Mulai Berkarya, Kenapa Tidak?

Ane kepikiran nulis ini gara-gara ane baca afterword Claymore. Ternyata masih tersisa dua chapter spesial wawancara dengan pengarangnya. Terakhir liat di taman bacaan yang masih ada di Bandung masih jilid ke-17. Pas cek Gramedia daring udah ada buku terakhirnya. Mungkin detail lebih jelasnya bisa lihat di dua chapter terakhir jilid terakhir.

Ada duit, beli satu set ah. Sembunyikan di tempat yang aman. Trauma gara-gara koleksi Midori no Hibi ama Yotsubato ane diacak-acak keponakan T.T

Pas ane baca itu, ane syok. Pertama, jawaban yang ia lontarkan pas sesi tanya jawab terbilang nyeleneh. Ane kira rada serius soalnya emang tema Claymore pun berat. Kedua, ternyata …

ah, butadon
ah, butadon

salah satu manga yang disukainya adalah Silver Spoon. Sebenarnya ada tiga dan dia emang suka ketiganya karena bisa membuka pandangannya. Sebenarnya ia tekanin tema manga gak biasa pun bisa jadi menarik, makanya dia seneng ketiga manga itu.

Udah ane bilang di alinea sebelumnya, kalo detilnya bisa lihat di situs manga scan langganan ato singgah di Gramedia terdekat :3

Nah, ada satu hal yang bikin ane syok waktu baca afterword. Kalo gak salah pertanyaan soal storyboard alias naskah kasar cerita. Ternyata, pengarangnya cuman pake satu kata ato kalimat ya buat storyboard. Gara-gara ane syok baca itu, jadilah nulis ini.

Pengarang Claymore merupakan salah satu mangaka yang nyeleneh dalam membuat karyanya. Ane gak nyangka ternyata sebelumnya ia telah membuat manga bertema komedi yang ceritanya bener-bener kebalik 180 derajat. Ane tangkap sekilas dari bagian afterword, dia itu tipe orang yang benar-benar menikmati hidup. Selain itu cara-caranya untuk membuat cerita pun bisa ditiru di samping jawabannya yang nyeleneh.

Selama ini orang-orang hanya terpaku dalam menyelesaikan cerita sesuai pakem di sekolah. Kudu pake “once upon a time” alias “pada suatu hari” lah. Sekalian aja pake “pada zaman dahulu” *dengan gaya tangan melambai ala Aki* terus ada awannya di atas kepala.

pada-zaman-dahulu
sumber: Les Copaque

serius, mending nonton ini daripada sinetron

Selain itu orang-orang lebih terpaku pada setting luar negeri biar lebih wow. Ane baru sadar perkataan bang Jonru pas ane perhatiin kebanyakan cerpen ato novel buatan penulis yang banyak dijual di toko buku, tepatnya bagian diskon. Mending lah kalo ceritanya kayak Eiffel I’m In Love ato Ayat-Ayat Cinta, soalnya emang penulis novelnya pernah sekolah di luar negeri jadi tahu suasana di sana dengan jelas. Kebanyakan belum sampe level itu. Makanya di toko buku pun banyak novel bertema luar negeri yang berakhir di bagian diskon karena hal itu.

Jujur aja sih di Indonesia emang gak dibiasain menulis. Pas ane ngampus dulu pun lihat dari kurikulumnya emang gak didorong untuk menulis. Malah bikin paper yang jadi makanan sehari-hari akademisi pun pernah jadi tugas kompen anak-anak D4 dulu. Gak heran pas disuruh mengarang bebas, bikin TA, apalagi paper pun pada ketar-ketir. Selain itu ya di sekolah pun lebih ditekankan teori menulis daripada prakteknya. Bahkan pas zaman SMK yang notabene dominan praktek pun gitu. Padahal lebih gampang belajar teori menulis sewaktu mulai menulis. Soal majas, kalimat efektif, EYD, hingga teknik permainan kata seperti pun (seperti biasa, ane cetak miring buat bedain partikel ama paronomasia) bakal lebih terasah sewaktu mulai menulis.

Pengarang Claymore terbilang tipikal mangaka yang “bodo amet”. “Bodo amet” di sini maksudnya dia emang berani mengeksplorasi tema yang intinya

Bodo amet, hasil karya gue gini. Masbuloh?

Ia pun berpesan pada para juniornya. Terjemahan bebasnya sih gini.

Buat sebuah karya yang belum pernah dibuat.

Ane masih gagal paham dengan pernyataan ini. Tapi ane nangkap sekilas kalo intinya buat karya yang benar-benar asli buatan ente. Kalo ngutip kata Chandra Liow mah, gak apa-apa jelek yang penting sombong. Toh cerita-cerita gue gini, siapa elu? Editor aja bukan main komentar seenak jidat. Pemahaman ane sekilas pun diperjelas dengan pernyataan mangaka sesudahnya. Terjemahan bebasnya sih gini.

Ya kalo bikin cerita yang mainstream, tandanya ente kehilangan identitas dan originalitas dalam berkarya.

Maksudnya mainstream tuh gini, sebagai contoh tengoklah manga shoujo. Jarang manga shoujo yang hits dibandingkan manga shounen ato genre lain. Kebanyakan manga shoujo ya kitu-kitu kénéh. Gak jauh dari cerita gimana caranya si tokoh utama cewek jadian ama cowok yang dikecengnya. Kebanyakan jalan cerita manga shoujo sih gitu makanya ane gak demen bacanya karena udah ketebak.  Manga shoujo yang hits itu bisa dibilang ceritanya khas dan memiliki identitas yang menjadi nilai lebih dari manga itu. Contoh Hana Yori Dango yang berkali-kali diadaptasi jadi serial televisi populer, Sailor Moon yang dikenal sebagai salah satu legenda dengan tema magical girl, Hana Kimi dengan reversed harem kocaknya, hingga Vampire Knight yang menurut ane ceritanya rada gelap untuk ukuran manga shoujo.

lagi mikirin Tuxedo Bertopeng neng?
lagi mikirin Tuxedo Bertopeng neng?

Buat sebuah cerita yang bener-bener khas sehingga menjadi nilai lebih dari karya ente. Gak mau kayak kebanyakan manga shoujo ato novel bertema luar negeri yang diobral murah karena sepi peminat ‘kan?

Soal storyboard Claymore yang pendek itu yang paling greget. Udah gitu soal penokohan bisa dibilang nyeleneh. Tapi emang cara yang nyeleneh itu bikin cerita lebih ngalir.

Bisa dibilang di balik proses pembuatan Claymore, mangaka-nya tidak bertindak sebagai sutradara yang mengarahkan setiap pemainnya kudu gini gitu. Jika ia rasa karakternya gak cocok ama adegan yang dibuat ya karakter bisa dibongkar dihilangkan. Udah gitu soal karakter pun gak ditentuin misal si A antagonis karakternya gini-gini-gini. Karakter pun dibuat mengalir mulai dari kalimat yang sering dilontarkan saat bicara hingga interaksinya dengan karakter lain. Berkali-kali ia tekankan soal cerita lebih mudah diikuti oleh pembaca. Hal itu memang penting dalam membuat sebuah cerita—entah itu dalam bentuk komik, manga, webtoon, atau novel.

Singkatnya ane banyak belajar cuman dari dua chapter itu terutama mengenai kepenulisan. Tips yang diberikan pun gak cuman berlaku pas buat bikin manga kok. Bisa digunakan untuk penulisan cerita secara umum. Inti dari dua chapter itu pun bisa ane simpulkan.

Jadilah diri sendiri dengan karya yang ente buat. Lebih baik mencoba biar jelek daripada gak bikin. Hal yang terpenting adalah setiap karya yang dibuat memiliki identitas. Gak apa-apa jelek yang penting sombong daripada bagus tapi terlalu pasaran.

Berani mencoba berkarya? Kenapa tidak?

Iklan