Oblivion

Kali ini ane gak pake BGM ESTi – Oblivion. Toh apa yang ane tulis udah menggambarkan lagunya. Musik instrumental gotik dengan tambahan alunan biola yang dalem dan bercampur trance, genre musik dugem yang ketukannya lebih cepat bisa nyampe 1/8 bahkan lebih. Lagu ini buatan salah satu personil soundTeMP (itu tuh yang bikin BGM Ragnarok termasuk Theme of Prontera, salah satu lagu favorit ane) yang kadang solo dari timnya. Kalo musik game instrumental ane emang demen Nobue Uematsu, Shin Hyun Keun, Jun’ya Ohta, soundTeMP, ama Naoyuki Sato.

Terlepas dari musik, rasanya lagu itu tepat menggambarkan kondisi ane. Belum disambung ama BGM pas stage 3 Imperishable Night yang juga melodinya bisa bikin ane sedih. Arti lagunya pun “terlupakan”. Bahkan visualisasi lagu Oblivion sakit. Cerita tentang cewek kembar tapi yang satunya terabaikan.

Hidup ane emang miris. Jangankan di luar, di rumah aja ane terabaikan. Emak ane lebih perhatiin adik ane daripada ane. Gak adil banget. Adik ane kalo dia minta beliin baju cepet direspon, tapi kalo ane musti tunggu lebaran dulu baru bisa. Begitu pun di kampus. Hanya ada segelintir orang yang sadar akan kehadiran ane. Ane emang pendiam dan emang sulit adaptasi karena trauma di masa lalu. Kalo ane gak ngelawak, mana mungkin ane dilirik.

Ane bukanlah orang yang pemilih dalam urusan teman. Selama itu membawa kita dalam kebaikan ya gak masalah. Namun semua hanya ilusi. Orang paling ekstrovert sekalipun rasanya sulit berteman akrab dengan siapa saja. Maklumlah karena setiap orang memiliki kastanya tersendiri.

Ane terinspirasi membuat tulisan ini ketika temen ane curhat soal anak-anak di kelas. Ia sering diacuhkan ama temen sekelas kalo dia sapa ato nanya. Seakan orang itu berkata, “Siapa elu? Lu bukan orang dari kasta gue!” dengan bahasa tubuhnya. Berbeda dengan tetangga kost ane dengan tetangga yang lain. Sebut saja si Jujuk. Ketika tetangga ane ketemu dengan tetangga kost lain di jalan, ia menyapa pasti orang itu membalasnya. Lain halnya ketika ia menyapa Jujuk, ia pergi begitu saja tanpa membalas sapaan tetangga ane.

Hal yang serupa kini dialami oleh ane. Ada temen deket ane yang ane kenal dari awal masuk. Kalo pulang pasti bareng karena kostnya emang deketan. Dia itu fujoshi kedua yang terang-terangan mengakui statusnya di depan ane. Kalo ada apa-apa sering main. Entah itu dia yang main ke kostan ane ato sebaliknya. Tapi makin ke sini ya ane lebih deket ama tetangga-tetangga kost ane, kakak tingkat, anak kelas sebelah yang satu UKM ama ane, dan kakak angkat ane dibandingkan dengan dia. Dia anak BEM dan ane cuman ikut UKM olahraga. Ane emang gak tertarik ama urusan politik, hidup udah puyeng ya ngapain tambah dibikin puyeng. Ane juga bukan tipe orang yang haus kekuasaan apalagi popularitas. Mending jadi orang biasa yang hidup apa adanya dan damai.

Kemaren rasanya ane bukan siapa-siapa. Ane emang gak sepinter anak-anak lain di kelas. Ane cuman ngerti soal pemrograman karena masih ada sedikit ilmu yang tersisa selama empat tahun di SMK. Soal bidang lain ane biasa saja dan tertutupi orang lain yang lebih baik. Ane emang pendiam dan introvert karena efek samping trauma di masa lalu. Ane bukan tipe orang yang lancar bicara di depan umum meskipun ane itu pelawak. Tapi tolonglah. Ane bukan nabi Ayub yang begitu sabar menghadapi cobaan. Ane itu manusia yang masih memiliki hati. Apa ane itu emang tidak penting seperti onggokan sampah yang tak bisa didaur ulang? Kenapa ente ngobrol seakan-akan ane gak ada? Hiu aja masih tahu diri ama ikan remora. Kenapa manusia yang katanya diciptakan dalam sebaik-baiknya bentuk tidak lebih baik dari hiu dan ikan remora? Jadi selama ini ane itu apa? Ikan sapu-sapu?

Yaelah, kok jadi ngamuk pake bahasa penulis gini ya? Lha ‘kan ane lagi belajar majas biar jadi penulis hebat. Pesan yang bisa ane pelajari dari kejadian tersebut mungkin ini.

Teman adalah sosok yang dapat membuat seseorang dapat lebih tangguh dalam menyelami kehidupan. Apa yang menurut ente baik belum tentu di mata Tuhan itu baik dan begitupun sebaliknya. Sesakit apapun yang dilakukan mereka tetaplah berbuat baik. Bukannya agama yang ente anut mengajarkan manusia agar berbuat baik? Tetap jalin silaturahim terhadap mereka tapi jangan terlalu intens. Bisa jadi itu adalah pertanda jika Tuhan sedang menunjukkanmu siapa teman yang terbaik untukmu atau tidak.

Ya mungkin ditarik kesimpulan positif aja. Toh temen masih banyak. Gak harus terpaku satu jurusan apalagi satu kelas. Selama mau bersosialisasi dan berubah menjadi pribadi yang lebih baik ya insya Allah bakal ketemu.

Hidup udah ribet, ngapain juga ditambah ribet dengan galau gara-gara diabaikan. Udah tinggalin aja tapi silaturahim tetep jaga terus. Masih banyak orang yang lebih baik dan lebih peduli ama ente.

Bodo amet ah mau diapain juga ama dia. Tetap positif aja lah.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s