Titik Balik

“Udah gak usah sedih. Masih ada Allah kok.”

– ane pada diri sendiri

 

Kalo ente kenal ane secara pribadi, ente langsung menyimpulkan kalo ane itu orangnya sensitif. Keadaan normal sih tsundere. Sekali dere-nya keluar, udah deh nulis cerpen ato tulisan yang nangis nampol bisa langsung beres. Buktinya cerpen “Toilet” yang dimuat di jurnal ane. Ane bikinnya pas lagi nangis.

Apalagi kalo ane bikin cerpen tentang Cattleya-Ritter. Gak pake lagu sedih pun udah nangis waktu proses bikinnya. Emang cerpen itu bercerita tentang kisah cinta tragis antara night apparition (ide rasnya dari Rumia) dan pendeta. Alurnya memang mundur dan kalo baca berulang kali masih bisa nangis.

Belum lagi kalo ditambah waktu ane lagi ngaji. Ane emang gak tahu artinya tapi tahu-tahu pipi basah terus ada tetesan air di lembaran Al Qur’an. Apa mungkin keasyikan ampe terlalu dihayati? Wallahu ‘alam.

Ane emang disindir dosen pengawas gara-gara ane terlalu filosofis. Filosofis apaan? Sebenarnya itu bermula dari tulisan geje yang ane buat di kertas kotretan sewaktu UTS kemaren. Padahal nulis gini.

Nyesel ‘kan sia-siain waktu buat males-malesan? Makanya belajar.

Udah deh gak usah terlalu menekan diri sendiri. Lain kali gak boleh gitu lagi ya. Pasti bisa kok untuk berubah. Semangat! ^^

Gaya penulisan ane emang gitu. Seakan-akan lagi ngobrol ama pembacanya. Filosofis dari mana coba?

Ada satu mata kuliah yang paling sering bikin ane nangis, Psikologi Kognitif. Kalo terdengar di telinga mahasiswa di jurusan ane udah jadi lelucon. Anehnya kalo ane emang sering nangis di sono. Pak Dewo emang bener-bener kayak Chu Phek Thong. Nyeleneh. Biar nyeleneh tapi kata-katanya emang nyentil. Malah beberapa kalimat memang sering diulang di kelas. Mungkin beliau ingin mendidik para mahasiswa dengan caranya dan pesan itu tersimpan kuat. Ada kalimat beliau yang beneran nyentil.

“Bapak gak percaya kalo kalian itu orang soleh. Meskipun rajin sholat 5 waktu pun, percuma aja kalo masih nyontek di kelas.”

Perkataan beliau pun baru ane pahami sewaktu baca jurnal orang yang menyentil kebanyakan muslim dengan analogi “makan babi aja gak tapi gosip kok jalan terus” pada tulisannya. Ada satu kalimat yang paling sering beliau ucapkan. Saat itu ane emang lagi sensitif jadi ya tersinggung dan ketahuan kalo ane nangis. Biasanya ane emang nangis secara elegan sewaktu mata kuliah beliau.

“Kalian itu bukan bingung. Kalian itu kurang belajar.”

Pas waktu itu tsun ane keluar. Orang lain mungkin mikir gini. Ngapain coba nangis di mata kuliah yang bahasa dosennya itu gak mudah dimengerti? Saat itu ane lagi sensitif.

Babeh masuk rumah sakit setelah datang SP 2 ke rumah. Ane tahu kalo Babeh lagi sakit sewaktu pulang dari Cilegon. Sebelumnya ane ditelepon ama Emak soal SP. Seperti biasa pasti ada “Flight of Bumble Bee ala Nezuccho” dulu. Udah gitu Emak ngasih tahu kalo kondisi fisik Babeh menurun terus diopname di rumah sakit. Pas di kelas pun ane emang gak fokus gara-gara kepikiran terus soal Babeh. Makanya saat itu ane mendadak sensitif dengan perkataan beliau. Bahkan di akhir kelas pun tiba-tiba beliau minta maaf. Saat itu emang perasaan ane campur aduk. Kesel iya, bersalah iya, dan kepikiran terus orang tua iya.

Habis itu ane diminta menghadap tata usaha mengenai kejelasan status. Sebenarnya ane di antara survival dan game over jika berada dalam game. Ane emang saat itu sering telat dan sakit-sakitan. Sekali sakit telat ngasih surat. Udahlah ane dimarahi habis-habisan oleh staf TU.

Ada satu staf TU yang cukup aneh. Beliau ngajak ane ngobrol. Ane gak tahu siapa beliau tapi dari logat bicaranya terdengar seperti orang Batak. Beliau cuman nyuruh ane tatap mata beliau dan tiba-tiba.

“Sebenarnya ente itu orangnya minder. Ente punya banyak masalah terutama saat SMP.

Ente itu orang hebat. Gak sepatutnya orang seperti ente punya beban seberat ini. Ente itu sebenarnya pinter, IP-nya pun 3. Percuma hidup ente sia-sia karena hal itu.”

Pertanyaannya, bagaimana bisa beliau tahu kalo ane emang sering menyimpan semua masalah sendiri? Ane emang tertutup. Baru berani curhat kalo ane lagi nulis ato sehabis sholat. Gak ada yang tahu masalah ane sebenarnya. Kalo ane cerita ama orang paling cuman bicarain kecengan, film, musik, kuliah, ama tugas. Gak pernah sampe masalah paling pribadi diceritain.

Ane juga emang orangnya minder. Kebanyakan minder karena ane malas belajar. Ane gak tahu apa yang harus ane bicarakan di saat melihat orang lain sibuk membicarakan mata kuliah tertentu. Lagipula ane hanya menonjol di mata kuliah bahasa. Nilai mata kuliah lain terbilang biasa saja bahkan tertutupi orang lain yang jauh lebih menonjol. Makanya ane lebih sering diem di kelas. Kalo diem pun pasti buka Apan, lanjutin nulis cerita ato belajar sendiri di situs belajar daring. Ane bukan antisosial seperti orang lain pikir. Ane hanya terlalu pemalu dan tak tahu harus bicara apa pada orang lain.

Akhir-akhir ini ane lebih sering diam, merenung, dan berakhir dengan hidung mampet karena kebanyakan nangis. Lebih sering nangis untuk meluapkan perasaan terpendam lalu curhat pada Allah selepas sholat. Lebih sering berpikir kesalahan-kesalahan apa yang sering ane perbuat lalu berusaha untuk mengubahnya. Minimal sholat dan kegiatan rutin harian seperti mencuci piring, membersihkan kasur, dan merapikan kamar. Ane juga mulai belajar meskipun ane dibilang lambat dalam memahami suatu hal.

Sekarang ane masih dalam proses pembenahan diri. Belum banyak yang berubah. Motivasi ane untuk berubah pun semakin tinggi karena selalu ingat akan orang tua. Toh tujuan awal ane kuliah pun,

“Ane gak mau lihat orang tua ane bertengkar apalagi nangis lagi ketika melihat ane dipecat dari kerja lalu banting setir jadi hikikomori.”

Sudah cukup ane membuat mereka menangis karena perbuatan ane. Bisa dibilang ane gak jauh beda dari Malin Kundang. Ane pengen melihat mereka menangis, tepatnya saat ane diwisuda dan lulus dengan baik. Ane ingin menuliskan catatan kehidupan ane dengan tinta berwarna cerah. Bukan tinta kelabu seperti masa lalu ane. Ane ingin memiliki sesuatu yang bisa ane banggakan di hadapan orang lain, orang tua, dan di hadapan Allah kelak. Ane juga ingin melanjutkan cita-cita yang terhambat karena kebodohan ane. Ane ingin memutus mata rantai dari lingkaran setan masa lalu dan malas yang selama ini membelenggu diri ane untuk maju.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s