Adik Ane Bengong, Apalagi Ane

Memang sih ini ceritanya sedikit nyentil tapi ini keinspirasi dari adik ane ama adik temen ane yang sama-sama kesulitan ngerjain PR.

Suatu siang di depan kantin (soalnya temen ane anak penjaga sekolah), temen ane bingung. Adiknya nangis terus gak berhenti-berhenti. Ane deketin terus tanya kenapa. Pas temen ane cerita, “Biasa masalah PR. Katanya PR-nya susah amat…” Beberapa hari kemudian, adik ane ngamuk. Biasa dimanjain tapi sehari dibiarin mandiri malah nangis seharian. Padahal kan udah kelas 4 SD, (zaman ane masih kelas 4 ane bisa apa ya?) dan masalahnya sama lagi. PR terlalu susah terus nangis.

Pas ane selidiki ama temen ane (kebetulan kasusnya sama, sama-sama gak bisa PR Matematika), ada yang ganjil. Masa materi kelas 1 SD nyaris sama kayak kelas 2 zaman ane SD? Belum lagi pelajaran kelas 4, udah diajarin taksiran yang jelas-jelas pelajaran kelas 6. Pas ane baca buku adik ane, kalo logikanya sih diajarin dulu pembagian baru pecahan eee… ini mah kebalik pecahan dulu baru pembagian. Pembagian dasar aja belum diterangin kok malah langsung operasi pecahan? Pantas saja ia nangis mulu, materinya terlalu susah. Belum lagi ego adik ane kuat amat, diajarin dasar malah minta ane ngerjain semua PR-nya. Dasar pencontek ulung, gimana ia udah gedenya?

Ini dia yang ane bingung, katanya materi sesuai kemajuan zaman tapi kok sepertinya terlalu membebani ke anak didik? Materi susah, guru yang mengajar juga sekilas tidak menarik, bahkan terkesan setengah-setengah dalam mengajar. Materi udah susah, guru jarang masuk, PR berjibun. Kata temen ane yang punya temen bule, bule aja nyaris gak ada PR tiap hari. Bahkan pas di warnet temen ane cerita tentang acara sebuah televisi swasta, “Masa materi SD susah amet!” Sebelum mengeluarkan kurikulum, kaji dulu materi dan dampaknya bagi anak didik (terutama anak TK dan SD). Masa dulu pas zaman ane TK diajarinnya nyanyi, sholat, mewarnai, meronce, menganyam, membuat kerajinan tangan, menari, olahraga, ama belajar baca dan berhitung dasar eh sekarang udah dikasih LKS. Kayak mereka ngerti nulis itu apaan. Kalo ane balik lagi ke TK ama SD, udah bengong. Gak ada masa kanak-kanak yang tidak dilewati dengan… isi LKS. Mending ane main layangan ama main bola di lapangan 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s