Nostalgia

Semua berawal dari game daring. Ane emang gamer meskipun ane ucup juga. Ada anak kelas sebelah yang tahu ane gamer. Gara-gara Mucit, ane jadi galau gini.

Pertama kali kembali ke game itu biasa. Biasa aja gak ada yang “wow”. Namun saat ane melihat satu persatu teman dalam daftar messenger, ane begitu kehilangan. Entah kenapa ane kangen ama mereka.

Rechi, lelaki asal Surabaya yang ane kenal dari game. Bisa dibilang orangnya sedikit kekanakan, mudah cemburuan, namun ramah. Ane sering cerita soal Ikki-senpai ke dia. Usianya memang lebih muda dari ane. Tapi entah kenapa ane kangen dengan cerewetnya dia kalo lagi SMS. Gara-gara dia jadi aja punya kenalan orang Surabaya banyak. Dia juga emang bonek.

Anak-anak guild, terlebih lagi angkatan pertama seperti ane. Lebih nyaman dengan anak-anak guild yang dulu. Bahkan mau ketua ama anggota seakan gak ada jarak. Meskipun ane dibilang pendiam oleh si bos Aul, tapi ane lumayan deket ama anak-anak. Selama mereka baik ke ane ya ane baik ke mereka. Malah si bos nulis cerita anak-anak di jurnal pribadinya. Ane lupa lamannya apa. Banyak yang datang dan pergi namun tidak sedekat angkatan pertama. Tapi cuman Ricky yang masih sering kontak di dunia nyata.

Bang Roni, Boim, dan Kue. Ketiganya sering mangkal di tempat yang sama di game. Ketiganya adalah orang yang ane temui di game. Soal si Kue ya ane panggil gitu karena gak tahu nama aslinya dan dia sering pake avatar berbentuk kue setiap ketemu. Meskipun si Kue bermasalah dengan teman Bang Roni, nyatanya hubungan antarkeduanya tetap baik. Bang Roni bisa dibilang seperti seorang ayah tapi di saat bersamaan bisa jadi seperti seorang kakak. Pemikirannya jauh di atas lelaki seumurannya. Ia sering menasihati ane meskipun ia tahu ane itu demen ngeyel. Sabar aja ya bang kalo hadapin orang macem ane. Bilang “ane” aja kena semprit. Sebelum ane kenal Kaskus ya ane sering memanggil diri sendiri dengan kata ganti “ane”. Boim adalah cowok yang selalu ceria dan kaki tangannya Bang Roni. Apapun yang ia katakan pasti ngikut. Bisa dibilang dia karakter comic relief. Ada-ada aja tingkahnya.

Si galau yang demen banget masalah ama cewek, Audry. Orangnya baik, perhatian, sedikit kekanakan, posesif, dan sama-sama ngeyel kayak ane. Pantes aja setiap dia pacaran pasti gak pernah tahan lama. Dia sering banget curhat soal cewek. Makhluk ini yang menginspirasi pembuatan cerpen ini. Asli Jakarta tapi anehnya jadi cowok kok lembek amet, itulah perkataan Bang Roni saat ane curhat soal makhluk ini yang tiada hentinya galau soal ceweknya. Bisa bikin kepala geleng-geleng kalo dia lagi curhat. Kasusnya itu aneh-aneh. Mulai dari curhat dia yang LDR ama ceweknya ampe pas tadi kontak dia, eh tahunya dia demen ama cewek orang lah. Aduh anak ini kapan sembuhnya coba. *tepok jidat* Tobat woi! Ente bukan ABG lagi yang demen galau! Ya semoga saja dia menemukan cewek terakhir yang mengisi hatinya hingga maut memisahkan.

Masih banyak lagi yang … sulit ane ceritakan karena sudah mengantuk.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s