Immature and Missing Power

Jangan harap nemu guide Touhou di sini. Judulnya aja udah pun :v

Singkatnya itu tentang ane. Udah tuwir masih aja kelakuan bocah. Tapi gak bocah-bocah amet. Mungkin efek samping kelamaan jadi hikki ama keseringan “ditinggalin” keponakan jadi banyak mikir. Gini mulu juga gak asyik.

Ane emang bekerja gimana mood. Kalo mood ane lagi turun biasanya ogah banget ngapa-ngapain. Jangankan buat serius seperti belajar, main game kalo gak mood mah gak main. Ya sekarang ane belajar gimana cara mancing diri sendiri mau mengerjakan suatu hal. Seperti orang pengen kurus dipaksa lari di atas treadmill dengan pancingan makanan. Dunia itu tidak seperti yang ane pikirkan. Dunia ya dunia. Pikiran ane ya ane. Wayahna ane kudu bisa menyesuaikan diri agar bisa bertahan.

Kata orang tulisan ane berat tapi anehnya penulisnya rada bocah. Tepatnya rada bocah cenderung tsundere. Bukan ngaku-ngaku kayak para weeaboo, emang ane beneran gitu. Tiap orang yang ketemu ane pasti bilangnya gini.

Ente ntuh kelakuan kayak bocah. Bawaannya ceria mulu berasa hidup gak pernah ada masalah.

Kata siapa? Masalah ane bisa jadi lebih berat dari ente.

Selama dua tahun ane terbiasa “ditinggalin” keponakan ane ama ibu kandungnya yang stres ditinggal kabur suaminya. Ngurusin dua keponakan (yang satu bandel minta ampun dan satu lagi doyan makan terus nempel mulu kayak perangko) udah geleng-geleng. Saking keselnya ya ane ngacir ngobrol ama Rifnun di kamar. Dia juga kesel tiap hari digituin mulu. Mentang-mentang Rifnun jago ngasuh anak dimanfaatin gitu aja. Mending dikasih duit. Bukannya ane matre. Faktanya Uli, keponakan ane yang ndud, ntuh doyan makan.

Efek sampingnya, keponakan ane lebih deket ama ane daripada ama ibunya. Tiap ane pergi pasti ngikut mulu. Padahal ane sering “marahin” keponakan ane. Bukan marahin, ane cuman praktekin teknik time out yang ane pelajari dari salah satu acara tentang parenting di TV. Orang-orang ngira ane marahin keponakan. Padahal ane cuman diemin keponakan terus ane taruh deh di pojok rumah. Tiap ponakan ane kabur ya ane pindahin ke tempat semula terus didiemin selama 5 menit. Habis itu ngobrol baik-baik sambil jelasin kesalahannya.

Masalah berikutnya ya otak bird egg. Otak bird egg ane emang sering bawa masalah terlebih lagi di kampus. Jujur aja ane nulis jurnal buat menenangkan diri gara-gara kena semprit + kritikal akibat otak bird egg ane. Emang dasar aja ane berhadapan dengan dosen dengan logika dibolak-balik. Udah tahu ane bukan tipe orang yang demen hal-hal logis. Ane lebih demen sesuatu yang nyeleneh dan kadang tidak logis di mata orang.

Otak bird egg ane emang lamban mencerna informasi baru apalagi kalo levelnya lebih besar seperti materi kuliah. Makanya ane sering dapet nilai jelek ya emang ane murni gak paham. Gara-gara itulah jadi ane malah males buat pelajari hal itu.

Jujur aja kalo orang lain saat itu baru ngerti sewaktu dijelasin dosen. Lah ane, ane baru ngerti kalo ane dijelasin perlahan pake bahasa bocah terus praktek ato ada sesuatu yang bisa nyambungin materi itu dengan semua yang ane ketahui. Gak ngerti bahasa ane? Intinya ane baru bisa paham selama ane melakukan sesuatu yang dijelaskan dosen dan ada asosiasi dengan hal lain yang ane ketahui. Itulah sebabnya ane sekali belajar bisa lama ngertinya daripada orang lain. Soalnya ane emang mencerna perlahan biar otak gak mabok lem.

Kendala lainnya adalah masalah pribadi. Ya ternyata semua yang selama ini ane anggap sebagai “teman” ya tidak seperti yang ane kira. Ane emang tertutup banget soal masalah pribadi. Ane emang sengaja mengelak dari orang lain yang berusaha menggali tentang ane. Bahkan temen sekelas ane aja gak ada satupun yang tahu ulang tahun ane, hal yang ane sukai, ampe fobia akut terhadap bufo. Ane emang gak bisa percaya penuh ama orang karena luka masa lalu. Udah gitu keadaan keluarga ane yang bermasalah. Rasanya hanya curhat selesai sholat yang bisa meluapkan kekesalan ane.

Mungkin kata orang sih ane tipenya ego sentris. Pengennya ane terus diperhatiin. Sekarang mah masa bodoh. Capek hidup gitu mulu. Sekarang malah ane pengen gitu bantu orang. Ane sadar masih banyak orang yang jauh lebih gak beruntung dari ane. Meskipun kata orang ane payah, tapi gak selalu payah. Mungkin kenapa sampe sekarang ane belum nemu hidden skill ane karena bisa jadi Allah tahu kalo ane nemu itu ya ane bisa jadi songong kayak dulu. Mungkin kondisi ane sekarang itu ya ujian buat ane agar jadi orang lebih baik.

Ane emang gak dewasa dan masih banyak kekurangan, tapi itu gak bakal membatasi diri ane untuk menjadi diri sendiri. Ane ya ane bukan Juki, Mito, apalagi Odenk. Gak usah bersedih. Ngapain berlarut-larut kayak gitu. Hidup masih panjang men! Usaha aja dulu. Hasil gimana ntar.

 

Iklan