Masih Copas ya, Masbro?

Tulisan ini kepikiran gitu aja pas tadi tambahan Bahasa Indonesia. Selama masih ada wangsit untuk menulis terlintas ya ane tulis.

Masih copas ya, Masbro? Jawabannya bisa iya ato gak. Apaan sih copas? Mungkin jika ente menikmati masa-masa indahnya sekolah tahu apa. Copas itu singkatan dari copy dan paste. Jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia baku sih salin dan tempel. Jika diibaratkan shortcut itu Ctrl + C dan Ctrl + V pada sistem operasi Windows. (maafkan ane kalo ane gak cantumin shortcut “penguin unyu” dan “apel kegigit” karena ane gak tahu sih) Istilah ini sangat beken di kalangan anak sekolah, terutama kalo kepepet ngerjain tugas.

CopyPasteProgramming
sumber : deviq.com

Ane bukan mo bahas copy dan paste-nya. Anak SD juga tahu gimana cara melakukannya jadi ngapain dibahas.

Sedikit melenceng dari judul, ente tahu ‘kan apa yang tersirat di benak ane kalo bicarain copas? Yup, benar sekali apa yang dipikirkan ente. Singkat, cepat, mudah, dan masalah beres. Apalagi kalo ente pengguna aplikasi pengolah gambar baik berbasis vektor maupun bitmap, males ‘kan buat gambar satu per satu. Udah gitu per layer pula. Tapi ada satu hal yang terlupakan, soal plagiat.

Apa sih plagiat? Kata anak kecil sih plagiat itu meniru hasil karya orang lain persis banget. Berarti kalo misalnya ente demen ama Sanae Kochiya terus digambar persis banget termasuk plagiat? Gak. Plagiat itu memang niru persis banget tapi diakui hasil karyanya itu adalah buatan si pelaku. Padahal sebenarnya buatan orang kok.

Contoh sederhananya adalah anak sekolah zaman sekarang. Udah pernah ane sentil di artikel sebelumnya soal “cari karangan di internet kalo disuruh gurunya (spesifik guru Bahasa Indonesia) buat karangan”. Kebanyakan anak sekolah zaman sekarang asal unduh ato copas terus dicetak. Udah gitu gak ditulis dari mana sumber dan siapa pembuat aslinya. Tahu-tahu diperiksa guru terus dapet nilai. Jangan lupa kasih nama ente di atasnya biar greget :p

Plagiat itu gak baik. Pertama, menipu diri sendiri dan orang lain. Udah tahu karya orang tapi kenapa diakui sebagai karya sendiri? Lebih memalukan lagi kalo ente seenak jidat comot dari sesuatu yang terkenal. Bisa jadi seperti sinetron ini. Udah dicerca di kalangan pecinta drama terus disorot media luar pula. Selain itu gara-gara plagiat, jabatan yang sudah susah payah dicapai harus dilepas.

Selain itu, plagiat juga dapat memasung kreativitas seseorang. Ah ada si mbah gugel tinggal cari aja yang ane cari lalu unduh ato copas. Itulah kebanyakan pola pikir anak sekolah zaman sekarang. Padahal ide itu gak semudah datengnya kurir pizza. Kalo laper tinggal telepon, tunggu, bayar, dan bon appetit.

Supreme_pizza
sumber : Wikipedia

liat pizza jadi ngiler….

Ide itu dihargai sangat mahal. Itulah kenapa ane bingung dengan seniman. Modal buat sebuah karya seni bisa dari barang bekas yang gak seberapa, kanvas yang harganya masih terjangkau buat kocek anak sekolah, cat (entah akrilik, poster, minyak, ato air) yang harganya gak nyampe 100 ribu kalo ente nyari satu set (cuman 12 warna aja), ampe sampah juga dipake. Tapi anehnya kenapa harga setiap karya seni bernilai tinggi sangat mahal padahal modalnya gak seberapa. Selain itu yang bikin bingung itu adalah aplikasi baik itu di komputer maupun pada perangkat bergerak (mobile). Modalnya cuman bayar listrik PLN, nebeng komputer, ama beli CD/DVD + wadah yang harga satuannya gak nyampe 10 ribu di pasar swalayan. Tapi kalo sekali jadi, program sederhana pun bisa berharga mahal. Itulah produk dari sebuah ide.

Kalo terus-terusan plagiat gini kapan majunya ya? Plagiat juga dapat menghambat kemajuan seseorang. Soalnya kenapa, plagiat itu mendidik seorang menjadi pemalas. Kalo udah malesnya kumat pasti kepikiran jalan pintas, salah satunya plagiat. Emang sih nikmat sementara tapi lebih banyak pahitnya. Udah berdosa, malu-maluin diri sendiri, harta bisa habis gara-gara tuntutan royalti, ampe menyita banyak waktu karena debat kusir di pengadilan. Amit-amit jabang bayi.

Daripada plagiat mending usaha sendiri. Ibaratnya seperti bikin kue. Pertamanya boleh gosong tapi seiring berjalannya waktu kuenya bakal enak karena teknik memasak, pemilihan bahan, pengalaman, hingga teknik pemanggangan semakin berkembang. Bahkan ente bisa menciptakan kreasi lain misalnya cupcake rasa pete dan gak kecium baunya pula :p

Segitu aja protip gak jelas ala ane ini. Bermanfaat alhamdulillah tapi kalo gak bermanfaat boleh dijadiin bungkus gorengan 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s