Salah Asuhan, Jadinya Fatal

Ini bukan nama novel jaman jebot yang sering nongol di materi Bahasa Indonesia ye. Bahasannya emang rada serius. Intinya ane mo cerita tentang ane. Hal yang orang lain gak pernah tahu tentang ane.

Katanya kagak boleh gosip apalagi buka aib? Ane emang sengaja buka aib ane buat jadi pelajaran bagi orang lain. Buat para orang tua ya bisa petik pelajaran dari kasus ane ini. Semoga aja gak ada anak-anak yang menjadi korban salah asuhan dari orang tuanya.


Ya ane sih gak oon banget. Oon itu cuman berlaku di nick game. Ya mo gimana lagi. Makanya nick game ane oon juga karena kalo yang imut-imut pasti identik ama hode. Hasil tes IQ ane 130 (gatau sekarang berapa, itu tes terakhir pas SMP) tapi impulsif. Tahu sendiri lah pengidap ADHD karakteristiknya gimane. Kata orang zaman dahulu mah disebut “hiperaktif”.

Orang-orang yang kenal ane secara personal tahu persis karakter ane itu emang demen bercanda, periang, agak lemot, baik, kutu buku, ama doyan jajan. Makanya ane tulis bahasan kuliner juga di sini. Tapi orang-orang gak ada yang tahu kehidupan pribadi ane. Ane emang sengaja tutupin dari orang lain.

Ada sih kakak kelas ane yang deket banget (dan namanya sering disebut di jurnal) ngomong gini,

Kok sekarang gak kayak dulu sih neng? Dulu mah asa selalu ceria gitu. Sekarang mah muram terus.

Itu pas ketemu setelah lama kepisah. Ya emang gini ane tuh orangnya tertutup. Bahkan di halaman “tentang saya” hanya ditulis sekilas. Ane gak suka hal pribadi diketahui orang.

Hidup ane sekarang hancur. Benar-benar hancur. Makanya kakak kelas ane pun sampe ngomong gitu.

Dulu ane emang berprestasi. Sering juara umum di luar padahal di sekolah gak pernah dapet ranking 1. Dulu ane itu optimis tingkat dewa. Biar ane gak bisa, gak ada kata menyerah. Dulu ane getol banget namanya ibadah. Sholat ama ngaji aja ga usah disuruh pun udah betah duluan. Ampe niat ngelakuin sunnah juga.

Semuanya hancur karena salah asuhan. Tepatnya karena salah asuhan dari kecil dan ego ortu.

Ane pernah bilang di jurnal kalo ane paling benci masa SMP. Ingatan yang masih kuat juga cuman kelas 8 (ah bodo amet ama anak-anaknya sekarang, udah mah phubbing doyan dikacangin) ama waktu aktif di DKM. Ya mo gimana lagi, ane masuk SMP pun terpaksa karena pilihan ortu. Sebenarnya ane gak mau sekolah di sana. Ane gak kuat.

Ane pengen sekolah di tempat yang lebih deket dari rumah dan normal. Ane gak kuat karena terus diserang secara mental oleh anak-anaknya. Ya kalo “korban” emang susah laporinnya. Bully secara fisik ane kuat, soalnya emang ane tukang berantem dari kecil. Ini secara mental. Bayangin aja selama setahun sekelas pun ga ada yang mo deketin apalagi nengok. Kerja kelompok ama ane pun kepaksa. Paling cuman jadi babu lagi terus isi otak ane dicontek sekelas. Ane bersyukur dulu bukan anak eksis. Kalo jadi anak eksis mungkin sekarang hidup ane bakal lebih jauh dari agama. Selain itu ane gak kuat ama tugas-tugasnya. Bukan karena berjibun kayak tugas kampus, tapi emang materi yang diajarkan saat itu emang sulit dicerna. Udah gitu ditambah KKM yang luar biasa bikin mabok lem. Belajar pun tetep aja ga ngerti. Makanya ane sering kena setrap Pak Dindin terus gara-gara dodol di kelas Matematika. Kalo reuni pun ogah ke sono. Males.

Masa SMK, masa-masa yang bisa bikin ane campur aduk meskipun ane gak kuat secara materi. Itu sebabnya tiap kali ditanya orang,

Ane gak suka ngoding.

Ironis emang. Sekolah di SMK Informatika tapi gak bisa ngoding. Ane serius. Soalnya emang ane dulu pengen masuk SMK jurusan Multimedia tapi malah dipaksa ortu masuk RPL. Ane belajar Algoritma aja pernah gak lulus pas ulangan if. Masih main di pseudocode. Orang lain mungkin ga bisa pas masuk iterasi lah, main array lah, string lah, apalagi pointer. Karena ane emang gak suka ngoding tapi “kecemplung” ya makanya makin eneg liat kodingan.

Itu soal pendidikan yang kepaksa. Ane payah karena ya ane udah mencoba tapi hasil selalu tidak pernah maksimal. Jujur ya, zaman ane SMP KKM-nya 8 sementara kemampuan ane itu 7. Dapet 9 pun untung-untungan dan pas kalo ketemu materi yang gampang dicerna banget.

Dapet juara pas lomba PMR aja dicuekin. Sampe sekarang piala di kamar ane pun udah berdebu. Piagam juara 1 kompetisi di kampus pun udah gak karuan. Semua kata negatif masuk hingga membuat sifat optimis ane menciut jadi pesimis. Tidak bergairah ikut kompetisi lagi, pasti selalu begitu.

Ane emang payah. Cuman bisa masak. Ane emang gak bisa bersih-bersih apalagi bantu ortu. Ane baru  bisa bersih-bersih itu pun pas ane kerja dan diajarin ama pegawai senior di sana. Pas udah gede disuruh ini itu malah dikatain,

Lu cacad banget sih. Gitu aja kagak bisa?

Kasarnya sih gitu. Waktu kecil aja tiap pengen bantu gak pernah dikasih kesempatan. Serba gak boleh. Kemalasan ane bermula karena terlalu sering kata “jangan” dan “tidak” sewaktu kecil. Itu amat berbekas di ingatan ane. Lebih sering sakit hatinya daripada senengnya.

Ane hanya butuh penghargaan dan didengar. Ane lelah jika terus mengalah mengikuti kemauan orang. Itulah sebabnya sewaktu gede ane jadi pembangkang. Terlalu banyak kata “jangan” dan “tidak” membuat ane muak. Ane jenuh selalu mendengar alunan “Flight of Bumble Bee” yang memekakkan telinga setiap hari. Ane jenuh dikatai payah tanpa diberi tuntunan yang benar. Ane ingin merubah nasib menjadi lebih baik. Tapi lingkungan sekitar ane, khususnya orang tua, begitu payah. Ane jenuh mendengar semua hal negatif termasuk suara televisi dari “acara bertele-tele pemberi contoh buruk” yang memekakkan telinga. Ane bosan merintih mengeluarkan isi hati namun berujung seperti angin lalu. Ane lelah.


Didiklah anak dengan baik. Omelan hanya akan membentuk pribadi pembangkang dan keras. Bimbing mereka agar bisa tetap kuat dan tegar menghadapi kejamnya dunia. Anak itu hanya butuh contoh dan praktik langsung. Bukan hanya ucapan pepesan kosong tanpa ada aksi. Kasarnya seperti meminta anak sholat tepat waktu sementara ortu duduk manis memandangi gawai memperhatikan gosip di WhatsApp. Dengarkan mereka. Kenali mereka dengan baik. Arahkan mereka sesuai dengan potensi terpendam yang mereka miliki.

Mungkin ane sudah gagal di masa lalu, tapi jangan ada orang lain yang lebih gagal dari ane di masa depan.

Iklan