Pendiskriminasian Cowok

Judulnya rada gimana gitu. Tapi ya ane emang mo bahas tentang cowok. Lah ngapain bahas diskriminasi tentang cowok? Lah ini bukan tentang diskriminasi secara umum kok. Ini mo bahas tentang pandangan yang gak wajar soal cowok.

Kalo ente itu cowok, apa yang bakal dibayangin kalo lihat ini?

kurobas
sumber: fanpop

ato ini

bangtan-boys-bts
sumber: allkpop

apalagi ini

1D
sumber: unrealitytv

Udah mulai mikir yang gak-gak. Gak semua juga kali. Sante aja. Kebayang ‘kan ane bakal mau bahas apa?

Kata siapa cowok gak bisa kena diskriminasi? Masih aja ada. Dalam konteks ini ane mo bahas diskriminasi dari pikiran. Mungkin ada orang yang beranggapan kalo lihat itu jadi inget ….

inget ya :betty
betty ato maho?

Pemikiran orang-orang zaman sekarang bikin bingung. Apalagi buat cowok. Kadang hal yang mereka lakukan salah di mata orang-orang. Berikut ini banyak hal-hal yang cukup bikin cowok semakin diperlakukan “aneh” apalagi “nyinyir”.

Berpelukan

Emangnya Teletubbies doang yang bisa berpelukan?

teletubbies
berpelukan!

Kalo cowok berpelukan ama cewek itu romantis. Tapi kalo cowok berpelukan ama cowok … mending kita dengerin jangkrik ato kodok lagi konser. Yup, pelukan sesama cowok itu dianggap “mencurigakan” di mata banyak orang. Bahkan adegan pelukan pun bisa jadi santapan empuk para fujoshi yang lagi kalap. Padahal cowok memeluk cowok itu wajar. Bisa aja yang dipeluk itu sahabat dekatnya, adiknya, ato sodaranya.

Kelompok dengan Dominasi Cowok

Cowok itu seneng hidup berkelompok. Apalagi ama orang-orang yang memiliki hobi serupa. Tengok aja anak-anak komunitas otomotif, pecinta alam, gadget, sampe otaku yang didominasi cowok. Tapi semua berubah ketika boyband dan yaoi menyerang. *dengan gaya pengisi suara Katara lagi bacain narasi Avatar* Kelompok berisi cowok-cowok, khususnya para cogan aka cowok ganteng, identik dengan … sebut saja si Betty. Salah satu imbasnya ya ane jelasin di bawah.

Ane pernah membaca di salah satu situs berbasis komunitas soal anime bergenre olahraga. Uniknya, artikel tersebut membahas tentang pergeseran pandangan mengenai anime olahraga itu sendiri. Kalo gak salah diadakan jajak pendapat pada otaku cowok Indonesia mengenai anime olahraga dan hasilnya … mereka beranggapan kalo genre olahraga itu identik dengan si Betty lagi.

Nah lho, jadi ngaco gini? Apa gara-gara tokoh-tokohnya kebanyakan cowok dan kebanyakan bertema tentang olahraga beregu?

NB:

Buat yang gak demen Kaskus ama gak ngerti Betty itu apa, tuh udah ada penjelasannya di salah satu gambar. Intinya maho aka manusia homo kalo males scroll ke atas.

Emang Salah Kalo Jadi Cowok Modis?

Ini dia hal lain yang bikin orang-orang makin nyinyir kalo liat cowok. Apalagi liat cowok modis dan ganteng. Tengok aja CR7 aka Christiano Ronaldo. Sapa sih fans bola yang gak kenal ama pesepakbola yang satu ini? Udah ganteng, lihai menggocek si kulit bundar, dan selera busananya pun gak tanggung-tanggung. Dari ujung rambut sampe ujung kaki barang bermerk semua cuy!

Biasanya cowok modis itu identik dengan cowok metroseksual. Gaya udah berkelas, muka kinclong tanpa cela bak artis Korea, udah gitu didukung dengan postur dan tentunya wajah kece. Sayangnya cowok-cowok yang seperti ini kerap kali disangka maho oleh banyak orang. Lah emang gak boleh cowok kelihatan kece ato modis? Toh modis itu salah satu tuntutan di era modern ini. Salah satunya buat keperluan melamar pekerjaan.

Cipika Cipiki

Heh? Apaan ntuh? Kalo ngemeng yang jelas dikit kek!

sumber : pikiran-rakyat.com
sumber : pikiran-rakyat.com

Sebenarnya itu akronim dari “CIum PIpi KAnan CIum PIpi KIri”. Biasanya hal itu lumrah dilakukan para sosialita ato ibu-ibu arisan. Ya ‘kan, Jeng? Tapi apa jadinya kalo orang yang melakukannya cowok? Di kota-kota besar lumrah kok cowok cipika cipiki ama cewek ato ama cowok lagi. Sayangnya, salah paham lagi. Amsyong dah.

Padahal sejarah mencatat, cipika cipiki itu gak melulu identik dengan perempuan. Bahkan pada zaman nabi pun hal itu lumrah dilakukan oleh cowok.

Pegangan Tangan

Kalo cowok pegang tangan cewek, adanya si cewek keburu salah tingkah klepek-klepek gimana gitu. Tapi, kalo cowok pegang tangan cowok … hmm. Bisa jadi ada banyak kemungkinan. Siapa tahu yang dipegang itu saudaranya yang baru datang ke kota. Siapa tahu itu temennya. Siapa tahu aja lagi main bébénténgan.

Woi! Jaga benteng yang bener!

Pakaian Ketat

Akhir-akhir ini mode makin lama makin aneh. Akhir-akhir ini banyak lebih demen pakai baju ketat. Mulai dari celana legging hingga celana pensil. Kalo cewek pakai pakaian ketat, cowok-cowok sontak bersiul menggodanya sepanjang jalan. Nah, kalo cowok yang pake? Ada banyak kemungkinan. Bisa aja dia korban mode. Bisa juga dia emang baju yang dipake mendadak sempit gara-gara agak gendutan.

Semua Menjadi Lumrah Jika Cewek yang Melakukannya

Inilah yang bikin ane bingung. Rasanya cowok seperti terdiskriminasi oleh hal-hal sepele. Penyebabnya, bisa jadi pola pikir seperti ini.

Cewek pegangan tangan? Ah, mereka sahabatan kok.

Cewek berpelukan? Paling dia lagi gagal move on dari mantannya sampe dia butuh perhatian sahabatnya.

Cewek lagi rangkulan? Ah paling mereka lagi difoto dan janjian posenya gitu.

Cewek cipika cipiki? Biar akrab, Jeng. Hei, Jeng! Gimana kabarnya? Tas Hermès-nya lucu deh.

Cewek pake high heels? Ih nambah bagus deh kakinya. Jadi ngiri.

Cewek pake baju ketat? Wow, semok cuy! Mau cosplay jadi Kim Kardashian ato Syahrini ya?

Tidak semua hal sesuai dengan pikiran kita. Kenyataannya, cowok kerap disalahartikan karena hal-hal semacam itu. Jika kita berpikir yang “gak-gak” terhadap cowok, apa bedanya sih kita ama biang gosip? Berprasangka itu boleh tapi bukan untuk menjatuhkan orang lain. Coba deh sesekali ubah paradigma tersebut agar tidak menjadi masalah di kemudian hari. Masalah yang pelik bisa bermula dari prasangka buruk lho.

Nah, segitu aja tulisan singkat ane ini. Gak berguna? Berhubung tukang gorengan udah kebanyakan stok bungkusnya, jadi mending dipake buat baju aja deh. Mayan ‘kan buat lomba 17-an.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s