Merasa Low Achiever, Ini Biang Keroknya

” You are an overachiever. Do what it takes ’til it takes everything you are.”
Epik High – Over

Kepikiran ide nulis ini gara-gara ane terlalu terpukul akibat kegagalan dalam nasib ane. Kacaunya lagi, ane udah divonis “wisuda tidak terhormat” ama dosen pas di awal eh tahunya ternyata ane “masih selamat buat wisuda tahun depan”. ‘Kan kamfret -.-” Ane udah lesu balik ke kantor buat ngerjain tugas PKL dan besoknya ane gak masuk kantor gara-gara udah tau vonis itu dari dosen. Ane pikir percuma aja ane ke kantor lanjutin tugas-tugas ane, toh syarat PKL kudu lulus matkul semester sebelumnya. Balik ke kantor pun ane gak konsen. Biar ane tahu cara memotivasi diri buat mancing belajar dan tetep melek sewaktu liat kodingan, percuma aja kalo lanjut ke kantor pasti gak fokus karena kepikiran mulu. Padahal tugasnya rame, bikin sistem motion detector. Emang itu hal baru karena harusnya sih “kalo ane lulus” itu materi matkul semester depan, Pemrosesan Citra Digital. Ane udah dapet itu duluan dari tugas kantor.

Ane ngerasain saat PKL kemaren. Ternyata gak enak juga kalo kerja banyak pikiran. Ujung-ujungnya jadi low achiever. Jangankan betah ngoding sampe ribuan baris, datang ke kantor aja pasti bawaannya roman muka suram terus.

Gara-gara itu ane kepikiran nulis tulisan ini. Kalo tips gimana caranya motivasi diri biar jadi overachiever banyak di internet. Tanya si mbah dengan PageRank-nya pun pasti banyak jawaban berjejer. Ane mo nulis tentang hal itu namun dilihat dari sudut pandang sebagai seorang anak.

Semua Bermula dari Keluarga

Jadi inget dua temen ane yang kondisinya bertolak belakang. Ane pernah cerita kali ye di jurnal. Pertama, Ndit. Anak dokter yang kondisi keluarganya tajir. Bapaknya seorang dokter bedah ternama yang pernah menangani kasus Dede si Manusia Akar. Kedua, Mila. Anak teknisi bengkel Audio Video di SMK yang rumahnya pun tidak lebih besar dari ruangan kelas di belakang sekolah. Kini mereka sukses dalam bidang masing-masing. Ndit sekarang udah jadi dokter yang lagi pengabdian sementara Mila sukses membangun rumah tangga dengan baik.

Keduanya memiliki kesamaan, keluarga. Hal yang selalu membuat ane iri saat main ke sana. Meskipun keluarga Ndit serba sibuk, mereka masih sempat sholat dzuhur berjama’ah di rumahnya lalu dilanjutkan dengan makan siang bersama sebelum kembali ke kantor. Begitu pun dengan keluarga Mila. Mereka memang memiliki keterbatasan ekonomi namun tidak menyurutkan keinginan untuk berkumpul bersama di rumah. Mereka tetap senang menonton Persib bersama di rumah dengan keluarga lengkap. Walaupun ane ingat saat ke sana, mereka hanya berbagi satu bungkus mi untuk satu keluarga.

Ane jadi inget pas ngobrol ama wali kelas waktu kompen semester 3 kemaren.

Keliatan gak pernah ngobrol ama ortu. Kapan terakhir kali ngobrol ama mereka?

Saat itu ane jawab gak pernah. Inget itu jadi mo nangis terus keinget soal Ndit dan Mila.

Hubungan baik antara ortu dan anak sangat menentukan kesuksesan anak. Seperti yang ditekankan oleh seorang guru di Amrik dengan kebijakan “tanpa PR”. Ia menjelaskan performa seorang murid salah satunya dipengaruhi kebersamaan dengan orang tua saat makan malam.

Kebiasaan itu memang sepele dan berdampak besar. Keadaan keluarga yang harmonis dapat mendorong seseorang menjadi overachiever. Ia akan selalu optimis menghadapi setiap tantangan. Pikirannya hanya terfokus pada hal-hal yang sedang ia lakukan. Ia pun dapat mengawali dan mengakhiri hari dengan senyuman seberat apapun tugasnya. Rumahku surgaku pun tak hanya menjadi semboyan lagi. Berada di rumah serasa surga untuk melepas penat dari rutinitas di luar.

Keluarga sangat berperan besar dalam menentukan kesuksesan seseorang. Hal sepele dalam keluarga pun bisa bermakna besar. Berikut ini hal-hal sepele dalam keluarga dan dapat mempengaruhi performa anak.

Tolong dan Terima Kasih

Pernahkah menemani anak menonton televisi? Jangan ngarep kalo nemenin anak nonton. Ah paling ortu zaman sekarang nonton bareng anak pas ada Uttaran doang :v

Ane emang demen nonton kartun. Mo anime seinen yang khusus dewasa ampe kartun buat bayi pun ane tonton. Biasanya bareng keponakan sih. Banyak hal baik yang dipetik dari kartun anak-anak salah satunya mengenai tolong dan terima kasih. Kebiasaan itu sepele. Jika dibiasakan kedua hal itu sejak dini, kesuksesan di masa depan ada di tangan anak. Meminta tolong menandakan ia tidak lemah. Ia hanya kesulitan dalam suatu hal dan berani jujur dalam mengungkapkan kesulitan yang ia hadapi. Berterima kasih menandakan ia adalah makhluk sosial. Ia menghargai setiap jasa yang dilakukan orang lain untuk membantunya memecahkan masalah. Seorang yang overachiever tidak segan untuk meminta bantuan pada orang lain jika ada kesulitan.

Senyum πŸ˜€

Senyum itu ibadah. Senyum itu sedekah. Senyum itu membawa kebahagiaan. Lebih enak mana. Misalkan nih abis pulang dari kompetisi terus menang. Pas pulang ke rumah ketemu ortu, lebih enak disambut senyuman ato wajah masam bodo amet? Lebih enak kalo disambut dengan senyum lah. Sepele memang. Jangan kayak ane. Pulang bawa piala dari lomba PMR dibales roman muka kusut.

Senyuman sekecil apapun bisa menjadi penghargaan bagi anak agar memacu diri lebih baik lagi. Kalo gitu ‘kan makin semangat untuk meraih prestasi. Betul gak? πŸ˜€

Berantem itu di ring tinju, bukan di rumah

Judulnya kocak bener. Ini serius. Ortu berantem di depan anak dapat menghancurkan mood anak seketika. Selain itu gak baik untuk pertumbuhan anak. Efek samping dari hal tersebut kerasa di masa depan. Ia takkan bisa fokus dalam menyelesaikan masalah. Pasti kepikiran terus lah ama keadaan rumah. Kalo kesel banget pun bisa berakhir jadi lagu Lelaki Kardus deh :v

Emang jadi cheers kudu anak muda? Ortu juga bisa!

Ingat, rumah kita surga kita di dunia. Balik ke rumah kuduna mah seneng-seneng gitu. Bebas dari pikiran soal kerjaan, tugas-tugas, dan penatnya rutinitas. Ketika anak kembali dari sekolah/kampus dengan lesu, jangan dibiarkan begitu saja. Beri motivasi atau hibur anak agar kembali ceria dan jauh lebih bersemangat. Tapi inget juga, jangan bikin pose piramida di depan anak. Jatuh gak tanggung jawab deh :v

Anak itu kurang belajar

Ane ubah dikit lah kata-kata yang sering didengungin ama Pak Dewo. Kalo ortu sering bilang “jangan” ato “gak” sama anak, kapan belajarnya? Kebanyakan seseorang yang overachiever dalam bidangnya bermula dari rasa ingin tahu yang besar dan rasa senangnya pada suatu hal. Jangan terlalu sering mendikte (apalagi sampe kayak lagu Flight of the Bumblebee kayak Emak ane) apalagi “menyuapi anak”. Maksud ane ya terlalu dimanja kalo belajar. Seperti kata iklan minyak kayu putih, deterjen, dan susu, biarkan anak bereksplorasi. Jatuh, gagal, kotor, gosong, dan hal yang ditakutkan orang tua akan menjadi bagian dari hidup anak kelak. Kalo gak dibiasain, kayak anak-anak zaman sekarang deh gimana ._.

Intinya overachiever dan low achiever itu dipengaruhi pula oleh keadaan keluarga. Ingin hidup sukses? Benahi dulu keluarganya πŸ˜€

Iklan