Jeda ato Pensi Game? Bukan Akhir Dunia Kok

Tumben ane nemu paper yang bisa diakses di luar situs akademik dan gratis. Saat ane sadar ternyata masih ada sisa kuota malem, ya ane manfaatin buat baca. Sekalian melanjutkan hobi ane sebagai penikmat film yang sudah lama terlupakan.

Ide buat nulis ini gara-gara paper yang ane baca. Paper tentang pensi main game *eh?*. Ane serius. Kalo gak percaya, cek aja sendiri di sini. Selain itu karena ane berpikir sudah saatnya rehat dari main game.

Game daring memang asyik bagi sebagian orang. Tapi ane mulai merasakan kehilangan keasyikannya. Akhir-akhir ini ane lebih demen main game luring yang lebih santai kalo mentok waktu nulis.

yang salah cuman game-nya, perhatiin aja
yang salah cuman game-nya, perhatiin aja

anehnya pas coba porting game Win7 gagal mulu ._.

Mungkin karena beberapa faktor yang disebutin juga di paper itu kalo emang males bacanya. Faktor yang bikin ane males berlama-lama main game daring.

Pertama, partner-in-crime ane di game udah pada pensi. Ah percuma main juga kalo pada pensi. Mending kembali ke hobi lain yang lama terlupakan seperti touring ama temen ato gak baca.

Kedua, inflasi terlalu edan dan RMT merajalela. Eh, RMT? Apaan ntuh? *dengan gaya babeh Jaja Miharja lagi bawain Kuis Dangdut*

sumber : pikiran-rakyat.com
sumber : pikiran-rakyat.com

Singkatnya RMT itu kepanjangan dari real money transaction. Maksudnya kalo mo jadi kece di game, ya ujung-ujungnya duit kudu keluar. Kalo sandi lainnya sih “kertas”. Ya perjuangan ane *alah* selama ini main ya sia-sia. Kalah ama yang berduit. Nah, RMT itu pasti bakal ada walau sedikit karena emang susah dibabat habis. Kalo RMT gak terkendali ya efek sampingnya adalah mengacaukan ekonomi di dalam game. Duit game banyak beredar tapi gak terpakai untuk transaksi akhirnya … jengjeng! Yup, inflasi pun terjadi dan RMT salah satu biang keroknya.

Daripada duitnya dipake RMT, mending duitnya dipake modal dagang, investasi, ato sedekah. Ane serius. Pemain RMT di Indo kalo duitnya dikumpulin bisa kebeli minimal motor secara kontan. Maklumlah, sekali RMT rata-rata mereka mengeluarkan hingga jutaan rupiah. Game itu hanya hiburan. Kalo dikit-dikit diduitin ya berkurang lah kesenangan bermainnya.

Ketiga, pemain Indo itu mayoritas serakah. Bukan kata ane kok, faktanya begitu. Ada juga sih pemain Indo yang mainnya jujur dan adil. Sayangnya jumlah mereka gak banyak karena satu persatu berguguran pensi. Serakah dalam arti di sini adalah dalam konteks game MMORPG yaitu menguasai spot hunting tanpa mau berbagi dengan pemain lain. Berhubung isi paper ngebahas soal itu jadi ane ambil contoh nyatanya aja.

Dulu di salah satu game server inter sempet ada kasus pemain Indo vs pemain China. Pemain China di server tersebut cenderung lebih kalem karena mereka kebanyakan gak fasih berbahasa Inggris. Beda kayak pemain Indo yang cenderung maaf bacot dengan bahasa “putang ina bobo” dkk. Suatu ketika si pemain China itu ketemu pemain Indo yang lagi hunt. Eh tahunya disebut nyampah. Pemain China yang gak tahu apa-apa pun jadi bulan-bulanan pemain Indo yang maruk (baca: serakah, bahasa Sunda) lalu “menyingkir” ke tempat lain.

Sekitar tiga bulan berselang dari kejadian itu, giliran pemain Thailand yang jadi korbannya. Mirisnya beberapa minggu setelah kejadian pemain Thailand itu, ane yang jadi korbannya. Ane sampe melontarkan kata-kata kasar padahal aslinya ane tipe orang yang kalem kalo main game.

Biasanya pemain yang serakah itu pake bot untuk hunting. Mereka hanya memikirkan diri mereka tanpa mempedulikan pemain lain. Otomatis dengan adanya hal itu satu persatu pemain mulai berguguran pensi karena itu sangatlah menyebalkan. Masa demi level tinggi aja sampe segitunya banget. Kata temen ane di game, Chandra,

Ah ngapain juga leveling cepet-cepet? Adanya malah mengurangi keseruan mainnya.

Terakhir, kehidupan ane bukanlah sebatas di karakter game yang ane mainkan. Kalo ente kenal ane dari game ama kenal secara pribadi, karakter ane di game emang gak beda jauh dari aslinya. Sama-sama orangnya baik, sengklek (ket: bahasa Sunda, singkatnya berotak miring), dan menyenangkan. Namun akhir-akhir ini ane sering mikir. Kadang ane merasa hidup seperti “dikendalikan” oleh game.

Ane merasa banyak hal yang hilang begitu saja karena itu.

Ane kehilangan temen-temen deket ane yang biasanya gila-gilaan bareng sekarang jadi ya berasa alien nyasar aja. Gak cuman karena faktor mereka itu phubbing sih.

Ane kehilangan insting untuk nebak lagu cuman dari sekali dengar. Dulu ane sering banget cover lagu cuman bermodal recorder/keyboard ama mp3. Sekarang ane gak semahir dulu.

Ane kehilangan rasa hangat saat bersama keluarga besar. Jujur aja ane main game daring itu sebenarnya pelarian rasa kesel ane akibat lingkungan keluarga yang gak banget dan cenderung bobrok. Sekarang, ane berasa kaku dan canggung setiap ketemu saudara yang mampir ke rumah.

Ane kehilangan waktu yang berharga. Sekarang ane merasakan bagaimana berharganya sebuah waktu. Lebih baik selama satu hari dihabiskan untuk banyak kegiatan dibandingkan dengan terus on seharian dalam game. Jujur ane bosen main game daring dari pagi sampe malem sepanjang hari. Saat itulah ane tersadar. Perlahan ane mulai mengurangi jam bermain dengan mode AFK. Puncaknya akhir Januari lalu. Tidak ada yang bisa ane lakukan, logout. Ane pikir hal itu adalah keputusan yang terbaik.

Setiap orang memiliki cerita tersendiri dalam hidupnya. Begitu pun dengan ane. Lah, kenapa ane bahas soal pensi? Idenya emang kepikiran dari ane udah bener-bener berada dalam titik jenuh buat main game khususnya game daring. Selama itulah ane banyak belajar.

Game adalah salah satu sarana untuk hiburan. Tapi bukan berarti hiburan itu tidak terbatas sampai ujung-ujungnya lupa waktu. Kita yang memegang kendali hidup kita. Saat itu ane masih belum berpikir sejauh itu. Dunia game khususnya game daring hanyalah semu. Begitupun dengan equip paling kece yang dimiliki dan status yang kita raih dalam game. Hanya berharga di komunitas gamer. Dunia nyata? Gak lebih berharga dari sebongkah kecil emas.

Pensi ato jeda itu keputusan setiap orang. Tulisan yang ane buat bukan buat ngajakin pensi rame-rame ye. Itu hak-hak ente. Kalo ane sih mo jadi pemain sante aja. Hanya main kalo ada yang ngajak janjian on. Gak ada ya off aja. Masih ada hal yang lebih penting buat dilakuin seperti cari kerja, menjalani hobi sebagai penulis, jailin keponakan, ampe persiapin kebutuhan pribadi buat besok.

Nah, ada bonusnya nih. Nemu gak sengaja di internet, ada video YouTube lawas yang ceritain mantan “dewa” di game yang tiba-tiba putusin buat pensi lalu kehidupannya berubah total. Kalo diceritain tar malah spoiler.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s