Salah Pilih Bisa Berabe

Kepikiran nulis ini gara-gara ane ikut kelas tambahan buat SBMPTN. Ya lumayan lah buat “maksa” ane belajar sambil menyegarkan ingatan dengan materi yang sudah lama tak dipelajari (setelah tobat menjadi hikki dan bekerja).

Nah, saat itu setiap orang ditanya satu per satu soal mo masuk jurusan mana ntar? Ada satu orang cowok (bisa dibilang saat itu adalah “harem” karena cuman dia aja cowok yang hadir) dia bilang mau masuk ke PTN. Anehnya, setelah pembicaraan lebih lanjut alasan dia untuk mencoba SBMPTN karena gak kuat ama materi kuliah. Sebenarnya dia sendiri udah kuliah di Telkom semester 2. Bicara soal orang itu, menurut ane sayang dia udah keterima di Telkom terus disia-siain gitu aja. Udah gitu dia masuk pake jalur khusus. Apa ya lupa kalo gak salah pake nilai rapor soalnya temen sekelas ane, Mahdi, keterima pake jalur itu juga. Katanya sih gak kuat ama pelajarannya. Hal ini pernah ane alami saat SMK dulu cuman ane pilih bertahan karena udah kagok.

Pernah gak ente merasakan pilihan ente yang udah ente pilih sendiri ternyata gak sesuai dengan yang ente inginkan? Pasti pernah lah. Contohnya ane dulu masuk TI gara-gara “dihasut” orang tua soal gaji. (padahal rejeki mah udah gak kemana selama ente niat mencarinya) Padahal ane minat ama bakatnya ke desain. Resikonya selama 4 tahun “menderita”. Paling untuk membunuh penat dengan berpacaran. Maksud ane bukan pacaran ama cowok beneran tapi ama AMD Turion X2 yang kini sudah uzur (baca : lappie ane, biarin ditulis prosesor kalo ditulis lappie-nya apa disangka promosi).

Soal salah pilih, seperti judulnya bisa jadi berabe. Contoh lain selain salah jurusan bisa jadi salah pilih pasangan hidup. Salah kostum masih bisa diakali dengan sedikit kreativitas. Salah pilih pasangan hidup bisa gawat. Bisa jadi pernikahannya gak tahan lama atau kalo lama pun masalah mulu (amit-amit kalo sampe KDRT). Begitu pula kalo salah jurusan. Ane pernah baca di buku, jurusan kuliah bisa menentukan karir ke depannya. Contoh sederhananya adalah perbandingan lulusan TI di kelas ane. Angkanya tidak mutlak karena sejak lulus pada hilang kontak semua baik itu di dunia maya maupun dunia nyata.

Kerja tapi sesuai jurusan : 6%

Kerja tapi gak sesuai jurusan : 20% (sudah termasuk yang buka usaha daring di internet)

Kuliah lagi tapi jurusannya sama : 10%

Kuliah lagi tapi beda jurusan : 30%

Gak ada kabar : 34%

Nah, itulah kenapa harus pastiin pilihan ente. Jangan cuman asal pilih seperti pemilu kemaren ato pas masih pacaran dulu. Kebanyakan temen ane lanjutin kuliah tapi jurusannya gak nyambung ama pas di SMK kemaren. Ada yang masuk Psikologi, Manajemen, ampe Elektro. Kebanyakan temen sekelas ane pada ambil kerja sambilan, kerja serius, ato rintis bisnis kecil-kecilan di dunia maya dibandingkan dengan yang kerja lagi di bidang TI.

Lain halnya dengan temen-temen di luar kelas ane. Kalo cewek kebanyakan udah kerja, cowok kuliah lagi. Malah ada salah satu temen ane yang sekarang pangkatnya udah terbilang lumayan untuk lulusan SMK. Salah satunya sering mengunggah foto-foto hasil kerja kerasnya di jejaring sosial. Entah duit untuk manas-manasin orang juga barang-barang yang rasanya puas banget didapat dari jerih payah sendiri. Ada yang gak ane sangka masuk Kedokteran Unpad (wah ieu mah adik angkatanna si Ndit). Tapi gak banyak juga yang berakhir miris menjadi SPG. Ilmu yang mereka dapat selama 4 tahun sia-sia karena menjadi SPG. Kalo gak salah denger, SPG kalo keluar terus cari kerja baru pas wawancara bosnya mikir dua kali buat nempatin mereka di perusahaannya. Tahu sendiri lah pandangan masyarakat mengenai profesi SPG seperti apa.

Kalo ane gak kuat di TI karena ane gak kepikiran materinya yang bisa dibilang sulit kekejar. Nyerempet dominasi Apul cs di program aja sulit soalnya dasarnya gak kuat (kecuali kalo ditanya masalah GUI ato desain program, temen sering bilang ane lebih baik). Kalo cowok yang ane temuin di tempat les bilang dia gak kuat ama Kalkulus. Kalo gak salah di Telkom ‘kan mayoritas jurusannya itu teknik. Ada sih yang manajemen ato desain kayak Aul, bos guild ane dulu. Tahun pertama jurusan teknik pasti ketemu ama sodaranya turunan dan integral lah.  Kalo takut duluan ama Kalkulus sama aja kayak lari dari masalah (seperti ane ngaret ngasih dokumentasi TA gara-gara terlalu lieur ku program). Itu mah resiko masuk teknik. Sayang banget mengingat masuk Telkom susahnya minta ampun. Ya moga aja tetangga ane yang mo masuk Telkom gak bernasib sama seperti dia.

Kesimpulannya, seperti judul. Salah pilih bisa jadi berabe bagi kehidupan ente ke depannya. Salah jurusan, pilihan pasangan, pekerjaan, dan banyak lagi yang bisa bikin ente nyesek di kemudian hari. Kepanjangan ya? Bisa jadi protip kalo ane terus nyerocos. Tapi kebanyakan contoh akibat salah pilihan sih. Apalagi ente masih muda. Selagi masih muda tentukan pilihan sebaik mungkin. Toh jalan masih sangat panjang. Coba-coba boleh semua boleh kok, ntar juga ente bakal nemuin pilihan yang tepat seperti milih sepatu atau baju. Asal jangan “coba-coba” pasangan sebelum waktunya aja.

Yosh, segini aja nulisnya karena kuota abis. Hehe. Semoga bermanfaat ^^

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s