Da Aku Mah Apa Atuh

Jujur aja kesel denger orang melontarkan kalimat aneh ini. Gak ada angin gak ada mendung. Tiba-tiba saja kalimat ini mewabah di kalangan para aktivis jejaring sosial, khususnya mahasiswa di Kota Kembang. Bukan tempat jualan DVD ama barang harga miring. Udah gitu ditambah ekspresi ala bocah dan suara sengaja menyaingi para seiyuu spesialis suara moe pula. Tepok jidat.

Kebanyakan mahasiswa itu masuk kampus karena ketendang dari pilihan pertama, ngikut apa kata ortu, oportunistik karena tergiur ama prospek kerjaan juga gaji, ngikut temennya yang masuk jurusan tertentu, ampe ada yang cuman ngikut eksis karena ngampus di kampus beken. Padahal gak jarang juga ada yang emang seneng ama bidang tertentu dan emang sengaja kuliah untuk membangun lingkungan masyarakat sekitarnya. Contohnya anak-anak Bidik Misi. Kalo ane termasuk yang mana? Kuliah gak kuliah ya sama aja. Sebagus-bagusnya kampus tempat menuntut ilmu tapi gak belajar mah sama aja boong. Parahnya lagi ane diminta buat ngerjain Te-A ama partner-in-crime ane. Aduh, Te-A. Rasanya itu tuh kayak iklan obat gosok yang badannya diiket-iket.

Masalahnya kuliah kelar, skripsi ato TA kelar, mau jadi apa setelah lulus? Kalo ane sih pengen jadi ibu rumah tangga. Kate cewek-cewek yang lain pikir gak elit banget jadi ibu rumah tangga. Cuek-cuek aja. Toh dari rahim wanita yang hebat lahirlah orang-orang hebat. Itu kalo menurut pola pikir ane, gimana kalo ente? Da aku mah apa atuh. Pas wisuda IPK pas-pasan. Ngerti materi selama kuliah aja gak. Seumur-umur cuman nitip absen ama lapak di kelas. Dapet bayangan pekerjaan yang sesuai jurusan aja gak. Gak heran lebih banyak pengangguran berstatus sarjana dibandingkan dengan tamatan SMA ato SMK, apalagi kalo ditambah tamatan SMP ama SD.

Ide tulisan ini berawal dari kegalauan ane soal gambaran ane cocok di mana. Pilih pekerjaan sesuai jurusan itu gak semudah path profesi di game online. Kalo acolyte bisa jadi priest ato monk tergantung ente enaknya gimana. Ane belum bilang karena pengen icip Asura Strike atau tipe suporter murni lho. Mau tipe solo ato main mob area. Pilihan profesi di dunia nyata gak semudah itu. Kalo gak cocok ama hati dan keahlian bisa jadi tambah stres di kantor.

Seperti biasa ane tanya kang Rian yang baru kemaren wisuda *ceile yang udah sarjana mah beda*. Ane cerita soal karakter ane kalo udah di depan komputer ato lappie. Lebih gampang disuruh nulis lepas kayak di jurnal ato cerita daripada disuruh bikin sekumpulan kode di notepad. Banyak ide tapi kalo udah ditanya program pasti idenya ngilang gitu aja kalo disuruh buat skrip. Berawal dari masalah itu, kira-kira pekerjaan ane ke depannya cocok jadi apa? Jawabannya pun simpel, desainer. Kenyataannya kalo ane udah disuruh desain sering lupa waktu. Dulu pernah ane desain laman situs konyol pake HTML + CSS murni dengan tema “kamar mandi”. Header-nya aja gambar handuk desain sendiri pake GIMP. Latar belakang gambar kamar mandi. Cuman karena ane gak ketemu kursor yang bentuknya gayung dan temen ane keburu sakit perut akibat ngakak lihat desain ane, ya udah lah hapus aja. Bikin desain konyol itu waktunya lebih lama dibandingkan dengan ngerjain tugas pas PKL. Niat aja udah konyol gitu, apalagi kalo udah jadi situs dinamis.

Kok jadi ngaler ngidul? Temukan apa yang benar-benar ente senangi, cintai, dan melakukan hal itu gak usah disuruh pun pasti dilakuin. Biar gak banyak ngeluh “da aku mah apa atuh….” karena gak bisa. Mumpung masih muda dan belum dipindahin tali toganya. Kata Bu Fitri juga harus banyak eksplorasi, agar bisa tahu apa yang menjadi kelebihan dan kekurangan. Eh ngomong-ngomong soal Bu Fitri, jadi kepikiran tugas. Ngacir aja dulu buat kerjain tugas.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s