Wisuda

Kalo ane gini terus, kapan ane bisa keluar dengan terhormat? Ane udah disambut dengan baik oleh lingkungan kampus baru, senior yang ada-ada aja namun ramah, dan tentunya oleh teman-teman baru. Ane tak ingin membalas budi baik itu dengan penyesalan

Ane ngampus telat. Setahun jadi hikki terus ngicip kerja sebentar ditambah SMK 4 tahun. Saat lihat temen ane  lulus, beginilah rasanya hanya berdiri sebagai border. Sotoy bener, ngikut inagurasi aja kagak malah ngomong ginian. Saat itulah ane terdiam. Menghirup sedikit demi sedikit udara kebebasan di tengah aura wisudawan yang lalu lalang. Merasakan seandainya ane berada dalam posisi mereka yang berjalan anggun lalu dijemput pulang oleh para junior dan rekan dari himpunan jurusan mereka berasal.

Aneh aja, ada mahasiswi nanggung kompen asal JTK kesasar di wisuda Unpad. Abis masa dikasih

echo "Kompennya ntar aja. \nBapak gak mau ganggu liburan kalian.";

ama wali kelas. Mohon maaf nulisnya ngasal, penulis yang satu ini emang kagak bisa PHP-in orang.

Hal yang terbayang saat nyasar di antara para wisudawan, Pendopo dan anak-anak kelas B.

Diajakin temen SMP ane liat wisuda, ane cuman bisa diem. Ngomong ama mereka berasa nerjemahin bahasa mesin yang ane gak tahu artinya. Mode default ane mendadak muncul. Diam dan menyingkir daripada sotoy. Mending ngoding Java pake hanacaraka sekalian :v *mulai deh pun kumat*

Seketika ane teringat ama kelas B. Meski tiap hari dijailin Hanif ama Teguh soal nikah ama sesepuh kelas lain yang bukan tipe ane. Kuduna mah nu yuswana siga lagu Taylor Swift mah tos nikah. Meski badan kurang tidur karena berusaha biar rajin dan gak dapet “surat tjinta” lagi dari jurusan. Meski gak ada Ima yang pindah ke kampus pak Ono demi mengejar mimpinya. Meski ane mendadak dere-nya kumat gara-gara kesalahan fatal ane yang malah jadi kena stun dosen. Meski kampus ane bukanlah kampus idaman, melainkan kawah Candradimuka yang bisa menelan ane telak jika tidak sigap. Namun ane merasa entah kenapa sewaktu liat temen ane wisuda malah pengen nangis. Seketika memori tentang kelas ane terpanggil seiring dengan lalu lalangnya border himpunan mahasiswa Kelautan yang gak kalah berisik ama jurusan Sipil apalagi Mesin. Terlalu banyak hari-hari berlalu di sebuah kelas yang sering bikin sirik kelas sebelah, kelas B 2014. Mulai dari botram kelas syukuran ulang tahun dan kemenangan mba Hanna sewaktu Compfest UI. Muter-muter gak jelas rombongan satu kelas yang hendak menjenguk Alief namun ujung-ujungnya ke Bukit Bintang saking keselnya. Ngerjain tugas rame-rame di Villa Mawar. Sewaktu kumpul himpunan pun jumlahnya tetap stabil dari tingkat satu. Bahkan pada niat liburan bareng satu kelas habis wisuda.

Entah kenapa ane seperti kufur nikmat. Ane minta ama Allah buat dipilihin jurusan terbaik dan alhamdulillah menurut ane ini yang terbaik. Hal yang terbaik menurut ane bukanlah gengsi atau peringkatnya, melainkan ilmu dan pergaulan. Alhamdulillah ane ditempatkan di lingkungan baik-baik yang malah bikin ane banyak berubah dibandingin dulu. Ane malah bisa belajar banyak hal agar menjadi pribadi yang lebih baik. Sayang aja disia-siain apalagi gak nyampe wisuda.

Ane kesentil ama sebuah pepatah yang ane temuin pas iseng liat status Line orang.

Jika kau mengejar prestasi, ia akan semakin menjauh. Lakukanlah segala sesuatu dengan ikhlas. Niscaya hal itu akan datang padamu.

Selama ini ane salah. Ane salah memahami setiap hal yang ane terima. Ane pun kagak kenal diri sendiri sebaik ane kenal Ikki. Selama ini hal itulah yang membelenggu ane selain rasa malas. Semoga saja naik semester. Ane masih ingin bareng ama mereka ampe wisuda.

Iklan