Tak Selamanya Akademik Menonjol Itu Penting

Berangkat ke kampus malah kena insiden. Krek. Emak! Encok! Lah baru 21 tahun kena encok. Buat berdiri aja rasanya kayak kesetrum. Semua bermula waktu sholat berjamaah kemaren. Pas tahiyat awal, krek, mantap. Ya Allah, ane kagak konsen sholat. Lutut ane! Eh tahunya pas siap-siap ke kampus, krek. Emak! Helep! Ane gak ngampus lagi T.T Padahal mata kuliahnya rame. Tepatnya analisis spell card pake Kalkulus T.T

Daripada pasang status gak jelas, mending nulis lagi. Biar gak bosen diem di kamar gara-gara encok. Mana dipake jalan ke wc tadi rasanya masih kayak kesetrum. Yuk kita nulis sebelum ngeluh gak jelas.

Ide nulis ini mulanya gara-gara ane lupa ngasih info ke temen lewat pesbuk. Kemaren udah keasyikan ngulik shell ama Python terus mata udah lima watt jadi aja lupa. Untung pagi inget. Sebelum berangkat ane penuhi janji ane dulu. Info soal GDG 2015 buat disebar di kampus. Siapa tahu ada penerus kang Rian ama temennya, yang menang penghargaan di GDG 2014, dari kampus ane. Eh habis ngasih tau temen malah berakhir encok. Ane buka pesbuk bentar buat baca info baru. Ane gak sengaja baca tautan di linimasa Yuki, rekan ane di fansub dulu. Tautan luar tentang anak yang gak selalu harus ranking satu kalo mo sukses. Denger cerita itu, di otak ane malah keinget Irham. Dia waktu SMP bukan anak menonjol tapi sekarang dia ama timnya bawa harum nama bangsa di kancah internasional.

Soal temen ane itu salah satu kisah nyata saat di dunia nyata ranking itu gak penting. Ada juga cerita temen ane yang sukses di karir dengan ranking biasa aja di sekolah. Kalo ane malah mikir gini. Bodo amet IP berapa asalkan bisa bikin Emak dan Babeh seneng, didapatkan dengan cara halal, dan yang terpenting ilmunya bisa diterapkan dengan baik di dunia nyata. Toh menurut ane IP itu bonus dan gak ngaruh banget waktu kerja. Temen ane ada yang sukses jadi pemrogram di Jakarta dan tamatan SMK lho.

Kenapa sih orang tua lebih pentingin akademik ? Padahal masih banyak prestasi yang bisa ditorehkan lewat nonakademik. Contohnya adik ane. Kalo soal akademik sering dibanding-bandingin di rumah. (itulah yang bikin ane bete kalo di rumah, dibandingin ama orang mulu :w) Tapi soal olahraga dia emang menonjol. Adik ane emang cerdas kinestetik. Ia juga sekolah di kelas khusus atlet dan sekarang lagi ikut O2SN (olimpiade antarsekolah tingkat nasional di bidang olahraga). Sebelum orang tua ane sadar, dia sering dimarahin gara-gara nilai akademiknya gak sebagus ane. Nilai ulangannya bisa dibilang parah. Udah gitu jarang masuk ranking 10 besar. Nilai rapor paling tinggi Olahraga, dia gak pernah kurang dari 8. Emak ane ampe bingung waktu mo daftarin dia ke SMP soalnya NEM-nya kecil. Tapi Tuhan berkehendak lain. Emak ane ditawari guru SD adik ane biar bisa masuk SMP lewat jalur prestasi dan alhamdulillah adik ane keterima di sono. Emak ane juga gak tahu kalo semua murid berprestasi di bidang olahraga disatukan dalam satu kelas.

Cuman ada satu SMP negeri di kota Bandung yang memiliki kelas atlet dan sekarang adik ane udah kelas 8 di sana. Setiap murid berprestasi dididik dan dilatih secara baik oleh guru-guru di sana. Sejak adik ane sekolah di sana, udah banyak prestasi yang ditorehkan. Malah dia pernah dapet gelar MVP di salah satu turnamen basket. Sekarang Emak ane gak marahin dia kalo nilai ulangannya jelek soalnya udah tahu potensi adik ane. Malah sekarang Emak ane baru marah kalo adik ane bolos latihan.

Cerita adik ane itu bisa jadi contoh kalo prestasi akademik itu gak selalu penting. Banyak kok yang berprestasi nonakademik tapi gara-gara akademik hancur orang tua marahin mulu dan lupa kalo dia berprestasi di bidang lain. Misalnya dia berprestasi di bidang seni tapi gara-gara ranking tiga terbawah jadi dimarahi mulu. Ada juga yang berprestasi tapi gak dilirik. Kayak anak hafizh Qur’an 30 juz gak dihiraukan ama ortu. Miris ya.

Setiap manusia dilahirkan unik. Kembar aja belum tentu potensinya sama persis. Kayak Yukio yang jadi gurunya Rin padahal mereka kembar. Kalo kita terlalu memaksakan kehendak juga gak baik, apalagi buat tumbuh kembang anak. Jadi inget kasus bocah TK stres yang sempat heboh di jejaring sosial beberapa waktu silam. Biarkan mereka tumbuh seperti anak-anak normal. Contohnya kayak kasus adik ane tadi. Arahkan potensi mereka dengan baik. Gak apa-apa akademik gak menonjol. Toh gak semua anak menonjol di bidang akademik. Jangan pukul rata dengan sebutan “bodoh”, “bebal”, “dungu”, ampe kata-kata kasar terlontar dari bibir orang tua gara-gara ranking di sekolah jelek. Percayalah, hal itu malah membuat motivasi si anak turun. Apalagi kalo sampe dibandingin ama orang, beuh sakit banget dah. Ane kenapa ngomong gitu karena itu pengalaman pribadi. Jangan sampe ada orang bernasib sama kayak ane lagi.

Sekian soal curhat colongan ane ini. Emang ane belum jadi orang tua dan ane tulis semua ini dari sudut pandang seorang anak. Kalo gak bermanfaat bisa kok jadi bungkus gorengan 8)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s