Merengek? Ciyus?

Jadi inget ama situs sebelah. Ditunggu karya epiknya 😉


Merengek, identik dengan anak kecil. Cobain aja rebut BB dari balita, pasti merengek-rengek minta BB itu dibalikin (true story, balita yang merengek minta BB itu ponakan ane :p). Dulu ane masih merengek, maklum namanya anak-anak. Semakin gede ane semakin sadar. Merengek itu tidak baik. Ane kurangin dikit-dikit ampe bener-bener ilang. Hingga akhirnya, kalo keinginan ane gak dipenuhin ane bukannya merengek. Balas dendam dengan cara diem-diem melakukan usaha sendiri. Hahaha! (parental advisory : don’t try this at home!)


Sudah cukup acara ngawurnya! Kembali ke judul. Ane bingung zaman sekarang kok cewek seusia ane merengek-rengek. Apalagi naik motor. Pengen ini lah itu lah, sok imut banget. Bahkan kebiasaan merengek (yang lebih tepatnya malu-maluin) itu terbawa hingga kompetisi memasak. Ciyusan? Capcus deh bo. Kalo gak percaya cari aja eliminasi pertama Masterchef Indo season 2 di si mbah.


Merengek itu kebiasaan tidak baik. Apalagi jika kebiasaan itu terbawa hingga dewasa. Masih merengek berarti ente belum bisa mandiri. Coba sesekali lihat acara TV yang tidak mainstream, ente tidak akan menemukan rengekan. Lihat orang-orang desa yang hidupnya serba kekurangan. Masih kecil saja sudah mandiri, menghidupi keluarganya, dan tidak merengek. Ane malu, usia boleh udah agak sepuh tapi kelakuan lebih bocah dari bocah. Curhat? Biarin, ini jurnal ane kok. Bukan situs jejaring sosial yang hanya mengumbar kegalauan.

 

Buat apa merengek sesuatu yang belum pasti? Buang-buang setiap kilo kalori yang ada di badan saja untuk hal sepele. Ingat, tak ada rotan akar pun jadi. Ingat, ente-ente sudah dewasa. Bagaimana jika hal ini ditiru oleh adik, keponakan, atau anak ente? Lebih baik usaha sedikit daripada merengek. Jika ente ingin sesuatu, usaha. Gak ada usaha mana bisa tercapai 🙂

 

 

Ya segini lah tulisan ane.  Sori kalo ya sedikit agak aneh tulisannya. Maklum ane salin dari jurnal bodoh ane *gubrak*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s