Helep, Ane Gak Kuat Ngoding!

Gara-gara pencarian teratas dari zaman dahulu itu tips dan trik berenang, jadilah ane kepikiran bikin tips ngoding.

Hah? Ngoding? Maksudnya nebar pesona ke cewek/cowok yang dikeceng gitu? Yaelah, pengertian kode tidak sesempit itu, Nak. *dengan gaya si mamih Aisya yang entah sekarang apa kabarnya*

Citra membuat program aka ngoding pun tercemar gara-gara oknum jamaah Al Ghalawiyyah yang doyan menebar status kegalauan sepanjang linimasa. Bahkan bahasa pemrograman yang banyak dicari sebagai kualifikasi melamar kerja pun menjadi korbannya. Sebut saja “PHP”.

Nah, bagaimana jika ente itu korban “kecelakaan” kayak ane yang terpaksa terjun dalam dunia sintak dan semantik lalu bengong karena gak bisa ngoding? Sebenarnya tips ini bukan untuk bisa ngoding. Toh udah ane bilang berkali-kali kalo ane gak suka ngoding apalagi mastah koding.

Tips ini sebenarnya untuk memotivasi diri agar betah dengan sesuatu bernama “koding”. Tips ini merupakan hasil pengalaman pribadi sewaktu PKL singkat kemaren *hiks T-T* dan ditambah beragam sumber yang ane rasa bisa memecahkan rasa galau ente sewaktu disuruh ngoding. Gak usah basa-basi, yuk tancap gas!

Mulanya kepaksa tapi ….

Kepaksa di sini maksud ane keadaan. Ente udah nyemplung dalam dinginnya arus pemrograman dengan disediakan perkakas kasar yang gak tahu kudu diapain. Buat yang gak suka ngoding dikejar deadline macam ane ya rada susah juga. Ada orang bijak yang bilang gak usah cintai pekerjaan, cintai apa yang ente kerjakan. Sekarang yang jadi masalah adalah cara ente agar bisa tetap santai dengan ngoding.

Awali dengan doa dan level pemula

Ane serius bikin judul itu. Awali segala sesuatu dengan doa agar ente dilancarkan dalam belajar.

Level pemula maksudnya belajar ngoding dari dasar. Terserah mau mulai dengan cara apa. Mo pake bahasa pemrograman ramah pemula seperti C atau Python boleh. Pengen santai tapi menyenangkan, bisa coba pakai Alice ato Scratch. Gak usah panas dulu ama orang yang jago ngoding lebih dulu, matengin aja konsep dengan gaya ente sendiri. Pokoknya bawa ente santai dulu biar belajarnya lebih pol.

Percuma aja kalo ente jago ngoding tapi konsep dasarnya gak kena. Minimal ente ngerti kodingan ente itu buat apa.

Siapin kertas dan pensil

Eh?

Itu saran dari dosen ane. Kalo ente bener-bener pemula dan “kepaksa”, tinggalkan lappie/PC. Kembali ke ker-tas! *dengan gaya Tukul Arwana nunjuk ke laptop*

Lah ngapain? Katanya ini tips buat betahin ngoding?

Kalo dalam dunia tulis menulis dikenal istilah writer’s block, ngoding juga! Ciri-cirinya kayak kasus ane, baru buka IDE langsung ditutup gitu aja. Padahal ngoding sebaris aja belum. Udah gitu gejala kedua adalah gak tahu mo ngoding apa padahal ide dan algoritma udah melayang-layang di kepala. Cara efektif mengatasinya? Lupakan ngoding!

PP
woot?

kamfret, udah baca sampe sini disuruh lupain ngoding -.-”

Tips ini ane temuin dari tutorial menulis bebas bang Jonru ditambah ide nyeleneh dari buku Pragmatic Thinking and Learning. Keduanya emang membahas tema berbeda namun solusinya sama. Lupakan dulu soal algoritma, bahasa pemrograman, variabel, struktur data, hingga arsitektur sebuah program yang sedang dibuat. Sesat ya? Emang. Tapi ini belum beres.

Pada tulisan bang Jonru, hal mengatasi writer block dengan menulis sebebas-bebasnya tapi bukan berarti ente bebas omongin kucing kampung ente yang lagi kawin ama kucing Persia si doi. Apalagi sampe beberin rahasia orang.

sumber : dengan lisensi penggunaan wajar via Wikipedia - https://en.wikipedia.org/wiki/File:Dewey_Readmore_Books.jpg#mediaviewer/File:Dewey_Readmore_Books.jpg
sumber : dengan lisensi penggunaan wajar via Wikipedia – https://en.wikipedia.org/wiki/File:Dewey_Readmore_Books.jpg#mediaviewer/File:Dewey_Readmore_Books.jpg

setidaknya mending kalo anak kucingnya kayak gini

Kalo menurut buku Pragmatic Thinking and Learning, adanya ente malah disuruh corat-coret di atas kertas dan ato main mainan blok kayak Lego. Idenya perasaan ngaco. Yakin tuh ngaco? Sebenarnya itu cara untuk mengasah kreativitas ente kok. Ane baru belajar ini pas kemaren. Dengan membebaskan pikiran ente dari belenggu-belenggu aturan, ente lebih leluasa dalam membuat program dan memecahkan masalah. Ide-ide segar dan terkadang gila selalu muncul di saat bersenang-senang.

Teknik itu kalo ngikutin kata Pak Joe mah

Naik dulu ke langit, baru membumi.

Bahasa bekennya sih gunakan otak kanan dulu baru ke otak kiri *dan ane baru ngerti betul maksud beliau pas lagi nulis ini*.

Kalo udah selesai dengan bersenang-senang di atas kertas, jangan lupakan eksekusi corat-coret itu dengan algoritma ya. Biar lebih gampang ngoding dan tentunya tetep seneng.

Lempar umpan di depan kepala, ciaat!

Itu teknik yang biasa dilakukan tokoh kartun buat memancing karakter gemuk mau berolahraga. Taruh saja makanan favoritnya di depan kepala terus paksa deh lari di atas treadmill.

Begitu pula teknik yang bisa dilakukan untuk memotivasi ente ngoding. Bebas sih. Tapi ane kasih trik ala temen ane deh. Eh, udah ditulis ato belum ya. *gubrak*

Okta, temen SMK ane yang jadi seorang junior programmer di sebuah perusahaan, memancing motivasi ngoding dengan … nonton drama Korea. Ane gak nyangka orang gahar seperti dia bisa kesengsem nonton The Heirs. Ane tahu itu dari akun pesbuknya.

Lain halnya dengan Gusta, salah satu temen ane di kampus. Dia itu otaku kelas kakap. Kalo dia udah ogah banget ngoding, dia pancing dengan anime favoritnya. Intinya ngoding jalan terus dan tetep gak ketinggalan anime terbaru.

Pake teknik reward and punishment juga bisa. Lakukan dengan disiplin ya. Bicara soal itu, lanjut ke tulisan berikutnya.

Peringatan: Dilarang Keras Curang!

Siap, Gerak! Bagi yang tidak disiplin, push up 1000 kali! *woot?*

Lah, apa hubungannya curang dengan disiplin? Tidak masuk akal *dengan gaya iklan  jaman heubeul*

Ai si enéng téh dék mahiwal atawa naon? *jangan pedulikan artinya, intinya nyalahin penulis kok*

Disiplin di sini maksudnya patuh dengan petunjuk-petunjuk yang diberikan pada ente. Ane ambil contoh dari salah satu tutorial belajar bahasa pemrograman, Learn X The Hard Way. Maksudnya X ya nama bahasa pemrogramannya. Setahu ane baru ada versi Python, Ruby, C, ama SQL. Mungkin penulisnya bisa nambah seri bahasa lain setelah ane nulis ini. Kalo gak percaya coba tanya ke si mbah, kata kuncinya udah ane sebutin di kalimat sebelumnya kok. Aturan main di sana sederhana. Ane cuman catet yang pentingnya aja.

  • Kalo mo ngoding, kudu pake text editor biasa.
  • Kalo mo compile program yang udah dibuat, kudu pake command line.
  • Dilarang keras loncat bab berikutnya kalo belum kelar pelajari satu bab.
  • Dilarang keras copy-paste. Ngetik wé olangan.

CopyPasteProgramming

Nah lho!

Bahkan penulisnya pun menyinggung soal “curang”. Nah, jawaban dari pertanyaan di awal bagian dijelaskan oleh si penulisnya di bagian aturan main.

Kalo ente curang, sama aja ente tidak mendapatkan inti dari pemrograman itu sendiri.

Detilnya, bisa mampir ke situsnya kok. Intinya, kalo ente berani curang dalam proses belajar ya ente gak dapet apa-apa. Dapet sih nilai tapi kelapa eh kepala *asli ini murni kesalahan penulis gara-gara mulai gak fokus* ente kosong. Udah gitu makin gak betah liatin kodingan.

Tips terakhir judulnya rada-rada.

You’ll Never Walk Alone

Jujur aja ane bukan fans Liverpool. Tapi slogannya bener-bener cocok untuk menggambarkan bagian ini.

Ente udah berusaha dengan keras. Ente belajar sedikit demi sedikit tentang program. Tiba-tiba ente ditampar keras dengan sebuah kegagalan besar yang membuat ente semakin ciut. Bisa dibilang ini cerita tentang kesalahan ane.

Kesalahan terbesar ane adalah mengerjakan semuanya sendiri. Padahal, sendiri itu gak selalu menjamin ente bisa ngoding dengan baik. Ada kalanya ente butuh bantuan teman atau melakukannya dalam tim.

Intinya, ente gak sendiri dalam menghadapi masalah itu. Masih ada temen-temen ente yang mau membuka tangan lebar-lebar membantu ente menghadapi masalah selama ente mau jujur. Ane bisa dibilang nyesek gak ngelakuin itu dari awal karena trauma masa lalu. Tapi setidaknya, ane mo bilang kalo ente gak sendiri. Toh kita juga sama-sama gak bisa. Setidaknya dengan melakukan bersama-sama, tugas akan menjadi lebih ringan. Oke!

Nah, seginilah tulisan ane yang cenderung ngaler ngidul. Semoga bermanfaat!

Eits, kalo gak bermanfaat bisa dijadiin bungkus gorengan kok.

Iklan