Mahasiswa Bangkotan

Kalo kate orang maba itu singkatan mahasiswa baru, bagi ane maba itu mahasiswa bangkotan. Ane serius.

Ane tergelitik nulis ini ketika salah satu teman satu angkatan ane bertanya, “Teh, angkatan berapa?” ketika ia pertama kali melihat laman jejaring sosial ane.

Pertanyaan berikutnya, “Teh, dari SMA mana?” Itu masih terbilang wajar

Sampe ane ternganga mendengar hal ini terlontar sendiri dari bibir temen satu kos ane, “Teh, serius gak kelihatan usianya udah 20-an.”

Memang ane harus pake krim antikeriput dan selulit aja biar kelihatan awet muda? Memiliki wajah tua tidak selamanya menyebalkan. Ketika sudah tua, ente bakal disangka awet muda. Muka kelihatan masih SMA unyu-unyu baru lulus pake putih abu *huek* tapi aslinya seumuran mahasiswa tingkat tiga. Dan ane serius. Sudah termasuk SMK 4 tahun, menjadi hikikomori sekitar 7 bulan, dan berakhir menjadi karyawan lepas di toko parfum gara-gara ide orang tua. Setelah itu dipecat gara-gara gagal penuhi target penjualan. Bahkan sohib ane semasa SD pun kini berubah jadi kakak tingkat. Kalo ngobrol ama dia musti sembunyi-sembunyi biar tidak dicurigai maba yang lain. Maklumlah dia panitia *gubrak*.

Tapi menjadi seorang maba alias mahasiswa bangkotan menjadi beban sejak celetukan Apul terlontar pada pengenalan calon mahasiswa.

Budak éta mah rada-rada (maksudnya ane). Curiga karék abus gé jadi asisten dosen.

Pul, otak ente udah konslet? Orang dengan IPK 4 kurang dikit macam ente ngomong gitu di hadapan kakak tingkat yang lain? Jadi asisten dosen mah teu nanaon diaminkeun gé. Ane terpaksa harus mengernyihkan dahi lalu mengubah ke mode tsun dan menganggap itu hanya guyonan Apul semata. Padahal dalam hati,

Apes. Kalo ente pipinya tembem kayak adonan bakpao bakal ane tarik-tarik ampe melar. *dengan ekspresi gemas sambil membayangkan pipi bakpao milik ponakan ane, Nara*

Hei, ente itu jauh lebih pinter dari ane! Ngapain ngomongin ane seperti itu coba? Jelas-jelas ente langganan ranking 1 di kelas, ane cuman ekornya. Kalo soal program ente lebih jago. Beda dengan ane yang memiliki ide-ide antipasaran tapi kalo udah ketemu dengan IDE langsung otak ane dipake para jangkrik buat ngadain hajatan + orkes dangdut! Otak ane memang bird egg dalam masalah pemrograman! Beban mental, masbro! *sudahlah pakai BGM Oblivion lagi, versi cover biola aja*

Baru jadi maba sudah kena beban mental gara-gara abah Apul. Mau gak mau ane harus dapet IPK di atas 3,5 dengan cara halal! Aapuuul!!! *dengan suara khas Kotoko memanggil Naoki ditambah efek mistis ala Suketi* Tak cabut-cabut bulu ketekmu kayak Samson Betawi!!!!!! Tapi kalo Apul beneran nyasar ke jurnal ini, tamatlah sudah. Adanya abah cekikikan sendiri melihat kekesalan ane diluapkan dengan majas hiperbola bercampur personifikasi nan konyol.

Lupakan soal celetukan Apul yang kalo dibahas semakin bikin ngenes seperti halnya main Touhou pas spell card terakhir Yuyuko keburu mokat 1 detik sebelum berhasil tamat (pengalaman pribadi, seumur-umur belum pernah sentuh extra di PCB). Ngenes banget ‘kan? Namatin bullet hell 1 cc gitu loh dengan nyawa tersisa 0. Tuh ‘kan tambah ngenes. Gak usah inget-inget.

Bicara soal maba, beberapa temen ane sesama mahasiswa baru kaget ketika mengetahui ane kelahiran 94 tulen. Malah mereka memanggil ane dengan honorific. Memang takarir aja yang bisa pake honorific? Malah ane bilang gini ke mereka, “Ane sama-sama mahasiswa baru kok. Woles aja.”

Ada sih beberapa orang yang memanggil ane tanpa embel-embel “kakak”, “teteh”, “mbak”, ato “mas” padahal usia mereka di bawah ane. Itu hanya orang-orang yang kenal deket aja. Kayak Ali, tetangga sebelah ane yang juga anak IF, dan sepupu ane. Kalo Ali sih emang adik kelas tapi kelahiran 94 cuman beda beberapa bulan. Ya sama kasusnya kayak ane manggil Ikki-senpai. Kalo tetangga sebelah ane selain emang deket juga keluarganya emang agak aneh. Masa panggil nama paman ato bibinya langsung pake nama.

Ngapain coba menggalau embel-embel “mahasiswa baru” di belakang nama ente? Ane bukanlah “mahasiswa” karena ane gak turun ke jalan. Ane hanya seorang penulis dan seorang pelajar bangkotan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s