Betah Menulis

Pernah gak merasa kalo bikin makalah itu jauh lebih berat dari mengarang bebas sewaktu di SD? Pasti pernah merasakan hal itu lah. Harap maklum karena budaya dan kurikulum di Indonesia tidak membiasakan para pelajar untuk membaca atau menulis. Gak heran sewaktu disuruh ngerjain tugas berupa laporan, niat buka aplikasi pengolah kata eh malah berujung jadi DotA 2. Kalo bertahan ngetik pun gak nyampe 5 menit langsung ditutup lagi. Gak heran.

Ane melakukan penyelidikan iseng terhadap orang-orang di sekitar ane. Topik penyelidikannya sih gak jauh dari kata “bikin program”. Apa yang bikin seseorang tertekan ketika mendengar kata “bikin program”, “tugas besar”, “tugas akhir”, ato “skripsi”? Kalo ane sewaktu ngodingnya. Kalo kata orang … dokumentasinya itu yang paling susah.

Nah, masalahnya gimana caranya bikin kita sendiri betah dan nyaman saat mengerjakan “dokumentasi” ato “laporan”? Gimana caranya naikin hasrat ingin menulis lebih lama sampai tugasnya kelar kalo motivasinya udah nol banget? Itu dia masalah sebagian besar orang kalo menyangkut tugas membuat sebuah produk. Bisa membuat namun sulit untuk mendokumentasikan setiap tahapan proses pembuatannya. Bahkan ane sampai berkelakar di hadapan temen-temen ane kalo bicarain soal dokumentasi,

Lebih gampang nulis cerpen daripada nyusun dokumentasi.

Kalo nulis cerpen, tangkap inspirasi dari sekitar, pertajam insting, pancing pake hal-hal yang memperkuat insting, dan lakukan semua itu sambil menulis atau mengetik. Gak nyampe satu jam pun cerita beres. Berbeda dengan menyusun dokumentasi yang menggunakan kaidah bahasa baku (ya gak beda jauh ama fansub lah), komunikatif, dan memiliki kerangka yang sudah dibakukan.

Kali ini ane mo berbagi tips-tips sederhana biar tahan ngerjain tugas berbentuk dokumentasi. Jujur aja, sambil nulis jurnal ane lagi ngerjain dokumentasi tugas besar ane. Sebenarnya sih menyimpang biar gak bosen. Ane gak tahu apa yang harus ane tulis karena data yang dikasih temen ane kurang lengkap. Ane ngerjain dari kemaren sore dan cuman tidur 4 jam buat nyelesain dokumentasi yang kini sudah mencapai 80%. Sampai sekarang si Turion pun belum bobo-bobo cantik *gubrak*

Rajin nulis buku harian

Asli. Ini serius. Emang ini kerjaan anak cewek doang? Minimal satu paragraf per hari lah. Tulislah apa saja yang ente pikirin. Misalnya cerita pocong lagi breakdance ato waktu guru nyeremin tampil ngelawak di depan kelas. Intinya ya biasakan diri untuk menulis biarpun sedikit. Kalo ente lagi PKL ato KKN, jangan lupa nulis jurnal hariannya ya. Itu sangat membantu membiasakan ente agar tetap menulis. Jadi inget perkataan Adam pas waktu proyek,

Ilmu itu liar. Ikatlah ilmu itu dengan tulisan.

Tumben amat ntuh anak lagi waras. Biasanya otaknya agak miring dan demen bercanda meskipun banyak tugas.

Banyak baca

Kata om Romi, budaya menulis gak lepas dari budaya membaca. Mo bikin tulisan yang bagus gimana kalo ente kagakĀ  demen baca? Bacalah minimal hal yang disukai dulu deh. Misalnya kalo ente demen otomotif ya bacalah artikel tentang otomotif. Kalo ente demen lawak, bacalah buku-buku yang bisa bikin ngakak guling-guling. Ada pepatah yang bilang kalo “ente itu apa yang ente baca”. Dari tulisan di jurnal ane aja, ente bisa menebak bacaan seperti apa yang ane lahap tiap hari.

Terus pancing diri ente agar tetep menulis

Gimana caranya? Bisa istirahat kalo jenuh. Bisa pancing pake lagu-lagu kesukaan ente. Bisa pancing pake foto keluarga ente yang jauh di sana. Banyak cara kok untuk memotivasi diri sendiri. Tapi inget, ente harus bisa melawan setiap rasa malas yang ada. Contohnya pas tadi ane ngerjain tugas besar. Ane baru tidur jam 10. Turion sengaja hibernate biar irit listrik. Bangun lagi jam 12 ngerjain tugas dengan kondisi mata kering banget yang memaksa ane istirahat mata setiap 5 menit sekali.

Banyak banget faktor godaan dan halangan yang bisa jadi menghambat ente. Lawanlah sebisa ente. Tapi ya harus tahu diri juga. Contohnya ente terkena penyakit aneh gara-gara radiasi elektromagnetik tapi ente tetep aja maksa ngerjain tugas di depan komputer. Penyakitnya konyol ya? Jangan salah. Ini kisah nyata adik kelas ane waktu SMK dulu. Dia emang sempat kena penyakit itu dan kata dokternya harus dijauhkan dari aneka perangkat elektronik selama 2 minggu. Tapi tetep aja dia ngeyel ngoding depan laptop padahal kalo terus dipaksa bakal membahayakan kesehatannya. Ya kalo misalnya kena penyakit aneh seperti itu (naudzubillahi min dzalik) mending minta bantuan orang ketiga buat bantu mengerjakan dokumentasi ato laporan yang ente buat.

Kalo tubuh dan pikiran ente sudah gak fokus, tandanya ente harus istirahat.

Jangan lupakan ini, istirahat

Istirahat juga penting. Biar otak seger lagi. Entah itu jalan-jalan bareng temen, main game, tidur santai, sholat, makan dulu, ato lakukan apapun kegiatan yang ente senangi. Jika pikiran dan otak sudah merasa segar, segera kembalilah menulis. Tenggat waktu sudah menunggu ente di depan mata.

Ingat prinsip menabung, sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit

Cicil tulisannya sedikit-sedikit. Ntar juga gak bakal kerasa kalo ente udah nulis lebih dari 500 halaman. Bawa suasana menulis yang seasyik mungkin. Biasanya kalo orang udah asyik ama suatu hal pasti lupa waktu. Awalnya menulis satu paragraf terasa sulit. Coba terus cicil sedikit-sedikit semampu ente. Lama kelamaan ente bakal kaget dengan hasil yang ente buat selama ini.

Ane mo berbagi pengalaman soal bikin novel. Dulu ane pernah kena sentil gara-gara cerita ane dibilang ngawur, latar gak jelas, gak koheren, dan ceritanya ngambang. Kemudian ane belajar teknik kepenulisan secara otodidak dari pelatihan gratisan di internet. Salah satu ilmu yang ane dapat adalah membuat draft kasar karakter. Kalo kata bang Jonru sih jalan cerita gak penting kalo mo bikin cerita bagus. Salah satu bumbu untuk bikin cerita bagus ya kuatin dulu karakter setiap tokohnya. Ane bikin draft itu sedapatnya ide yang ane bikin. Udah gitu ane minta bantuan Kang Rian buat revisi desain karakter dan tau gak apa yang dibilang ke ane?

Dasar kurang kerjaan! Niat amet bikin desain karakter kayak gini!

Gara-gara ane nulis desain karakter nyicil, ane gak sadar kalo udah bikin desain karakter sebanyak 56 halaman (dan bisa jadi lebih banyak lagi) untuk semua tokoh di novel ane. Desain karakter itu sudah dijabarkan rinci dengan latar tempat di mana semua karakter hidup, latar belakang waktu, klasifikasi ras, sistem ekonomi, sistem pendidikan, sistem aneh-aneh layaknya game, skill karakter, dan deskripsi singkat mengenai karakter itu sendiri. Ya maklum kalo gitu karena ane emang ambil genre science fantasy dan emang setting-nya “gimana jadinya setiap elemen genre fantasy hidup di zaman modern dengan permasalahan masa kini”. Jadi ane gak perlu pusing mikirin jalan cerita. Ceritanya emang bisa dibilang mengalir mengikuti gimana watak dan cara si karakter mengambil keputusan dalam menghadapi suatu masalah.

Kok jadi OOT ya? Kalo nulis hal yang udah ente senangi ato ente kuasai, gak bakal kerasa deh udah nulis banyak.

Segini aja deh pengalaman ane dalam menulis. Intinya ya buatlah suasana “dokumentasi” ato “laporan” yang mengerikan itu menjadi menyenangkan di mata ente. Ane jamin ente gak nyadar kalo ente bisa menyelesaikan semua itu dalam waktu singkat.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s