Galau Tingkat Akut

Entah kenapa ane paling demen urus jurnal yang ini. Jurnal klasik tempat ane curhat dengan bahasa apa adanya dan jauh lebih parah dari Vickynisasi yang populer saat ini.

Dulu cita-cita abis lulus, kerja, cari kuliah, terus abis itu bikin usaha atau nikah. Itu pun jika sudah bertemu dengan jodoh ane. Tapi kenapa di masa sendiri ini tiba-tiba ane kayak istri yang kena sindrom baby blue? Lebih tepatnya sindrom-takut-berlebih-menginjak-dewasa. Babeh ane lagi sakit dan ane masih terbawa kegalauan karena keseringan nonton drama ama anime sedih.

Ane takut jika ane menikah, satu hal yang ane sering dengung-dengungin. Saking parahnya ane hafal lirik lagu Hayang Kawin di luar kepala. (Maafin ane ya Bunda Susi, abisnya ane malu berat nyanyiin lagu itu di depan banyak orang) Ane takut jika ane tidak bisa mempertahankan komitmen dan janji suci ane pada pasangan. Ane takut kalo ane bakal ngecewain dia selama bersamanya. Ane takut tiba-tiba saja rasa cinta ane pada pasangan ane memudar dan pindah ke lain hati.

Kalau takut mati itu manusiawi. Ane takut mati soalnya takut apa yang ane perbuat di dunia dipertanggungjawabin di akhirat. Ane takut ama azab akhirat juga amukan si Emak (karena ada yang bilang murka Emak = murka Tuhan). Ini masih wajar. Tapi kalo takut ini sedikit aneh. Takut mencintai seseorang. Ane takut tiba-tiba saja ane tak mencintai orang itu seperti dulu. Ane takut kalo tiba-tiba saja ane meninggalkannya tanpa sebab.

Ketakutan berikutnya adalah bekerja. Ane takut kalo baru sehari kerja langsung bosen terus minta resign. Sepele sih, mengingat ane itu mudah bosan terutama pekerjaan di kantor. Pacaran sama komputer, berkawan dengan teman dua dimensi, dan tak ada teman yang benar-benar dekat selama bekerja. Terus tiba-tiba saja perasaan persilangan antara agorafobia (takut kerumunan / tempat ramai) dengan xenofobia (takut orang asing) hinggap di diri ane. Mungkin itu efek samping trauma masa kecil yang masih melekat sampai sekarang. Apa terlalu lama menjadi hikikomori malah seperti ini?

Entah kenapa semua ketakutan aneh itu hinggap. Ane gak tahu. Ane hanya bisa tidur, nangis tiap sholat, lagi diem nangis, paling banter lampiasin bikin cerita sedih biar gak ketahuan lagi nangis. Butuh temen tapi mereka sedang sibuk. Ane gak mau ganggu mereka yang sedang sibuk dengan urusan masing-masing. Entah sedang KKN, PKL, urusin ospek, kerja, ampe yang merintis usaha.

Ini sedikit curhatan orang yang tertutup seperti ane. Entahlah penyakit ini kapan bisa disembuhkan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s