Review Ngelantur

Bener sesuai dengan jargon jurnal ini, catatan ane yang ngelantur dan apa adanya. Emang sih bahasanya sedikit ngawur dan sangat menyimpang dari Ejaan yang Disempurnakan (Entah kenapa di buku BI aneh, bukannya kalo judul ada konjungsi ato kata hubung bukannya kagak kapital. Tapi tidak berlaku untuk definisi EYD?). Bahasanya seperti orang baru mabok terus ketemu ma orang di pinggir jalan. Kadang sedikit hiperbola tapi sekarang mah kagak terlalu. Sekarang mah asa ada degradasi gaya bahasa dari hiperbola ke idiomatik. Ane juga nulis apa yang ane lihat dan rasakan, meskipun ceritanya ngawur mirip logika use case diagram (entah napa nyambung lagi ama TA  ==”).

Kata di buku itu review itu kilas balik, biasanya bahasa yang digunakan semi ilmiah dan baku. Mulai lagi deh sotoy. Semenjak terjun ke ranah persilatan gamer ane jadi semacam mahasiswa Psikologi yang lagi penelitian soal game. Mungkin karena efek punya cowok ketemu di game >.<

Dulu mah ni jurnal isinya curhatan ane soal cowok sekarang lebih tentang analisis sama anekdot (kebanyakan itu kisah nyata ane). Mo review apa, lupa 😦 Oh ya soal kompi ane yang masih saja jihad ampe charger kecapekan. Biasa kalo gak GB paling ngerjain TA ampe tengah malem. Kadang-kadang mojok ma pacar juga di game. Hari ini memang hujan, tepat sekitar tiga bulan ane tidak menyentuh modem ADSL lagi. Memang sekarang ane nulis jurnal dengan koneksi seadanya dengan modem USB yang sengaja diirit-irit (baca : main game itu kagak makan kuota banyak, paling kalo patch aja kuota abis :D). Belum lagi tingkat inflasi yang tiap tahun makin tinggi dan berimbas pada harga naik. Biasanya ane makan seporsi baso + sayur + mie + bihun + minuman itu cuman 7000 sekarang mah 10.000 aja fulusnya kurang. Belum lagi ane sampe sekarang belum ada kerja sambilan (pengen sih tapi dimarahin Emak, katanya tar gih pas lulus UN). Fulus dikasih ortu pun kagak naik-naik dari zaman SMP tapi harga nambah naik. Pusing mengakalin fulusnya. Belum lagi makin sepuh kebutuhan meningkat. Pulsa yang biasanya sebulan cukup 5 ribu sekarang minimal 20 ribu semenjak ganti HP. Selain itu kadang cuaca gak jelas tahu-tahu hujan besar dan fulus tekor lagi buat transport. Belum lagi beli voucher buat main game F2P. Belum lagi uang lain-lain untuk simpanan. Belum lagi ditambah duit yang belum digantiin ortu ampe sekarang. Mengatur keuangan emang gampang-gampang susah khususnya buat ane.

Pelajaran, bentar. Biasanya sehari “makan” itu soal MTK 50 biji, buku Fisika ampe abis, buku Kimia ampe bolak-balik baca, hingga program diulik sampe ane kena marah guru (disangkanya ane mo nyaingin guru, tapi tujuan ane ngulik biar kagak usah bergantung ma orang lain mulu kalo ada tugas). Sekarang semenjak maniak GB + ada cowok, gila rumus MTK yang biasanya sekali nalar langsung bisa ini malah tidur. Emang sih kata di buku gelombang otak paling bagus buat belajar itu gelombang Alpha (pas lagi fokus) atau Theta (biasanya muncul pas ngantuk). Tapi berhubung frekuensi gelombangnya terlalu kuat dan mendekati Delta (orang pules tidur) ya udah tidur.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s