Katanya sih Mahasiswa

Ya emang katanya. Ane belum ospek kok *gubrak*. Dan ane gak ambil Arsitektur demi meloloskan motif terselubung ane jadi beta tester *dasar*. Sebenarnya ane lulus tes keduanya. Bener dah hidup banyak misteri. Selama ente berusaha, berdoa, dan konsisten mengejar mimpi ya insya Allah tercapai. Cuman karena tujuan ane udah jelas, menyaingi Junya Ohta (pengembang permainan solo yang menurut isu sih jadi hikikomori *eh?*), sudahlah ane ambil. Ane bakal serius dan gak bakalan ngeluh-gak-jelas-4l4y-malu-maluin-diliatin-ama-tetangga-ane-yang-anak-IF-juga. Ini pilihan hidup ane. Apapun pilihannya semoga saja tetap istiqomah. Cuman otak stres ane kagak bakal dihilangin gara-gara terlalu terkontaminasi oleh trio Farmasi temen kursus ane.

Mulai minggu depan ane bukanlah pengangguran gara-gara dipecat kerja atau hikki lagi. Ane lebih tepatnya balik lagi menjadi “siswa”. Kalo ada embel-embel “maha-” itu identiknya ama yang demo di depan Gedung Sate, DPR, ampe gedung KPK sekalian. Soalnya di sini mahasiswa ato bukan sekilas gak ada bedanya. Beda ama di luar negeri ato pada zaman Orde Lama dan Orde Baru dulu. Ane soalnya pernah baca salah satu artikel di koran PR mengenai keluhan dosen terhadap mahasiswa baru yang bisa dibilang rada ngelag jika diberi materi kuliah. Itu buat mahasiswa baru, kalo bangkotan macam ane dengan otak bird egg-nya?

Dan sekarang … ane bengong mo ngapain luar biasa! *naha jadi Ramune?*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s