelaskan dalam A Monster Calls. Contoh yang terkenal adalah Darth Vader dalam Star Wars. Siapa yang gak kenal tokoh satu ini? Sering disebut dalam banyak cerita, gak pernah absen dari acara cosplay, banyak dijadikan parodi, dan jadi bahan meme. Begitu pula dengan Severus Snape yang terkenal nyebelinnya dalam Harry Potter. Siapa yang gak menyangka kalo dia … itu spoiler Harry Potter yang terakhir. Bagaimana dengan Uchiha Itachi dalam Naruto dan Subaru Natsuki yang watir dalam Re:Zero? Hal itu membuktikan soal karakter bisa jadi hal yang menarik selama penulis pandai meraciknya.

Waktu itu ane lagi riset tentang penulisan cerita bertema kriminal, detektif, dan horor. Itu semuanya di luar zona nyaman ane yang sering menulis cerita bergenre drama, slice of life, dan romcom. Di tengah ane membaca referensi mengenai penulisan cerita bertema kriminal, ane menemukan hal menarik tentang cara membentuk karakter. Entah itu antagonis atau protagonis agar berkesan di hati pembaca. Penulis tidak perlu menaburkan berlian di sekitar karakter atau menghiasnya dengan pakaian mode terkini. Penulis hanya butuh memasukkan empati dan perasaan dalam tokoh yang dibuatnya.

Ternyata desain karakter itu gak mudah. Seperti halnya memahami manusia dengan karakter kompleks. Cerita yang baik adalah cerita yang disajikan dengan meyakinkan di mata pembaca. Untuk sampai ke tahap itu, ane masih butuh banyak belajar.

Kebelet Pipis, Kebelet Pipis Papa

Jangan baca judulnya sambil dinyanyiin. Kalo dinyanyiin, ketauan deh ente seangkatan sama ane. Itu sebenarnya penggalan lirik lagunya Ciccio duet sama Papa T. Bob. Sampe sekarang ane masih gak tahu judulnya dan cuman inget lirik itu yang kocak.

Bicara soal kebelet pipis, ini kejadian tadi. Cuman ya bukan pipis sih. Ane kebelet “bayar setoran” alias boker. Mohon maaf, mulai dari sini bakal bicarain yang jorok-jorok.

Ane ditinggal sendiri di rumah. Berasa Kevin McCallister yang “kecelakaan” ditinggal sendiri di rumah terlebih saat musim hujan kayak gini. Alasannya sih: fobia. Semua orang terdekat ane itu tahu ane mengidap zoofobia terlebih pada satu hewan yang tidak ane sebutkan namanya. Satu hal yang jelas sih bukan kecoa terbang kayak kebanyakan anak cowok (dan anehnya, setiap cowok yang ane temuin kok pada sepakat jawab itu semua ya?). Toh pas zaman SMK, ane suka ngerjain anak-anak cewek di kelas pake kecoa. Soalnya 11 dari 12 cewek penghuni kelas K, kelas ane yang tergolong harem di SMK dominasi cowok dan selama 4 tahun bikin ane bosen belajar di SMK, itu takut sama kecoa.

Ane jadi inget cerita pas waktu latihan pencak silat dulu. Dulu ane ikut pencak silat pas SMK. Cuman karena kesibukan di ekskul (plus sering lupa jadwal latihannya), ane gak aktif lagi. Nah, yang ikut latihan itu cewek semua. Suatu hari pas di tengah latihan yang serius.

Temen ane: Kecoa! (langsung pada histeris terus latihan berhenti gara-gara kecoa)

Gak ada satupun temen ane yang berani singkirin kecoa. Jadilah ane yang kena sebagai tumbalnya. Mengingat hal itu, ane jailin balik aja.

Ane: Mau kenalan? *sambil ngider bawa kecoa di tangan*

Anak-anak cewek pun pada ngibrit histeris. Akhirnya latihan pun bubar gara-gara seekor kecoa.

Parahnya lagi fobia ane diperburuk dengan kondisi rumah ane yang sekarang. Sudahlah gak usah di inget. Ini udah malem malah tambah bikin ane gak bisa tidur.

Kejadiannya baru aja tadi. Di tengah malam ane bangun dan kebelet “bayar setoran”, boker, defekasi, atau apalah itu. Udah kebelet banget dan bikin ane cemas. Takutnya pas kentut malah jadi busiat gayot (asli sumpah ane kagak nemu padanan kata ini dalam bahasa Indonesia, terjemahan kelewat bebas dari bahasa Sundanya sih sebenarnya kentut yang diiringi dengan “harta karun fresh from the oven” di celana yang diakibatkan usus besar dan rektum kepenuhan oleh angin juga “harta karun”). Ditambah lagi ane kebelet pipis juga jadi pergilah ane ke WC. Eh pas udah “persiapan bayar setoran”, singkat kata … asem. Ane paling gak suka pas lagi enak-enak bayar setoran di kamar mandi ada hewan nongkrong di sana. Rasanya itu ya anggap aja kayak lagi mandi terus diintip sama cowok. Terlebih lagi adalah hewan yang bikin fobia ane kumat semenjak pindah rumah. Kata pamungkas untuk hari ini … kampret.

Kampret dah. Ane tambah gak bisa tidur gara-gara nahan “setoran”. Pipis sih masih mending bisa ditahan dengan tidur.

 

Lebih Susah Cari Buku daripada Cari Ide Buat Nulis

Ane jeda nulis gara-gara kemaren sakit parah yang bikin bingung. Bukan tipes ato maag yang kadang kumat di saat gak tepat. Mendadak pandangan ane berubah jadi kuning semua ditambah pas tidur tiap dua jam sekali bangun saking gak enak badannya. Cat tembok di rumah ane yang warnanya ungu mendadak jadi putih. Tahu sendiri lah kalo dalam teori warna, warna kuning dan ungu itu saling meniadakan. Makanya cat tembok ungu di mata ane mendadak putih pas sakit. Ane panik terus cari tahu gejala penyakitnya di internet. Soalnya itu salah satu gejala liver. Pas diperiksa ke dokter, alhamdulillah bukan liver.

Cara ane biar bisa tidur saat itu dengan nulis. Ane malah kepikiran satu ide cerita baru yang lagi dalam proses pengerjaan. Moga aja cepet kelar terus bisa setor ke editor. Terima gak diterima pun toh gak masalah dan yang penting itu kelar. Ane gak jadi bikin webtoon gara-gara masalah teknis. Belakangan ini ane gak bisa gambar gara-gara tangan ane sering gemeteran pas pegang pensil. Berhubung belakangan ini tontonannya gak jauh dari tema horor, jadilah nulis cerita genre horor. Idenya itu gara-gara sering nonton film horor lawas tengah malam yang diputer di ANTV (seringnya sih filmnya Suzzanna nongol pas malem), Supernatural season terbaru yang masih on going, nonton D.Gray-man di TV kabel, ngikutin webtoon Born from Death, nonton drakor Let’s Fight Ghost (ane nonton gara-gara Taecyeon yang jadi pemeran utamanya), ditambah ane seneng nonton serial bergenre polisi/detektif, dan belakangan ini doyan nonton sinetron kolosal/film silat lawas. Kayak nonton Si Buta dari Gua Hantu, Mandala dari Sungai Ular, Walet Merah, Jampang, sampai Jaka Sembung mawa golok, teu nyambung borokokok! *kalimat pantunnya aslinya kasar cuman ane sensor*.

Padahal ane itu paling gak suka sama film horor. Ane itu penakut. Biar nonton keroyokan bareng temen ato si Rifnun pas siang-siang pun tetep aja takut. Ane gak berani nonton The Exorcism of Emily Rose, Poltergeist, sama The Exorcist sendiri. Ketiganya ane tonton dengan adegan loncat-loncat saking takutnya. Beda cerita kalo cerita horornya kayak kebanyakan film Suzzanna, film bertema jiangshi aka vampir Cina, dan Scary Movie yang memang horor komedi.

Cerita yang ane tulis pas lagi sakit itu singkatnya tentang occult detective. Meskipun ide awalnya dari dukun, paranormal, exorcist, sama Undead yang jadi fokus utama Born from Death. Latarnya di alternate universe Indonesia jadi pasti bakal ketemu babi ngepet, santet, dan tentunya kebiasaan narsis orang Indonesia di internet. Ceritanya tentang seorang cowok yang bisa melihat masa lalu seseorang, entah itu dari kontak fisik atau gambaran sekilas yang ia lihat gitu aja kayak orang liat ramalan masa depan. Tokoh utamanya itu sama penakutnya kayak ane. Dia sering dikerjain sobatnya yang anak indigo sampe ngibrit ketakutan. Dia juga penyuka film tapi paling gak suka nonton film horor.

Singkatnya sih ia gunakan kemampuan itu untuk memecahkan kasus-kasus misteri di sekitarnya dengan bantuan temennya seorang cewek anak indigo yang tengil sama cowok yang penyakit asmanya gampang kumat tiap kali kecapean. Kadang ia dibantu dengan seorang cewek anggota satuan polisi khusus yang jenius tapi sering bermasalah dalam mengontrol emosi dan kekuatannya.

Konsep ceritanya ini persilangan antara horor, misteri, drama, supranatural, dan beberapa elemen dari cerita silat asli Indonesia. Jadi pasti muncul hal-hal tentang pendekar, tenaga dalam, sampe ilmu kanuragan yang sering muncul di cerita silat. Mulanya ane bikin cerita ini biar ane bisa tidur pas lagi sakit. Soalnya ane sering bangun beberapa jam sekali dalam kondisi meriang ditambah kepala ane yang pengar banget berasa ditancepin banyak paku di tengkuk, ubun-ubun, sama mata. Tahunya malah keterusan nulis sampe sekarang.

table-of-content-word
sumber: koleksi pribadi

ya setidaknya hasil pelatihan sertifikasi Microsoft Office Specialist ane ada gunanya :d

Bodo amet pake Office lawas. Nulis mah nulis aja gak peduli pake Microsoft Office, LibreOffice, Notepad++, gedit, WordStar, ato vi sekalian biar greget. Itu tampilan dari berkas tulisan mentah yang masih ane buat. Salah satu teknik ane menulis ya pake table of content yang jadi fitur bawaan apapun aplikasi pengolah kata yang kita pakai. Ane sering pake itu buat bikin outline biar mempermudah penulisan. Jadi kalo sekalinya mentok di satu ide, bisa loncat nulis ke ide lain tanpa kehilangan jejak dari tulisan terakhir yang kita buat. Pas ide ngalir lancar pun lebih mudah buat nerusin bagian yang masih gak tuntas, revisi tulisan (tata bahasa, cerita, sinkronisasi karakter, dll.), ato akalin plot hole. Soal caption di bawah tulisan itu emang bener kok. Ane emang pernah ikut sertifikasi Microsoft Office Specialist Word cuman belum ane upgrade ke level selanjutnya (ane lupa apa dan seingat ane sertifikasinya lebih susah) gara-gara waktu itu masih kuliah. Sertifikatnya ada cuman ane males ngelampirin di CV aja. Ane bukan tipe orang narsis jadi ya sante aja.

Buset ngomongin kerjaan ane pas sakit doang udah sepanjang ini? Okelah lanjut sampe kejadian tadi. Sori jadi kepanjangan soalnya udah gatel gak nulis di jurnal.

Sekitar dua minggu bergulat dengan pandangan mata kuning dan bangun setiap dua jam sekali yang bikin kepala pengar, alhamdulillah ane sembuh. Ane cuman menunggu sampe modal turun buat lanjut dagang lagi. Tiba-tiba si Babeh mendadak rempong ketok pintu kamar pas ane lagi enak-enak mager di kamar. Sodara ane yang tinggal di Bali, Lek Sunar, lagi ada di Bandung buat pelatihan. Udah gitu traktir makan di luar. Pas tahu Lek Sunar ngajakin makan di TSM (dulu sih namanya Bandung Supermall aka BSM tapi pas zaman SD diplesetin “Bandung super mahal” gara-gara satu mal isinya toko barang mahal semua), wah kesempatan. Hohoho! Udah lama banget ane gak ke sana khususnya Gramedia yang ada di sana.

Ane pernah nulis sebelumnya soal kebiasaan si Babeh yang doyan anterin ane ke toko buku dari ane kecil. Ane inget buku pertama yang ane beli itu Kata Nabi dalam Hadits terbitan Mizan yang gile susah banget cari buku kayak gitu lagi di pasaran. Itu buku anak-anak yang menjelaskan tentang hadits dengan narasi yang menyenangkan dan anak-anak banget ditambah kualitas kertasnya yang bagus. Kalo gak salah sih ilustratornya bapaknya Ida, temen ane di DKM SMP, yang juga pembuat serial si kucing Mio di Mizan.

Ane gak peduli toko bukunya di mana selama kondisi bukunya bagus dan ane dapet buku yang ane incer. Awas aja kalo dapet buku bajakan. Bisa tidak barokah. Bukan kata ane ye, kata sampul belakang buku Iqro. *gubrak*

Ane senang berburu buku mau itu bagian diskon di Gramedia Merdeka, Togamas, toko buku murah Granada di deket SMK (sayangnya sekarang udah tutup dan jadi klinik kecantikan :w), sampai bersempit-sempit ria cari “harta karun” di Palasari. Pengalaman paling sulit dan berkesan itu cari Midori no Hibi (dan ane harus putar otak buat mengamankan ini dari serangan keponakan ane) sama Angelic Layer. Ane ubrek-ubrek toko buku pun agak susah carinya. Bahkan ane baru bisa dapet buku terakhir Angelic Layer itu pas zaman SMK sementara ane koleksi itu dari zaman kelas VI SD. Itu komik pertama yang ane beli pake uang sendiri dan kagak kena razia Emak ane kayak komik lainnya. Saat temen ane duitnya dipake buat jajan sama nongkrong, ane kumpulin duit buat beli buku di jongko koran yang ada di deket pintu gerbang SD (sayangnya sekarang udah gak ada). Biasanya ane beli buku tentang komputer ato komik di sana. Di saat temen-temen sebaya ane doyan nongkrong di warnet buat main DotA, ane malah baca artikel tentang virus komputer dan perkembangan hardware. Itulah awal mula perkenalan ane dengan masalah komputer rumah dan bisa benerin sendiri.

Zaman emang sudah serba digital namun ane lebih seneng baca buku fisik daripada buku digital. Entah itu baca Al Qur’an sampe buku impor yang membahas spesifik satu hal. Biar ane doyan baca manga scan, tetep aja baca langsung dari bukunya itu rasanya beda. Ane cuman baca manga scan kalo komiknya gak rilis di Indonesia dalam bentuk tankoubon ato kebelet baca kayak pas ngikutin Claymore dulu. Claymore emang terbit bulanan di Jepang sono. Ane baca Claymore gara-gara dicekokin Mamih Aisya pas zaman SMP dan keterusan sampe tamat. Tamatnya itu pas awal masuk kuliah sekitar tahun 2014 dan buku terakhirnya baru nongkrong di Gramedia dari bulan lalu. Moga aja omake yang ada di buku terakhirnya diterjemahin juga, itu salah satu tips bagus buat kepenulisan. Biasanya ane seleksi komik yang buat dikoleksi di rumah itu dari manga scan. Gak cuman buat menghargai pengarangnya aja sih, tapi emang pada dasarnya ane lebih suka baca buku dalam bentuk fisik.

Novel masih gampang dicari. Ane bisa menemukan salah satu buku dari seri Anne of Green Gables lebih gampang daripada nyari salah satu buku dari seri Midori no Hibi. Novel yang bagus sering jadi harta karun di antara tumpukan buku diskon. Ane pernah nemu novel Dexter, novel tentang serial killer fetish darah yang lucunya malah bantuin polisi pecahin kasus kriminal, pas ane SMK. Ane juga ikutin adaptasinya yang saat itu tayang di Fox Crime. Sayangnya ane nyesek kagak beli soalnya di situ novelnya sampe tamat dan harganya gak nyampe 20k per buku. Setara dengan uang jajan ane pas masih SMK dan masih ada sisa buat naik angkot pulang. Ane juga bisa borong dua buku dari seri Anne of Green Gables, Anne of Windy Poplars dan Anne of Ingleside, cuman dengan bayar 20k di bagian diskon Mizan pas kunjungan ke sana dari kelas kepenulisan. Kapan lagi coba dapet buku favorit 20k untuk dua buku? Lucunya sekitar empat bulan setelah ane beli di sana, ane ke Mizan itu bulan Mei, beberapa buku dari seri Anne of Green Gables itu dicetak ulang *eh?*. Ane baru tahu itu pas cek katalog Gramedia daring buat pilih buku incaran. Kebanyakan komik yang ane ikutin di situs manga scan ternyata sudah nongkrong di sana.

Nyari komik itu susahnya minta ampun apalagi buku edisi awal. Ane aja nyari Midori no Hibi dari nomor 1-3 pun gak nemu mulu. Untungnya sih pas kasus Angelic Layer, ane udah beli nomor 1 dari zaman SD. Daftar buku yang pengen ane beli banyak tapi urutan teratas barang yang pengen ane beli adalah ….

ah, butadon

sering muncul di jurnal jadi tahu lah apa

Ane tadi dimarahin Emak gara-gara kelamaan ngubek Gramedia TSM demi cari satu set komik Silver Spoon. Nyarinya Silver Spoon tapi dapetnya Fullmetal Alchemist cetak ulang edisi spesial buku pertama pula. Yup, ini adalah komik yang temanya gak biasa dan salah satu favoritnya pengarang Claymore di omake buku terakhirnya. Komik yang dibuat oleh pengarang Fullmetal Alchemist ini emang punya ciri khas di setiap ceritanya. Pas makan suki di TSM, ane gak nyangka dapet rejeki tambahan dari Lek Sunar. Ditambah lagi satu keluarga emang ditraktir makan sama Lek Sunar. Alhamdulillah ada duit buat tebus si Butadon di Gramedia. Ane ngikut si Rifnun yang ngajakin jalan-jalan nengok harga iPhone sekalian mampir ke Gramedia. Udah ubek-ubek Gramedia eh malah gak ketemu. Padahal pas ane cek di database toko ada. Ane tanya ke petugas toko.

Ane: Mas ada Silver Spoon?

Petugas Toko: Stoknya habis.

Woot? *mendadak pundung*

Ane inget daftar beli berikutnya. Orange. Ane cek ke deretan manga shoujo dan … asem. Lagi-lagi gak ada buku pertamanya. Adanya buku ke-4 sama terakhirnya. Turun ke daftar prioritas berikutnya.

Cari si Rin. Gak ada juga. Miris. Kenapa semua buku di daftar belanja ane stoknya kagak ada? *nangis darah*

Di sana malah lebih lengkap One Piece sama Naruto yang ada dari buku pertama sampe tamat plus edisi khusus kolektor. Pas ane cek rak, eh ada Barakamon. Di rak sebelahnya eh ada One Punch Man. Lagi butuh dosis komedi tambahan tapi duitnya T.T

Pindah ke rak yang lain. Ebuset ada Zetsuen nyaris komplit tuh. Asemnya gak ada buku yang pertama pula. Ada buku yang pertama sih ane sikat Zetsuen sama Fullmetal Alchemist. Sayangnya prioritas ane cuman beli Silver Spoon itu pun dengan duit ngepas hasil perhitungan ane dari katalog daring.

Pindah lagi rak sebelah. Ada Nanatsu no Taizai. Beli jangan ya? Bahaya kalo sampe kepergok sama si Uli. Masalahnya bocah yang satu ini demen banget sama si Hawk (itu hasil keteledoran ane yang gak sadar pas lagi nonton eh keponakan nyelonong ikut nonton gitu aja) dan masa iya bocah dikasih ecchi? Taruh bukunya di mana ntar?

Pindah ke rak sebelah lagi. Ebuset ada deretan 1200 mantan Pak Archewe. Ane baru ngeh ada edisi cetaknya Terlalu Tampan. Padahal setahu ane kalo komik digital kayak webtoon yang ada versi cetaknya itu cuman Orange Marmalade, Si Juki, sama karyanya Sweta Kartika. Jangan sampai godaan lebih berat lagi dengan tambahan Noblesse, Born from Death, Kubera, World Trigger, cetak ulang On Writing-nya Stephen King, sama The Dresden Files (sebenarnya sih ini novel buat referensi cerita dan ane baca review-nya aja udah menarik).

Aduh nambah puyeng tiap mampir ke toko buku. Pengennya beli ini itu tapi duit terbatas. Sekalinya nyari buku inceran eh gak ada edisi awalnya. Sekalinya gak niat cari buku, malah dapet harta karun. Masih lebih gampangan cari ide buat nulis daripada cari buku. Satu frasa yang bisa ane ucapkan untuk menggambarkan kejadian di TSM tadi: amfun qaqa.