Berakhirlah Babarengan Bersama Barudak

Ane baru ngerti kenapa ane sering ketawa kalo denger lawakan Pak Dewo. Jawabannya pun. Toh secara gak sadar ane emang seneng pun alias permainan kata.

Kok judulnya diawali huruf B semua? Itu nama kelas ane di kampus. Kelas yang sering bikin iri kelas lain karena hal spesialnya. Bahkan pas ane bilang soal “kegagalan” itu di grup kelas, banyak yang menyayangkan keputusan ane. Tapi ya ane udah pikirin itu matang-matang karena itu murni dari kesalahan ane. Ane emang gak deket ama semua anak-anak di kelas, tapi setidaknya mereka seperti anak-anak kelas K dan lebih baik.

Posisi duduk ane di kelas mudah dikenali. Depan meja dosen karena gak ada yang berani duduk di depan. Ironisnya biar duduk di depan termasuk salah satu yang dodol di kelas dan comic relief di mata dosen. Ane mudah dikenali dengan sifat pendiam, seneng main dengan kucing, dan ensiklopedia berjalan. Anak-anak selalu saling mendukung satu sama lain. Bahkan mereka sering cerewet kalo kebiasaan buruk ane kumat lagi.

Tapi satu hal yang paling edan dari mereka itu Arie. Bisa dibilang dia versi ekstrim dari Nisa. Jika Nisa hanya bendahara kelas, Arie itu bendahara kelas merangkap asrama dan tidak lupa bendahara himpunan. Parahnya lagi, kalo ada yang ketahuan nunggak pasti langsung namanya dipampang di media sosial beserta tautan menuju akun si tukang nunggak. Ane gak berani kalo nunggak ama bendahara yang satu ini. Adanya tengsin duluan gara-gara tunggakan.

Base camp kelas berada di Villa Mawar. Sebenarnya nama kontrakan yang mayoritas dihuni anak-anak kelas. Lokasinya gak jauh dari kostan setiap penghuni kelas jadi kalo koordinasi lebih gampang. Jujur ane sering minder karena kebanyakan anak-anak kelas mastah di bidangnya. Sampe sekarang ane masih gak tahu skill ane yang sebenarnya.

Mayoritas penghuni kelas ini adalah pecinta kucing. Sejak akhir tahun pertama ane ngampus, gedung jurusan didatangi oleh seekor kucing betina yang doyan bunting  mangkal di sana. Singkatnya, itu adalah kucing jurusan. Si mama kucing dan anak-anaknya sering masuk ke kelas lalu bermain dengan anak-anak. Gara-gara anak-anak, ane jadi bisa mengatasi ketakutan ane terhadap kucing. Ane emang suka kucing namun takut menyentuh kucing akibat trauma masa kecil.

Mereka memang solid dan paling senang melakukan segala sesuatu yang dilakukan bersama-sama. Mulai dari belajar bareng sampe nyari orang bareng. Jadi inget insiden mencari Alief yang berujung malah ke Bukit Bintang. Malah setiap menjelang bulan Ramadhan sering ada munggahan bareng. Singkatnya semakan acara makan bareng-bareng menyambut bulan Ramadhan. Satu hal yang paling jadi ciri khas adalah foto kelas. Ada-ada aja ide mereka mengenai foto kelas. Bahkan setiap ganti semester pasti ada satu foto kelas dengan tema yang aneh setiap semester. Kelas ini memang ditinggalkan satu persatu personelnya termasuk ane. Lucunya, setiap acara kelas mereka selalu mengundang anak-anak yang sudah cabut duluan. Alasannya simpel, mereka masih bagian dari kelas walaupun sudah terpisah jauh seperti halnya Ima di UI sana.

Maaf kalo selama dua tahun ini ane lebih sering ngerepotin apalagi jadi buronan di kelas. Moga aja kalian tetep kayak gini terus sampe lulus tar 🙂

Iklan