Indomi Telor Kornet

Jujur, dulu semasa ane kecil itu internet identik dengan indomi telor kornet. Makanan mantep tuh buat orang yang lagi naikin berat badan. Padat kalori, Masbro! Nah lho, kenapa jadi nyambung ke makanan. Semoga aja gak ada orang nyasar gara-gara artikel ane.

Kenapa ane nulis internet? Pertamanya kepikiran gara-gara cinta-Rin-bertepuk-sebelah-tangan (kalo ente nyadar, ini manga terkenal di situs daring dan lagi mulai masuk fase percintaan). Terakhir baca episodenya udah greget, pas lagi sebelum les. Ane ampe nazar gak bakalan buka itu ampe setelah SBMPTN. Kalo baca komik sih pengecualian buat Claymore, soalnya satu episode aja gak greget ngenes. Udah selesai belajar ane iseng lihat mangascan dan … it works! Naon ieu téh nya? Ora mudeng. Ah paling situsnya lagi maintenis. Harusnya pemeliharaan ato maintenance, cuman gara-gara sering nangkring di Kaskus jadi galat.

Besoknya, ane yang masih greget dengan kisah cinta Rin yang galau gara-gara cewek yang ia cintai diambil makhluk gak jelas bentuknya apa (episode 5x, ane lupa berapa tapi itu episode terakhir yang ane baca). Tepatnya sih kayak Squidward stres mainin alat Sandy ampe satu Bikini Bottom menyatu dalam satu badan. Ane buka situs itu lagi. Lagi-lagi situsnya gitu lagi. Dengan bantuan bebek nyasar ane cari tahu masalahnya. Minta bantuan si mbah sekarang serba salah jadi ane ngikutin bebek aja. Setelah mengikuti barisannya si bebek, katanya

“Selamat Anda sudah menggunakan DNS Nawala”

Nawala itu apa? Ane tahunya Nakula Sadewa yang di Mahabharata juga anak kembarnya Firda Kussler yang keriting itu. *dengan tatapan melongo gak tahu apa-apa*

Setelah ane menelusuri jejak si bebek, ane menemukan situs yang biasa ane tongkrongin buat baca komik itu disensor Kominfo. Padahal gak bokep kok, paling nyerempet ecchi dikit (bikini, hotpants, dkk). Ah kata guru ane mah mending berpikir positif aja, kalo gak bisa mangascan toh masih bisa nunggu rilisan resmi di sini. Ane malah lagi nyari komik komedi, dibaca berkali-kali pun gak bosen dan kalo bosen paling bosen bolak-balik WC gara-gara gak bisa nahan pipis. Padahal greget pengen lihat terakhirnya gimana, apakah cinta Rin berakhir bahagia ataukah cewek yang ia cintai jadian ama adiknya? Kalo ane itu karakter si ceweknya, ane lebih pilih Rin karena pengorbanan cinta yang ia lakukan *efek samping kebanyakan nonton drama Korea melankolis bikin nangis*.

Kembali ke judul, bukan ke komik! Lagi bahas internet jadi ngaco ke Rin. Awal mulanya dari situ sih.

Indomi telor kornet, itulah kepanjangan internet buat pedagang macam Ato yang selalu setia memasak mi rebus dengan gaya khasnya di deket sekolah. Jadi kepengen mi di Ato rasa mi kocok ekstra sayur ditambah dorokdok. Lebih mantep lagi pake sambal ulekan sendiri (sebaiknya mulai kurangi cabe gara-gara usus ente udah demo “Kurangi Pedas” di perut ente).

Internet, sampe sekarang ane gak tahu kepanjangan yang benernya apa. Apa mungkin guru TIK-nya yang males ngajarin, anenya yang hokcai (baca : ngiler dengan mulut mangap, dari bahasa Sunda olohok bari ngacai) diajari materi Jaringan (maklumlah ane terbiasa berbahasa santun dengan bahasa pemrograman plus taat pada semantik, semacam EYD-nya), ato emang kepanjangannya simpang siur pun ane gak tahu. Satu hal yang jelas internet udah gak lepas dari orang Indonesia. Sampe kata suami jejadiannya kaka Sri juga,

“Lo bukan orang Indonesia namanya kalo gak update (maksudnya perbarui toh) status (di jejaring sosial)”

Emang sih kecepatan internet di Indonesia gak secepat di Korea Selatan tapi penduduknya paling narsis di jejaring sosial dibandingkan dengan dunia nyata. Malah kota Jakarta dan Bandung masuk peringkat 10 besar kota asal dengan kicauan terbanyak di Twitter. Emang sih kecepatannya masih peringkat ke-118 di dunia berdasarkan laporan Akamai pada kuartal keempat tahun 2013 dan dilihat dari rata-rata koneksi yang dicapai. Tapi kalo orang Indonesia di jagat internet itu….

game : Sarangnya cheat, bug, dkk. Kalo ngomongin cheat pasti terlontar, “Oh Indonesian” (pengalaman Bang Roni aka Kutu dan sesepuh forum game)

jejaring sosial : narsis gila, cek aja trending topic di Twitter kebanyakan dari mana

virus : ngomongnya sama lagi kayak orang bule ketemu orang Indo di game server internasional

Anehnya, menurut data Kemkominfo (ane lupa presentasenya berapa soalnya ane cuman lihat dari tulisan berjalan di televisi) kebanyakan orang Indonesia lebih banyak “menyerang mereka sendiri”. Lihat saja tingkat serangannya (ane lupa istilahnya), kalo gak salah beda dikit posisinya dengan Tiongkok di posisi 10 besar. Singkatnya, orang Indonesia demen ngerjain orang Indonesia lagi pake virus, trojan, worm, spyware, dkk. Jahil bener. Tapi gimana jadinya kalo koneksinya secepat Korea Selatan ya? Bakalan lebih banyak orang jahilnya.

Tapi di balik sebuah peristiwa pastilah ada hikmahnya. Gara-gara IP diblokir ane tahu namanya proxy (dasar).

Gara-gara Rin, jadi tahu Nawala. Gak cuma tahu tokoh kembar saudara Arjuna, Bima, dan Yudhistira aja.

Gak bisa baca mangascan, tinggal tunggu rilisan resmi aja. Kalo beli yang resmi sama aja mendukung mangaka-nya agar tetap berkarya dan menghasilkan karya terbaik untuk pembacanya. Toh harga satu manga rilisan resmi terjemahan Indonesia gak semahal harga BD ato nendoroid. Cuman ente musti sabar nunggu setiap tankoubon (kalo di sini mah jilidnya) rilis pasti gak secepet di Jepang sono. Kalo udah lengkap, tinggal beli paketan yang harganya jauh lebih murah. Gak punya duit buat beli manga, tinggal mampir ke taman bacaan ato pinjam ke temen ente juga bisa.

Gara-gara kena blokir DNS, ane bisa tahu negara tetangga sebelah aja sensornya lebih parah dari ini. Unduh apapun dari torrent aja gak bisa. Bersyukurlah masih bisa unggah dan unduh berkas sepuasnya. Malah ada paket internet khusus torrent pula. Kalo ane sebut merk jadi promosi ntar.

Gara-gara Nawala, ane bisa lebih tahu kemampuan berbahasa Indonesia orang Indonesia memang rendah. Kalah ama Jono, Maya Otos, dan Mas Wahyu. Ane aja pas nulis “Hello World” (alias kalimat basa-basi pertama saat belajar bahasa pemrograman) sering diganti “sampurasun”, “wilujeng sumping”, “halo dunia”, dan kata lain yang masih dalam lingkup Indonesia. Harusnya ganti kalimat basa-basinya jadi apa kek misalnya “selamat terkena jebakan blokir DNS” ato “selamat menikmati konten positif yang dapat memberikan pencerahan dalam hidup Anda” kek. Jangan bisanya merangkai kata-kata manis buat mengelak dari penagih hutang, menyindir sekelompok atau seseorang di jejaring sosial, ampe kata-kata pemanis dalam acara home shopping doang! Pas buka situs terlarang, berilah kalimat penghibur agar pindah ke situs lain yang lebih aman *ceile bahasanya* dan tidak merasa tersinggung.

Udah, kalo kepanjangan nulis bukan jadi protip, melainkan jadi ngelantur ngaler-ngidul. Gara-gara DNS diblokir pas mo lihat mangascan, jadi aja komentar ke sana kemari. Akhirul kalam, assalamu ‘alaikum *sambil ngacir habis cegat bajaj di pinggir jalan*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s