Bikin Nangis Orang Tanpa Bawang

Judulnya memang geje, ya seperti pakem-pakem pada tulisan ane kebanyakan. Tapi ane serius mo berbagi tips bikin orang nangis tanpa bawang. Caranya simpel, bikin aja cerita yang menguras air mata.

Selama menulis, beberapa berkas yang ada di dalam kompi ato lappie ane isinya kebanyakan cerita sedih. Tapi sekalinya sedih ya sedih mampus. Sekalinya sedih ya ampe ane beneran nangis. Mungkin setiap orang memiliki kepekaan karakter yang berbeda-beda. Biarpun ilmu ane sedikit, ane bakal berbagi gimana cara membuat cerita sedih itu bisa memicu air mata secara alami.

Pertama-tama, ente gak perlu harus bertapa. Di bawah pohon rindang sambil enak dikerokin ato dicukur juga boleh. Kedua ya siapin senjata ente berupa media untuk menulis. Mau manual ato digital pun silakan. Gimana selera sih. Ketiga buat situasi senyaman mungkin selama menulis. Sambil ngeceng cewek cakep ato senior cowok kece pun gak masalah.

Sudah siap? Mari menulis!

Sedih itu dipicu oleh perasaan. Perasaan bisa dipicu oleh pola pikir ente. Biar cerita ente tidak terkesan dibuat-buat apalagi memaksa seseorang agar trenyuh, nangis, sedih, mewek, ampe ngabisin tisu sekotak aja gak cukup. Tajamkan perasaan ente sebelum menulis. Caranya gimana? Banyak-banyaklah berbuat baik. Banyak-banyaklah melakukan aktivitas sosial. Sering-seringlah membantu orang yang kesusahan dengan tulus. Sederhana ‘kan? Perasaan adalah modal yang murah meriah namun sangat kuat dalam membentuk cerita sedih.

Perasaanmu sudah peka? Baguslah. Itu adalah modal yang cukup untuk bertahan di zaman edan ini.

Jika sudah mengasah perasaan, sekarang ngapain? Menulis cerita lah. Masa menulis TA?

Untuk menghasilkan cerita sedih yang maksimal, pancing kepekaan nurani ente. Banyak kok caranya. Inget aja kapan terakhir kali diputusin mantan, kucing kesayangannya mati, kapan waktu ente berada dalam titik terendah ente dalam kehidupan, dan masih banyak lagi cara lainnya. Bisa juga dipancing pake lagu. Tapi ada satu teknik yang menurut ane itu efektif. Anggap aja ente itu sebagai pengamat atau orang yang sedang mengalami masalah itu. Jika ente merasakan langsung pengalaman itu, otomatis ente lebih lancar untuk menulis. Karena selama sekolah dulu ane adalah “korban” jadi lebih mudah memancing emosi agar merasuk ke dalam cerita.

Ente gak perlu mahir majas atau pandai dalam pelajaran Bahasa Indonesia untuk menulis. Biarkan saja perasaan dan ide mengalir ke dalam setiap buku jari jemari ente yang berdansa di atas papan ketik atau alat tulis. Majas mah bisa dipelajari lebih mudah selama ente mempraktikkan. Rasakan perasaan itu lebih dalam dan kuat. Bayangkan sebuah situasi di mana perasaan itu akan terasa semakin kuat dan nyata. Resapi setiap jengkalnya. Jangan lupa tuliskan apa yang ente rasakan secara jelas. Sekali sudah merasuk ke dalam perasaan itu, dijamin ente bakal gak inget kalo udah nulis berlembar-lembar halaman. Nikmati saja setiap kata yang dirangkai. Gak usah pedulikan kata orang mengenai tulisan ente saat menulis cerita. Selesaikan saja dulu baru komentar belakangan.

Setelah selesai, jangan lupa minta komentar ke orang-orang terdekat ente. Kalo masih ada kalimat janggal, sumbang, latar gak jelas, namanya juga penulis amatir. Perbaiki bagian-bagian yang dirasa perlu. Nah, setelah dikomentari coba tanya deh. Gimana perasaan mereka setelah membacanya? Kalo ente bisa membawa mereka ke dalam situasi di dalam cerita ya bagus. Kalo gak, coba deh revisi bagian yang dirasa kurang greget.

Itu sih tips singkat dari ane dalam menulis cerita sedih. Semakin kuat perasaan yang ente rasakan, semakin mengalir cerita yang ente buat. Selamat menulis ^^

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s