Desa Sito : Jangan Termakan oleh Hasutan

Akhir-akhir ini desa Sito mendadak gempar. Gak tahu sih beritanya, tapi denger-denger para penduduk lagi sering ngomongin itu. Baik di tempat ronda maupun warteg mbok Cici.

“Abang-abang! Lihat ini!” kata Ribo sambil liatin gadget-nya. Dasar Ribo, bisanya bikin kaget orang aja. Untung aja telor ceploknya mateng. Di samping sifat anehnya, Ribo memang aktif di jejaring sosial. Maklum, dia dapet tugas tambahan dari Reka jadi admin toko daring miliknya. Boro-boro punya akun jejaring sosial, aku ngerti gadget aja gak.

“Astaghfirullah al adzim, siapa yang nyebarin fitnah kayak gini?”

Ternyata Ribo ngasih berita yang ditautkan temannya dari salah satu situs berita daring di dunia maya. Katanya, Pak Kades mengidap pedofil. Mentang-mentang beritanya lagi heboh soal pedofil, eh pada bicarain pedofil mulu. Kayak gak ada berita lagi aja. Untung aja berita Ribo maling arca gak ada. Dasar Ribo, gara-gara kamu duit buat bayar cicilan motor kepake lagi.

“Gila tuh orang. Padahal kata Reina, Pak Kades gak keliatan kayak pedofil.”

“Gak mungkin Pak Kades mengidap pedofil. Orangnya baik, ramah, ama getol ibadah. Adanya bukan mengidap pedofil, Pak Kades itu terobsesi ama Brazil. Liat aja spanduk depan balai desa!”

“Ah, siapa sih yang nyebarin gosip kayak gini. Jadi kepikiran ama Reina.”

“Acie-cie.”

“Siapa yang suka ama Reina? Aku bilang cuman kasihan ama dia,” udah kalo suka ama dia bilang aja. Tuh mukanya merah duluan. Tapi nyambung lah Reina ama Ribo. Toh sama-sama otaknya sudah miring.

Bicara soal gosip, kayaknya ada satu orang di balik semua ini. Sofi Sofili, si biang kerok di desa. Udah ngomongnya kenceng kayak toa di mushola, omongannya lebih tajam dari cewek kebanyakan, terus anak jawara silat pula. Gak heran kalo dia dijuluki “si Biang Kerok”. Tempat nongkrongnya selalu sama. Pos kecil di perbatasan desa.

“Seenaknya aja fitnah orang! Bukan gue pelakunya!” Kenapa jawabnya nyolot amet? Adanya orang yang makin curiga ama dirimu, Sofi.

“Siapa yang fitnah? Lha wong aku pengen tahu siapa pelakunya. Ini sudah mencoreng nama baik desa.”

“Wah-wah-wah, seriusan ni?” keliatan dari gelagatnya Sofi pengen hajar orang lagi. “Tamin! Sini lu!”

Muncul salah satu anak buahnya, si Tamin. Kelihatannya kayak cowok kurus biasa dengan poni batok ala DPR. Maksudnya dicukur di bawah pohon rindang. Tapi sekali hajar orang, sakit amet. Aku gak mau urusan lagi ama si Tamin. Udah cukup dihajar gara-gara nolongin Ribo.

“Jah, lu lagi. Mo ngapain lagi ke sini?” mereka persis bener kayak pinang dibelah dua. Sama keras, sama galak, dan kalo bicara seenaknya.

“Aku gak mau cari masalah ama kalian berdua. Aku cuman pengen tahu apa Sofi yang nyebarin berita buruk soal desa di dunia maya ato bukan.”

“Berita apaan?”

“Masa gak tahu, itu tuh gosip soal Pak Kades pedofil.”

“Astagfirullah, Pak Kades Leo Supadmo bukan?” Sofi mengangguk. “Wah-wah-wah, ngajak ribut tuh orang! Sesama suporter Brazil gua gak terima kalo ada rekan gue difitnah kayak gitu.”

Datang lagi anak buahnya Sofi yang satu lagi. Namanya Landi. Denger-denger dia itu anak dari muridnya bapak Sofi. Badannya beda jauh dengan Sofi dan Tamin. Lebih gede dan lebih sakit kalo dipukul ama dia. Menurut gosip yang beredar, dia pernah bertengkar ama pacarnya di warteg. Dia nampar pacarnya sama sakit kayak dipukulin Tamin.

“Lu pernah denger berita soal Pak Kades pedofil gak?” tanya Sofi.

“Hah? Pak Kades? Pak Kades apa? Klorofil?” dibandingkan dengan Tamin, dia emang terbilang lemot. Apa mungkin otaknya kehabisan tempat oleh otot ama lemaknya?

“Astagfirullah al adzim, pedofil woi! Pe-do-fil! Itu tuh yang lagi heboh di berita ada anak kecil di*piip* di kamar mandi!”

“Masya Allah! Gak bener tuh. Kate bang haji Rhoma Irama, ‘Sungguh ter-la-lu!'” anehnya si Landi gak pernah lemot kalo ngomongin soal bang haji. Rambut keritingnya itu bukan keriting alami kayak Ribo, melainkan gara-gara terlalu nge-fans ama bang haji.

“Gue heran kenapa ada cewek yang mau ama cowok lemot macam dia,” cibir Sofi. Meskipun Landi terbilang kuat, ia gak berani lawan Sofi. Bukan karena bapaknya yang murid bapak Sofi aja, melainkan karena Sofi kalo marah bisa jadi nyeremin.

Akhirnya kami putuskan mencari tahu siapa penyebar fitnah yang meresahkan desa. Reputasi ketiganya terbilang ditakuti di desa. Maklum, trio anak jawara silat. Cari informasi pun terbilang gampang berkat mereka. Gak usah pake kekerasan, Sofi tinggal pelototin warga langsung mereka buka mulut. Sekasar-kasarnya Sofi, ia gak bakal berani ngelakuin gitu di depan orang tuanya, pacarnya, pak ustadz, guru, ama Pak Kades. Kalo dipikir-pikir pas Sofi melotot persis ama di film Suzanna. Pantesan warga mo gak takut gimana.

Berdasarkan informasi warga, diketahuilah orang yang dicurigai sebagai korban adalah si Joko. Menurut gosip yang beredar, Pak Kades mengajak Joko pergi ke suatu tempat lalu diiming-imingi duit. Setelah itu Joko mengeluh kesakitan di bagian duburnya. Rumah Joko berada di dekat rumah Pak Kades. Lebih baik tanya aja ama keluarga Joko.

“Masya Allah! Siapa yang nyebarin fitnah seperti itu?” sontak ibu Joko pun kaget.

“Gak tahu, Bu. Aku baru denger dari warga ama liat dari internet,” jawabku pelan.

“Emang sih Joko mengeluh soal duburnya. Tapi bukan karena kasus pedofil. Joko itu susah banget disuruh makan sayur sama buah. Makanya dia susah BAB. Kemaren dia teriak-teriak di kamar mandi gara-gara itu. Udah dibilang makan sayur tetap ngeyel, begitulah akibatnya.”

Jadi begitu? Ibu Joko kayaknya bingung pas liatin kami bengong.

“Kebetulan sekali kau dateng. Mito, bisa bantu ibu buat resep biar Joko mau makan sayur? Ibu sudah coba segala cara tapi gak mempan.”

“Insya Allah bisa, Bu. Tapi kayaknya habis masalah ini selesai. Kami harus meluruskan masalah ini untuk membersihkan nama baik desa. Joko di mana?”

“Dia lagi main kelereng ama temen-temennya di belakang.”

Terlihat sekelompok anak kecil yang sedang bermain langsung kabur saat Sofi cs dateng. Cuman tersisa Joko yang jongkok membelakangi kami.

“Joko ya?” sekilas ia mirip bocah kelas 2 SD biasa. Nampaknya ia takut dengan Sofi cs juga.

“Udah jangan takut, kami ke sini gak bakalan malakin anak kecil kok,” ucap Sofi. “Kami cuman pengen tahu apa bener lu emang korbannya Pak Kades? Kata warga lu ke luar bersama Pak Kades dengan uang seratus ribu. Abis itu Pak Kades senyam-senyum sendiri.”

“Korban apa?” Joko bengong. “Oh duit seratus ribu itu ya? Sebenarnya Pak Kades ngajakin Joko main PS terus kalo Pak Kades kalah, Pak Kades ngasih uang seratus ribu.”

“Emang main apaan?”

“Main Winning Eleven. Aku pake timnas Argentina, Pak Kades pake timnas Brazil. Waktu itu kalah 2-0.”

Jadi, sebenarnya mereka taruhan main PS? Siapa sebenarnya orang yang nyebarin fitnah ini? Siapapun itu, apa mungkin mantan saingan Pak Kades sewaktu pemilihan kepala desa dulu?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s