Lagu Korea Lawas Dari Mana Aja

Awal mula ane tahu soal KPop itu dari … nonton drakor. Beda dari anak-anak seangkatan ane aka generasi 90-an mayoritas tau dari game Audition. Makanya ane bisa ngegosipin Rain sama si Ghia waktu SD juga. Malah review cerita si Sam Soon yang bikin ane diledekin Kim Sam Soon di kelas waktu SMK. Itu semua gara-gara si Noey, rekan ane di fansub dulu yang juga penyuka drakor di SMK. Dia itu cowok lho. Hobinya aja nonton anime ecchi sama drakor.

Tapi sekarang gak terlalu ngikutin soal KPop apalagi drakor. Kalo KPop alasannya kayak mas Hansol di vlog-nya, makin ke sini makin kebarat-baratan dan kehilangan identitasnya. Ane pernah baca salah satu thread lawas di Kaskus yang diambil dari wawancara orang Korea langsung, orang Korea juga gak terlalu suka.

Kalo drakor sih kasusnya sama kayak milih anime, ane bingung mo nonton yang mana. Drakor dulu soal cerita sama temanya lebih bervariasi (termasuk wajah IYKWIM). Sekarang terlalu banyak romance yang lebih bikin anak-anak cewek melayang. Jujur ane gak terlalu demen genre romance. Ditambah lagi drakor itu banyak adegan … kisseu jadi ane harus nyari-nyari waktu biar keponakan ane gak asal nyelonong ikut nonton.

Berhubung ini ngomongin soal yang lawas-lawas, ternyata drakor era 2010-an pun disebut lawas, jadi ane cuman bahas lawas-lawas aja.

No Brain – Your Crush on Me

Bicarain soal KPop, identik sama boyband sama girlband. Tapi … hal yang pertama ane bahas itu band metal. Yup, No Brain itu nama salah satu band metal sepuh di Korea sana. Ane pernah baca di internet, band metal sama rock di sana lebih banyak bergerak di jalur indie daripada mayor. Tahu lagu ini dari mode gitar Audition tapi belakangan ini ane baru nyadar kalo ini OST Coffee Prince. Itu lho drakor lawas yang pernah dibintangi sama Gong Yoo juga. Mungkin dulu pas masih tayang di Indosiar gak terlalu suka nonton makanya gak perhatiin.

Oh stand by me, stand by me, bala-bala~ *sambil headbanger gak jelas di kamar*

Urban Zakapa – Just the Two of Us

Nemu dari … random *gubrak*. Ane pernah denger dari acara kayak MTV Unplugged gitu cuman ane gak tau judulnya. Ini salah satu grup co-ed yang underrated dan lebih sering muncul buat isi OST drakor. Monggo disimak :3

Buat yang demen cari KPop rasa berbeda, ane rekomendasiin ini deh. Berhubung ane bagikan langsung dari akun YouTube Urban Zakapa, jangan lupa like dan subscribe.

As One – Do I Have to Feel Sorry

Buat yang demen sama drakor lawas, pasti pernah denger petikan gitar bersuara lembut ini. Yup, ini adalah salah satu OST dari drakor lawas Sassy Girl Chun Hyang. Drakor yang masih bikin sakit perut liatin ulah Chun Hyang dan Mong Ryong.

As One sendiri memang unik sesuai dengan namanya. Personelnya cuman dua orang tapi suaranya berasa satu orang. Baru bisa ketahuan jelas bedanya kalo pake headset. Ini salah satu generasi KPop lawas yang tidak memandang muka sebagai faktor utama tapi kualitas vokal yang bicara.

Omong-omong, judul pake bahasa Inggrisnya apa sih? Lupa. Kalo judul aslinya ada kata “mianhae” yang artinya “maaf”.

SG Wannabe – Sunflower

Ane inget dulu pas main Audition. Orang-orang terdekat ane yang sering satu room bareng pasti tahu kebiasaan ane. Kalo gak minta request lagu Voyage-nya Ayumi Hamasaki ya lagu ini. Ini salah satu lagu favorit ane di Audition yang nemunya gak sengaja dari acara TV.

Ane sering bingung sama nama dari grup Korea yang sering aneh-aneh. Pas ane baca infonya di IDWS, nama itu diambil dari salah satu duo legendaris Amerika, Simon & Garfunkel. Kalo gak salah sih mereka itu fans beratnya gitu lupa. Selain As One, sebenarnya masih banyak grup asal Korea yang secara tampang biasa aja tapi punya vokal berkarakter. Bahkan salah satu anggota SG Wannabe itu ada yang mukanya … beda tipis sama Kwang Soo tapi dia punya power yang paling kuat di antara semuanya. Ane tahu itu pas nonton versi live-nya di TV. Dulu pernah ada di Indosiar tiap akhir pekan sore-sore.

Buat penyuka genre ballad dan sebangsanya, bisa coba lagu yang satu ini. Tulisannya “haebaragi” dan itu artinya “bunga matahari” kok.

Kim Tae Woo – The Wings

Bicara soal Audition, ini juga masuk daftar lagu yang paling sering ane denger tiap main. Ane justru baru sadar lagu ini bukan dari Audition. Kakak ane itu fans beratnya oppa Lee Min Ho. Jadi apapun drakor yang ada Lee Min Ho pasti ditonton. Salah satunya Personal Taste yang pernah tayang di Trans7. Biar kata drakornya tayang di waktu yang gak tepat pada masa itu (kalo gak salah pagi-pagi), Trans7 tetep puter sampe tamat. Bahkan kakak ane pun masih suka puter ulang drakor itu.

Sebenarnya di Audition banyak banget OST dari drakor Personal Taste. Cuman di antara semuanya, ini salah satu favorit ane buat main.

Clazziquai – Be My Love

Si Noey apa kabarnya ya? Cuman Yogz ama Okta yang masih ada kabarnya. Dia salah satu cowok di kelas ane waktu SMK yang masih nyambung diajakin ngobrol soal drakor. Kampretnya lagi ane malah dibilang si Sam Soon sama bocah maniak ecchi yang satu ini.

Bicarain soal si Sam Soon, di Korea sendiri disebutnya Bridget Jones Diary versi Korea. Tokoh utamanya sama-sama orang gendut yang susah cari jodoh tapi fokus ceritanya beda. Intinya cerita si Sam Soon itu tentang buang sial. Sam Soon pengen ganti nama terus gara-gara dia susah dapet jodoh (di samping postur badannya yang plus size juga). Ane tahu drakor ini dari Ghia pas zaman SD. Lucunya baru tayang di Indosiar pas ane SMK. Jadilah ane dikatain Sam Soon sama si Noey juga.

Ane baru tahu judul lagu ini dari Audition. Itu pun pas ane lagi main mode random buat latian. Buat yang pengen coba suasana baru dengan nonton drakor lawas, My Lovely Kim Sam Soon boleh diperhitungkan buat ditonton. Lagunya juga konyol kayak drakornya.

Lee Hyun – My Heartache

Gara-gara Audition, selera ane soal KPop rada aneh dari kebanyakan pemain. Ane lebih demen grup yang bukan boyband ato girlband. Salah satunya 8Eight, salah satu grup co-ed yang kalo gak salah udah bubar. Suara Lee Hyun itu emang kuat jadi ane bisa bedain dari sekali denger.

Lagu ini sebenarnya OST dari si A Gentleman’s Dignity. Drakor komedi romantis ala bapak-bapak (dan pemainnya pun sudah berumur pula) yang masih bikin ane sakit perut. Kelakuan konyol dari empat sekawan di usia 40 tahunan itu yang jadi daya tarik dari drakor ini. Udah tua masih aja doyan nongkrong di warnet main LoL, godain janda orang di hari kematian suaminya, gangguin orang, sampe foto pas hajatan pun gak pake sepatu.

Di antara semua OST dari drakor ini, ane paling demen yang ini.

Lee Hyun – 30 Minutes Ago (feat Lim Jung Hee)

Buat para pemain Audition veteran, lagu ini adalah lagu sakit tangan. Tangan keburu kejang-kejang liatin lagu ini 186 BPM. Tapi sih buat lagu cepet rasanya gak cocok. Soalnya ini lagu ballad.

Kalo gak salah lagu ini masih nyambung sama lagu lain. Jadi kayak cerita gitu pas liat MV-nya. Ane lupa urutannya. Salah satu lagu dalam urutannya itu Like Being Shot by a Bullet-nya Baek Ji Young.

Saran buat pemain Audition yang masih aktif … mending jadi BGM aja deh daripada sakit tangan :d

Vibe – That Man That Woman

Ini versi aslinya. Bukan versi remix yang biasa dipake pemain Audition buat sparring lomba PF.

Bicara soal Audition, ane inget dulu sering pake lagu ini buat selesain story yang butuh skor gede ato PF. Barengan dengan lagu Umbrella, Partner For Life, Garden of Love, dan Be My Lover. Semuanya itu lagu dengan durasi di atas 5 menit semua jadi kalo target skor ato PF gak nyampe masih bisa kekejar.

Lebih enak mana, versi remix di Audition ato versi aslinya?

Epik High – Fly

Harusnya sih ini masuknya ke tulisan ane yang lain cuman malah gak ketulis. Jadilah ane tambahin ke sini.

Kalo sebelumnya ane nemu lagu dari drakor ato Audition, ane nemu lagu ini dari osu. Jadi ane main dari osu dulu terus nemu ini di Audition. Ini adalah salah satu lagu pertama ane yang bisa ane mainin lancar di level insane. Ada lagu lain yang bisa loncat insane tanpa bantuan belajar lewat mode no fail.

Di tulisan tentang osu ane pernah bahas soal Aoyama Thelma – Happiness. Itu lagu insane yang paling gampang dipelajarin sama pemula dalam waktu singkat. Lagu kedua itu lagu ini. Patokannya itu di beat dari lagu ini yang khas jadi gak begitu susah pas loncat ke insane. Lagu ketiga itu lagunya Yousei Teikoku yang ada kata “underwater” gitu. Asal tahu beat-nya gak terlalu susah. Lagu keempat Nekomata Master – Silence. Itu sih bukan gampang malah “kepaksa loncat”. Soalnya diff-nya loncat dari easyhardanother (kalo gak salah another itu di atas insane)-sama satu lagi lupa. Sama satu lagi lagu Sasaki Sayaka – Zzz.

Awalnya ngomongin lagu Korea malah ujung-ujungnya bahas osu ya? Toh emang ane sering mainin lagu ini di osu. Saking seringnya mainin lagu ini di osu, eh beat pas main Audition malah ngikut beat di osu. Ane juga baru tahu kalo lagu ini OST FIFA 07 dari komentar di akun resminya.

Baek Ji Young – After A Long Time

Buat gak tahu penyanyi yang satu ini, di Korea sono dipanggil “Queen of Drama” saking seringnya isi OST drakor. Ciri khas dari lagunya itu genre ballad dengan power yang kuat.

Lagu ini merupakan salah satu OST dari Rooftop Prince, cerita soal pangeran ndeso di masa depan bersama para ajudannya. Sayangnya ane rada susah cari video pas lagi tampil di konser ato acara televisi jadi ane cuman masukin karaoke. Siapa tau ada yang pengen nostalgia sambil karaokean?

Kalo ditanya OST drakor favorit di antara semuanya, ane jawab yang ini. Mo versi Baek Ji Young ato versi Jo Eun pun sama-sama jleb tanpa harus terlalu galau.

Itu dia daftar lagu Korea lawas versi ane. Jadi apa versi teman-teman? Ane tunggu komentarnya ya 😀

Iklan

Dangdut Buat Semua

Ane udah janji di tulisan sebelumnya mo bahas soal dangdutan, siap-siap tarik mang!

Dangdut itu genre lagu asli Indonesia yang berakar dari musik Melayu, India, Arab, dan musik tradisional. Kurang lengkap rasanya lagu dangdut tanpa iringan gendang yang bisa bikin gual géol gutak gitek. Mulanya musik ini dikenal di kawasan pedesaan terutama kawasan Pantura.

Dangdut identik dengan musik kampungan karena di masa itu dangdut menyebar melalui orkes keliling kampung. Di masa itu pula penyanyi dangdut identik dengan konotasi negatif. Ane tahu dari nonton biografinya Elvy Sukaesih di salah satu televisi swasta. Berkat kerja keras dari para pedangdut senior seperti Rhoma Irama, Elvy Sukaesih, Fazal Dath, dan A. Rafiq, dangdut mulai digemari semua kalangan.

Kepopuleran musik dangdut semakin meningkat di era 80-an dan 90-an terlebih ketika presiden Soeharto melarang peredaran “lagu-lagu cengeng” diputar di saluran publik seperti radio. Tapi era keemasan dangdut mulai pudar seiring dengan munculnya Inul Daratista, lagu-lagu dangdut berlirik nakal, aksi panggung dengan pakaian minim bahan, dan menjiplak lagu populer. Saat itu juga reputasi dangdut yang mulai digemari semua kalangan mulai bergeser. Makanya dangdut gak populer di kalangan anak muda.

Berhubung dulu si Babeh doyan dangdut, ane jadi ketularan juga. Gak kayak orang-orang yang sembunyi-sembunyi di ruang karaoke buat dangdutan dan mengaku “alergi dangdut” di luar sono. Nah, di tulisan ini ane bakal ngasih lagu yang sering diputer di masa kecil ane ato yang berkesan. Bukan lagu dangdut sekarang yang cuman hal-hal viral ato lirik nakal.

Untungnya lagu dangdut itu lisensinya sama kayak anisong (baca: dari fans untuk konsumsi fans) jadi videonya dari YouTube masih aman kok.

Rhoma Irama – Judi

Dulu waktu SD ane emang tengil. Ane seneng jailin orang terutama si Dono dan Didi. Ane pernah bahas si Dono di tulisan mengenai lagu Indonesia, sekarang giliran si Didi.

Didi alias Muhammad Zuhdi Rabbani itu salah satu temen sekelas ane sewaktu SD. Orangnya tengil banget dan hobi main bareng ama si Dono. Gak cuman karena dia itu tetangganya, Didi ama Dono 11-12 lah dalam urusan tengilnya. Ane inget sewaktu SD dia sering dipanggil si Dono kayak gini. Biasanya pada ngomong gitu pas absen.

Zuhdi. Zuhdi! Pret! *sambil plesetin lagu Judi*

Berbeda dengan si Dono yang ngamuk pas ane plesetin namanya pake lagu, si Didi orangnya cuek-cuek aja.

Sekarang si Didi gimana kabarnya ya? Temen SD yang ada kabarnya cuman Dono, Amir, ama Ghia.

Manis Manja – Bete

Lagu ini mendadak naik daun lagi gara-gara Despacito. Ane juga ngakak pas nonton video mash up lagu ini sama Despacito. Inget lagu Bete jadi inget masa-masa 4l4y jadi pemain Audition.

Manis Manja adalah salah satu dedengkotnya girlband Indonesia. Seangkatan dengan Bening, RSD (salah satu anggotanya penulis terkenal Dee Lestari), dan AB Three. Cuman nama mereka kurang diperhitungkan gara-gara berasal dari genre dangdut. Seperti halnya penyanyi berhijab pertama di televisi bukanlah neng Fatin melainkan Gita KDI.

Entah kenapa tiap kali denger lagu Despacito, ujung-ujungnya diplesetin jadi lagu ini. Despacito … aku bete sama kamu!

Meggy Z – Senyum Membawa Luka

Bagi anak-anak seangkatan ane di masa SD, lagu Meggy Z paling sering diplesetin buat jadi bahan lelucon. Mulai dari lagu Benang Biru sampe lagu ini. Biasanya dulu pas di SD biang keroknya lagi-lagi si Judi Zuhdi aka Didi.

Ane jadi inget salah satu lelucon SD ane dulu. Ada tukang sayur keliling ditawar sama ibu-ibu. Si ibu-ibunya gak terima dengan harga tukang sayur. Ane inget ujung-ujungnya si tukang sayurnya kesel terus nyeletuk gini.

Sungguh teganya dirimu … togenya togenya togenya togenya~!

Ada lagi lelucon dari lagu ini waktu SD. Lagi-lagi leluconnya si Didi. Ada dua versi yaitu versi bencong sama versi malaikat. Cuman kalo nulis versi malaikat bakal digrebek FPI, ane cuman nulis versi bencong.

Ada bencong lagi ngikut audisi pencarian bakat. Nah, pas audisi si bencongnya mabok.

Juri: Niat gak sih buat ikut audisi?

Bencong: Anggur merah telah memabukkan diriku.

Si juri kesel terus keluar dari meja juri. Anggaplah si jurinya segalak chef Juna terus nampar si bencong.

Bencong: Belum seberapa.

Si juri udah kepalang kesel terus akhirnya nonjok bencongnya.

Bencong: Dahsyatnya!

Caca Handika – Angka Satu

Penyanyi dangdut zaman dahulu tanpa harus pake pakaian seksi ato sensasi pun pasti punya ciri khas. Misalnya A. Rafiq yang identik dengan celana cutbray, Rhoma Irama dengan gitar kepala buntungnya (dan misteri cara nyetem gitarnya pun terungkap di YouTube!), Rama Aiphama dengan baju kaftan kebesarannya, dan Neneng Anjarwati dengan tampilan rocker-nya. Salah satu penyanyi dangdut yang punya ciri khas adalah Caca Handika dengan kumis dan … kedodolannya. Belakangan ini Caca Handika sering muncul sebagai bahan lawakan di acara lawak televisi.

Intinya lagu ini adalah lagu kebangsaan anak kos. Semua serba sendiri.

Pantesan Caca Handika belakangan ini sering dijadiin bahan lelucon. Wajahnya itu gak nahan.

Iceu Wonk – Pacar Lima Langkah

Pantesan udah lama gak liat Iceu Wonk di TV, ternyata sebelum meninggal emang sakit lama.

Lagu ini sempat terkenal sewaktu ane masih SMK. Ceritanya terinspirasi dari kisah nyata yang terjadi di kawasan Lingkar Selatan. Tempat si penulis lagunya tinggal. Jadi di sana penduduknya itu sangat unik. Satu gang saling menjalin asmara. Jadi mereka tidak perlu waktu untuk malam mingguan.

Tapi versi Vocaloidnya gak kalah kece juga kok. Miku bisa diajak kompromi buat dangdutan. Ane pernah nemu lagu ini versi Vocaloid di SoundCloud.

Alam – Mbah Dukun

Ane inget lelucon waktu SD dulu.

Sebelum Tuhan menciptakan alam, Tuhan menciptakan apa? Vetty Vera.

Sekilas leluconnya garing di zaman sekarang. Buat yang gak ngerti, Alam itu adiknya Vetty Vera. Keduanya sama-sama penyanyi dangdut terkenal di masanya.

Alam memang dikenal dengan lagu-lagu berlirik konyol dan nyentil. Kayak Jamrud versi dangdutnya lah. Salah satu lagu terkenal dari Alam adalah Mbah Dukun.

Sampe sekarang ane susah nangkep lirik jampi-jampi si mbah dukun. Baru tahunya dari video klip di YouTube dan buat yang ngerti bahasa Sunda artinya konyol.

Ashraff – Sarmila

Dulu ada sinetron yang judulnya pun diambil dari lagu dangdut. Bahkan cerita dari sinetron tersebut berasal dari lirik lagunya. Ane lupa judulnya tapi itu buatan Persari Film. Salah satu sinetron terbaik dari era keemasan sinetron Indonesia. Salah satunya sinetronnya menggunakan lagu ini.

Sayang aja gitu kualitas sinetron sekarang lebih parah daripada sinetron lawas. Buat para produser yang kebingungan cari ide buat sinetron, daripada jiplak serial luar mending ambil sumber yang ada di Indonesia. Salah satunya Persari Film yang bikin sinetron terinspirasi dari lagu dangdut.

Iis Dahlia – Seroja

Ini adalah salah satu lagu hits dari Iis Dahlia. Ane tahu lagu ini dari lama cuman baru demen gara-gara Laskar Pelangi. Ane inget waktu SMP si Mamih doyan bener nyanyi lagu ini di kelas. Pas nonton Laskar Pelangi lagi, ane cuman tepok jidat liatin Mahar nyanyi lagu ini dengan rasa video klip nyasar. Ditambah ekspresi muka datar dari para karakter di Laskar Pelangi yang justru bikin lagu ini nambah nyentrik.

Sebenarnya lagu ini banyak versinya. Ada versi Hamdan ATT, versi Laskar Pelangi, versi Panbers, dan masih banyak lagi. Cuman versi Iis Dahlia salah satu yang populer.

Kasino – Aduhai (feat Camelia Malik)

Ane baru nyadar ini lagu dari film Warkop beberapa waktu lalu. Banyak lagu Warkop yang populer buat jadi bahan lelucon kekinian ato lagu kompetisi. Lagu ini paling sering dipakai buat kompetisi dangdut di televisi. Uniknya lagi, pencipta lagu ini pun bukan asli berasal dari penyanyi dangdut seperti kebanyakan pencipta lagu dangdut lain.

Reynold Panggabean, pencipta lagu ini, sebenarnya mantan anggota The Mercy’s. Beliau dikenal sebagai salah satu pembaharu musik dangdut bersama mantan istrinya, Camelia Malik. Beliau bisa memadukan musik pop dan dangdut tanpa meninggalkan ciri khas dangdut. Fondasi itulah yang kini muncul dalam musik dangdut modern sampai sekarang.

Sebenarnya lagu ini muncul dalam salah satu adegan dari film Warkop Gengsi Dong (1980) yang juga dibintangi oleh Camelia Malik. Kasino memang banyak menyanyikan lagu dalam film Warkop. Entah itu lagu parodi dari lagu populer atau lagu khas seperti Andeca Andeci.

Nah, segitu deh pilihan lagu dangdut yang berkesan versi ane. Apa versi kalian? Ditunggu komentarnya ya.

Harta Karun Kadang Ada di Anime Underrated

Kemaren ane bicarain soal lagu lawas Indo, Barat, dan sekarang giliran anisong. Soal dangdut ane masih belum riset tapi bakal ane tulis juga. Berhubung anime lawas udah banyak yang jelasin jadi ane persempit fokusnya di anime modern.

Orang-orang paling cuman taunya yang populer di osu sama tenar di komunitas. Soal anime zaman sekarang beda jauh kayak anime zaman ane masih kecil. Mungkin karena ane besar di era keemasan anime, awal 80-an hingga akhir 90-an, jadi ngikutin. Semenjak anime udah gak tayang di TV lagi, ane gak ngikutin. Baru ngikutin lagi pas zaman SMK itu pun gara-gara si ganteng-susah-senyum Hei. Bisa ketebak ‘kan itu dari anime apa?

Anime zaman sekarang jauh lebih sulit buat dipilih daripada anime lawas. Anime lawas lebih gampang karena variasi tema lebih beragam dan cerita banyak yang lebih berani menyasar segmentasi lebih luas. Terutama genre shoujo berkualitas yang kalo sekarang sih paling banter buat bahan dorama ato drakor. Sekarang cuman mengandalkan artwork bagus, fanservice (roti sobek, bodi cewek fungsi sinus, dll), harem, tapi minim di pendalaman cerita, karakter, dan akting dari pengisi suaranya. Ada yang bagus pun malah jadi underrated karena kurang faktor moe.

Ini tulisan ane mengenai OP/ED dari anime modern yang perlu dipertimbangkan masuk ke daftar playlist. Seperti biasa ane cari videonya juga di YouTube. Sebisa mungkin ane cari di akun resmi si artisnya ato yang punya lisensi CC biar tetep bisa denger. Kalo judul anime-nya kepanjangan ato lupa, ane cuman nulis judul bahasa Inggrisnya.

Tomohisa Sako – Bokutachi no Uta

Sebenarnya ini masuk salah satu daftar lagu terlarang dalam playlist ane. Alasannya adalah … pahami liriknya dari versi aslinya. Singkatnya lirik lagu itu menggambarkan keadaan ane saat Zetsuen masih tayang. Itu sebabnya masuk daftar terlarang karena bisa bikin ane galau total.

Sumber anime, Zetsuen no Tempest ending ke-2.

Goose house – Oto no Naru Hou e

Ya sudahlah. Barangkali ane kudu incer Silver Spoon pas Gramedia cuci gudang. Biasanya pas cuci gudang keluar semua.

Buat yang demen nongkrong di IDWS, lagu ini pernah dinobatkan sebagai ending terbaik versi fans di musim tayangnya. Singkatnya penyanyinya itu co-ed alias satu grup cewek cowok. Ada yang instrumen ada yang gak. Singkatnya kalo buat di JPop itu kayak AAA lagi. Mungkin yang otaku cewek penyuka KPop pun minimal tahu KARD lah.

Sumber anime: Silver Spoon ending ke-2. Video ini ane bagikan dari akun resmi Goose house di luar akun label ato VEVO jadi jangan lupa like dan subscribe ya.

nano.RIPE – Tsuki Hana

Jujur judul yang satu ini membingungkan. Ada yang nulis “Tsuki Hana” adapula yang “Gekka”. Padahal kanji-nya kitu-kitu kĂ©nĂ©h. Yo wes ane ngikut di nama video YouTube.

Buat yang doyan tipikal anisong ngademin buat naik motor ato mobil, ane saranin nongkrong di playlist. Enak buat nyantai kayak di pantai.

 

sumber: ending Hataraku Maou-sama. Jadi yang bener itu “tsuki hana” ato “gekka”?

ALL OFF – Refrain Boy

Kata siapa anime lawas gak ada yang gambarnya biasa ato bahkan jelek? Banyak. Ada Chibi Maruko Chan, Legendz, Crayon Shinchan, My Neighbors The Yamada, Si Jenius Bakabon, Sazae-san, dan masih banyak lagi. Orang zaman dulu cuek dengan style mereka mo dibilang jelek ato bahkan ala kartun barat banget. Mereka hanya berpikir bisa menuangkan imajinasi dan pesan yang ingin mereka sampaikan dalam karya mereka.

Beda cerita dengan anime modern. Gambar jelek dikit aja dihujat berasa netizen cewek Korea liat boyband mereka diserang habis-habisan. Ane pernah baca kolom komentar di salah satu situs manga scan yang malah ngeributin soal style ONE daripada cerita itu sendiri. Kalo gak suka sama cerita ato artwork-nya ya gak usah baca apalagi jadi kompor di fanbase ONE. Sederhana.

Di balik ceritanya yang sedikit lebih berat daripada One Punch Man, Mob itu menyimpan harta karun. Gak cuman ustadz Reigen yang berpotensi menggeser pamor ustadz Naruto di jagad anime, OST-nya pun boleh juga.

Sumber anime: Mob Psycho 100 ending. Apa mungkin ada season ke-2 ya? One Punch Man season ke-2 aja masih belum ada kabar.

THE ORAL CIGARETTES – Tonari au

Nonton dari kapan kelarnya kapan. Singkatnya gara-gara ane gak kuat dengan episode-episode awalnya yang ngiris bawang. Emang anime yang satu ini bukanlah salah satu anime penguras air mata kayak Ano Hana. Adanya dibikin nangis iya otak muter jungkir balik juga iya.

Sekilas Sagrada Reset mengingatkan ane sama webtoon unOrdinary. Keduanya sama-sama membahas tentang dunia dengan orang-orang berkemampuan khusus tapi dari sudut pandang lain. Kalo unOrdinary itu tema utamanya tentang kesenjangan sosial gara-gara masalah kekuatan sementara Sagrada Reset lebih ke konflik personal orang-orang pemilik kekuatan.

Untungnya ada sedikit hiburan di OP sama ED jadi gak terlalu kebawa cerita amet.

Sumber anime: Sagrada Reset ending ke-1. Ane baca salah satu komentar di YouTube. Ada yang bilang kalo lagu ini sekilas sama The Fourth Avenue Cafe-nya Laruku. Tapi kata ane sih gak terlalu mirip.

Galneryus – ATTITUDE TO LIFE

Ane ngira ini lagu lawas yang di-remake kayak Dounimo Tomaranai-nya Linda Yamamoto. Ternyata style-nya mengingatkan ane pada band rock lawas macam Deep Purple. Pas ane cari tahu di internet tahunya ini adalah band metal. Okelah *headbanger sendiri di kamar*.

Jarang banget band aliran rock ato metal yang isi soundtrack di anime. Salah satu OST dari band metal yang terkenal di Jepang itu Forever Love-nya X Japan. Itu OST dari anime film X. Sekalinya ketemu vokalis bersuara kuat biasanya seangkatan sama Hironobu Kageyama, sesepuhnya anisong yang punya latar belakang dari band rock juga.

Sumber anime: Donten ni Warau, ending. Ane syok pas tahu ini sebenarnya shoujo. Soalnya shoujo berkualitas itu cuman keitung jari dan jarang yang bikin cerita di luar romantis.

fripSide – divine criminal

Ane gak usah cerita panjang lebar dikali tinggi karena ini adalah opening salah satu anime on going musim ini. Ane pun ngikutinnya telat dari episode 7. Ane pikir ceritanya kayak shonen kebanyakan. Ditambah dengan bromance dua cowok yang saling bertolak belakang bikin ane mikir dua kali. Bahaya nih kalo jadi sasaran fujo, ganggu kesenangan orang nonton aja. Ternyata anime ini adaptasi dari novel yang udah tamat terus dilanjutin ke LN. Biarpun ane ngikutnya telat, konflik dari ceritanya baru mulai.

Sumber anime: Dances with the Dragons, opening pertama. Judul aslinya panjang jadi ane cuman ambil subjudul bahasa Inggrisnya biar gampang inget.

Alisa Takigawa – Season

Bicarain soal si “babi gosong”, ane jadi keinget sama keponakan ane. Liatin Hawk kena sembur api aja dibilang “babi gosong”. Ane gak bisa sembarangan nonton gara-gara keponakan ane. Apalagi nonton yang season kedua sekarang. Masa iya sih bocah dikasih adegan cinta-cintaan?

Sebenarnya sih buat season ke-2, Nanatsu no Taizai lebih kuat di OP sama ED daripada season pertama. Tapi di antara semuanya yang paling nyangkut itu cuman ending yang ini.

Sumber anime: Nanatsu no Taizai ending ke-2. Hitungannya sih ane anggap season 1 sama 2 runtut biar gampang inget aja. Untung aja keponakan ane udah tidur jadi bisa aman nonton.

Mungkin segitu aja sih daftar versi ane. Selera tiap orang beda-beda jadi ya kembali ke diri kita masing-masing. Apa rekomendasi temen-temen mengenai OP/ED favorit? Ditunggu komentarnya ya.

Kalimat Aktif dan Pasif

Oke kali ini ane bakal menulis tentang kalimat aktif sekaligus pasif. Perasaan tulisan kemaren nyinggung soal itu deh? Itu curcol ane yang gagal paham gara-gara definisi pelajaran selama di sekolah bertentangan dengan praktik menulis. Mungkin karena gak biasa nulis dalam kalimat aktif penuh kali ye.

Ane bakal ngobrol soal kalimat aktif sekaligus pasif. Soalnya kedua kalimat itu selalu berdampingan seperti halnya dua sisi mata uang. Bisa dibolak-balik strukturnya tergantung keadaan. Ane cuman jelasin hal yang ane pahami dari praktik menulis. Soalnya ane bukan anak jurusan Sastra apalagi guru Bahasa Indonesia.

Nah, mari kita mulai ngobrol soal dua kalimat ini. Apa gak boleh belajar bahasa Indonesia dengan ragam bahasa sehari-hari? Asalkan gak ngerusak struktur bahasa dalam konteks resmi mungkin masih dimaafkan.

Arti Kalimat Aktif dan Pasif

Kalimat aktif dan pasif itu sebenarnya sederhana. Sesederhana imbuhan kata “me-” dan “di-“. Itu yang guru Bahasa Indonesia SD ane jelaskan di kelas.

Adanya imbuhan “me-” dan teman-temannya seperti “mem-” menunjukkan kalimat tersebut itu kalimat aktif.

Kalimat pasif ditandai dengan adanya imbuhan “di-” pada kata kerja.

Ada yang “ngeh” dengan contoh di atas? Sebenarnya ane menulis ciri sederhana dari kalimat aktif pake pola kalimat aktif. Sedangkan untuk contoh kalimat pasif pake pola kalimat pasif.

Itu versi guru SD. Bagaimana dengan versi orang awamnya? Bagaimana kita bisa tahu kalimat itu aktif atau pasif?

Misalnya ada kalimat seperti ini.

Sarimin membawa keranjang belanja pergi ke pasar.

Kita bisa tahu kalimat itu kalimat aktif ato pasif dengan dua pertanyaan sederhana. Misalnya seperti ini.

Siapa yang membawa keranjang belanja ke pasar? Pertanyaan ini kita gunakan untuk mencari pelaku.

Apa yang Sarimin bawa ke pasar? Pertanyaan ini kita gunakan untuk mencari penerima.

Pelaku bisa berupa benda atau makhluk hidup. Begitu pula dengan penerima.

Jika pelaku melakukan kegiatan dalam kalimat tersebut, berarti kalimat itu adalah kalimat aktif. Pola kalimat aktif itu pelaku-kegiatan-penerima.

Sementara jika pelaku menjadi sasaran dari si penerima, tandanya itu kalimat pasif. Pola kalimat pasif itu
penerima-kegiatan-pelaku.

NB:

Kok gak pake “subjek” sama “objek” kayak penjelasan guru di kelas? Seinget ane, kalimat pasif dan aktif itu sama secara struktur bahasa. Bedanya secara struktur logika. Soalnya si objek yang ada di kalimat aktif bisa berubah jadi subjek pas kita ubah jadi kalimat pasif. Sebenarnya sih biar gak bingung buat ngejelasinnya. Jadi bisa lebih irit kata-kata.

Waktunya Menggunakan Kalimat Aktif

Sebenarnya materi ini dijelasin di materi Bahasa Inggris tapi ya penggunaannya gak jauh beda kok dengan bahasa Indonesia kok. Guru juga jarang ngasih tahu alasannya.

Kapan kita harus menggunakan kalimat aktif? Kapan saja. Mau itu dalam percakapan sehari-hari, mengarang bebas, menulis artikel, hingga membuat pengumuman.

Kenapa kita kudu pake kalimat aktif? Biar informasi yang kita sampaikan jelas dan efektif. Soalnya kalo kita pake kalimat pasif, kadang maknanya pun bisa bikin orang jadi salah paham. Selain itu juga untuk memperjelas maksud kita pada sasaran yang kita tuju.

Contohnya gini. Guru di sekolah kita lagi sakit. Beliau memberitahu KM sambil ngasih tugas buat kita kerjain di sekolah. Terus si KM bilang.

“Jangan lupa. Tugasnya dikumpulin di mejanya Pak Udin sebelum istirahat.”

Murid lain di kelas tahu maksud si KM itu buat mengumpulkan tugas di meja Pak Udin sebelum istirahat. Nah kalo di depan orang lain ‘kan belum tentu ngerti dengan maksudnya si KM.

Waktunya Menggunakan Kalimat Pasif

Di belahan bumi lain sana (baca: negara pengguna bahasa Inggris), kalimat pasif itu adalah kalimat terlarang. Bagaimana dengan penggunaan dalam bahasa Indonesia? Gak begitu jelas aturannya kayak bahasa Inggris.

Kapan kita harus menggunakan kalimat pasif? Ada banyak contoh jelasnya dalam menulis.

Pertama. Kita gunakan kalimat pasif untuk memaparkan hasil penelitian. Soalnya penelitian itu lebih fokus pada objek yang kita teliti dibandingkan dengan penelitinya. Contohnya gini.

Anak kucing cacat akan dimakan induknya setelah lahir.

Kedua. Kita gunakan kalimat pasif untuk memperjelas suatu hal dalam suatu paragraf. Jadi kalo ketemu soal “apa inti paragraf ini?” jawabannya pun sudah ketahuan dengan jelas. Contohnya gini.

Namaku Pika. Aku dibesarkan sebagai anak yang apapun serba susah. Kadang aku iri melihat teman-temanku mendapatkan apa yang mereka inginkan. Sebut saja mainan, ponsel baru, hingga kebebasan. Ane dibiasakan tidak pernah mendapatkan apapun yang ane minta. Kini ane sadar. Orang tua ane sengaja mendidik ane agar ane bisa bersabar.

Ketiga. Kita gunakan kalimat pasif untuk mengatakan sesuatu yang fakta atau pelakunya belum jelas kita ketahui. Misalnya reportase lapangan mengenai kasus terorisme yang terjadi belakangan ini. Contohnya gini.

Sebuah bom panci ditemukan oleh tim Densus 88 di sekitar lokasi kejadian.

Pada kasus ini, bisa juga kita sengaja tidak mau menyebutkan pelaku atau subjek pembicaraan kita. Contohnya gini.

Sejumlah pelajar ditemukan oleh wartawan ketika sedang berbagi kunci jawaban UN di jalan Kalimantan.

Contoh itu sebenarnya kisah nyata yang terjadi di tahun 2009 silam. Sebenarnya ane tahu pelakunya. Cuman ane sengaja gak mau sebut nama.

Keempat. Kalimat pasif digunakan ketika membicarakan soal hukum, perintah, atau peraturan secara tertulis. Contohnya gini.

Tagihan listrik harus dibayar sebelum tanggal 10 setiap bulannya.

Hah? Gimana ceritanya? Ane baru sadar hal ini dari modul bahasa Inggris. Tapi pas diselidiki polanya secara logika sih masuk akal juga. Pola dari saran keempat itu gabungan dari pola saran pertama dan ketiga. Cara menyelidikinya cukup dengan pertanyaan sederhana.

Siapa penerima dari hukum/peraturan yang ada? Kita.

Siapa pengirim pesannya? Orang yang membuat hukum/peraturan.

Siapa yang jadi fokus dari peraturan tersebut, si pengirim pesan atau si penerima? Penerima.

Ketika si penerima yang jadi fokus utama dalam sebuah kalimat, kita harus pakai kalimat … pasif.

Kenapa dalam peraturan selalu si pelaku alias pengirim pesan “ngumpet” dalam kalimat? Jawabannya lebih jelasnya bisa kita tanyakan pada guru kita mengenai “kalimat efektif”. Ntar kalo ane jelasin ya topik pembicaraannya ngaler-ngidul ke sana ke mari.

Sebenarnya bahasa Indonesia itu mudah. Cuman soal UN dengan wacana setengah halaman, penjelasan guru yang bikin bingung, dan kita yang males belajar aja bikin materi itu nambah susah. Saran ane sih, cara paling gampang buat belajar tentang tata bahasa itu dengan praktik. Bisa dengan menulis ato diskusi sama guru Bahasa Indonesia pun gak masalah. Menulisnya pun kudu dengan kaidah tata bahasa yang benar sesuai pengetahuan kita di bangku sekolah sekalian latihan buat menulis karya ilmiah atau penulisan serius lainnya. Jadi secara materi kita paham terus juga kita tahu cara pakai aturan tersebut dengan benar.

Nah, mungkin hanya segini yang bisa ane tulis sesuai pemahaman ane. Ada tambahan? Ane tunggu penjelasan atau pembenaran konsep dari cerita ane di kolom komentar :3

Kenali Masalah Dirimu Sebelum Terlambat

Tujuan ane nulis ini cuman satu. Jangan sampe ada “ane” berikutnya di masa depan.

Kenapa ane belakangan ini suka nulis kayak gitu? Semua berawal dari depresi yang mulai ane alami sejak tahun 2016. Di masa ane begitu senang dan terlarut oleh tugas kantor hingga lupa segalanya. Saat itu dunia berasa gelap. Jauh lebih gelap dari liang kubur tanpa ada secercah cahaya sekalipun. Ane gak mau apapun. Cuman tidur seharian. Bicara pun gak mau apalagi makan. Bahkan melakukan hal yang ane sukai pun (baca: nonton) ane gak bergairah.

Mungkin kalo ente sohib deket ane ya bakalan bingung liat ane yang sekarang. Ane inget pas wisuda temen ane kemaren. Dia minta foto bareng ya ane kepaksa difoto meskipun sebenarnya ane gak mau. Toh emang mau difoto pun demi menyenangkan temen ane yang saat itu baru wisuda. Kemaren dia cerita. Adiknya yang kemaren foto. Dia bilang kalo ane itu difoto gak ada senyum sama sekali. Bayangin aja wajah ane di foto itu persis Laruku smile.

l-arc-smile
sumber: fanpage Laruku

gak beda jauh lah

Versi kekiniannya sih wajah ane mirip topeng Marshmello selagi senyum. Itu yang justru bikin adik temen ane frustasi sewaktu jepret foto. Kata orang-orang yang berada di lingkungan terdekat ane, makin ke sini ane makin susah senyum. Soalnya mereka kenal ane itu sebagai seorang yang ceria, periang, dan ramah. Kata mereka juga belakangan ini ane itu sensitif, tertutup, tsundere, dan sering pasang roman muka dingin. Itu efek samping dari trauma yang ane alami dari kecil.

Jujur aja tiap nulis kayak gini rasanya kayak ada bawang bombai udah lama diiris di bawah mata ane. Mengutarakan setiap kata di pikiran ane itu berasa perang batin. Ya memang. Ane memang “korban” di masa lalu.

Di sekolah ane selalu dipermainkan orang lain. Bahkan oleh orang yang mengaku “teman ane”.

Keluarga ane emang gak harmonis. Dari kecil ane sering banget liat orang tua ane berantem. Ngomong “kancing coplok” sampe gaplok pun udah jadi makanan sehari-hari sampe rasanya ingin panggil anjing tetangga biar gandĂ©ng sekalian.

Ane pernah kabur dari rumah sama sekolah.

Ane pernah seminggu gak masuk sekolah karena trauma.

Ane gak pernah nyaman dengan lingkungan sekolah karena desakan orang tua. Itu yang jadi alasan ane aktif dalam kegiatan organisasi sekolah ya sebenarnya gak betah di rumah. Mending capek ngurusin kegiatan daripada capek hati.

Ane juga dulu anak warnet juga gara-gara itu.

Orang tua di rumah berasa gak ada orang tua. Bicara 5 menit, bonusnya 50 menit. Emang sih mirip sama iklan provider di TV. Toh di rumah mulut berkuasa menginjak-injak telinga.

Semenjak ane mengidap depresi, ane sadar ada yang salah dari kehidupan ane. Semuanya saling berkaitan hingga memicu gagalnya ane secara akademik, bisnis, maupun personal. Sumbernya pun berasal dari diri ane. Ada yang salah dari diri ane. Ane bosan berada di lingkaran setan yang selalu menguras fisik, emosional, dan waktu ane. Ane pengen sembuh. Ane pengen menikmati hidup sebagai diri ane tanpa campur tangan orang lain. Ane ingin belajar lebih dewasa dan melihat dunia lebih luas. Sampai sekarang pemberontakan itu masih berlanjut dalam diri ane. Ane udah berulang kali minta buat terapi tapi gak pernah digubris. Ane tahu ane bermasalah dan secara mental pun sakit. Gimana bisa sembuh total kalo gak ditangani sama ahlinya langsung? Gimana ane bisa sukses dalam kehidupan personal jika masalah di dalamnya aja belum tuntas?

Kenapa ane nulis kayak gini? Indonesia itu negara besar. Sayangnya gak maju-maju gara-gara masalah internal dari warganya sendiri. Statistik menunjukkan penyakit mematikan yang mengancam nyawa para penduduknya. Orang-orang juga tahu kok kanker, diabetes, stroke, dan serangan jantung biang kerok dari semua ini. Tapi ada satu penyakit lain yang juga mematikan. Dia kayak sianida yang perlahan menghabisi Wayan Mirna Salihin. Tidak berbau, tidak berasa, dan tidak berwarna. Namanya penyakit kejiwaan. Faktanya masalah kejiwaan lebih sulit untuk ditangani daripada kanker.

Kok bisa? Stigma masyarakat. Kanker masih bisa kita sembuhkan dengan cara operasi, kemoterapi, dan pengobatan alternatif. Gimana dengan penyakit kejiwaan? Adanya ntar ente disangka udah sedeng. Pas pertama kali ane berobat ke psikiater pun ane berantem dulu sama orang tua.

“Ngapain ke psikiater? Kayak orang gila aja.”

“Nanti kalo ke psikiater itu dikit-dikit minum obat penenang. Mau jadi kayak orang gila?”

“Gimana kalo ntar malah masuk RSJ?”

Begitulah perkataan orang tua ane pas anaknya ngeluh sakit. Lah katanya kalo sakit kudu bilang? Ini masalahnya sakitnya di dalem.

Padahal masalah kejiwaan itu kalo gak ditangani cepat-cepat itu mirip bom waktu. Efeknya gak cuman ke diri sendiri, tapi ke lingkungan sekitar. Pernah denger cerita “panitia ospek sengaja melakukan perpeloncoan pada maba karena balas dendam” ‘kan? Ato mungkin kasus kontroversial “seorang ibu yang bunuh diri dengan anak-anaknya”? (kasusnya terjadi di lingkungan sekitar rumah ane, makanya masih inget juga) Itu bahayanya masalah kejiwaan.

Di luar negeri sendiri ada kelompok dengan embel-embel “anonymous” untuk konseling sekaligus terapi. Mulai dari masalah toxic parents, bully, orang tua yang seenaknya, pelecehan seksual, kecanduan narkoba, alkohol, bokep, dan maho-pengen-insyaf pun ada. Sayangnya di Indonesia jarang ada yang kayak gitu. Minimal kayak pesantren di Tasikmalaya yang khusus menangani pecandu narkoba lah. Soalnya orang-orang masih mikir masalah kejiwaan identik dengan orang gila. Gejalanya pun gak selalu keliatan. Kayak kita mo bedain psikopat sama orang normal. Nyaris gak ada bedanya.

Seperti halnya penyakit mematikan lainnya, semakin cepat kita deteksi masalah di dalam diri kita lebih baik. Kita tahu punya trauma di masa lalu yang menghasilkan gejala PTSD. Misalnya kita pernah terjebak dalam situasi kebakaran yang membuat kita malah takut dengan ruang sempit dan api. Udah tahu punya masalah gitu ya segera ditangani. Hubungi konselor, psikolog, ato psikiater yang menurut kita nyaman buat bercerita masalah kita. Kalo masih mikir ujung-ujungnya ngasih obat penenang itu salah besar. Mereka gak bakal ngasih obat seenak jidat gitu aja. Kalo masalahnya berkaitan dengan susunan senyawa kimia dalam otak pake obat. Lain dengan masalah berkaitan dengan emosional ya pake terapi menggunakan pendekatan lain.

Masalah kejiwaan itu gak bisa satu sisi aja biar sembuh total. Contoh kasusnya adalah maho-pengen-insyaf. Ada komunitas mantan maho yang justru mengajak “rekan-rekan sesat” mereka agar insyaf. Ane pernah baca kisah perjuangan dia untuk sembuh di blog-nya. Tiga puluh tahun perjuangan dia agar bisa sembuh total memang berat. Dia bisa sembuh gak cuman dari terapi dan konseling. Ada pendekatan secara agama dan dukungan orang-orang terdekatnya. Dia bisa sembuh total berkat dukungan keluarga juga pendeta di gerejanya. Buat muslim bisa minta dukungan dari ustadz yang menurut kita nyaman.

Kita bisa sembuh selama kita mau cari tahu penyebab masalah kita lalu mau bicara. Masalah utama ane adalah trauma masa kecil, toxic parents, dan ketidakberdayaan diri sendiri di usia dewasa. Secara usia udah dewasa tapi segala sesuatu diatur orang tua kayak anak kecil. Bisnis yang ane jalani pun diatur mulu sama orang tua. Intinya kalo kita punya masalah berkaitan dengan kejiwaan, jujur sama diri sendiri. Semakin jujur diri kita ya peluang kita untuk sembuh semakin besar.

Selain itu kita harus hadapi penyebabnya. Masalah ane bermula dari lingkungan keluarga bobrok yang tidak pernah sekalipun mau mendengar. Dengarkan keluh kesah dari dalam diri kita tanpa membantah. Bagi orang semacam ane, itu membutuhkan keberanian ekstra. Gak cuman untuk mau menghadapi penyebabnya, tapi mau untuk tetap berbicara sesuai perasaan dari nurani terdalam. Terapi hanya cara agar kita mau menerima kenyataan dan menghadapi langsung penyebab dari masalah kita. Itu yang paling ane butuhin sekarang.

Apa boleh curhat? Boleh. Tapi curhat pada temen yang kita rasa bisa memberikan solusi tepat atas masalah kita. Itu salah satu hal yang bisa meringankan isi hati kita sekaligus mempercepat pemulihan. Sembuh dari trauma itu gak gampang. Bagi ane yang pernah berulang kali dipermainkan dan disakiti orang, mempercayai orang untuk meminta saran itu sangat sulit.

Penyakit kejiwaan memang masih dicap miring. Tapi lebih miring lagi kalo gak ditangani dengan tepat. Semakin cepat kita tahu, semakin baik bagi diri kita. Baik gak cuman untuk kesehatan mental juga. Kesehatan fisik pun bisa dipengaruhi oleh mental. Harusnya pepatah terkenal itu dibalik.

Dari balik mental yang sehat, menghasilkan tubuh yang kuat.

Ane sadar ternyata penyakit yang selama ini menggeragoti semenjak kuliah itu berawal dari tekanan mental dan kejiwaan.

Jadi ane hanya bisa berharap. Semoga makin banyak orang yang sadar dan mau peduli dengan kesehatan jiwa juga mental mereka. Siapa yang tidak kenal dirinya maka tidak bisa mengenal orang lain lebih baik lagi. Ya mungkin tulisan ane terlalu emosional dan subjektif. Kalo ada yang mau berbagi cerita boleh tinggalkan jejak berupa komentar di bawah.

Bersihkan Diri di Dunia Maya

Perasaan nih pemilik jurnalnya ambigu bener. Namanya cuman “Pika”. Cewek tulen ato hode sih? Fotonya mana? No pic = hoax nih.

capek deh

Ane bukan tipe orang narsis apalagi seorang aktivis dakwah yang sebisa mungkin enggan mengunggah foto pribadinya. Toh prinsip hidup ane pun sederhana.

Ane gak mau dikenal orang sebagai “siapa saya” tapi “dengan karya saya”.

Bicara soal jejaring sosial. Ane inget temen ane yang mendadak insyaf gara-gara kajian. Kajiannya pun tentang sosmed. Dia yang mulanya narsis tingkat dewa sekarang tiap foto pun mukanya diganti jadi tulisan sensor. Bahkan album foto di jejaring sosial yang semula padat dengan fotonya jadi kosong melompong. Berganti barang-barang yang ia jual. Kebetulan ya temen ane yang satu ini memang pedagang online shop juga.

Nah, bicara soal foto di jejaring sosial nih. Ada berapa banyak foto yang kita unggah di jejaring sosial kita? Satu. Dua. Tiga. Ato mungkin ratusan biar gak kalah sama iklan wafer Tango?

^ Berapa lapis? Ratusan. Lebih!

Jujur aja akun jejaring sosial ane pun fotonya gak ganti-ganti. Foto binatang kok. Kebetulan aja ada yang namanya “pika”. Jadi kalo ada orang yang nanya nama dari hewan itu ya bilang aja itu nama ane. Selesai.

^ ini namanya emang pika kok. Cek si mbah mengenai binatang lucu tapi ganas yang satu ini ya :3

Bicara soal foto nih. Apa alasan kita tanpa mengunggah foto di jejaring sosial?

Pertama, alasan religius. Emang sih ada beberapa fatwa dari ulama soal foto di jejaring sosial. Ada yang boleh asal tidak berlebihan seperti salinan CV dan foto di KTP. Maksudnya buat pengguna hijab ya foto biasa aja. Gak perlu kudu kece ini itu biar dilirik sama cowok tetangga *ups*. Ada juga yang justru gak boleh sama sekali unggah foto. Kalo ane sih ikutin fatwa yang pertama. Kenyataannya ane gak pernah unggah foto diri sendiri (termasuk foto bayi lagi bugil dan foto aib di ijazah yang beberapa tahun ke belakang jadi tren di jejaring sosial).

Kedua, emang gak suka narsis. Ada juga temen ane yang sampe sekarang foto profilnya pun masih Obito. Bukan karena dia itu fans berat Naruto apalagi otaku. Dia emang gak suka difoto apalagi narsis. Bahkan setiap ada foto yang langsung tag ke dia pun langsung dia hapus tag-nya.

Ketiga … alasan yang ketiga inilah bakal ane ceritain di sini.

Foto itu Bagian dari Data

Kenapa ane kudu bahas soal foto sebagai pengantar tulisan? Soalnya tadi ane baru bersihin aib di jejaring sosial termasuk hilangin tag foto macam temen ane yang satu itu.

Apa salahnya sebuah foto? Kalo dilihat dari sudut pandang agama mengenai foto di internet (baca: jejaring sosial), wah ane gak sanggup bahas. Bisa kontroversi berhubung ilmu ane masih cetek. Nah kalo masalah teknologi sih ane sanggup bahas soalnya belakangan ini lagi rame.

Di awal tahun 2018 ini, masyarakat sempat geger dengan adanya berita mengenai kebocoran data Facebook. Kalo di tahun-tahun sebelumnya ada kasus seorang nenek yang jadi korban kebocoran data AOL dan pengakuan si ganteng Edward Snowden mengenai penyadapan massal aka mass surveillance. Buat para penyuka serial TV Barat, ane jamin bakal meringis liat salah satu episode dari season ke-11 dari The X-Files.

Ane udah bahas panjang lebar tentang pentingnya privasi kita di internet pada tulisan sebelumnya jadi ane gak bahas panjang lebar lagi. Intinya foto kita itu bagian dari data diri kita yang bakal digambarkan oleh internet sebagai “siapa diri kita”. Jadi kudu mikir dua kali sebelum unggah foto di internet (kecuali kalo tujuannya buat dagang sih itu beda cerita ye).

Ketika Data Membawa Masalah

Bayangkan saja data di internet itu adalah diri kita. Ingat. Data adalah representasi objek di dunia nyata. Itu adalah definisi umum dari teori informasi. Setiap data yang kita unggah itu ya representasi dari “siapa kita”. Mulai dari kebiasaan sewaktu unggah foto, pencarian di bilah mesin pencari, setiap tag yang kita tambahkan, hingga lokasi tempat kita berbagi semua itu.

Masih ingat kasus kemalingan gara-gara pasang status di Foursquare beberapa tahun silam? Ato mungkin salah satu foto penistaan agama oleh pengguna luar yang sempat ramai di Facebook beberapa tahun lalu? Itu adalah sebagian kecil masalah yang bisa timbul dari keteledoran kita sendiri. Dengan kata lain: narsis.

Cara “Tobat” di Internet

Emangnya manusia doang yang bisa khilaf terus insyaf? Data juga bisa dong! Toh data juga ‘kan representasi dari diri kita.

Gimana caranya?

Pertama. Hapus semua foto yang gak penting di jejaring sosial milik kita. Foto penting kayak foto resmi ato barang dagangan kita ya jangan dihapus. Biar lebih afdol lagi hapusin semua tag dari foto itu. Mulai dari tag ke teman/keluarga/kolega hingga lokasi.

Kedua. Hapus semua status aib kita. Jangan lupa hapus juga like dan komentar kita. Pernah denger cerita soal PNS dipecat gara-gara status Facebook? Sudah saatnya kita bijak menggunakan jejaring sosial. Soalnya itu penting banget bagi diri kita.

Misalnya kita itu punya online shop nih. Salah satu kontaknya terhubung dengan akun jejaring sosial milik kita. Terus si pengunjung gak sengaja liat status aib kita. Entah itu hal yang memalukan apalagi sampai hujat orang lain. Apa dia masih percaya sama bisnis kita dengan melihat kelakuan penjualnya yang kayak gitu? Si pembeli bakal mikir dua kali ato bisa pindah ke lapak sebelah. Coba deh belajar dari kasus Solaria. Solaria aja perlu waktu lama buat mengembalikan kepercayaan konsumennya setelah skandal yang terungkap di jejaring sosial.

Ketiga. Kurangi porsi dikit-dikit share dengan akun jejaring sosial kita. Ane aja tiap share video YouTube gak pernah masuk. Soalnya ane tahu kalo di balik setiap hal yang kita bagikan, ada sebuah pelacak tersembunyi yang bisa mengetahui siapa kita. Biasanya pelacak itu digunakan pengiklan untuk menampilkan iklan-iklan yang gak jelas. Imbasnya ya iklan produk yang positif pun dianggap negatif karena adanya pelacak itu. Contoh lainnya ya bisa jadi informasi dari diri kita malah digunakan orang gak bertanggung jawab untuk tujuan jahat. Misalnya kita lagi foto di suatu tempat tiba-tiba diculik gara-gara sembarangan tag lokasi.

Keempat. Bersihkan data lokal kita setelah menggunakan internet. Nah, masih ingat dengan kasus tampilan beranda YouTube yang mendadak bokep di tahun 2017 silam? Kasus itu pun bahkan memancing Menkominfo untuk memblokir akses YouTube. Kok bisa halaman depan YouTube berubah jadi bokep? Penjelasannya panjang banget tapi ane ringkas aja.

Setiap kali kita terhubung dengan internet, pasti butuh namanya si kue. Eh cookie.

2ChocolateChipCookies
sumber: Wikipedia

duh ini mah efek samping shaum

Si cookie itu kayak daftar belanjaan. Isi daftarnya macem-macem. Ada yang isinya kata sandi, informasi tentang kita, informasi pencarian, dll. Nah, situs web itu membaca data dari komputer kita salah satunya dalam bentuk cookie. Jadi kalo udah beres pakenya, jangan lupa dihapus biar gak salah digunain orang. Ntar malah gak praktis dong. Ane tanya lagi deh. Lebih aman mana. Ninggalin rumah dengan dikunci dulu ato ninggalin rumah tapi kuncinya masih nyantol di pintu? Analogi sederhananya seperti itu.

Gimana caranya bersihin cookie dan data lain di peramban kita. Gunakan pintasan sakti mandraguna Ctrl + Shift + Del. Berlaku buat semua peramban kok jadi gak masalah. Nah kalo buat yang demen pake di HP, cari aja di menu pengaturan peramban kesayangan bertuliskan “clear private data” ato apapun yang ada kaitannya dengan “history”. Biasanya ada di pilihan menu lanjutan aka advance.

Keempat, matikan fitur GPS/geolokasi. Ntar kalo sewaktu-waktu butuh buat cari jalan tikus pas macet gimana? Ya bisa nyalain lagi lah. Maksud ane ya matikan fitur tersebut kalo emang gak perlu. Nah, fitur ini memang terselubung. Sisi baiknya itu bisa membantu kita mencari lokasi seperti halnya cari jalan tikus. Sisi buruknya ya aktivitas daring kita bakal diintai setiap saat.

Buat para pengguna ponsel, mematikan fitur GPS itu penting banget. Gak cuman buat mengatasi masalah boros baterai doang. Ada beberapa aplikasi yang secara diam-diam mengaktifkan GPS (ato geolokasi) di luar aplikasi berbasis peta. Contohnya adalah kamera ponsel. Cara mengetahuinya cukup masuk ke pengaturan tambahan. Biasanya isi dari pengaturan tambahan itu gak cuman membahas fitur lanjutan seperti ISO, timer, efek, kualitas gambar/video, sensitivitas layar saat memotret, dll. Ada juga fitur geolokasi. Jadi orang bisa tahu kita foto di mana dari foto yang kita ambil sehari-hari. Gak mau ‘kan foto bayi lagi bugil kita tersebar seenaknya kayak kasus Gigi Hadid?

Kelima. Nah ini ada panduan lebih lengkapnya dari penjelasan ini. Kenalin. Namanya Data Detox Kit. Bagian dari The Glass Room, proyek patungan Mozilla dan Tactical Tech. Tujuannya buat membimbing kita gimana sih cara “tobat” di internet yang benar. Langkahnya sederhana dan butuh waktu 8 hari. Buat jangka panjangnya sih bisa lebih dari itu.

Kalo penasaran dengan Data Detox Kit, coba deh mampir ke sini. Sebelum ane nulis ini juga, ane udah lakuin duluan kok.

Jejak dari masa lalu tidak bisa hilang begitu pula dengan jejak masa lalu kita yang terekam di dunia maya. Biar kata orang bisa lupa, masa lalu tetap saja masih menghantui kita. Begitupun dengan masa lalu kita di dunia maya. Jadi, mulai dari sekarang kita harus lebih bijak lagi dalam menggunakan internet. Gunakan internet seperlunya untuk memenuhi kebutuhan kita semata. Bukan untuk ajang narsis yang bahkan bisa berujung jadi masalah layaknya kasus Syahrini kemaren.

Akhir kata, selamat “tobat” dan jangan tobat sambel. Bagikan jika dirasa bermanfaat. Kalo gak guna masih lebih bermanfaat jadi bungkus gorengan. Jangan lupa ditunggu komentarnya bila ada kendala dalam pelaksanaannya atau punya saran lain.

Kalimat Pasif yang Bikin Geleng-Geleng

Ane inget belajar soal pola kalimat itu kelas 3 SD. Di saat ane masih transisi antara kurikulum 1994 dengan kurikulum baru yang ane lupa lagi namanya. Guru ane selalu ngasih tugas di papan tulis. Ane inget salah satu tugasnya itu gini.

Tulislah 10 kalimat aktif bebas lalu buatlah kalimat pasifnya!

Saat itu ane masih rajin. Saking rajinnya bahkan tulisan guru yang sengaja beliau hapus selama pelajaran dikte pun bikin ane ikut-ikutan dihapus juga. Orang mungkin bakal bilang ane itu oon sewaktu SD. Oon sih emang dan … intinya masa SD itu penuh hal-hal konyol juga memalukan.

Bicara soal pelajaran Bahasa Indonesia di SD, ane sempet bingung soal si kedua kalimat bersaudara ini. Kalimat aktif dan pasif. Gampang untuk menulisnya tapi sulit untuk mengubah kebiasaan yang cenderung melekat pada keduanya. Ane masih inget penjelasan guru SD ane yang menjelaskan kalimat aktif dan pasif seperti ini.

Kalimat aktif itu selalu ada kata kerja dengan awalan me-sementara kalimat pasif itu selalu ada kata kerja dengan awalan di-.

Kenyataan yang ane dapatkan selama tersesat di bangku SMP, tenggelam di bangku SMK, dan terjun bebas semasa kuliah mengajarkan bahwa si dua bersaudara itu tidak sesederhana itu. Terlebih lagi ketika ane mulai belajar untuk menulis.

Kalimat aktif itu subjeknya melakukan suatu kegiatan secara langsung.

Kalimat pasif itu subjeknya terlalu malas untuk melakukan kegiatan, jadi deh nyuruh orang lain buat melakukan tugasnya. *gubrak*

Maaf penjelasan kedua itu adalah penjelasan kelewat ngelantur bahkan terjun bebas dari konteks yang sebenarnya. Ane bukan orang yang jago di mata pelajaran Bahasa Indonesia. Nilai UN aja angka-keberuntungan-bolak-balik-dekok kok. Ane juga bukan anak jurusan Sastra apalagi pandai memainkan kata-kata bak Dilan apalagi Pidi Baiq. Ane cuman menulis hal-hal yang ada di benak ane ato nyelonong lewat gitu aja. Ane pelajari teori bahasa Indonesia sedikit terus praktik dalam tulisan. Bodo amet tulisan masih kacau balau juga. Toh jam terbang ane masih kurang ditambah masih belajar.

Kekurangan pelajaran Bahasa Indonesia di sekolah itu cuman menulis. Ane udah ngerasain ada kali ye tiga kurikulum dari zaman SD sampe SMK. Kurikulum 1994, kurikulum Kurang Bayar Kabur, dan Kurikulum Tidak Siap Pakai. Itu adalah lelucon yang sering Mamih Aisya utarakan sewaktu masih SMP. Hanya kurikulum 1994 yang masih meminta murid untuk mengarang bebas. Sisanya terlalu fokus pada analisis teks (tajuk utama alinea ke-x itu apa, ini masuknya teks apa, EYD beserta saudara-saudaranya, dll.) dengan melupakan belajar membuat teks dari nol. Itu sebabnya banyak temen seangkatan ane di kampus yang ketar-ketir waktu dosen ngasih tugas makalah apalagi paper. Bahkan ane masih inget pernah dicerca habis-habisan sama dosen gara-gara masalah tulisan (dan untungnya Pak BW masih berbaik hati bikin kelas kepenulisan gratis!).

Menulis itu sebenarnya gampang. Semudah orang lagi ngupil terus dapet “harta karun” di ujung jari. Biar gak ada ide pun, nulis tentang “gak ada ide” juga sudah jadi bahan tulisan. Belajar teori kepenulisan itu sebenarnya mudah selama dikit-dikit dan langsung praktik. Kita gak bakal tahu benar ato salah pemahaman dari teori yang kita pelajari selama kita tidak mencoba untuk praktik. Betul?

sumber: Photobucket

belajar tanpa praktik, sungguh ter-la-lu!

Agar kita bisa benar memahami kalimat pasif ya kita harus bisa nulis kalimat aktif yang bener dulu. Begitupun sebaliknya.

Ane syok waktu pertama kali baca buku On Writing yang ane pinjem di Perpustakaan Daerah. Buku yang mulai mengubah pandangan ane sekaligus bikin kepala ane mabok lem karena penjelasan yang ane terima sejak SD dengan penjelasan buku itu bertolak belakang. Buku itu secara eksplisit itu menyatakan bahwa

Haram hukumnya menggunakan kalimat pasif.

Woot?

Ane yang syok pun mencari tahu penjelasan pendukung di internet demi menjelaskan pernyataan tersebut. Soalnya pas ane cari buku tentang tata bahasa Indonesia jarang sekali yang menyentuh teori kepenulisan secara teknis. Jika ada pun di buku Bahasa Indonesia untuk SMA kurikulum lawas yang masih menjelaskan tata bahasa secara runtut di samping meminta pelajar ikut aktif menulis juga. Jadilah ane cari referensi berbahasa Inggris dengan asumsi naif ane soal tata bahasa.

Toh apapun bahasanya, sistematikanya hampir serupa. Cuman beda aturan tata bahasanya.

Barangkali efek samping mabok soal formal language dalam notasi logika yang bikin ane gagal pas ngampus dulu kali ye. Jadilah otak ane berasumsi naif dengan abstraksi dari pola umum beragam bahasa yang ane pelajari.

Dosanya Kalimat Pasif

Kenapa kalimat pasif bisa menjadi haram di mata Stephen King dan penulis Barat lainnya? Alasannya sih naif juga tapi masuk akal. Singkatnya itu mirip penjelasan kelewat dodol ane mengenai kalimat pasif.

Kalimat pasif itu ya intinya si subjek terlalu males.

Itu adalah dalil yang menguatkan penulis Barat untuk menghindari kalimat pasif. Soalnya pada kalimat pasif itu si subjeknya tidak kuat dan hanya bertindak sebagai penerima. Layaknya seorang pemalas yang minta ini itu sama pelayannya. Siapa yang lebih berkuasa di sini (dalam konteks kalimat)? Subjek yang pemalas atau pelayannya?

funny-lazy-cat
sumber: Cuteness

mager ah, ambilin makanan kucing dong!

Kalimat aktif dapat menghasilkan kalimat yang enak dibaca, maknanya jelas, dan konsisten. Itu sebabnya dalam kepenulisan kalimat ini menjadi kalimat wajib dalam daftar senjata para penulis.

Lho berarti kalimat pasif gak guna dong? Hukumnya haram digunakan dalam beberapa hal termasuk penulisan kreatif tapi tidak untuk hal-hal seperti ini. Kalo ane bicara subjek dan objek pun masih kadang membingungkan buat menjelaskan kalimat pasif. Jadi ane ambil contoh di internet yang lebih sederhana dan tentunya materi ini jauh lebih ane pahami sebelum ane menulisnya di sini.

Pasif yang Dibolehkan

Kalimat pasif itu fungsinya untuk menekankan si penerima dari suatu kegiatan daripada si pelaku. Contohnya kita mo bicarain soal  toge pada lembar kerja praktikum IPA.

Toge adalah tunas dari biji kacang hijau. Panjang toge bergantung pada lama proses, kelembapan dari media tanam, dan cahaya. Pada penelitian ini, biji kacang hijau direndam dalam air semalaman sebelum ditata pada media tanam berupa kapas basah.

Nah, siapa yang kita tekankan dalam penulisan sekarang? Kita sebagai si peneliti atau toge sebagai objek penelitian? Si objek penelitian yang menjadi fokus dari keseluruhan tulisan daripada si penelitinya. Makanya ditulis dalam kalimat pasif juga.

Kalimat pasif itu buat ceritain hal yang kita gak tahu pelakunya. Contoh yang paling sering muncul itu ada di berita kriminal.

Korban tewas ditemukan di sekitar lokasi kerusuhan.

Pelaku kerusuhannya siapa? Gak tahu. Makanya ditulis pake kalimat pasif.

Kalimat pasif bisa kita gunakan untuk “sensor”. Alias kita emang sengaja gak mau sebutin siapa pelakunya. Kasihan aja liatin Mawar yang selalu jadi kambing hitam di acara investigasi. Misalnya.

Pada film Mata Tertutup, Jabir dihasut oleh orang untuk melakukan bom bunuh diri.

Kalimat pasif juga berfungsi kayak kacamata kuda.

funny-horse
sumber: Funny Animal Pictures

nah ini baru kacamata kuda! *gubrak*

Kacamata kuda itu sekalinya ngeliat satu arah ya fokus lewat situ aja. Begitu juga kalimat pasif. Kalimat pasif pun kalo udah sekali ceritain satu objek, dia bakal terus fokus buat memperjelas objek tersebut. Entah itu dalam bentuk kalimat atau paragraf. Misalnya gini.

Ta’jil, si manis yang menjadi primadona di bulan Ramadhan. Tidak peduli siapa penjual ataupun rupanya. Dari buah segar hingga hidangan serba manis tersedia di meja beragam pedagang. Beraneka bentuk dan menu pun tersedia. Kadang si manis ini membuat kita berdosa telah meninggalkan diet. Alhasil si manis ini sudah berhasil mendarat di perut kita tanpa bersalah saat waktu berbuka menjelang.

Lho kok contohnya mirip kalimat aktif? Ane bakal jelasin dikit di bagian selanjutnya.

Bingung Bingung Ku Memikirnya

Ane gak bermaksud buat qasidahan. Lirik dari Perdamaian memang cocok dengan konteks ane sekarang. Sumfeh ane bingung pas menggunakan kalimat aktif dan pasif. Secara teori sih ane ngerti cuman pas praktek … gile lebih bingung dari materi Bahasa Indonesia SD. Bingungnya gini. Ane merasa ada kalimat aktif secara bentuk tapi penjelasannya itu rasa pasif. Ada juga kalimat yang pasif tapi kok gak kerasa pasif-pasif banget ya.

Kebingungan ane bermula dari praktik. Teorinya sih gini tapi kok pas praktik kurang ngegigit ya? Ah mungkin ane aja yang kurang jam terbang dalam menulis dengan kalimat aktif, pikir ane saat itu ketika sedang menulis sebuah alinea. Kebingungan ane semakin bertambah ketika belajar dari referensi berbahasa Inggris. Ane bandingkan contoh di buku dengan kalimat dalam bahasa Indonesia. Ternyata ada kalimat yang secara pola aktif tapi secara logika itu pasif sewaktu berhasil diterjemahkan dalam bahasa Inggris. Bener dah kata dosen ane.

Bahasa Indonesia itu susah buat dibikin aplikasi macam Google Translate. Soalnya pola dari bahasanya gak jelas.

Jadi emang otak ane yang konslet, pemahaman ane yang salah, ane yang salah ngetik, ato emang dasarnya bahasa Indonesia itu polanya abstrak? Sepertinya ane masih kurang jam terbang untuk belajar dan menulis. Itu jawaban yang paling jelas untuk menjawab kebingungan ini.