Ironi Bahasa Indonesia

Ini bukan tulisan anekdot yang ane buat saat mata pelajaran tertentu berlangsung. Bisa dibilang sih ini emang curhatan penulis.

Bahasa Indonesia, katanya bahasa persatuan. Tiap hari sering dipakai entah itu ragam baku, santai, hingga kasar. Kepikiran nulis gini gara-gara tadi ikut simulasi SBMPTN dengan hasil banyak yang kosong. Anehnya Bahasa Indonesia terisi. Padahal dari zaman dulu nilai “bahasa yang terlalu dianggap remeh karena sering dipake” itu biasa aja malah jelek gara-gara banyak dosa ama gurunya. Bisa dibilang gara-gara fansub ujung-ujungnya belajar Bahasa Indonesia lagi. Lha wong orang fansub Indo keras malah cenderung saklek kalo salah tata bahasa dan ejaan. Lebih keras dari guru Bahasa Indonesia ane malah.

NB : makasih buat Yogz yang udah “seret” ane dalam bidang ini juga buat orang-orang KANINDO yang gak pelit ngasih ilmunya

Miris sekali pas lihat soal Bahasa Indonesia tadi. Ane gak boleh minta soalnya jadi gak ane unggah gambar atau ketik ulang salinannya. Intinya teks yang ane baca sedikit menyindir keadaan orang Indonesia sendiri. Udah tahu minat baca orang Indonesia terbilang rendah kenapa dikasih soal Bahasa Indonesia teksnya panjang-panjang? Kayak orang kena fobia ama kodok dikasih kodok.

Bicara soal Bahasa Indonesia, di antara semua pelajaran UN pelajaran ini yang memiliki nilai paling rendah dibandingkan nilai UN pelajaran lain. Jarang denger ada orang yang pernah mengicip nilai 100 UN Bahasa Indonesia. Kalo ada bisa jadi dia mencontek, mujur, atau mengerjakan sepenuh hati dengan jujur. Jika dihitung pun rasionya terbilang jauh lebih kecil dibandingkan rasio pemegang nilai UN 100 Matematika, Bahasa Inggris, atau pelajaran spesifik jurusan SMA/MA/SMK.  Ane udah melakukan penyelidikan dengan sampel orang-orang yang ane kenal juga temen sekelas ane mengenai UN Bahasa Indonesia. Hasilnya,

Nilai UN Bahasa Indonesia sewaktu SMP mereka jauh lebih kecil dibandingkan mata pelajaran lain.

Kendala terbesar : soalnya banyak bacaan jadinya males, udah gitu pilihannya menjebak pula.

Ironis. Belum lagi belakangan ini beberapa kata dalam bahasa Indonesia banyak orang yang gak tahu artinya karena tergantikan oleh kosakata berbahasa Inggris. Padahal kalo nanya ke orang ato buka kamus ada padanannya baik bahasa baku maupun bahasa prokem. Jujur aja akhir-akhir ini ane sering buka KBBI nyari tahu apa padanan kata bahasa yang sering diucapin orang. Kalo bahasa Inggris sekalian jangan nanggung. Kecuali kalo ente bule balelol yang baru belajar bahasa Indonesia seperti mas-mas ini.

Ngakaknya lagi, dulu ane pernah baca tentang wacana pemerintah mengenai  jurnal ilmiah. Ane bacanya di koran Pe-eR versi cetak. Artikel lama tapi intinya mendorong agar mahasiswa lebih produktif menelurkan jurnal ilmiah. Serius? Jangankan suruh nulis, baca aja susah. Lebih demen baca status orang lain di jejaring sosial dibandingkan artikel bermanfaat. Ane belum bilang soal baca kitab suci sesuai keyakinan yang ente anut ato buku pelajaran lho.

Bicara soal menulis, cuman pas SD kreativitas menulis benar-benar terasah. Itu pun kalo disuruh bikin puisi atau mengarang bebas terus dibacain di depan kelas. Bukannya ane mendiskreditkan anak SMP dan SMA. Tapi kenyataannya makin naik tingkat pendidikannya kalo disuruh menulis puisi ato karangan bebas pasti ujung-ujungnya cari ke dunia maya. Iya ‘kan? Toh ane juga pernah mengalami masa-masa itu. Lebih ngenes lagi seenak jidat caplok tulisan orang di dunia maya lalu diakui miliknya sendiri. Itu mah kelewatan. Hargailah penulis karena menulis itu gak gampang. Sedikit berbagi pengalaman, ane aja buat nulis satu buah cerpen sekitar 6 halaman saja makan waktu bisa seharian malah lebih. Lebih asyik bikin cerpen dihujat sana-sini di forum penulis daripada ambil cerpen orang biar dapet nilai bagus di depan guru Bahasa Indonesia. Jika terus-menerus mengambil karya orang lain seenaknya kapan bisa kreatif? Gak apa-apa menulis cerita jelek. Malah semakin sering berlatih menulis lama-kelamaan tulisan buatan ente semakin bikin pembaca greget dan siapa tahu ente bisa jadi penulis masa depan.

Tadi bicarain soal UN ama budaya menulis, sekarang EYD. Karena membahas soal guru Bahasa Indonesia sudah banyak di jejaring sosial oleh para pelaku galau, ya sudah ane sentil sedikit materi ini. Ejaan yang Disempurnakan, siapa yang gak tahu soal ini. Toh sering muncul dalam UN kok. Diibaratkan bahasa Inggris, EYD itu semacam grammar. Mengatur dari penulisan judul sampai tulisan berakhir.

Contoh, siapa yang gak tahu tanda “.” alias titik? Anak SD juga tahu tanda titik itu untuk penanda akhir kalimat. Jujur aja pas SD materi ini sangat menyenangkan. Sejak naik ke SMP dan SMK mulai membosankan dengan bahasa-bahasa aneh yang sulit dicerna pelajar biasa tanpa kamus. Sepele  ya? Orang hanya mengira itu buat hafalan UN aja. Pantas saja lihat di media daring maupun televisi ejaannya salah lha wong mikir EYD buat dihafal. Padahal gak gitu-gitu juga keles *ketularan 4l4y ala jejaring sosial*. Jika ente udah pernah mengalami rasanya sidang, materi ini menjadi sangat berguna. Salah ejaan bisa jadi jurnal ilmiah yang akan diujikan ditolak oleh pembimbing. Jika ente pernah bergelut dengan dunia fansub seperti ane, mungkin salah ejaan bisa jadi masalah. Setiap fansubber dituntut menyajikan tayangan yang terbaik bagi para penikmatnya. Itu sebabnya jadi QC ato TLC berat. Gara-gara typo sedikit di takarir, dicercalah satu grup.

Bahasa Indonesia, bahasa resmi yang tertulis jelas pada Sumpah Pemuda. Bahasa pemersatu yang terlalu diremehkan hingga bisa bikin nilai UN jeblok.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s