Salah Persepsi

Kepikiran acara cosplay yang baru aja tadi dilihat. Narsis ya, gak juga. Ini jurnal ane jadi suka-suka ane mo nulis apa selama gak “grazing” NSFW, SARA, dan nyepet.

Ternyata temenan udah lama masih saja bisa salah persepsi. Gimana kalo udah nikah lamaaaaa banget bertahun-tahun sampai beranak cucu?

Cerita bermula dari kemaren malem. Ane insomnia gara-gara efek samping obat yang dikasih dokter dan sejak saat itu kebiasaan buruk ane kumat. Gak bisa tidur iseng aja dengerin MQFM. Kebetulan pas malem ada siaran soal “gara-gara ditegur … ama … saya jadi … (isi sendiri)”. Kepikiran deh ama kejadian pas siangnya.

Ceritanya ane pengen ngajakin tetangga ane (temen ane waktu kecil juga sih, cuman jarang ngobrol karena kesibukan masing-masing *ceile*) bikin proyek game sekalian silaturahim aja. Mikirnya gini. Dia berisik gak jelas ngikut band kagak apalagi unggah ke dunia maya. Punya bakat tapi gitu. Padahal siapa tahu jadi artis kayak Adam Young, Colbie Caillat, atau Tomohisa Sako. Niatnya cuman bentar ngajakin bikin game doang tahunya jadi ngobrol ngaler ngidul.

Sekilas ane tahu tetangga ane selama ini emang pendiam. Dia itu cowok. Di antara semua tetangga paling deket ama dia. Seperti yang pernah ane jelaskan di halaman sebelumnya, ane sering gak nyambung kalo ngobrol ama cewek. Dia baru ngobrol kalo ketemu orang yang ngerasa nyaman aja ama dia. Bisa dibilang dia tipe “PHP” aka pemberi harapan palsu karena bisa “membunuh” hati cewek seketika. Ganteng, mayan. Gak heran dulu banyak cewek yang pengen jadiin dia cowoknya termasuk temen sekelas ane. Dulu masih kandel kulit bengeut main ke rumah temen cowok. Sekarang lama-lama di rumahnya aja udah gak betah. Tobat, alhamdulillah.

Kesimpulan alinea awal : gara-gara Ikki-senpai terus ditegur ama ceramah ustadz jadi tobat.

Gak tahu kenapa akhir-akhir ini jadi deket lagi ama temen ane itu. Malah jadi sering salah tingkah. Kemaren aja niat mo nawarin proyek game jadi ngobrol kelamaan. Mo balik hujan. Pamit juga susah soalnya ya kalo ngobrol ama dia terlalu asyik sampe lupa waktu. Ngobrolnya ngaler ngidul banget. Dari anime ampe Sodom – Gomorrah. Bicarain soal TI (perangkat lunak, keras, dan segala tetek bengeknya) ampe percintaan. Nampaknya gara-gara terlalu ngaler ngidul jadi paham. Sudut pandang ane nampaknya salah. Mengingatkan ane dengan pepatah Mark Twain yang pernah ane kutip yang intinya adalah itu.

Apa yang diyakini benar belum tentu benar. Itulah kenapa dalam Islam seseorang harus melakukan tabayyun (bener gak nih nulisnya, soalnya ane anak DKM sesat) atau dalam bahasa Inggrisnya cross check. Singkatnya jangan seenak jidat menyimpulkan segala sesuatu begitu saja karena semua yang terlihat benar di mata kita belum tentu benar. Contohnya ya beberapa alinea dalam tulisan ini mengenai temen masa kecil ane. Gara-gara ngobrol terlalu ngaler ngidul ane paham kenapa dia seperti itu. Ini adalah pelurusan masalah dari fakta yang ane dapatkan selama ngobrol santai siang itu.

Dia memang pribadi yang jalan pikirannya lain dari kebanyakan cowok yang ane kenal selama ini.Tepatnya ia tidak spesifik satu tipe. Bisa dibilang persilangan antara tipe cowok gamer, otaku, kutu buku, dan agamis berdasarkan tipe cowok yang ane tulis sebelumnya.

Dia itu bukan dingin tapi bisa dibilang anti pacaran. Bedanya apa? Kalo dingin bisa-bisa ane udah dikasih jurus bekunya Ymir unyu-unyu. Kok ngaco? Maksudnya itu dicuekin juga karena sama-sama cewek. Pas ngobrol ternyata dia mikir gini.

Ane (A) : Kemarin baca di tuiter katanya kalo pacaran itu “modus cowok buat pegang-pegang tubuh cewek”.

Tetangga (T) : Ngapain juga pacaran. Bukannya pacaran sama aja kayak temen deket? Kenapa gak temenan aja sekalian? *si jangkrik ikut-ikutan iklan mentang-mentang pancaroba*

Aneh juga melihat fenomena cowok perawan eh perjaka. Serius dia masih “disegel” alias tidak terkontaminasi edannya pergaulan cowok. Malah dia ngomong gini pas ane gak sengaja ngomong soal ecchi. Biasanya kalo cowok bicarain ini pasti … sudah ketebak akhirnya. Ane tahu karena setiap hari selama 4 tahun melihat gelagat lelaki-lelaki mesum kecuali Apul cs. Tapi ane bingung dengan jawabannya.

A : Adik ane kalo liburan sering muter DxD.

Adik ane lebih mesum dari ane. Bocah nonton begituan udah gitu temennya lebih mesum daripada temen-temen cowok sekelas ane.

T : Oh DxD. Biasa aja. Gak ngerasain apa-apa. *lagi-lagi dipotong iklan si jangkrik*

Ane aja pas nonton DxD ngerasa itu anime eksploitasi cewek. Padahal ane bisa dibilang mesum lho. Cuman gak terlalu parah karena sadar ada ponakan yang masih kecil di rumah.

Salah kaprah harus diluruskan agar tidak jadi masalah. Itulah sebabnya kenapa ada musyawarah. Kalo gak dilurusin malah nambah parah bisa jadi fitnah. Bisa jadi pemikiran ane yang salah kejedot ama tembok penyaring pemikiran tetangga ane.

Kembali ke siaran radio yang ane denger karena insomnia, kesimpulannya adalah:

Ane disadarkan dari pikiran picik gak jelas yang asal lihat orang seenaknya gara-gara ngobrol ngaler ngidul dengan tetangga ane. Alhamdulillah *dengan logat ustadz Maulana*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s