Mencoba Melawak

Sekarang halaman Geje di jurnal ane bukan untuk anekdot saja, melainkan segala sesuatu yang katanya mah bodor.

Kali ini ane mencoba untuk membuat tulisan lawak dengan kejadian yang sering terjadi akhir-akhir ini. Kadang sih tulisan ane bikin ngakak guling-guling ato segaring kerupuk yang baru diangkat dari penggorengan. Silakan dinikmati. Jadi bahan lawakan ente juga bisa, toh hal-hal ini memang terjadi di masyarakat.

Pertama, sholat tarawih. Kata orang tua, kalo bulan puasa gak lengkap kalo gak namanya ibadah malam. Selain shaum dan perbanyak ibadah lah. Kalo biasanya ibadah malam setelah isya itu tahajud, selama bulan puasa tahajud diganti dengan tarawih. Nah ane bingung, kenapa tiap sholat tarawih di masjid orang-orangnya ampe pada sholat di halaman masjid pula. Ngapain juga masjid direnovasi dua tingkat tapi jamaahnya lebih demen sholat di halaman? Apa jangan-jangan masjidnya lagi dipake syuting stripping sinetron bulan puasa pas adegan lagi sholat? Pak Sutradara, gak gitu-gitu juga keles. Kami pengen sholat tarawih berjamaah!

Kedua, kaca spion. Ane heran ama orang Indonesia yang tiap naik motor kaca spionnya sering dipreteli. Padahal ane aja yang hampir setiap hari pakai sepeda, repot bepergian tanpa spion. Mau belok salah, mau berhenti apalagi. Ane bingung, apa jangan-jangan kaca spionnya sengaja dipreteli Sisi terus dipake dandan langsung ngejar my baby honey Digo? My baby honey, tungguin! Bedak gue belum setebel aspal Pantura!

Ketiga, ganteng-ganteng serigala. Aduh ampun tiap ketemu cewek di jalan pasti pada ngomongin itu lagi. Termasuk adik ane yang kena demam GGS. Apalagi kalo udah muncul adegan Digo dan Sisi. Nah ane bingung dengan Darah Suci. Kalo emang vampir gak mau ngisep darah Nayla, kenapa gak ngajak PMI kerja sama untuk membuka bank Darah Suci? Ngapain juga 100 episode lebih ribut rebutan darah suci kalo bisa datang ke bank darah tiap hari? Apa jangan-jangan berkelahinya sengaja dibuat slow motion ala Matrix dan beberapa season seperti Cinta Fitri?

Keempat, pemilihan presiden. Sebentar lagi pemilu nih? Pada nyoblos gak? Nyoblos ato gak itu sih pilihan ente. Nah, ane bingung setiap pemilu tiba. Ngapain coba celupin jari kelingking ke dalam tinta? Katanya sih buat penanda udah nyoblos ato belum. Curiga nih habis nyoblos satu RT bakal ketularan buduk (penyakit kulit, bahasa Sunda). Maklumlah satu bak tinta dicelup rame-rame kayak fondue. Ah, tanganku! Kenapa gini? Padahal baru beres meni-pedi! Jari tangan keriting semua. Aduh, pusiiing!

Kelima, SBMPTN. Kalo mo masuk kuliah itu harus masuk tes dan tiap tahun selalu aja ganti nama. Nah, ane bingung dengan satu kolom pada lembar jawaban tes. Sebelum mengisi jawaban soal musti isi data diri dan kolom “Tulislah” atau apalah itu. Satu hal yang ane bingung adalah kalimatnya. Ngapain juga harus nulis lagi, “Saya mengisi data dengan sebenar-benarnya” atau apalah itu. Harusnya tulislah ajian-ajian mbah dukun buat lulus ujian. Dijamin bukannya lulus, adanya ente bakal dicari para anggota dewan yang ingin kembali ke Senayan.

Keenam, sinetron online. Ane bukan bilang sinetron, melainkan salah satu anime yang ceritanya lebih parah dari GGS. Judulnya pun ikut-ikutan pula, GGO. Ane curiga, jangan-jangan Kirito adalah pemilik darah suci yang sesungguhnya sehingga disekap lama di dalam game. Apa jangan-jangan yang menyekapnya adalah keluarga Fiola dan Sinon merupakan utusan dari bunda Lestat yang berusaha untuk membantunya lolos? Apakah Asuna merupakan anggota keluarga keenam keluarga Agra?

Ketujuh, antrean di bank. Bank sekarang keren. Nomor sekian terdengar dari layar di dekat teller bank. Tinggal tunggu dipanggil. Eits, jangan lupa ambil nomor antreannya dulu. Bentar-bentar-bentar. Kenapa fotonya jelek gini? Sekali lagi ah, pake angle yang bagus biar keliatan tirus. Eh, pak satpam! Cara mengulang ambil fotonya gimana sih?

Kedelapan, cabe-cabean. Fenomena macam apa ini? Wah ini lebih parah dari kupu-kupu malam. Mendinglah kalo kupu-kupu malam namanya bagus. Lha ini cabe-cabean. Tunggu-tunggu-tunggu. Apa jangan-jangan harga cabe menjelang lebaran naik karena semua cabe di pasar bukan dimainkan oleh kartel, gagal panen, atau kendala cuaca? Apa jangan-jangan semua cabe di pasaran berubah menjadi cabe-cabean karena gak mau dijual murah? Bang, cabe-cabeannya sekilo bang! Cabe yang gemuk bang bukan cabe jadi-jadian!

Kesembilan, ospek. Ane gak ngerti kenapa senior musti bentak-bentak junior ampe ngerjain yang gak bisa ditoleransi akal sehat. Bahkan ane pernah ngerasain berdiri di depan terus dipelototi senior dengan wajah sangarnya seraya berkata, “Apa lu liat-liat? Mo jadi sok jagoan lo? Dasar anak baru belagu!”

Masalahnya bukan gitu. Ane dari tadi cuman melambaikan tangan ke arah kamera tersembunyi di belakang senior. Ane nyerah diamuk senior di depan kelas!

Kesepuluh, Luis Suarez. Bukan vampir bukan tikus tapi seneng gigit sana-sini. Orang aja bisa mendadak kaya gara-gara gigitan Suarez. Bahkan gigitannya bisa “menular” ke penonton. Serem banget kayak film zombie. Kebayang deh kalo dia diterjunin ke kota kalo jadi rusuh pascapilpres. Adanya rusuh gak jadi keburu takut digigit ama dia.

Kesebelas, sepakbola. Mentang-mentang sebelas temanya sepakbola. Ane gak kebayang kalo perang di Mahabharata diganti ama tanding bola. Kalo main bola mungkin Pandawa musti cari pemain cabutan buat melapis tim Kurawa. Kebayang kalo emang dibikin parodi bentuk sepakbola dengan wasit Sengkuni. Nah ane tanya, Srikandi masuk kesebelasan mana?

Keduabelas, bahasa Inggris. Lagi heboh tuh di jejaring sosial soal pelajaran Bahasa Inggris disunat jam pelajarannya pas kurikulum 2013 jadi diterapin. Nah, ane bingung kenapa pada protes? Malah enak gak usah ngerjain PR Bahasa Inggris. Toh tiap hari nulis tugas pelajaran Bahasa Indonesia pake Bahasa Inggris.

Ketigabelas, cukur jenggot. Ngapain juga cowok cukur jenggot, bukannya kata nabi cowok ntuh musti pelihara jenggot? Kadang ane sebagai cewek kesel bolak-balik disuruh ke warung beli pisau cukur gara-gara sering ngilang. Tunggu, apa jangan-jangan pisau cukurnya lagi ikut turnamen ya. Itu di depan! Pake dagonnya!

Maaf kalo gak lucu. Namanya ane masih belajar ngelawak dan ne belum dapat wangsit untuk melawak.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s