Pemburu Kuliner: Bumi Orange

Berhubung ini konsep lama yang terabaikan….

^ entah kenapa BGM-nya ini mulu yang nongol

Buat yang gak tahu lagu jadi BGM dari kata “terabaikan” ini, itu dari game DJMAX Technika. Dulu ane sering main di Timezone deket rumah ane dulu dan lagu ini yang selalu jadi lagu pertama. Kalo gak salah ESTi itu salah satu kru dari soundTeMP. Itu lho yang bikin OST Ragnarok yang legendaris.

^ saking legendarisnya, bisa jadi referensi buat lagu pernikahan!

Bicara soal rumah … ane gak bisa main DJMAX apalagi DDR ato Pump It Up kayak dulu. Dulu kalo susah banget olahraga mainnya ke Timezone dengan motivasi main biar bisa kurus. Lah di rumah ane yang sekarang mana ada kayak gitu. Jangankan Timezone buat olahraga cara santai, jalanannya aja jelek buat dipake naik sepeda keliling. Adanya ane malah celaka terus nyemplung ke selokan kayak banjir deket tempat sodara kemaren. Satu-satunya hiburan ya berburu kuliner.

Yup, sesuai judulnya ane bakal bahas soal berburu kuliner di Bumi Orange. Tempat yang kalo sekalinya banjir itu rese banget. Kemaren udah mumet lepasin sampah nyangkut dari rantai. Ya semoga aja pasar yang potensial seperti ini bikin warganya peduli. Seenggaknya sih peduli akan drainase dan pengelolaan sampah yang masih aja buang sampah sembarangan. Soalnya ya pembeli mau gak ngacir gimana kalo pas mo belanja eh kebanjiran.

NB:

Ini cuman rekomendasi ane buat nongkrong ato beli jajanan di Bumi Orange. Seperti ulasan ane sebelumnya, tulisan bersifat relatif bergantung pada selera pribadi. Jadi yang ane bilang enak itu belum tentu enak bagi orang lain.

Hal-Hal Sepele Mengenai Bumi Orange

Orang-orang lebih banyak tahu soal Bumi Orange yang banjir sama banyak jajanan enak. Nah, ane mo berbagi tips soal jajan dan nongkrong di sana.

Budget yang kudu dibawa? Minimal 20k. Itu pun sudah puas beli ini itu ditambah minum. Jajanan di sana murah dan enak.

Waktu yang tepat buat main ke sana? Ada dua pasar yang dikenal di sini. Pasar di setiap sore dan pasar hari Minggu. Mo hari biasa ato bulan puasa pun jadwalnya sama.

Ane saranin kalo mampir sore-sore itu mending di atas jam 4 sore. Dulu enak ba’da Ashar udah banyak pedagang. Eh sekarang malah sorean -.-”

Nah, pas hari Minggu ane saranin udah mampir dari jam 6. Soalnya pedagang udah siap-siap di sana dari ba’da Subuh. Udah gitu masih bisa ikut senam yang mulainya sekitar jam 7. Badan seger iya. Makanan enak di kantong pun dapet :d

Buat yang pengen datang agak siangan, ane saranin dateng sebelum jam 10 pagi. Soalnya di atas jam 10 dagangannya udah dikit jadi gak banyak pilihannya.

Rekomendasi Ane

Nah, ini rekomendasi ane buat jajan di sana.

Pertama, angkringan. Itu salah satu pedagang pertama yang udah lama berdagang di pasar sore. Dulu pedagangnya gak banyak. Ada sate maranggi yang sekarang pindah ke deket ITB, soto, nasi goreng, sama angkringan. Sudah jelas angkringan terkenal dengan makanan murah meriah tapi kenyang.

Hal yang menarik dari angkringan ini adalah … sambelnya. Ane aja yang penyuka pedas ditambah vonis dokter aja gak sanggup makan sambel di sini banyak-banyak. Rasa sambelnya pas cuman pedesnya aja yang rese.

Kedua, Orange Bubble. Tempatnya itu di sebuah rumah yang juga rumah dari pemilik usahanya. Kalo dari gerbang Orange itu di sebelah kanan jalan. Petunjuknya ada sebuah meja tepat di depan kedainya dan kelihatan banget dari jalan. Ada plangnya terus tempat nongkrongnya. Di sana harganya terbilang rasional dengan rasanya. Harganya mulai dari 7k dan bebas tambah topping apa saja sesuai selera. Pantesan aja anak-anak sekolahan betah nongkrong di sana.

Rekomendasi ane sih … berhubung ane suka yang aneh-aneh jadi rasa apel. Kudu dicoba buat coba rasa yang antipasaran.

Ketiga, tukang ayam goreng dengan tenda merah. Sekilas sih mengingatkan ane akan Ayam Bejek Ciwaruga dengan jam buka nyelenehnya. Kebanyakan penjual ayam goreng mulai berdagang dari sore. Nah, tukang ayam goreng yang satu ini mulai berdagang dari sekitar jam 12. Soal rasa dan harganya meujeuh lah. Harga mulai dari 13k sudah termasuk nasi.

Keempat, Mie Pangyam. Belakangan ini emang lagi tren soal mi pangyam. Padahal mah mi ayam pake taburan pangsit. Buat yang pengen coba ya bisa mampir ke sini. Ane biasa coba beli di sini tanpa pake saos botolan ala tukang bakso yang jadi bumbu dasarnya. Soal rasa ya lumayan dan taburan ayam suwirnya pun gak kering apalagi liat. Harga mulai dari 8k per porsi.

Di sana gak cuman jual itu kok. Ada juga seblak, kwetiau, dan mie yamin. Lagi-lagi ane ngomongin soal sambel. Sambel di sini pedasnya … masih di bawah sambel angkringan tapi sama-sama bikin bibir panas. Jadi gak disaranin banyak-banyak buat yang punya riwayat penyakit maag.

Kelima, telur gulung bihun yang cuman jualan di sore hari. Pedagangnya berjualan naik motor. Setusuk harganya sekitar 1k tapi ane saranin bawa duit minimal 5k. Ada pilihan beragam bumbu yang bisa kita pilih sesuai selera. Bumbu klasik saos cair ato bumbu tabur pun terserah kita.

Ane gak bisa ngasih banyak rekomendasi soalnya pedagang di sana masih sedikit. Uniknya, pasar di sana masih bertumbuh. Bahkan berdasarkan pengamatan ane pas mampir ke sana, setiap bulan pasti ada pedagang baru. Entah itu pedagangnya berasal dari penduduk Bumi Orange asli ato komplek sekitar seperti Permata Biru. Jadi daftar ini bisa berkembang apabila ada pedagang baru lagi.

Iklan

Pemburu Kuliner: Mie Sedaap Tasty

Jeng-jeng. Kali ini ane bakal ulas tentang produk baru, Mie Sedaap Tasty. Produk yang ane temuin di toko beberapa hari lalu. Ane emang biasa nyoba produk baru yang nongkrong di etalase toko. Selama produk itu halal, ane bakal icip. Enak ya ane promosiin ke orang lain dan gak enak ya biarin ngedumel sendiri aja :d

Mie Sedaap emang telat banget buat meluncurkan produk ini. Di saat merek lain ramai-ramai meluncurkan produk semacam ini di tahun 2017, eh ini baru nongol pas udah gak rame lagi.

kabar baiknya, beli 2 gratis 1 itu emang gak boong

NB:

Sori kalo fotonya burem. Ane belum sempet edit gara-gara ada masalah sama file-nya pas mau pindahin data dari HP ke PC. Buat yang pernah masalah kayak gini pake HP ASUS juga ya komentar di bawah deh. Ane masih belum nemu cara ngatasinnya.

Ane penasaran. Seenak apakah Tasty ini? Apakah lebih enak dari Bakmi Mewah dan Indomie Real Meat yang udah nongkrong di pasaran duluan? Okelah kita kupas dengan tajam setajam … Razor! Bosen ah pake silet mulu.

tampak-belakang-bungkus

bungkus mi yang baik selalu mencantumkan cara memasaknya

Ane beli di Alfamart itu lagi diskon. Harga sekitar 7k per satu bungkus. Ane penasaran soal tulisan “beli 2 gratis 1” di bungkusnya. Itu beneran gak sih? Okelah ane tanya ke kasir Alfamart buat klarifikasi dan itu memang benar. Gak cuman itu. Pas ane kemaren belanja ke Griya Kepatihan, ane lihat bungkus mi ini juga nongkrong di etalasenya dengan tulisan “beli 2 gratis 1”. Mayan deh buat nimbun. Tapi tunggu dulu. Layak gak sih Mie Sedaap Tasty buat disimpen di tempat persediaan makanan di rumah ato kostan? Kita pretelin dulu kemasannya.

isi-bungkus-asli

jeng jeng jeng!

Ane pikir kemasannya standar. Cuman dibungkus biasa dengan bungkus kotak berlapis plastik bening rasa cling wrap di bagian luarnya. Ternyata pas ane buka bagian dalam kemasan pun kemasannya terorganisasi dengan rapi. Bakmi beserta bumbu pelengkapnya dibungkus lagi secara terpisah. Okelah untuk mi instan rasa premium kemasannya bener-bener premium. Apa ini sudah cukup membuat Regis move on dari ramyeon kesukaan Rai karena “lebih berkelas”?

isi-bungkus-setelah-dibongkar

hasil bongkar bungkus putih berisi bakmi dan bumbu pelengkap

Satu hal yang bikin ane penasaran adalah “kriuk ayam” yang tertera di bungkus luarnya. Ekspektasi ane sih kulit ayam digoreng kering pake vacuum fryer terus dipotong kecil-kecil kayak pangsit gitu. Itu yang bikin ane terus penasaran sambil coba masak di rumah buat icip-icip.

hasil-jadi

maaf presentasinya kurang menarik, masih amatir

Berhubung ane gak serius buat mengulas kayak The Ramen Rater, jadi ane masak dengan cara ane saja. Ane emang seneng dengan tekstur pasta yang al dente. Jadi ane masak mi sampe kekenyalan al dente baru ane tambahin pelengkapnya seperti ayam dan bumbu-bumbunya.

Hah? Ngapain dimasak kayak pasta segala? Buat yang gak tahu, mi itu pasta juga tahu. Makanya baca dong jangan ngikutin status mantan mulu!

Soal ayamnya, ini salah satu yang enak dari mi premium yang banyak beredar di pasaran. Rasanya pun beda tipis sama penjual mi ayam yang ada di Bandung. Buat yang gak tahu, rasa mi ayam tiap daerah itu beda-beda soalnya presentasi sama cara memasaknya pun ada yang berbeda. Rasa mi ayam Jakarta, mi ayam Bandung, mi ayam Solo, sama bakmi ayam Malang itu beda banget. Rasa dari ayam pada mi ayam Bandung itu manis dengan rasa gurih khas dari kaldu ayam yang seimbang. Bedanya cuman proporsi kecap dalam adonan ayamnya aja sih. Kecap di mi ayam Bandung itu lebih banyak daripada di Tasty.

Bicara soal bumbu. Ane kira itu bumbu standar kayak mi instan tipe goreng biasa. Eh tahunya kecapnya kecap asin. Ya sudahlah, baju ane belepotan saking ketipunya dengan bungkus bumbu. Ane coba deh bumbunya pake sambel bawaannya. Biasanya kalo ane beli mi yang kayak gini gak pernah sekalipun pake sambel. Ane coba aduk bumbunya dan rasanya gak beda jauh dari Mie Sedaap goreng yang biasa dengan tambahan ayam ala tukang mi ayam deket rumah. Mungkin bawaan sambelnya kali ye. Ntar deh ane coba lagi beli tapi masaknya gak pake sambel. Apa ada perubahan rasa yang signifikan ato gak?

Tambahan:
Ini hasil suntingan ane tanggal 4 April. Ternyata Mie Sedaap Tasty lebih enak gak pake sambel bawaannya. Bener hipotesis ane mengenai sambelnya..

Saran ane, mending tambahin sambel ala tukang bakso ato sambel buatan rumah kalo pengen tambahan rasa pedes.

Rasa penasaran ane akhirnya terjawab setelah mi matang. Apa itu “kriuk ayam”? Apakah sesuai dengan tebakan ane yaitu “kulit ayam kering” ato meleset jadi “potongan pangsit goreng”? Jawabannya adalah … bawang goreng *gubrak*. Itu cuman taktik pemasaran. Buat yang gak suka sama bawang goreng, gak usah dibuka daripada ntar malah puyeng abis makan bawang.

Jadi apakah sepadan untuk dibeli? Mengutip kata Hinano di Trouble Chocolate sih.

sumber: Manga Chrome

ya lumayan

Oke ini akhir dari tulisan ane kali ini. Semuanya kembali pada selera kita masing-masing. Enak ato gak itu sifatnya relatif kok.

Pemburu Kuliner: BoCi Baso Aci

Udah lama banget ane gak nulis tentang makanan. Efek samping belum ada pemasukan tetap kali ye. Nah, kali ini ane bakal bahas sebuah makanan baru yang lagi rame di jejaring sosial. Yup, BoCi baso aci khas Garut. Urang Garut cik absen heula!

sumber: koleksi pribadi

apakah mantap jiwa seperti slogannya?

NB:

Ane gak beli apalagi endorse. Ane dikasih sama kakak ane. Kebetulan kemaren kakak ane terima paket langsung dari Garut. Isinya satu kardus ukuran sedang berisi BoCi. Cuman kakak ane bingung icip ato gak. Soalnya namanya orang hamil itu gak bisa sembarangan makan. Berhubung ane adalah tukang icip-icip, akhirnya kakak ane minta ane jadi “kelinci percobaan” buat makan.

Kemasan

Ane bisa langsung menebak kalo ini adalah produk buatan UKM asal Garut. Soalnya kalo UKM itu pasti memiliki izin P. IRT seperti tercantum dalam bungkus depannya. Izin tersebut dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan setempat. Biasanya kalo udah ada izin P. IRT ato sertifikasi halal, produknya gampang masuk ke supermarket.

Kemasannya bagus dan petunjuknya jelas. Terdapat petunjuk cara memasak di bagian bungkusnya.

cara-memasak-boci
sumber: koleksi pribadi

Di bagian dalam kemasannya terdapat kemasan kecil berisi bahan baku utama. Ane penasaran kayak gimana sih baso aci itu.

isi-dalam
sumber: koleksi pribadi

Ada beberapa komponen di dalam kemasan BoCi. Ane gak tahu istilah di sananya jadi ane sebutin aja istilahnya seperti yang ada di sini. Secara garis besar ada dua komponen yakni bahan kering dan bahan basah. Bahan kering adalah baso tahu yang digoreng kering, siomay lidah (mun di Bandung mah tukang dagang di pasar/toko sayuran bilangnya gitu) yang berwarna putih, pilus Cianjur (ane lupa nama daerah dari pilus ini, intinya ini pilus yang dibuat dengan campuran cikur aka kencur), cabai kering yang dihaluskan, dan bumbu. Sementara bahan basah minyak bawang sebagai bumbu basah, sebutir jeruk sambel, dan baso aci yang menggunakan kemasan vacuum.

Sayangnya ada kekurangan dari bungkus bumbu. Ane melihat ada jejak minyak dari plastik perepet (duh ini padanan katanya apa coba, intinya mah plastik yang dipake buat bungkus bumbu BoCi) yang memisahkan bumbu. Alangkah lebih baiknya jika bungkus minyaknya itu persis bungkus bumbu mie instan jadi gak gampang bocor. Terus juga jeruk sambel yang lebih baik disimpan dalam kemasan vacuum seperti baso acinya.

Rasa dan Penyajian

Soal penyajian, BoCi harus direbus dulu sebelum dimakan. Ane membuat baso aci sesuai dengan petunjuk yang ada di bagian belakang kemasan.

Rasa dari kaldu BoCi terasa ringan di mulut. Mau ditambah jeruk sambel ato pake bubuk cabe pun terserah kita. Rasa dari siomay lidah begitu lembut dengan rasa ikan asli. Begitu pula dengan rasa dari baso aci yang menjadi fokus utama hidangan ini. Melihat cara penyajiannya yang serupa, ane jadi inget sama cilok goang. Cilok goang adalah cilok dengan kaldu kuah lembut yang menggantikan bumbu cilok pada umumnya. Adonan dari baso aci pun memiliki tekstur dan karakteristik serupa dengan cilok goang. Cilok goang ada yang memiliki isi dan ada yang gak pake isi. Adonan dari baso aci berbentuk bulat memiliki isi potongan gajih yang menambah rasa gurih pada kuah. Ada juga yang tidak memiliki isi seperti baso aci berbentuk tabung. Barangkali ini cilok goang versi orang Garut kali ye.

Kesimpulan

Jadi bagaimana dengan makanannya? Ane rekomendasi boleh dicoba. Harganya berkisar sekitar 16k. Untuk harga segitu mah meujeuh lah. Soalnya rasa ikan dari siomay lidah yang nendang itu salah satu nilai lebih dari BoCi.

Apa boleh dikasih tambahan pugasan? Boleh. Cuman kalo versi ane sih lebih enak ditambah ceker, baso, bawang goreng, sama tulang. Pake pugasan pilus Cianjur bawaan dari bungkusnya juga enak. Ane saranin aja buat yang punya masalah sama gigi mending direndem dulu agak lama. Pilus Cianjurnya agak keras.

Jadi, tertarik untuk mencoba BoCi? Informasi lebih lanjut bisa cek Instagram @bocibasoaci ato cari reseller terdekat di kota ente.

Telur Dadar Nasi Kuning Spesial

Lho kok judulnya bahas nasi kuning? Di Bandung emang banyak banget penjual nasi kuning mau itu yang keliling ato yang mangkal pagi-pagi. Satu hal yang bikin nasi kuning itu enak di lidah ane adalah telurnya. Gak semua tukang nasi kuning itu bisa bikin telur dadar yang enak. Kadang ane nemuin telur dadar yang nyambung banget dengan aroma rempah nendang dari nasi kuningnya. Kadang ane ngerasa lidah ane keset pas makan telur dadar yang terlalu kering. Ada sih yang enak kayak mang Wawan, tukang nasi kuning yang biasa berkeliaran di kawasan Margahayu Raya. Ane pernah duplikasi teknik telur dadar ala mang Wawan dan ane tulis di jurnal memasak ane. Ane lupa password jadi ane gak nerusin lagi.

Ane kepikiran coba resep ini pas nonton Dosanko Cooking di Asian Food Channel. Kebetulan banget resepnya adalah soufflé omelet dengan trik life hack khas acara masak Jepang lainnya. Ane nonton Dosanko Cooking bukan karena weeaboo lho. Dosanko Cooking itu resepnya gampang dipraktekin, ramah pemula, bahannya gak ribet, dan buat cari substitusi bahan halalnya pun lebih gampang (cukup ganti sake dan mirin yang sering muncul di resep dengan bahan manis lain seperti gula dan kecap manis).

Ane jadi kepikiran. Gimana kalo resep ini digabungin sama nasi kuning? Resep yang ane buat itu keinspirasi dari resep yang ane lihat di Dosanko Cooking dengan sedikit modifikasi untuk tambahan nasi kuning.

Bahan:

  • Telur
  • Garam secukupnya

Alat:

  • Pengocok tangan/mixer/blender
  • Mangkuk bersih
  • Wajan
  • Penutup

NB: Buat penggunaan alat, terserah mau pake apa aja. Ane sih lebih seneng pake pengocok manual aka whisk sekalian olahraga :d

Cara pembuatan:

1. Pisahkan putih telur dan kuning telur.

2. Kocok putih telur sampai teksturnya mirip busa.

3. Kocok juga kuning telur lalu tambahkan sedikit garam.

4. Campur putih telur dan kuning telur. Aduk perlahan agar busa yang dihasilkan dari putih telur tidak pecah sampai merata.

5. Panaskan wajan. Jangan terlalu panas. Api sedang ato kecil lah. Tuangkan adonan telur perlahan ke dalam wajan lalu ratakan. Tutup wajan lalu masak hingga matang. Angkat dan tiriskan.

6. Lipat telur seperti telur dadar biasa. Iris telur sesuai selera.

Ingat, ane gak pake tepung sama sekali seperti halnya kebanyakan tukang nasi kuning. Hasilnya emang lembut cuman kelembutannya gak bakal tahan lebih lama kayak telur yang dicampur sedikit tepung. Ane sengaja gak kasih takaran pasti buat telur sama garam. Tukang nasi kuning itu biasanya bikin telur dadar banyak jadi takaran telur dan garam bisa disesuaikan. Kalo buat dimakan sendiri sih takarannya per sebutir telur.

Bikin telur dengan teknik ini harus cepet dan teliti. Salah atur suhu sedikit aja bisa bikin telurnya gak lembut pas dimakan. Begitupun waktu iris telurnya. Salah iris dikit aja tekstur lembut dari telurnya itu bisa rusak dan hasil irisannya gak rata. Pengalaman pribadi ya. Buat mengatasi masalah iris telur dadar gak rata itu ane irisnya pake pisau roti. Biasanya pisau roti itu sepaket sama sendok dan garpu kalo beli alat makan yang ada di toko peralatan dapur. Gak ada ya kudu asah pisau lagi.

Ribet sih tapi hasilnya gak kalah sama buatan restoran kok. Malah makanan rakyat seperti nasi kuning sekalipun bisa naik kelas dengan penyajian dan cara masak yang berbeda. Jujur aja ane ketagihan bikin ini lagi buat makan di rumah. Rasa telurnya yang lembut bikin makan nambah enak. Apalagi kalo dipaduin sama nasi kuning yang wangi rempah-rempahnya nendang.

Akhir kata, selamat mencoba!

Kalo Ada di Luar Negeri pun, Carinya Agak Susah

Tumben ane nulis bukan soal jalan-jalan berburu kuliner. Kali ini ane bakal nulis hal-hal paling sok tahu tentang bahan masakan Indonesia yang kalo ada di supermarket khusus bahan makanan Asia pun susah nyarinya. Jujur aja, ane belum pernah ke luar negeri. Buat yang pernah nemu bahan-bahan dalam tulisan ini tolong klarifikasi di komentar ya.

Ane sering bingung kalo lihat resep masakan dari acara masak luar negeri. Entah itu yang ane tonton dari YouTube ato dari TV kabel. Pertanyaan yang muncul tiap kali nonton: beli bahan itu di mana? Kalo di Jakarta sih masih gampang. Banyak supermarket besar yang jual bahan makanan impor. Buat yang punya bisnis kuliner macam ane sih banyak supplier dengan segudang bahan makanan impor kualitas baik (dan tentunya halal) di sana. Masalahnya ane tinggal di Bandung. Bahan makanan impor bertebaran itu cuman di supermarket Setiabudhi, Rumah Buah, supermarket deket Rumah Buah Sukajadi (dulu sering belanja ke sana cuman ane lupa nama supermarketnya), supermarket khusus bahan makanan Korea di daerah Sukajadi, sama di Riau Junction. Buat yang muslim kudu hati-hati aja banyak bahan makanan syubhat sama haram kalo gak jeli lihat labelnya. Itu sebabnya ane saranin belajar masak dan ilmu agama sekaligus biar bisa icip masakan asing dan tetep halal.

Pertanyaannya ane balik sekarang: beli bahan makanan Indonesia kalo di luar negeri itu di mana ya? Jawabannya di supermarket khusus bahan makanan Asia. Semua ada di sana mulai dari garam masala sampe bumbu lapis legit. Masalahnya kalo bahan-bahan yang bakal ane sebutin *tentunya dengan sotoy* dalam tulisan ini bakal ketemu di luar negeri gak ya?

Berhubung ane nulisnya dengan sotoy, ane cuman mengandalkan informasi dari internet buat cari tahu bahan-bahan masakan Indonesia yang bisa jadi mustahil ditemukan di luar negeri biar nyari di supermarket khusus bahan makanan Asia.

Peuyeum

Kalo nonton TV kabel, ane paling sering nonton AXN sama Asian Food Channel. Soalnya dulu pas zaman SMK, di rumah berlangganan TelkomVision (sekarang jadi Transvision, bisa sepaket ato pisah dari Indihome) yang paket murah. Kedua saluran itu emang ada di paket murah. Udah gitu saluran yang acaranya rame cuman sedikit. Berhubung ane doyan masak, ane sering praktekin langsung resepnya biarpun saat itu belum ada takarir bahasa Indonesia kayak sekarang. Nu lieur mah nonton Dosanko Cooking pas zaman SMK. Rada leueung mun lalajo acara masak nu nganggo basa Inggris mah, ieu mah basa Jepang taya subtitle-na! Ane cuman weeaboo insyaf yang cuman tahu kosa kata slang dalam anime!

Jadi inget pas SMK nyesek gak bisa ikut kelas pastry Anna Olson di Jakarta gara-gara bokek T.T

Peuyeum sebenarnya tape dalam bahasa Sunda. Orang-orang yang tinggal di luar kawasan Priangan menganggap peuyeum itu cuman tape singkong yang banyak dijual di toko oleh-oleh pinggir jalan. Padahal mah peuyeum téh loba, aya peuyeum sampeu, peuyeum ketan, sareng peuyeumpuan. Pertanyaannya adalah *jeng jeng* gimana cara buat resepnya chef Marinka pas kebetulan lagi di luar negeri terus nonton Asian Food Channel? Mun peuyeumpuan mah dimana-mana gé loba. *gubrak*

Sebenarnya di luar negeri itu dijual juga raginya. Bisa cari di toko khusus yang jual bahan kue. Masalahnya ya jieun wé olangan. Gak ada yang dijual di pinggir jalan kayak di sepanjang jalur Padalarang sama Kuningan nu pabalatak ku tukang peuyeum.

Leunca dan Bahan Lalap Lainnya

Berhubung ane ini orang Bandung dengan lidah rasa masakan Sunda (padahal ane itu keturunan Jawa yang gede di Bandung), jadilah hal yang pertama diomongin itu hal-hal yang gak jauh dari keseharian ane. Yup, ane memang ngomongin soal masakan Sunda. Urusan masakan Indonesia secara umum sih ane paling suka masakan Banten (Babeh lama tinggal di Merak dan masakan Banten itu banyak mengandung seafood aka boga bahari), masakan Padang (karena ane emang penyuka pedas), sama masakan Sunda.

Kebiasaan makan masakan Sunda dari kecil bikin lidah ane sensitif sama rasa. Ane lebih suka masakan dengan rasa yang ringan dan seimbang. Makanya ada yang bilang masakan daerah asal bisa jadi lebih lezat dan populer setelah pedagangnya pindah ke Bandung juga gara-gara karakteristik masakan Sunda yang seperti itu. Contohnya bakso Solo yang di Solonya sendiri biasa aja tapi pas dijual di Bandung jadi luar biasa dan lebih enak dari bakso Solo yang dijual di Solo (bicara soal ini ane serius, rumah mbah emang di Solo dan setiap mudik lebaran pasti ujung-ujungnya makan bakso).

Ngomongin masakan Sunda gak bisa lepas dari yang namanya lalap. Beraneka sayuran segar yang selalu nongkrong di rumah makan Sunda apapun restorannya. Cara makan orang Sunda itu sebelas dua belas sama orang Korea yang gak pernah lepas dari daun-daunan segar. Ane sering baca di Perpustakaan Daerah buat belajar masak. Ane pernah nemu sebuah tua berbahasa Sunda di sana. Kalo gak salah buku itu merupakan sebuah penelitian tentang lalap dan budaya makan orang Sunda yang ditulis oleh seorang dosen Unpad. Ane kaget pas baca buku itu. Ternyata lalapan itu gak selalu harus bonténg, térong, kemangi, leunca, salada bokor, dan kol yang biasa nongkrong di rumah warga ato rumah makan masakan Sunda. Buku itu menjelaskan kebiasaan orang Sunda yang tukang jarambah turut mempengaruhi aneka jenis lalap yang mereka makan. Ada yang menambahkan tunas pakis, rebung, génjér, bahkan satu bahan yang gak ane duga, antanan, sebagai bahan lalapan. Intina mah selama tanamannya bisa dimakan ya bisa jadi lalap.

antanan
sumber: Wikipedia

biasanya dipake buat obat, baru tahu ini bisa jadi lalap

Masalahnya adalah cari lalap. Salada bokor alias selada yang biasa dipake buat salad itu gampang ditemuin. Bonténg aka mentimun masih gampang juga. Gimana dengan cari leunca, térong lalap, sama bahan lalap lain yang menurut buku berbahasa Sunda itu bisa mencapai 100 jenis sayuran dan tanaman perdu? *woot?*

Petai

Sebenarnya sih petai alias peteuy alias pete itu masih termasuk bahan lalap. Cuman ane pisahin soalnya bahas soal bahan yang satu ini aja bisa panjang.

Orang-orang gak suka makan petai. Termasuk ane juga. Pernah sih kecelakaan sekali dua kali makan petai. Ada banyak jenis petai yang dikenal oleh masyarakat. Petai biasa dengan kulitnya yang panjang. Kadang dimakan mentah kadang digoreng tergantung selera. Petai China alias lamtoro yang kecil-kecil. Petai jenis ini biasanya ditemukan di tanah kosong yang sifatnya dapat menyuburkan tanah. Ada juga peteuy selong. Kalo jenis petai yang terakhir ini ane dicekokin sama Emak. Ane pikir petai ini baunya gak enak dan rasanya pahit *ya berdasarkan pengalaman kecelakaan makan petai selama ini*. Ternyata rasanya gak kayak petai. Malah lebih mirip ke kacang koro aka roay setelah dimasak. Biasanya Emak ane masak ini sebagai campuran urap ato ikan asin.

Petai masih gampang dicari di kawasan Asia Tenggara. Soalnya itu memang habitat asalnya. Misalnya kita lagi ada di Malaysia ato Singapura, lagi kangen makan petai bisa mampir ke pasar terdekat. Gimana kalo lagi ada di negara lain di luar Asia Tenggara terus kebelet pengen makan petai? *nah lho* Jangan harap bisa menemukan si pembuat mulut dan kentut bau ini dengan mudah di pasar apalagi supermarket.

Jengkol

Bicara soal bau, tidak lengkap rasanya kalo ngomongin si petai tanpa jengkol. Anehnya, penggemar dari dua biang kerok bikin mulut bau ini sering berdebat yang mana yang lebih bikin bau. *eh?* Penggemar petai kelas kakap selalu mengatakan makan jengkol lebih bau. Anehnya penggemar jengkol kelas kakap mengatakan makan petai lebih bau. Berasa nostalgia #TeamChitoge dan #TeamOnodera versi petai dan jengkol.

Bicara soal jengkol, orang Padang dikenal sebagai ahli masak jengkol. Ane pernah nonton acara dokumenter tentang masakan Padang, ternyata di masa lalu jengkol dikenal sebagai makanan para bangsawan di tanah Minang sana. Jengkol sama mahalnya seperti seiris daging di masa itu. Itulah sebabnya untuk menyiasati hal itu, orang-orang Minang sering mengubur jengkol di bawah tanah. Uniknya hal itulah yang membuat rasa jengkol lebih enak di mata para anggota #TeamJengkol.

Ane memang gak suka jengkol tapi lucunya paling demen kerupuk jengkol. Gimana kalo lagi ada di luar negeri terus kebelet pengen makan jengkol? Seperti halnya petai, makanan yang satu ini masih gampang ditemui di sekitar Asia Tenggara dan China yang merupakan habitat asalnya. Di luar itu? Rasanya sulit menemukan makanan bau nyentrik yang satu ini. Gak cuman nyarinya yang susah, masaknya juga susah. Adanya malah kena semprit tetangga pas masak jengkol di luar negeri :v

Kerupuk

Orang-orang sering nanya makanan favorit ane. Makanan favorit ane sebenarnya sederhana. Buat masakan Indonesia ane paling demen kepiting saus Padang, selat Solo, soto ala Jawa Timur (soalnya ada koya sama jeruk nipis yang nendang), nasi kuning limited edition pas zaman SMK (saking enaknya sering gak kebagian mulu, entah masih dagang ato gak di sana), tumis waluh, ikan asin, sama seblak. Buat masakan luar negeri sih ane demen makan sushi, masakan China yang halal, risotto (ane sering bikin di rumah kalo gak ada makanan sama sekali), kari, taco, nachos, sama tteokbokki. Apapun jenis makanannya, rasanya kurang greget tanpa kerupuk.

Kerupuk itu makanan asli Indonesia. Ada beragam jenis mulai dari kerupuk ikan Palembang dengan ikan yang nendang sampe kerupuk jengkol yang anehnya gak ada baunya sama sekali. Ada banyak cara untuk menikmati kerupuk. Ada yang dihancurkan seperti koya yang biasa nongkrong di soto ala Jawa Timur dan pelengkap kerupuk hancur di soto ala Cilacap (sumfeh ini soto manis bingit, biasanya soto itu kuahnya gurih dengan bumbu kunyit yang kental). Ada juga yang direbus dulu baru dimasak seperti cipuk dan seblak. Orang lain agak sulit bertahan hidup dengan makanan seadanya pas tanggal tua. Ane bisa bertahan walau hanya makan nasi, kerupuk, dan garam. Kadang ane bosen makan nasi pake kerupuk gara-gara sering ngelakuin makan nasi, kerupuk, sama garam pas masih kuliah. Kadang pula ane kepengen banget makan kerupuk buat dijadiin seblak.

Masalahnya, gimana cari kerupuk buat ane jadiin seblak di luar negeri? Setiap kerupuk yang digunakan buat seblak memiliki karakteristik yang berbeda-beda dan mempengaruhi rasa seblak. Ane bisa tahu jenis kerupuk yang ada dalam seblak dengan sekali makan. Udah gitu ane emang doyan banget makan seblak. Sekalinya bikin seblak kerupuk pasti kerupuknya porsi banyak dengan cikur yang nendang.

Ternyata cuman ngomongin makanan dikit aja bisa tulisannya sepanjang ini. Padahal masih banyak bahan makanan yang lumrah ditemui di Indonesia namun kecil kemungkinan bisa ditemukan di supermarket bahan makanan Asia sekalipun. Ane juga belum riset literatur jadi selamat nyari bahan!