Susah Juga ya Deketin Kakak Tingkat

Bukan apa-apa. Emang sih banyak yang kece, tapi bukan itu maksud ane. Kepikiran soal kakak angkat di himpunan jadi aja jari ane berdansa di atas papan ketik yang tidak selalu QWERTY itu.

Ane emang deket ama orang yang usianya lebih tua dari ane. Mungkin bermula dari zaman SD ketika masih cuek-cueknya main dengan kakak kelas. Dulu gak ada yang namanya sekat antara kakak kelas dan adik kelas. Entah itu main sepakbola, bebentengan, sapintrong, ucing sumput, atau main beklen pun asyik-asyik aja. Tapi ane lebih deket ama kakak kelas cowok. Orang lain memandang ane itu seperti cewek murahan yang sok cari perhatian di depan cowok. Padahal sebenarnya ane emang kesulitan berkomunikasi dengan anak-anak cewek. Jadi aja ane lebih deket ama cowok. Pernah ane bahas di tulisan lain jika ane itu “emang gak nyambung” ama mereka. Topik pembicaraan ama hal-hal yang disukai ane kebanyakan adalah hal-hal yang termasuk ranahnya anak cowok.

Makin ke sini eh malah ane lebih bisa bergaul ama cewek dibandingkan dengan cowok. Mungkin bawaan umur kali ye. Ngomonginnya gak bakalan jauh dari film, rekomendasi tempat makan, ampe soal agama. Mungkin gara-gara “ibu-ibu doyan arisan” itu kali ye. Kalo kakak kelas paling yang agak “aneh”. Bukan aneh dalam arti denotatif, melainkan aneh dalam arti konotatif.

Bicara soal kakak tingkat buat jadi kakak angkat, kayaknya ane susah bangkit dari kriteria kakak kelas yang deket ama ane. Tapi emang agak sulit sih cari kakak tingkat yang benar-benar nyaman buat ane ato mereka.

Kang Rian

Kadang ane manggil dengan sebutan “guru”. Emang itu “guru” ane soal pemrograman. Ane banyak tahu pemrograman yang aneh-aneh dari dia. Ketemunya pun gak sengaja, pas daftar SMK dulu. Soalnya yang di bagian depan meja pendaftaran ya Kang Rian. Sering ane repotin terutama soal novel. Katanya guru pemrograman tapi kok nanya novel? Sebenarnya sih cuman minta bantuan revisi sebelum jadi naskah akhir. Paling sering itu kena sentil soal karakter, cerita yang terlalu bertele-tele, dan kadang penjelasan latar kurang nyambung dan seenak jidat.

Sebenarnya sih ane terlalu sering repotin dia. Anehnya kagak pernah ngeluh *mungkin di belakang ane bisa jadi disindir di game terbarunya* dan emang deket banget. Ampe temen-temennya sering nyindir ane “pacaran”. Soalnya gak ada orang di angkatan ane yang sedeket itu ama dia, apalagi cewek. Anehnya, sewaktu ane menghilang tiba-tiba dia minta ngajak ketemuan buat ngobrol langsung. Bisa dibilang Kang Rian itu pemrogram ya, desainer game iya, penulis iya, dan buronan ibu kos juga calon mertua pun iya *ngacir*.

Ikki

Kalo ngomongin soal pribadi gak pake istilah weeaboo. Emang dia otaku kok meskipun ia tidak pernah secara langsung mengakuinya. Hubungan ane emang renggang, tapi entah kenapa ane nyaman ketika berada di dekatnya sebagai kakak kelas. Ia adalah sosok yang rapuh di balik sosoknya yang ceria. Hampir sebelas duabelas dengan ane, tetapi ia jauh lebih rapuh dari ane. Di balik ketawa ngakaknya yang puas banget dan senyuman tulusnya, ia memang menyimpan banyak masalah pribadi. Ia memang tertutup soal itu. Tapi beda cerita kalo lagi ngomong soal anime ato game. Bisa dibilang kehidupan pribadinya hampir mirip dengan Hachiken di Silver Spoon.

Dia memang jago kalo main game. Malah ia berpotensi untuk mengharumkan bangsa lewat ESWC ato WCG. Jagonya itu bukan level jago lagi, udah level dewa. Ia memang orangnya lembut dan hobi banget pake jurus blink lalu pergi entah ke mana. Dia yang ngajarin ane soal PP waktu dulu. Meskipun cuman sebentar, pas dia ngajar bawaannya tuh seperti seorang ibu. Kayaknya dia di samping bakatnya sebagai gamer, ia juga berbakat menjadi seorang guru.

Kenapa cuman dua? Karena mencari seseorang yang benar-benar nyaman untuk ane itu memang tidak mudah. Banyak orang yang lebih baik dari mereka di luar sana. Namun tidak semuanya bisa cocok dengan ane atau sebaliknya. Terlebih lagi soal kakak angkat. Ane dikasih tahu ama kakak tingkat jika hal itu berlaku seumur hidup. *eh?* (jangan-jangan ada yang cinlok lalu pasang janur kuning di depan rumah gara-gara kakak angkat) Mana ane belum kenal deket semua ama kakak tingkat pula. Paling banter ama Amir. Tapi dia gak cocok jadi kakak angkat. Lebih cocok jadi temen sih. Teu kabeungeutan lamun jadi kakak angkat mah, budak éta mah osok heureuy waé. Mir, ente lebih cocok jadi kakak angkat orang. Mungkin ane bisa bantu jadi kontak jodoh eh kontak kakak angkat.

Mencari teman itu mudah. Namun mencari teman yang benar-benar nyaman itu sangat sulit. Semuanya membutuhkan proses dan waktu yang cukup lama. Tergantung orangnya juga sih. Apalagi kalo deketin kakak tingkat yang notabene berada satu atau beberapa tingkat di atas ente. Beda lho deketin kakak tingkat dengan kakak kelas semasa SD, SMP, dan SMA dulu. Pertama soal ego. Kedua soal kebiasaan. Ketiga ya soal kenyamanan. Setiap orang memiliki karakteristik yang berbeda jadi ketiga faktor tersebut bisa jadi berbeda untuk setiap orang. Ada yang bisa merasa nyaman pada si A, si B, si C, gimana ente sih. Bisa jadi ente emang memiliki benang merah kecocokan atau bisa jadi karena benih-benih cinta di dalamnya.

Eh, jadinya siapa yang bakal jadi kakak angkat ane? Gak tahu da belum kenal semua.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s