Desa Sito : Permintaan Pak Kades

Gara-gara tulisan ini, jadi kacau deh. Yo wis, ane terusin aja jadi cerita berseri dengan genre slice of life bercampur komedi. Jangan harap menemukan pelajaran Sitologi serius di tulisan ini. Emang sih desain karakter kepikiran gara-gara gak bisa ngafalin materi sel. Tapi kalo udah jadi cerita lumayan juga.

NB : kalo ngebom harap maklum, ane masih belajar biar bisa bikin cerita yang kompor gas

—————

Leo Supadmo, biasa dipanggil Pak Kades, itulah nama orang berkumis tebal tapi gak kalah ganteng ama Reza Rahadian. Orangnya gak galak, seneng bercanda, dan dekat ama warganya. Memang kesibukan menjadi kades tidak membuatnya sombong. Apalagi kalo musim bola udah tiba. Pak kades itu orang yang duduk paling depan dan paling pertama mengajukan diri untuk nonton bareng. Apalagi sekarang udah mau Piala Dunia dan bulan puasa juga.

Bicara soal bulan puasa, bapak ama ibu memang dikasih cuti wajib dari majikannya di Arab. Toh sama-sama muslim jadi dikasih waktu buat pulang pas lebaran. Bentar lagi bapak ama ibu pulang dari Arab. Tapi kayaknya bakal diundur gara-gara MERS. Paling cuman bisa mantengin kantor pos terus cek uang kiriman buat sekolah si Ribo udah nyampe ato belum.

Kalo mo bulan puasa, pasti Pak Kades dateng.

“Mito, sibuk gak?” tanya Pak Kades. “Katanya lagi mau nyusun skripsi.”

Anehnya kenapa Pak Kades bisa tahu semua kesibukan warganya? Emang Pak Kades pasang CCTV di setiap rumah warga terus sengaja dipusatin di kantornya? Serem amet. Berarti kalo pas ganti baju diintip dong. Bukannya mikir gak-gak, maksudnya ganti baju baru kiriman dari Arab. Siapa tahu Pak Kades gak mau kalah terus cari baju dengan model yang sama di Tanah Abang. Aneh bin ajaib kepala desa yang satu ini. Pantesan mo gak kepilih dua periode gimana.

“Gak tahu sih bakal jadi ato gak. Masih ngejar dosen gara-gara nilai masih kurang.”

“Semangat belajarnya. Bapak tunggu ta’jil buatanmu nanti pas bulan puasa.”

Masih bulan Rajab tapi udah dapet pesenan, DP-nya piro? Lagi butuh duit buat bayar cicilan motor. Gara-gara ulah Ribo, jadi aja duit buat bayar cicilan motor kepake. Mana sekarang tanggal tua pula. Duit dari Arab udah abis terus belum gajian.

“Abang Mito! Abang!” lagi-lagi si kribo dateng gak dijemput pulang gak dianter.

“Apa? Masalah lagi ama Pak Robert?”

“Itu tuh, pacar abang dateng. Non Rere.”

“Yey, non Rere itu udah ada yang punya. Lagipula abang ama Rere itu ‘kan temen dari kecil.”

Bener dah. Ada Rere. Malu kalo diliatin ama Rere cuman pake celana pantai norak ama kaus oblong kusut lagi bersiap memuji-muji orang warteg biar gak dikejar gara-gara ngutang.

“Eh, Mito. Gak kerja?”

“Bukan shift-nya. Enak ya yang udah lulus.”

“Ya rezekinya dapet di kepolisian. Lumayan masuk forensik juga. Gak sia-sia kuliah kedokteran lama.”

Lama dari mana, adanya Rere yang lulus duluan. Masuk satu angkatan tapi beda nasib. Yang satu udah seneng, yang satu lagi masih menjadi mahasiswa gara-gara kurang menuhin syarat buat ambil skripsi.

“Eh, dicariin Pak Kades tuh.”

Lha, bukannya tadi Pak Kades baru dari warteg? Pak Kades pikun kali ya? Udah tahu lagi enak mojok di warteg segitu deket pintu pula.

“Bu, makasih.”

“Eh, uangnya,” mending cabut keburu dimarahin. “Uang kembaliannya, Mas!”

Pak Kades lagi berdiri di depan balai desa sambil liatin spanduk yang dipasang. Tulisannya sih “Marhaban Ya Ramadhan” tapi ini masih bulan Rajab, Pak. Kalo gak percaya tengokin aja janur kuning yang hampir setiap hari penuhin desa. Mending lah kalo spanduknya ngajak nyoblos tanggal 9 Juli ato sosialisasi program pemerintah.

“Eh, Mito. Udah beres ngopinya?”

“Gak beres juga sih, Pak.”

“Bulan puasa sekarang udah mah musim bola terus musim pemilu. Kalo Mito gak sibuk ya bantuin bapak buat bikin konsumsi.”

“Insya Allah sih, Pak. Kalo konsumsinya cuman buat warga desa aja insya Allah sanggup.”

“Mito ‘kan paling jago masak di desa. Kenapa gak bikin usaha catering aja?”

“Udah tahu saya ini mahasiswa juga kerja. Gak ada waktu buat buka usaha catering. Udah gitu gak ada yang bantuin. Ribo gak bisa masak juga dia sering kerja sambilan di studio Reka.”

“Padahal tenaga kerja di sini lumayan banyak. Kalo mo masak ada ibu-ibu. Kalo butuh apa-apa di sini banyak bapak-bapak. Semuanya ada di sini.”

Pak Kades ini mo nyaingin mbak Inul ya? Pak Kades lalu memeriksa spanduk yang dipasang tinggi di depan balai desa. Tadi spanduk “Marhaban Ya Ramadhan” sekarang “Dukung Brazil jadi Juara”. Lha, Pak. Di desa ini gak cuman suporter Brazil aja, Pak. Saya aja suporter Itali. Anak-anak kecil kebanyakan suporter Jerman ato Spanyol. Kalo ibu-ibu ato cewek-cewek pasti Korea Selatan, dengan syarat Park Ji Sung dioperasi plastik biar kayak artis Korea.

“Jadi, bapak nyuruh saya dateng ke sini ngapain dong?”

“Nemenin bapak ngobrol aja. Ngobrol ama Dena ama Reina gak nyambung.”

Gubrak.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s