Merangsang “Wangsit” untuk Menulis

Kalo ente kenal ama ane secara pribadi, pasti ane sering bilang kata “wangsit” kalo berkaitan dengan menulis. Wangsit? Perasaan wangsit itu identiknya dengan judi togel deh *bentar, ada jangkrik mau numpang iklan*. Arti wangsit sendiri menurut KBBI adalah “pesan (amanah) gaib”. Tapi kalo ane bilang wangsit, ada kaitannya dengan ide. Menurut jalan pikiran ane yang ngelantur dan seenak jidat itu, ide sendiri datangnya begitu saja persis seperti wangsit. Jadi, wangsit itu adalah perumpamaan dari sebuah ide.

Kata pak ustadz, gak afdol rasanya kalo gak sebarin sedikit ilmu yang ane raih. Bukannya ane pamer ato sombong, ane niatnya emang berbagi ilmu kok. Toh kata Nabi juga,

“Sampaikanlah walau satu ayat.”

Artinya ilmu sedikit saja bisa berguna bagi orang banyak. Kali ini ane kasih tips soal menulis. Cape juga jadi komentator terus bikin protip panjang-panjang udah tahu orang Indonesia minat bacanya sangat rendah. Mending kalo digaji kayak komentator pertandingan Piala Dunia yang lagi berlangsung sekarang. Mending berbagi ilmu. Dipraktikkan alhamdulillah, dibaca sudah bersyukur, dan dijadiin bungkus gorengan juga gak apa-apa.

Menulis, ya menulis. Udah ane sentil di artikel lain soal budaya menulis yang terasah hanya saat SD saja. Semakin gede mikirnya makin praktis. Ah udah ada si mbah, ngapain juga cape-cape nulis. Tinggal mainin pointer, sorot, lalu tekan tombol sakti Ctrl + C dan Ctrl + V pada aplikasi pengolah tulisan ente. Coba bayangin kalo semua penulis mikirnya sama, berhenti menulis gara-gara banyak yang copas. Apa jadinya tugas mengarang Bahasa Indonesia di SMP dan SMA nanti ya? Adanya murid-murid penggiat copas itu mati kutu pas disodori sehelai kertas atau berkas di pengolah tulisan kosong.

Ke mana ide-ide gila ente selama SD dulu? Ide-ide gila yang gak peduli nabrak EYD dan segala tetek bengeknya. Pokoknya nulis! *dengan latar belakang lagu Nurbayan yang lagi populer akhir-akhir ini* Poko’e nyerat! Poko’e nulis! Meskipun tulisan semasa SD dulu terbilang Mary Sue aka lebai, tulisan masih cakar ayam, lupa naruh huruf kapital di mana, dan masih dapat nilai jelek sewaktu dikembalikan guru, tapi tulisan itu jauh lebih berkesan dibandingkan dengan tulisan bernilai bagus tapi hasil seenak jidat copas di dunia maya. Toh isi tulisan, gaya berbahasa, EYD, dan lain-lain ntar bisa dipelajari secara bertahap.

Kalo kebanyakan teks ntar jadi protip, mending langsung ke intinya. Itadakimasu~ (kemarin bon appetit, emangnya makanan ya?)

bade tuang? mangga
sumber : jajanhalal.com

Bade tuang seblak?

Kenapa pada paragraf sebelumnya ane bernostalgia ke zaman SD? Naluri anak kecil itu memang penasaran. Gak peduli aturan yang ada (contohnya larangan ortu) mereka tetep bisa berimajinasi, melakukan proses kreatif, dan belajar. Dalam menulis, ente harus memiliki sifat anak kecil. Ane gak bermaksud untuk menyuruh ente bersifat kekanak-kanakan tapi semangat mereka yang perlu ditiru. Tulislah apa yang ente rasakan. Misalnya ente kesel ama ortu ente gara-gara gak boleh buka jejaring sosial. Yo wis, tulis aja di manapun yang ente suka. Asalkan bukan tembok tetangga dengan cat semprot.

Tulis! Tulis! Tulis! *nah lho, kayak mahasiswa lagi demo di depan DPR*

Ngerasa kurang? Minta orang lain untuk meninjau hasil tulisan ente. Sekali lagi, ente musti punya mental kayak anak kecil! Maksud ane, meskipun mereka sering gagal tapi mereka gak pernah putus asa untuk mencoba lagi. Gak apa-apa tulisan ente dibilang jelek (ato lebih parah itu tulisan sampah, seperti halnya tulisan ane yang pernah dikritik di sebuah forum penulis). Ane pernah ngalamin dan rasanya emang sakit. Bahkan ane ampe puasa menulis. Bukan karena ane pundung ato gak mau nulis lagi, melainkan ane bertapa untuk menguatkan mental ane agar tidak jatuh untuk kedua kalinya.

apa liat-liat
emang gue pikirin kate orang

kalem aja, tulis terus :3

Biasakan menulis, minimal satu paragraf per hari. Terserah ente mo menulis pake tangan ato menulis iseng di jejaring sosial ente. Banyak kok media yang bisa ente manfaatin. Batu, daun lontar, papirus, kulit binatang, pelepah pisang, kertas, ampe berkas digital tidak jadi masalah. Suka-suka ente mo nulis apa aja selama gak nyepet orang jika tulisan ente dipublikasikan. Kalo nyepet mending di buku harian aja deh. Tulisan 4l4y ato kalimat efektif sesuai EYD itu hak-hak ente.

Tulisannya bang! Tulisannya! Seribuan-seribuan!

Ada temen ane yang bingung pas ane ceritain proyek cerita bersambung Desa Sito yang ane tulis di sini. Gile, dapet ide dari mana? Malah temen ane bingung apa hubungannya “sindrom aneh kelas 8” dengan asam ribonukleat. Ide gak usah dicari. Tar juga bakal nyamperin kok. Tergantung ente juga sih mau mengolahnya baik itu dari berita di televisi maupun berita kepo dari jejaring sosial. Dengan sedikit imajinasi, ide gila, ramuan kata yang tepat, dan benang merah, this is it! Tulisan renyah ala chef ente! Ide sederhana saja bisa berkembang menjadi cetar membahenol dengan sedikit kreativitas.

Contohnya karakter di cerita ane, Reina. Idenya sih terlintas pas pelajari ulang bab Genetika buat SBMPTN. Menurut buku, RNA dan ribosom itu seperti tak terpisahkan. Berhubung karakter ribosom udah ada dan agak gendeng, jadilah karakter baru yang masih nyambung dengan kegendengan si ribosom. Pas lagi waktu itu ane nonton Chuu2Koi musim kedua yang saat itu lagi tayang. Kasarnya, gambaran fisik dan karakter Reina itu persilangan dari sifat RNA dan Rikka Takanashi.

rikka_in_goth_loli
sumber : animecharactersdatabase.com

karena RNA itu berantai pendek dan lurus, jadi ambil contoh neng Rikka *mikir heula*

Inget benang merah! Itu adalah kalimat yang sering didengungkan dalang Parto kalo ceritanya makin ngaler-ngidul oleh para wayangnya. Tiap nulis, inget benang merah. Jika dalam pelajaran Bahasa Indonesia itu koherensi atau kepaduan. Itulah inti dari menulis. Nyambung gak satu paragraf ama paragraf yang lain? Misalnya ente nulis cerita nih tapi setiap paragraf beda. Mending kalo tiap paragraf beda karena beda tokoh atau beda latar, tapi ini tokohnya sama ceritanya beda. Lha wong orang yang bacanya keburu bengong. Ini cerita ato apaan? Bisa-bisa tulisan ente jadi soal Bahasa Indonesia berikutnya dengan pertanyaan “Apa topik dari teks tersebut?” karena gak ketemu benang merahnya.

Jadi, maksudnya benang merah itu apa? Benang merah bisa berupa topik dan penghubung antar paragraf. Bisa aja topiknya beda tapi kedua paragraf itu masih berhubungan, seperti paragraf itu adalah paragraf penjelas, latar belakang, landasan teori, perancangan, pemodelan aplikasi *nah lho, jadi ngelantur ke TA*, dan lain-lain.

Segini aja tulisan ane. Semoga bermanfaat.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s