Pemburu Kuliner : Ciwaruga

Setdah kacau gini halamannya. Okelah revisi total. Ane pikir halaman ini kudu direvisi soalnya ada beberapa tukang dagang yang ane sebut di sini udah gak dagang lagi.

Prolog gak jelas dimulai.

Ciwaruga, nama sebuah tempat terpencil di sekitar Bandung yang bahkan orang Bandung sendiri gak tahu persisnya di mana *eh?*. Lucunya lagi, kenapa yang nyasar di jurnal ini kok kata kuncinya bermuatan “Ciwaruga” ya? Daripada basbisbus aka basa-basi busuk, mari kita lanjutkan artikel yang mati suri tapi dicari ini.

Seperti judulnya, ane mo ulas segala sesuatu tentang kuliner di Ciwaruga. Tanpa penilaian seperti dulu karena seperti ane bilang, penilaian bersifat relatif bagi setiap orang. Ane urutkan berdasarkan jenis makanan. Cekidot gaes 😀

Seblak

Seblak itu intinya cuman kerupuk, cabe, cikur (baca: kencur, Kaempferia galanga, bahasa Sunda), dan bawang putih. Bumbu inti dan bahan utamanya itu. Sisanya ya modifikasi tukang dagang.

Setahu ane ada empat pedagang seblak di daerah Ciwaruga. Cuman khusus untuk seblak terakhir yang ane sebutin, ane cuman lihat ke sana doang. Tempatnya lumayan rame kok.

Seblak pertama, gak ada plang ui. Sebut saja seblak Pak Ferdy. Lho? Sotoy bener. Lah ane kenal yang dagangnya juga. Malah deket ama istrinya. Pak Ferdy itu OB yang kerja di gedung jurusan tempat para kucing biasa bermain *kalo pembaca tahu jurusan yang ane maksud pasti kenal orangnya*. Sewaktu pagi sampe siang di jurusan, sorenya dagang seblak bareng ama istrinya.

Tempatnya sering rame dan berlokasi di … jengjeng! Depan sebuah warung nasi dan sebelahnya ada tukang bakso *lupa ui nama tukang baksonya*. Posisi yang paling jelas itu ada tepat di seberang kostan Pondok Nira. Satu hal yang paling dicari di sini adalah seblak tulang, seblak ceker, dan mi tulang. Ketiganya adalah yang paling enak di sini. Kalo ngikutin kata kaichou Rony, salah satu penggemar berat seblak ini dari kelas ane, sadaaap! Gak heran ketiga menu itu lebih cepet habis dibandingin menu seblak lain.

Kalo menu favorit ane cuman mi tulang + ceker, gak pake vetsin, pedes dikit, dan porsi jumbo 7k.

Seblak kedua, cuman ada pas malem. Seblak Iem (bukan lem, bacanya “iem”). Berlokasi di bengkel, berbagi lapak dengan tukang bakso dan tukang capcay. Rasanya cenderung ke masakan Jawa yang manis *tapi kadang racikan ibunya malah kayak bumbu tteokbokki* dan tetep nendang. Kalo mo seblak ini kudu tau triknya. Tempatnya selalu waiting list *nah lho*.

Kalo pengen dapet seblak yang enak ama gak perlu ngantri lama, ane saranin kudu dateng sekitar jam 5 sore. Soalnya seblak ini baru buka sekitar jam 4-5 sore tergantung bengkelnya tutup cepet ato normal. Antrean masih dikit kok jadi masih bisa ditunggu kalo ke sana jam segitu.

Menu favorit ane tetep gak jauh dari ceker dan tulang. Pas nyoba, ane bingung ini antara seblak ato tteokbokki. Gara-gara racikan sambelnya kali ye. Tapi pas gigit cekernya, yum. Cekernya gede dan mudah dikunyah. Enaknya nongkrong di sini pas lagi hujan. Soalnya dulu ane coba menu itu eh tahunya keburu hujan gede di sana.

Seblak ketiga, lokasinya pas depan SD. Kasih tau gak ya posisinya. Cari wé olangan :v Seblak ini hanya bisa ditemui ba’da Ashar sampai habis.

Seblak ini tergolong seblak gurih dan kering. Berbeda dengan dua seblak sebelumnya yang cenderung basah. Selain itu soal budget minimum juga lebih murah dari dua seblak sebelumnya, 5k juga dapet banyak. Variasinya emang gak sebanyak dua seblak sebelumnya. Cuman kerupuk, makaroni basah, dan kwetiau.

Seblak keempat bisa dibilang “seblak Jawa” soalnya agak manis. Seblak ini hanya ditemui setiap malam. Mangkal di seberang Kurnia Fresh dengan penjual naik motor. Soal budget gak usah mikir. Murah kok kayak seblak di SD.

Seblak terakhir posisinya terbilang jauh. Kalo gak salah sebelum Pondok Sanita. Variasinya banyak dan sayang ane belum sempet icip-icip ke sana.

Basreng

Jajanan yang satu ini sebenarnya cuman bakso ikan dipotong kecil-kecil terus kasih bumbu. Udah deh jadi. Tapi di Ciwaruga, beda penjual beda lagi cara penyajiannya.

Basreng pertama, lokasinya seberang Pondok Haturan. Berada di dalam garasi dan termasuk menu hidden. Ane baru tahu ada basreng di sana dari cerita temen kostan ane. Satu hal yang bikin aneh dari basreng di sini adalah baksonya. Kerasa nendang ikannya dan diberi campuran jeruk nipis yang bikin goyang lidah kalo ketemu bumbu pedes. Ane pernah beli bakso mentahnya dari sini buat dimasak di rumah. Rasanya tetep nendang.

Basreng kedua, nama rumah makannya lebih condong ke menu mi. Mie Baim, berlokasi di sebelah Ayam Bejek *nah lho*. Menyediakan aneka basreng tapi … bumbunya jangan harap bumbu tabur racik sendiri seperti halnya tukang basreng lain. Tekstur basreng lebih cenderung ke pempek yang dijual di SD. Bumbunya pun kalo gak salah ada bumbu rujak, bumbu pedas, dan bumbu lotek. Buat cari basreng dengan bumbu yang berbeda bisa mampir ke sini.

Basreng ketiga, jangan harap bisa makan ini tanpa minum. Gak ada plangnya tapi sebut saja basreng Villa Mawar. Lho kok Villa Mawar. Lah lokasinya deket banget dari Villa Mawar. Cuman lima langkah dan nyampe deh.

Buat yang gak tahu posisi Villa Mawar, masuknya dari gang Kantin Salwa. Udah gitu jalan lurus, ketemu warung di sebelah kanan terus belok kanan. Ada jalan mentok belok kiri dan lurus terus. Tar ketemu deh bangunan putih bertuliskan “Villa Mawar” di ujung jalan. Nah, posisi tukang basrengnya tepat sebelum bangunan Villa Mawar.

Ane tahu basreng ini dari Mardi. Basreng ini hanya untuk pencari tantangan dan berperut waras. Berhubung ane kena vonis dokter gak boleh kena makanan kelewat pedes, jadi ane gak kuat makan basreng ini biar satu potong. Sebenarnya basreng bumbu rujak cuman … pedesnya amfuun! Temen ane yang gak suka pedes aja mukanya sampe merah waktu dikasih tantangan Mardi makan basreng itu.

Di sana ada juga basreng bumbu tabur kok buat ente yang gak doyan pedes. Kalo gak kuat dengan standar bumbu ala Mardi pun bisa dikurangi cabenya.

Bakso

Cewek itu gak lepas dari bakso tapi sambelnya sepuluh sendok *gubrak*. Tenang, itu hanya lelucon yang kadang bener.

Bakso pertama yang mo dibahas, bakso pengkolan. Gak tahu nama gerobak eh pake motor deng. Cuman ada dari ba’da Ashar sampe abis. Tukang baksonya emang mangkal di pengkolan depan kostan ane dulu. Ada tiap hari.

Sebenarnya sih bakso malang tapi ada plus-plusnya. Masih terima bakso seporsi + indomie cuman 5k kok. Gak heran kalo sore tukang bakso yang satu ini sering dikerubungi warga ato mahasiswa. Tapi inget, bawa mi sendiri ye.

Bakso kedua, bakso Sulis. Dulu posisinya di sebelah bengkel sekarang pindah ke bengkel. Tukang bakso ini selalu tutup di hari Jum’at. Rasanya emang sepadan untuk harga di atas 10k. Cuman sayang … gak cukup makan bakso ini satu porsi. Biar baksonya gede tapi tetep aja kurang puas *waduh?*.

Makanan Berat

Berhubung di Ciwaruga banyak tukang makanan, aduh jadi bingung mo makan di mana. Ane mo ulas setiap makanan yang ada di sono.

Tukang Capcay

Udah disinggung di paragraf sebelumnya kok posisinya di mana. Bukannya ane males nulis, cuman pake prinsip reusable *gubrak*.

Siap-siap aja kalo mo makan di sini bawa duit minimal 20k. Soal rasa lumayan dan sepadan dengan harganya. Tapi satu hal yang ane demen di sini fuyunghai-nya. Soalnya kalo pas shaum kagak usah cari makanan lagi. Bisa tahan ampe dua hari *gubrak*.

Kantin Salwa

Coba tanya ke setiap penduduk, tempat makan mana yang enak? Ujung-ujungnya pasti ngomong ini. Yup, tempat ini terkenal mulut ke mulut di kalangan warga hingga mahasiswa. Pas ane icip emang uenak. Tempat makan ini buka dari pagi lho.

Tempatnya agak jauh sih, setelah SD ke atas dikit tar ketemu plang “Kantin Salwa” di gang sebelah kiri. Sedia duit 10k aja udah kenyang di sini kok. Aman untuk kantong mahasiswa.

Ayam Bejek

Ane tahu lokasi persisnya dari istrinya Pak Ferdy. Biasanya pesen lewat pesan berantai lewat grup Line. Lokasinya seberang bengkel dan asli di sini tukang ayam antipasaran. Bukanya dari pagi men! Ada triknya juga kalo mo ke sini.

Ayam Bejek terkenal dengan rasa dan ngantrinya itu. Bahkan ane ngobrol sama penjualnya pun, rata-rata dagangannya habis sekitar jam 11 siang. Padahal bukanya jam 9 pagi. Kalo mo enak pesen langsung ke warungnya, datang aja sekitar jam 9 – 10 pagi. Masih lowong dan pilihan menu masih lebih banyak.

Seperti tukang ayam kebanyakan di Ciwaruga, ada dua pilihan menu yang ditawarkan. Mau ayam bakar ato … ayam goreng! *dengan gaya Ipin ngiler paha ayam goreng* Dua-duanya enak kok. Satu hal yang bikin nendang itu sambelnya. Terdapat tiga pilihan sambal dengan tingkat kepedasan yang berbeda. Berhubung kena vonis dokter, ane ngeyel aja makan pake sambel campur yang gak terlalu pedes. Dulu gak terlalu kerasa pedesnya. Semenjak ane nurut ama dokter, jadilah ane sekarang kepedesan makan sambel yang gak terlalu pedes itu.

Tukang Nasi Goreng

Adanya cuman malem. Soal budget yang kudu dipersiapin ya antara 10-20k. Di sana harga gak bohong lho. Nasgor komplit *ane lupa harganya berapa* aja uenak bingit. Porsinya juga untuk ukuran ane terbilang besar. Jadi lumayan buat ditimbun terus makan lagi buat pagi *gubrak*.

Posisi tukang nasi goreng ini sebelah jus Karirot.

Tukang Pecel Lele

Eh ralat deng posisinya. Dulu pas zaman ane ngampus ada di bengkel bawah Ciwaruga yang mau ke Cihanjuang. Ane dapet informasi dari Indah, temen yang sering ane repotin pas ngampus, tukang pecel lele sekarang pindah ke Bank BJB sebelum Kantin Salwa.

Menu favorit ane cuman nasi uduk. Apapun menunya, pasti nasinya pake nasi uduk. Soal budget harga? Sediain aja duit minimal 10k di kantong.

Soto

Salah satu makanan favorit ane. Gara-gara si gurih koya. Itu lho campuran kerupuk dan bawang goreng yang ditumbuk halus jadi kayak bubuk. Biasanya ditemui di soto khas Jawa Timur.

Penjual soto dulu ada dua di Ciwaruga. Ada yang di Ciwaruga bawah, ada juga yang di depan Alfamart. Dua-duanya enak cuman beda jam dagang aja. Kalo gak salah yang satu soto Madura yang satu lagi soto Lamongan. Dua-duanya sama enak. Kalo mo makan di sana, sediain budget minimal 10k biar puas.

Sekarang cuman ada tukang soto depan Alfamart. Padahal soto yang ada di Ciwaruga bawah enak (terutama koyanya itu T.T)

Tukang Bubur

Ini bukan seri yang aneh. Udah tahu haji Sulam udah gak ada eh masih aja pake nama tukang bubur -.-”

Tukang bubur di sini yang terdekat ada 2. Pertama depan Alfamart dan kedua di pengkolan bawah. Seperti halnya tukang soto, keduanya beda jam dagang. Tukang bubur yang di pengkolan bawah jualan tiap pagi sementara yang di depan Alfamart agak siang. Budget yang kudu dipersiapin? Buat tukang bubur di bawah minimal 5k (+ 1k kalo nambah ceker) sedangkan depan Alfamart minimal 10k.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s