Sudut Pandang Murid Soal Sekolah

Judulnya serius amet ya? Ini sebenarnya penggambaran kehidupan sekolah dari sudut pandang murid khususnya ane. Berisi pengalaman yang pernah ane alami semasa sekolah.

Pergaulan

Emang ane tergolong orang yang kaku dan lebih seneng menyendiri. Gak terlalu banyak pengetahuan ane soal ini. Intinya selama ente menjaga diri ente bakalan selamat sampai kelulusan. Jangan berani menunjukkan kelemahan ente secara jelas karena pergaulan di sekolah terbilang keras. Zaman sekarang dikit-dikit gencet atau bahasa kerennya bully. Jangan sampai ente jadi hikikomori gara-gara bully kayak ane. Dijamin nyesek. Masih banyak hal yang bisa dilakukan dan mereka gak peduli ama sakit hati yang ente alami. Kalo ente merespon pasti mereka akan menyerang lebih keras lagi seperti halnya panu yang makin digaruk makin meluas. Padahal masih banyak hal yang bisa ente lakukan termasuk mewujudkan semua mimpi ente. Pergaulan sekarang emang edan. Geng motor, seks bebas, pergaulan terlalu bebas kebablasan, hingga tawuran. Selama masih berpegang pada ajaran agama dan selektif memilih teman bisa menjadi penyelamat. Ada pepatah yang bilang kalo ente temenan ama tukang minyak wangi pasti kecipratan wanginya. Hal itu sangat berlaku dalam pergaulan di sekolah.

Guru

Beberapa guru ane selipin di jurnal ane. Sebut saja guru Geografi, Fisika, dan Bahasa Indonesia. Kadang guru itu nyebelin, galak, kolot, dan cenderung merasa dirinya itu makhluk Tuhan paling cerdas. Tapi di sisi lain guru bisa menjadi tempat curahan hati, berbagi, pelawak, hingga drama queen. Ada beberapa guru yang berkesan sampai sekarang.

Pertama guru Matematika SMP kelas 2, Pak Dindin. Ampun ane masalah lagi dengan beliau. Gara-gara beliau ane sering dipanggil “si Tukang Tidur Ajaib”. Situasi apapun selalu bisa tidur. Gak peduli kalo ane duduk di depan ato belakang. Ciri khasnya adalah kepala pitak di depan sangat kinclong serasa matahari ada dua di atas kepala adik sah Wu Ching. Tak lupa dengan ucapan khas “lihat sini” dengan intonasi yang … beliau banget. Satu lagi beliau itu … kehabisan kata-kata *kok jadi iklan* kalo bicarain soal Matematika. Gak heran, beliau itu pelatih tim olimpiade Matematika sekolah saat itu.

Masih dengan guru Matematika tapi naik tingkat sekolah. Pak Mamat. Bisa dibilang kepalanya gak beda jauh ama Pak Dindin, kinclong bener. Murid-murid di kelas ane menjulukinya sebagai “si Bapak Einstein”. Gaya ngajarnya pun terbilang nyeleneh. Dari empat jam pelajaran, satu jam dipakai serius sisanya bercanda. Kalo dulu ane bermasalah dengan guru Matematika karena tidur, kali ini bermasalah gara-gara mangga arumanis. Rumah beliau deket tapi kalo ke rumahnya lupa terus bawa mangga. Sering keceplosan ampe diledekin ama beliau cuman omdo. Pas dibawain mangga yang dipetik di depan rumah, beliau seakan terkena stun Earthshaker saat mencicipi mangga yang ane bawa. Malah pernah bilang minta lagi kalo panen. Beliau sekarang sudah pensiun dan kelihatannya masih sama riangnya seperti dulu.

Kali ini bukan guru Matematika. Tepatnya guru pelajaran produktif, Java. Bicara soal kopi seduh selalu anget itu bisa ditemukan pada perangkat manapun memang bisa bikin pusing dan takjub dalam waktu bersamaan. Tapi kenapa ane terus keinget ama sosok (alm.) Pak Pur. Banyak dosa ama beliau. Udah sering kesiangan, insiden ujian AWT, sering ngeles, dan selalu saja yang kena masalah. Pasti kalo ada masalah ato disuruh ke depan ujung-ujungnya ane lagi. Bahkan pas beliau masuk ruang ICU, ane satu-satunya orang di kelas yang gak sempet membesuk beliau. Saat mau membesuk nasib berkata lain. Beliau sudah dijemput sang Khalik. Gak tahu kenapa cuman ane doang murid di kelas yang nangis pas lihat tubuh tinggi besar beliau yang terbujur kaku hingga liang lahat. Gak ada lagi suara khas beliau yang menegur ane karena tingkah ane yang bisa bikin orang kesel dan ngakak dalam waktu bersamaan. Gak ada lagi guru yang usilin ane kalo lagi nongkrong di dekat ruang jurusan. Maafin ane ya, Pak. Doain aja semoga ane gak seperti yang bapak kenal dulu semasa hidup.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s