Bubble Filter

Bubble Filter? Penyaring air buat kolam ikan koi ya? Mungkin itu yang bakal Babeh ane bilang kalo misalnya ditanya hal itu. Maklumlah, Babeh ane jauh lebih perhatian ama hewan peliharaannya daripada anaknya sendiri. *dan lagi-lagi pake lagu Oblivion, tapi cover pake biola aja*

Apaan tuh? Judulnya mo dagang penyaring air buat ikan koi ya? Emang sih ikan koi mudah stres kalo airnya keruh sedikit. Tapi gak gitu-gitu juga kali.

Memang buat para aktivis jejaring sosial nama ini cukup asing. Bubble filter? Naon ieu téh? Pilter keur lauk? Abi mah terangna bubble sorting atawa bubble anu aya dina minuman. Jadi ngiler pengen beli minuman dingin pake bubble di deket rumah.

Awal mula pencarian hal ini gara-gara ane terpaksa membuka akun jejaring sosial ane yang sudah lama ditinggalkan. Jika ane buka twitter, pasti yang ada di linimasa (timeline lamun ceuk budak gahol mah) pembaruan kicauan temen-temen ane ato si Macan usil pengorek fakta terselubung kebijakan publik. Kalo ane buka pesbuk, pasti statusnya gak jauh dari status Ustadz Felix, Yuni si drama queen, meme konyol lokal ala MCI, ampe statusnya temen-temen ane paling baru pun hafal. Bahkan foto si Upin yang lagi ngitung Ringgit pun ada. Tapi sekarang boro-boro. Buka twitter gak ada lagi kultwit si Macan, Ustadz Felix, temen-temen sekelas ane, ampe infobdg aja gak ada. Buka pesbuk pun sama. Lha kenapa yang ke luar itu status dari komunitas anime semua? Ke mana status temen-temen ane yang lain? Biasanya selalu ada pembaruan meme kocak di linimasa tapi ane hanya bisa melihat dari tautan orang. Apa-apaan ini? Banting monitor! *saking keselnya ane*

Bermula dari kekesalan itu, ane menemukan biang keroknya. Bubble filter. Selamat, ente bakal berakhir seperti Afgan di video klip Sabar selama berselancar di dunia maya! Eh, mo nanya nih. Apaan tuh? *dengan gaya ala Ayah Jaja Miharja*

sedikit hiburan aja buat pengunjung yang kesasar (jika ente ngerti maksudnya apa)

Bubble filter adalah salah satu fitur yang digunakan oleh kebanyakan situs-situs web masa kini. Nah, dengan adanya bubble filter kita hanya dapat informasi yang kita inginkan. Tapi ngeselinnya, kadang kita dapat informasi yang benar-benar kita tidak butuhkan.

Contohnya gini nih. Ada dua orang berbeda mencari dengan kata kunci yang sama, “Lina Inverse”. Sebut saja si A dan si B. Keduanya adalah gamer. Niatnya sih keduanya cari tahu teknik memakai hero Lina karena gak pernah make itu sebelumnya tiap main DotA. Si A mengetik “Lina Inverse” dalam pencarian dan ke luarlah apa yang ia cari. Cara membangun stat Lina, item apa saja yang diperlukan, skill mana saja yang harus diambil duluan, dan lain-lain. Sedangkan si B terperanjat ketika mengetik “Lina Inverse” yang ke luar bukanlah teknik untuk menggunakan hero Lina, melainkan segala sesuatu berbau Lina Inverse di Slayers.

sumber : koleksi wallpaper pribadi
sumber : koleksi wallpaper pribadi

keterangan : atas DotA, bawah Slayers

sumber : koleksi wallpaper pribadi
sumber : koleksi wallpaper pribadi

Bingung ya? Menurut penjelasan yang ane temukan di situs luar, ternyata biang keroknya adalah cookie. Singkatnya hampir semua aplikasi berbasis web membutuhkan cookie. Cookie itu kalo diibaratkan seperti apa ya … yang jelas bukan kue seperti arti literalnya. Ntarlah ane jelaskan lagi lebih singkat dan ente bisa cari penjelasan cookie itu apa.

Karena si cookie itu berukuran kecil kayak kue kering lebaran, inilah yang sering dimanfaatkan situs-situs untuk mendapatkan informasi. Tapi si cookie juga bisa dimanfaatkan untuk mengambil data-data pribadi seseorang tanpa orang itu sadari. Seperti halnya seorang cracker yang memanfaatkan cookie untuk membobol rekening bank seseorang saat melakukan perbankan internet. Pada kebanyakan mesin pencari dan jejaring sosial, cookie inilah yang dimanfaatkan untuk melakukan penyaringan gelembung alias bubble filter *namanya aneh banget, tar aja tanyain ama pakarnya terjemahan resminya itu apa*. Semua data-data pribadi ente tanpa disadari dapat dilacak dari apa yang ente ketikkan di dunia maya. Baik itu organisasi yang ente ikuti, kecenderungan politik ente, aliran agama ente, hobi ente, ampe yang lebih parah data-data pribadi ente bisa dilacak seperti kata kunci perbankan internet atau lokasi ente sekarang berada. Pada kasus pencarian mengenai hero Lina, jika ditelisik dari cookie yang diterima dari komputer si A maupun si B dapat diketahui alasan kenapa hasil pencarian mereka berbeda meskipun kata kuncinya sama. Si A adalah gamer biasa dan si B adalah gamer yang merangkap sebagai otaku.

Ente kesel dengan bubble filter? Sama, ane juga! Emang sih bubble filter gak selamanya selalu bikin orang dongkol. Ada juga sisi positifnya seperti dapat mencari tahu di mana SPBU terdekat dari tempat ente ato di mana restoran terdekat dari kampus buat jadi tempat nonton bareng bola. Kalo ente udah keburu dongkol dengan bubble filter kayak ane, ada beberapa tips untuk mengurangi efek kedongkolan ente.

Atur peramban ente agar tidak dilacak

Karena bubble filter itu menggunakan cookie sebagai pelacak, ada baiknya ente atur sedemikian rupa peramban ente agar melindungi privasi ente. Ane bakal kasih tahu ntar sekalian kasih liat langkah-langkahnya. Laman ini akan diperbarui jika ane tidak sedang sibuk. Ente bisa cek di sini.

Ganti mesin pencari ente

Hampir semua mesin pencari menggunakan bubble filter dan ini fakta. Jika ente sudah benar-benar dongkol, cobalah ganti mesin pencari ente misalnya dengan DuckDuckGo, StartPage, ato Blekko. Mungkin jarang ada yang tahu. Semua mesin pencari ini bebas dari bubble filter dan hanya memberi apa yang ente butuhkan. Setelah ane iseng mampir, hasilnya memuaskan untuk mesin pencari alternatif.

Hapus riwayat pencarian ente di si mbah (emang ada?)

Kaget ya? Ente bisa cek di sini kalo ente gak percaya. Habis artikel ini kesunat gara-gara katanya kebanyakan T.T

Hapus riwayat pencarian di peramban ente

Caranya mudah. Tekan saja Ctrl + Shift + Del bagi ente pengguna sistem operasi Windows. Toh itu adalah pintasan sakti pembersih riwayat di hampir semua peramban. Ane gak tahu sih apa peramban yang sama di sistem operasi lain pintasannya sama juga. Tar ane coba deh pake komputer temen.

Hapus cookie (kuki)

Caranya masuk ke mode pembersih riwayat lalu tambahkan centang pada bagian kuki. Selesai deh.

Cara pemalas untuk bersih-bersih

Cara ini membutuhkan program CCleaner untuk melakukannya. Caranya mudah, cukup klik kanan di sembarang tempat (kalo bisa pintasan sistem seperti recycle bin) lalu pilih “Run CCleaner” dan semua riwayat + kuki ente terhapus. (termasuk dengan cache komputer, cache program lain, sampai daftar lagu kesukaan ente pun kehapus :p)

Tambahkan pengaya antilacak

Banyak kok pengaya spesialis antilacak di dunia maya. Contohnya NoScript dan Adblock Plus. Itu bagi ente yang gak mau repot aja sih.

Jika sedang berselancar dan males melakukan itu semua, pake mode penyamaran

Efektif, sederhana, dan gak usah ribet sana-sini. Cukup pakai mode penyamaran atau apapun tergantung peramban yang ente pakai. Ingat, mode penyamaran itu pikunan. Ia gak bakalan inget ama kuki, riwayat, dll.

Segini aja sih tips ane untuk menghindari filter bubble yang lebih banyak resenya itu. Ingat, semua tips yang ane berikan adalah tips umum sebagai pencegahan saja. Ente gak bisa mengelak dari filter itu yang bisa dibilang semakin pasaran di situs-situs web. Tapi ente bisa mengurangi dampak dari filter itu untuk mendapatkan informasi yang jauh lebih akurat, terpercaya, dan sesuai dengan apa yang ente butuhkan berdasarkan tulisan yang ente ketik di bilah pencari. Apalagi kalo ente lagi bikin makalah, skripsi, TA, disertasi, tesis, dan jurnal ilmiah lainnya. Bukan apa-apa ane menulis artikel ini, toh ini untuk kebaikan ente juga.

Ya akhir kata, selamat berselancar dan kalo gak berguna jangan ditutup gitu aja. Mending pake aja buat bungkus gorengan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s