Tips Memilih Makanan Impor

Ide menulis tulisan ini gara-gara pengen nyoba makanan ini. Akhirnya kebeli juga! Uyea! Alhamdulillah! *dengan gaya ustadz Maulana muter-muter syal*

Ini pejoy, bukan Pocky! Koleksi pribadi.
sumber : koleksi pribadi

ini pejoy, bukan Pocky

Awal mulanya gini. Ane sering tuh belanja di Rumah Buah Sukajadi. Namanya sih boleh “Rumah Buah” tapi isinya makanan impor ๐Ÿ˜ Emang sih proporsinya kira-kira 40% dari keseluruhan pasar swalayan. Kalo ane ke sana gak jauh dari kata nyari makanan impor diskon *gubrak*, juhi (semacam dendeng tapi dari daging ikan/cumi/sotong yang dipanggang dan gak semua pasar swalayan jual ini), makanan vegetarian meskipun ane bukan vegetarian, dan Pocky. Lah ngapain beli Pocky di sana kalo bisa beli di warung daerah Ciwaruga? Biar gak tengsin amet kalo ke luar pasar swalayan terus gak beli. Gak elit banget ‘kan? Kemaren ane incer makanan ini dan akhirnya bisa kebeli. Uyea!

Nah masalahnya ane muslim. Muslim itu kudu makan yang halal ‘kan? Ya ane sih bukan aktivis dakwah, santri, ato orang yang paham betul soal agama. Ane cuman sebatas tahu perbuatan dosa itu bisa berawal dari makanan yang kita makan dan usaha yang dilakukan untuk memperoleh makanan itu. Karena Indonesia itu mayoritas penduduknya muslim, ya ane sedikit berbagi trik buat beli makanan impor. Biar gak mudah dibodohin ama importir apalagi produsen makanan luar yang menganggap pasar Indonesia itu “terlalu empuk”.

Omong-omong pejoy belum ada sertifikasi halal MUI lho ._. Namun beberapa minggu setelah ane menulis artikel ini ane dapet kabar dari akun resmi Pocky di jejaring sosial kalo Pocky dan pejoy lagi dalam proses sertifikasi halal MUI. Uyea! Alhamdulillah.

Belajar masak itu penting, gak cuman buat cewek

Kata orang tua zaman dahulu sih bukan cewek namanya kalo gak bisa masak. Ya maklum lah, cowok zaman dahulu emang demen calon istri yang jago masak. Kalo sekarang sih cowok pada liat dari fisiknya *gubrak*. Bercanda deng.

Kenapa ane tekankan belajar masak itu penting? Dengan belajar memasak kita bisa tahu proses yang terjadi di dalam produksi makanan. Sama aja kayak belajar tentang kinerja sistem operasi komputer biar bisa tahu bagaimana sebuah sistem operasi komputer itu bekerja. Hari gini cewek gak bisa masak? Masa kalah ama cowok! Toh kebanyakan cowok yang jadi koki. Malah kalo anak kost cowok kebanyakan bisa masak. Minimal masak nasi ama mi.

Emang masak itu kayak ibu atau pembantu di rumah kita masak? Tinggal lihat resep langsung beres? Gak juga. Masak ada teorinya. Nah, dengan mempelajari teori memasak, kita dapat mengetahui hal-hal baru. Contohnya resep-resep baru, bahan makanan yang baru, tekhik memasak yang baru, hingga mengeksplorasi resep baru. Kalo langsung hajar tumis di atas kompor tanpa teorinya bagai sayur tanpa garam. Dari tadi ngobrolin masak terus, apa hubungannya? Selain kita bisa tahu proses yang terjadi di dapur, kita juga bisa mengenal bahan-bahan yang digunakan saat memasak.

Penjelasan lebih rincinya ane jelasin deh di bagian selanjutnya.

Apa hubungannya belajar memasak dengan memilih makanan impor?

Dengan belajar memasak otomatis kita harus mengenal aneka bahan masakan. Dunia masak-memasak gak sesempit daun kelor kok. Analoginya seperti mahasiswa jurusan Teknik Informatika belajar mengenai Struktur Data *berhubung ane agak mabok lem SDA jadilah contoh seperti ini*. Ngapain belajar Struktur Data? Agar kita bisa memilih tipe data yang pas dan sesuai dengan program yang akan dibuat. Hubungannya ama masak? Masak juga kayak gitu keles.

Ada pepatah yang mengatakan,

ilmu tanpa agama bagaikan orang buta dan agama tanpa ilmu bagaikan orang lumpuh

Nah, ini dia benang merah dari memasak dan memilih makanan impor. Agama itu adalah pedoman hidup manusia agar selamat dunia akhirat. Kita sudah mengenal aneka bahan makanan dengan ilmu memasak. Saatnya kita buat relasi hubungkan dengan ilmu agama!

Apa sih standar halal dalam Islam? Secara sederhana sesuatu dianggap halal dilihat dari sumbernya dan cara seseorang memperolehnya. Emang standarnya kayak gimana sih? Ada kok di Al Qur’an dan Hadits.

Kalo ada halal pasti ada lawannya, haram. Banyak dalil yang membahas tentang halal dan haram. Salah satunya dijelaskan dalam surat Al Maidah: 3. (Makanan! Ane serius karena artinya emang makanan.)

ุญูุฑู‘ูู…ูŽุชู’ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู’ุชูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุฏู‘ูŽู…ู ูˆูŽู„ูŽุญู’ู…ู ุงู„ู’ุฎูู†ู’ุฒููŠุฑู ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูู‡ูู„ู‘ูŽ ู„ูุบูŽูŠู’ุฑู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจูู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูู†ู’ุฎูŽู†ูู‚ูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ู‚ููˆุฐูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุชูŽุฑูŽุฏู‘ููŠูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู†ู‘ูŽุทููŠุญูŽุฉู ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูŽูƒูŽู„ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽุจูุนู ุฅูู„ู‘ูŽุง ู…ูŽุง ุฐูŽูƒู‘ูŽูŠู’ุชูู…ู’ ูˆูŽู…ูŽุง ุฐูุจูุญูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูุตูุจู ูˆูŽุฃูŽู†ู’ ุชูŽุณู’ุชูŽู‚ู’ุณูู…ููˆุง ุจูุงู„ู’ุฃูŽุฒู’ู„ูŽุงู…ู ุฐูŽูฐู„ููƒูู…ู’ ููุณู’ู‚ูŒ ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ูŠูŽุฆูุณูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูƒูŽููŽุฑููˆุง ู…ูู†ู’ ุฏููŠู†ููƒูู…ู’ ููŽู„ูŽุง ุชูŽุฎู’ุดูŽูˆู’ู‡ูู…ู’ ูˆูŽุงุฎู’ุดูŽูˆู’ู†ู ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุฃูŽูƒู’ู…ูŽู„ู’ุชู ู„ูŽูƒูู…ู’ ุฏููŠู†ูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽุชู’ู…ูŽู…ู’ุชู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ู†ูุนู’ู…ูŽุชููŠ ูˆูŽุฑูŽุถููŠุชู ู„ูŽูƒูู…ู ุงู„ู’ุฅูุณู’ู„ูŽุงู…ูŽ ุฏููŠู†ู‹ุง ููŽู…ูŽู†ู ุงุถู’ุทูุฑู‘ูŽ ูููŠ ู…ูŽุฎู’ู…ูŽุตูŽุฉู ุบูŽูŠู’ุฑูŽ ู…ูุชูŽุฌูŽุงู†ููู ู„ูุฅูุซู’ู…ู ููŽุฅูู†ู‘ูŽ
ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุบูŽูููˆุฑูŒ ุฑูŽุญููŠู…ูŒ
Artinya :
“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, dan (daging) hewan yang disembelih bukan atas (nama) Allah, yang tercekik, yang dipukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan yang diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kau sembelih. Dan (diharamkan pula) yang disembelih untuk berhala. Dan (diharamkan pula) mengundi nasib dengan azlam (anak panah), (karena) itu suatu perbuatan fasik. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka. Pada hari ini telah Aku Sempurnakan agamamu untukmu dan telah Aku Cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku Ridai Islam sebagai agamamu. Tetapi barangsiapa terpaksa karena lapar bukan ingin berbuat dosa, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”
Inti dari ayat tersebut mengharamkan umat muslim untuk:
1. Memakan bangkai. Nah, semua bangkai haram namun ada bangkai yang dihalalkan. Bangkai ikan. Selama bangkainya itu masih baru dan belum busuk. Sesuai dengan sabda Rasulullah saw.
ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ { : ุณูŽุฃูŽู„ูŽ ุฑูŽุฌูู„ูŒ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ : ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฅู†ู‘ูŽุง ู†ูŽุฑู’ูƒูŽุจู ุงู„ู’ุจูŽุญู’ุฑูŽ , ูˆูŽู†ูŽุญู’ู…ูู„ู ู…ูŽุนูŽู†ูŽุง ุงู„ู’ู‚ูŽู„ููŠู„ูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูŽุงุกู , ููŽุฅูู†ู’ ุชูŽูˆูŽุถู‘ูŽุฃู’ู†ูŽุง ุจูู‡ู ุนูŽุทูุดู’ู†ูŽุง , ุฃูŽููŽู†ูŽุชูŽูˆูŽุถู‘ูŽุฃู , ุจูู…ูŽุงุกู ุงู„ู’ุจูŽุญู’ุฑู ุŸ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ : ู‡ููˆูŽ ุงู„ุทู‘ูŽู‡ููˆุฑู ู…ูŽุงุคูู‡ู , ุงู„ู’ุญูู„ู‘ู ู…ูŽูŠู’ุชูŽุชูู‡ู } ุฑูŽูˆูŽุงู‡ู ุงู„ู’ุฎูŽู…ู’ุณูŽุฉู . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ุชู‘ูุฑู’ู…ูุฐููŠู‘ู : ู‡ูŽุฐูŽุง ุญูŽุฏููŠุซูŒ ุญูŽุณูŽู†ูŒ ุตูŽุญููŠุญูŒ

Dari Abu Hurairah radhiAllahu โ€˜anhu, ia berkata :โ€ Rasulullah sholallahu โ€˜alahi wasallam ditanya oleh seorang lali-laki, ia bertanya : Ya Rasulullah, sesungguhnya kami berlayar di laut, dan kami membawa sedikit air (tawar) jika kami berwudhu dengan air itu, kami akan kehausan, apakah kami boleh berwudhu dengan air laut? Kemudian Rasulullah menjawab :โ€Laut it suci airnya, halal bangkainyaโ€.ย  {Riwayat Imam yang Lima, dan berkata At Tirmidzi Hadist ini Hasan Shahih}. [Naiul Authar : Hadist No. 1]

Ada juga sih dalil mengenai dua bangkai, ikan dan belalang. Katanya hadist itu hasan. Ane bukan ahli hadist jadi ya ane gak tahu persis soal itu. Lebih baik tanya pak ustadz deh daripada nanya si mbah terus salah penafsiran.

2. Babi. Kalo ente nanya si mbah, banyak penjelasan ilmiah mengenai “si piglet unyu berwarna pink ini”. Ya mungkin inilah hikmahnya kenapa Islam mengharamkan konsumsi babi beserta produk sampingannya. Saat ane cari referensi di internet mengenai tulisan ini, ane pun tercengang.

ah, butadon
ah, butadon

ย bukan yang ini woi, salah fokus!

sumber : http://libbylamb.com/images/eckelpig4_libbylamb.jpg
sumber : http://libbylamb.com, hak cipta McGraw-Hill

sepertinya anatomi babi ini tidak asing ….

Ane pernah tanya ke temen SMP ane yang nonmuslim mengenai rasa daging babi, sebut saja Ipuy *emangnya acara investigasi di TV -o-*. Dia bilang,

Rasa daging babi itu eneg dan banyak lemak. Makan sedikit aja udah puyeng.

3. Daging yang disembelih bukan atas nama Allah. Maksudnya kayak buat sesajen gitu deh.

4. Daging binatang yang dibunuh tidak berperikebinatangan. Diperjelas dalam ayat tersebut, dicekik, dipukul, ditanduk, dan jatuh. Sadis bener orang mo ambil daging hewan dengan cara-cara seperti itu. Gak kebayang kalo binatang punya akal terus balas dendam ke manusia yang memperlakukan mereka seperti itu. O.O Kayak lagi nonton Shaun the Sheep.

Itulah kenapa kalo mo makan daging hewan, hewannya harus disembelih dulu. Banyak kok dalil dan penjelasan secara ilmiah mengenai penyembelihan hewan. Selain itu kalo disembelih jauh lebih berperikebinatangan. Jangan lupa, baca bismillah ya.

5. Binatang yang ditanduk dan diterkam oleh binatang buas. Ilustrasi simpel dan ngawurnya gini.

Binatang (B) : Asik nih udah dapet buruan! *sambil gigit mangsa*

Orang (O) : Asik nih gak usah berburu. Ambil ah! *sambil siap-siap mo rebut*

B : Siapa elu ngambil-ngambil hak milik gue? *binatangnya kesel*

O : Siapa elu? Yang penting gue mau makan! *sambil lirik tajam ke si binatang*

Kalo di ilustrasi singkat itu, jadi manusia seakan mau enaknya. Binatang buas udah capek-capek buru mangsa eh rezekinya diserobot.

Nah, di dalam surat itu pun dijelaskan kalo binatang yang udah diterkam binatang buas (macan, singa, babi rusa, dll.) bisa jadi halal kalo sempat disembelih.

6. Darah. Kalo ente mengonsumsi darah berarti bukan manusia? Jangan-jangan … ente nyamuk! *gubrak*

Sebenarnya masih ada lagi sih yang diharamkan dalam agama dan ada di dalil lain. Khamr alias minuman keras. Memperoleh sesuatu dengan cara yang haram itu juga termasuk haram. Meskipun ente makan makanan dari sumber halal tapi kalo caranya haram ya tetep aja dianggap haram. Contohnya beli voucher game daring dari uang nyolong dari kotak amal masjid ato sisa uang nyolong kotak amal masjid buat beli voucher game itu dipake beli makan di warteg.

Untuk sesi ini ane akhiri dengan, wallahu ‘alam bisshawab. Sori kalo bahasan ane singkat, padat, dan merayap karena ane emang awam soal itu.

Ilmu Memasak + Agama = Mangstab gan!

Kepanjangan ya? Protip ya? Males baca ya? Ini inti dari tulisan ini gan! Jangan keburu tutup bilah peramban ente!

Ilmu memasak sudah. Ilmu agama sudah. Sekarang ngapain? Kita praktikkan dalam memilih makanan impor.

Seperti yang ane jelaskan, dengan ilmu memasak kita dapat mengetahui proses yang terjadi selama memasak, bahan-bahan yang dibutuhkan, hingga teknik-teknik penunjang. Dengan ilmu agama, kita bisa menerapkan ilmu memasak yang kita miliki agar menjadi manfaat bagi orang banyak. Kalo keduanya digabungin, dijamin gak bakalan dikibulin ama produsen makanan.

Pada dasarnya agama menuntun manusia agar hidup lebih baik. Nah, pengen hidup yang baik? Mulai dari diri sendiri. Pilihlah makanan terbaik untuk dikonsumsi berdasarkan tuntunan bekal ilmu yang dimiliki.

Kebanyakan makanan impor itu syubhat alias gak jelas halal ato haramnya. Ada sih makanan impor yang berlabel halal dari negara asalnya. Tapi importir “nakal” kadang sering menutupi label halal sehingga membuat konsumen awam bingung. Malah kebanyakan dari kita gak tahu kalo makanan impor yang dibeli lalu dimakan itu haram. Langsung beli terus makan gitu aja. Padahal untuk mengetahui apakah makanan tersebut halal ato haram itu termasuk hak konsumen. Kalo gitu sama aja kayak melakukan tindak penipuan.

Lho kenapa ane ngasih protip tapi intinya pada bagian terakhir? Ane gak mau siapapun yang nyasar ke jurnal ini “disuapin” terus. Ane kasih petunjuk-petunjuk awalnya, yakni ilmu memasak dan agama. Berdasarkan pengalaman ane, kedua ilmu itu menjadi rem ketika ane hendak memilih makanan di pasar swalayan. Sangat berguna sekali. Udah daripada ntar kepanjangan protipnya, mending tancap gas!

Awas ada vanila

Lah, bukannya vanila itu halal? Eits, vanila yang mana dulu.

Vanila itu adalah nama tanaman yang masih satu keluarga dengan anggrek. Merupakan salah satu bahan makanan termahal karena isolasi mekanik yang menyulitkan vanila bereproduksi. Biasanya vanila digunakan untuk bahan kue atau makanan manis. Vanila yang digunakan pun ada tiga jenis.

Biji vanila murni: harganya mahal, biasanya ditambahkan dalam produksi kue untuk menambah aroma dan rasa.

Perisa vanila buatan/vanili: dibuat dari bahan kimia yang memiliki struktur hampir serupa dengan struktur kimia dari vanila.

Ekstrak vanila: dibuat dari biji vanila yang direndam di dalam larutan alkohol (kalo gak salah pake bourbon, sejenis minuman keras) untuk mengeluarkan rasa dari vanila.

Nah, vanila yang terakhir itulah yang haram. Kalo ketemu bahan satu itu nongol di daftar komposisi, mending gak usah beli deh daripada jadi dosa.

Waspada E code

Apa itu? Masih ingat dengan kasus Magnum yang sempat heboh beberapa tahun silam? Bahan-bahan dalam komposisi Magnum ditulis dalam kode E. Kode tersebut merupakan standar identifikasi bahan makanan yang berlaku di negara Uni Eropa untuk mengidentifikasi bahan tambahan makanan. Ane cuman tahu kalo E621 itu vetsin alias monosodium glutamat.

Nah, ini ada artikel luar mengenai daftar bahan-bahan dengan kode E, bisa cek di sini atau di sini. Perhatikan label sebelum membeli atau dimakan ya.

Males identifikasi, lihat produsennya

Mayoritas makanan impor berlabel halal berasal dari negara-negara Asia. Kebanyakan dari Malaysia, Singapura, dan Thailand untuk pasar Indonesia. Ada kok importir nakal yang sengaja menyembunyikan label halal meskipun dari negara asalnya sudah diberi label halal oleh majelis ulama setempat.

Ada logo halal itu jauh lebih baik

Tapi kalo nyari makanan impor yang sudah berlabel halal dari negara asalnya bak mencari jarum di antara tumpukan jerami. Kebanyakan produk yang berlabel halal di pasar Indonesia berasal dari negara-negara Asia. Kalo misalnya gak ada? Ada kok produk lain berlabel halal.

Ane pernah nemu keju mascarpone (yang biasa digunakan untuk isian tiramisu) berlabel halal dari Selandia Baru. Sewaktu ane beli pejoy, ane gak sengaja nemuin keripik kentang asal Jerman berlabel halal. Padahal setahu ane kalo makanan impor asal Eropa jarang yang berlabel halal. Dulu Babeh ane sering beli suplemen makanan Amway yang sudah berlabel halal dari asosiasi muslim Amerika (ane lupa namanya). Nongshim juga ada yang berlabel halal dari asosiasi muslim Korea Selatan. Malah ane juga pernah nemuin mochi asal Taiwan yang ada di Indomaret berlabel halal dari Taiwan. Intinya kalo sudah halal insya Allah aman.

Kalo gak ketemu, carilah produk vegetarian

Gimana cara bedain produk vegetarian dan bukan? Mudah kok. Cek aja di belakang kemasan. Biasanya ada tulisan suitable for vegetarian ato ada logo kotak di tengahnya bulat berwarna hijau. Emang ada yang haram meskipun makanan vegetarian. Kebanyakan makanan vegetarian impor di Indonesia insya Allah halal soalnya gak ada unsur hewani yang meragukan asal-usulnya kok.

Kalo gak ada yang berlabel halal ato vegetarian, cari yang kosher

Kosher itu apa? Kok gak pernah denger? Kosher itu standar halal buat orang Yahudi. Biasanya makanan impor dari Eropa ato Amerika ada label ini. Logikanya kalo makanan halal itu pasti kosher tapi kalo makanan kosher gak semua halal. Makanya ane tulis di akhir soalnya tingkat kepastian halal lebih rendah dari makanan vegetarian. Udah gitu menurut Al Qur’an juga mereka sering mengharamkan yang halal begitu pula sebaliknya. Jadi meskipun kosher, belum tentu halal. Harus jeli juga memilih makanan mana yang mau dibeli.

Kenapa jadi muslim harus cerdas? Biar kita gak mudah dikibulin ama importir dan produsen makanan nakal. Sekarang kita mulai memasuki era pasar bebas jadi harus selektif memilih produk makanan saat berbelanja. Gak mau ‘kan ikut-ikutan kena dosa gara-gara salah makan? Yuk kita jadi pembeli cerdas untuk hidup lebih baik!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s