Sepertiga

Kepikiran ide nulis ini pas dengerin cover 1/3 Siam Shade versi Eric Martin, vokalisnya Mr Big. Jadi gak heran kalo judulnya sepertiga.

Ane itu baru bisa memahami orang sepertiga bagiannya. Ini serius.

Kebanyakan orang-orang menganalisis orang lain cuman dari kulitnya, kalo ane dari kesan pertama saat ketemu. Cara dia ngobrol, cara dia ngeladenin ane sewaktu ngobrol, bahasa tubuhnya, ane analisis seketika saat sedang ngobrol. Ane bisa tahu seketika siapa saja yang cocok buat ane ajak ngobrol dan sebaliknya. Anehnya kebanyakan lebih nyangkut kalo ane ngobrol soal kuliner, game, ato anime. Gak heran kata kunci “fujoshi” selalu merajai puncak pencarian ketika ane membuka statistik jurnal. Nyatanya tidak semua yang ane simpulkan benar.

Kali ini adalah versi lebih lanjut dari tulisan ane mengenai tetangga ane. Jika saat ngobrol dengan tetangga ane, ane itu begitu naif. Kali ini mulai ada peningkatan. Ane ngobrol ama temen SMP. Ane ama dia tahu siapa lawan bicaranya masing-masing. Cuman gak kenal deket. Sebatas tahu aja. Dia itu temennya si Mamih, makanya ane tahu orangnya juga. Namanya Irham dan sewaktu SMP sering lihat dia kalo balik dari kantin ato masjid. Jalannya emang cepet dan badannya tinggi besar untuk ukuran anak SMP. Kelihatan dari raut wajahnya dia orang yang serius.

Merasa ganjil ketika ane pertama kali masuk kampus sebagai “mahasiswa baru” bin bangkotan. Ada sebuah (apa ya namanya, ane bukan orang percetakan ato desain jadi takut salah) baliho besar di dekat gerbang kampus. Isinya sih juara lomba robotika di kampusnya Yogz. Soalnya waktu itu kampusnya Yogz emang ngadain lomba tingkat nasional buat seleksi mewakili Indonesia di kompetisi internasional. Ketika melihat nama di baliho, asa kenal siapa ya.

Hari pertama ospek, sidang pembukaan senat untuk menyambut maba. Selalu ada kebiasaan untuk menampilkan para mahasiswa berprestasi baik itu akademik maupun nonakademik. Ah si A—teuing saha da abi mah teu ngurus *kayaknya ane mulai terkena sindrom Anne deh* ah si budak éta mah bosen ningalna lamun ka hareup mah. Emang sih IPK 3.9 tapi modusnya dia bilang IPK yang lebih gede dari dia lagi kompen (baca : kompensasi, kalo di bahasa anak SMP/SMA mah remedial) jadi dia yang ke depan. Pas dipanggil prestasi nonakademik, perasaan dia itu orang yang jalannya selalu cepet itu deh. Tiba-tiba masa lalu ane terpanggil. Kalo memori SMP ane hanya mengingat memori sewaktu di DKM ama kelas J. Kedua itu yang sangat berkesan di benak ane. Keren juga dia pergi ke Amrik sono buat kompetisi internasional. Pembimbingnya pun dosen Diskrit yang ane curcol sedikit di tulisan sebelumnya.

Sekitar dua bulan resmi menjadi mahasiswi, ane diminta ama himpunan buat minta biodata kakak tingkat lalu ditulis di buku khusus dengan ciri khas buku himpunan. Gak tahu tah hidup selalu menyimpan misteri. Buku himpunannya sama persis dengan warna kesukaan ane, biru. Ane gak bakal mau minta biodata orang-orang yang ane kenal dan tahu. Entah kenapa pas turun dari tangga tiba-tiba ane liat Amir mendadak “dikerubungi fans“. Tahunya ane dicegat pula. Dia nanya kenapa gak wawancarai dia dan ane bilang,

Ane gak mau wawancara orang yang udah ane kenal. Ngapain coba?

Gara-gara itu Amir minta diwawancara *eh?*. Dia malah bilang gini,

Tega amet ama temen sendiri. Mentang-mentang udah kenal.

Eh? Tujuan ane gak mau wawancara orang yang dikenal itu buat nambah silaturahim. Kalo wawancarai orang yang udah kenal itu licik namanya. Gara-gara kalah ama Amir, jadi aja ane wawancara orang yang udah dikenal. Termasuk makhluk-Tuhan-dengan-kelainan-genetik-dan-IPK-3,9-itu. Siapapun yang baca jurnal ini terus bilang ke orangnya langsung kalo ane nge-fans ama makhluk itu, siap-siap aja ntar.

Gara-gara hal itu ya ane mulai mengejar satu-satu. Ulip dengan persyaratan aneh, tapi gak cium Padmo juga. Udah tahu tipe ceweknya Padmo itu cewek dengan oppai gede. Amir yang minta tinggal tanda tangan aja. Abah yang selalu ngilang entah ke mana seperti Ikki. Ijul yang ramah dan sangat mudah ditemui. Setelah mendapat tanda tangan Ijul dan sedikit skandal di kelasnya Ulip, ane ketemu lagi ama dia. Ane tahu dia satu jurusan tapi ya gitu deh. Ane emang gak deket ama dia. Namun ane beraniin untuk wawancara.

Ane kira orangnya emang serius, tahunya kalem. Beruntung banget yang jadi cewek ato calon istrinya, pas wawancara lagi main Romance d’ Amour pake gitar. Bukan versi metal ala DragonForce ato Demetori. Padahal kalo lagi situasi santai sih ane demennya pake BGM Moonlight Sonata. Toh pas wawancara udah keburu malem. Pas ane minta wawancara, dia yang bingung. Seperti mengenal ane di suatu tempat. Pas pertama ngobrol dia langsung bilang,

Asa kenal.

Ane pikir dia gak mungkin kenal ane. Ane bukan anak eksis apalagi geng. Ane termasuk tipe anak yang jarang ngacir. Sekalinya ngacir paling ke masjid, kantin, koperasi, ama perpustakaan. Lebih sering diem di kelas sambil iseng gambar di buku catatan. Bisa dibilang anak-anak di SMP itu bukan zona nyaman ane. Zona nyaman ane di kelas J, kecuali kelas D dengan Mamih dan Astrid juga orang-orang yang sering satu angkot ama ane. Herannya lagi kok dia bisa kenal ama tahu ane. Ane sering lihat dia tapi ya mustahil juga dia tahu orang yang jarang ke luar seperti ane. Dia bisa tahu dari mana coba? Buku angkatan? Udah tahu ane paling benci difoto apalagi narsis. Sekalinya difoto pasti pose meledek seperti Albert Einstein.

Setelah itu ya wawancara. Kenapa auranya asa beda gitu? Seramah-ramahnya Ijul tapi auranya beda kayak pas wawancara Ijul. Ane juga gak bisa ngobrol lepas seperti halnya kalo ane ngobrol ama Amir. Udah mah temen SD, sering ketemu di warnet pula. Meskipun Kang Rian itu kakak kelas, tapi kalo ngobrol masih bisa ngakak ampe nangis. Bisa dibilang kalo diibaratin orang-orang yang deket gimana ya. Kenyamanan Ikki, keramahan Ijul, kalemnya Kang Ari, kalo ngomong intonasinya pas terus biasa aja, dan suasananya … inget-inget! Tahan pandangan ente!

Entah kenapa wawancara jadinya lama banget. Bisa dibilang semacam reunian. Ngobrol panjang lebar dan gak kerasa wawancara itu lebih lama dari wawancara kakak tingkat yang lain. Rekor terlama ane wawancara saat mewawancarai Kang Dika. Wawancara ama dia bisa dibilang jauh lebih lama dari Kang Dika. Teka-teki terpecahkan sudah. Pantesan dia bisa tahu ane, tahunya anak DKM juga. *gubrak* Tapi kalo gak mewawancarai dia, mana mungkin ane dapet tebengan motor kakak tingkat kece yang juga ketua angkatan pula. Ssst, cewek-cewek maba jangan ngiri ya :p

Entah kenapa gara-gara logbook jadi sering nulis pembelajaran hidup sebagai kesimpulan. Tak lupa dengan konklusi ala MQFM. Gara-gara Irham, ane gak terlalu memandang negatif anak-anak di SMP selain anak-anak kelas J. Sewaktu bicara dengannya mendadak ane berubah lebih dewasa. Tidak tsundere seperti biasa dan bawaannya lebih tenang. Beda bawaannya kalo ngobrol ama temen sekelas, temen satu warnet, adik kelas, apalagi senior. Ya mungkin ini teguran agar ane sadar umur. Udah 20 tapi masih kayak bocah. Orang lain bisa berpikir lebih jernih, kenapa ane gak?

Memahami seseorang memerlukan waktu. Ada yang singkat ada juga yang lama. Jika ente bisa memancing seseorang berada di zona nyamannya, ente lebih mudah memahami karakter seseorang dengan cepat. Ente bisa tahu apa kelebihan dan kekurangannya. Ente juga bisa tahu rambu-rambu ketika sedang berinteraksi dengan orang lain. Menemukan titik kenyamanan itu cukup sulit apalagi jika bertemu dengan orang yang baru dikenal. Jika sudah berada di zona nyaman, biasanya sering lupa waktu. Hal yang bisa menghentikan itu hanya adzan (bagi yang muslim) dan panggilan darurat.

Bagaimana cara menenemukan titik kenyamanan ketika berinteraksi? Ane juga gak tahu. Kalo ngobrol udah di zona nyaman pasti ngalir gitu aja. Zona nyaman baru bisa ditemukan ketika si pembicara dan lawan bicara menemukan titik di mana keduanya benar-benar bisa sinkron dalam topik maupun suasana bicara yang membuat mereka sangat nyaman. Ibaratkan saja beli sofa. Murah atau mahal sofa, jika si pembeli sudah merasa nyaman maka si pembeli dapat melakukan apapun yang ia sukai. Mulai dari ngupil hingga tidur di sofa. Membawa lawan bicara ke dalam zona nyaman itu tidak mudah. Diperlukan latihan yang cukup untuk mengasah kemampuan ini. Jika terus diasah kemampuan ini sangat bermanfaat. Terlebih lagi kalo ente ingin jadi orang yang banyak berhubungan dengan orang lain. Seperti guru atau agen pemasar. Teknik ini hanya bisa muncul jika ente berkomunikasi dengan halus dan santai.

Kenapa ane bilang ane itu hanya mengerti sepertiga bagian dari orang lain ya mungkin karena saat seseorang sedang berada dalam zona nyamannya, ia akan lebih bebas menjadi dirinya sendiri. Selain itu untuk memahami penuh seseorang membutuhkan waktu. Komunikasi itu penting. Hal yang sulit itu adalah berkomunikasi dengan baik dan bisa membuat seseorang nyaman berkomunikasi dengan kita adalah sebuah nilai lebih.

Ingat, segala sesuatu yang diawali dengan baik pasti berakhir dengan baik. Hal itu berlaku pula dalam berkomunikasi, terlebih lagi pada orang yang baru dikenal.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s