Sendiri, Mayan Juga

(aduh, ane bengong pula ni template tiap login rubah-rubah mulu, biarin deh yang penting nulis)

Dah berkali-kali ane nulis status tentang sendiri. Sendiri dalam arti datang ke sini sendiri dan balik ke kasur sendiri. Datang ke bumi di rahim emak sendiri dan balik lagi ke alam kubur sendiri (gak lah, kan ada temen si amal shaleh :)). Jujur aja ane ampe sekarang masih sendiri. Ada yang minat? Ntar aja deh belum dikasih yang cocok buat ane.

Bener kate orang klo dunia itu jangan dilihat dengan sebelah mata. Lihat sisi lain. Ane keinspirasi dari ponakan ane yang lagi asyik mengeksplorasi dunianya dengan cara jungkir balik. Pas dicoba asyik juga (mulai dah ngelantur -,-). Balik ke tulisan awal dan OOT detected. Dari kesendirian ane belajar, belajar gimana menjadi diri sendiri, gimana cara menghargai sesama dan lingkungan, gimana cara mencari pendamping yang tepat (mulai lagi ngelantur, ah jodoh mah tong dipikiran…), ama belajar mengerti perasaan orang lain. Di balik semua itu ane juga masih merasa sendiri, itu gak enaknya. Sendiri karena belum menemukan pendamping hidup dan sahabat yang tepat.

NB : Nih curhat orang yg demen menyendiri, bukan mo buat rencana aneh-aneh tapi buat merenungi nasib ma mengamati alam

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s