Harta Karun Kadang Ada di Anime Underrated

Kemaren ane bicarain soal lagu lawas Indo, Barat, dan sekarang giliran anisong. Soal dangdut ane masih belum riset tapi bakal ane tulis juga. Berhubung anime lawas udah banyak yang jelasin jadi ane persempit fokusnya di anime modern.

Orang-orang paling cuman taunya yang populer di osu sama tenar di komunitas. Soal anime zaman sekarang beda jauh kayak anime zaman ane masih kecil. Mungkin karena ane besar di era keemasan anime, awal 80-an hingga akhir 90-an, jadi ngikutin. Semenjak anime udah gak tayang di TV lagi, ane gak ngikutin. Baru ngikutin lagi pas zaman SMK itu pun gara-gara si ganteng-susah-senyum Hei. Bisa ketebak ‘kan itu dari anime apa?

Anime zaman sekarang jauh lebih sulit buat dipilih daripada anime lawas. Anime lawas lebih gampang karena variasi tema lebih beragam dan cerita banyak yang lebih berani menyasar segmentasi lebih luas. Terutama genre shoujo berkualitas yang kalo sekarang sih paling banter buat bahan dorama ato drakor. Sekarang cuman mengandalkan artwork bagus, fanservice (roti sobek, bodi cewek fungsi sinus, dll), harem, tapi minim di pendalaman cerita, karakter, dan akting dari pengisi suaranya. Ada yang bagus pun malah jadi underrated karena kurang faktor moe.

Ini tulisan ane mengenai OP/ED dari anime modern yang perlu dipertimbangkan masuk ke daftar playlist. Seperti biasa ane cari videonya juga di YouTube. Sebisa mungkin ane cari di akun resmi si artisnya ato yang punya lisensi CC biar tetep bisa denger. Kalo judul anime-nya kepanjangan ato lupa, ane cuman nulis judul bahasa Inggrisnya.

Tomohisa Sako – Bokutachi no Uta

Sebenarnya ini masuk salah satu daftar lagu terlarang dalam playlist ane. Alasannya adalah … pahami liriknya dari versi aslinya. Singkatnya lirik lagu itu menggambarkan keadaan ane saat Zetsuen masih tayang. Itu sebabnya masuk daftar terlarang karena bisa bikin ane galau total.

Sumber anime, Zetsuen no Tempest ending ke-2.

Goose house – Oto no Naru Hou e

Ya sudahlah. Barangkali ane kudu incer Silver Spoon pas Gramedia cuci gudang. Biasanya pas cuci gudang keluar semua.

Buat yang demen nongkrong di IDWS, lagu ini pernah dinobatkan sebagai ending terbaik versi fans di musim tayangnya. Singkatnya penyanyinya itu co-ed alias satu grup cewek cowok. Ada yang instrumen ada yang gak. Singkatnya kalo buat di JPop itu kayak AAA lagi. Mungkin yang otaku cewek penyuka KPop pun minimal tahu KARD lah.

Sumber anime: Silver Spoon ending ke-2. Video ini ane bagikan dari akun resmi Goose house di luar akun label ato VEVO jadi jangan lupa like dan subscribe ya.

nano.RIPE – Tsuki Hana

Jujur judul yang satu ini membingungkan. Ada yang nulis “Tsuki Hana” adapula yang “Gekka”. Padahal kanji-nya kitu-kitu kénéh. Yo wes ane ngikut di nama video YouTube.

Buat yang doyan tipikal anisong ngademin buat naik motor ato mobil, ane saranin nongkrong di playlist. Enak buat nyantai kayak di pantai.

 

sumber: ending Hataraku Maou-sama. Jadi yang bener itu “tsuki hana” ato “gekka”?

ALL OFF – Refrain Boy

Kata siapa anime lawas gak ada yang gambarnya biasa ato bahkan jelek? Banyak. Ada Chibi Maruko Chan, Legendz, Crayon Shinchan, My Neighbors The Yamada, Si Jenius Bakabon, Sazae-san, dan masih banyak lagi. Orang zaman dulu cuek dengan style mereka mo dibilang jelek ato bahkan ala kartun barat banget. Mereka hanya berpikir bisa menuangkan imajinasi dan pesan yang ingin mereka sampaikan dalam karya mereka.

Beda cerita dengan anime modern. Gambar jelek dikit aja dihujat berasa netizen cewek Korea liat boyband mereka diserang habis-habisan. Ane pernah baca kolom komentar di salah satu situs manga scan yang malah ngeributin soal style ONE daripada cerita itu sendiri. Kalo gak suka sama cerita ato artwork-nya ya gak usah baca apalagi jadi kompor di fanbase ONE. Sederhana.

Di balik ceritanya yang sedikit lebih berat daripada One Punch Man, Mob itu menyimpan harta karun. Gak cuman ustadz Reigen yang berpotensi menggeser pamor ustadz Naruto di jagad anime, OST-nya pun boleh juga.

Sumber anime: Mob Psycho 100 ending. Apa mungkin ada season ke-2 ya? One Punch Man season ke-2 aja masih belum ada kabar.

THE ORAL CIGARETTES – Tonari au

Nonton dari kapan kelarnya kapan. Singkatnya gara-gara ane gak kuat dengan episode-episode awalnya yang ngiris bawang. Emang anime yang satu ini bukanlah salah satu anime penguras air mata kayak Ano Hana. Adanya dibikin nangis iya otak muter jungkir balik juga iya.

Sekilas Sagrada Reset mengingatkan ane sama webtoon unOrdinary. Keduanya sama-sama membahas tentang dunia dengan orang-orang berkemampuan khusus tapi dari sudut pandang lain. Kalo unOrdinary itu tema utamanya tentang kesenjangan sosial gara-gara masalah kekuatan sementara Sagrada Reset lebih ke konflik personal orang-orang pemilik kekuatan.

Untungnya ada sedikit hiburan di OP sama ED jadi gak terlalu kebawa cerita amet.

Sumber anime: Sagrada Reset ending ke-1. Ane baca salah satu komentar di YouTube. Ada yang bilang kalo lagu ini sekilas sama The Fourth Avenue Cafe-nya Laruku. Tapi kata ane sih gak terlalu mirip.

Galneryus – ATTITUDE TO LIFE

Ane ngira ini lagu lawas yang di-remake kayak Dounimo Tomaranai-nya Linda Yamamoto. Ternyata style-nya mengingatkan ane pada band rock lawas macam Deep Purple. Pas ane cari tahu di internet tahunya ini adalah band metal. Okelah *headbanger sendiri di kamar*.

Jarang banget band aliran rock ato metal yang isi soundtrack di anime. Salah satu OST dari band metal yang terkenal di Jepang itu Forever Love-nya X Japan. Itu OST dari anime film X. Sekalinya ketemu vokalis bersuara kuat biasanya seangkatan sama Hironobu Kageyama, sesepuhnya anisong yang punya latar belakang dari band rock juga.

Sumber anime: Donten ni Warau, ending. Ane syok pas tahu ini sebenarnya shoujo. Soalnya shoujo berkualitas itu cuman keitung jari dan jarang yang bikin cerita di luar romantis.

fripSide – divine criminal

Ane gak usah cerita panjang lebar dikali tinggi karena ini adalah opening salah satu anime on going musim ini. Ane pun ngikutinnya telat dari episode 7. Ane pikir ceritanya kayak shonen kebanyakan. Ditambah dengan bromance dua cowok yang saling bertolak belakang bikin ane mikir dua kali. Bahaya nih kalo jadi sasaran fujo, ganggu kesenangan orang nonton aja. Ternyata anime ini adaptasi dari novel yang udah tamat terus dilanjutin ke LN. Biarpun ane ngikutnya telat, konflik dari ceritanya baru mulai.

Sumber anime: Dances with the Dragons, opening pertama. Judul aslinya panjang jadi ane cuman ambil subjudul bahasa Inggrisnya biar gampang inget.

Alisa Takigawa – Season

Bicarain soal si “babi gosong”, ane jadi keinget sama keponakan ane. Liatin Hawk kena sembur api aja dibilang “babi gosong”. Ane gak bisa sembarangan nonton gara-gara keponakan ane. Apalagi nonton yang season kedua sekarang. Masa iya sih bocah dikasih adegan cinta-cintaan?

Sebenarnya sih buat season ke-2, Nanatsu no Taizai lebih kuat di OP sama ED daripada season pertama. Tapi di antara semuanya yang paling nyangkut itu cuman ending yang ini.

Sumber anime: Nanatsu no Taizai ending ke-2. Hitungannya sih ane anggap season 1 sama 2 runtut biar gampang inget aja. Untung aja keponakan ane udah tidur jadi bisa aman nonton.

Mungkin segitu aja sih daftar versi ane. Selera tiap orang beda-beda jadi ya kembali ke diri kita masing-masing. Apa rekomendasi temen-temen mengenai OP/ED favorit? Ditunggu komentarnya ya.

Iklan

Tidak Mudah Juga Buat Timing

Dulu ane berkutat dengan takarir anime. Sekarang takarir film yang iseng ane terjemahkan sendiri tanpa gabung di grup manapun.

Rasa penasaran ane muncul gara-gara nonton film Oeroeg di TV kabel. Ane baru tahu ternyata filmnya itu produksi patungan Indonesia-Belanda. Film adaptasi novel karangan Hella Haasse ini memang bercerita tentang zaman kemerdekaan. Tepatnya pada masa Agresi Militer tapi dari sudut pandang Belanda. Kehidupan seorang anak tuan tanah Belanda yang ironisnya justru sangat mencintai Indonesia dan berteman dengan seorang pribumi menjadi fokus utama cerita. Buat para cowok, tenang ada bonus Ayu Azhari yang masih seger. Ane gak tahu jadwalnya jadi ane iseng cari di YouTube. Kebetulan pembuat film aslinya unggah video tersebut. Sayangnya … setdah ane kudu jadi wong Londo dulu biar mudeng. Kagak ada takarir bahasa Inggris apalagi bahasa Indonesia. Hesyemeleh.

sumber: Photobucket

nonton pake bahasa batin tanpa belajar lebih dulu … sungguh ter-la-lu!

Untungnya ada salah satu komentator asal Indonesia yang berbaik hati untuk membagikan takarir. Alhamdulillah bisa nonton. Tapi masalah gak berakhir gitu aja. Sayangnya pas ane cocokin takarir sama video di YouTube, takarirnya gak cocok. Satu-satunya takarir yang ada pun itu adalah takarir bahasa Inggris yang ane temukan dari Subscene. Yo wis lah mau gak mau jadi penerjemah karbitan lagi. Masih tetap berpegang teguh pada prinsip ane. Tanpa Google Translate (kecuali buat beberapa kalimat bahasa Belanda yang ane gak tahu bahasa Belandanya, soalnya ada adegan Johan aka tokoh utamanya itu belajar ngomong pake bahasa Indonesia) dengan menggunakan referensi silang biar gak salah terjemahin. Berhubung buku pelajaran Sejarah ane sudah dikilo gara-gara kebanjiran dulu ya ane cari di internet.

Menerjemahkan Oeroeg itu mengingatkan ane pas waktu menerjemahkan Zetsuen dulu. Tata bahasanya membingungkan. Ane gak paham soalnya ane gak mudeng bahasa Belanda. Jadi rada puyeng juga pas waktu menyelaraskan waktu dari takarir ke filmnya. Ada banyak kalimat dalam bahasa Inggris yang maknanya pun ane gak ngerti. Apa memang penerjemahnya terburu-buru menerjemahkan dari bahasa Belanda, tidak pernah baca novel aslinya, atau memang tidak tahu konteks sejarah Indonesia? Setidaknya ada perlu hal yang harus diingat dalam proses penerjemahan. Penerjemah itu haruslah orang yang memiliki wawasan luas agar bisa menyampaikan maksud dari si komunikator dengan tepat sasaran. Kalo gak ya adanya si orangnya ora mudeng kayak ane.

Jika pada kasus Zetsuen ane ketolong dengan temen-temen otaku yang bikin ane dikit-dikit tahu bahasa Jepang, bagaimana dengan proses penyelarasan takarir Oeroeg? Niatnya sih ane mau nambahin takarir buat di YouTube cuman ya ane harus belajar bahasa Inggris lagi biar terjemahannya gak terjun bebas dari makna aslinya. Sekalian aja minta tolong orang lain yang lebih paham bahasa Belanda buat periksa terjemahannya. Cuman ya nyari orang yang jago bahasa Belanda di zaman sekarang itu susah. Gak sebanyak zaman orang tua apalagi kakek nenek kita yang juga mahir bahasa Belanda di samping bahasa Inggris dan bahasa daerah.

Ya kalo ane udah unggah di internet, mohon bantuannya aja. Sampai sekarang ane baru menerjemahkan sekitar 5% dari keseluruhan kalimat dalam takarir.

Nah, bagaimana cara ane menerjemahkan Oeroeg sambil menyelaraskan takarir dengan kemampuan nol bahasa Belanda? Ane kebantu dengan mode spektrum di Aegisub. Bener kata fansubber sepuh, mode spektrum itu bikin lebih mudah pas timing daripada mode gelombang sinusoida.

proses-timing-dengan-aegisub
sumber: koleksi pribadi

mode spektrum ato gelombang itu muncul di pojok kanan atas

Apa saja peralatan yang dibutuhkan untuk timing modal dengkul? Pengetahuan bahasa Inggris dan headset. Mode spektrum lebih memudahkan kita untuk timing karena kita bisa membedakan percakapan dengan suara lain seperti desingan peluru hingga iringan marching band. Selain itu pada mode spektrum tampak jelas jeda antara setiap suara dan perpindahan adegan yang memicu munculnya suara tersebut. Sebaiknya pada saat proses penerjemahan itu sambil ditonton juga. Gak masalah kemampuan bahasa Inggris kita seadanya. Selama masih ada kamus di tangan itu gak masalah. Malah kita juga bisa belajar sambil menerjemahkan takarir. Itu salah satu trik ane belajar bahasa Inggris lho. Jujur aja ane nemu kosa kata baru seperti “blockhead” dan “wogs” yang pas ane telisik artinya pun sebenarnya itu adalah kosa kata yang umum pada masa itu.

Pada proses timing, sebenarnya kita kudu hati-hati. Ane sarankan pake “tikus” sewaktu timing. Soalnya pada kasus Oeroeg ini banyak percakapan yang nyaris bertabrakan melihat dari cara bicara orang Belandanya di film. Takarir yang baik itu pasti memiliki lead in dan lead out dari setiap percakapan biar hasilnya gak tumpang tindih kayak nonton Monogatari series. Ya orang juga kalo takarirnya kecepetan ato tumpang tindih ya mana ngerti. Ane pernah nonton video tentang teknik timing di YouTube. Pembuat tutorialnya itu bilang idealnya jarak lead in sama lead out dari setiap percakapan itu sekitar 0,125 – 0,25 milisekon bergantung situasi dalam film tersebut. Jarak itu baru keliatan jelas kalo kita perbesar tampilan mode spektrum pada Aegisub. Selain itu pada adegan awal film Oeroeg itu ada suara bising dari marching band yang bikin ane harus ekstra jeli mencocokkan suara dengan teksnya.

Biar takarirnya cocok sama bisa diunggah ke YouTube, ane pake sampel dari video YouTube buat takarirnya. Jadi kalo udah beres sih bisa ditambahin ke YouTube resminya. Sekali lagi kalo ada yang berkenan buat benerin terjemahannya sih ane mohon bantuannya.

Bedanya Film Horor Era Suzzanna dan Kekinian Bagian Kedua

Masih melanjutkan tulisan ane sebelumnya yang terbatas oleh batasan kata. Mulanya ane berniat untuk menuliskan poin-poinnya saja. Ternyata semakin banyak ane nonton film horor lawas dan modern, semakin banyak pula ane mengetahui perbedaan dari keduanya lebih detil. Jadilah tulisan yang seharusnya pendek malah bertambah panjang seiring dengan hal menarik lain yang ane temukan.

NB:

Ane bukanlah kritikus film. Ane cuman penonton biasa yang miris dengan keadaan film di Indonesia yang belum bisa menjadi raja di negeri sendiri secara penuh seperti halnya India dengan film Bollywood-nya. Jadi perbandingan yang ane buat itu berdasarkan hal yang ane lihat secara langsung dalam film ditambah referensi pendukung.

Baku tapi Tidak Kaku

Penggunaan ragam bahasa yang baik menunjukkan kelas. Contohnya jelas terlihat dalam bahasa Sunda dengan undak usuk basa dan bahasa Jawa dengan krama-nya. Dengan kita melihat bahasa yang digunakan seseorang, kita bisa tahu kelas dari orang tersebut. Kita bisa melihat kelas dengan jelas dari film-film lawas. Tidak peduli tokoh yang diperankan itu orang kota yang terpelajar ataupun penduduk desa pedalaman, bahasa yang digunakan pun tetap sama. Secara tersirat bisa dilihat bahwa para sineas di masa lalu adalah kelompok yang terpelajar.

Hal yang menarik dari film Indonesia lawas adalah ragam bahasanya. Kata-kata seperti “aku”,”saya”, “kamu”, dan “Anda” masih mudah untuk ditemui tidak peduli genre filmnya. Memang ada film yang menggunakan kata-kata tidak baku dalam bahasa prokem seperti film Warkop.

Bahasa Indonesia adalah bahasa persatuan. Itulah yang sepakat didengungkan para pemuda dalam Sumpah Pemuda. Bahasa Indonesia yang digunakan pada masa itu masih terbilang murni. Memang ada kata serapan namun sudah ada padanannya dalam bahasa Indonesia dengan arti yang mudah dipahami masyarakat akar rumput. Tidak seperti sekarang yang sudah campur-campur tidak jelas hingga merusak tata bahasa seperti yang dilakukan kids zaman now. Ragam bahasa yang digunakan pada film lawas biasanya ragam bahasa baku dan ragam bahasa santai. Bukan berarti menggunakan ragam bahasa baku tidak bisa menceritakan konflik utama secara gamblang. Pemilihan bahasa yang tepat akan menghasilkan efek yang tepat. Contohnya dalam perihal mengumpat.

Kata-Kata Kasar yang Bebas Berkeliaran

Mulai dari bagian ini, akan banyak muncul kata-kata kasar.

Film horor lawas memang terkenal dengan umpatan mereka yang unik. Permainan katanya banyak, menggunakan bahasa baku, sering diiringi sumpah serapah, gestur tubuh tokoh yang meyakinkan, dan pastinya banyak disensor ketika ditayangkan ulang di televisi. Satu hal yang membuat ane bingung dari film horor lawas adalah “anjing”. Ane belum pernah melihat satu adegan yang secara eksplisit menggunakan kata tersebut untuk mengumpat. Sementara kata-kata yang lain bebas berkeliaran dari mulut tokohnya. Contohnya seperti ini.

“Dasar kau iblis! Jahanam!”

“Bedebah! Terkutuk kau!”

“Dasar lelaki bangsat! Biadab!”

“Brengsek. Keparat itu kembali berulah lagi.”

Bandingkan dengan umpatan zaman sekarang.

“Bego lu!”

“Babi lu tai!”

“Emang dasarnya perek ya tetep aja perek!” (baca: perek = PSK)

Manakah kalimat yang lebih baik dalam masalah mengumpat. Secara pribadi ane lebih memilih cara mengumpat pada film horor lawas. Untuk keseharian sebaiknya tidak dengan keduanya.

Judul yang Sederhana

Apa yang pertama kali dilihat oleh kita sebelum menonton film? Ada yang melihat dari tokoh utamanya. Ada yang melihat dari sutradaranya. Ada yang melihat dari genrenya. Ada yang melihat dari cerita sebelumnya jika film itu dirilis sebagai serial seperti Star Wars. Ada yang melihat dari sinopsisnya. Ada yang melihat dari iklan dan trailer film tersebut. Bagi orang awam, melihat judulnya pun bisa membuat tertarik.

Ane pernah baca dari modul kepenulisan kalau judul yang baik itu secara tidak langsung menggambarkan isi dari konten yang disajikan. Tidak berbeda jauh dengan judul skripsi. Judul pun harus dibuat dengan menarik. Agar orang penasaran lalu tertarik dengan konten yang kita buat. Sayangnya film horor Indonesia modern lebih senang membuat judul film sensasional seperti halnya fenomena click bait di internet demi meningkatkan pengunjung halaman situs. Sayangnya bungkus kerap menipu. Meminjam bahasa dari komunitas gamer di internet, ibaratkan roti isi mahal yang terlihat lezat nyatanya dibuat dengan selai dari lumpur.

Bandingkan kedua judul dari film horor ini. Manakah yang lebih baik?

A. Pacar Kesurupan Mantan

B. Teror Asmara sang Mantan Pacar

Pesan Moral di Balik Film Horor

Ini adalah hal yang sangat aneh dan belum pernah ane lihat dari film horor manapun. Kebanyakan film horor yang ane tonton itu murni memancing ketegangan semata. Ada film horor yang bagus dalam pesan moral namun jumlahnya hitungan jari. Kebanyakan orang fokus pada bagian seramnya hingga lupa ada pesan moral.

Ane jadi ingat salah satu film horor Thailand yang ceritanya tentang kisah horor di sekolah cowok. Ane lupa judulnya namun pesan moral yang tergambar jelas dari film itu adalah jangan coba-coba buat bunuh diri. Soalnya konflik dari film horor itu bermula saat salah satu hantu yang berada di gedung sekolah tua itu meninggal karena bunuh diri.

Bahkan ane bingung pas nonton film Petualangan Cinta Nyi Blorong (1986). Plot dari film horor ini sebenarnya mirip kayak sinetron: gara-gara wajahnya mirip eh malah jadi sasaran orang jahat. Konflik dari film ini adalah tentang Nyi Blorong dan seorang tamak yang selalu menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuannya. Salah satunya adalah pengen cepat kaya dengan cara pesugihan. Hal yang menarik di sini bukanlah aksi Suzzanna yang nyentrik dalam menumpas semua lawan-lawannya. Kalimat ini menjadi hal yang menarik.

“Janganlah kau mencari kekayaan dengan melakukan perbuatan syirik. Rezeki yang halal jauh lebih berkah.”

Singkatnya, kalimat itu adalah gambaran garis besar dari ceritanya. Ada yang memperhatikan hal remeh semacam ini? Mungkin sudah lupa oleh pesona Suzzanna sebagai Ratu Horor.

Begitu pula dengan film Pengabdi Setan (1980). Apa pesan yang ingin disampaikan dari film ini? Dekatkan diri pada Allah agar tidak terjerumus oleh perbuatan setan. Garis besar konflik dari film ini adalah Darminah mencari manusia yang lupa akan ajaran agama untuk ia jadikan teman di neraka.

Hal Remeh dan Penting

Pesan moral adalah salah satu dari hal kecil yang diremehkan dalam film horor Indonesia. Masih banyak hal remeh lainnya yang ditemukan pada film horor lawas namun lupa diperhatikan bahkan oleh film horor zaman sekarang.

Contoh yang menarik adalah penggunaan bahasa Belanda. Misalnya cerita itu temanya tentang zaman penjajahan, pastilah ada dialog di antara kompeni yang ngomong pake bahasa Belanda. Begitupun dalam film horor. Jika temanya berada di Jawa, entah itu jampi-jampi si dukun atau dialog penduduknya pasti ada istilah-istilah penting dalam bahasa Jawa.

Namanya juga manusia pasti gak luput dari kesalahan. Jika tadi ane bahas kelebihan film horor lawas dalam bidang atensi terhadap detail, sekarang kelemahannya. Contoh film paling kelihatan kesalahannya adalah film Santet (1988) yang dibintangi oleh Suzzanna. Ceritanya berlangsung di malam hari tapi cuplikan adegannya diambil pada siang hari. Tidak hanya sekali terlihat dalam film, tetapi berulang kali.

Pola Keseluruhan Cerita

Film horor pasti memiliki benang merah yang menghubungkan ceritanya. Judul boleh berbeda tapi pola bisa jadi sama. Seperti halnya yang tampak jelas pada film horor lawas era Suzzanna dengan film horor modern.

Film horor era Suzzanna memiliki pola seperti ini. Tokoh utama seorang protagonis yang menjadi korban kejahatan hingga pembunuhan. Mulai dari kejahatan akibat ilmu hitam, fitnah, konspirasi dengan latar belakang tertentu seperti masalah sosial, hingga pelecehan seksual. Setelah itu tokoh utama mendapat bantuan. Entah itu dibantu oleh dukun, petapa, ataupun jadi arwah penasaran. Tokoh tersebut mulai menjalani kehidupan barunya. Ada beberapa bagian menjadi comic relief seperti halnya kemunculan Bokir dalam film Suzzanna. Pada bagian akhir cerita, tokoh utama melakukan balas dendam pada setiap pelaku kejahatan lalu disadarkan oleh keluarga atau pemuka agama. Permintaan terakhir tokoh utama hanya menyerahkan penjahat yang tersisa pada polisi atau meminta jasadnya dikebumikan dengan layak.

Film horor era kekinian memiliki pola pada cerita. Ini pola film horor yang lurus dan gak mengandalkan fanservice semata. Awal cerita dimulai dengan kehidupan bahagia seseorang yang berubah drastis seiring dengan keberadaan makhluk halus yang mengganggu mereka. Pola film horor sekarang lebih cenderung pada horor misteri yang membuat tokoh utamanya menjadi penguak misteri dari kejadian horor yang selama ini ia dan kerabatnya alami. Setiap adegan dalam filmnya menyisakan jejak petunjuk seperti halnya pada trilogi Kuntilanak (2006). Ada juga yang diiringi drama seperti halnya pada Hantu Aborsi (2008).

Setiap masa memiliki kelebihan dan kekurangan tersendiri dalam karyanya. Film horor lawas era Suzzanna memiliki kelebihan dalam atmosfer horor dan akting pemain namun lemah dalam setting. Hal itu diakibatkan minimnya teknologi yang ada untuk membuat efek horor di masa itu. Film horor era kekinian memiliki kelebihan dalam suasana horor namun lemah dalam cerita. Hal itu dikarenakan fanservice yang tidak perlu dan suara latar yang berlebihan justru menodai keseraman dari film tersebut.

Jadi masih tertarik untuk nonton film horor? Kalo ane sih mending ngumpet aja daripada nonton.

Jadi, Siapa yang Jahat? Penulisnya yang Pandai Meracik Cerita

Belakangan ini ane sering bingung kalo nonton soal tebak-tebak siapa penjahat di dalam cerita. Semua bermula gara-gara kepencet pindahin TV pas setel TV kabel. Kebetulan saat itu lagi tayang A Monster Calls. Film adaptasi novel yang menceritakan tentang seorang anak yang punya ibu penderita kanker stadium akut. Dia sering didatangi sosok monster setiap jam 12.07 malam yang sering muncul dengan cerita dan nagih cerita versi anak itu. Monsternya beda tipis kayak Groot di Guardians of The Galaxy. Bedanya cuman gak ngomong satu kalimat diulang-ulang kayak Groot. Itu adalah film yang bikin kepala ane muter pas nonton. Jauh lebih muter daripada tebak-tebak penjahat pas nonton film detektif atau serial TV barat bertema dunia kriminal.

Ane gak terlalu suka film yang temanya terlalu serius apalagi atmosfernya terlalu suram seperti tragedi. Baru kali ini ane mikir pas nonton film gara-gara masalah penokohan dalam cerita. Tema utama yang diusung dalam A Monster Calls mengenai karakter manusia, hitam atau putih, baik atau jahat, dan pergulatan si anak itu dalam menghadapi masalah pribadinya yang berat untuk ukuran anak-anak.

Jujur dalam masalah menulis, ane memang kesulitan dalam penokohan terutama karakter antagonis. Lebih gampang bikin karakter antihero, psikopat, sama comic relief daripada karakter antagonis apalagi protagonis rasa sinetron. Soalnya ketiga karakter yang ane sebutkan tadi itu karakter yang tidak terduga dan asyik dalam proses mengembangkan karakternya. A Monster Calls memiliki kekuatan dalam karakternya. Hal yang bikin ane bingung terus otak ane muter pas si “Groot KW super” ceritain cerita bagian pertama yang berkisah tentang sosok ratu jahat dan pangeran baik. Akhir cerita itu, mending nonton aja sendiri ato cari bukunya di toko buku terdekat. Ane males spoiler.

Kebanyakan penulis cenderung mengembangkan plot daripada karakter. Mereka pikir plot dapat membuat pembaca tertarik terus bilang “wow” sambil salto berulang kali macam penampilan DM-X Comvalenoz di Asia Got Talent.

^ Aksi panggungnya keren dan dijamin bikin ngakak. Pantes lah masuk grand final juga.

Ane baru sadar soal karakter itu dari tulisannya Jonru. Jauh sebelum beliau aktif di politik dan sentil politisi sana-sini, beliau adalah penulis yang getol nulis modul untuk membimbing penulis pemula. Sayang kelas menulis daringnya udah ditutup padahal modulnya bagus. Ane ingat salah satu pertanyaan yang diutarakan dalam modul itu.

“Apa yang menarik dari Laskar Pelangi dalam segi plot?”

Jujur aja ane ngantuk pas baca Laskar Pelangi. Segi plot gak menarik. Tapi kenapa Laskar Pelangi sukses besar dan bisa memajukan sektor pariwisata Bangka Belitung? Laskar Pelangi bercerita seorang guru yang mati-matian cari murid biar sekolahnya gak digusur lalu mengajari muridnya itu dengan sepenuh hati dan keseharian para muridnya dengan karakter berbeda-beda. Kekuatannya berada dari cerita yang berdasarkan kisah nyata, penggambaran alam Belitung yang indah dengan semua hal yang khas di sana, dan cara penulis menggambarkan karakternya.

Seharusnya cerita yang bagus itu tidak melulu mengandalkan plot, tapi juga piawai memainkan karakter, latar pendukung cerita, tema, pesan moral, dan eksekusinya dalam cerita.

Bicara soal karakter, ane selama ini masih salah. Ane baru tahu di buku On Writing-nya Stephen King kalo tokoh protagonis itu gak selalu baik. Bisa saja tokoh protagonisnya seorang penjahat seperti salah satu karakter dari cerita Stephen King yang ia contohkan dalam bukunya. Perbedaan karakter protagonis dan antagonis itu adalah sudut pandang dan aksi yang mereka lakukan. Hal yang terlihat jelas dari salah satu pesan yang ingin disampaikan dalam A Monster Calls. Sampai segitu ane paham.

Gak cuman A Monster Calls yang bikin otak ane muter saking bingungnya dengan karakter dalam cerita, ane juga bingung pas nonton D.Gray-man. Siapa yang sebenarnya penjahat dan siapa yang sebenarnya galakon-nya? Siapa yang benar dan siapa yang salah? Antagonis dalam cerita adalah Earl beserta keluarga Noah. Protagonisnya adalah para exorcist dan pihak Gereja. Anehnya, di kalangan Noah ada yang baik sementara pihak exorcist ada yang jahat. Seperti halnya Tyki dan Road yang kerap menolong Allen Walker juga tokoh dalam flashback mengenai kehidupan Yu Kanda dan Alma Karma yang berkaitan dengan proyek Second Exorcist. Begitu pula dengan film restorasi Malaikat Bayangan yang diperankan oleh Barry Prima. Justru cerita itu berfokus pada seorang kompeni yang harus melawan pendekar pribumi dengan juragan Tionghoa. Padahal kenyataannya dalam sejarah, pihak kompeni itu antagonis sementara pribumi protagonis.

Bagaimana dengan penggambaran tokohnya agar berkesan di hati pembaca? Itu yang sulit. Apalagi bikin karakter antagonis dan protagonis yang disukai pembaca.

Antagonis tidak selalu hitam dan protagonis tidak selalu putih. Salah satu yang dijelaskan dalam A Monster Calls. Contoh yang terkenal adalah Darth Vader dalam Star Wars. Siapa yang gak kenal tokoh satu ini? Sering disebut dalam banyak cerita, gak pernah absen dari acara cosplay, banyak dijadikan parodi, dan jadi bahan meme. Begitu pula dengan Severus Snape yang terkenal nyebelinnya dalam Harry Potter. Siapa yang gak menyangka kalo dia … itu spoiler Harry Potter yang terakhir. Bagaimana dengan Uchiha Itachi dalam Naruto dan Subaru Natsuki yang watir dalam Re:Zero? Hal itu membuktikan soal karakter bisa jadi hal yang menarik selama penulis pandai meraciknya.

Waktu itu ane lagi riset tentang penulisan cerita bertema kriminal, detektif, dan horor. Itu semuanya di luar zona nyaman ane yang sering menulis cerita bergenre drama, slice of life, dan romcom. Di tengah ane membaca referensi mengenai penulisan cerita bertema kriminal, ane menemukan hal menarik tentang cara membentuk karakter. Entah itu antagonis atau protagonis agar berkesan di hati pembaca. Penulis tidak perlu menaburkan berlian di sekitar karakter atau menghiasnya dengan pakaian mode terkini. Penulis hanya butuh memasukkan empati dan perasaan dalam tokoh yang dibuatnya.

Ternyata desain karakter itu gak mudah. Seperti halnya memahami manusia dengan karakter kompleks. Cerita yang baik adalah cerita yang disajikan dengan meyakinkan di mata pembaca. Untuk sampai ke tahap itu, ane masih butuh banyak belajar.

Padahal Ada yang Lebih Baik Daripada Sinetron Ala Hidayah

Majalah Hidayah adalah sebuah majalah yang demografi pembacanya adalah muslim. Majalah ini mendadak populer karena sinetron religi Rahasia Ilahi yang mengadaptasi kisah nyata dari setiap edisi majalah ini beserta sekuelnya yang bernama sama, Hidayah. Sejak saat itulah genre ala Hidayah menjadi populer di kalangan masyarakat bahkan sering dijadikan meme di internet. Gak tahu sih sekarang majalahnya masih terbit ato gak. Padahal di samping cerita kisah nyatanya, masih banyak artikel bagus di sana yang lebih menarik daripada segmen cerita kisah nyatanya.

Belakangan ini tren sinetron rasa Hidayah lagi bangkit lagi. Seiring dengan era banyak ide lama digunakan kembali buat menarik penonton. Tren ini dibangkitkan lagi oleh ANTV sepaket dengan film horor. Awalnya Jodoh Pengantar Jenazah itu berkisah tentang misteri di balik kematian misterius jenazah yang diantarkan oleh Adam dan tarik ulurnya hubungan Adam-Kania gara-gara status sosial di antara mereka yang berbeda jauh. Semenjak dapet rating tinggi dan tiba-tiba ganti jadi Jodoh Wasiat Bapak, ceritanya makin bergeser dari konsepnya semula malah jadi sinetron rasa Hidayah campur mbah dukun. Padahal cerita di majalah Hidayah gak gitu-gitu amet deh.

Kenapa coba gak kepikiran bikin sinetron yang intinya tetap menceritakan hal baik namun tetap bisa diterima semua orang?

Siapa yang tidak tahu sinetron legendaris Keluarga Cemara yang terkenal di era 90-an? Sinetron yang ceritanya penuh pesan moral dengan latar belakang tokoh yang mendadak miskin karena bangkrut. Abah yang harus menarik becak untuk menghidupi keluarga. Emak, Ara, Agil, dan Euis membantu menopang ekonomi keluarga dengan berjualan opak.

Kalo cerita kayak Keluarga Cemara terlalu baper, bisa versi yang lebih merakyat kayak Si Doel Anak Sekolahan. Ya kalo versi kekiniannya sih kayak Dunia Terbalik.

Sesekali bikin cerita yang tidak berpusat pada “penjahat kelewat jahat terus dapet azab kubur pas meninggal” terus. Toh ane lihat di sinetron Rahasia Ilahi dan Hidayah ada kok cerita yang justru bercerita tentang kebaikan seseorang yang membuat seseorang meninggal diiringi dengan hal-hal unik. Seperti halnya cerita jenazah tersenyum saat dimandikan hingga aroma wangi yang berasal dari jenazah hingga dikubur dalam liang lahat.

Variasi lain seperti salah satu episode Risalah Hati di RCTI yang kini digeser sama …. horor maning horor maning. Episodenya bercerita tentang balas budi seorang wanita kaya pada seorang tukang becak jujur.

Contoh yang bagus adalah sinetron India. Arah sinetron Indonesia baik dalam segi penceritaan maupun konflik ngaler-ngidul gak jelas kebawa rating itu cenderung ke India. Sayangnya sinetron Indonesia cuman ambil dari segi negatifnya. Sinetron India memiliki ciri khas ikatan kuat dalam keluarga. Mereka bisa mengeksekusi topik yang sebenarnya sepele dan sering terjadi di rumah tapi jadi menarik saat diangkat jadi sinetron.

Hal yang positif yang bisa ditiru lainnya adalah … the power of auntie Kokila. Di awal penayangannya cerita “bibi Kokila bolak-balik dekok bikin bibi Urmila garuk-garuk” dapet rating rendah karena bukan tipikal saas-bahu pada umumnya. Ya maksudnya genre kebanyakan sinetron India yang konfliknya bolak-balik dekok gual-géol gutak-giteuk panjang lebar dikali tinggi. Nyatanya, Saath Nibhaana Saathiya bisa berlangsung sampai tamat dengan rating yang memuaskan. Kata siapa rating itu segalanya?

Selama ceritanya dekat dengan keseharian dengan nilai yang disampaikan kuat pun bisa nyantol di hati penonton asalkan pihak PH dan stasiun televisi mau bersabar. Toh Bajaj Bajuri sama Suami-Suami Takut Istri awalnya biasa aja tapi bisa tayang hingga bertahun-tahun. Jadi buat apa bikin sesuatu yang negatif seperti kebanyakan sinetron ala Hidayah rasa zaman sekarang?

Kata Penonton Soal Cerita yang Gitu-Gitu Aja

Ane masih awam soal menulis. Ane cuman seorang kutu buku yang seneng baca, nonton, dan menulis. Tulisan ini bukanlah ulasan serius soalnya ane lagi males riset banyak literatur buat meluruskan konsep tulisan ane biar gak ngawur ke mana-mana tanpa referensi yang jelas.

Ane baru sadar kecenderungan topik pembicaraan ane, entah itu keseharian ato nulis, gak bakal jauh dari literatur. Bahkan lingkaran pergaulan ane pun benang merahnya itu. Mau itu film, buku, komik, novel, sinetron, drama, sampai kartun. Biar kata ngomongin yang terakhir itu agak sensitif mentang-mentang udah gede masih nonton kartun. Belum dilihatin Boku no Pico, Family Guy, Happy Tree Friends, sama Highschool DxD sih.

Ane pernah ikut kelas kepenulisan dan masih mempraktekkan teorinya sampe sekarang. Ya meskipun ane agak bandel dalam urusan bikin outline aka kerangka karangan yang tergolong bebas. Sampai sekarang ane pake teknik yang ada di omake buku terakhir Claymore dalam membuat cerita. Buat detilnya sih monggo cari di Gramedia ato taman bacaan kesayangan. Ane juga masih belajar dari buku On Writing yang ditulis oleh Stephen King. Sayangnya buku ini belum dicetak ulang lagi. Tiap pinjem ke perpustakaan pun bukunya udah lecek banget dan rentan sobek. Padahal buku ini berguna banget buat penulis pemula macam ane. Dari kelas kepenulisan sampe baca buku pun ane belajar tentang penceritaan.

Ada tiga pakem yang biasa nongol di kalangan penulis dalam bercerita.

  • Show don’t tell;
  • Tell don’t show; dan
  • Keduanya dipake pun gak masalah.

Apapun tekniknya sih gak masalah. Asalkan penulis pandai meracik karakter, konflik, worldbuilding, plot, pesan yang ingin disampaikan, permainan emosi dalam cerita, dan mengeksekusi semuanya dengan baik. Mau dalam bentuk novel, komik, sampe film pun sama aja.

Mungkin nulis gini gara-gara kebanyakan sinetron India di TV sama anime moe yang rame dibicarain orang.

Film makin ke sini banyak yang bagus soalnya kepiawaian sutradara menggunakan teknik sinematografinya mendukung banget dengan bahan tulisan yang sudah bagus. Tulisan yang biasa aja di tangan sutradara yang brilian bisa jadi bagus apalagi bahan tulisan yang udah bagus … minimal nominasi festival film seperti Cannes bahkan Oscar pun di tangan.

Memang sih sekarang sudah mulai kerasa krisis ide. Soalnya ya orang-orang cuman fokus pada satu genre, kebanyakan sih romance, dengan plot dan cerita yang gitu-gitu aja. Kayak anime sekarang yang gak jauh dari slice of life, moe, sama harem. Kalo novel yang di pasaran sih tentang kisah percintaan antara si cewek biasa aja dengan cogan yang hidupnya beda tipis sama tipikal drama Korea.

Padahal ide gak biasa terus didukung teknik penulisan yang baik bikin hal yang gak biasa itu malah menarik. Contohnya ya Silver Spoon sama Moyashimon. Fokus cerita keduanya adalah tentang agrikultural alias gak bakalan jauh dari pertanian dan peternakan. Buat karya lokal sih contohnya Laskar Pelangi. Bahkan hal yang pasaran bisa jadi hal yang menarik jika dituliskan dengan hal yang berbeda. Contohnya ya fenomena Dear Nathan sama Dilan yang bikin cewek klepek-klepek. Keduanya genre romance yang pasaran buat kalangan penulis lokal. Hal yang menariknya? Baca dulu deh baru paham 😀

Itu sih contoh yang bagus. Contoh yang jelek udah kebanyakan jadi ngapain juga ditulis.

Literatur itu bisa berfungsi banyak termasuk hiburan. Tapi ya kebanyakan sama semua dengan kualitas yang gak jauh beda sih ujung-ujungnya bosen. Apalagi kalo sampe konfliknya ngaler-ngidul gak jelas dari konflik awal macam sinetron lokal dan sinetron India. Menghibur gak malah ngeselin ya. Coba deh bikin cerita yang penceritaan dan eksekusinya bagus biar jalan ceritanya pasaran. Kayak anime moe KyoAni yang memiliki kelebihan di storytelling sama atensi pada detail dibandingkan anime moe dari studio tetangga. Kalo urusan drama televisi sih kayak drakor yang memanjakan visual banget di samping ceritanya. Coba deh kembali lagi ke hakikat hiburan yang sebenarnya tanpa mikirin apapun. Cerita bagus ditambah eksekusi brilian ditambah menghibur banget ya bisa menarik banyak orang termasuk mempengaruhi rating. Sayangnya cuman sineas Hollywood yang sudah berpikir sampe situ. Contohnya ya adaptasi The Avengers yang gak cuman rame tapi bisa menghasilkan keuntungan besar bagi studionya.

Kata orang sih nonton ato baca ya nikmatin aja. Bagi ane ya seleksi itu penting. Jangan sampe ketipu kayak beli kucing dalam karung. Seneng gak eh tensi naik ya.

Bedanya Film Horor Era Suzzanna dan Kekinian

Jujur aja ane paling gak suka nonton film horor. Toh ane itu penakut. Ane bukan adik ane yang biasa ngeliat hal-hal semacam itu. Kenyataannya adik ane, si Rifnun, punya indera keenam. Jadi dia udah kebal nonton film horor malah adanya ketawa-ketiwi. Toh hantu yang dia lihat di film tidak sebanding sama yang ia lihat setiap hari.

Ane jadi inget pas si Rifnun masih kecil. Dia bilang ke ane kalo dia lihat pocong keliaran di deket kamar mandi rumah ane yang lama. Ekspresi ane saat itu: ngacir!

Lain kakak lain adik. Alhamdulillah ane gak perlu ngerasain kayak si Rifnun.

Kalo emang gak suka nonton film horor, kok nulis tentang film horor? Jujur ane seorang amatir yang seneng nonton film. Ane bukan kritikus film apalagi jebolan jurusan Sinematografi yang paham soal film. Kebiasaan nonton film horor itu gara-gara sering bangun malem. Kebetulan di tengah malem suka ada film. Hari biasa di Trans7 ada MacGyver dan akhir pekan bersama film lawas hasil restorasi di ANTV (dan kebanyakan di antara judul filmnya itu film horor). Eh ngeselinnya tiap nonton ANTV tengah malem pasti kepotong siaran lokal pas adegan ramenya. Mau gak mau ane cari spoiler ato cari filmnya di YouTube biar tahu kelanjutannya. Itulah awal mula ketertarikan ane pada film horor terutama film horor lokal versi lawas.

Dulu pas zaman ane masih kecil, film horor sering ditayangin siang-siang. Entah itu film jiang shi (aka vampir Cina tukang loncat-loncat yang lebih tajir dari pocong gara-gara bisa beli baju mahal) kocak atau film horor era Suzzanna. Anak-anak yang besar di era 80-an dan 90-an pasti gak lepas dari film horor itu. Soal film horor paling berkesan … Bayi Ajaib. Film yang berhasil bikin ane gak bisa tidur semalaman setelah gak sengaja nonton itu.

Ini yang bikin film kehabisan ide ato gimana? Masa film Bayi Ajaib mau di-remake kayak Pengabdi Setan. Kalo diajakin temen ane nonton itu … amfun qaqa!

Yup, temen-temen ane emang doyan banget nonton film horor tiap kali ngajak ke bioskop. Apalagi temen SMP ane. Dari zaman SMP emang geng tukang nonton. Cuman ya makin ke sini makin ngajakin nonton film horor mulu. Sayangnya mereka nonton film horor luar negeri. Ya tahu sendiri lah bedanya film horor era Suzzanna dengan film horor sekarang. Mengutip bahasa anime sih, kebanyakan fanservice.

Apa sih bedanya film horor era Suzzanna sama film horor sekarang? Anehnya kok banyak yang lebih berkesan film horor lawas daripada film horor sekarang?

besok-sekolah
sumber: memecrunch

bunda Suzzanna sudah ingetin kita kudu tidur cepat biar gak kesiangan

Fanservice, Fanservice Everywhere

fanservice-overload
sumber: Pinterest

Emang anime doang yang ada fanservice? Sebenarnya arti fanservice itu luas gak cuman segala sesuatu yang sensual semacam cewek sekseh ato roti sobek. Contoh yang sering ditonton anak muda zaman sekarang ya reality show yang menampilkan boyband dan girlband Korea Selatan yang rela gila-gilaan demi memuaskan fans.

Film horor Indonesia belakangan ini mulai ternodai oleh hal itu. Malah di forum internet pun dijadiin bahan lelucon.

Film Horor Indonesia

20% Horor

80% Bokep

(baca dengan intonasi episode SpongeBob pas Plankton nyemplungin bahan Krabby Patty buat dianalisis Karen)

Sebenarnya film horor Indonesia modern mulai bangkit setelah kemunculan film Jelangkung (2001). Sayangnya film horor yang benar-benar murni horor hingga pertengahan era 2000-an setelah itu ya tahu sendiri. Tapi semua mulai berubah semenjak kemunculan Danur di awal tahun 2017. Danur memang bukan film horor Indonesia yang terbaik di tahun ini. Setidaknya kemunculan Danur mengiringi kesuksesan film horor Indonesia yang murni menyajikan cerita horor daripada konten fanservice. Beberapa bulan berselang setelah penayangan Danur, film remake Pengabdi Setan (1980) menjadi film horor laris tanpa perlu bumbu esek-esek layaknya kebanyakan film horor Indonesia modern.

Kata siapa film horor zaman dahulu bebas fanservice? Malah banyak kok. Jangankan film horor, film Warkop aja banyak menampilkan hal itu. Penyakit film horor Indonesia sekarang sama seperti anime modern, kebanyakan fanservice yang tidak beralasan. Ane pernah baca dari sumber lawas, film era 80-an memang sengaja dibumbui fanservice soalnya memang teknik menarik penonton di masa itu. Contoh film horor dengan unsur fanservice kuat terasa pada film Lukisan Berlumur Darah (1988). Ada yang tidak salah fokus dengan pakaian putih tipis yang dikenakan Yurike Prastica? Lebih ekstrim lagi ada adegan “ena-ena” yang membuat film Sundel Bolong (1981) paling susah ditayangkan ulang di televisi tanpa membabat banyak bagian awal cerita.

Bukan berarti film Sundel Bolong (1981) mendadak menjadi seperti film horor Indonesia modern yang lebih dominan soal fanservice. Film ini memang bercerita tentang PSK insyaf yang ingin meninggalkan masa lalu kelam lalu membina hidup rumah tangga yang bahagia bersama suaminya. Akting khas Suzzanna dan bumbu-bumbu nyentrik khas film horor era 80-an membuat film ini tetap terjaga keseramannya di samping latar belakang cerita yang sensitif. Legenda sundel bolong sendiri memang bermula dari korban pemerkosaan yang mati secara tidak wajar. Itu adalah hal yang menjelaskan kemunculan adegan “ena-ena” di awal film.

Gestur yang Menambah Ketegangan

Pada salah satu media daring, Joko Anwar pernah mengatakan ia tak ingin banyak orang yang ramai menonton remake dari film favoritnya di masa kecil karena cerita-cerita di balik produksi film tersebut. Toh hanya dengan mendengar Joko Anwar dan judulnya saja memang bisa membuat orang tertarik. Joko Anwar memang terkenal sebagai salah satu sutradara terbaik Indonesia. Di samping film Pengabdi Setan (1980) yang terkenal di luar negeri sebagai salah satu film horor Asia terbaik di masanya. Hal lain yang diungkapkan oleh Joko Anwar di hadapan media adalah ia kesulitan mencari tokoh yang setidaknya memiliki ciri khas atau aura seperti Ruth Pellupessy, pemeran Darminah pada film Pengabdi Setan (1980).

Siapa yang tidak kenal dengan senyum jahat Ruth Pellupessy dan ekspresi wajah Suzzanna yang khas? Film horor di masa itu memang tidak hanya memainkan cerita dan situasi horor semata. Akting para pemerannya pun tidak setengah-setengah dalam memainkan peran horor.

Itu sebabnya Suzzanna mendapat gelar Ratu Horor Indonesia tidak hanya dari banyaknya film yang ia bintangi, tetapi juga totalitas aktingnya yang membawa ketegangan tersendiri. Mulai dari peran mantan PSK dalam film Sundel Bolong (1980) hingga peran seorang istri ustadz yang berakhir menjadi pengguna ilmu hitam dalam Santet – Ilmu Pelebur Nyawa (1988). Siapa yang tidak kenal dengan gestur Suzzanna dengan wajah melotot ditambah kamera zoom in dan jari tengah melayang? Coba deh perhatikan adegan Suzzanna yang sedang menjahili warga dan menghabisi mangsa. Suzzanna sering mengacungkan jari tengahnya.

Begitu pula dengan akting Ruth Pellupessy dalam Pengabdi Setan (1980). Film horor era lawas yang masih layak diperbincangkan di kalangan anak muda kekinian. Si Rifnun saja mengakui film ini seram. Mulai dari tata rias ibunya Toni, para zombie yang dibangkitkan Darminah, hingga Darminahnya sendiri pun nyeremin. Dia paling kesel lihat adegan Darminah pas muncul. Ruth Pellupessy berhasil membuat sosok Darminah menjadi sosok inti yang ngeselin dan menambah ketegangan cerita. Permainan mata memang tidak lepas dari akting pemeran film horor lawas. Jadi pastikan jangan lihat Darminah kalo gak mau berakhir dengan membanting layar saking gregetnya.

Efek Ala Kadarnya Namun Meyakinkan

Umumnya film di era 80-an tergolong kelas B movies karena anggaran dan keterbatasan efek untuk menunjang film. Film horor pada masa itu lebih menggunakan tata rias organik dan efek sederhana tapi … bisa menyisakan rasa ngeri bercampur jijik setelah menyaksikannya. Jujur aja, soal urusan gore di film horor masih lebih “gila” film horor era 80-an. Padahal film horor sekarang secara teknologi lebih baik.

Siapa yang tidak kenal film Ratu Ilmu Hitam (1982)? Film lawas yang lagi-lagi diperankan sang ratu horor Suzzanna yang terkenal dengan gore. Bahkan seorang penonton zaman sekarang pun tidak menyarankan menonton film ini saat sedang makan. Adegan gore yang diawali guna-guna aka santet menjadi fokus utama cerita.

Ane masih bingung sama film Pengabdi Setan (1980) terutama dalam masalah efek. Pantesan kritikus luar memberi pujian atas film ini dan membuat Joko Anwar tertarik membuat remake-nya. Mulai dari efek piano main sendiri, efek zombie yang ala kadarnya tapi tetap nyeremin, sampe adegan Rita narik tangan Herman hingga tulangnya kelihatan. Yaiks.

Film horor era 80-an tidak lepas dari darah, belatung, ular, buaya, kembang tujuh rupa, dan transformasi menjadi sosok yang menyeramkan sekaligus menjijikkan. Ditambah lagi kebanyakan film horor di masa itu memiliki latar belakang di pedesaan yang masih kental dengan hal-hal mistis menambah bumbu keseraman cerita.

Biar Peranakan Bule, Tetap Saja Wajahnya Indonesia Banget

Bedanya film Indonesia zaman dulu sama sekarang adalah pemainnya. Pemain film zaman dahulu lebih bervariasi dalam masalah etnis. Berbeda dengan film Indonesia zaman sekarang yang didominasi pemain keturunan indo. Padahal gak usah whitewashing deh. Tidak mencerminkan Indonesia yang ditinggali beragam etnis dan suku bangsa.

Film adalah salah satu bagian dari kebudayaan. Dari film pula kita bisa mengenal budaya suatu bangsa dalam kurun waktu tertentu. Misalnya film horor. Film horor di Indonesia kental dengan nuansa Islam dan tradisi khas daerah di Indonesia seperti kejawen. Tren tersebut dimulai dari film Pengabdi Setan (1980). Sebelum munculnya film Pengabdi Setan, kebanyakan film horor di Indonesia berlatar belakang Hindu-Buddha dan Kristen.

Hal yang menarik dari film Indonesia lawas, termasuk horor, adalah keberagaman etnis yang berperan dalam produksi film tersebut. Mulai dari pemain, sutradara, hingga kru yang terlibat. Kita masih bisa melihat sutradara keturunan Tionghoa, kru asal Jawa, pemeran utama dari suku Batak, pemeran pembantu asli Dayak, pemeran pengganti asli Madura, hingga produser yang keturunan India. Bahkan ada beberapa film kolaborasi dengan aktor dan aktris asal negeri Jiran Malaysia seperti Bisikan Arwah (1988, di Malaysia dikenal dengan Mereka Kembali) dan Siluman Kera (1988).

Pemeran keturunan indo yang berperan dalam film horor lawas masih terlihat seperti orang Indonesia. Hal lain yang tidak kalah menarik adalah kemunculan banyak aktor dan aktris yang tampangnya biasa saja. Wajah yang muncul dalam film mencerminkan tipikal orang Indonesia asli daerah. Mereka bahkan kerap mendapat peran penting dengan akting yang memikat.

Kelucuan di Tengah Ketegangan

Siapa yang tidak kenal dengan H. Bokir dan Dorman Borisman? Kedua tokoh yang sering muncul dalam film horor sebagai sosok comic relief. Meskipun film horor lawas banyak dibumbui dengan fanservice, nyatanya mereka tidak menjadikan fanservice sebagai bahan lelucon seperti film horor Indonesia zaman sekarang. Banyak penonton zaman sekarang yang memotong adegan-adegan lucu dari film horor tersebut di YouTube.

Walaupun kebanyakan penontonnya tidak hidup di masa layar tancep dan film-film horor lawas ditayangkan siang hari, lelucon yang berasal dari film horor tersebut masih tetap lucu. Contohnya adalah adegan H. Bokir yang jadi mantri sunat dalam film Bayi Ajaib (1982).

Kelucuan di tengah film horor bisa menurunkan ketegangan dengan porsi yang pas.

Tulisan ini akan berlanjut pada bagian kedua dengan hal-hal menarik juga aneh yang bisa ditemukan dari film horor lawas.