Inget Ortu

Ternyata bukan kang Sufi aja yang pindah haluan, Apul juga ketularan. Setelah ane selidiki kang Sufi (nama anak Telkom kece yang ane ceritain di artikel sebelumnya) ternyata tes lagi karena panggilan jiwa pengen jadi dokter *lebai*. Kalo Apul? Asli ane kaget. Pas ane ketemu adik kelas ane pas tes politeknik tadi, dia cerita Apul juga ikut SBMPTN juga. Lha bukannya dia udah masuk PTN negeri yang masuknya aja udah susah? Bisa jadi Apul pengen masuk STEI gak kesampean ato mungkin kayak kang Sufi. Gak tau juga sih, hanya dia dan Tuhan yang tahu. Ngapain juga kepoin orang? Sori yey ane bukan penguntit! Ane ngefans tapi gak gitu-gitu juga kali!

Soal salah pilih ane udah bahas di artikel sebelumnya. Kali ini ane mo tulis tulisan untuk memotivasi ane ato ente yang kesasar di sini.

Ortu yang mendidik kita. Mereka ngebelain ke luar duit ampe milyaran untuk membesarkan kita. Duit kasus Bank Century aja bisa kalah ama duit yang dikasih ortu selama ini, jika dihitung kurs sekarang. Mulai dari ongkos, makan, baju, sekolah, ampe kendaraan mewah yang ente pakai selama ini buat kongkow. Malah pengorbanan orang miskin aja bisa lebih besar dari orang kaya demi kehidupan anaknya kelak. Ane serius. Apapun akan orang tua lakukan demi masa depan anaknya. Pas nulis paragraf ini aja ane ampe mo nangis. Kebayang pengorbanan ortu.

Ane bisa dibilang ngeyel dan males. Maklum godaan zaman SMK kemaren lebih berat dari zaman SD. Dulu Emak bilang ane emang rajin belajar agama, belajar sendiri gak disuruh, diajak sholat aja cepet malah tiap demger adzan udah ngacir duluan ke masjid, dan ane satu-satunya orang yang khatam Al Qur’an di rumah saat itu. Sekarang Emak ane ngamuk kalo pergokin ane males-malesan, apalagi kalo disuruh sholat.

Godaan sekarang berat. Pertama komputer. Dulu boro-boro bebas. Kalo mo pake komputer ke rumah sodara ato warnet. Udah gitu tiap main dikasih jatah pula. Sekarang ada “pacar” ane si Turion. Nyalakan kapan saja bisa, asalkan gak kepergok Emak ane kalo begadang :p

Kedua internet. Internet cuman ada di rumah sodara ane yang paling tajir. Kalo ke warnet musti waiting list. Pernah ane dapet antrean ke 30 saking penuhnya. Udah gitu musti sering baca tasbih dan mengusap dada. Maklumlah dulu buat unduh satu MP3 kualitas 128 kbps aja (rata-rata ukuran setiap berkasnya antara 3 – 5 MB) bisa habisin waktu 15 menit di warnet. Pakai aplikasi percepat unduhan pun cuman dapat waktu tercepat 3 menit dan diamuk satu warnet. Sekarang kuota modem aja bisa dibeli cuman lima ribu. Gak usah pake aplikasi percepat unduhan pun koneksinya bisa dapet ampe 1 Mbps, tergantung lokasi tempat ente berada dan kualitas jaringan saat itu.

Ketiga game. Dulu kalo mo main harus nunggu ampe sore biar gak gelut ama kakak ane. Untung aja ane rada sabaran. Sekarang, ngadon GB. Malah kalo ketemu ama Bang Roni, Aul, Boim, ama Audry (curhatan dia soal pacarnya ane jadiin inspirasi salah satu cerpen di jurnal ini) bisa lama. Padahal cuman ngobrol, gak main lho.

Keempat males. Syaithannirrajim tau banget kelemahan ane *gubrak*. Udah mah males, kena angin sepoi-sepoi dikit udah keburu tidur duluan.

Semua godaan itu musti ane lewati agar sukses dan bisa membuat minimal Emak ama Babeh gak dongkol. Ane sering denger Emak ama Babeh ngomongin kakak ane yang kayak Kak Ros itu. Katanya sarjana tapi masih repotin orang tua, itulah yang sering ane denger tiap Emak ama Babeh lagi ngobrol. Emak ama Babeh sering omelin ane. Intinya sekolah yang bener, jangan mau kayak kakak ane itu. Emang sih cita-cita ane pengen menikah, tapi ane gak mau madesu setelah menikah. Minimal masih bisa mendidik anak, melayani suami, dan tetap bisa bekerja untuk membantu keuangan keluarga.

Bicara soal kakak ane, sebut saja kayak Kak Ros di Upin Ipin, itu anak pertama di keluarga. Kadang ane kesel gara-gara sering debat kusir dan lebih tepatnya diperalat kayak pembantu di rumah. Mending ane balik lagi kerja daripada terus di rumah. Kerja mah bisa dapet duit, ilmu, ama nambah silaturahim. Bisa dibilang kakak ane itu adalah salah satu korban dari kurikulum yang setiap tahun ganti tapi tiap tahun tambah lagi penganggurannya. Dulu sih kerja jadi guru. Cuman gara-gara hamil tua jadi mengundurkan diri. Emak ama Babeh mo gak dongkol lihat ane jadi hikkikomori dan pengangguran setelah dipecat kerja gimana, mungkin mereka gak mau ane bernasib sama kayak kakak ane. Kakak ane adalah alumni salah satu PTN ternama di Bandung. Orangnya emang cerdas (dan galak pula, makanya ane bilang kayak Kak Ros) tapi bisa dibilang orang tua ane merasa terbebani. Sudah menikah tapi masih nebeng ama ortu. Udah gitu suaminya kerja jadi supir bus dan pemandu wisata yang gajinya gak tentu. Malah kadang masih minta duit ama Emak dan Babeh.

Petuah seorang mahasiswa sukses mengatakan,

“Jika ente pengen maju, taruhlah foto orang tua ente di atas meja belajar.”

Memang hal itu sederhana. Sama aja kayak taruh foto pacar di dompet. Tapi hal itu bisa membawa dampak besar. Dengan melihat raut wajah bahagia orang tua di foto, bisa membangkitkan semangat seseorang yang sedang turun untuk kembali bangkit. Bahkan agama pun mengajarkan kita harus berbuat baik pada orang tua termasuk membahagiakan mereka. Memang tidak sebanding dengan apa yang mereka berikan jika ente otaknya berorientasi duit. Bahkan pepatah saja bilang kalo kasih anak sebatas penggalah. Tapi dengan membahagiakan mereka, mereka akan merasa perjuangan mereka selama ini tidaklah sia-sia. Anak yang mereka besarkan dengan sepenuh hati akhirnya menjadi seperti yang mereka inginkan: menjadi anak soleh, sukses, dan berguna di masyarakat. Tidak sia-sia ibu mengandung ± 9 bulan, membacakan ayat suci saat mengandung, memperdengarkan musik klasik sejak kecil, bapak bekerja mati-matian meskipun kadang PHK sering menghantuinya, memasukkan kita ke sekolah terbaik, mengajari agama dengan sungguh-sungguh, selalu menyemangati kita di saat orang lain meninggalkan kita saat masalah menerpa, dan tanpa mereka tidak akan terlahir orang-orang sukses di dunia ini.

Emak, Babeh, maafin ane kalo selama ini ane masih ngeyel dan belum bisa membahagiakan Emak ama Babeh.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s