Catatan Lepas

Sesuai judul, ini catatan lepas ane mengenai fenomena ini. Jangan salahkan ane kalo ente tidak bisa menemukan topiknya! Toh ini bukanlah teks untuk soal Bahasa Indonesia *siaduh -.-* dan bukan pula teks yang dibuat untuk berbagi ke ente.

apa liat-liat
yey mau tahu amat, ngefans kali ye….

Alhamdulillah sudah dapet haid. Haid aja diumbar-umbar. Yey, bukan begitu! Selama ikut kursus persiapan SBMPTN ane belum dapet haid! Haid aja seneng. Kalo gak haid, kapan ane bisa punya anak? *gubrak* Bercanda deng. Kalo gak haid bisa jadi tubuh mulai ngadat. Pertama, apa jangan-jangan … *ente udah mikir yang gak-gak nih ye* kena kista atau kanker? Waktu itu ane lihat di TV, gejala kista dan kanker endometrium (alias kanker rahim) adalah keganjilan saat haid. Moga aja rahim ane masih sehat. Kedua, kadar kortisol ane sudah mencapai puncaknya. Memang sih si kortisol (alias hormon alarm stres) bisa mengacaukan fungsi organ tubuh seseorang jika berlebih. Udah gitu ane lagi dalam masa “kaget”, biasa racik parfum kini balik ke menghitung reaksi kimia parfum ditambah perubahan entalpinya. Bahkan ane sampe berdoa lebih mementingkan dapet haid daripada lulus SBMPTN (?). Bingung ya? Sama.

Bicara soal doa ane yang “aneh” itu bukan tidak beralasan. Toh sekolah gak harus di PTN, selama belajarnya serius dan bisa mengikuti setiap materi yang diterangkan oleh dosen. Keterima PTN ato gak, ane gak peduli. Buat apa gantung diri di pohon toge kalo gak lulus? Toh ada orang yang gak lulus ujian masuk PTN tapi keterima beasiswa di luar negeri santai-santai aja. Ilmu selama ente niat mencarinya ya bakal menampakkan dirinya sendiri. Emangnya penampakan makhluk misterius di Masih Dunia Lain aja yang bisa? Malah kata orang bijak aja belajar bisa dari mana saja, termasuk dari bocah sekalipun. Ane belajar teknik akal bulus aja dari ponakan ane yang demen “pose khas Einstein” di jurnal ane. *itu lho foto bayi di atas sono, sekarang udah gede dan ampyun capcus bo!* Ane belajar Bahasa Indonesia yang benar dari fansub, sebenarnya sih biar gak kena semprot sesepuh di sana aja.

Karena doa ane yang “aneh” itu, ane lulus SBMPTN. Mungkin kata guru agama mah pake teori ikhlas. Wallahu ‘alam sih. Pas ane berdoa waktu itu gara-gara iri liatin temen tiap sholat di mushola alasannya lagi haid. Perempuan rasanya ada yang kurang jika belum haid. Tidak ada regenerasi dalam rahim, baik dinding rahim maupun sel telurnya. Ibaratnya itu adalah barang-barang kadaluarsa di toko. Barang kadaluarsa bisa berbahaya bagi kesehatan seseorang jika dikonsumsi.

Lulus SBMPTN ternyata di pilihan yang passing grade-nya lebih gede, Arsitektur. Hah? Bingung ane. Padahal ane incarannya IF lho (maksudnya TI kalo orang awam, kalo di kuliah TI itu Teknik Industri dan Teknik Informatika itu IF). Selama simulasi SBMPTN paling jatohnya keterima di Biologi lagi. Jujur saja pilihan pertama dan ketiga itu yang ane harapkan.

Kalo masuk Te-I bukan pengen nerusin aja, melainkan motif terselubung ane biar bisa jadi beta tester di perusahaan game besar. Malah rencananya kalo diizinkan menempuh S2, ane mo ambil jurusan Game. Ya kalo udah maniak game mah susah. Menurut daftar tipe cewek yang ane tulis, ane persilangan cewek setengah alim, gamer, otaku, kutu buku, dan … hermafrodit. Makanya ane ulang lagi belajar pemrograman yang serius cuman biar bisa bikin game sesuai keinginan ane, seperti halnya alasan ZUN membuat Touhou. Gara-gara Touhou, ane balik lagi buka IDE yang terlupakan *seperti biasa, pake lagu Oblivion* bahkan nyaris tertukar *asa siga sinetron*.

Kalo masuk jurusan Biologi, pertama emang kakak ane lulusan Biologi jadi banyak buku-buku bekas kuliahnya di rumah. Gak usah disuruh belajar Biologi ane baca aja bukunya. Malah gara-gara buku Biologi ane jadi lebih demen bilang “subhanallah”. Lihat satu fakta unik mengenai makhluk hidup saja membuktikan bahwa apa yang tertera dalam Al Qur’an itu memang benar. Meskipun ane diindikasikan mengidap fobia akut terhadap Bufo sp, nyatanya emang ane demen ama pelajaran itu. Saking senengnya sampe ada wangsit buat nulis Desa Sito. Kalo ada anak Biologi yang beneran, tolong bantuin revisi cerbung itu. Takutnya ada fakta sel yang salah. Kenapa ane rilisnya lama soalnya riset dulu mengenai organel sel dan kelakuannya. Termasuk menggarap lawakannya dan belajar bahasa Jawa untuk logat keluarga Mito yang Jawa tulen.

Tapi kalo tes di politeknik keterima di Te-I ya alhamdulillah. Ane gak bakal mewek gara-gara salah jurusan lagi. Ane bakal pelajari lebih serius dari Apul. Kalo bukan jodohnya ya kembali lagi ke Python. Jadiin hobi, seriusin, siapa tahu jadi kayak ZUN berikutnya. Ato mungkin kalo di Indonesia kayak pembuat Dreadout, Agate Studio, dan Kang Rian. Malah sekarang lagi seneng ngulik.

Habis beresin game pake Python mo jajal apa ya? Masakan aneh-aneh udah.

Coba ulik resep beef Wellington (konon masakan ini adalah salah satu masakan tersulit di dunia menurut para chef dan setahu ane chef Gordon Ramsay yang bisa masak ini dengan sempurna) dan coba LaTeX (karena bikin TA pake Office sudah terlalu pasaran, bae jadul gé nu penting mah hasilna leuwih hadé).

Jangan lupa kirimkan cerita-cerita geje ane ke surat kabar, majalah, ato penerbit.

Jadi penulis yang produktif dan ceritanya harus tetap memiliki pesan moral positif tanpa menggurui ala PPT.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s