Yakin Mau Cari Kerja, Cek Ini Dulu Deh

Wih ketemu lagi ama TinyMCE di halaman tulisan baru. Apa kabar? Kangen buat ditulisin ya? Gak sabar nunggu tulisan-tulisan yang jauh lebih segar dan renyah nih?

tiny-mce-preview
Setidaknya jauh lebih kece waktu nongol di WP Admin

Setidaknya biar ane dodol dalam bidang pemrograman ane punya kelebihan lain: berani menulis! Ya, menulis dan membaca emang gak pernah lepas satu sama lain. Seperti halnya siang dan malam atau gelap dan terang. Biar tulisan ane masih ngaler-ngidul tabrak EYD sana-sini, setidaknya ane ada kemauan untuk menulis sekaligus menuangkan isi pikiran ngelantur ane biar gak liar. Nah, ane selalu mendapat inspirasi menulis setiap hari dari kegiatan yang biasa ane lakukan atau hal-hal baru yang ane temui. Berhubung ane lagi urusin berkas lamaran, ane mo berbagi soal suka duka melamar kerja.

Ciee yang baru wisuda. Sayang ane udah “wisuda” duluan gara-gara sakit. Gak sabar pengen pamerin Lamborghini depan mantan pacar buat panas-panasin si doi gara-gara nikung di belakang ya? Ato gak pengen cepet-cepet punya duit buat bangun rumah masa depan bareng si doi? Apa yang mau dilakuin? Wirausaha ato cari kerja sah-sah aja. Pokoknya yang terpenting itu usahanya halal.

Nah, kalo ambil jalur cari kerja kudu siap mental ya. Kenyataannya cari kerja di Indonesia gak semudah nembak orang yang disukai. Belum lagi sekarang udah era MEA yang mengharuskan kita punya nilai lebih dibandingkan para pencari kerja dari negara tetangga sono. Minimal bahasa Inggris kudu cas-cis-cus. Bukan “putang ina mo”, “putang ina bobo”, “cao ni ma”, apalagi “cyka blyat” aja yang diinget :v

Pertanyaannya, ane masih awam soal kerja. Minta bimbingan mastah dund? *Eh?*

Berhubung ane juga masih awam soal lamar melamar anak orang kerja dan ilmu ane masih seadanya, daripada tar pada tambah dodol ya ane kasih tahu informasi sebisa ane.

Biar kuliah semester akhir, pastikan kudu siapin duit cadangan

Lu kate duit saku buat kuliah cuman bisa dipake hedon? Untungnya ane sebelum “wisuda” masih ada sisa duit hampir sejuta di bank :3

funny-piggy-bank-image
sumber: notmadeofmoney.com

Nah, duit cadangan yang ente udah persiapin selama kuliah ada gunanya pada semester akhir. Gak cuman buat beli kertas satu rim ama stok tinta mumpuni buat antisipasi naskah TA/skripsi ente kena revisi total ama dosen pembimbing. Duit cadangan ini sangat-sangat-sangat berguna untuk nanti setelah wisuda.

Jangan anggap remeh pelajaran bahasa

Asli ane ketawa ngakak pas denger lagu PHB, Mahasiswa Rantau. Ane gak bisa nahan ketawa pas denger lirik ini.

IP jeblok 0,5

Setidaknya IP ane sebelum “wisuda” jauh lebih baik dari itu.

Biar kata IP jeblok, pasti ada lah satu mata kuliah umum yang nilainya lebih bagus. Tapi banyak yang anggap remeh mata kuliah umum khususnya mengenai bahasa. Ini sangat berguna untuk melamar pekerjaan. Coba deh inget-inget lagi zaman kuliah ato sekolah dulu khususnya materi tentang meracik surat lamaran dan CV agar bisa dilirik ama perusahaan. Sebisa mungkin terapkan ilmu yang sudah dipelajari untuk meracik kedua hal itu.

Emangnya cari kerja itu modal dengkul? Mikir

Cari kerja itu gak gampang. Tentunya kudu pake modal juga. Baik itu melamar lewat situs pencari kerja populer seperti JobStreet, iseng pasang CV di LinkedIn, kirim lamaran lewat pos, maupun menyerahkan langsung lamaran saat bursa kerja berlangsung. Nah, uang simpanan selama kuliah sangat berguna saat mencari kerja. Ane jelasin deh rinciannya.

Kuota internet. Inget, anak zaman sekarang gak lepas dari namanya internet. Salah satunya digunakan untuk mencari lowongan pekerjaan secara daring. Emang internet cuman bisa dipake buat ngetawain pemain Filipina yang dodol main DotA 2, tengokin jejaring sosial Raisa, liat meme biar kekinian, ato cuman pasang video nangis di YouTube karena putus cinta doang? Modal dikit kek cari lowongan di internet.

Beli amplop untuk lamaran. Emang Suketi yang bisa beli pake daun? Jangan lupa inget ongkos ama bensin buat pergi ke acara bursa kerja, keperluan lain seperti scan ijazah, fotokopi, dan tentunya uang administrasi untuk mengurus keperluan pekerjaan lain.

Siapkan kelengkapan sebelum melamar

Nah, alat tempur ini kudu siap sebelum maju ke medan perang bursa kerja. Biasanya persyaratan yang dibutuhin saat melamar kerja itu …

Ijazah, jelas lah. Pastikan ente sudah scan atau fotokopi ijazah sebelum melamar. Eits, bukan ijazah palsu apalagi ijazah asli yang kudu dikasih buat perusahaan. Cukup fotokopi atau hasil scan sesuai dengan media yang digunakan untuk melamar pekerjaan.

Surat lamaran dan CV. Sebenarnya buat basa-basi doang ke perusahaan. Tapi perusahaan bisa menilai kita dari kedua hal itu. Pastikan tulis sejujur-jujurnya dengan bahasa yang ringkas nan menarik. Khusus untuk CV, semakin detil semakin baik terutama pada bagian pengalaman kerja, organisasi, dan pelatihan yang sudah diikuti. Kalo ane comot dari dosen ane sih, isi dari kedua hal itu kalo bisa harus bisa “menjual diri” kita kepada pihak perusahaan yang mencari pegawai. Banyak cara yang bisa dilakukan agar kedua hal itu menjadi sangat menarik. Ingin tahu triknya, internet adalah teman kita selama mencari kerja.

mimi-nazrina-bening
sumber: Kaskus

lamaran buat neng udah disiapin juga?

Surat kelakuan baik aka SKCK dan kartu kuning. Kedua hal ini sangat berguna ketika mencari kerja di bursa kerja secara langsung atau mengirimkan berkas lamaran ke perusahaan. Kayaknya ane kudu bahas di tulisan lain mengenai cara mengurus kedua hal ini deh.

Foto paling baru dan ketjeh. Eits, bukan pose 4l4y apalagi foto gini juga.

riki-oh-riki
adanya kalo foto ginian bukannya dipanggil wawancara ._.

Amfun deh kalo ada anak kelas nyasar di tulisan ane, sebenarnya foto itu sering dijadiin lelucon di kelas. Kalo mau foto buat lamaran kerja, kudu pake minimal kemeja maksimal setelan jas/blazer lengkap. Buat cewek yang berhijab, pastikan hijabnya yang rapi biar terkesan anggun dan profesional. Biar fotonya lebih ketjeh, jangan lupa minum ini.

sumber: rodenrespati.wordpress.com
sumber: rodenrespati.wordpress.com

Jangan lupa sediakan nomor telepon yang mudah dihubungi. Bukan nomor telepon yang biasa dipake buat gombalin kecengan. Biasanya kalo masukin lamaran kerja secara langsung pasti ditanya itu. Nah, cantumkan nomor telepon yang biasa dipake pada kop surat lamaran/CV/alamat domisili kita pada surat.

Portofolio juga sertakan. Biasanya portofolio diminta jika perusahaan mencari pegawai yang bergerak di bidang industri kreatif. Misalkan ente lamar kerja jadi progamer programmer di perusahaan bonafit nih. Pengalaman ente sewaktu membuat program/terlibat proyek kudu ditulis secara detil dan sesuai dengan pekerjaan ente saat itu. Tapi kagak nulis bikin program cheat di portofolio juga keles.

Ini yang paling penting, kartu identitas. Minimal KTP maksimal sesuai syarat yang dibutuhkan. Contoh yang sering ditemui itu SIM. Gak usah yang asli, cukup hasil scan atau fotokopinya. Kalo pake yang asli tar berabe waktu kena tilang pokis.

Sebenarnya masih ada kelengkapan lain yang dibutuhin buat lamar kerja, sisanya gimana persyaratan. Setiap lowongan pekerjaan memiliki syarat dan kualifikasi yang berbeda-beda.

Intinya, melamar kerja itu tidak semudah ikut ujian di sekolah. Gak bakalan ada pilihan ganda atau contekan. Semua memang murni dari keahlian ente dan faktor hoki. Tapi inget, kalo udah kerja jangan lupa bersyukur dan berusaha keras sekeras ente mencari pekerjaan.

Selamat melamar! Semoga sukses dengan pekerjaannya 😀

Iklan