Setitik Lagu dari Kenangan

Kemarin ane pernah nulis tentang semua lagu yang gak sengaja nemu dari osu lalu berakhir di koleksi ane dan tempat game arcade. Salah satu yang menarik dari lagu yang tidak disengaja itu adalah … serius Pump It Up pakai lagu Ayu Ting-Ting?

^ sumfeh ane kagak tahu soal ginian, soalnya mesin Pump It Up yang di Bandung kebanyakan bukan mesin tipe ini!

Ane mungkin orangnya terlalu melankolis dan gampang baper. Kata orang. Setiap lagu memiliki kenangan. Biarpun ane gak sengaja denger, ane bisa merasakan setitik ingatan itu terpelatuk kembali hingga ane bisa merasakan emosi yang ane rasakan saat itu. Sekuat apapun ane berusaha melupakan ingatan, entah baik atau buruk, apabila ane berhubungan dengan semua yang ada di masa itu pasti emosi itu kembali ane rasakan. Setiap orang memiliki pandangan yang berbeda. Menurut ane, inilah lagu-lagu dengan emosi dan ingatan yang paling kuat ane rasakan.

Chemistry – You’re Name Never Gone

Sudah berulang kali ane katakan bahwa ane itu weeaboo insyaf. Ya sampe SMK ane terkenal sebagai seorang weeaboo yang bisa dibilang oon. Jangan heran kalo ketemu nick game kontroversial, selalu oon, itu ane. Kenyataannya ane lebih sering berada dalam mode oon daripada mode cerdas.

Kenangan dari lagu ini adalah ini lagu dari CD rusak yang sering diputar kakak ane di rumah semasa SD. Sekitar kelas 5 – 6 SD. Hal yang ane ingat dari CD itu adalah lagu ini meskipun kedua kakak ane lebih seneng lagu ini dari semua lagu yang ada dalam CD.

Ane ingat sewaktu SMP belajar encode lagu (dan ane baru sadar pas nulis tulisan ini) buat presentasi tugas SMP. Untung aja ada lagu yang versi instrumentalnya buat pengiring slide sewaktu presentasi. Ya akhirnya ukuran file malah bengkak hampir 100 MB gara-gara kontainer WAV yang ukurannya sendiri besar. Pantesan aja orang-orang lebih demen simpan file audio dalam format MP3 (dan sayangnya sekarang sudah almarhum) dan OGG yang memiliki kualitas bening dengan ukuran file lebih kecil.

xi – Sedap Malam

Ini adalah nukilan video YouTube yang paling sering nongol di jurnal ini. Bahkan ada satu cerpen yang berakhir miris dan idenya berasal dari lagu ini.

Lagunya pun memiliki emosi yang senada dengan cerpen ane, Sedap Malam. Lagu ini memang memiliki banyak kenangan terutama saat kuliah. Ane inget nemu lagu ini pas lagi ngerjain tugas kompen data mining. Ane inget tugasnya itu disuruh cari database Netflix Prize untuk dipelajari. Memang sih ane emang agak oon. Konsep data mining yang harusnya satu semester disuruh dikerjakan dalam waktu seminggu. Mau gak mabok dengan data yang besarnya hampir 1 GB itu coba. Satu minggu belajar materi yang harusnya satu semester ditambah analisis data dalam waktu singkat di saat mahasiswa lain lagi enak-enak liburan … itu tugas kompen yang greget.

Ane memang seneng Diverse System, salah satu doujin EDM, sewaktu kuliah. Di antara semua komposernya, ane paling suka xi sama sakuzyo. Emang lagu barat kekinian aja yang bisa EDM? Doujin Jepang aja udah seangkatan sama DJ Eropa dalam masalah EDM. Di antara semua hasil kerjaannya xi, ane paling suka Sedap Malam. Apa mungkin karena bisa jadi semacam BGM semasa kuliah yang menemani tugas data mining? Rasanya ane kangen dengan suasana sepi lorong jurusan dengan Ibu Oneng dan geng kucing yang hilir mudik menghibur.

Romance de Amour

Jika sebelumnya agak-agak galau, ini adalah pengalaman yang … lupakan saja. Berkaca pada kasus Ikki yang gara-gara jatuh cinta jadi persahabatan putus total, ane lebih menutup hati pada cowok yang semasa kuliah banyak mendekati ane.

Mulanya ane biasa aja denger lagu ini. Ane tahu lagu ini yang sering banget jadi BGM di Autumn in My Heart. Pas SD pun ane belajar lagu ini gara-gara overdosis drama Korea. Salah satu dari drakor yang jadi bagian dalam tetralogi Endless Love adalah adanya BGM lagu klasik yang menggambarkan tema utama dari setiap bagiannya. Untuk Autumn in My Heart sendiri lagu utamanya adalah ini.

Sebenarnya ada cerita versi panjangnya di buku harian ane. Ane singkat saja demi menghemat tulisan di bagian lain.

Ane dulu sekolah di salah satu SMP negeri rasa Hell’s Kitchen di kota Bandung. Bukan hiperbola. Kenyataannya memang begitu semasa ane SMP. Saat itu ane sering ketemu seseorang yang selalu jalannya cepat setiap kali ane pergi ke kantin sekolah. Ane tahu siapa dia. Yaiyalah ane sering inget orang-orang yang unik seperti si mamih Aisya. Ane selalu mengamatinya dari jauh namun dia gak kenal ane. Ane tahu dia itu anak kelas VII-G, badannya tinggi besar, jalannya cepat, dan lebih tinggi dari ane. Ah itu masa-masa SMP jadi langsung loncat aja. Males ane inget-inget zaman masih SMP selain kegilaan mamih Aisya, ingatan kelas VIII, dan guru-guru nyentrik macam Pak Dindin dengan kepala setengah botak super kinclong pake amplas jadi makin silau.

Pas jadi maba, ane dikasih tugas sama kakak tingkat buat wawancarain setiap kakak tingkat yang ketemu di jurusan. Ane memang sengaja menghindari semua orang yang ane kenal soalnya ntar malah jadi licik. Gara-gara hasutan sesat si Amir, partner-in-crime semasa SD yang saat itu jadi kakak tingkat, jadilah ane melanggar janji ane. Ane kudu kejar Ijul (untung Ijul masih sama seperti dulu, masih cowok kalem idaman wanita yang baik hati), Apul, dan Alif yang ngehenya minta ampun. Di saat ane harus mengejar F4 kelas K zaman SMK, minus Tekun si ganteng murah senyum yang saat itu kerja di Jakarta, takdir mempertemukan ane dengan “si pejalan cepat” itu lagi. Itu sebabnya lagu ini memiliki kenangan. Dia sedang memainkan lagu ini dengan gitarnya di selasar jurusan. Nickname-nya di himpunan: wyx XXVII.

Dia itu adalah sahabat Ndit, dokter fujoshi yang juga temen ane sewaktu kelas VIII. Ane sering bertemu dengan dia di waktu dan tempat yang salah. Seringnya ketemu pas mau sholat di mushola jurusan dan waktu kompen. Dia sering menyemangati ane saat ane harus membayar hukuman pengganti kehadiran di kampus akibat penyakit kambuhan yang sering ane derita. Singkatnya: maag, stres, dan tipes. Ane juga sering ngerepotin dia selama menjadi penghuni kampus pada musim liburan.

Dia memang sedikit aneh di mata ane. Ane bisa merasakan lelaki yang tertarik dengan ane atau biasa saja hanya dengan bahasa tubuhnya. Itu sebabnya ane lebih sering menjaga jarak dari dia semasa kuliah. Selama ini ane berpikir bahwa ane itu adalah tipikal karakter kerumunan yang tidak menonjol semasa SMP. Ane tahu saat pertama kali ngobrol dengan dia: sebenarnya ia tahu ane itu satu angkatan dengannya semasa SMP. Ane ingat kalimat pertama yang ia ucapkan saat itu.

Asa wawuh. (baca: kayaknya kenal deh, bahasa Sunda) Dulu sekolah di SMP Negeri x ‘kan?”

Ane tahu jika ane benar-benar jatuh cinta dengan seseorang, ane tidak bisa melihat matanya. Ane juga selalu berusaha untuk pergi saat berada di dekatnya. Sekujur badan ane gemetar tidak karuan saat berada di dekatnya. Ane pun lebih menutup diri agar tidak seorangpun tahu orang yang ane sukai termasuk orang itu. Ane tidak mau kejadian seperti Ikki terulang lagi. Persahabatan yang putus akibat cinta. Ane juga tidak berhak untuk memikirkan seseorang yang bukan hak ane.

Ini adalah salah satu dari hal terlarang bagi diri ane. Ane tidak ingin terbelenggu oleh pikiran yang salah untuk kedua kalinya.

Ari Lasso – Hampa

Jujur. Saat ane menulis bagian sebelumnya, ane memang menangis. Ane menangis karena selalu teringat perasaan yang muncul di saat yang salah. Bagian berikutnya ini juga kerap membuat ane menangis.

Ane bukan menangis karena liriknya. Ane menangis ketika mengingat perjuangan seorang ayah untuk anak dan keluarganya.

Ane ingat saat itu ane masih SD. Ane ingat mobil Kijang LGX silver metalik berplat D 1189 EM yang penuh kenangan kini sudah berpindah tangan pada pemilik lain. Ane ingat harus bangun pagi-pagi sekali. Seusai subuh ane harus berangkat. Rutinitas setiap hari yang ane lalui di mobil dengan Babeh sebagai supirnya. Ane ingat saat itu ane selalu berangkat bareng Mba Dina, kakak kedua ane yang saat itu masih kuliah. Babeh saat itu masih bekerja di Bandung. Rutinitas itu terus dilakukan hingga kakak ane wisuda, tepat saat ane kelas XI. Saat itu pula ane ditinggal dengan kakak tertua ane, Bubu. Babeh dipindahtugaskan ke Merak sesaat setelah kakak ane wisuda.

Babeh sering banget memutar kaset di mobil. Mulai dari Koes Plus, D’Lloyd, The Mercy’s, Carlos Santana, Blue, hingga Ari Lasso. Ane ingat kaset Ari Lasso itu milik Bubu yang disimpan di mobil. Ane ingat sewaktu kelas 6 SD ane harus menunggu di pos satpam tempat les. Biasanya Babeh selalu menjemput setelah pulang sekitar jam 5 sore. Saat itu Babeh tak kunjung datang hingga adzan Maghrib tiba. Satpam yang menemani ane pun berusaha menghibur ane yang menunggu sendiri di luar gedung tempat les yang sudah ditutup. Di saat hujan turun dan satpam hendak pulang, Babeh pun datang lalu meminta maaf. Lagi-lagi lagu Ari Lasso menyambut ane saat berada di dalam mobil.

Babeh yang ane kenal sekarang berbeda dari Babeh yang ane kenal dulu. Babeh sekarang sering uring-uringan. Bukan Babeh konyol yang sering ane jadikan referensi karakter ayah konyol pada cerita-cerita ane. Kadang ane berpikir semua itu karena ane. Ane rindu Babeh yang seperti dulu. Babeh yang tidak pernah lelah untuk mengantar anak-anaknya sekolah dengan senyuman dan pulang kerja dengan ceria. Saat yang paling bahagia sewaktu ane kecil hanya dua: jam anime kesukaan sudah tayang dan saat deru mobil datang memasuki garasi rumah pertanda Babeh sudah pulang. Ane rindu waktu setiap bulan pergi ke Gramedia untuk membeli buku baru. Ane rindu dengan suasana rumah yang hangat kala Babeh pulang kerja. Ane rindu dengan gambar kereta api yang selalu Babeh buat untuk menghibur ane.

Kini Babeh sudah pensiun. Semua ini belum terlambat. Ane masih memiliki kesempatan agar mengembalikan senyuman Babeh seperti dulu kala.

Ane pikir bakal menulis daftar yang panjang. Ternyata membahas kenangan dari empat lagu saja sudah membuat ane cukup emosional hingga menulis penjelasan lebih banyak. Ane bakal melanjutkan tulisan ini pada bagian berikutnya selagi ane menenangkan diri gara-gara Romance de Amour dan Hampa. Ane memang menulis setiap bagian sambil mendengarkan lagu yang ane ceritakan pada bagian tersebut. Jadi, sampai jumpa di bagian berikutnya.

Iklan

Hari Patah Hati Nasional dan Keberanian Cowok

Hari Patah Hati Nasional sudah lama berlalu. Baru saja berlalu Hari Patah Hati Internasional. Pertanyaannya, kok bisa ada hari seperti itu?

Raisa adalah idaman sejuta cowok di Indonesia. Siapa yang tidak kenal biduan cantik yang mulai dikenal semenjak iklan Sunsilk ini?

Memang semenjak masih pacaran dengan Keenan Pearce, Raisa memang menyedot perhatian. Sayangnya para jejaka yang semula mengidolakannya mendadak jadi haters berjamaah semenjak Raisa dipinang oleh Hamish Daud. Harapan para cowok pun kini hanya menyisakan tiga orang. Isyana yang bersiap ke Inggris untuk menghadiri MTV Europe Music Awards, Chelsea Islan si cantik berbakat yang bikin para cowok gemes, dan “saudara kembar Isyana” dari ranah dangdut koplo, Via Vallen.

Nah, kalo cowok itu hatinya potek gara-gara Raisa nikah. Cewek hatinya potek gara-gara Song Joong Ki menikah. Kok bisa ya belakangan ini rame tagar dan status patah hati berjamaah di internet? Lebih hebat dari cerita Mister Gepeng yang nyebar berjamaah padahal zaman dahulu internet belum dikenal.

Kebanyakan anak muda zaman sekarang pengen menjalin hubungan yang enak tapi diajak serius ogah. Beda ceritanya kalo dapet jodohnya perwira polisi dan tentara. Soalnya polisi sama tentara memang gak boleh nikah sampe pangkat tertentu. Banyak kasus yang viral di dunia maya atau di infotainment. Pacaran lama tapi ujung-ujungnya nikah sama orang lain. Contoh yang baru saja terjadi ya ceritanya Laudya Cynthia Bella. Pacaran sama orang tapi ujung-ujungnya nikah sama bangsawan Malaysia.

Kok bisa kayak gitu?

Pertama, ngikutin pola artis barat. Kebanyakan artis barat memang pacaran dulu sebelum ke tunangan apalagi menikah.

Kedua, pacaran itu buat mengenal pasangannya. Nah, ini alasan yang dipake para cowok buat kasih kode cewek.

Ketiga, cewek itu butuh aksi nyata. Contohnya aja para cowok nekat yang ikut acara reality show Katakan Cinta 15 tahun silam. Banyak para pejuang cinta yang nembak ceweknya pada masa itu yang akhirnya berlabuh di pelaminan dan langgeng.

Bagaimana caranya biar gak terulang lagi hari patah hati nasional? Caranya ya beri aksi nyata. Ane memang masih awam dari dunia cewek. Ane bakal cerita sedikit tentang dunia cewek biar ada keberanian.

Cewek itu fantasinya aneh-aneh. Mulai dari ngidam cowok-cowok roti sobek aka six pack sampe ngarep punya kehidupan rasa Disney Princess. Sebenarnya mereka berkhayal seperti itu gak cuman dari pengaruh literatur yang mereka baca di majalah cewek. Sebenarnya itu kode.

Cewek itu memang suka cowok tampan. Kenyataannya cowok mapan lebih memikat. Jangan coba-coba ajakin cewek ke jenjang yang lebih serius tanpa modal. Cewek itu gak suka dengan tipe cowok buaya buntung alias gak modal. Carilah pekerjaan yang lebih nyaman. Tapi kudu inget jadi cowok itu harus punya pendirian. Mentang-mentang udah mapan masa mau diporotin gitu aja. Cewek yang kayak gitu ke laut aja terus cari yang lain.

Cewek gak suka dengan cowok yang basa-basi busuk tanpa realisasi. Buktikan ucapan yang dilontarkan di hadapan si cewek. Tidak usah menebar harapan palsu atau membual ketinggian. Gak usah malu dengan kondisi diri sampe berbohong segala di hadapan cewek. Belum nikah aja udah banyak berbohong apalagi kalo udah nikah?

Pantaskan diri sebelum meminang si doi. Belajar dari hal yang sederhana seperti sopan santun. Masa iya meminang anak pengusaha sama bangsawan tapi kelakuan kayak preman? Asah kemampuan yang bikin nilai tambah di mata si doi apalagi keluarganya. Tapi inget kudu tulus melakukannya dan bukan untuk pencitraan semata. Biasanya kalo orang tua si doi udah ngasih lampu hijau sering ngomongin soal cowok. Terus orang tua si doi pasti ngasih kode terus.

“Eh mana si dia? Kok gak ke rumah lagi?”

Pelajari juga hal-hal penting mengenai keluarganya. Orang banyak yang bilang soal anak perempuan pasti deket sama bapaknya. Taklukkin dulu bapaknya baru anaknya. Jika ada syarat aneh-aneh yang diberikan si bapaknya, lakukan saja jika syaratnya tidak memberatkan. Cowok yang bisa memikat hati orang tua si doi itu dapat nilai tambah di mata si doi. Malah bisa jadi cepet diresmikan soalnya keluarganya udah gak sabar banget pengen lebih dekat sebagai menantu. Contohnya cerita temen ane, Rina. Suaminya sekarang gak perlu waktu lama buat menikahinya. Berhubung kedua keluarganya sudah klop makanya minta cepat diresmikan. Gak sampe tiga bulan kok proses dari kenalan sampe nikah. Sekarang udah 10 bulan menikah ditambah Rina lagi hamil 7 bulan.

Selama ini cowok selalu bilang cewek itu gak peka, sebenarnya malah kebalik. Cewek itu butuh seseorang yang bisa menerjemahkan setiap kodenya dengan tepat. Tidak perlu butuh waktu yang lama untuk memahami seorang cewek selama kita mau membuka hati dan pikiran untuk lebih mengenal mereka. Cewek itu gak selalu butuh pangeran tampan berkuda putih yang datang di saat yang tepat. Cewek juga butuh seorang komedian, figur ayah, bos, hingga sahabat yang bisa berbagi suka duka bersama.

Jika cowok sudah memiliki amunisi yang cukup untuk menggaet si doi, segera lakukan sebelum keambil orang. Cewek sekarang lebih berorientasi “siapa cepat dia dapat” lho. Jangan lupa pikirkan matang-matang soal usaha kita. Cewek yang dikeceng itu cewek yang tepat ato malah gak sama sekali buat digaet. Minta saran pada orang yang lebih paham soal ini seperti orang tua, kakak, adik, atau sahabat dekatnya. Sebagai cowok pun harus belajar jadi pribadi yang fleksibel jika ingin hubungannya langgeng hingga maut memisahkan. Cowok harus belajar sabar, mengalah, dan pengertian. Emang cewek doang yang kudu belajar hal-hal seperti itu?

Udah siap meminang cewek? Awas. Ntar malah jadi hari patah hati nasional berikutnya. Cowok yang jantan itu langsung aksi utarakan perasaan pada si doi. Urusan diterima ato ditolak belakangan.

Tayangan Lama Rasa Baru, Itu Bukan Remake

Bicara soal remake, ane kurang greget nonton MacGyver versi remake. Kangen MacGyver lawas yang biasa nongol di Trans7. Bukannya ane gak suka versi terbarunya. Ane kurang merasakan karakter Angus MacGyver sama ceritanya yang lebih baik di versi lawasnya.

sumber: The Best Damn Nerd Show

apa perlu minta Trans7 tayangin ulang seperti halnya tayangin ulang Empress Ki?

Bicara soal apapun yang bersifat jadul. Entah itu acara televisi, film, bahkan iklan sekalipun pasti ada yang berkesan di masa kecil kita. Belakangan ini ane malah doyan nonton segala sesuatu berbau jadul.

Berawal dari depresi malah jadi seneng nonton segala sesuatu berbau jadul. Pertamanya sih dari iklan lawas yang ada di YouTube. Salah satu saluran yang terkenal adalah Sanggar Cerita, saluran yang terkenal dengan iklan-iklan jadul Indonesia mulai dari era Manasuka Siaran Niaga pada tayangan Dunia Dalam Berita TVRI (dan ane pun baru tahu itu adalah era terakhir TVRI menayangkan iklan) hingga era awal 2000an. Salah satu hiburan ane di saat ane depresi berat setahun silam.

^ credit: akun YouTube Sanggar Cerita. Jangan lupa like dan subscribe. Ntar dipeluk sama mamih Sophia Latjuba dan Dessy Ratnasari XD

Tayangan lawas memang berkesan. Itu kalo dibuatnya dengan bagus. Setiap zaman pasti ada yang baik dan buruknya. Hal yang terbaik akan dikenang dan yang buruk pun terlupakan. Hal yang menarik dari tayangan lawas adalah mereka adalah orang-orang niat di samping keterbatasan dana dan teknologi yang ada. Contohnya film horor lawas Indonesia yang bisa bikin orang merinding disko *maaf Papa Bebi* tanpa harus membuat orang-orang jump scare. Properti yang dipakai pun sederhana: gincu sebagai efek darah, bilatung, ulat, kodok, sampai buaya hidup. Jika ingin ditambahkan buaya buntung dan buaya darat pun, leh ugha.

Belakangan ini sedang tren, baik di Indonesia maupun di dunia, membawa kembali nostalgia itu pada pemirsa. Tidak peduli mereka hidup di zaman saat tayangan tersebut itu sedang populer ataupun pemirsa baru yang berada di zaman now. Metode yang dihadirkan itu bertujuan tidak hanya untuk membangkitkan nostalgia semata. Ada yang sukses dan adapula yang tidak sebaik tayangan aslinya.

Cara untuk membangkitkan kenangan dari generasi sebelumnya dan rasa penasaran generasi muda itu beragam. Ada yang dikumpulkan dari sumber aslinya seperti pemilik saluran YouTube Sanggar Cerita. Ada yang menayangkan ulang versi asli dengan rasa kekinian (baca: remake) seperti MacGyver yang saat ane menulis baru tayang season ke-2. Adapula yang membuat kinclong versi lawas tanpa mengurangi cerita seperti sebagian film lawas yang tayang di ANTV dan Trans7 pada tengah malam.

Istilah dalam bahasa Indonesianya bisa jadi restorasi namun dalam istilah bahasa Inggris dikenal remastered. Jika ane menggunakan kedua istilah itu dalam tulisan ini, intinya sama saja.

Banyak film Indonesia yang direstorasi akhir-akhir ini. Hal itu menjadi bukti dari kecintaan sineas muda Indonesia yang ingin menyelamatkan sejarah Indonesia yang terekam dalam bentuk film. Film pertama yang direstorasi adalah film Lewat Djam Malam pada tahun 2012. Keberhasilan restorasi film tersebut tidak membuat para sineas muda Indonesia puas. Pada tahun 2016, SA Films berhasil melakukan restorasi pada film Tiga Dara karya Usmar Ismail. Film tersebut menjadi film Indonesia pertama hasil restorasi pertama yang tayang dalam format 4K. Film Tiga Dara pun mendapat predikat film restorasi 4K pertama di Asia yang bisa dilihat oleh umum.

Hasilnya, kita bisa mengetahui perkembangan sejarah dan budaya yang terekam dalam film-film Indonesia lawas. Penonton pun semakin penasaran dengan film-film yang sempat tayang di masanya. Tidak hanya film-film lawas populer seperti film Warkop dan horor Suzzanna.

sumber: Photobucket

tidak tahu saya pernah main film, sungguh … ter-la-lu!

Begitu pula dengan anime. Ane sering melihat anime lawas yang mengalami prosedur serupa untuk diluncurkan sebagai edisi spesial. Tentunya dirilis dalam Blu-Ray dan format gambar terkini. Biasanya anime lawas yang mengalami proses restorasi serupa diluncurkan dalam kondisi tertentu seperti ulang tahun serial tersebut tayang atau ulang tahun pembuat serialnya. Contohnya Gundam SEED versi remastered yang ditampilkan dalam format HD.

Masalah restorasi film Indonesia adalah berpacu melawan waktu untuk menyelamatkan peninggalan sejarah berharga. Banyak film yang ditemukan dalam ruang arsip Sinematek dalam kondisi buruk. Entah itu terpotong, berjamur, hingga ditumbuhi kristal. Pihak Sinematek mengakui pada salah satu media bahwa kebanyakan salinan film yang mereka terima bukanlah fresh copy. Kondisi penyimpanan film pun memprihatinkan. Banyak gulungan rol film yang disimpan dalam wadah berkarat. Bukan tidak mungkin lagi lembaran rol film akan rusak oleh karat. Hal ini diperburuk dengan kondisi iklim Indonesia yang tropis. Idealnya, rol film disimpan dalam ruangan bersuhu dingin. Kondisi iklim di Indonesia memudahkan film menjadi cepat rusak oleh jamur. Jadi diperlukan perhatian ekstra untuk merawat semua koleksi film yang ada.

Masalah restorasi pada anime lawas adalah seluloid. Ane tahu proses di balik layar pembuatan anime lawas dari album book Sailor Moon yang ada di rumah. Pada paruh akhir edisi buku kedua dari album book Sailor Moon dijelaskan proses pembuatan animasi Sailor Moon. Mulai dari membuat sketsa di atas lembaran seluloid, memberi warna, menggabungkan lapisan demi lapisan lembaran seluloid untuk dijadikan satu adegan, hingga proses akhir seperti sulih suara.

sumber: koleksi pribadi

sayangnya buku yang kedua hilang setelah pindah rumah ._.

Sebelumnya ane mencari referensi tentang restorasi film dan anime, dua hal yang belakangan ini ane lihat di televisi. Ane terkejut ketika melihat hasil penelusuran di internet mengenai restorasi anime. Proses restorasi anime tidak semudah melakukan restorasi film. Hal itu dikarenakan banyak frame seluloid yang berpindah tangan setelah produksi. Setidaknya jika jatuh ke tangan kolektor jauh lebih baik. Kolektor akan merawat koleksinya sebaik pihak pengarsipan. Sayangnya ada yang ditemukan terkubur dalam tanah setelah anime tersebut selesai dibuat. Jika ada yang masih disimpan, itu pun disimpan dalam laboratorium film yang pernah menangani anime tersebut.

Rekaman adalah salah satu bentuk catatan berharga dalam peradaban manusia apapun jenisnya. Entah itu dalam gambar seperti film, iklan, dan animasi atau suara seperti pidato dan lagu. Setiap generasi perlu menghargai dan merawat hasil peradaban kita dengan baik agar tidak lekang dimakan zaman. Setidaknya dengan upaya restorasi dari tayangan lawas, kita bisa belajar banyak hal. Mulai dari tren, budaya, latar belakang yang terjadi pada tahun tersebut, hingga cara sineas mengekspresikan pikiran mereka.

Fujoshi dan Pornografi Ala Perempuan

Ane pernah baca salah satu artikel dalam majalah Kartini mengenai film Fifty Shades of Grey. Sebuah film kontroversial yang tidak bisa ditayangkan di bioskop Indonesia saat itu. Hal yang menarik dari artikel tersebut adalah membahas kaitannya fenomena Fifty Shades of Grey dengan pandangan pornografi di mata perempuan. Penulis artikel tersebut sengaja mengunjungi salah satu bioskop di Singapura yang menayangkan film dengan muatan BDSM kental itu. Pada saat film diputar dalam bioskop, ia terkejut melihat sebagian besar penontonnya adalah perempuan. Hal itu kemudian ia ceritakan lebih detil dalam artikelnya.

Perempuan adalah makhluk Tuhan paling seksi. Itu adalah kata Mulan Jameela. Kenyataannya, perempuan adalah makhluk Tuhan paling misterius dan membingungkan. Sudah banyak meme yang mengungkapkan isi hati para lelaki yang kebingungan memahami jalan pikiran perempuan. Jangankan para lelaki, ane yang perempuan pun malah bingung dalam memahami jalan pikiran perempuan.

Bisa dibilang ane itu memang mata keranjang di dunia nyata. Jika melihat tulisan-tulisan ane sebelumnya, ane sering menyinggung soal dirty jokes atau lawakan kotor bermuatan dewasa. Itu efek samping jadi seorang tomboi dan terbiasa dengan lingkungan yang mayoritas adalah laki-laki. Sejak kecil ane memang sulit bergaul dan berkomunikasi dengan perempuan. Teman terdekat dan sahabat pun mayoritas laki-laki. Jika ada perempuan pun itu hanya Dono (namanya Diana cuman karena perilakunya lebih parah dari laki-laki jadi dipanggil Dono), Indah, Teh Emul, dan Teh Sri. Itu sebabnya ane tahu betul dunia lelaki namun lucunya sangat awam mengenai dunia perempuan.

Perempuan selalu identik dengan feminim. Ia bisa jadi sosok wanita perkasa di luar seperti Bi Sheng Nan dalam Tiger Mom Cat Dad. Saat kembali ke rumah, ia tetap jadi tipikal putri keraton yang anggun, lembut, keibuan, penyayang, dan santun. Perempuan identik dengan pekerjaan rumah tangga. Di sisi lain, perempuan adalah pelaku multitasking dengan jumlah thread lebih rumit daripada sistem operasi yang berjalan dalam komputer modern. Satu hal lagi yang paling mudah diketahui oleh lelaki sekalipun: perempuan itu mudah luluh sampai wajahnya memerah.

Itu adalah gambaran wanita ideal yang sering muncul dalam literatur dan sosok di masa lalu. Sosok yang kerap ditemukan pada orang tua kita. Sosok perempuan yang masih anggun dan feminim. Biarpun pada masa itu ada yang tomboi pun, mereka masih terlihat sisi perempuannya.

Semakin ane mempelajari tentang perempuan, khususnya perempuan modern, semakin ane tersentak ketika mengetahui sisi gelapnya. Sisi yang terselubung dibalik efek-efek bunga bermekaran yang biasa muncul di manga genre shoujo.

Fantasi seksual seorang perempuan jauh lebih liar daripada lelaki mesum. Hal itu tersembunyi sempurna di balik keanggunan sosok seorang perempuan.

Tidak jarang ditemukan literatur yang dibuat oleh perempuan untuk menyalurkan fantasi liarnya. Contohnya seri Fifty Shades yang sebenarnya adalah fan fiction dari Twilight. Sebuah serial yang menceritakan tentang hubungan seksual bergaya BDSM yang justru menarik perhatian banyak penggemar dari kalangan perempuan. Karena masalah hak cipta, banyak nama karakter diganti menjadi seri Fifty Shades yang dikenal sekarang. Stephenie Meyer pun terkejut sewaktu membaca cerita asli dari seri Fifty Shades.

Jika masalah seksual itu adalah hal yang tabu untuk dibicarakan secara umum, lain halnya dengan perempuan. Ane pernah menonton salah satu episode Mamah dan Aa yang membacakan surel dari seorang wanita mengenai masalah hubungan rumah tangga. Sebenarnya dalam Islam sendiri soal “itu” memang dibahas dan ada aturan mainnya. Ane juga terkejut melihat majalah khusus wanita yang biasa disediakan di salon untuk mengurangi rasa bosan pelanggan. Ada rubrik khusus yang membicarakan soal “itu”. Mulai dari rubrik konsultasi dengan dokter hingga membahas hal-hal seperti Kamasutra. Bahkan saat ane bertemu dengan geng PMR semasa SMK, “itu” memang menjadi salah satu topik yang dibahas. Bahkan ane merasa teman-teman perempuan ane semasa SMK jauh lebih mesum daripada teman sekelas ane yang mayoritas adalah laki-laki. Memang “itu” adalah hal yang tabu untuk dibicarakan. Setidaknya bila bercerita di balik keanggunan perempuan, itu bukanlah hal yang tabu lagi.

Fujoshi, satu kata asing yang baru ane kenal sewaktu SMK. Ane pernah membahas hal itu secara sekilas dalam tulisan ane mengenai tipe-tipe perempuan. Sebenarnya ane sudah kenal fujoshi sejak SMP namun saat itu ane tidak tahu istilahnya. Fujoshi itu adalah perempuan yang isi pikirannya bisa dibilang mesum … dan lebih buruk.

Ane memang mata keranjang namun ane bukan fujoshi. Fujoshi sendiri terkenal dengan fantasi seksualnya lebih buruk dari seorang lelaki mesum sekalipun. Jika lelaki mesum hanya berpikiran untuk one night stand, perempuan super seksi nan menggoda, gadis imut seperti kimcil dan loli, juga mudah bertekuk lutut di bawah kakinya, fujoshi lebih sering membayangkan “hubungan antara dua lelaki” yang juga dikenal sebagai yaoi.

Mulanya fenomena fujoshi itu hanya dikenal di kalangan segelintir orang dalam komunitas otaku. Berdasarkan informasi dari salah satu teman ane yang juga seorang fujo, ketertarikan kebanyakan fujoshi di Indonesia bermula dari salah satu episode Naruto. Siapa yang tidak tahu episode “kecelakaan” Naruto dan Sasuke saat sedang bertengkar? Ane sudah tahu soal fujoshi sejak tahun 2008 dan saat itu ane hanya sebatas tahu soal “penyuka yaoi” tanpa tahu istilahnya. Pada masa itu, banyak fan fiction yaoi yang dibuat penggemar di Indonesia dengan tokoh Naruto dan Sasuke. Ane pun terkejut ketika diperlihatkan salah satu doujinshi yang diperlihatkan oleh temen ane tentang NaruSasu. Tidak hanya itu, temen ane pun getol mencari doujinshi yaoi lain di internet untuk memuaskan dahaganya.

Seiring berjalannya waktu, boyband Korea semakin dikenal oleh masyarakat Indonesia, khususnya di kalangan ABG. Fantasi para fujoshi yang semula hanya terpaut pada karakter 2D pun melebar hingga tokoh 3D. Tidak jarang ditemukan fan fiction tentang personel boyband Korea dengan latar yaoi. Banyak pula yang di antara mereka sengaja melakukan penyuntingan foto bias mereka dengan Photoshop untuk memuaskan dahaga mereka. Tidak jarang para penggemar K-Pop kerap kesal dengan pasangan idol mereka namun anehnya mereka malah melakukan pairing dengan sesama anggota boyband lainnya.

Sebelum ane menulis tentang ini, ane mencari tahu di internet mengenai faktor-faktor yang menyebabkan fantasi seksual perempuan menjadi sangat liar hingga ada terjerumus dalam lembah fujoshi. Ane justru menemukan fakta lain yang jauh lebih mencengangkan.

Perempuan ternyata senang menonton tayangan pornografi. Hal itu terungkap berdasarkan data yang didapatkan oleh Pornhub, salah satu situs bokep daring.

Belakangan ini ane kesal dengan banyaknya pornhwa yang muncul di situs manga scan. Salah satu subgenre yang kerap muncul dalam pornhwa adalah smut. Ane penasaran arti kata smut dan ane terkejut. Smut adalah pornografi khusus perempuan. Perempuan memang senang menonton pornografi namun tidak seperti laki-laki yang terang-terangan menontonnya. Perempuan lebih senang melakukannya sembunyi-sembunyi. Berdasarkan data yang diperoleh dari Pornhub, ternyata perempuan lebih senang menonton tayangan pornografi yang sifatnya seperti yaoi.

Berbeda dengan laki-laki, selera pornografi perempuan lebih cenderung pada sesama jenis karena lebih “ramah” perempuan. Itu sebabnya banyak doujinshi yaoi tumbuh subur di Jepang. Fakta lain yang tidak kalah membingungkannya adalah genre yuri yang notabene adalah kebalikan yaoi pun ternyata banyak dibuat oleh perempuan. Uniknya, penyuka genre jenis ini adalah perempuan normal yang heteroseksual.

Apakah salah jika perempuan menyukai tayangan pornografi? Sebenarnya salah. Begitu pun ceritanya dengan laki-laki.

Pornografi dapat mengakibatkan kecanduan dengan efek yang lebih buruk dari rokok, minuman keras, dan narkotika. Seorang pecandu narkoba dapat mudah lepas dari jeratan narkoba namun pecandu pornografi tidak. Pecandu narkoba dapat disembuhkan total sementara pecandu pornografi lebih sulit untuk sembuh total. Pornografi dianggap dapat meningkatkan hasrat seksual saat berhubungan intim. Kenyataannya, para pecandu pornografi cenderung mengalami kesulitan saat berhubungan intim.

Anggap saja seperti membeli parfum. Orang yang terbiasa menggunakan parfum-parfum mahal tidak akan puas dengan parfum isi ulang yang dijual di toko. Sensasi yang dirasakan saat menggunakan parfum mahal berbeda dengan parfum isi ulang meskipun wanginya serupa. Hal itulah yang membuat orang-orang kembali membeli parfum mahal lagi dan lagi. Begitupun dengan hasrat seksual dari pecandu pornografi. Ia tidak akan bisa mendapatkan “kepuasan yang sama” saat “menyalurkannya dengan tepat” karena sudah terbiasa dengan “sensasi yang di luar batas”.

Bagaimana cara kita menyikapinya? Berperilaku sewajarnya. Lebih baik lagi salurkan hasrat itu dengan cara yang tepat yaitu menikah. Jauh lebih sehat bagi kesehatan fisik dan mental kita. Belum sanggup menikah ya sebaiknya jauhkan diri kita dari hal-hal seperti itu. Lolos dari jerat pornografi itu sangat sulit. Berdasarkan penelitian, pornografi membuat orang terus memikirkan hal itu terus menerus tanpa terkontrol hingga tak sadar melakukan … sebut saja “main sabun”. Jika hal itu dijadikan sebatas lelucon seperti ane tidak apa, asalkan jangan berlebihan. Fantasi yang liar tidak baik bagi kesehatan kita. Malah hal itu akan memperburuk citra kita di mata orang lain.

Jika kasusnya seperti fujoshi terus berlanjut hingga tahap lebih buruk, segera konsultasi ke dokter, psikiater, psikolog, dan pemuka agama. Mereka adalah orang-orang yang ahli di bidangnya jadi tidak perlu cemas. Semakin kita sadar akan kecenderungan terburuk, semakin mudah kita mencapai kesembuhan.

Ini kali pertama ane nulis serius mengenai satu topik yang kontennya “tidak seperti tulisan ane lainnya”. Jaga diri kita baik-baik karena kita ini perempuan. Perempuan yang baik melahirkan lelaki hebat dan generasi tangguh di masa depan.

Coba-Coba Curang, Pikir Lagi Deh

Ane jadi inget soal seri belajar pemrograman daring, Learn Code the Hard Way. Dulu ane belajar Python dari sana. Seri belajar bahasa pemrograman paling aneh yang pernah ane pelajari. Ane emang lemah dalam masalah ngoding dan paling benci ngoding. Ane bakal rekomendasiin belajar dari sini baik versi cetak (ada bukunya kok, tersedia di toko buku dan penyedia e-book langganan) maupun versi daring di situsnya. Satu hal yang paling greget di sini: dilarang curang.

Pernah nyobain namanya curang? Gak usah munafik deh kalo pernah mah. Ane pernah curang pas ujian.

sumber: si mbah

eaaaak … nyontek!

Sejujurnya ane lebih seneng berbuat jujur daripada curang. Setiap kali ane melakukan hal itu, hanya akan menyisakan rasa bersalah.

Bicara soal curang termasuk mencontek, ane pernah terlalu idealis sampe ane kena hajar satu kelas pas SMP. Buka kartu dikit, kejadiannya pas UN SMP. Bodohnya lagi pengawas gak sadar ada kunci jawaban UN di papan tulis. Saat itu ane emang dikeroyok satu kelas gara-gara ane lebih milih buat tidur daripada liat kunci jawaban. Memang nilai UN ane bontot. Setidaknya ane masih bisa bersyukur karena nilai yang ane dapet memang hasil jerih payah ane.

Apa sih alasan orang-orang berbuat curang?

Pertama, mereka gak percaya diri akan kemampuan mereka. Hal ini sempet ane singgung di salah satu cerpen yang pernah ane buat. Sebenarnya si tokoh utama cowoknya itu pinter. Berhubung dia gak mau kehilangan pacarnya jadi rela ngelakuin apapun termasuk nyontek biar bisa tetep satu sekolah bareng ceweknya.

Kedua, pada dasarnya memang males ya mau gimana lagi. Kebanyakan orang Indonesia pengen melakukan sesuatu secara instan alias “tahu beres”. Mereka pengen dapat hasil maksimal tanpa harus usaha keras. Itulah yang bikin orang Indonesia lebih seneng melakukan sesuatu lewat jalan pintas daripada jalan utama.

Ketiga, faktor generalisasi mayoritas. Maksudnya gini. Semua yang lumrah dilakukan orang berarti benar di mata sebagian besar orang. Contohnya buang sampah sembarangan. Kita banyak ngeliat orang buang sampah sembarangan khususnya di angkutan umum. Berhubung banyak orang yang ngelakuin hal yang sama, ujung-ujungnya kita malah ikut-ikutan karena dianggap benar.

Keempat, summon the power of kepepet. Kebanyakan anak sekolah itu ngerjain tugas sehari bahkan beberapa jam sebelum dikumpulkan. Cara buat menyelesaikan tugas dengan tenggat waktu kepepet ya mau gak mau kudu curang.

Kelima, orang tua masih berorientasi pada nilai. Orang tua masih menganggap akademik itu sebagai standar kecerdasan. Biasanya yang jadi perhatian orang tua itu Matematika dan Bahasa Inggris. Standar cerdas orang tua yang seperti itulah yang bikin anak menghalalkan segala cara untuk meraih nilai bagus. Padahal kecerdasan seseorang gak melulu dilihat dari akademik lho.

Keenam, standar pendidikan di Indonesia ya tahu sendiri lah gimana. Ini curhat kakak ane yang seorang guru. Bahkan guru sendiri pun menganggap sistem KKM alias kriteria ketuntasan minimal yang menghancurkan pendidikan di Indonesia. Anak-anak sering diberi nilai yang tidak sesuai kemampuannya demi “lulus KKM”. Dulu nilai rapor merah sudah lumrah, sekarang nilai rapor merah jadi masalah satu sekolah.

Keenam, kadang tugas sekolah yang diberikan guru sering gak masuk akal. Kasarnya gini. Masa anak SMA dikasih tugas anak kuliah yang sama sekali melenceng jauh dari silabusnya. Kapasitas belajar anak SMA dan anak kuliah itu beda. Lain kasus kalo buat persiapan olimpiade mah. Satu-satunya cara biar bisa ngerjainnya ya kudu “pake trik”.

Ketujuh, mumpung kagak ada yang liat jadi curang ah. Nah ini yang salah. Kita ‘kan orang beragama. Apapun agama yang dianut pasti percaya akan keberadaan Tuhan. Tuhan Maha Melihat semua kegiatan yang kita lakukan lho.

Itu tadi tujuh alasan yang melatarbelakangi seseorang berbuat curang. Berbuat curang itu manis. Iya memang manis. Bisa dapat hasil bagus dalam waktu singkat tapi … orang-orang gak pernah mikirin efek sampingnya.

dengan kekuatan copy dan paste, aku akan menghukummu!

Menurunkan Daya Analisis

Ini memang kisah nyata pas zaman ane kuliah. Kelas Pak Dewo adalah kelas analisis yang beneran memeras otak. Kelasnya Psikologi Kognitif tapi ujung-ujungnya mainan analisis pake GeoGebra. Entah maba sekarang ngerasain gregetnya beliau gak ya. Soalnya beliau pensiun pas ane keluar. Itu adalah salah satu kelas paling berkesan selama ngampus karena lebih banyak protip terselubung ditambah dirty joke dan fanservice dipoles dengan rumus matematika.

sumber: joyreactor

matematika adalah induknya fanservice

Pak Dewo selalu menekankan kata “baca” dan “belajar”. Baca di sini bukan hanya arti literal secara denotatif. Tenang aja. Si konotatif gak bakal dianaktirikan sama beliau. Beliau sering mengeluh soal mahasiswa zaman sekarang yang kemampuan analisisnya semakin menurun. Kenyataannya anak-anak zaman sekarang lebih seneng melakukan sesuatu dengan cara cepat (rumus dan cheat sheet) daripada cara lambat (analisis). Hal itu pun ane rasakan betul-betul. Di saat orang lain ngerjain tugas sambil nyontek, ane hanya ngerjain tugas semampu ane. Lebih sering gak sampe beres sih soalnya kemampuan ane memang terbatas. Hal-hal mudah seperti berbuat curang secara gak langsung menumpulkan daya analisis kita dengan segala kemudahannya.

Menurunkan Tingkat Ketidakpercayaan

Kepercayaan di sini ada dua: kepercayaan pada diri sendiri dan orang lain.

Manusia itu diciptakan dengan standar yang sama dari lahir. Sama-sama dilahirkan dari rahim, hasil peleburan sperma dan ovum, dilengkapi akal dan pikiran, sama-sama butuh makan, ngisep oksigen buang karbon dioksida (plus kentut), harus “bayar setoran harian” di kamar mandi, ditambah ciri-ciri lain sebagai pembeda dari manusia lain. Bedanya cuman jenis kelamin, faktor orang tua, lingkungan, dan cara manusia untuk memaksimalkan potensi dirinya. Coba aja lihat acara-acara seperti Guinness Book of Record, Ripley’s, dan ajang pencarian bakat seperti Got Talent. Banyak bakat yang aneh-aneh dan bisa bikin orang mikir gak masuk akal padahal bisa dilakukan oleh manusia. Contohnya manusia yang bisa muat dalam satu koper dan menarik truk dengan tangan kosong. Otak aja yang 1% kepake bisa sekeren Edison dan secetar Einstein yang menggunakan 10% otaknya. Singkatnya potensi manusia itu memang luar biasa sejak lahir. Lah ngapain juga menyia-nyiakan potensi kita yang luar biasa dengan berbuat curang sementara kita bisa melakukannya? Apa kita gak percaya diri dengan kemampuan diri kita yang bisa berpotensi lebih hebat dari Einstein?

Kata Cak Lontong sih, mikir!

Berbuat curang juga menurunkan kepercayaan orang lain pada kita. Anggap aja kita tukang bakso pake ikan sapu-sapu yang sudah terciduk acara investigasi lalu ngadain syukuran bubur merah bubur putih setelah ganti nama jadi Mawar.

sumber: hipwee

orang udah tahu itu Laa Laa jadi ngapain disensor -.-“

Pertanyaannya, mau ditaruh di mana muka kita? Apa perlu disensor dengan sinar dewa ditambah suara chipmunk? Makanya, ngapain juga curang!

Menguntungkan Orang Licik

Ada lelucon yang sering diungkapkan di dunia nyata.

Orang bodoh bisa dikalahkan orang pintar. Orang pintar bisa dikalahkan dengan orang licik. Orang licik bisa dikalahkan dengan orang beruntung.

Orang licik itu orang yang memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan untuk memenuhi kepuasan dirinya.

sumber: sapujagad

tidak ada cepek, suntikan cepek pun jadi

Misalnya gini. Lagi rame UN dan butuh jawaban dengan cepat, jualin aja kunci jawaban UN di kelas.

sumber: si mbah

duitnya mana?

Pengen terus diperas sama orang licik? Mikir.

Memberi Rasa Nyaman

Secara kepribadian ane itu gak menarik. Kasarnya mirip karakter figuran yang muncul pun gak dianggap.

Seiring berjalannya waktu, ane sendiri mulai ada character development. Emangnya tokoh fiksi doang yang bisa?

Ane mulai belajar memperbaiki kesalahan ane yang bikin ane jadi korban di masa lalu. Ane yang dulu tukang umbar aib sendiri malah sekarang jadi lebih tertutup. Ane yang dulu ramah sekarang malah dingin ke anak orang. Aslinya ramah cuman baru muncul di dekat temen-temen yang bikin ane nyaman dan di depan konsumen. Ane berusaha jadi orang yang lebih baik. Seperti halnya tulisan ane dari tahun ke tahun yang ane rasa jauh lebih baik dari zaman SMP dulu. Orang-orang yang kenal ane dari dulu tahu kalo ane banyak berubah. Cuman satu doang yang gak: otaknya masih agak miring efek samping sering kejedot pintu waktu kecil.

Ane banyak belajar tentang memperbaiki diri sejak SMK. Terlebih saat ane masih aktif di ekskul jurusan yang mempertemukan orang-orang yang selalu memotivasi ane—bahkan sarkasme kalo ane kelewat batas—agar ane lebih baik. Ada Ali yang pemahaman agamanya lebih baik dari teman sebayanya. Koko yang dewasa dan penyemangat orang-orang di sekitarnya.

Ane belajar dari masa lalu ane yang buruk. Di sisi lain ane gak mau orang lain merasakan rasa sakit yang sama. Bener dah kata orang. Orang yang sejak kecilnya terluka secara psikologis di masa dewasanya ia bisa menjadi orang yang lebih peka terhadap sesama. Ada satu kelebihan yang sering dikatakan orang lain mengenai diri ane. Ane bisa membuat orang dengan karakter paling sulit didekati sekalipun berbicara dengan nyaman.

Ini adalah pengalaman yang ane terima setelah berhasil membuat Ikki, kakak kelas yang juga temen main ane dulu, mau bicara dan tetap menjadi dirinya sendiri di hadapan orang lain. Pas zaman SMK, memahami jalan pikiran sama perasaan Ikki itu emang sulit.

Pertemanan

Apa tujuan kita berteman? Semua kembali pada diri sendiri. Apapun motifnya, intinya sama. Manusia itu makhluk sosial. Bukan makhluk individualis yang kini gemar diagung-agungkan penduduk di belahan bumi lain. Mereka butuh interaksi dengan sesama seperti halnya kebutuhan akan makanan. Barangkali definisi kebutuhan primer di buku IPS kudu ditambah deh. Asalnya sandang, pangan, dan papan kini nambah sama teman.

Ada banyak cerita awal munculnya ikatan pertemanan. Ada cerita yang manis ada juga yang pahit. Kita pasti memiliki kenangan itu walau kita terus menyangkalnya. Pertemanan bisa naik level seperti halnya karakter dalam game. Bahasa Indonesia pun mengaminkan hal itu kok. Arti “teman” dan “sahabat” saja berbeda di dalam kamus. Apalagi dalam kosa kata bahasa anak gahol yang kekinian. Makanya ada istilah zaman heubeul yang masih dikenal kids jaman now.

Dari temen jadi demen.

Contoh yang paling terkenal ya Keluarga Belo yang rame di Instagram. Cerita soal Ayudia Bing Slamet yang akhirnya malah nikah sama sahabatnya sendiri dan sudah dibukukan. Itu naik level yang positif. Ada juga yang negatif misalnya jadi musuh. Contohnya aja Clark Kent sama Lex Luthor. Jangan salah, dua musuh bebuyutan itu pas masih mudanya temenan. Makanya Lex Luthor bisa tahu kelemahan fatal Superman ya gitu.

Lantas, bagaimana cara kita agar pertemanan yang terjalin tidak sia-sia?

Memahami Orang Lain

Kepribadian seseorang itu beragam. Ada yang tsundere, ada yang nyebelin, ada yang misterius, dan masih banyak kombinasi karakter yang lebih rumit dari karakter dalam literatur. Apapun kepribadian mereka, itulah warna dari kehidupan ini.

Sebagai seorang teman, kita harus mengenal lebih dekat mengenai karakter. Kita kenali dulu diri sendiri. Itu hal termudah untuk memahami orang lain. Kalo mengutip perkataan Ali waktu dulu,

“Janganlah jadi orang yang semuanya terfokus pada aku. Cobalah sesekali melihat dari sisi mereka.”

Mempelajari hal itu pun membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk memahami hal yang Ali maksud. Melatih diri dalam membina hubungan dengan orang lain itu tidak semudah latihan bela diri. Latihan bela diri memang berat tapi setidaknya kita masih bisa mempelajari satu jurus dengan benar selama mengikuti instruksi dari guru. Masalahnya manusia itu adalah makhluk Tuhan yang paling rumit. Semua bisa terjadi jika berkaitan dengan hubungan antarmanusia. Realita sering melenceng dari ekspektasi kita ya karena faktor itu tadi. Soal manusia tidak ada yang bisa menduga.

Memang ane masih belum sempurna dalam memahami orang lain. Ane merasa jauh lebih baik setelah selama ini berusaha mencoba. Ane jadi bisa melihat flag tertentu dari seseorang yang sedang berinteraksi dengan ane. Ane bisa tahu saat ia gak mau diganggu, dia gak mau diajak ngobrol, dia gak suka sama ane, dia lagi tulus mau ngasih bantuan, dan lain-lain yang … coba dulu deh sendiri baru paham.

Lihat Setiap Flag walau Tersirat

Kenapa ane sering banget ngomong flag padahal ane gak ngomongin bendera? Itu sebenarnya istilah dari visual novel aka VN yang menunjukkan pertanda. Pertanda itu bisa membawa kita pada normal ending, happy ending, sad ending, ataupun alternative ending.

Jika kita sudah memahami karakter teman kita, kita lebih mudah merasakan flag daripada sebelumnya. Ane selalu menghentikan pembicaraan bila melihat flag tak ingin diganggu. Ane mendadak mengurangi tingkat santai bila melihat flag harus serius.

Gimana kita bisa tahu ada flag? Bahasa tubuh dan kata hati itu pertandanya. Lihat bahasa tubuh teman kita. Ada perubahan dari antusias menjadi senyuman palsu? Sebaiknya hentikan.

Membangun Zona Nyaman

Ikki memang misterius. Di satu sisi ia pemalu. Di sisi lain ia ingin mengutarakan pikirannya. Orang-orang kadang menganggapnya aneh. Ia adalah orang baik yang sulit untuk diterka.

Dulu ane deket sama dia bukan karena suka. Dia itu satu tipe dengan ane yang sama-sama kesulitan mengutarakan isi hati. Setidaknya ane bisa ketemu temen ngobrol. Kebetulan hobinya sama jadi gampang nyambung. Toh emang Ikki gamer kok. Keselnya itu sih dijodohin mulu sama anak-anak PMR makanya jadi suka beneran. Andai saja saat itu ane tidak bertingkah memalukan, mungkin ane masih bersahabat dengan dia.

Ada yang bilang kalo ane itu penakluk orang-orang dengan karakter sulit. Ane itu bukan Keima si dewa dating sim. Bahkan temen ane sering curhat soal banyak cowok yang ngedeketin ane terutama pas kuliah. Secara fisik ane gak menarik. Kata orang sih ane cantik tapi bodo amet ah kata orang. Ane gak pernah nanggepin perkataan mereka secara serius karena ane tahu itu adalah sarkasme.

Ingat: Baper tidak beralasan itu tidak baik bagi kesehatan jiwa. Sudah terbukti dan teruji di laboratorium berakreditasi padahal ITB dan IPB.

Belakangan ini ane seperti tong sampah. Tapi isinya bukan sampah. Sebenarnya itu bahasa ngawurnya sebagai tempat curhat. Bagaimana cara ane bisa bikin Ikki setidaknya bercerita tentang dirinya secara jujur? Ane gak pernah pakai cara agresif.

Zona nyaman bermula dari sebuah kepercayaan. Jangan sekali-kali hancurkan kepercayaan teman kita kalo pengen temenan yang langgeng.

Kalo pengen bangun zona nyaman, belajarlah dari orang-orang introvert. Mereka adalah pendengar yang baik. Bukan secara denotatif doang, melainkan konotatif juge iye. Dengarkan cerita mereka walaupun itu ya curhat gaje macam penulis yang lagi nulis tulisan gaje ini. Kadang kita nemu orang yang keceplosan pada tahap ini. Langkah kedua, beres.

Ciptakan atmosfer yang nyaman bagi teman kita. Gak perlu yang romantis dengan taburan bintang-bintang dan hamparan rumput gajah yang membelai lembut kala diterpa angin. Sebisa mungkin jangan bikin temen kita canggung apalagi sampe salah tingkah. Adanya ntar dia malah tambah males ketemu apalagi ngobrol sama kita.

Ngobrol biasa aja. Ngapain juga nada bicaranya kayak interogasi penjahat? Ane belajar dari film yang temanya tentang kriminal pun adanya si penjahat gak mau ngaku. Udah risih kayak gitu bawaannya jadi males. Ya ‘kan? Ubah cara kita buat bicara sama orang. Biar nilai Bahasa Indonesia jeblok, asalkan kita pandai menggunakan diksi di dunia nyata itu jauh lebih baik. Permainan kata berpengaruh sama interaksi orang lain ke kita. Misalnya kita hanya mengeluarkan kosa kata yang lazim digunakan anak muda di depan anak muda. Coba aja ngobrol sama temen layaknya ngobrol sama ortu apalagi guru. Rasanya beda ‘kan?

Tetap jaga jarak aman terutama kalo temenan dengan cowok. Pakai tirai penyekat atau orang ketiga sebagai pembatas? Tidak masalah.

Jika kita ingin mencari fakta dari suatu masalah yang menimpa teman kita, hindari cara interogasi. Bicara persuasif dengan menurunkan tensi dari teman kita dari tegang jadi santai. Pilihan katanya pun sebisa mungkin harus membuat dia jujur dalam kondisi tetap santai. Soalnya pas kita nanya di saat ia tegang, adanya kita malah kena serang balik. Informasi yang didapat dari orang yang lagi marah itu cenderung lebih bias. Kita berhasil melakukan hal itu tandanya ia percaya sama kita dan mau jujur sama kita. Kita juga harus cari solusi yang tepat untuk membantu teman kita lolos dari masalah itu. Bukannya jadi musuh dalam selimut yang di depan teman manis tapi di belakang nusuk. Amit-amit dah.

Persahabatan bisa langgeng dengan landasan kenyamanan, saling pengertian, kepercayaan, kejujuran. dan keterbukaan. Kudu inget ya. Terbuka boleh selama tidak melanggar batas pribadi seperti aib. Kita udah saling merasakan rasa nyaman berarti tandanya hubungan kita bisa berjalan lebih baik dari sebelumnya.

Sensor itu Kembali Lagi pada Diri Kita

Ane jadi inget dua sindiran keras tentang sensor televisi di Indonesia. Pertama, dibuat oleh seniman Indonesia dalam rangka memperingati ulang tahun KPI. Ane pernah lihat liputannya di berita. Kedua, episode webtoon Next Door Country.

Sensor di Indonesia memang kelewat batas malah cenderung absurd. Salah satu yang paling sering dijadikan guyonan di internet dalam bentuk meme adalah SpongeBob Squarepants. Siapa yang tidak kenal dengan Sandy Cheeks? Sosok tupai cerdas dari Texas yang kerap menghentikan SpongeBob berbuat yang tidak pantas.

sandy-cheeks-meme
sumber: storify

awas badai Sandy (Sandy) … prikitiew!

Lembaga Sensor Film saja merekomendasikan budaya sensor mandiri pada masyarakat luas. Ini adalah liputan Antara biro Jawa Timur mengenai sosialisasi budaya sensor mandiri yang diunggah pada akun YouTube Antara.

Padahal menurut ane sensor dari lembaga sensor saja sudah cukup. Sisanya ya balik lagi ke diri kita. Ane pernah nonton di Kompas TV yang menghadirkan LSF sebagai narasumbernya. Dalam rangka memperingati 100 tahun berdirinya LSF, pihak LSF sendiri menganjurkan masyarakat agar melakukan sensor mandiri. Toh menurut pihak LSF, masyarakat sekarang sudah cerdas. Terlebih lagi sekarang kita berada di era digital yang memungkinkan kita mengakses informasi tanpa batas melalui internet. Pihak LSF sendiri pun kewalahan menangani masalah itu. Pertama karena minimnya sumber daya manusia yang kompeten bekerja di LSF. Kedua karena arus informasi sekarang memang sulit dibendung khususnya konten-konten film. Sekarang ‘kan zamannya streaming di internet. Beda kalo dulu yang cuman mengandalkan bioskop, televisi, tayangan CD/DVD/Blu-Ray, dan jaringan TV kabel.

Tapi semua berubah semenjak KPI menyerang. Banyak anak muda yang menyayangkan perilaku KPI yang kelewat batas. Padahal menurut ane sensor dari LSF sudah cukup. Toh pihak LSF sendiri gak sembarangan dalam melakukan sensor.

Gimana caranya tetep bisa melakukan sensor tanpa mengurangi esensi keseruan dari film yang bakal tayang?

Itulah prinsip yang dipegang oleh LSF selama ini. Anehnya, kinerja LSF diperberat lagi dengan adanya sempritan KPI yang memaksa tayangan yang mulanya lulus sensor malah disensor ulang berdasarkan “permintaan” KPI. Lah pihak LSF sendiri mengaku kesulitan melakukan sensor film yang akan ditayangkan di televisi. Kebanyakan film sekarang dalam format digital. Tahu sendiri lah gimana proses penyuntingan video di balik layar. Kudu dicek satu-satu, edit, pemeriksaan ulang, baru render. Proses render pun gak sejam kelar. Beda kayak sensor film era Suzzanna sama Warkop yang cukup potong pita terus sambung lagi buat pemeriksaan ulang. Ane tahu proses itu dari episode Kindaichi yang pembunuhannya bermotif film Tragedi Scorpion.

Banyak orang yang menyayangkan sensor dan sempritan KPI yang kelewat absurd di internet. Jauh lebih buruk dari “sinar dewa” yang sering muncul di anime ecchi.

Sandy ‘kan tupai. Masa tupai pake bikini aja disensor? Berarti hewan yang notabene telanjang juga disensor?

Kok robot bagian dadanya disensor? Itu robot lho. Emangnya ada yang mau ena-ena sama robot?

Masa Ji Eun Tak ngobrol sama geng hantunya eh si hantunya kena sensor? ‘Kan hantunya gak serem.

Apa yang salah dengan memerah susu sapi? Emangnya jorok ya sampe perlu disensor?

Kok Tsunade sama guru Kurenai sama-sama disensor? Apa kabarnya dengan penyanyi dangdut yang “lebih ganas” di TV?

Kenapa adegan SpongeBob banyak disensor sementara adegan berantem sama geng motor di sinetron gak?

Ih kesel. Kok malah bagian ramenya sih yang dipotong? *banting TV*

Itu sebabnya banyak anak muda zaman sekarang lebih memilih nonton YouTube daripada nonton TV. Pertama karena sensor kelewat absurd. Kedua ya pasti dikuasai emak-emak buat nonton pelem India. Secara gitu lho emak-emak! Bantah dikit aja kelar hidup lo! *ngacir pas Emak ane lewat*

emak-ijah-setrong
sumber: 1CAK

apalagi emaknya kek gini, tsadeest!

Lah, kenapa sih KPI ngasih sempritnya keterlaluan? Kok seakan-akan malah bertentangan dengan LSF yang menganjurkan sensor mandiri?

Pertama, mereka berpikir televisi itu ditonton semua orang di rumah. Ekspektasi begitu. Realitanya cuman emak-emak sama pembantu yang nonton TV. Anak-anak doyan nonton YouTube. Malah sekarang lebih hafal lagu Baby Shark daripada Mars Perindo.

Anak yang udah gedean paling streaming Running Man, drakor, ato vlog orang terkenal di YouTube. Kalo yang cewek. Cowoknya gak bakal jauh dari The Walking Dead, film barat padahal torrent, anime, sepak bola, sama YouTube Gaming/Twitch. Bapak-bapak pun jarang nonton di rumah. Paling nongkrong di pos ronda, pangkalan ojek, ato gedung serbaguna kalo lagi tanding bola. Khususnya Liga Inggris, Liga Champions, Liga Indonesia, sama Timnas yang lagi tanding.

Kedua, kebanyakan orang Indonesia itu males mikir. Nonton ya nonton aja. Masa bodoh ada bocah di deket TV. Salahnya gitu sih. Coba jadi orang tua ato kakak peka sedikit pas lihat anak kecil nonton TV. Masa gue nonton Saw ya gak etis.

Ketiga, stasiun televisi tidak senetral dulu lagi. Emang sih dulu juga gak netral cuman tidak separah sekarang. Nyatanya TVRI di zaman Pak Harto pun masih lebih waras daripada stasiun televisi sekarang. Semua berubah sejak era korporasi memiliki lebih dari satu stasiun televisi hingga diprotes para pemilik stasiun televisi swasta di KPPU. Gak usah sebut nama, orang-orang sudah tahu kok. Sejak saat itulah kancah penyiaran televisi Tanah Air kacau balau. Stasiun televisi digunakan untuk kepentingan pribadi si empunya. Ada sih yang netral dan masih aman ditonton seperti TVRI, NET, dan RTV.

Harusnya sensor yang bener itu gimana sih? Sensor yang digunakan pun ada dua. Berasal dari pihak luar seperti LSF dan dari diri sendiri.

Misalnya kita ini penyanyi dangdut. Kok ngatain jadi penyanyi dangdut? Toh emang penyanyi dangdut itu paling sering kena semprit dibandingkan personel JKT48 apalagi anggota GFRIEND yang kemaren isi Music Bank di Jakarta.

Coba deh kita jadi penyanyi dangdut itu sadar diri. Tengok deh para penyanyi dangdut era 80-an dan 90-an pas lagi naik panggung. Banyak kok videonya di YouTube. Rhoma Irama berjuang susah payah untuk menaikkan kasta dangdut agar diterima semua khalayak dengan cara berpakaian, berperilaku, dan goyangan yang seperlunya. Perjuangan Bang Haji saat itu diapresiasi para penyanyi dangdut lain dengan mengikuti jejaknya saat berada di atas panggung. Elvy Sukaesih nyanyi di film Warkop Mana Tahaaan aja penampilannya biasa kok.

sumber: Photobucket

hare geneh dangdutan pake pakaian kurang bahan … sungguh ter-la-lu!

Contoh lainnya pelawak. Jadilah pelawak yang melawak dengan cerdas. Contohnya Warkop sama komika. Sejak kapan kalimat seperti “hei anak curut” ato “bibir kontainer” masuk bahan lawakan mereka? Gak pernah. Mereka bisa lucu tanpa harus mengejek apalagi menjatuhkan harga diri orang seperti itu. Apalagi ditayangin langsung di televisi. Udah pasti bakal semprit KPI juga ujung-ujungnya diseret ke pengadilan kayak kasus (alm.) Olga dulu.

Nah, kita ‘kan bukan orang terkenal yang suka nongol di tipi? Sensornya gimana? Ane inget cerita Fadly, temen PKL ane dulu, pas kakaknya pergokin dia nonton Shinchan.

“Bocah kok nonton ecchi!” ucapnya berakhir dengan mematikan televisi.

Dia baru ngerti makna ecchi beberapa tahun setelah kejadian itu. Begitu pula prinsip si Mamih Aisya yang ia utarakan pas zaman SMP.

“Mending gue jadi orang mesum pas masih muda daripada lihat anak-anak gue jadi cabul. Setidaknya dengan jadi orang mesum, gue bisa awasin anak-anak gue dari konten pornografi.”

Faktanya: si Mamih dulu emang mesumnya tingkat dewa. Dia itu cewek. Udah gitu sering cekokin ane dengan komik ecchi.

Ulah kakaknya Fadly sama si Mamih dilakukan bukan tanpa alasan. Mereka melakukan hal itu karena mereka peduli. Kalo kita gak peduli, mau jadi apa generasi penerus bangsa nanti?

Apakah jadi generasi yang menghalalkan rape culture?

Apakah jadi generasi micin mabok lem kayak Awkarin, Young Lex, dan Anya Geraldine?

Apakah kita mau adik atau anak-anak kita hidup dalam generasi yang amoral?

Apa kita mau memperbaiki kondisi masyarakat yang mulai penyakitan setelah era Reformasi? Boro-boro reformasi, adanya repot nasi.

Itulah pentingnya sensor. Lakukan tanpa harus selebai KPI.

Kita bisa melakukannya dengan cara kita. Misalnya kita itu emang penikmat film ya jangan ajakin adik kita yang masih balita nonton film dewasa ke bioskop. Koleksi anime dan film di laptop ane pun setidaknya harus aman ditonton bareng anak-anak. Kalo ada yang nyerempet ecchi pun ane gak pernah biarin keponakan ane nonton itu.

Kita juga bisa lakukan dengan cara mereka. Pahami pola pikir anak-anak. Seperti halnya satu film barat (ane lupa judulnya) yang bercerita bocah pengen jadi dewasa. Tahu-tahu tubuhnya udah dewasa. Dia bisa menyelamatkan satu pabrik mainan yang terancam gulung tikar karena pikirannya yang masih anak-anak.

Jangan sungkan ngajakin anak-anak buat ngobrol. Tanyain aja soal tayangan kesukaannya. Biarkan saja anak-anak untuk bicara. Kita gak usah menyela pembicaraan mereka. Dengarkan saja mereka saat sedang bercerita.

Luangkan waktu bersama anak-anak menonton tayangan kesukaan mereka. Hal itu tidak hanya membuat kita lebih mudah mengawasi mereka, tetapi juga membuat kita semakin akrab dengan anak-anak. Kadang juga ane kesel lihat keponakan ane kalo ngikutin selera nonton mereka. Tahu sendiri lah tingkah anak-anak. Setidaknya dengan menonton bersama anak, kita juga bisa melatih kesabaran. Kita juga bisa berdiskusi tentang tayangan yang sedang ditonton.

Keponakan ane itu seneng banget sama Pokemon. Dia seneng banget sama Pikachu. Dia sering panggil ane Pikadut mentang-mentang badan ane gemuk. Ada satu hal yang selalu Uli tanyakan pas nonton.

Uli: Ache Pikah! Ache Pikah! Itu kok mukanya dicolat-colet.

Ane: *jelasin adegan Jigglypuff ngamuk* Soalnya mereka tidur pas Jigglypuff lagi nyanyi.

Pertanyaan anak-anak saat menonton kadang geje. Apalagi harus ladenin Uli yang setiap kali nanya berulang-ulang mirip kaset rusak. Itulah seninya nonton bareng anak-anak. Kita bisa mengasah imajinasi kita untuk menjelaskan hal-hal yang terjadi di dalam acara tersebut. Jelaskan apa saja dengan bahasa yang mudah dipahami oleh anak-anak. Mulai dari penjelasan sepele seperti Jigglypuff sampai hal-hal yang tidak boleh ditiru oleh anak-anak dalam tayangan yang kita tonton.

Batasi juga waktu untuk menonton. Entah itu waktu untuk menonton televisi ataupun streaming di internet. Caranya gak perlu sesaklek kakaknya Fadly matiin televisi. Alihkan saja dengan hal lain. Toh anak kecil itu kalo ada sesuatu yang lebih menarik, pasti ia akan mudah teralihkan. Ajak anak-anak untuk bermain atau lakukan hal lainnya. Kita juga sebagai orang yang lebih tua pun harus memberi contoh dan konsisten. Misalnya kita gak perlu nonton pelem India pada jam anak-anak tidur siang. Kalo kita gak konsisten antara perkataan dan perbuatan, adanya makin memperburuk kondisi perkembangan anak-anak di masa depan. Lebih seneng mana: liatin anak kecil tumbuh dengan baik atau jadi generasi micin kayak Awkarin?

Gak usah banyak cingcong, langsung ke ringkasannya. Sensor adalah benteng terluar yang membatasi diri dari pengaruh buruk lingkungan. Cara melakukannya ada dua: dari pihak luar ataupun diri kita. Kita sebagai orang yang lebih tua perlu memberikan sensor pada setiap tayangan yang akan ditonton oleh anak-anak. Kita tidak perlu melakukan sensor seperti halnya orang ngasih penyuluhan. Adanya bocah keburu ngantuk duluan. Lakukan sensor tayangan dengan tidak menonton tayangan yang tidak patut dilihat di depan anak-anak. Temani anak-anak saat menonton dan berikan penjelasan mengenai tayangan tersebut dengan bahasa yang mudah. Kita juga jangan terus menerus mengandalkan pihak luar untuk melakukan sensor. Toh LSF sendiri punya keterbatasan. Kita juga memegang kendali atas sensor yang bertujuan untuk menyaring tayangan bagi khalayak ramai. Misalnya dengan berpenampilan santun saat tampil di televisi.

Jadi, bisakah kita mulai terapkan sensor mandiri pada keluarga kita? Lakukan saja mulai dari sekarang.