Bahasa Sederhana

Kepikiran nulis ini gara-gara rajin ke perpus baca karangan beliau. Jika ente telusuri tautan yang ane berikan, mungkin ente pernah mendengarnya di buku bahasa Indonesia. Itu pun kalo ente niat banget buat baca ato emang iseng lagi cari referensi. Gara-gara pemikiran beliau, ane kesentil juga buat bikin tulisan yang berbobot dengan bahasa sederhana. Tidak banyak protip bertele-tele akibat ane udah kesentil ama buku salah seorang dosen Unpas mengenai kepenulisan. Tahu aja pak tulisan ane gimana 😀 Lagi belajar taubatan nashuha biar tulisan ane lebih bener dan renyah.

Bicara soal bahasa sederhana, kali ini ane gak sentil soal berbahasa Indonesia aja. Ini sih berdasarkan sudut pandang ane sebagai seorang pelajar dan kutu buku.

Sebelum ane menemukan bukunya pak Ajip, ane sempet kesel gara-gara soal Vektor di SBMPTN. Alasannya sih sederhana, ane gak ngerti terus soalnya sering gak kebayang di otak seperti halnya soal-soal dimensi tiga. Mending lah kalo soal integral ato persamaan lingkaran masih kebayang gambaran kasar soalnya itu gimana. Pas zaman ane SMK dulu, guru ane gak pernah masuk tapi sekalinya ngajar udah mah cepet terus masuk telinga kiri ke luar telinga kanan. Pas ane nanya ke murid yang pinter kayak Apul ama Willy, mereka jawab gak ngerti. Orang sepandai mereka aja bingung apalagi ane coba.

Berawal dari kebingungan ane mengenai materi Vektor, ane putuskan belajar sendiri dengan bantuan buku Fisika dan modul daring di dunia maya. Emang sih loncat ke vektor di Fisika ujung-ujungnya cari resultan sementara dasarnya saja ane gak ngerti. Dot product lupa, mencari panjang vektor lupa caranya, kalo ketemu resultan berbentuk segitiga ato jajargenjang sering kebalik tanda (rumusnya sama-sama pake aturan cosinus tapi beda tanda), dan masih banyak lagi masalah soal Vektor. Belum lagi kalo ngerjain latihan SBMPTN ketemu soal vektor proyeksi yang gak diajarin di sekolah. Beruntunglah anak SMK sekarang materi sama kayak anak SMA jadi gak melongo amat kalo SBMPTN.

Karena ane frustasi ngerjain soal vektor di Fisika, ane balik lagi ke Matematika untuk pahami dasarnya. Mana buku ane zaman SMK dulu udah dikilo ama Emak gara-gara kebanjiran terus buku bekas kakak ane gak ada materi Vektor pula. Satu-satunya yang bisa ane andalkan hanya buku sekolah elektronik bekas TA VB pas kelas 11 dulu. Ane emang simpan banyak materi Matematika untuk keperluan TA, soalnya waktu itu TA-nya adalah modul Matematika. Ketemulah bab Vektor. Saat dibaca otak ane mulai overheating lalu melongo *emang komputer?*.

Pada buku pak Ajip yang ane temukan di perpustakaan, dipaparkan perbandingan antara buku sekolah di sini dan di luar negeri. Kalo di sini materinya sesuatu sedangkan di luar negeri diperhatikan aspek-aspek seperti tata letak, pedagogis, perkembangan psikologi anak, dan bahasa. Pada contoh kasus ane mempelajari vektor di atas, jujur aja ane lebih ngerti baca buku Fisika dibandingkan buku Matematika. Padahal menurut ane Fisika jauh lebih sulit dibandingkan Matematika. Kok bisa? Jawaban sederhananya: bahasa yang digunakan.

Kembali ke topik. Kenapa penting menggunakan bahasa sederhana? Agar orang-orang berotak bird egg seperti ane atau anak kecil lebih mudah paham apa yang disampaikan oleh si pemberi pesan. Masalahnya tidak semua orang memiliki keterampilan berbahasa yang baik. Kalo komputer aja ada bahasa pemrograman tingkat tinggi, menengah, dan rendah (bahasa mesin dan sodaranya, Assembly), kenapa bahasa manusia gak? Contohnya seperti Wikipedia berbahasa Inggris dengan tingkatan bahasanya. Ada yang menggunakan bahasa Inggris berat dan sederhana. Kenapa bisa terjadi penggolongan bahasa? Karena tidak semua orang memiliki ciri-ciri yang sama.

Setiap orang memiliki kemampuan mempelajari hal baru yang berbeda-beda. Ada yang sekali belajar langsung mengerti. Ada pula yang harus bolak-balik diterangkan baru mengerti. Ada yang gaya belajarnya kinestetik, auditori, visual, maupun gabungan. Karena setiap orang itu unik, bahasa yang dipergunakan harus bisa dimengerti oleh mereka. Bahasa merupakan salah satu alat bantu untuk mempelajari suatu hal. Kalo cara penyampaiannya sudah salah, kacaulah informasi yang diterima. Malah untuk orang-orang tertentu, maksud dari pemberi informasi tidak akan tersampaikan dengan jelas. Seperti halnya ane yang melongo lihat buku Matematika bab Vektor. Bahasa yang digunakan penulis kalo diibaratkan belajar di kelas, seperti diajari guru yang setiap ngajar di kelas  kayak ngomong ama papan tulis. Bahasanya seperti hanya dimengerti dirinya dan murid-muridnya cuman bisa angguk-angguk geleng-geleng kalo ditanya *kayak lagu Malaysia zaman jebot aja*.

Daripada terus berkomentar, lebih baik introspeksi. Apakah kita sudah menjadi seorang penyampai informasi yang baik? Apakah semua yang kita sampaikan bisa dimengerti siapapun yang mendengarnya? Ane teringat akan perkataan emak ane pas lagi buka modul Kimia Jim Clark.

*Emak ane dateng ke kamar dan mengira ane buka komputer buat main game.*

Ane (A) : Emak, ane gak main game! Dari tadi ane belajar Kimia.

Emak ane (E) : Cepetan siap-siap, ntar telat lho! *saat itu beberapa jam sebelum SBMPTN dan ane masih belum lancar konfigurasi elektron s, p, d, f*

A  : Iya, Mak. Mak, perasaan materinya pake bahasa kayak anak kecil deh. *ane serius soal ini, soalnya modul yang ane tautkan pakai simple English*

E : Malah kalo dijelasin pake bahasa anak kecil lebih ngerti. Cepet berangkat sana, bisi kabeurangan! Jam segini mah sok hese angkot!

Jika kita menjadi penyampai informasi yang baik, niscaya orang akan lebih mudah mengerti seperti kata Emak ane. Cobalah sesekali ente (termasuk ane juga) berbahasa dengan sederhana. Gak usah bertele-tele dan banyak istilah asing asal caplok tanpa buka kamus biar dikata keren ato pinter. Malah karena kesederhanaan itulah mereka akan jauh lebih mengerti, seperti yang dikatakan oleh Emak ane.

Sekian tulisan ane. Biarin singkat daripada jadi protip gak jelas.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s