Si Merah yang Rese

Maksudnya apa sih? Ane mo ngasih tips tentang … rambut merah. Soalnya rambut ane sendiri emang jatuhnya ke keluarga rambut merah.

Ada dua warna rambut yang rese. Warna itu hitam sama merah. Hal yang bikin rese dari keduanya adalah pigmen rambut di dalamnya. Satu kata: bandel. Susah diwarnain tanpa penanganan khusus sewaktu proses bleaching. Soalnya beresiko bikin warna rambut sekece apapun jadi gagal. Ditambah lagi proses bleaching yang secara gak langsung merusak rambut juga.

Sekalinya dapet yang bagus, hasilnya mantep. Rambut hitam ato merah alami emang bikin ngiler kalo bibit bebet bobotnya dapet yang bagus. Ada orang India yang secara alami punya rambut dengan kilau ala blue black. Ada juga orang bule yang punya rambut merah yang susah banget dijelasin sama kata-kata saking uniknya. Bukannya ane lebai, soalnya warna rambut merah itu luas banget. Gak 100% sama persis.

Masalah

Bicara soal rambut merah, warna rambut ini emang warna paling langka di dunia. Itu pun bawaan dari lahir kayak keluarga Weasley di Harry Potter (dan para pemeran aslinya emang begitu!). Buat yang doyan mewarnai rambut, warna ini emang rese. Iya. Rese. Ada alasannya ane ngomong gitu.

Pertama, gak semua orang cocok dengan warna rambut merah. Soalnya rentang warna rambut yang satu ini luas. Biar kata tone kulit kita cocok sekalipun, bakal aneh kalo dapet warna merah yang gak cocok. Misalnya rambut merah darah. Bisa saja rambut merah darah cocok di A tapi malah gak cocok di B padahal tone kulit mereka sama.

Kedua, perlu nyali gede buat warnain rambut merah. Soalnya warna merah itu ngejreng.

Ketiga, warna paling beresiko buat luntur. Ada aja masalah yang muncul gara-gara warna rambut ini. Kena air wudhu? Luntur. Kepanasan dikit? Luntur. Nyemplung di kolam renang? Apalagi. Hal itu dikarenakan pigmen warna merah merupakan pigmen warna rambut yang ukurannya jauh lebih besar daripada pigmen warna lain. Pantangannya banyak dan merepotkan.

Terakhir, ini masih nyambung sama nomor ketiga. Modalnya paling gede dibandingin warna rambut lain. Alasannya itu tadi, cepet luntur. Kudu rajin touch up. Selain itu warna merah itu bak beli kucing dalam karung. Warna rambut yang kita pengen itu apa eh tahunya malah meleset. Soalnya warna merah baru keluar kecenya kalo minimal tiga kali touch up. Buset? Modalnya berapa tuh?

Pengen ekonomis ya pake henna. Tapi gak menjamin juga warna yang keluar sesuai dengan keinginan. Kudu minimal tiga kali touch up biar warnanya keluar juga. Soalnya ane pernah baca,

Warna merah alami henna itu bergantung sama pH, keadaan tanah, dan lokasi habitatnya.

Itu sebabnya di India aja, negara yang terkenal dengan henna art-nya, masalah henna itu jadi salah satu cabang seni. Buat dapet warna merah yang diinginkan pun ada tekniknya tersendiri. Mau warna henna ala saffron? Bisa. Tanya saja sama orang India asli buat info lebih jelasnya.

Lah, kenapa rambutnya diwarnai merah kalo tahu rese? Jawabannya itu murni kecelakaan yang ujung-ujungnya disengaja. Rambut merah ane tepatnya ginger blond itu dari ngakalin proses bleaching. Ane nemuin tekniknya pun gak sengaja gara-gara salah bleaching. Daripada maksain warna tertentu jadi rusak, mending ginger blond yang udah jelas cocok sama gak ribet.

Tantangan

Pengen punya rambut merah? Wayahna kudu bleaching. Pengecualian buat warna malu-malu kucing kayak burgundy ato mahogany. Justru itu gak boleh pake bleaching. Warnanya jauh lebih kuat kalo nimpa warna rambut asli yang gelap.

Kalo teknik sesat ala ane sih gini. Siapin bubuk bleaching yang warna biru (soalnya hasilnya lebih bagus daripada bubuk putih) sama developer 9%. Jangan lupa pake tudung kepala buat mandi. Tahapan bleaching buat rambut hitam itu gini.

hitam > coklat > merah > keemasan > kuningan > ... > level 10

Kuningan itu brassy soalnya brass itu artinya kuningan. Itu warna biang kerok kebanyakan orang dengan rambut hitam. Kalo pengen warna lebih cerah kudu bleaching lagi ato pake toner. Level 10 itu maksudnya pirang banget mendekati platinum.

Kalo pengen incer warna merah, berhenti di tingkat antara merah dan keemasan. Timing-nya kudu pas biar warna rambutnya merata. Ceknya ya buka tudung kepala di depan kaca. Proses bleaching-nya pun bentar jadi gak ngerusak rambut banget. Tekniknya emang sesat tapi hasilnya antara copper red dan ginger blond kok.

Perawatan spesifik untuk rambut merah itu jangan terlalu sering kena air. Soalnya warna merah gampang banget luntur. Kalo pengen tiap sholat mukena gak kelunturan, ane saranin pake henna. Lunturnya cuman pas awal touch up tapi sisanya bandel kayak warna rambut asli.

Kudu rajin touch up biar warnanya tetep kinclong. Henna bisa sering dengan cara dioplos ke sampo/kondisioner. Kalo pewarna kimia sih bisa kali sebulan sekali. Intinya harus pake merek ato komposisi yang sama. Soalnya warna merah itu gak bisa ditebak.

Soal keramas sih samaaja. Kalo kasus macam ane ato pengguna henna sih, bisa keramas pake sampo apa aja selama sifatnya ringan. Sampo ringan di sini maksudnya daya pembersihnya. Biasanya sampo yang daya bersihnya ringan itu kayak sampo bayi ato sampo yang bebas dari kandungan sulfat (SLES/SLS/sulfate). Lebih bagus lagi kalo pake sampo herbal. Emang sih harganya nyesek kalo cek di toko daring. Tenang aja. Kadang ada yang jual repackage dalam ukuran kecil ato sampo herbal buatan lokal yang aman di kantong.

Selain itu buat keramas sendiri ada tekniknya. Keramas cuman di kulit kepala. Hah? Gimana caranya? Keliatannya emang ribet. Sebenarnya kalo udah biasa sih gampang. Intinya jangan kenain sampo selain di kulit kepala sama akar rambut. Resikonya ya warna rambut cepet luntur.

Rambut merah itu sensitif banget sama matahari. Kudu hati-hati sama biang kerok yang satu ini bila beraktivitas di luar ruangan. Warna merah emang gampang banget kusam kalo kena paparan sinar ultraviolet dari sinar matahari. Untungnya sih keseharian ane pake kerudung jadi gak masalah. Hohoho.

Ada lagi satu trik ane biar warnanya kinclong: cem-ceman. Jangan ketipu sama bungkusnya yang bilang “mengilaukan warna rambut asli”. Ane pake cem-ceman dan hasilnya lumayan. Alasannya cuman satu: Lawsonia inermis. Itu nama Latin dari henna yang jadi salah satu komposisi utamanya. Lebih bagus lagi tambah minyak klentik aka minyak kelapa biasa ato minyak argan. Intinya pake yang alami aja deh.

Itu sih perawatan dari luar. Bagaimana dengan perawatan dari dalam? Sederhana. Istirahat yang cukup, olahraga semampu kita, makan makanan yang sehat, asupan vitamin B kompleks (soalnya rada susah cari suplemen biotin doang), hindari stres, sama banyak minum. Buat apa punya rambut bagus tapi susah tumbuhnya dan gak kinclong? Apalagi buat tipikal orang yang seneng banget warnain rambut sampe panjang macam ane. Rambut yang gak sehat itu gak bakalan ngeluarin warna yang optimal.

Ya mungkin cuman segini curhatan gak jelas ane soal suka duka punya rambut merah. Punya pengalaman lain yang bisa dibagikan? Komentar aja.

Iklan

Rekomendasi Komik Daring ala Ane

Batasan ane nulis rekomendasi ini cuman satu: di luar situs manga scan. Ane cuman bagikan rekomendasi komik yang bisa dibaca secara legal dan gratisan.

Gak usah banyak cingcong, langsung aja cekidot.

Annarasumanara

Judulnya gak salah? Lah emang judulnya begono.

Salah satu pengarang webtoon favorit ane emang Ha Il Kwon. Ia selalu bisa eksekusi cerita yang biasa dengan artwork yang menurut ane sih nanggung menjadi sesuatu yang luar biasa. Ane ikutin hampir semua webtoon-nya mulai dari God of Bath, My Heart is Beating, sampe ini.

Ceritanya sederhana: menghadapi realita. Realita dalam webtoon ini emang kejam. Penggambarannya pun realistis. Bercerita tentang tiga orang dengan benang merah sulap. Ai, si gadis pekerja keras yang ingin lepas dari jerat kemiskinan. Si-kacamata-yang-lupa-namanya yang ingin menjadi dirinya sendiri. Satu lagi si pesulap dengan masa lalu kelam tapi selalu tampil ceria di balik setiap triknya.

Kebanyakan chapter dari webtoon Ha Il Kwon itu pendek tapi jleb dengan pesan moral sama cerita yang ingin ia sampaikan. Gak salah yang rekomendasiin webtoon ini di komentar webtoon Tower of God.

Curious Date

Masih dari webtoon juga tapi kali ini dari komikus lokal. Ane justru tahu ini pas udah tamat. Ane gak ikutin soalnya saat itu kurang tertarik.

Ceritanya bermula dari Orlin yang ngeceng sama Billy. Seorang cowok yang satu kampus dengannya dan penuh misteri. Suatu ketika Orlin tidak sengaja menemukan rahasia Billy dan … hal itu menjadi awal mula kedekatan dari hubungan mereka.

Sayangnya ini salah satu yang underrated dilihat dari banyaknya pembaca di webtoon Indo. Mungkin karena temanya yang rada dewasa. Uniknya cara penuturan webtoon ini sesuai dengan judulnya. Penceritaannya ngalir dan bikin penasaran. Bahkan ane namatin langsung pas hari webtoon-nya tamat juga.

Hal yang ane sukai dari webtoon ini tuh rasional dan mendekati realistis. Emang sih secara artwork lebih sederhana dibandingkan dengan webtoon lokal lain. Perhatiin aja karakter Orlin dari chapter pertama sampe tamat. Jarang ada yang perhatiin detil rambut tumbuh di sepanjang cerita. Itu hal kecil yang bikin ane justru kecantol sama webtoon ini biar tahunya belakangan.

xkcd

Ha? Apaan ntuh? *dengan gaya babeh Jaja Miharja bawaain Kuis Dangdut*

sumber : pikiran-rakyat.com

Judulnya gak jelas banget. Emang gak jelas. Bahkan pengarangnya pun bilang sengaja bikin judul yang gak ada artinya. *gubrak*

Komik ini sebenarnya komik yang mikir. Sesuai penjelasan dari situsnya, komik ini memang bercerita tentang romantis, sarkasme, matematika, dan bahasa. Cuman hal yang paling kurang ajar dari komik ini kalo bicara soal tema romantis. Itu tema yang paling lucu dibandingin tema lain dari xkcd. Jangan ketipu sama artwork ala stick figure dari komik ini. Banyak hal yang bisa dipelajari dari komik kurang ajar Randall Munroe ini mulai dari masalah persoalan matematika sampai masalah bikin password komputer.

Yakin merasa pinter? Coba deh baca satu aja komik stripnya. Kalo bisa sampe ketawa ngakak guling-guling pas bacanya, berarti Anda luar biasa cerdas!

Flow

Webtoon ini singkatnya satu frasa: point of no return. Salah ambil keputusan di masa kini sedikit aja bisa mengubah masa depan. Jangan ketipu sama artwork-nya yang manis dengan berwarna-warni. Ini jebakan kayak Madoka.

Webtoon ini bercerita orang dengan kemampuan khusus yang diberikan oleh dewa pelindung mereka. Setiap tokoh dalam cerita ini memiliki dewa pelindung yang berwujud hewan. Masalah bermula ketika Irang minta sesuatu pada kucing yang menjadi dewa pelindungnya di hari ulang tahunnya. Permintaannya itu justru turut membawa masalah bagi dirinya bahkan orang-orang di sekitarnya.

Biar kata cerita webtoon ini berat, ada satu momen yang gak bisa bikin ane berhenti ketawa. Pas waktu dewa ayam pergokin anak yang jadi anak asuhnya lagi makan ayam. Si dewanya langsung ngasih kemampuan gara-gara takut dimakan.

Live With Yourself

Sebenarnya sih imbang sama Blue Chair (soalnya pengarangnya sama) cuman ane lebih sreg sama yang ini. Humor keduanya emang dikemas secara cerdas.

Webtoon ini bercerita tentang … hidup dengan diri sendiri. Todd, seorang pegawai biasa tidak sengaja menyalakan mesin waktu yang membawa dirinya sendiri dari tiga masa berbeda. Mereka tinggal di satu rumah. Tomo, dirinya di masa depan yang lebih sinis dan serius. Oldie, dirinya setelah tua. Babs … lucu banget. Fokus dari cerita ini emang tentang “gimana caranya bisa hidup sama diri sendiri?”.

Komedi yang ada di webtoon ini emang rada mikir tapi sepadan dengan ceritanya. Kabar baiknya sudah lanjut setelah hiatus lama. Kadang harta karun dari komik itu tersembunyi di balik jumlah pembaca yang sedikit. Salah satu harta karun tersembunyi di balik Line Webtoon bahasa Inggris yang kudu banget dibaca.

unOrdinary

Satu kalimat yang cukup menggambarkan webtoon ini: jangan sampai John marah. Jika dia sampai marah … mending baca aja sendiri.

Ceritanya hampir mirip sama Sagrada Reset. Temanya emang masalah orang-orang yang punya kekuatan. Bedanya dari sudut pandang dan budaya. Sagrada Reset itu lebih dominan drama dilihat dari sudut pandang orang Jepang. Sementara unOrdinary dilihat dari sudut pandang orang Amerika. Lengkap dengan bully edan ala serial televisi barat lain.

Ceritanya lebih condong ke dampak psikologis orang-orang yang memiliki kekuatan. Bukan semata-mata tentang orang berkemampuan super ala superhero. Bagaimana kehidupan masyarakat dengan tatanan sosial yang semuanya serba melihat status dari kekuatan? Itu fokus utama ceritanya. Karakter dalam ceritanya pun kompleks sehingga menarik buat diikuti kelanjutannya. Ceritanya pun pendekatannya masih realistis kayak genre human drama.

Cuman sayang … pengarangnya doyan banget mainin cliffhanger sama jarak antarpanelnya lebih renggang daripada webtoon lokal apalagi Korea sono. Jadi kesannya pacing-nya terlalu lambat dan ngeselin. Gak cuman kesel gara-gara (sebut nama aja deh) Asslo. Padahal pacing bisa lebih normal dengan tingkat kerapatan panel kayak webtoon Korea dan cerita dengan jumlah halaman yang sama banyaknya kayak webtoon lokal.

Emang sih cuman segini yang ane rekomendasiin. Itu berdasarkan hasil seleksi ane yang betul-betul dilihat dari beragam aspek. Jadi ane gak sembarangan rekomendasi gitu aja. Masa iya rekomendasi hentong ya gak etis.

Koleksi Lagu dari Video Game (Bagian Kedua)

Kata siapa BGM nemu dari game itu gak enak? Lah buktinya bisa ada konser khusus BGM FF doang. Gak percaya? Dulu pernah lho ada di Indonesia. Konduktornya juga Addie MS, salah satu konduktor ternama Indonesia. Gak kebayang lagu opening film Hatiku Bukan Pualam eh BGM kota FF IV versi aslinya. Konser itu pernah diliput sama infotainment kok. Ane lupa persisnya tahun berapa. Sekitar era 2010-an.

Kok judulnya bagian kedua? Sebenarnya ini tulisan yang sengaja ane pecah gara-gara tulisan aslinya terlalu panjang. Ane sayang sama pembaca yang gak suka baca terlalu lama. Toh minat baca orang Indonesia itu rendah sama kelamaan scroll itu bisa beresiko memicu carpal tunnel syndrome. Ntar lapak ane malah dijauhin orang gara-gara tulisannya kepanjangan! Sarkasme dikit campur fakta sih.

Oke gak usah banyak cingcong, langsung cekidot.

daisan – Tenjo no Polis Ruin

sumber: BMS

Lagu ini susah banget dicari karena gak ada romanisasinya di daftar lagu BMS. Hal yang ane inget dari bongkar file mentah BMS, nama folder-nya polis ruin. Ane cari judul asli lagu itu berkat informasi dari berkasnya.

Eh BMS itu apa sih? Singkatnya game ini punya gameplay kayak O2jam. Berasa main piano dengan delapan key. Soalnya BMS sendiri mulanya dari simulator Bemani yang dibuat para fans. Nama file-nya itu .bms. Seiring berjalannya waktu, BMS jadi ajang yang justru banyak memperkenalkan bibit komposer video game terkenal untuk unjuk gigi karya mereka. Contohnya sakuzyo sama xi. Banyak proyek lagu dari proyek BMS justru kepake di game lain. Contohnya chapter spesial di Deemo sama SDVX.

Bentar, gimana caranya main BMS sih? Itu pake emulator khusus. Kalo ane sih mainnya pake Lunatic Rave 2. Sayangnya emulator itu cuman bisa di Windows. Maaf ya buat yang pake mac ato Linux wayahna kudu pake Wine ato Crossover. Barangkali ada yang nemu emulator yang cross-platform sih kabarin ane aja di komentar. Kayaknya ane bisa ulas soal BMS di tulisan berikutnya.

Ane lupa ini sumber dari BMS tahun berapa. Ini salah satu lagu favorit ane selain lagu di bawah.

xi – Ascension to Heaven

sumber: BMS, VOEZ

Bentar, artcore tuh apa ya? Kok ada di preview lagunya? Itu subgenre dari drum n bass. Jarang ada DJ barat yang mainannya artcore. Banyak komposer indie Jepang yang justru main di genre EDM yang satu ini. Genre dari lagu ini sama kayak Polis Ruin di bagian sebelumnya. Contoh lagu lain yang mainnya di artcore itu kiryu – Q. Itu lagu dari Cytus kok.

Seperti yang ane bilang sebelumnya, BMS itu jadi ajang unjuk gigi para komposer indie di sana. Jadi jangan heran kalo ketemu genre aneh-aneh yang di luar pengetahuan kita. Contohnya artcore sama harmonic schranz. Genre yang ane tulis terakhir itu foreshadowing lagu selanjutnya.

Apa yang pertama kali orang dengar dengan nama lagu ini? Stream 1/16 kurang ajar dengan BPM cepat. Jika Anda berpikiran seperti itu, selamat Anda sudah menjadi korban osu. Faktanya di BMS sendiri, game asal dari lagu ini, ini adalah salah satu lagu paling gampang. Ane serius. Tingkat kesulitan buat dipelajarinnya pun semudah Polis Ruin.

Sama seperti halnya kasus lagu Brionac, lagu ini justru ane temuin kebalik dari albumnya. Soalnya niatnya nyari lagu Sedap Malam, lagu yang sama-sama dari album Parousia juga. Ini lagu latihan ane pas main osu. Lagu ini juga sering nongkrong di playlist pribadi ane. Sebenarnya xi itu justru lebih keluar potensinya di lagu happy hardcore sama melodinya rada kalem kayak gini.

siromaru + Cranky – Conflict

sumber: BMS, Cytus, Sound Voltex, maimai, CHUNITHM, (dan masih banyak lagi yang ane belum nemu)

Ane pernah bilang di tulisan tentang lagu Cytus sebelumnya. Ini emang salah satu lagu favorit ane selain chapter K. Lagu ajep-ajep yang satu ini sebenarnya lebih dulu dikenal sebagai peringkat pertama BMS of Fighter tahun 2011. Singkatnya BoF itu semacam kompetisi buat komposer indie di sana.

Ini salah satu lagu yang berhasil ane temuin juga begitu gampangnya di SDVX tanpa tersiksa gara-gara timer habis. Pas mainnya pun ane karaokean. Serius. Barangkali kalo nemu ada orang main SDVX di Bandung mainin lagu ini sambil karaokean gak jelas, sudah jelas itu ane. Biar kata ane ketemu lagu ini pertama kali gara-gara diajakin kakak tingkat di kampus duel osu, ane lebih sreg versi aslinya daripada versi Vocaloid yang ada di osu.

Sedikit trivia dari lagu ini ya, kalo gak salah salah satu komposer sama vokalisnya itu suami istri. Itu ane temuin dari salah satu fans Cytus. Mereka juga yang remake lagu Halcyon di album World Fragments-nya xi jadi … Another Halcyon. Cari aja di YouTube. Itu lebih enak daripada Halcyon yang aslinya.

void – Altersist

sumber: BMS

Seperti yang ane bilang sebelumnya, BMS itu emang jadi ajang unjuk gigi buat komposer indie. Kenapa gak dipisah jadi satu tulisan khusus bahas BMS doang ya? Kudu setting lagi Lunatic Rave gara-gara instal ulang Linux.

Bicara soal BMS, ada event tahunan namanya BMS of Fighters. Itu semacam kompetisi juga. Banyak komposer indie yang turut serta dalam event tahunan ini. Lagu-lagu terbaik dari setiap tahunnya dikumpulkan jadi satu album namanya Groundbreaking.

Buat yang bosen sama EDM gitu-gitu aja, bisa kok icip album Groundbreaking. Ada banyak lagu yang ajep-ajep dan dubstak dubstak-nya gak kalah dari para artisnya Spinnin’ sama Armada. Salah satunya lagu ini.

Bentar, pertanyaannya ini album bajakan ato gak? Jawabannya 100% ori dan gretong! Lah, kok bisa? Cek aja situsnya kalo gak percaya. Itu resmi kok dan kualitasnya bening. Gak kalah sama kualitas audio iTunes ato Spotify. Kapan lagi bisa nyari lagu satu album bening dan gretongan? *gubrak*

Miki Higashino – Main Theme Arrange ~ Guitar Version

sumber: Suikoden

Apa yang orang pikir ketika pertama kali denger nama game yang satu ini? Yup, orang Indonesia keburu mabok duluan ketika denger nama Suikoden. Kalo ane sih lebih mabok gara-gara ceritanya daripada rekrut 108 orangnya. Di antara semua seri Suikoden, justru seri pertamanya itu favorit ane. Toh BGM ini buktinya kok.


Suikoden itu sebenarnya adaptasi terjun bebas dari salah satu dari empat novel klasik Cina, Water Margin. Bercerita tentang persaudaraan 108 pemberontak dari seluruh penjuru Cina. Bahkan di Cina sendiri banyak karya turunan yang keinspirasi dari novel itu. Salah satunya seri Pendekar Pemanah Rajawali aka Kwee Ceng yang awal mula ceritanya pun keturunan dari pahlawan dari seri Water Margin. Kok bisa disebut “terjun bebas”? Suikoden itu singkatnya gabungan dari novel Water Margin ditambah Game of Thrones. Kalo pengen adaptasi bener-bener dari novel Water Margin, ada kok game buatan Koei yang temanya sama. Ane lupa judulnya.

Suikoden terkenal karena menjadi salah satu RPG terbaik dalam masalah storytelling dan worldbuilding. Sayangnya Konami gak peka sama game ini dibandingin sama seri Bemani (IIDX, DDR, jubeat, SDVX, dll), Castlevania, Silent Hill, Metal Gear, apalagi PES. Makanya orang bule bikin petisi “balikin Suikoden” juga. Toh tujuan mereka cuman satu kok, biar Suikoden diperlakuin layak secara marketing sama development kayak seri game Konami yang lain.

Kata siapa main game gak bagus? Lah buktinya ane bisa nemu buku bagus gara-gara mabok Suikoden. Pas ane nulis ini pun belum tamat baca Water Margin. Soalnya kealihin baca Kwee Ceng sama Wiro Sableng juga.

Tatsh – IMAGE -MATERIAL- (Version 0)

sumber: jubeat

Apa yang bakal tersirat di benak orang bila denger nama lagu ini? Show me the waaaay~ *tepok jidat*

Kenapa bisa identik dengan “show me the way“? Toh itu bagian lirik paling epik dari lagu ini.

Lagu aslinya dari jubeat tapi popularitasnya meningkat gara-gara menjadi salah satu lagu tersusah osu. Tidak seperti kebanyakan BGM dari game ritmik yang lebih condong ke EDM, lah ini cadas tulen men!

Nyadar dengan cover jacket di lagunya? Sebenarnya lagu ini masih bersambung dengan lagu lain yang ada di seri Bemani. Soalnya temanya sama. Lagu sambungannya itu Xepher sama Reunion. Komposernya sama-sama Tatsh juga. Ketiga lagu itu kepisah di game lain. Xepher di DDR sama Reunion di IIDX. Ketiga lagu ini jadi inspirasi ane buat bikin cerita di Wattpad yang belum ane unggah ending-nya. Soalnya konfliknya sama kayak benang merah ketiga lagu itu: cinta yang terhalang dua kubu berbeda.

sakuzyo – Raptate

sumber: Sound Voltex

Ane pernah ulas soal Sound Voltex di tulisan sebelah. Buat temen-temen yang penasaran soal gameplay-nya, ulasan ane bisa jadi bahan pertimbangan. Sayang waktu itu lupa foto mesinnya jadi ulasannya belum gitu lengkap. Ulasannya pun dari mesin SDVX di Ciwalk.

Singkatnya kendala paling parah di Sound Voltex itu cuman satu: susah nyari lagu. Siap-siap aja stres duluan pas tahu lagu favorit kita susah ketemunya. Pas pertama kali main pun ane apes dapet salah lagu mulu gara-gara timer keburu abis.

Lagu pertama, Team Grimoire – croiX. Itu lagu suram untuk pemula yang baru pertama kali main SDVX macam ane. Jangan ketipu sama levelnya yang rendah. Note-nya butuh perhatian ekstra karena cepet dan BPM naik turun.

Lagu kedua, xi – Freedom Dive. Satu kata: kampret. Dikerjain neng Kuran lagi dengan kutukan serba 222-nya. Sudah cukup sakit tangan di BMS, Cytus, sama osu!

Lagu ketiga … akhirnya dapet lagu nyante juga.


Lagu ini merupakan lagu nyante yang ane temuin di game. Ramah pemula sama seperti Altale. Berhubung ane nemunya gara-gara kecelakaan keburu timer abis, ane gak gitu perhatiin siapa komposernya. Eh tahunya pas nemu di YouTube … sakuzyo. Pantes kalem-kalem gimana gitu. Soalnya sakuzyo itu komposer bunglon. Genre apapun eksekusinya bisa mulus.

Banya – Beethoven Virus

sumber: Pump It Up

Pernah bercita-cita pengen kurus tapi mager terus? Cobain trik ane buat maksain olahraga: main aja DDR sama Pump It Up sampe mabok! Keliatannya aja kayak main biasa padahal sedang berjuang kurusin badan. *gubrak*

Lho kenapa bahas Pump It Up jadi ujung-ujungnya bahas soal diet? Pump It Up itu game arcade bergerak di lantai dansa kayak DDR. Pump It Up juga gampang banget buat ditemuin. Soalnya komunitasnya udah ada dari lama dan sama gedenya kayak komunitas DDR, game yang setipe sama ini juga. Banyak bibit penari sama B-Boy terkenal bermula dari game ini.

Buat yang seneng banget sama KPop, Pump It Up itu banyak banget pake lagu KPop terkenal sebagai lagu dalam stage-nya. Soalnya Pump It Up sendiri buatan Korea. Siapa tahu ada lagu BTS ato Twice favorit nongkrong di sana. Menurut ane lebih susah daripada DDR. Anggap main Audition deh. Kalo DDR itu mode 4 key, Pump It Up itu mode 8 key. Ditambah lagi banyak lagu yang membutuhkan kadar VO2 max tinggi. Singkatnya gampang bikin ane ngos-ngosan. Ane jarang mainin lagu KPop pas main Pump It Up. Pasti lagu biasa bawaan game kayak lagu ini.

Kata siapa diet itu selalu gak enak. Selama kita mengakali diri kita sendiri dengan hal yang secara tidak langsung memaksa kita diet, nurunin berat badan 5 kg bahkan 20 kg pun bukan masalah.

Team Grimoire + Amaneko – croiX

sumber: Sound Voltex

Iya lagu ini. Disebutin beberapa kali di tulisan ini tapi gak ada preview-nya. Ada beberapa doujin (komposer indie di Jepang emang ada yang main di pasar doujin juga) yang bereksperimen dengan genre tertentu. Salah satunya Team Grimoire yang eksperimen dengan menggabungkan EDM dan musik ala pertengahan kayak Celtic sama Irish. Kanji di tulisannya emang “amaneko” kok.

Ini lagu “bawa sial” pas pertama kali main SDVX di Ciwalk. Salahin timer-nya! Mana 45 detik gak cukup buat nyari koleksi berjibun yang tiap bulan update pula.

Kok bawa sial? Anggap aja newbie pertama kali main SDVX terus timer abis kena lagu ini. Note speed-nya kurang asem buat pemula (baca: normal) biar levelnya itu level 5. Ane masih newbie jadi masih pelajari kontrol dasarnya dari lagu normal.

Secara pribadi sih … ane lebih demen versi albumnya daripada short version-nya. Lagu ini ada di album Grimoire of Blue kok.

Fumi Oto – Yume no Sukoshi Ato

sumber: Breath of Fire IV

Kadang lagu ato BGM yang bagus tersembunyi di balik sesuatu yang underrated. Ane gak bermaksud buat spoiler. Toh lagu ini sendiri sebenarnya muncul di ending Breath of Fire IV. Lagu ini sebenarnya cover dari lagu lawas yang populer di Jepang sono. Jadi inget Secret Base-nya Anohana. Lagu cover yang lebih terkenal daripada aslinya.

Efek samping dari namatin kemaren … mendadak lagu ini jadi earworm. Gara-gara ending-nya yang … jleb. Salah satu ending yang bisa bikin ane merinding dan nyaris nangis setelah webtoon Flow sama Suikoden II. Tambah lagi pas ending pake lagu ini. Saat itu juga otak ane langsung mikir seperti halnya pas namatin Flow satu hari penuh. Langsung naluri otak introvert ane mikir terlalu filosofis padahal ane sendiri gak doyan yang terlalu serius.

Sebenarnya secara gameplay sih Breath of Fire IV kayak RPG buat cewek. Alur sama grafisnya manis. Serius kalo dalemin ceritanya. Secara mekanik pun masih lebih nyantai daripada FF. Cuman secara storytelling eksekusinya kurang begitu mulus jadi efeknya gak jleb banget kayak adegan Luca Blight di Suikoden II ato Arthas di Warcraft III. Tapi buat ditamatin lagi sih, game ini lebih enak ditamatin dengan fase super lambat dan terlalu santai. Soalnya banyak fitur game yang bisa lebih dieksplorasi lagi seperti gb naga, combo, sama kampung peri. Duh Mutant~

Satu hal yang jelas banget di sini: Mutant-nya lucu! Lebih lucu daripada para poni penghuni Equestria dengan jurus bling-bling-nya. Tetep karakter paling unyu dan lucu di game itu Kirby. Titik.

Ya mungkin cuman segini hasil pemotongan tulisan sebelumnya yang terlalu kepanjangan. Daftarnya nambah bengkak gara-gara emang pada dasarnya ane banyak nemu lagu dari game ritmik.

Tamat Game Tanpa Walkthrough

Emang bisa namatin game tanpa walkthrough? Bisa banget selama kita eksplorasi game-nya. Entah itu disengaja ato gak disengaja.

Ane bakal cerita soal eksperimen iseng menamatkan game tanpa walkthrough. Berhubung gak bisa tidur ya mending nulis aja biar produktif. Game yang jadi kelinci percobaan ane itu ada dua: Final Fantasy IV sama Breath of Fire IV. Keduanya game PS 1 dan belum pernah ane mainin. Soalnya game PS 1 yang paling sering dimainin itu cuman game balap, Harvest Moon, Bishi Bashi, sama game mancing. Sayangnya PS di rumah ane rusak jadi kepaksa main pake emulator.

Ane gak bakal singgung soal jalan cerita kedua game tersebut. Ane cuman mau berbagi pengalaman soal menamatkan hal itu. Tantangannya cuman dua. Menamatkan cerita tanpa walkthrough. Boleh intip hal lain di internet selama itu bukan ngasih tahu cara namatin game-nya. Misalnya penjelasan soal mekanik game, data monster aka bestiary, peta, statistik karakter, dll. Itu pun kalo emang kepepet banget dan mentok.

Sebenarnya walkthrough itu apa? Panduan buat namatin game. Contoh terkenalnya itu buku Harvest Moon. Biasanya isi dari walkthrough itu langkah komplit dari awal main sampe jelasin detil hal remeh (baca: mini game, side quest, easter egg, dll).

Ide

Ide ini pertama kali muncul gara-gara mabok Suikoden. Itu pun gara-gara ane tahu satu item yang jarang banget diperhatiin orang: Old Book. Itu bahan koleksi juga kayak Window Set sama Sound Set. Singkatnya item tersebut adalah dokumentasi dalam game yang mencakup hal-hal penting tanpa harus meninggalkan game.

Ane mulai coba eksperimen tanpa walkthrough setelah nemu salah satu walkthrough FF VI yang bagus dari GameFAQs. Cara kerja walkthrough itu mirip kayak dosen lagi ngajar di kelas. Dosen cuman mengarahkan mahasiswanya dengan petunjuk penting yang berkaitan dengan mata kuliah tersebut. Sisanya gimana mahasiswa biar berpikir. Walkthrough itu membuka mata ane banget soal main game.

Pelajaran Kecil

Kita bisa belajar apapun. Itu bukan kata ane. Itu slogan Khan Academy yang ane terjemahin bebas. *gubrak*

Kita bisa belajar apapun dari media apapun termasuk game. Contohnya para jebolan GT Academy. Mulanya cuman pemain Gran Turismo biasa eh tahunya diseleksi sama tim Gran Turismo jadi pembalap beneran. Beberapa di antaranya bahkan berkarir sebagai pembalap profesional sampai sekarang.

Ada beberapa hal yang bisa kita pelajari dari main game. Jujur selama masih sekolah, ane gak pernah belajar Bahasa Inggris tiap kali ulangan. Ane belajar dari Bookworm Deluxe sama jadi tumbal anak-anak guild tiap kali ketemu pemain luar. Lah kapan pada jago bahasa Inggrisnya kalo ane mulu jadi juru bicara guild? Justru kemampuan ane keasah gara-gara game daripada hafalan.

Apa yang bisa kita pelajari dengan main game tanpa harus berpatok sama walkthrough?

Bersenang-Senang Cara Kita

Setiap orang punya cara sendiri agar bisa bersenang-senang. Ada yang senang hal-hal nyante. Ada yang senang tantangan. Ada yang juga seneng joget-joget gak jelas dengan modal radio ala curhatan Sia di lagu Cheap Thrills.

Justru ketika ane main game tanpa walkthrough, ane merasa lebih bebas untuk bersenang-senang. Ane gak harus terpaku dengan aturan yang kudu ambil ini itu. Semuanya murni eksplorasi dan eksperimen. Ane bisa eksplorasi hal-hal baru yang bahkan kadang luput dari walkthrough sekalipun.

Contohnya trik namatin Suikoden II dengan … gabungin rune. Jarang ada walkthrough yang singgung soal itu. Kebanyakan singgung hal itu di walkthrough Suikoden yang pertama.

Ane juga lupa waktu dengan hal-hal kecil lain di luar cerita game utama. Bisa dibilang korban mini game. Mini game favorit ane itu MasterChef di Suikoden II sama mancing di Breath of Fire IV. Itu kalo bicara soal RPG ya. Keduanya justru yang lebih bikin ane lupa waktu daripada harus namatin game-nya cepet (Clive quest?).

Soalnya semakin banyak ane mainin RPG, ane semakin nyadar masih banyak fitur bawaan game yang terlupakan gara-gara terlalu terpatok sama walkthrough. Justru hal terlupakan itu yang bikin pengalaman main tambah berkesan ato bisa jadi bahan meme kayak Praise The Sun-nya Dark Souls.

Ingat. Cara kita untuk bersenang-senang itu beda. Jangan paksakan selera dan kehendak pada orang lain meskipun menurut kita ya menyenangkan.

Berpikir Kritis

Ane jadi inget perkataan si pembuat walkthrough FF VI yang ane pake. Alasan dia nulis walkthrough kayak gitu biar pemainnya pada berpikir kritis sama improvisasi. Kasarnya sih gini.

Kalo gue ngarahin lu ambil barang ini itu terus ngikutin gitu aja, sama aja gue bikin otak lu nganggur! Gue yang nambah pinter terus lu tetep oon.

Dia pun menjelaskan alasannya secara eksplisit dalam walkthrough.

Pas ane namatin kedua game yang jadi kelinci percobaan itu, justru ane lebih banyak mikir pas namatin FF IV. Ane kira bisa namatin FF IV dengan level terakhir rendah kayak FF VI. Tahunya gak. Strategi untuk game A gak bakal sama seperti game B. Soalnya ada hal unik yang bisa jadi faktor pembeda utama seperti mekanik dalam game sama tingkat kesulitan.

Selain itu banyak hal kecil yang bisa jadi panduan kita tanpa harus buka walkthrough. Sebenarnya ada di dalam game sendiri. Contohnya item Old Book di Suikoden sama skill Scan/Peek di FF. Bahkan obrolan remeh NPC sekalipun bisa menjadi panduan bagi kita untuk mencari tahu hal lain buat namatin game.

Selama kita mau berpikir, sebenarnya namatin game itu gampang. Apalagi game teka-teki sama RPG. Secara gak langsung asah otak juga.

Menikmati Cerita

Salah satu indikator game itu bagus ato gaknya ya teknik penuturan cerita aka storytelling. Kalo kita terlalu ngikutin sama walkthrough, kadang kita lupa asyiknya mengikuti cerita dalam game itu.

Ane itu tipikal pembaca dalam main game. Biar kata ane itu INFP yang sering luput sama hal-hal detil. Ane baca bener-bener ceritanya. Kadang ane toel NPC berulang kali biar ceritanya gak salah tangkep. Soalnya banyak petunjuk penting ato hal unik dari game yang muncul dalam cerita. Contohnya “kode” Locke sama Celes di FF VI. Bahkan ada yang berhasil bikin ane nangis bombay. Contohnya Suikoden II. Gak kebayang kalo ane ada di posisi Riou (baca: karakter utama) ato Futch. Padahal tingkat bikin meweknya masih di bawah Deemo apalagi Clannad.

Kebanyakan seri game yang populer itu terkenal karena dua hal: fitur dan storytelling. Tanpa keduanya, sebuah game gak bakal dikenal banyak orang dan bikin orang tetep penasaran biar namatin berulang kali.

Selama ane belajar jadi seorang penulis, karakterisasi merupakan salah satu bagian penting yang tidak terpisahkan dari masalah storytelling. Kenapa Sephiroth bisa banyak fangirl biar kata dia antagonis di FF VII? Ngomonginnya bukan soal cogannya deh. Karakternya emang salah satu yang menarik. Bukan tipikal karakter antagonis yang biasa ditemuin di anime, film, game, ato bentuk karya fiksi lainnya.

Pas ane namatin FF IV sama BoF IV justru karakter yang bikin ane nyangkut (bukan karena stat ato skill di game) sama game itu Cecil sama Fou-Lu. Keduanya ada di dalam kondisi yang menjadi bagian konflik utama cerita. Ane gak bisa cerita banyak soalnya mengandung spoiler.

Pemain yang Merasa Kecil

Orang bilang semakin banyak tahu hal ya kita semakin merasa kecil. Kecil di sini maksudnya merasa diri kita gak ada apa-apanya dibandingin luasnya pengetahuan dan Sang Pencipta. Itu sebabnya ada pepatah populer kayak gini di masyarakat.

Seperti ilmu padi, kian berisi kian berunduk.

Semakin banyak tahu ada yang kayak kelewat lah, kita ngerasa “ah namatin segini mah gak ada apa-apanya”.

Punya Sesuatu untuk Kita Ceritakan

Kenapa suatu hal punya komunitas sendiri? Karena ada orang-orang yang memiliki hobi serupa dan sebuah cerita di dalamnya. Kalo kita cuman terpatok sama walkthrough, gak banyak hal yang bisa kita ceritakan.

Taruhlah kita bicara soal GTA. Kenapa banyak anak kecil yang doyan banget main GTA biar sebenarnya itu rating-nya buat 17 tahun ke atas? Mereka menikmati GTA tanpa terpatok ini itu. Mereka punya sesuatu lain yang bisa menjadi bahan pembicaraan. Contohnya siapa yang gak kenal dengan “aezakmi” dan “hesoyam”? Apa yang anak kecil senangi dari main GTA? Cuman nyetir mobil terus nabrak orang dapet duit. Hal sepele itu pun bisa jadi viral di kalangan anak kecil. Seperti halnya ngobrolin soal Mobile Legends sama PUBG di masa sekarang.

Sebenarnya main game itu asyik selama kita tahu seni biar mainnya asyik dan menikmatinya. Main ya main aja. Bahas serius soal game pada tempatnya misal sama temen sesama komunitas/guild ato untuk ulasan mendalam seperti artikel ato bisa jadi bahan skripsi/paper lho. Toh game dibuat untuk bersenang-senang apapun cara kita untuk menikmatinya.

Ya mungkin segini sih hal yang bisa ane ceritakan selama eksperimen itu. Apa tujuan eksperimen itu berhasil? Berhasil. Ane bisa menemukan cara untuk bersenang-senang sendiri. Ane lebih tertantang untuk namatin game lain tanpa walkthrough. Sayang dong developer kerja keras buat bikin game tapi semua fiturnya gak dimainin secara optimal?

Cari Buku Terbaik untuk Bacaan Pribadi

Ide tulisan ini sebenarnya bermula dari post ane di forum IDWS. Kalo gak salah thread-nya tentang tips memilih buku bacaan. Berhubung ada batasan karakter dalam post di sana, jadi ane tulis trik lebih detilnya di sini.

Buku. Satu barang yang bisa menambah pengetahuan, koleksi, gengsi, dan tentu saja hiburan. Masalahnya buku itu gak semuanya murah. Bahkan lebih mahal dari harga paket kuota internet buat stalking akun mantan ato recokin Lambe Turah. Ada buku mahal kayak buku-buku bertema komputer, kedokteran, sama desain grafis yang kebanyakan buku impor.

Masalahnya gimana cara kita bisa dapet buku yang bagus dengan dana terbatas? Trik ini ane tulis berdasarkan pengalaman pribadi ane menemukan buku.

Referensi yang Tidak Sengaja

Hal ini bakal kita temui selama kita membuka wawasan kita, rajin ke perpustakaan, ato ngobrol sama temen kita yang sama-sama kutu buku. Intinya jangan terpatok sama tema ato genre tertentu. Kadang kita bisa terhanyut dalam keasyikan buku-buku tersebut yang kita temukan secara gak sengaja.

Beberapa buku yang ane temuin gak sengaja dari hasil nyasar mencari referensi tanpa tujuan contohnya buku-buku karya Ajip Rosidi, seri Anne of Green Gables, Creative Junkies-nya Yoris, sama The Introvert Advantage.

Ada juga buku yang justru ane temuin bukan dari nyasar di perpustakaan. Contohnya antologi Edgar Allan Poe yang ironisnya jadi bungkus gorengan, Water Margin gara-gara mabok Suikoden (toh game itu salah satu adaptasi dari novelnya), Sense and Sensibility dari serial Lonceng Cinta (awalnya emang adaptasi lepas dari novel Jane Austen, makin ke sini jadi bolak-balik dekok cerita “Pragya dikerjain Tanu biar gak bisa bareng sama Abhi”), sama buku Le Guide Culinaire-nya Escoffier dari film dokumenter tentang sejarah kuliner.

Bukalah wawasan baru dengan tidak mempersempit bacaan dalam lingkup tertentu. Semakin luas wawasan kita akan satu hal, gak cuman bisa bikin kita mikir gak ada apa-apanya dibandingkan dengan Tuhan. Cara pandang kita dan memilih buku pun semakin luas.

Bermula dari Daftar Pustaka

Trik ini ane temuin dari buku La Tahzan. Ada salah satu bagian yang menceritakan pengalaman pribadi penulisnya sewaktu masih kuliah. Beliau pengen banget kuasain semua kitab tafsir Al Qur’an. Semuanya dikumpulin, dibaca, eh tahunya gak satupun nerap. Saat itu beliau belajar: jika ingin pelajari satu hal, fokuslah pada buku yang menjadi rujukan utamanya.

Teknik dari buku La Tahzan itu lebih ane sederhanakan lagi: lihat daftar pustaka. Triknya itu persis banget kayak prinsip pemrograman. Nama tekniknya clean code. Ekstrak yang penting tanpa terkontaminasi ini itu.

Misalnya kita pengen belajar komputer dari dasar banget. Lihat buku yang banyak dirujuk dari daftar pustakanya. Fokus pada satu tema yang pengen kita pelajari lalu temukan buku sumber utamanya. Kita ambil contoh algoritma. Buku acuan yang bisa kita pelajari untuk masalah algoritma sendiri bisa merujuk pada The Art of Computer Programming-nya Donald Knuth. Pelajari semuanya dari sana soalnya latihannya komplit dalam beragam tingkat kesulitan.

Kadang ada buku referensi utama yang bahasanya terlalu teknis kayak buku-buku bertema komputer. Kadang juga ada buku yang bahasanya enak dan lebih mudah dipelajari. Kebanyakan buku referensi itu ditulis dalam tipe kedua. Soalnya pakarnya sendiri yang langsung menulis buku tersebut.

Tidak Usah Gengsi sama Diskon

Diskon. Hal yang paling disukai para perempuan. Satu hal yang bisa membuat mereka mendapat barang idaman dengan harga miring. Trik diskon seperti ini sangat berguna banget buat cari buku.

Untungnya di Bandung banyak toko buku diskon. Medan juga punya toko buku diskon yang terkenal banget di sana (khususnya di kalangan anak-anak mahasiswa kedokteran berkat koleksi buku kedokteran komplitnya). Gak tahu kalo di kota lain. Di manapun kota asal kita, manfaatkan setiap bursa buku dan toko buku diskon yang ada di sana. Kadang harta karun tersembunyi di balik deretan buku diskon dengan harga yang lebih miring daripada harga paket kuota internet.

Buku yang ane temuin dengan harga super miring: seri Dexter (dan nyesek gak sikat satu seri sampe tamat T.T), How The World Makes Love, sama The Professor and The Madman (kapan rilis di bioskopnya?).

Internet yang Baik

Buat generasi muda, internet adalah teman yang baik khususnya untuk masalah mencari buku. Kita bisa nanya ke orang-orang forum, cek sinopsisnya di Wiki, ato lihat ulasannya di Goodreads. Jadi gak ada ceritanya beli kucing dalam karung. Uang masih aman dan bisa dialokasikan untuk hal lain.

Pengalaman pribadi ane itu cari komik. Sebelum ane putuskan buat cari komiknya di Gramedia, ane ikutin dulu manga scan ato webtoon-nya dulu. Rame gak? Kalo ceritanya asyik ya ane incer. Jadi kalo sewaktu-waktu pengen baca ulang ya tinggal tarik dari rak buku.

Asalnya ane mo nyari Nanatsu no Taizai di Gramedia tapi mikir dua kali gara-gara si Uli. Ane emang ikutin di situs manga scan sebelum nyari bukunya. Dia liat Hawk sama Diane aja berasa orang kesetanan apalagi sampe koleksi komik ane terciduk. Simpen Midori no Hibi di rumah aja udah bikin ane jantungan pas terciduk keponakan!

Tapi kudu diinget, gak semua buku populer di internet bagus buat kita koleksi. Ada yang kualitasnya bahkan … masih mending One Punch Man ato xkcd. Biasanya itu penyakit yang muncul dari buku populer Wattpad. Ada yang benar-benar bagus sampe dilirik penerbit besar seperti Gramedia Pustaka Utama sama Mizan. Ada juga yang dirilis sendiri ala doujinshi lewat jalur indie.

Jadi pastikan selektif buat cari buku di internet untuk kita baca dan koleksi. Soalnya kita gak bakal tahu anak kecil yang main di rumah kita bakal acak-acak koleksi buku pribadi seperti halnya keponakan ane. Jangan sampe ada anak kecil yang terkontaminasi hal buruk dari bacaan kita.

Buku Digital ato Fisik?

Jawabannya gimana selera sama ketersediaan untuk tema tertentu. Kalo secara pribadi sih ane seneng buku fisik. Buat tema tertentu seperti komputer, justru lebih enak e-book. Soalnya jarang penerbit lokal Indonesia yang terbitin buku tentang pemrograman, jaringan, computer graphics, data science, sampe security sebaik penerbit luar. Selain itu e-book biasanya ane cari buat koleksi buku yang fisiknya langka kayak novel klasik. Pengecualian buat seri Anne of Green Gables yang diterbitin sama imprint-nya Mizan dan ada di rumah.

Ingat, waktu dan duit kita terbatas. Manfaatkan hal yang terbatas itu dengan memilih konten terbaik dan berkualitas yang tidak cuman menghibur. Kita bisa berpindah ke dunia lain dalam cerita *emang genre isekai doang yang bisa?* dan menambah wawasan baru mengenai hal-hal yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya.

Akhir kata, selamat mencari buku! Jangan lupa amankan koleksi kita demi kebaikan kita dan anak-anak.

Koleksi Lagu dari Video Game (Bagian Pertama)

Ane pernah bahas di tulisan sebelumnya soal BGM yang ketemu dari osu sama Cytus. Kali ini ane bakal ulas lagi soal video game music tapi versi lebih luasnya.

Semua yang ane tulis di sini murni berdasarkan preferensi ane. Soalnya selera itu sifatnya relatif. Ane cenderung sering eksperimen dengan hal baru. Berhubung tulisan akhirnya kepanjangan *sigh*, ane sunting lagi jadi dua bagian. Bagian keduanya ada di sini. Daripada nyiksa kuota gara-gara loading lama ya mending ane pecah jadi dua bagian.

Video game music alias lagu-lagu latar yang biasa muncul di game memang belakangan ini dilirik anak muda khususnya kalangan non-gamer. Hal itu dikarenakan komposisinya yang unik dan maraknya DJ yang bereksperimen dengan genre ini. Salah satunya membuat komposisi lagu dalam genre chiptune, subgenre dari video game music. Toh kalo diibaratkan materi Matematika SMP, video game music itu himpunan bagian dari EDM. Bahkan ada beberapa OST game yang terkenal di kalangan generasi muda contohnya OST Mario Bros dan Zelda.Batasannya kali ini lagu yang pernah ane denger dan pernah main game-nya juga.

Kalo ada yang ketemu dari game ritmik kayak osu ato Audition, ane tulis sumber aslinya. Soalnya osu sama Audition banyak OST yang bukan resmi bawaan dari game-nya. Ane juga gak bakal nulis OST game sejuta umat kayak OST Zelda, Harvest Moon, Theme of Prontera, One-Winged Angel, apalagi Freedom Dive. Semua lagu/BGM yang ada di sini pun pernah denger ato mainin di game-nya.

MAKAI – Garden of Love (feat Aoyama Thelma)

sumber: jubeat ripples, jubeat plus (beatmap pack)

Pernah denger lagu ini? Tandanya pernah jadi anak sparring Audition. Yup, lagu ini merupakan salah satu lagu yang sering dijadiin bahan sparring pemain Audition. Biasanya lagu ini dipake buat balapan skor tertinggi, combo perfect, sama ketahanan. Salah satu lagu gampang perfect selain Gak Mau Lagi-nya Keke, Can’t Let Go-nya Faydee, sama That Man That Woman (di game judulnya jadi The Guy The Girl)-nya Vibe.

Padahal jauh sebelum nongkrong jadi lagu favorit pemain Audition lokal, lagu ini lebih dulu ada di jubeat. Lagu kolaborasi antara Aoyama Thelma dan seorang DJ bernama MAKAI yang populer di Jepang sana.

Lho kok nulis lagu pop di sini. Ini lagu resmi yang ada di game-nya kok. Informasi lebih lengkapnya ada di RemyWiki. Jadi ane tambahin lagu ini juga.

Kansas – Carry on Wayward Son

sumber: Guitar Hero II, chapter 3: String-Snappers

Kakak ane demen banget sama Supernatural dari awal kemunculannya di Trans 7. Gak percaya? Dulu pernah ditayangin kalo gak salah dari season 1 – 4. Saat itu serial TV barat banyak digandrungi masyarakat dan gak kalah sama drama Korea. Lagu ini sering banget muncul di hampir setiap musimnya. Bahkan fans Supernatural pun sepakat menjuluki lagu ini sebagai “lagu tema” dari serial TV tersebut.

Tunggu. Katanya bahas soal game? Lah lagu ini ane temuin pertama kali di Guitar Hero II kok. Kakak ane kaget pas tahu di playlist Spotify ane ada lagu ini buat disetel di mobil. Soalnya kebanyakan lagu di playlist Spotify ane itu rock sama metal. Seperti halnya lagu Garden of Love, lagu ini dilisensi resmi juga oleh pembuat game-nya. Makanya ane ulas di sini.

Guitar Hero II adalah game ritmik PS 2 yang cara memainkannya persis seperti main gitar. Banyak lagunya diambil dari lagu rock dan metal terkenal. Kontrolernya pun persis gitar beneran. Sebenarnya ada banyak sih lagu enak dari sono cuman lagu ini yang paling berkesan. Soalnya ane juga demen Supernatural gara-gara dicekokin mulu sama kakak ane.

Two Steps From Hell – Dragon Rider

sumber: RF Online

Ini salah satu lagu paling berisik di warnet pada masanya selain lagu dangdut volume super pol-nya Audition sama Theme of Prontera. Siapa sih yang gak kenal sama RF Online khususnya di kalangan anak warnet?

Two Steps From Hell merupakan komposer asal Amerika Serikat yang memiliki ciri khas instrumental yang epik. Tidak cuman menangani video game, grup ini juga pernah mengisi soundtrack dari film Interstellar, Harry Potter, Pirates of the Carribean, dan X-Men. Pertama kali denger pun serasa berada di tengah medan perang. Hal ini sesuai dengan alur cerita RF Online yang berfokus pada pertarungan tiga bangsa.

Cuman ane baru main level kecil terus gak main lagi. Singkatnya ane di game itu adalah Amatori Chika yang gak bisa bunuh orang. Ditantangin PvP aja sering nolak apalagi kudu kayak RF. Toh sebenarnya kalo main MMORPG itu karakter favorit ane tipe blacksmith.

Berhubung ane bagikan langsung dari akun resmi Two Steps From Hell, jangan lupa like dan subscribe ya.

soundTeMP – Now and Forever

sumber: Seal Online

Kebanyakan video di YouTube itu salah judul untuk lagu ini. Lagunya ketuker sama BGM spot-piya-tempat-jualan-golden-shield. Kalo di game-nya sih itu BGM spot Blue Water aka Dimensi Air. Cara tahu cek nama file benernya? Ekstrak dari folder yang ada BGM terus buka di pemutar audio kesayangan.

Kalo videonya salah, kok ada videonya? Itu dari channel YouTube ane. Ane gak bakalan promosi channel YouTube di sini. Soalnya belum ada isinya.

Sayangnya soundTeMP gak maksimalin potensi BGM-nya biar epik kayak OST Ragnarok. Makanya buat fans soundTeMP ini termasuk underrated. Sebenarnya ada beberapa BGM soundTeMP yang enak dari game ini: Avec Le TeMPs (BGM kota Elim) sama C’est si Bon (BGM kota Lime). Itu favorit kebanyakan orang. Kalo secara personal, ane lebih demen nongkrong sendiri di Dimensi Air, menikmati BGM-nya, sambil gb pet.

SHK – Death Moon

sumber: O2jam

Buat yang gak tahu O2jam, itu game yang pernah populer waktu ane masih SD. Ane pernah main game ini tapi lupa password. Jadilah sampai Infomedia menutup server-nya ya level ane masih bontot. Kenapa populasi pemain osu!mania terbanyak berasal dari Indonesia? Salah satunya karena pengaruh game ini.

Ada beberapa lagu yang jadi favorit ane di game. Salah satunya lagu ini.

Lagunya sedikit aneh karena menggabungkan EDM dengan nuansa gotik yang tidak wajar di masanya. Kalo sekarang sih ada yang berhasil gabungin unsur serupa seperti Team Grimoire.

Kangen main O2jam tapi gak ada server-nya? Bisa main O2mania kok. Itu emulator dari O2jam. Bisa juga sih main osu!mania tapi pake beatmap O2jam semua kayak koleksi beatmap pribadi ane.

Derek Duke, Glenn Stafford, Tracy W. Bush, Victor Crews. – Night Elf Theme

sumber: Warcraft III – Frozen Throne

Kok main DotA? Bukannya gak bisa bunuh orang ya? Ane kalo main DotA itu lebih sering jadi assist sama buat jebol tower. Itu dulu pas masih zaman SMK.

timid-chikako
sumber: Toei

ekspresi wajah ane di depan PC sewaktu kill pemain lawan

Ane main DotA dari masih mod Eul sama IceFrog di Warcraft III: Frozen Throne. Itu pun main LAN sama temen sekelas. Ane inget waktu SMK sering pulang telat gak cuman aktif di ekskul, pulang kerja kelompok langsung main DotA *gubrak*. Ane dicekokin DotA pas waktu SMP. Semuanya gara-gara Salma yang hampir tiap hari ngomongin dan nantangin main DotA mulu. Ada yang instal diam-diam di lab komputer sekolah. Tiap istirahat ane ke sana … buat main DotA. Bahkan di SMK ane dulu ada kompetisi DotA tahunan saking populernya game itu di sana. Kocak ya bisa ada kompetisi e-sport di sekolah dan resmi? Ane itu dulu salah satu panitia lomba pertama yang mencetuskan kompetisi itu. Gak tahu masih ada ato gak.

Jika tidak ada Warcraft dan WorldEdit (itu editor map bawaan Warcraft III, dulu ane sering mainin ini), gak bakalan ada DotA 2. Biasanya BGM ini muncul kalo mau dikit lagi menang pake tim Sentinel. Soalnya kalo gak salah Scourge beda lagi BGM-nya.

Bentar, ini bahas DotA tapi kok gak sentil game asalnya? Kata siapa ane cuman buka W3L terus pilih DotA doang? Ane namatin juga campaign modenya kok. Cuman secara pribadi sih ane lebih seneng yang bagian Orc daripada Human ato Undead. Coba deh sesekali main campaign mode kalo bosen nostalgia main DotA mulu.

Team Grimoire – Brionac ~Lugh Lamhfhata~

sumber: Cytus

Jika kasus sebelumnya nemu dari game dulu baru nyari, lah ini ceritanya kebalik. Pertamanya ane cari soal croiX. Duh jadi inget kecelakaan dapet lagu itu pas pertama kali main Sound Voltex. Ane gak ketemu file ecerannya tapi malah dapet yang grosiran satu album. Album asal dari lagu ini, Grimoire of Emerald, itu udah dapet dari lama. Baru nyadar lagu ini pun gara-gara main Cytus.

Sedikit OOT bicarain soal Grimoire of Emerald. Itu salah satu album Team Grimoire bercerita tentang legenda Arthurian. Jadi ada sentuhan ala-ala Inggris abad pertengahan ketemu sama EDM. Justru lagu favorit ane itu Arthur ~Once Upon a Time~ sama Caliburne ~Story of the Legendary Sword~. Berhubung bahas soal game dan lagu ini gak ketulis di tulisan sebelah, jadi ane tambahin aja.

V.K – Reflection

sumber: Deemo

Gagal fokus mulu liatin V.K. Dia itu ganteng tapi pendek untuk ukuran Chinese. Korban artis Tionghoa yang berkarir di dunia KPop yang jangkung-jangkung kali ye. Sayangnya dia kayak orang Thailand, suaranya itu T.T

Jangan lupa like dan subscribe akun resminya ya. Ini video dia pas lagi manggung. Gak cuman bikin lagu buat game, V.K juga bikin soundtrack untuk film dan serial televisi berbahasa Mandarin. Salah satu yang terkenal dari karyanya itu OST Ice Fantasy. Ane baru ngeh komposernya itu dia pas cek dari akun Spotify resminya.

Buat yang belum pernah main Deemo, siap-siap tisu. Itu game ritmik dengan cerita penuh irisan bawang di mana-mana. Selain itu gameplay-nya persis kayak O2jam tapi versi mobile. Lebih enak mainin pake tablet ato iPad.

Nobuo Uematsu – Welcome To The Town

sumber: Final Fantasy IV

Banyak yang bilang di luar sana kalo seri FF paling populer itu FF VII, FF VIII, sama FF X. Ada faktor yang paling jelas membuat ketiganya populer: cogan. Ketiga seri FF itu banyak juga digemari oleh para gadis. Padahal sebenarnya ada 15 seri yang … kalo dihitung banyak BGM yang bisa jadi bahan koleksi.

Sebenarnya buat urusan FF itu ane rada bingung. Ada tiga favorit ane di sini. Pertama, Kids Run Through The City. Itu BGM kota versi damai di FF VI. Kedua, masih dari FF VI juga, Gau’s Theme. Ketiga, lagu ini.

Sekilas BGM ini mengingatkan ane akan satu film lawas Indonesia, Hatiku Bukan Pualam (1985). Itu film yang diperankan oleh Yenny Rachman, Roy Marten, dan Deddy Mizwar. Opening filmnya persis kayak lagu ini. Sayangnya gak ada video dari YouTube yang nampilin potongan dari film itu buat bahan pembandingan BGM-nya.

Beda dari ane pertama kali main FF VI karena iseng, justru ane main FF IV itu gara-gara video cover-nya di YouTube. Pantes FF jadi salah satu seri game yang banyak dikenal orang. Toh BGM-nya aja salah satu yang terbaik untuk ukuran game RPG khususnya JRPG.

Yuzo Koshiro – Departure

sumber: Ys I

Kalo si Yanto gak cekokin game ini, ane gak bakal nemu salah harta karun yang terpendam dari JRPG. Dulu emang sempet nyaris bikin doujin sama Yanto. Dia itu ketua guild ane yang rumahnya ternyata emang deket banget. Dia minta ane pelajarin game ini buat mekaniknya. Eh tahunya … malah keterusan namatin. Pas ane minta kejelasan Yanto buat proyeknya, dia gak serius. Makanya mending pisah aja daripada digantung.

Ys itu salah satu game JRPG lawas yang kurang begitu terkenal di luar Jepang tapi … game ini yang mendobrak pakem JRPG seperti sekarang. Banyak inovasi yang diperkenalkan game ini tapi ane sebutin yang diinget aja.

Pertama, audio yang bening banget melebihi game lain pada masanya. Cek YouTube kalo gak percaya. Kedua, gameplay ikonik dorong-monster-sampe-mokat. Cara buat kalahin monster sama bosnya emang didorong sama karakternya kok. Ane serius. Ketiga, ini JRPG pertama yang fokus pada storytelling.

Di seri Ys aslinya, lagu ini termasuk lagu yang justru gak kepake di game-nya. Lagu ini malah kepake di versi remake di konsol lain sama Ys Chronicles. Ane sih main versi Chronicles-nya dan ini BGM di kota pertama kali main. Ada yang bilang di komentar YouTube … Ys itu Dark Souls ala 80-an. Untungnya ada banyak tingkat kesulitan dalam game ini. Jadi gak bakal kesiksa apalagi pas lawan Dark Fact.

Jerry Martin , Marc Russo – Building Mode 4

sumber: The Sims

Susah bener nyari BGM ini di situs penyedia streaming khusus video game music ato YouTube. Ane baru nemuin lagu ini pas nulis ini.

Siapa sih yang gak kenal The Sims? Game simulasi di komputer yang disenangi anak perempuan karena desain. Para laki-laki juga senang dengan … woo hoo! Ane juga tertarik sama arsitektur juga desain interior gara-gara game ini. Bicara soal BGM yang menyimpan harta karun dari semua seri The Sims, The Sims pertama ahlinya.

Ane kesulitan nemuin BGM dari game ini soalnya gak ada satupun yang unggah lagu ini. Ditambah lagi nama BGM-nya pun pake angka. Soalnya kalo main di The Sims aslinya itu pas build mode BGM-nya suka gonta-ganti. Seri The Sims yang pertama memang menyimpan harta karun karena instrumennya yang kalem.

ZUN – Nostalgic Blood of The East~Old World

sumber: Touhou Eiyashou – Imperishable Night (Touhou 8)

Di antara seri Touhou yang pernah ane mainin, Imperishable Night itu favorit ane. Kalo route favorit ane sih tetep tim Reimu – Yukari. Gak cuman karena bisa namatin sekali jebret tanpa continue berulang kali, salah satunya gara-gara BGM ini. Kebayang sudah dah pola peluru Keine pas di tengah BGM ini.

Touhou emang banyak banget BGM yang bisa jadi bahan koleksi sama remake sama doujinshi. Banyak banget BGM yang ane temuin dari sana juga. Di antara semuanya, ini yang paling berkesan. Aura kalemnya dapet sesuai dengan karakter Keine yang tergolong kalem. Duh jadi pengen main Touhou lagi.

Perasaan ini tulisan paling panjang yang pernah ane bikin buat ulas lagu doang. Soalnya ane itu gamer yang lebih senang eksperimen. Jadi koleksi BGM ane lebih bervariasi. Ane gak pernah berpatok harus main game tertentu (kecuali FPS karena gak bisa bunuh orang!). Main ya main aja. Nikmati permainan dan bersenang-senang. Sesederhana itu.

Maafkan ane bila tulisannya kepanjangan. Soalnya koleksi nemu dari game ternyata jauh lebih banyak daripada koleksi lagu Barat lawas favorit. Jadi sekian dulu tulisan ini. Sampai jumpa di bagian kedua ya.

Lagu yang Serupa Tapi … Kok Kayak Pernah Denger Ya?

Ane mo bahas lagu-lagu yang serupa tapi tidak sama khususnya lagu Indonesia. Gak peduli itu galau, dangdut, ato indie. Intinya serupa tapi tak sama. Ada beberapa lagu yang positif menjiplak lagu lain dan terciduk para fans. Ada juga lagu yang murni emang gak sengaja mirip secara sekilas.

Biar lebih familiar, ane bakal tulis judul lagunya dalam bahasa Indonesia. Ane kesampingkan lagu-lagu yang membeli lisensi orang lain (contohnya Zivilia, Ahmad Dhani, dan Candy) ato lagu Indonesia yang dibeli lisensinya sama orang luar (contohnya Nicholas Teo sama Fabrizio Faniello). Bukan juga lagu Indonesia yang video klipnya terinspirasi video klip luar negeri (contohnya Ayu Ting Ting terinspirasi dari video klip 2NE1 karena dia KPopers).

Gak usah banyak cingcong, langsung cekidot.

Evie Tamala – Selamat Malam

Lho, kenapa lagu zaman heubeul ada di sini? Soalnya itu murni dari tulisan lawas ane di era masih mencirikan chuunibyou dan weeaboo.

Perhatikan lagu lawas Evie Tamala yang ini

dengan yang satu ini.

Rada susah cari video klip resmi Laruku di YouTube dibandingin artis Jepang lain. Banyaknya video konser. Makanya ane pake opening Gundam 00 soalnya itu yang gampang dicari.

Keduanya nyaris serupa tapi tak sama di bagian mendekati reff. Lagu Evie Tamala jauh lebih dulu ada daripada Daybreak’s Bell. Ane sadar itu pas masih SMP. Untung aja Internet Archive punya salinan tulisan aslinya sebelum dihapus. Bedanya kalo versi Daybreak’s Bell itu pake nada rendah.

Manis Manja Group – Bete

Lagu ini sempat mendadak terkenal lagi gara-gara fenomena viral hampir dua tahun lalu. Padahal penyuka dangdut sama pemain Audition lawas sudah tidak kenal dengan lagu dari empat wanita cantik dalam girlband ini.

Ane baru nyadar hal itu gara-gara celetukan Ivan Gunawan di Brownies. Pas Ivan Gunawan ngomong gitu, ternyata ada video mash up yang dibuat orang Indonesia dan sempet viral pas Despacito terkenal.

Manis Manja itu salah satu dedengkot girl band Indonesia. Jadi sudah jelas Manis Manja lebih duluan daripada Luis Fonsi.

Melinda – Cinta Satu Malam

Bentar. Ini Fanny Fabriana ato Melinda sih?

Asa mirip geuning fotona. Kalo aja masih ada acara Asal terus ketemuin Fanny Fabriana sama Melinda. Lupakan gagal fokusnya. Kita kembali ke topik pembicaraan.

Sebelumnya kita bahas lagu yang kebetulan sama dengan lagu yang lebih baru, sekarang kita bicara soal lagu yang “terciduk”. Ane pertama tahu hal ini dari salah satu thread di lounge Kaskus. Lagu versi aslinya itu lagu EDM yang mengambil sample dari lagu Maggie Reilly.

Cascada itu sebenarnya artis EDM yang punya nama di Eropa sana. Bahkan lagu ini termasuk salah satu lagu EDM klasik di sana.

Via Vallen – Sayang

Siapa yang tidak kenal dengan Via Vallen? Si cantik yang tidak pernah berpakaian seksi dalam aksi panggungnya. Hal itu yang turut mendongkrak popularitasnya via YouTube. Di samping kemiripannya dengan penyanyi pop ternama di kalangan para cowok, Isyana Sarasvati.

Sayang merupakan salah satu lagu yang melejitkan namanya di kalangan para pecinta dangdut khususnya generasi muda. Siapa sangka lagu ini mirip dengan lagu dangdut dari beberapa tahun sebelumnya?

Banyak yang bilang keduanya itu meniru lagu Kiroro. Salah satu lagu Jepang populer di masyarakat selain Kokoro no Tomo. Lagu yang liriknya menceritakan tentang seorang ibu.

Siapa sangka. Lagu dangdut yang berasal dari akar yang sama pun popularitasnya saling tumpang tindih. Faktor Via Vallen itu Isyana KW juga cantik kali ye.

Ade Irma – Bang Toyib

Jujur lagu ini paling kurang asem dibandingkan lagu dangdut lainnya.

Merasa pernah denger lagu ini sebelumnya? Sebenarnya itu adalah lagu nasyid.

Lagu Bang Toyib sebenarnya parodi dari lagu Ya Thaiba. Lagu nasyid yang populer di kalangan masyarakat kita. Jika lirik Ya Thaiba tentang perjalanan seseorang, Bang Toyib memplesetkannya menjadi seorang suami yang bikin cemas istri karena tiga kali puasa dan tiga kali lebaran gak pulang-pulang. Bahkan sampai ada balasannya dari Wali.

Berkat lagu ini, Bang Toyib menjadi stereotip nama suami yang tidak pulang-pulang. Dasar orang Indonesia. Ada aja yang bisa dijadiin lelucon bahkan jadiin parodi.

Putri Bahar – Pusing Pala Barbie

Putri Bahar merupakan girl band dangdut yang semuanya anak dari keluarga Bahar. Di awal kemunculannya, girl band ini mencuri sensasi di tengah publik. Bukan karena gosip settingan atau ingin panjat sosial aka social climber kayak Awkarin sama Lucinta Luna. Semuanya berkat lagu ini.

Masalahnya orang Indonesia udah kadung lebih kenal lagu ini duluan daripada lagunya Putri Bahar. Yup. Siapa yang tidak kenal si cantik semok Meghan Trainor dengan lagu ini?

Pelajaran yang bisa dipetik dari kasus ini: lain kali kalo mo jiplak lagu ya cari lagu yang kurang terkenal kek.

Siti Badriah – Brondong Tua

Ane tahu lagu ini dari si Rifnun. Hampir tiap hari dia nyetel lagu Brondong Tua mulu sampe ane hafal liriknya. Malah pas karaokean pun lagunya pake lagu ini. Anehnya sekarang justru si Rifnun yang ogah banget dicekokin dangdut. Lah siapa yang cekokin dangdut duluan?

Jadi inget kenangan lucu soal lagu ini. Waktu itu ane kebelet “nyetor” ke kamar mandi. Si Rifnun isengin ane pake setelin lagu ini kenceng banget di dekat pintu sampe ane kaget. Si Rifnun ngakak guling-guling mikir dia bisa kerjain ane. Pas lagi gak kuatnya “nyetor”, ane kepikiran ide. Si Rifnun ngumpet di balik pintu kamar mandi. Dia naik kursi buat naruh HP-nya di kusen pintu kamar mandi. Ane ambil segayung air. Pas si Rifnun nyetel lagu itu lagi, ane guyur si Rifnun lewat celah kusen pintu kamar mandi. Yes. Saat itu ane ketawa puas. Si Rifnun basah kuyup terus HP-nya kebasahan.

Rasain lho! Salah sendiri ganggu orang lagi di kamar mandi!

ane (di dalam kamar mandi)

Lagu ini sebenarnya mirip dengan salah satu lagu KPop legendaris di masanya. Untungnya pas masa itu KPop gak pasaran di mana-mana kayak sekarang.

Semenjak tahu lagu Brondong Tua itu jiplakannya Nobody, ane sering plesetin liriknya pake irama Nobody.

I want berondong-berondong but you! Tak tak tuk tak~ *dengan gaya khas Wonder Girls di MV-nya*

Jelalatan cari mangsa! Tak tak tuk tak~

Bicara soal “nyetor”, ane baru nyadar di MV ini ada JYP yang lagi “nyetor” terus kejebak di kamar mandi.

Armada – Asal Kau Bahagia

Dari zaman ane bocah dulu, ane sering nyari lagu serupa tapi gak sama. Soalnya biar kata kapasitas komputer jadul itu terbatas, koleksi MP3 kakak ane itu banyak banget. Iyalah banyak back up di CD. Makanya tulisan gak jelas ini muncul.

Lagu ini termasuk salah satu lagu yang terkenal lewat YouTube kayak Dia-nya Anji, Sayang-nya Via Vallen, Jaran Goyang-nya Nella Kharisma, Akad-nya Payung Teduh, sama Deen Assalam-nya Sabyan. Bahkan sampai diangkat jadi filmnya di akhir 2018 kemaren. Sayangnya Aliando di sana jadi jelek. Hiks.

Lagu ini menuai kontroversi di awal kemunculannya. Itu semua gara-gara Meteor Garden. Serial drama Taiwan yang diadaptasi dari komik Hana Yori Dango dan sempat populer di Indonesia di era 2000-an. Bahkan F4 sampai pernah konser di Jakarta saking populernya serial drama tersebut.

Duh perasaan cuman Jerry Yan yang penampilannya gitu-gitu aja dari dulu deh. Itu pun yang ane lihat dari drama Mandarin terakhirnya. Vic udah keliatan tua banget, Vanness jarang keliatan, sama Ken udah bapak-bapak banget. Lupakan dulu bentar soal F4 yang ganti nama jadi JVKV gara-gara masalah hak cipta. Kita bahas soal lagu Armada aja.

Jauh sebelum orang-orang mengasosiasikan lagu itu dengan Armada, ane justru lebih duluan tahu lagu ini.

Ane gak tahu judulnya. Soalnya di file Winamp sendiri pun judulnya Track 01, Track 02, dst. Ane baru tahu judulnya itu gara-gara tugas Bahasa Inggris SMK. Gaining Through Losing yang dinyanyiin Ken Hirai. Gile nih om-om berasa Won Bin versi Jepang aja. Mukanya bule banget! Lagu ini juga ada di koleksi Winamp yang sama kayak Liu Xing Yu.

Masalahnya siapa yang nyanyiin lagu ini duluan? Metadata yang ane ambil beberapa tahun kemudian yang menjawabnya.

diambil dengan Winamp

Jawabannya 平井堅 (Hirai Ken). Ane lihat dari diskografinya di Wiki pun lebih duluan Ken Hirai daripada F4. Cuman beda beberapa bulan rilis dari lagu aslinya di album Gaining Through Losing.

ken-hirai-album
sumber: DefStar Records

Jadi, siapa penyanyi aslinya? Gunakan deduksi untuk menyimpulkan tulisan ane :3

D’Masiv – Cinta Ini Membunuhku

Ini kasus yang kurang asem lainnya selain bang Toyib. Jika Bang Toyib itu plesetan dari lagu nasyid, justru D’ Masiv yang ambil lagu ini dari penyanyi luar.

Dulu ane ikut komunitas antiplagiat di Facebook makanya bisa tahu soal ini. D’ Masiv itu banyak jiplak lagu Switchfoot sama My Chemical Romance. Ironisnya D’ Masiv pernah jadi opening act sewaktu My Chemical Romance konser di Indonesia beberapa tahun silam.

Pantes banyak haters di masa lalu juga. Bahkan menjadi nomor dua paling dibicarakan di internet setelah haters Pee Wee Gaskins.

Kertas Band – Kekasih yang Tak Dianggap

Hah? Kertas Band? Itu siapa? Artis kurang terkenal? Bukan. Itu Armada sebelum ganti nama kok.

Lagu ini terkenal dengan metode yang sama seperti lagu Tegar dan Ayu Ting Ting. Lagu yang terkenal dari mulut ke mulut tanpa publikasi di televisi ataupun internet. Soalnya di masa itu internet termasuk barang mahal dengan koneksi ala kadarnya. Jangankan bisa buka YouTube. Siap-siap aja kena amuk satu warnet dengan buka YouTube apalagi unduh via IDM!

Uniknya, lagu ini justru lebih terkenal dengan versi cover-nya. Bahkan banyak orang yang salah mengira lagu ini dinyanyikan oleh Pinkan Mambo. Soalnya lagu ini sering menjadi latar dari FTV lawasnya Frame Ritz. Lagu ini juga sempat menduduki tangga lagu di televisi (di era masih waras ye) dan radio.

Kenapa ane tiba-tiba nulis ini? Itu semua gara-gara si Rifnun “nyetor” di kamar mandi. Kali ini dia gak balas dendam sama ane dengan guyur ane pake air bak dari balik pintu. Dia nyetel lagu dari Winamp pake speaker gede yang kedengeran sampe kamar mandi. Dia kebetulan buka semua koleksi lagu terus lagu ini yang gak sengaja diputer.

Si Rifnun terus nanya.

Rifnun: Mbak Pik (dia emang manggil gitu di rumah), itu lagu siapa?

Ane: Itu mah soundtrack anime jadul. Emang kenapa? Mo diganti? (Rifnun itu gak doyan dangdut, metal, band, sama anisong)

Rifnun: Kok mirip kayak lagu apa ya … “sebagai kekasih yang tak dianggap aku hanya bisa”.

Ane: Heeh nya. Teu kapikiran. (bener juga ya, gak kepikiran, bahasa Sunda)

Pas ane setel lagi lagu Change The World, si Rifnun bener juga. Ternyata lagu yang populer di kalangan masyarakat justru lebih populer di kalangan para bocah 90-an yang gagal move on dari masanya.

Kesimpulan

Pertanyaannya, kok bisa lagu yang bukan aslinya jauh lebih terkenal di masyarakat? Jawabannya ada di TV Tropes: “Weird Al” Effect. Siapa sih “Weird Al”? Nih ane cekokin dulu salah satu lagunya.

cara belajar Bahasa Inggris secara menyenangkan

“Weird Al” Yankovic itu nama seorang musisi asal Amerika yang terkenal dengan lagu-lagu parodi. Indonesia sendiri punya TeamLo yang biasa parodiin lagu-lagu terkenal. Uniknya setiap lagu yang ia parodikan justru lebih terkenal daripada penyanyi aslinya. Jumlah view video dari lagu serupa di akun resmi “Weird Al” Yankovic pun jauh lebih banyak daripada lagu aslinya.

Apa yang bisa menyebabkan “Weird Al” Effect? Salah satunya seberapa dekatnya lagu tersebut di kalangan masyarakat. Contohnya lagu ini. Word Crimes itu sebenarnya parodi dari lagu Blurred Lines. Dia mengganti lirik bernada bokep di lagu aslinya dengan … kursus kilat bahasa Inggris. Gunakan spasi untuk mempelajari setiap konsep yang “Weird Al” jelaskan dalam video ini. Banyak penonton terutama generasi muda Amerika yang lebih senang menyanyikan lagu Word Crimes daripada Blurred Lines. Liriknya tetap asik biar mendidik juga. Lumayan belajar bahasa Inggris gratis.

Begitu pun dengan kasus Sayang dan Bang Toyib. Lagu mereka lebih dikenal daripada lagu aslinya karena lebih familiar di kalangan masyarakat.

Sayang merupakan lagu koplo berbahasa Jawa yang biasa dinyanyikan artis-artis orkes melayu Pantura (Via Vallen salah satunya). Bagi kebanyakan orang Jawa, bahasa Jawa itu jauh lebih gaul daripada bahasa prokem ibukota. Makanya di komunitas gamer banyak kata kasar yang diserap dari bahasa Jawa. Gak usah sebutin di sini. Masa iya ngomong kasar ya gak etis?

Bang Toyib merupakan fenomena yang banyak terjadi di kalangan golongan menengah ke bawah. Banyak istri yang cemas ditinggal pergi suaminya. Mulai dari jadi supir truk, TKI, sampai tentara yang bertugas. Beberapa di antaranya tidak memberi kabar pada istrinya mengenai kepastiannya di luar sana.

Sudah banyak tulisan yang menyinggung soal jiplakan tapi jarang yang sampai sentuh fenomena “Weird Al” Effect. Fenomena ini sangat berlaku di Indonesia. Negara yang apa saja bisa menjadi hiburan tersendiri bagi masyarakatnya. Ngapain juga capek-capek berujung fan wars segala? Tertawakan saja dan nikmati apa yang ada.

Sekian tulisan ane untuk kali ini. Bentar. Bagusnya tulisan ini kalo gak guna jadiin apa ya? Oh ya. Ada hal yang baru ngeh pas nulis ini.

Buat warga Jawa Barat, mulai bulan ini beberapa pemerintah daerah di kawasan Jawa Barat memberlakukan budaya bebas plastik. Ane baru liat pengumumannya di kawasan Kabupaten Bandung sama Kota Bandung, belum cek Sumedang, Bandung Barat, Cimahi, Garut, ato daerah lain. Kota Bandung sendiri sudah menganjurkan efektif mulai bulan depan untuk membawa kantung belanja sendiri setiap kali berbelanja di pasar, minimarket, atau supermarket. Jadi kalo temen-temen merasa tulisan ini gak guna, masih bisa dipake buat kantung belanja pengganti plastik. Biar kece kayak orang luar negeri gitu. Belanja dengan tas kertas! *gubrak*