Anda Kurang Istirahat

Salah satu ciri kita kurang istirahat itu sekalinya istirahat langsung kebablasan. Pernah ngalamin juga? Berarti kita senasib.

Teori dalam dunia neurosains mengatakan sebaiknya bila melakukan sebuah kegiatan ya kita selingi dengan istirahat. Faktanya … di Indonesia boro-boro begono. Jam istirahat aja jadi kepake serius. Begitu pula dengan nasib ane yang terjebak dalam lingkaran setan tanpa istirahat.

Kondisi ane sekarang antara pusing pala Barbie, burnout, dan bosen. Serius. Banyak proyek keteteran karena ketiga hal itu ditambah masalah kesehatan. Malah keduluan sama orang lagi pasang takarir Oeroeg di YouTube.

Hal itu diperburuk lagi dengan kondisi keuangan. Dagang udah stabil tapi … piutang di orang banyak banget. Sekalinya ane tagih pun ada aja alasannya. Ini niat buat ngebangkrutin usaha orang ato bijimane sih? Derita jadi orang baik :d

Mau jalan-jalan tekuni hobi gambar pemandangan sama foto alam duit gak ada.

Diajak nongkrong ama temen ya ane malu. Sekalinya main ke mal dan restoran mahal. Padahal selera ane sih gak jauh dari warteg, warung nasi pinggir jalan, sama rumah makan Padang yang murah. Biar kata lidah ane itu bawel soal makanan apalagi menu luar negeri, realistis aja. Mending makan di warteg. Bayar 50k dah puas pake minum, kerupuk bisa ambil sebungkus gede, ada kembalian buat nabung, dan bisa buat sumbangin ke masjid. Itu pun makanannya kalo gak sayur waluh, kangkung, ato toge yang seporsinya murah!

Disuruh jalan-jalan sama ortu, males. Realistis aja. Rumah ane sekarang jauh ke mana-mana. Biasanya Margahayu Rawa sekarang Bandung coret. Ongkos yang semula minimalis dengan mengandalkan trayek bus kota jadi dua kali lipatnya. Belum lagi ane orangnya laper mata liat makanan aneh. Bawaannya pengen jajan terus ulas mulu di jurnal.

Di rumah juga serba salah. Jadilah bingung, pusing, sakit kepala (gara-gara masalah duit), dan burnout. Parahnya lagi ane itu introvert dengan kadar energi internal yang bermasalah. Ane kurang istirahat. Bukan berarti tidur terus masalah kelar. Istirahatin mental sama pikiran juga.

Capek fisik masih bisa pulih dengan istirahat. Capek mental? Itu lebih lama pulih daripada capek fisik. Biar kata fisiknya prima tapi mental amburadul ya bawaannya malas tingkat dewa. Serius. Kadang rasa malas gak cuman muncul dari “emang pada dasarnya kita males”. Rasa malas itu bisa bermula dari kurang istirahat yang efektif dan kelelahan mental.

Cara mengatasinya yang paling efektif itu dengan time management yang bener. Belakangan ini pengaturan waktu ane kacau balau karena kelelahan mental dan fisik sekaligus. Udah enak kemaren pas pake Podomoro masih bisa sante eh … huh. Nasib siapa yang bisa tebak?

Kondisi ane sekarang lebih parah dari kemaren waktu masih kena depresi ato teratur dengan Podomoro eh Pomodoro. Masalahnya ada bayi di rumah ane yang gak bisa ditinggal biar ke WC. Udah gitu kudu cover dance di depan bayi sambil setel dangdut biar anaknya diem.

Intinya. Capek? Istirahatin aja. Istirahatnya kudu yang efektif, bisa bikin fisik dan mental kita lebih baik, dan tentunya nyaman dengan cara kita sendiri. Fuh. Kapan ane bisa jadi diri sendiri kalo kek gini mulu? *tepok jidat*

Iklan

Antara Hemingway dan Guru Bahasa Indonesia

Siapa Hemingway? Kok namanya sering denger ya?

Ernest Hemingway adalah nama dari salah satu penulis ternama dari luar negeri. Beliau terkenal karena tulisannya yang singkat, padat, dan jelas. Hal itu dipengaruhi oleh latar belakangnya sebagai seorang jurnalis. Seorang jurnalis dituntut harus bisa memaparkan informasi secara jelas dan mudah dipahami siapa saja.

Kebayang ‘kan ane mo bahas apa? Judulnya aja udah keliatan mo ngebahas itu kok. Kita bakalan diskusi soal belajar menulis dan pentingnya sebuah kalimat.

Gara-gara kesel sama pembaca di Wattpad gak naik-naik, akhirnya ane cari cara buat promosi karya sendiri di internet. Selama ini tiap ane perbaharui status di jejaring sosial pun gak efektif (abisnya filter bubble sih! :w). Satu-satunya media yang paling aktif ane gunakan cuman jurnal ini sama WhatsApp. Tapi ya masa sih promosi buku di forum wirausaha? Mending kalo bukunya udah jadi.

Nah, kekesalan ane pun berujung pada satu hal … content marketing. Ane masih belajar soal itu jadi gak bisa berbagi banyak sama temen-temen pembaca. Intinya content marketing itu pemasaran dengan menggunakan konten yang bagus dan bermanfaat bagi orang lain (dan tanpa “mempromosikan diri” seakan-akan produk kita itu sponsor dari kontennya). Contoh yang terkenal adalah … Michelin Guide.

sumber: Fine Dining Guide


Ane baru tahu itu content marketing belakangan ini. Ane cuman tahu dari berita kemaren soal Gordon Ramsay nangis gara-gara bintang dari salah satu restorannya turun. Bagi sebagian chef, penilaian Michelin adalah salah satu pencapaian tertinggi bagi restoran mereka (bahkan harga diri!).

Apa Michelin dagang ban di sana? Gak. Mereka cuman promosi soal hotel dan restoran terbaik dari setiap negara dengan ulasan yang independen.

Salah satu kunci dari content marketing itu ya konten. Apa yang bakal kita kasih tahu ke orang banyak? Konten yang kita buat itu kudu berkualitas. Gak asal jadi kayak nempelin cap di kertas.

Nah, pas lagi belajar soal content marketing, ane nemu salah satu aplikasi yang berguna bikin konten. Hemingway Editor. Aplikasi ini berbasis daring/luring. Cuman yang gratisan itu versi daringnya T.T

Aplikasi ini bener-bener bantu kita buat menulis khususnya dalam bahasa Inggris. Emang ada proyek lama yang belum ane wujudkan soalnya prioritas ane sih kelarin satu novel aja dulu. Proyek itu sebenarnya seri tulisan sama vlog yang memperkenalkan tentang kuliner Indonesia. Ane iseng bikin naskah kasarnya di sana. Berhubung dulu ane pernah riset soal lalap, jadi ane bikin konten tentang lalap dalam bahasa Inggris. Pas baca naskah tentang lalap, ane jadi kepikiran soal belajar Bahasa Indonesia di kelas.

Hemingway Editor itu memiliki standar penilaian keterbacaan kalimat yang dibuat dengan algoritma unik. Jadi aplikasi itu bisa tahu karakter pembaca kita dari hanya dari tulisan kita. Target pembaca di sana itu ditulis dengan kelas dalam sekolah. Bahkan berdasarkan penilaian dengan algoritma tersebut, tulisan Ernest Hemingway sendiri tergolong untuk bacaan kelas 5 SD meskipun target demografinya orang dewasa. Semakin rendah tingkat pendidikan dari pembaca, justru tulisannya semakin bagus. Menurut situs Hemingway Editor juga, tulisan ideal buat pembaca itu lebih rendah dari kelas IX ato kelas 3 SMP.

Ini memang ironis mengingat masa-masa pembelajaran Bahasa Indonesia itu adanya lebih bikin bingung. Sebenarnya pengalaman pribadi waktu belajar materi majas. Sampe sekarang ane masih bingung dengan bedanya majas metafora, alusio, sama simile. Penjelasan dari guru dan contohnya pun hampir serupa. Bedanya apa? Mending kalo dibandingin sama personifikasi ato hiperbola yang jelas-jelas keliatan.

Pas ane masih sekolah, pelajaran favorit ane itu Bahasa Inggris, Matematika, sama Seni Rupa. Kok gak ada Bahasa Indonesia? Jawabannya bikin ngantuk. Pas SMK pun, ane lebih sering kepergok tidur di kelas Bahasa Indonesia daripada Bahasa Inggris. Lihat nilai UN SMP sama SMK pun masih lebih gede Matematika sama Bahasa Inggris daripada Bahasa Indonesia.

Hal yang paling dibenci dari pelajaran Bahasa Indonesia itu ada banyak. Ini berdasarkan pengalaman pribadi ya.

  • Suruh benerin ejaan. Biar ane bisa dikatakan grammar Nazi dalam bahasa Indonesia, tetap saja guru dan dosen yang lebih berkuasa!
  • Belajar majas. Terlalu banyak hafalan dengan definisi dan contoh hampir serupa yang justru bikin nambah bingung.
  • “Carilah pokok bahasan dari alinea X!” Lha ini tujuannya buat apa? Dari zaman SD sampe kuliah pun sering muncul dengan teks membosankan dan kurang berfaedah ._. Emang ane juga lemah pas ketemu soal teks panjang kayak gini di Bahasa Inggris gara-gara masalah vocabulary ditambah short term memory payah. Ane lebih menikmati soal Bahasa Inggris karena teksnya lebih menambah wawasan.
  • Kalimat efektif. Himpunan induk dari suruh benerin ejaan. Lagi-lagi guru dan dosen lebih berkuasa daripada editor!
  • Mengarang bebas pun serba salah. Emang ane paling seneng mengarang tapi ya dapet nilai jelek mulu dari guru tanpa alasan jelas (dan pukul rata tulisan ane gak nyambung!). Beda dari temen ane yang gak pernah bikin tulisan (baca: asal comot dari si mbah Google) tapi dapet nilai bagus. Udah capek-capek eh nyesek, men!

Pas ane ngetik tentang lalap di Hemingway Editor, ane justru lebih paham soal kalimat efektif di sana. Kok bisa ya tulisan ane dengan grammar pas-pasan dan vocabulary ala kadarnya bisa menjelaskan soal lalap secara gamblang? Penjelasannya pun lebih sederhana dan komplit daripada definisi lalap di Wikipedia bahasa Inggris lagi. Apa tulisan ane pake jampi-jampi?

Saat itu ane belajar tentang definisi kalimat efektif. Kalimat efektif itu gak semudah kalimat yang singkat, padat, jelas, dan sesuai dengan ejaan. Kalimat efektif itu intinya “gimana caranya biar pembaca itu ngerti sama penjelasan kita?”

Rasanya ane pikir kudu revolusi belajar bahasa di kelas. Kurikulumnya tidak salah, yang salah itu gurunya.

Anda Kurang Belajar

Tulisan ini kepikiran gara-gara nonton vlog-nya Pandji mengenai kasus Ibu Meiliana. Kasus yang lagi viral di masyarakat belakangan ini. Buat yang belum lihat videonya, ane sarankan jangan butthurt.

Jujur ane gak tahu kasus tentang Ibu Meiliana. Baru tahu tadi malah. Soalnya TV di rumah ane rusak. Nonton berita di YouTube pun lebih banyak hoax-nya. Jadi singkatnya beliau ini bermasalah di ranah hukum gara-gara ngeluh masalah suara Toa masjid kekencengan. Padahal ada peraturan yang jelas mengatur tentang penggunaan Toa masjid. Ada dalil yang jelas mengenai penggunaan Toa masjid.

Pertama, ada dalil hukum yang jelas dibuat oleh pemerintah untuk mengatur hal tersebut oleh dirjen Bimas Islam Departemen Agama. Untuk lebih jelasnya bisa cek di pranala luar dari situs Hukum Online.

Kedua, ada dalilnya secara syariat. Peraturan pemerintah yang dikeluarkan oleh dirjen Bimas Islam tidak bertentangan dengan syariat. Ane baru tahu hal itu dari penjelasan salah satu komentar cerdas di halaman asli YouTube dari video di atas. Penjelasannya lengkap dengan dalil yang kuat.

Bentar, kok jadi bahas kasus yang lagi viral ya? Ane pengen bicara kasus ini dari sudut pandang lain. Masalahna euy kasusna rada nyerempet kana agama. Jadi ane pengen bahas dari sisi … belajar.

Kasus ini mengingatkan ane soal celotehan Pak Dewo pas lagi kuliah.

Percuma aja kalian sholat tapi ulangan aja masih nyontek!

Reaksi beberapa temen sekelas ane di kampus:

Si bapak orang sekuler!

Reaksi ane:

Bukannya sholat itu mencegah perbuatan keji dan munkar ya? Berarti selama ini ada yang salah dari sholat kita!

Pemikiran ane saat itu muncul gara-gara keseringan nonton Indosiar. Ane inget dulu Indosiar setiap kali habis adzan Maghrib pasti ada surat Al Ankabut ayat 45 muncul di TV. Ya dulu drakor masih tayang ampe jam segitu.

Maafkan bila pemikiran ane terlalu naif. Ane masih kurang belajar.

Masalah agama menjadi hal yang paling sering bikin orang salah paham apalagi di negeri ini. Salahnya itu karena kebanyakan orang salah memahami ajaran agamanya dan gawatnya lagi ngajarin orang dengan pemahaman yang salah. Hal itulah yang jadi salah satu topik yang muncul dalam novel Atheis. Gak usah jauh-jauh bahas soal novel lawas kontroversial itu deh. Bicara soal teroris aja. Ane pernah baca cerita tentang mantan napi teroris yang insyaf di penjara setelah tahu “ajaran yang selama ini ia anggap benar” itu salah. Baik secara syariat maupun pemahamannya. Itu salah satu bukti kesalahan fatal hanya karena taklid buta tanpa mau kritis.

Kalo orang yang belajar agamanya bener ya pikirannya gak bakal jauh beda kayak gini.

Kenapa dalilnya itu kayak gini? Sumber dari Qur’an sama haditsnya mana? Tafsirnya gimana? Asbabun nuzul-nya gimana? Masih banyak lagi pertanyaan yang bisa kita kritisi dari sebuah pemahaman.

Berhubung ane itu gak begitu jago dalam urusan agama, jadi pembahasan soal kasus itu ane akhiri saja. Soalnya bisa berabe gara-gara ane bukan ahlinya.

Kita pindah ke hal lain yang justru lebih umum lagi dari kasus Toa masjid. Lagipula masih banyak hal yang lebih penting daripada recokin sesuatu yang viral tanpa dalil jelas.

Kita udah dijajah 353,5 tahun, eh pemikirannya masih “serba salah”. Ini masyarakat mau jadi apa sih? Generasi micin yang serba salah ditinggal kekasih pindah sekolah? Apa mau jadi Raisa kedua yang terkenal dengan hits Serba Salah?

Harusnya ya hidup di era kemerdekaan seperti sekarang itu bisa bikin orang lebih banyak mikir. Banyak sumber informasi yang bisa gali untuk cari tahu kebenarannya. Misalnya buat cari tahu soal siapa aja yang jadi “bahan obrolan” dari lagu-lagunya Taylor Swift.

Serba salahnya lagi kalo orang yang “pinter” ngajar di depan kelas. Tepok jidat. Jujur aja lebih gampang jadi orang “oon” daripada orang “pinter”.

Apa lagi salah kita? Gak cuman kurang piknik sih. Kebanyakan micin iya. Kebanyakan main iya. Belajar kurang.

Lho ngapain belajar? ‘Kan gak ada PR? Kita juga udah lulus kok? Belajar itu gak melulu buat di sekolah kok. Belajar itu seumur hidup. Ingat. Seumur hidup.

Ane udah ngoceh panjang lebar di tulisan sebelah jadi biarkan tulisan ini berakhir gitu aja. Selama kita masih recokin hal sepele dan gak mau belajar, selama itu pula bangsa lain memandang rendah kita karena kurang belajar. Sesederhana itu.

Si Blubub Ke Kolam Renang

Mungkin orang mikir gini. Kok udah tuwir tapi nama jurnal pribadinya aneh ya? Sebenarnya itu ada ceritanya. Jadi waktu itu ane bingung pas pertama kali bikin jurnal di kelas VIII. Ane bukan orang yang narsis. Ane gak demen nama jurnal pake nama sendiri apalagi mencerminkan identitas yang di masa itu masih weeaboo kena chuunibyou akut. Jadilah nama jurnalnya gini.

Blubub itu onomatope dari suara orang kelelep di air. Angka 14 itu usia ane pas bikin jurnal ini. Jadi singkatnya: si penulis pas bikin jurnal ini gak bisa renang!

Tapi kok bikin tips belajar renang ya? Ya itu sih sebenarnya mode narsis gara-gara habis kalahin temen jago renang pas tes renang SMP dulu! Hohohoho!

Pertanyaannya: apa 10 tahun kemudian si penulis masih gak bisa renang? Tulisan ini edisi spesial 10 tahun jurnal selain edisi pas genap 10 tahun nulis. Idenya kepikiran pas tadi sekeluarga pergi ke kolam renang tadi.

Berenang. Ane inget kata kunci itu yang selalu merajai statistik pengunjung tahunan dari awal bikin sampe sekitar tahun 2014. Sekarang kata kunci yang lebih populer justru hal-hal receh macam tips cari jodoh ato daftar lagu galau. Padahal renang itu asyik lho. Biar kata si penulisnya lebih sering kelelep daripada bisanya.

Di masa ane tumbuh besar *ceile bahasanya, eh udah gak nongol lagi tulisan ini!*, renang itu jadi salah satu olahraga favorit di kalangan anak muda selain basket, sepak bola, sama lari. Gak cuman jadi bahan tes pelajaran Olahraga, tapi juga biar nambah tinggi. Soalnya di masa itu kita tahu renang sama basket itu lebih mendorong pertumbuhan tinggi badan. Gak cuman minum susu yang onoh. Bonusnya punya daya pikat lebih di mata si doi.

Cowok lebih keren pas lagi slam dunk ato jebol gawang lawan. Apalagi pas selebrasi kasih aegyo ato pose yang bikin cewek meleleh. Cewek lebih kece pas lagi lari. Tapi inget, jangan kayak Adam Sandler yang pake slow motion kayak di film Click. Apa lagi ceweknya macam Rias Gremory. Kacau dah dunia persilatan.

adam-sandler-click-2006-movie-poster
sumber: Columbia Pictures

jual remote, jual remote

Gak heran banyak anak muda yang terjun juga jadi atlet sewaktu ane masih sekolah dulu. Mereka lebih seneng olahraga bareng temen-temen daripada “eksis” di media sosial.

Sepuluh tahun kemudian *dengan gaya narator SpongeBob* … blubub  blubub blubub blubub blubub. Serius. Jangankan buat coba gaya katak, punggung, bebas, apalagi kupu-kupu, gaya batu aja kelelep. Ane udah lama banget gak olahraga yang serius. Terakhir kali “olahraga serius” itu bolak-balik ke pasar yang jaraknya hampir 10 km pake sepeda. Buat main DDR pun malah kena cibir Emak ane. Bahkan masuk ke kolam itu berasa kanan kiri depan belakang buaya semua.

Biar gak bisa karena kurang latihan, bukan berarti kagak boleh kecipak-kecipuk di air ‘kan? Ane belajar lagi gimana cara ngambang di air. Berteman dengan palang di pinggir kolam buat meringankan tubuh sekaligus melemaskan kaki. Emang ane masih belum bisa gaya punggung kayak dulu lagi. Ya sekarang nafas ane jauh lebih baik daripada dulu. Mungkin faktor biasa bolak-balik ke pasar pake sepeda ditambah sering olahraga di rumah. (itu pun kepaksa buat pemulihan pascacedera mata kaki sama punggung!) Ane emang gak jago berenang. Yo wes ane belajar nafas di air. Soalnya ane tahu masalah utama yang ngeselin pas renang itu bukan bisa berenangnya, melainkan nafasnya gak kuat.

Saking asyiknya latihan berenang … malemnya kagak bisa bobo. Amfun, Mak. Pundak ane sobek! Serem bener. Eh serius lho. Proses pembentukan otot baru itu memang “sobek” otot lama terus ganti otot baru. Biar malemnya kagak bisa bobo, kaki ane jauh lebih baik.

Ternyata kalo terapi kaki di dalam air itu gak sesakit di darat. Gerakannya sama kok dengan terapi di darat. Ada tutorialnya di YouTube sama internet. Kita gak usah berenang. Diem aja di pojokan sambil pegang palang terus terapi. Biar gak malu-maluin ya kolam agak dalem dikit. Ntar nyemplung di kolam buat anak kecil disangkanya masa kecil kurang bahagia.

Ya begitulah cerita ane yang … 10 tahun kemudian pun masih gak jago amat berenang.

Layar Tancep Aja Biar Kayak Nigeria

Apa hubungannya dengan Nigeria coba? Si penulis téh osok aya-aya waé.

Jadi gini ceritanya. Orang awam yang doyan nonton cuman kenal dua kutub film yang paling produktif dan banyak ditonton penduduk Indonesia: Hollywood dan Bollywood. Nah, ternyata ada satu lagi yang gak kalah dari keduanya: Nollywood.

He? *dengan gaya orang Jepang di acara reality show*

bu-joko
Apa? Termos es?

Apaan ntuh? Ngarang neng?

sumber : pikiran-rakyat.com

Kalem, Beh! Ane ngomong serius.

Nollywood itu nama lain dari pusat perfilman di Nigeria sono. Bahkan ane baru tahu, produktivitas insan perfilman Nollywood pertahunnya mendapat posisi kedua di dunia. Lha yang pertama apa? Bollywood! Gak percaya ya nanya si mbah.

Bentar. Perasaan Nigeria gak semaju Mesir ato Afrika Selatan untuk ukuran negara Afrika deh. Kok bisa lebih produktif daripada Indonesia apalagi Hollywood ya (secara statistik Hollywood itu masih di bawah Nollywood)? Jawabannya gara-gara handycam, kamera DSLR, sama HP yang ada kameranya. Di saat industri Hollywood bingung nyari artis sama efek cetar membahenol buat filmnya, Nigeria bisa memproduksi film dengan perangkat apa adanya. Bahkan bisa jadi merajai industri film negeri sendiri layaknya Bollywood di India sono. Distribusinya pun beda tipis sama DVD bajakan. Murah, meriah, dan terjangkau semua masyarakat. Gak perlu bioskop dengan peralatan wow apalagi kudu jadi seluloid biar bisa nongkrong di bioskop. Nollywood memanfaatkan teknologi digital yang jauh lebih murah untuk produksi dan distribusinya.

Apa hubungannya layar tancep sama Nigeria? Harusnya sih film Indonesia belajar dari Nigeria. Biaya terbatas bukan kendala dan produksi jalan terus. Bisa ditonton sekampung dengan harga lebih murah lagi.

Dulu banyak tuh layar tancep. Kenapa kita gak bangkitin lagi layar tancep? Cukup sediain terpal ato kursi buat duduk, layar dari gorden ato sprei putih bekas (tapi bukan yang bekas kena jigong apalagi ompol ye), sewa proyektor (banyak lho yang sewa proyektor di internet dengan harga miring), prakiraan cuaca, dan tentunya sumber listrik. Gak usah narik karcis mahal-mahal. Sesuaikan dengan daya beli masyarakat yang penting bisa balik modal.

Curcol dikit. Ane kepikiran nulis ini pas baru aja pulang dari nonton layar tancep di lapangan deket rumah.

Layar tancep itu gak cuman bikin untung buat pembuat film (apalagi dengan modal ala kadarnya kayak di Nigeria). Layar tancep juga membantu perekonomian masyarakat sekitar. Ane tadi ngobrol sama salah satu pedagang di sekitar lokasi layar tancep. Biasanya barang dagangannya itu belum habis sampe jam 10 malem. Ini baru jam 9 aja udah ludes dibeli pelanggan. Coba bayangin berapa besar keuntungan yang bisa kita dapat dari layar tancep?

Layar tancep juga bisa menaikkan produktivitas film lokal asalkan dengan konten yang berkualitas. Bukan film ecek-ecek kek film horor ecchi yang ono.

Banyak penulis muda berbakat yang bisa buat kita ajak kerja sama. Asal jangan bikin film temanya fanservice, yaoi, apalagi hentong. Merusak generasi bangsa!

Banyak mahasiswa jurusan Sinematografi yang masih nganggur dan bingung buat film debut mereka.

Banyak selebgram/vlogger yang tarifnya jauh lebih murah dari artis terkenal ibukota dengan pengaruh lebih besar dari banyaknya jumlah followers mereka. Banyak bakat potensial dari daerah yang sulit menembus layar perak gara-gara perannya itu-itu aja. Banyak juga kok anak dari ekskul kabaret ato UKM teater yang bisa diajak kerja sama.

Soal dana? Ada Kickstarter sama Patreon di internet.

Baju? Bisa endorse ato minta tolong sama kenalan anak cosplay yang jago desain baju.

Soal efek bisa pake program yang lisensinya FOSS. Kata siapa pake GIMP, Audacity, sama Blender gak bisa bikin efek kayak buatan profesional?

Jadi kapan Indonesia bisa kayak Nigeria dalam produktivitas film? Mun ceuk basa Sunda mah, asal tong olo-olo wé. Biarin kelasnya layar tancep tapi sensasinya kagak kalah kayak bioskop. Kalo perlu naikin sekalian jadi bioskop.

Udah ah mending berburu layar tancep lagi. Ntar bakal ada di mana lagi ya?

Menulis Komedi Tidak Semudah Menjadi Badut di Rumah

Kenyataannya memang begitu. Ane itu emang orangnya ngaco. Serius.

Ini cerita tentang ane yang berusaha bikin cerita komedi. Promosi dikit boleh lah.

Jangan lupa mampir ke akun Wattpad ane: arutalea.

Ane tunggu kritik dan sarannya. Kalo bahasanya gak sopan ato konstruktif, terpaksa ane pake jurus-tendang-nyangsang-ke-bulan ala Team Rocket!

Tulisan yang ane fokus di sana judulnya “Invasi Lima Langkah”. Ane sengaja gak masukin cerita yang lagi ane kelarin soalnya kudu diedit dulu. Banyak adegan yang berhubungan dengan aplikasi chatting (mana ane belum desain UI buat di cerita pula, soalnya susah buat bedain font lagi chatting sama narasi normal di Wattpad), “setrika” plot hole, sama tone yang kudu ane pelajari betul sebelum ane unggah naskah mentahnya. Sebenarnya itu proyek tulisan ane tahun lalu yang sengaja ane tunda gara-gara fokus kelarin cerita tentang “pokis ngejar babi ngepet”. Waktu itu kejeda gara-gara ane sakit parah. Ane bikin cerita itu tujuannya buat hibur diri ane yang lagi sakit.

Singkatnya sinopsis awalnya gini. Intinya masih di Indonesia versi alternate universe. Anggaplah negara ini sedang dijajah oleh alien humanoid. Nah, negara bikin satuan khusus untuk menangani masalah itu. Kalo di cerita yang satunya itu Asosiasi Kriminal Luar Biasa (kalo gak salah gitu cuman ane lupa kepanjangannya), ini nama satuannya MIRIS. Bukannya ane pengen nulis seenak jidat ditekankan kalimatnya pake caps lock, sebenarnya itu singkatan dari Motherland’s Independent Research and Investigation Syndicates.

Bentar, kok awal ceritanya mirip salah satu manga yang lagi hiatus gara-gara pengarangnya kena saraf kejepit di leher ya? Emang inspirasinya dari Border Mikado City kok.

Tapi berhubung otak ane agak sengklek, ane plesetin jadi komedi romantis. Bahasa biar kerennya sih romantic comedy.

Masalahnya nulis genre komedi itu gak semudah yang ane pikirkan.

Pun itu Lawakan yang Kadang Garing

Ane pernah baca salah satu modul kepenulisan di internet yang bahas soal cerita komedi. Biasanya kalo kepribadian asli si penulisnya “agak miring” lebih gampang bikin lawakan. Kenyataannya gak semua pelawak bisa bikin skrip yang bisa memancing gelak tawa. Ada yang berhasil bikin orang ketawa sampe sakit perut kayak bukunya Raditya Dika ato skenarionya Ernest Prakasa. Ada juga yang garing macam tulisan ane.

Biasanya ane bikin lawakan itu keinspirasi dari keadaan di sekitar ane. Ada yang berbentuk lawakan ala slap stick karena pada dasarnya ane itu agak dodol dan ceroboh. Ada juga yang main pun alias majas paronomasia. Sedikit ngulang materi majas di pelajaran Bahasa Indonesia.

Paronomasia adalah sebuah majas yang menggunakan permainan kata-kata dalam kalimatnya. Biasanya kata yang dimainkan itu dalam bentuk homonim, homofon, homograf, atau polisemi.

Sayangnya ane ubek-ubek buku pelajaran Bahasa Indonesia ato kepoin si mbah sekalipun, jarang ada materi yang sengaja ditulis untuk mengajarkan materi majas secara praktis dan mudah bagi penulis pemula (apalagi buat anak SMA/SMK/Aliyah yang kepepet bikin contekan pas ulangan Bahasa Indonesia). Jadilah ane belajar otodidak dari perhatiin tingkah konyol orang.

Ane inget salah satu lelucon zaman kuliah dulu. Banyak yang bilang Pak Dewo itu dosen paling garing di kelas. Padahal kalo ngerti, sebenarnya beliau sengaja melawak pake pun. Biasanya topik yang beliau bicarakan itu topik dewasa dikemas dalam bahasa matematika.

Contohnya gini.

Bapak sengaja gak pake fungsi sin di sini karena dia berdosa. Jadi kita gunakan fungsi kosinus untuk mendapatkan persamaannya.

Cuman ane yang ketawa di kelas saat itu. Salah satu teman sekelas ane di kampus dulu nanya, maksudnya apa sih?

Beliau sengaja mempermainkan kata “sin” dalam bahasa Inggris dengan fungsi sinus di Matematika. (ingat definisi majas paronomasia) Sin sendiri berdasarkan lema kamus pun artinya memang “dosa”. Untungnya diplesetin dalam bahasa Indonesia. Soalnya bahasa Inggrisnya fungsi sinus itu “sine” dan bukan “sin”.

Ada juga dosen yang doyan main pun di kelas: Pak Supri. Dosen yang mengajar kelas Sistem Informasi yang jadi salah satu kelas favorit ane. Kalo Pak Dewo itu anggaplah seperti Jiraiya dalam kedok Orochimaru, Pak Supri itu lebih mirip seperti Pak Harto versi mendadak biksu. Bule pun menjuluki Pak Harto dengan “The Smiling General” saking seringnya senyum padahal … mending baca biografinya aja deh. Lelucon Pak Supri lebih “santun” lagi.

Sekarang kita mulai bahas materi tentang data warehouse. Tapi ingat, ini bukan data whorehouse.

Ane sakit perut pas denger penjelasan beliau di kelas. Beliau mencondongkan wajahnya ke arah ane sembari tersenyum.

Pak Supri: Bisa kau jelaskan maksud pembicaraan Bapak tadi?

Ane: (setengah berbisik saking malunya bicara itu di kelas) Rumah bordil, Pak.

Akhirnya mahasiswa cowok yang otaknya mesum pun langsung ikut ketawa. Mahasiswinya malah tepok jidat.

Lelucon di Luar Tulisan

Ada juga lelucon yang biasa ane lakukan di depan keponakan ane. Semua orang di rumah ane tahu kalo ane itu seneng menggambar. Bahkan binder ane pun ada dua: satu isi loose leaf buat belajar, satu lagi isi kertas polos buat sketsa. Waktu itu si Uli minta ane buat gambar.

Uli: Ace Pikah! Tolong gambarin gajah! (sambil menyodorkan kertas kosong dan pensil)

Ane: (bukannya gambar gajah malah tulis “gajah” di kertas) Ini udah jadi gajahnya.

Uli: … (akhirnya gambar benang kusut lagi)

Ada juga lelucon lain yang kepikiran pas lagi main bareng keponakan. Si Uli itu demen banget nonton Robocar Poli sama Tayo. Ane tanyain ke si Rifnun soal tebak-tebakan.

Ane: Nun, bis apa yang bisa nyanyi?

Rifnun: Gak tahu. Emang apaan?

Ane: TAYO Swift!

Rifnun: Cih, mentang-mentang lagi viral Tayo jadi aja semua serba Tayo. (kebetulan lagi nonton FTV yang si tokoh utama cowoknya pake kaos gambar Tayo dan ujung-ujungnya nyanyi lagu Tayo)

Ada lagi cerita tentang Robocar Poli. Kali ini si Uli jadi korbannya.

Ane: Uli. Pantesan bapakmu gak pulang-pulang, tiap hari syuting Robocar Poli.

Kakak ane, si Bubu, itu janda. Uli itu gak pernah ketemu sama bapaknya dari kecil. Sekalinya ketemu sama bapaknya pun langsung kayak liat Suketi. Kebetulan nama bapaknya si Uli itu sama kayak salah satu nama karakter di Robocar Poli. Nah, si Uli ditanya bapaknya ke mana. Eh tahunya.

Uli: Bapaknya gak pulang-pulang. Lagi syuting Robocar Poli! *gubrak*

Lagi-lagi si Uli yang jadi korban kejailan ane. Kali ini dia gak sabaran nunggu di mobil. Waktu itu lagi pergi ke luar. Cuman ada ane, Babeh, sama Uli di mobil. Si Babeh parkir bentar buat beli makanan ikan (ikan mulu yang diurusin, anak cucunya diabaikan .-.). Si Uli nangis pengen jajan.

Uli: Ace Pikah! Mo jajan!

Ane: (kebetulan lagi main HP) Daripada jajan, nih makan ini aja! Ini Kit Kat.

Uli: Mau Kit Kat! (akhirnya dia diem sambil pura-pura makan HP)

Di rumah, ane kerjain juga si Rifnun pake teknik yang sama. Si Rifnun bilang gini.

Rifnun: Jangan yang itu. Enakan ini! Ini lolipop! (sambil angkat HP-nya)

Ada juga lelucon lainnya. Kali ini si Rifnun yang ane tanya lagi.

Ane: (kebetulan di mobil lagi setel lagu Havana) Nun, siapa artis yang doyan jajan?

Rifnun: Gak tahu.

Ane: CAMILAN Cabello.

Rifnun: (dia baru ngeh pas lagi nyetir) Oke, besok ntar tanyain lagi sama temen.

Lelucon lainnya di mobil. Kebetulan lagi rame-ramenya soal “2019 Ganti Presiden”. Waktu itu Emak sama Babeh lagi berdebat di mobil. Ada ane sama Bubu juga. Gara-gara si Babeh sering nonton video YouTube soal #2019GantiPresiden mulu pake volume pol, ane plesetin aja buat sindir si Babeh.

Ane: 2019! Ganti suami! Ganti suami! (sambil nyanyi ngikutin nada lagu di YouTube)

Babeh: Harusnya kamu yang “ganti suami”. Kapan kawin? *tepok jidat*

Keesokan harinya di rumah. Seisi rumah geger gara-gara liat status si Bubu di internet.

Bubu: #2019GantiSuami *gubrak*

Konyol di Dunia Nyata Belum Tentu Konyol di Dunia Fiksi

Ane pernah liat tayangan infotainment yang lagi wawancara Indro Warkop. Kebetulan waktu itu lagi bicara soal suka dukanya tampil bersama rekan-rekannya di Warkop DKI. Beliau bilang biar ada skrip sekalipun, agak susah juga untuk melawak. Jadi di film Warkop, mereka baca skrip terlebih dahulu lalu improvisasi agar lawakannya tetap lucu.

Jujur ane kesulitan bikin lelucon dalam cerita. Lebih mudah pake gambar soalnya bisa bikin ekspresi mesum ala guru Happosai pun bisa. Jadilah ane cari referensi lelucon dulu baru bikin cerita. Biasanya ane pake pun kalo lagi gak nemu ide aneh dari lelucon orang.

Contohnya judul cerita yang lagi ane tulis itu “Invasi Lima Langkah”. Sebenarnya memang gak tahu mo nulis judul apa lagi. Itu memang plesetan dari lagu Pacar Lima Langkah-nya Iceu Wonk. Cuman berhubung “pacarnya si tokoh utama” itu sebenarnya salah satu antagonisnya (lebih tepatnya villain protagonist ato anti-villain ato male leading role) jadilah judulnya seperti itu. Spoiler? Gak. Toh emang dari bab awal udah diceritain gitu.

Kenapa ane malah bikin genre romcom? Soalnya ane emang keinspirasi dari anime khususnya genre shonen sama mahou shoujo. Banyak pertanyaan yang mengganjal ane tiap kali nonton anime ato baca komik dengan genre itu. Puncak pertanyaannya muncul pas baca Wedding Peach yang (spoiler dikit) si heroine-nya itu justru jatuh cinta sama si villain-nya. Okelah ide yang muncul di benak ane “gimana jadinya kalo si heroine justru jatuh cinta sama si villain?”. Bahkan itu jadi nama file-nya di laptop. Banyak pertanyaan ane yang muncul sewaktu nonton sama baca bisa jadi bahan lelucon di cerita. Misalnya, gimana jadinya kalo si antagonisnya nyerang gak pake senjata tapi pake … idol?

Ya eksekusinya masih jauh dari kata lucu. Setidaknya ya lelucon ane di cerita lebih ke komedi satir. Biar kata orangnya sengklek sekalipun, tetep aja bikin cerita komedi itu jauh lebih susah. Soalnya berkata-kata jauh lebih susah daripada bertindak langsung. Harap maklum. Tipikal orang teknik kebanyakan gitu kok.

Segitu sih kesimpulannya. Gak guna? Lebih bermanfaat jadi bungkus gorengan daripada gak sama sekali. Seperti kata OM PSP, sampai jumpa lagi. Besok harus sekolah. *gubrak*

Mengenali Kota Tempat Tinggal Kita itu Asyik Juga

Padahal daripada orang-orang rame ngurusin soal politik dan recokin masalah agama, kenapa kita gak recokin gimana caranya biar kondisi lingkungan masyarakat kita jauh lebih baik bagi generasi mendatang? Ntar kalo “berpulang ke Rahmatullah” terus ditanya prestasi kita apa di dunia, masa iya cuman recokin urusan gitu doang tanpa ada aksi nyata untuk memelihara lingkungan kita? Mubazir lho jika kita gak pelihara ciptaan Tuhan yang seindah ini selama kita masih hidup.

Ane inget soal cerita yang lagi ane tulis itu bermula dari kebingungan ane mo nulis apa. Gara-gara sekarang lagi rame film horor dan sinetron nyerempet klenik, kepikiranlah cerita bertema supranatural. Tapi ane pengen sesuatu yang asli, aneh, dan di luar zona nyaman. Gak apa-apa sih kalo temanya pasaran juga. Toh ujung-ujungnya biar tema pasaran sekalipun, selama eksekusi dari kita itu baik ya cerita itu bakal tetep menarik.

Dulu ane bikin cerita yang temanya fantasi bahkan niat sampe bikin worldbuilding. Ane melompat di luar zona aman ane dengan genre supranatural nyerempet ke psikologis. Padahal penulisnya cemen lho. Nonton film horor sendiri aja gak berani apalagi suruh uji nyali! Apalagi baca buku ato nonton film temanya psychological. Baca webtoon Flow maraton aja besoknya gak bisa tidur. Dikasih tantangan nonton Saw sama si Rifnun? Adanya udah dimatiin duluan ato ngumpet. Disuruh nonton It sama keponakan ane? Ujung-ujungnya ngacir.

Ane inget salah satu pesan bang Jonru di modul kepenulisan daringnya, buatlah sebuah cerita yang tidak sekedar tempelan. Jangan semata-mata bikin tulisan bertema di kota besar ato luar negeri agar terkesan “wow”. Nah itu dia penyakit kebanyakan penulis lokal terutama penulis pemula. Beliau juga menambahkan satu hal: lebih baik menulis cerita tentang kota kelahiran kita. Tidak masalah jika kota kelahiran kita itu kota kecil. Justru cerita dari kota kecil pun cerita kita bisa menjadi spesial. Soalnya gak perlu capek-capek worldbuilding ato studi literatur. Kita penduduk setempat jadi tahu segala kebiasaan masyarakat sampe hal yang paling remeh.

Ane itu orang Bandung, salah satu kota besar di Indonesia. Kota yang sering juga jadi latar belakang cerita dari FTV sampe film. Tapi semakin ane masuk ke dalam cerita yang sedang ane tulis, ternyata Bandung itu gak sesempit orang Sunda yang ngomong dilambatin.

Jauh sebelum ane nulis cerita itu. Ane emang seneng tentang sejarah. Pantas Bung Karno berpesan agar jangan melupakan sejarah. Dari sanalah kita bisa belajar banyak tentang kehidupan dari sisi baik atau buruknya agar lebih bijak menyikapi masa kini. Ada banyak cerita kecil sejarah yang luput dari perhatian masyarakat bahkan gak ada di buku Sejarah sekolah.

Contohnya naskah proklamasi kemerdekaan yang diketik oleh Sayuti Melik. Ane pernah baca ceritanya di koran PR edisi lawas. Seinget ane dulu pas masih SD. Teks proklamasi itu diketik setelah meminjam mesin tik pada seorang tentara Jerman yang jadi tetangga Laksamana Maeda. Soalnya mesin tik yang ada di rumahnya pake character set kana. Kata anak zaman sekarang sih “ntar jadi weeaboo” ato mungkin dicecer “dasar wibu”. Secara tidak langsung, keberadaan si tentara Jerman itu turut membantu persiapan kemerdekaan Indonesia.

Sebenarnya kalo ditilik dari sejarah, kota Bandung itu menarik juga aya-aya waé. Mulai dari sejarah dilihat dari sudut pandang geografis sampe hal-hal unik berkaitan dengan nama daerahnya. Misalnya Rancabolang. Noh kantor pusat brownies Amanda di sono. Kalo kata warga sekitar, namanya sering diplesetin jadi “ranca balong”. Soalnya di masa lalu daerah Rancabolang itu banyak balong. Ditambah lagi kondisi jalannya yang bikin “balong” di musim hujan. Ane inget dulu pas masih SD. Tiap habis hujan gede, si mang becaknya pasti nolak buat lewat sana. Abisnya jalannya jeblok karena “balong” tadi ditambah banjir cileuncang-nya yang bikin becaknya pun sulit dikendarai.

Ketertarikan ane pada sejarah Bandung gak cuman karena sering baca artikel dari koran PR. Dulu ada acara namanya Bandung Tea yang sempat tayang di STV (sekarang jadi bagian Kompas TV regional Jabar). Acara yang membahas sejarah kota Bandung bahkan ada komunitasnya di internet. Ane inget pernah tayang pas masih SMP sekitar tahun 2008. Seangkatan sama jurnal ini. Ternyata ya Bandung itu selalu menyimpan pertanyaan yang bisa tersirat di kepala di balik hal-hal remehnya. Mulai dari sejarah jalan Ibu Inggit Garnasih sampe ada sel penjara nyelip di antara pertokoan Banceuy.

Bener kata orang. Tak kenal maka tak sayang. Semakin kita mengenal kota kita, semakin kita sayang akan kondisi kota kita. Semakin kita mengenal kota kita, semakin kita tahu kontribusi apa yang harus kita perbuat untuk menjaga kota kita. Kita juga jadi lebih peduli dengan hal remeh yang menyangkut hajat hidup orang banyak.

Contohnya masalah buang sampah. Ane selalu kebayang temen-temen sekelas ane di sekolah dulu yang rumahnya di daerah Baleendah, Banjaran, Bojongsoang, dan sekitarnya. Pasti ada satu hari di musim hujan mereka tidak masuk sekolah. Banjir yang memaksa mereka tidak pergi ke sekolah. Hal itu tidak hanya disebabkan faktor geografis dari danau Bandung Purba yang jadi cikal bakal kawasan Bandung Raya sekarang, tetapi juga kebiasaan buang sampah sembarangan yang turut memperparah kondisi itu. Ane pernah memarahi keponakan ane karena buang sampah sembarangan dari mobil.

“Jangan buang sampah sembarangan. Ntar kalo rumahnya kebanjiran gimana? Gak bisa main sama pergi ke sekolah. Mau ada sampah masuk ke rumah?” ucap ane saat itu.

Begitupun soal kolam renang Centrum yang sempat ditutup beberapa tahun lalu. Salah satu kolam renang tua yang sudah ada dari zaman Belanda dulu. Sekarang kembali dibuka tapi jadi balai pertemuan yang tetap mempertahankan ciri khas dari kolam renang itu. Ane miris pas tahu cerita kolam renang itu sempat ditutup. Ane inget waktu itu pernah ngalahin temen ane yang jago renang pas tes gaya punggung di sana. Selain itu Babeh dulu sering cerita masa kecilnya. Babeh itu jago renang tapi gak punya duit sepeserpun buat masuk ke kolam renang. Babeh selalu berjualan di depan Centrum sewaktu kecil. Uangnya Babeh gunakan buat beli tiket masuk kolam renang.

Sejarah pun turut menjawab pertanyaan-pertanyaan bodoh yang sempat ane utarakan. Kenapa sih patung ikan itu ikannya ada tiga? Kenapa bisa ada “badak nyasar” di gedung Balai Kota? Kenapa daerah deket Setrasari itu namanya Pasteur? Emang di daerah Sederhana itu orangnya sesederhana namanya? Emang di Rancameong banyak kucingnya? Kenapa namanya Cibiru padahal airnya gak warna biru? Itu jalan kereta di deket BSM (sekarang TSM) sama Karees itu nyambungnya ke mana sih? Kok itu nama jalannya PSM ya, emang gak ada nama yang lebih bagus lagi? Masih banyak lagi pertanyaan bodoh lainnya yang muncul di balik rasa penasaran ane akan kota ini.

Sejarah memang mengasyikkan terlebih jika kita bisa memahami cerita di belakangnya. Bisa memantik nostalgia juga memupuk rasa peduli kita. Jarang ada orang yang mau tahu dan ingin berbagi cerita tentang riwayat dari kota asalnya. Buku-buku seperti itu pun jarang. Sekalinya ada pun harganya mahal dan jarang dibaca. Hanya nongkrong di lemari seperti halnya koleksi barang mewah dalam bingkai kaca. Padahal sejarah itu bagian dari budaya dan peradaban suatu masyarakat. Kalo kita gak kenal sejarah tempat tinggal ato masyarakat kita sendiri, kita mungkin akan lupa siapa jati diri kita. Kita tak ubahnya seperti seorang pendatang yang hanya melihat suatu hal dari kacamata seorang pelancong. Hanya datang dan singgah untuk mengagumi keindahan lalu melupakan hal di luar itu.

Intinya jangan sekali-kali melupakan sejarah. Sejarah itulah yang membentuk masyarakat juga diri kita. Jika kita tidak kenal, ya kenalan aja. Mumpung kita masih diberikan kesempatan untuk hidup ya manfaatkan untuk kegiatan yang berguna. Salah satunya dengan mengenal kota kita agar kita bisa turut serta membangun dan memelihara kota kita tercinta.

(tumben gak jadi bungkus gorengan, abis tukang gorengan di Bandung sudah terlalu surplus)